Event

Tips Mengelola Emosi Orangtua Selama Pandemi

Coba ingat, selama pandemi sudah berapa kali Bunda tak bisa menahan emosi di rumah?

Demi menyesuaikan situasi, sekolah online memang masih dijadikan acuan untuk sistem pembelajaran anak di masa pandemi. Mendampingi anak belajar dirumah pun bukanlah hal yang mudah. Orang tua perlu menjaga kestabilan emosi ketika mendampingi anak belajar. Namun ketika anak mengalami fase bosan saat belajar, terkadang timbul emosi dari orang tua. Lalu bagaimana tipsnya bagi orang tua agar dapat mengelola emosi selama mendampingi anak belajar ketika pandemi ini?

Berusaha untuk memahami kegundahan yang selama ini Bunda rasakan, kali ini Sayangianak.com bekerja sama dengan KALCare. Ingin mengajak Bunda untuk sama-sama belajar untuk mengelola emosi di rumah selama pandemi.

Yuk temukan jawabannya di Kulwap KALCare : “Tips Mengelola Emosi Orang Tua Selama Pandemi.”

đź“… : Rabu, 25 November 2020
⏰ : 13.00 WIB – 15.00 WIB

Pembicara:
1. Novia Dwi Rahmaningsih, M. Psi., Psikolog (Psikolog Kawan Bicara)
2. Maria Olga, S.Tr.Gz (Ahli Gizi KALCare)

Registration : FREE (Kuota Terbatas)

Registrasi di https://bit.ly/kaltipsmengelolaemosiorangtua dan dapatkan voucher Belanja di KALCare sebesar Rp.50.000,-. Kunjungi www.kalcare.com atau download aplikasi KALCare di iOs dan Android.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Parenting

Anak Suka Menggigit Karena Tidak Pecaya Diri, Pelajari Penyebab dan Cara Mengatasi Anak Suka Menggigit

Problem anak balita yang suka menggigit bisa menjadi bentuk ekspresi gemas atau karena ada faktor penyebab lain yang mendasarinya. Pada umumnya kebiasaan menggigit pada anak-anak masih dianggap wajar. Namun, terkadang menimbulkan kekhawatiran tersendiri jika terlalu sering dilakukan.  

Menurut hasil penelitian yang dilakukan oleh M.O.Marouane, menggigit kuku selain dapat menimbulkan infeksi dan perdarahan di kuku berbagai kemungkinan ini juga dapat terjadi:

  • Merusak gigi dan gusi anak, susunan gigi tidak rapi, atau gigi condong ke depan,
  • Infeksi bakteri yang melibatkan peradangan kulit di sekitar jari,
  • Kondisi di mana darah terkumpul di bawah kuku menyebabkan banyak rasa sakit (subungual infection),
  • Infeksi jamur pada kuku (onychomycosis),
  • Kerusakan pada bantalan kuku (onycholysis).

Problem Anak Balita yang Suka Menggigit dan Solusinya

Pada dasarnya, menggigit merupakan respon wajar yang dilakukan oleh anak balita dalam masa perkembangannya. Kebiasaan ini biasanya akan berlangsung saat anak berusia 12 – 36 bulan. 

Penyebab pasti menggigit kuku masih diperdebatkan.  Ada beberapa faktor penyebab mereka memiliki kebiasaan suka menggigit. Berikut ini beberapa di antaranya:

  1. Karena Tidak Percaya Diri 

Penyebab pasti menggigit kuku masih  memang masuk diperdebatkan. Salah satu faktor yang mempengaruhi meliputi faktor psikologis. Menggigit kuku karena tidak percaya diri bisa menjadi alasan anak menggigit kuku. Misalnya saat diminta guru untuk bernyanyi di depan kelas, untuk mengurangi stres maka anak Bunda mulai menggigit kukunya.

  1. Bisa Jadi Karena Sedang Tumbuh Gigi

Salah satu pertanda bahwa si kecil sedang tumbuh gigi adalah mereka suka memiliki kebiasaan baru suka menggigit. Hal ini dikarenakan saat gigi mulai tumbuh, akan timbul rasa sakit. Terlebih lagi anak di bawah usia tiga tahun merupakan fase oral dimana anak senang mengeksplorasi menggunakan mulut. 

Karena tidak bisa menahan rasa sakitnya saat gigi beranjak tumbuh, maka mereka bisa dengan mudah menggigit apa saja yang ada di sekitarnya. Terlebih lagi jika ada benda yang menarik perhatiannya. Tak jarang ada yang sampai menggigit anggota tubuh orang tuanya. 

  1. Rasa Penasaran dan Ingin Tahu yang Tinggi

Saat usia masih balita, anak-anak biasanya memiliki rasa ingin tahu yang begitu besar terhadap segala sesuatu. Salah satunya adalah rasa penasaran bagaimana reaksi yang akan muncul ketika si kecil menggigit seseorang baik teman maupun orang tuanya. 

  1. Menunjukkan Ekspresi Marah, Kesal, dan Gemas

Saat usia masih di bawah lima tahun, anak memiliki keterbatasan perbendaharaan kata sehingga kesulitan untuk mengungkapkan emosi atau perasaannya. Seringkali mereka menggigit hanya karena ingin meluapkan emosi kesal, marah, dan merasa diabaikan. Tak jarang mereka melakukannya karena gemas.  

  1. Mencari Perhatian

Anak-anak memang suka mencari perhatian orang-orang sekitarnya. Sehingga mereka akan mencari segala cara agar diperhatikan, salah satunya dengan menggigit orang lain. Dengan demikian orang yang ada di sekitarnya akan memberikan perhatian kembali kepada si kecil. 

Tips Mengatasi Anak Suka Menggigit

Sebenarnya, kebiasaan anak mulai menggigit adalah hal yang wajar dan tidak perlu terlalu dikhawatirkan. Namun, demi tumbuh kembang si kecil dan agar tidak menjadi kebiasaan maka penting sekali untuk mengatasinya dengan cara yang tepat. Berikut ini langkah-langkah yang bisa Orangtua lakukan:

  1. Tetap Sabar dan Jangan Langsung Memukul atau Memarahi Anak

Tindakan menggigit memang salah apalagi jika sampai menimbulkan luka pada anggota badan orang lain. Namun, jangan sampai Orangtua kehilangan kesabaran dan langsung memarahi anak begitu saja dengan berteriak apalagi memukul. Karena hal tersebut akan membuat anak semakin frustasi. 

Bukannya menyelesaikan  masalah, anak justru akan ketakutan dan menangis. Padahal mungkin dibalik perilakunya yang suka menggigit ada alasan yang mendasari mereka hingga melakukan hal tersebut. Dalam hal ini, sebagai orang tua Orang tua harus memahami kemauan si kecil. 

  1. Mengajak Berkomunikasi

Anak sebenarnya bisa diajak bicara dan  komunikasi dengan baik-baik tanpa harus dimarahi. Jelaskan kepada mereka bahwa menggigit itu adalah kebiasaan yang kurang baik. Ajarkan dengan kata-kata lembut dan menenangkan agar si kecil tidak ketakutan saat diinterogasi. 

Jika memang tujuan si kecil menggigit adalah untuk meluapkan emosinya, maka sampaikan bahwa mengutarakan perasaan itu lebih baik jika dibandingkan dengan gigitan. Ajar anak untuk meminta maaf kepada orang lain yang digigitnya karena tindakan tersebut merupakan suatu kesalahan. 

  1. Jaga Mood Agar Tetap Baik

Pada dasarnya, salah satu alasan utama anak menggigit adalah karena ingin mencari perhatian. Mereka melakukan hal ini biasanya karena mood sedang tidak baik atau ada sesuatu yang membuatnya merasa kesal. 

Oleh karena itu, penting untuk menjaga mood anak agar tetap baik dan pastikan semua kebutuhannya terpenuhi dengan baik. Mulai dari makan, minum, hingga cukup tidur. Jika kebutuhan sudah terpenuhi, maka mereka pun akan lebih terjaga mood-nya sehingga tidak serta merta menggigit orang lain. 

  1. Berikan Perhatian Kepada Anak

Sesibuk apapun pekerjaan Orang tua baik di rumah maupun di kantor, penting sekali untuk tetap memberikan perhatian kepada si kecil. Anak yang suka menggigit bisa jadi karena kurang perhatian dan ingin lebih diperhatikan oleh orang tua maupun lingkungan sekitarnya. 

Perhatian yang cukup dari orang tua untuk anak-anaknya sangat penting untuk tumbuh kembang si kecil. Apalagi saat mereka sedang di fase akan mendapat adi baru, masuk sekolah, dan lain sebagainya. Anak akan meninggalkan kebiasaan menggigit dengan sendirinya ketika diperhatikan lebih. 

  1. Bawakan Mainan atau Teether

Saat Anak sedang tumbuh gigi, berikan mainan yang bisa digigit. Saat ini sudah banyak mainan yang memang khusus untuk digigit seperti teether untuk mencegah si kecil menggigit orang lain. Fungsi dari mainan jenis ini juga untuk membantu meredakan rasa gatal dan tidak nyaman saat tumbuh gigi. 

Dengan cara ini, anak akan lebih fokus dengan mainnya dan lupa tentang kebiasaannya menggigit orang lain. Perlahan ketika mereka sudah bisa mengerti dan dinasehati, maka kebiasaan suka menggigit pun akan hilang dengan perlahan. Jadi, Orang tua tidak perlu terlalu khawatir lagi. 

Problem anak balita yang suka menggigit dan solusinya di atas bisa Orang tua praktekkan di rumah ketika si kecil memasuki fase ini. Bisa jadi mereka memang sedang membutuhkan perhatian lebih atau merasa tidak nyaman karena akan tumbuh gigi. Orang tua yang paling tahu tentang perkembangan mereka. 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Parenting

Menghadapi anak susah makan memang tidaklah mudah, Coba Kenali Penyebab Anak Susah Makan

Menghadapi anak  susah makan memang tidaklah mudah. Terkadang bunda sampai habis kesabaran dan menyerah karena sang anak gigih tidak mau buka mulut untuk makan. Kondisi ini bisa saja terjadi karena berbagai macam faktor. Coba cermati dulu, apa penyebabnya dan bagaimana solusinya. 

Faktor yang Menyebabkan Anak Susah Makan 

Salah satu kesedihan menjadi orang tua adalah ketika menyaksikan anaknya susah makan. Ternyata kondisi ini bisa terjadi karena berbagai faktor, tidak melulu masakan bundanya tidak enak ya. Daripada asal tebak-tebak saja lebih baik langsung cermati lewat penjelasan dibawah ini saja. 

1. Terlalu Banyak Minum Susu 

Secara tidak sadar terkadang orang tua justru memberikan anak minuman  produk olahan dari susu, misalnya yoghurt.  Susu sendiri ternyata mengandung banyak kalori dan bisa membuat anak mudah merasa kenyang.  Tentu saja sudah tidak selera lagi ketika dihadapkan pada menu-menu makanan.

Boleh memberikan susu namun hanya di jam-jam tertentu saja. Misalnya pagi hari untuk menu sarapan, atau malam hari menjelang tidur. Dengan begitu perut anak masih terasa kosong dan bisa terisi dengan beragam menu makanan lain seperti nasi serta olahan masakan dari bunda yang mengandung gizi.

2. Sedang Merasa Lelah 

Ternyata ketika anak merasa lelah ia juga akan malas menyentuh snack atau makanan yang ada di hadapannya. Namun kebanyakan kasus mereka tidak menjelaskan atau berkata terus terang pada bundanya, oleh karena itu sebagai orang tua harus peka terhadap hal tersebut. 

Jika melihat gejala anak seperti ogah-ogahan menyentuh makanan, coba tanyakan apakah ia sedang merasa lelah. Jangan lupa tawarkan juga beberbagai menu makanan kesukaan untuk menggugah seleranya. Cara ini cukup berhasil dan efektif untuk membangkitkan kembali semangat makannya.

3. Terlalu Banyak Makan Snack 

Punya anak yang sedang dalam masa pertumbuhan memang tidak mudah. Biasanya mereka sedang aktif-aktifnya dan senang makan snack kesukaan. Hal tersebut sebenarnya boleh-boleh saja asalkan masih dalam batas wajar. Jangan sampai melebihi aturan dan membuat mereka enggan makan berat.

Biasanya jadwal snack yang tidak diatur terlalu ketat akan membuat anak-anak merasa kenyang sebelum akhirnya makan berat.  Saat anak sedang senang-senangnya dengan snack segera ambil tindakan dengan memberikan jadwal yang ketat dan konsisten, jangan sampai mengganggu masa pertumbuhan.

4. Sedang Tidak Enak Badan 

Ketika sedang merasa tidak enak badan biasanya anak juga akan bertindak tidak tertarik terhadap makanan. Hal ini dikarenakan sistem imunnya memang sedang turun dan berpengaruh pada semua sistem tubuh termasuk pancaindra. Oleh karena itu perasanyanya juga cenderung pahit. 

Jika sedang dalam kondisi seperti ini paling benar memang memberikan tindakan penanganan terhadap sakitnya terlebih dulu. Namun selama masa pemulihan sebaiknya berikan makanan dan minuman yang bisa membantu menyembuhkan sakitnya atau menunjang recovery berjalan dengan cepat.

5. Adanya Porsi yang Terlalu Besar 

Bunda sebaiknya selalu tanyakan kepada anak tentang porsi makanan yang disukainya. Dengan menyesuiakan porsi makan anak akan merasa bersemangat ketika menyantapnya. Namun jika terlalu berlebih bisa memberikan tekanan tersendiri, ia berpikir harus menghabiskannya agar tidak kena marah. 

Biasanya ketika melihat porsi terlalu besar si kecil juga akan langsung malas, menghidar dari makanan. Ia sudah mengerti jika makan terlalu banyak maka akan merasa kewalahan. Anak cenderung menyesuaikan dengan kemampuan serta kebutuhannya, jadi bunda secukupnya saja jika menyediakan.

Cara Mengatasi Anak yang Susah Makan 

Anak susah makan biasanya susah diatasi, namun jika dibiarkan tentu akan berbahaya bagi kesehatannya, apalagi jika masih dalam masa pertumbuhan. Namun bukan berarti orang tua harus berdiam diri saja, ada beberapa cara agar si kecil jadi doyan makan lagi, yuk simak penjelasannya. 

1. Gunakan Porsi Makan Kecil 

Usahakan untuk memberi makan dengan porsi kecil terlebih dulu. Biasanya dengan begini anak akan lebih tertarik menghabiskannya. Lambat laun Anda bisa menambahkan porsinya. Namun jangan terburu-buru. Biarkan sampai dia terbiasa dulu, jangan sampai mengakibatkan anak badmood lagi. 

Kemudian jangan lupa untuk menyelipkan pujian setiap si kecil berhasil menghabiskan makanannya dengan baik. Selipkan kata-kata baik seperti “anak budan hebat” dan semacamnya. Dengan begitu si kecil makin bersemangat juga untuk selalu menghabiskan porsi makannya tersebut.

2. Ciptakan Kebiasaan Makan yang Menyenangkan 

Setiap ingin masuk jam makan usahakan jangan awali dengan omelan atau bentakan, karena hal tersebut bisa mempengaruhi mental dan perasaan si kecil. Lebih baik gunakan kalimat yang baik, buat suasana menjadi menyenangkan. Misalnya play lagu kesukaannya. 

Atur jam makan ketika anak memang sedang lapar, insting seorang ibu akan membantu Anda untuk memahami  kondisi perut anak. Jika memang perlu tanyakan saja kepada si kecil karena biasanya ia juga sering lapar di jam-jam tidak terduga misalnya sore menjelang malam.

3. Buat Kreasi dari Makanan 

Bunda memang harus sedikit menggunakan usaha ekstra untuk mempersiapkan makanan si kecil agar terlihat menarik. Ciptakan kreasi dari sayuran juga buah dengan bearagam bentuk untuk membuat anak merasa senang ketika waktunya makan tiba. 

Agar usaha ini berbuah manis bunda juga harus mencontohkan cara makan yang baik kepada anak. Temani waktu makannya agar merasa lebih bersemangat menghabiskan porsinya. Walaupun terkesan tidak mudah namun cara ini cenderung berhasil.

Masa pertumbuhan si kecil merupakan proses panjang yang perlu perjuangan dan pengorbanan. Tidak mau makan merupakan salah satu batu krikil saja, bunda harus menghadapinya dengan strategi yang baik untuk kebaikan bersama.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Parenting

Cara Mendidik Anak Pakai Ilmu Parenting Tanpa Drama

Sebagai orang tua ilmu parenting pastinya sangat penting diterapkan kepada anak-anak. Cara mendidik anak zaman sekarang dengan dulu tentunya berbeda. Ada beberapa hal yang sudah tidak bisa lagi diajarkan memakai metode sama, harus lebih fleksibel mengikuti perkembangan zaman. 

Tips Cara Mendidik Anak dengan Ilmu Parenting Zaman Sekarang 

Merekatkan hubungan anak dan orang tua harus dijalin sejak dini. Ilmu parenting bisa menjadi jembatan penghubung antar keduanya. Jangan sampai karena enggan belajar ayah dan bunda hanya mengikuti tumbuh kembangnya saja tanpa ada parenting sesuai dengan usianya.

1. Siap Untuk Jadi Pendengar yang Baik 

Saat sudah tumbuh dan mulai bisa berbicara bersiaplah untuk jadi pendengar yang baik. Apalagi di usia remaja biasanya anak mulai mengalami berbagai gejolak masa pubertas. Ada banyak hal ingin ia sampaikan entah itu hanya sekedar bercerita ataupun bertanya untuk tahu lebih lanjut. 

Saat seperti itulah orang tua harus menjadi pendengar yang baik. Jangan sampai anak merasa bahwa dia tidak punya tempat mengadu dan akhirnya mencari pelampiasan lain. Perlu diingat hubungan baik antar pembicara dan pendengar ini harus dijalin sejak dini. Saat besar anak tidak canggung lagi.

2. Sepakati Berbagai Aturan Penting 

Membangun karakter disiplin dan mandiri anak juga bisa dari membuat peraturan-peraturan kecil dalam rumah. Tanamkan konsistensi sejak dini dan rasa tanggung jawab, tentu saja secara perlahan. Misalkan dengan mengajaknya menjaga kebersihan kamarnya sendiri, membantu orang tua, dan semacamnya.

Tidak hanya anak saja yang menyepakati aturan tersebut, orang tua juga harus ikut andil melakukannya secara konsisten. Ajarkan dengan perlahan, jangan gunakan paksakan sehingga mereka hanya tidak tulus dalam mengerjakannya. Hal ini juga akan mengajarkan keterbukaan antara dua belah pihak.

3. Hargai Privasi Mereka 

Selanjutnya jangan lupa anak juga punya privasi yang harus dihargai oleh orang tua. Jangan campuri urusannya jika memang mereka tidak menginginkannya, meskipun itu hal-hal kecil. Jaga dan hormati hal yang ia anggap sebagai privasi agar saat dewasa juga tetap berlaku sama kepada teman-temannya.

Seiring dengan pertambahan usianya, terkadang banyak orang tua lupa bahwa anak juga akan memiliki privasinya. Untuk itu siapkan kamar serta telepon genggam adalah bentuk dari menghormatinya, jangan campuri jika memang mereka tidak mau membaginya. Namun ketika mulai bercerita tetap dengarkan.

4. Selalu Menjadi Teladan yang Baik 

Pernah dengar kalau anak adalah peniru yang ulung, istilah tersebut benar adanya. Sebab apa saja yang orang tua lakukan dan ucapkan akan ditiru oleh anak. Jika tidak ingin menyesal di kemudian hari sebaiknya mulailah jadi teladan yang baik, dalam bertingkah laku maupun tutur kata. 

Inilah sebabnya banyak orang selalu mengatakan jangan pernah bertengkar di depan anak atau mengucapkan kata kasar. Sebab secara tidak langsung otak akan merekam dan menyimpannya dalam memori. Suatu saat memori tersebut bisa menjadi  pembentukan tingkah laku anak ketika dewasa.

5. Selalu Memberikan Motivasi 

Setiap anak pastinya sudah punya cita-cita dan impian yang ingin ia raih. Sebagai orang tua tunjukkan bahwa ia mampu meraihnya dengan kemampuannya. Selalu berikan motivasi agar rasa percaya diri itu muncul. Mulai arahkan dan tunjukkan jalan agar sedari kecil sudah tau tujuannya. 

Orang tua merupakan support system anak. Bagaimana anak berani menghadapi dunia adalah bentukan sikap sedari kecil yang ditanamkan oleh ayah dan ibu. Selalu bangun komunikasi dengan mereka agar tahu dan menjadi orang pertama selalu dipercaya untuk mendengar keluh kesan dan mimpinya.

6. Berikan Informasi Tentang Pertemanan di Usianya 

Saat mulai bertambah usianya dan harus menjalin interaksi dengan orang lain, membentuk pertemanan dengan sebayanya jadilah orang tua yang kooperatif.  Berikan informasi mengenai pergaulan, apalagi di usia remaja yang rentan dan akan melihat banyak prespektif kehidupan.

Sebagai orang tua tentunya harus berani membicarakan masalah pergaulan tersebut kepadanya. Berikan infromasi yang tepat tentang edukasi seks, rokok, alkohol, bahkan juga narkoba. Jangan sampai anak justru tahu dari orang lain dan akhirnya terbujuk rayuan mereka untuk mencobanya.

8. Ajarkan Cara Mengelola Stres Yang Benar 

Sebagai orang tua pastinya sudah paham dan mengerti jika sudah mulai beranjak dewasa anak akan mulai menghadapi berbagai masalah dari sekolahnya, pergaulan, bahkan juga percintaan. Jika tidak tersalurkan dengan baik  maka bisa saja terjadi penumpukan stres berkelanjutan. 

Ajarkan kepada anak untuk mengelolanya dengan baik. Ada banyak cara agar stres bisa tersalurkan dengan baik. Misalnya mulai bercerita dengan sesama, menghadapinya dengan cari solusi atau mencari kesibukan lain agar pikiran tidak memikirkan hal-hal itu saja. Berikan anak ruang untuk memilihnya.

9. Menghargai Sesama dan Berani Mengakui Salah 

Kemampuan dasar anak yang harus diperhatikan dan dibina sejak kecil adalah menghargai sesamanya. Ajarkan beberapa kalimat ajaib sebagai bentuk menghargai keberadaan orang lain. Misalkan permisi, tolong, dan terima kasih. Biasakan sejak dari kecil agar jadi pribadi rendah hati. 

Selanjutnya jangan lupa juga untuk memberikan pengertian kepada mereka bahwa jika salah maka harus berani bertanggung jawab dan meminta maaf. Jangan justru sembunyi tangan dan akhirnya justru hilang melimpahkan kesalahan tersebut pada orang lain. 

Berikan informasi dan pengertian kepada mereka jika berbuat salah adalah hal biasa dan tidak perlu terlalu dipikirkan. Namun ajarkan juga agar tidak mengulang kesalahan yang sama. Jadi orang tua memang tidak mudah dan ini adalah pekerjaan seumur hidup. Jadi lakukan dengan bahagia.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Most Share

To Top