Parenting

Tips Mengajarkan Pendidikan Seksual Untuk Anak

sexedukasi

Selama ini pendidikan seksual untuk anak dianggap tabu sehingga orangtua tidak mengenalkan edukasi seksual sejak dini. Padahal pendidikan seksual untuk anak adalah hal yang penting.

Dengan edukasi seksual sejak dini, anak mampu mengenal identitas gendernya dan mencegah terjadinya kejahatan seksual pada anak. Mengajarkan pendidikan seksual pada anak tentu saja harus sesuai dengan usia anak, agar anak mudah mengerti.

Orangtua sudah bisa mengenalkan pendidikan seksual sejak anak usia balita, yaitu usia 2-3 tahun ketika anak sudah bisa mengenali dirinya.

Nah, agar ayah dan bunda tidak bingung dalam memulai pendidikan seksual pada anak, berikut beberapa tips yang bisa dicoba:

1. Ajarkan nama-nama organ seksual dengan nama yang sebenarnya

Ketika mengenalkan organ reproduksi pada anak, sebutkan nama yang sebenarnya. Misalnya alat kelamin pria disebut penis dan pada wanita disebut vagina.

Jangan menggunakan julukan karena bisa membuat anak bingung, apalagi jika setiap orang mempunyai julukan yang berbeda-beda. Ayah dan bunda bisa mengenalkan organ reproduksi dengan menggunakan buku, video edukasi, atau dengan permainan, sesuaikan dengan usia anak.

2. Beri tahu bagian tubuh mana yang tidak boleh disentuh orang lain

Untuk menjaga anak dari kejahatan seksual, maka jelaskan pada anak bagian tubuh mana saja yang tidak boleh disentuh orang lain, yaitu bagian kelamin, payudara, pantat dan bagian tubuh lain yang tertutup baju.

Agar anak mudah paham dan cara belajarnya menyenangkan, ayah dan bunda bisa mengajarkan dengan lagu, misalnya lagu sentuhan boleh dan sentuhan tidak boleh yang bisa diakses di youTube.

3. Saat anak memasuki usia pubertas jelaskan tentang menstruasi dan mimpi basah

Ketika anak memasuki usia puber, jelaskan tentang menstruasi pada perempuan dan mimpi basah pada laki-laki. Beri tahu anak, bahwa hal itu adalah normal dan tanda kedewasaan. Jelaskan bahwa ketika anak perempuan sudah mengalami menstruasi berarti dia sudah bisa hamil dan ketika anak laki-laki sudah mimpi basah berarti bisa membuahi. 

4. Ajarkan tentang hubungan seks agar anak dapat menjaga diri

Ketika anak sudah berusia sekitar 10 tahun atau sudah mengalami menstruasi dan mimpi basah, orangtua perlu menjelaskan tentang hubungan seksual dan kehamilan. Orangtua perlu menjelaskan dengan benar bagaimana seorang perempuan bisa hamil. Ayah dan bunda bisa menyelipkan pesan agar anak mampu menjaga diri dari seks bebas dan terhindar dari penyakit menular seksual.

Pendidikan seksual bukanlah hal yang tabu, justru orangtua perlu mengajarkan sejak dini kepada anak. Semoga tips di atas bermanfaat untuk ayah bunda dalam mengajarkan pendidikan seksual bagi anak.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Most Share

To Top