Parenting

Tahap Mengenalkan Sendok dan Garpu Pada Si Kecil Pun Ada Tandanya

Memasuki usia 6 bulan, bayi sudah diizinkan mengonsumsi makanan lain yang masih tergolong MPASI alias Makanan Pendamping ASI. Bunda boleh memberikannya sari buah, bubur tim, atau biskuit bayi yag dilumatkan. Saat memasuki fase ini, tentunya si kecil masih membutuhkan peran orangtua atau bantuan orang dewasa untuk membantu menyuapinya ya Bun. Namun, seiring pertumbuhan dan bertambahnya usia si kecil, tentunya ada waktunya Bunda perlu mengajarinya memakai sendok dan garpu sendiri.

Sekalipun nanti selama proses tersebut Bunda akan menemukan pengalaman dimana makanan akan berantakan, mengajarkan si kecil untuk bisa makan sendiri itu perlu. Bukan hanya melatih kemandiriannya Bun, melainkan juga mengasah ketrampilan dasar yang memang perlu dikuasai oleh si kecil yaitu memegang dan memasukkan makanaan ke mulut. Kendati kelihatannya mudah, si kecil pasti perlu waktu yang cukup lama demi mempelajari hal ini. Nah, kira-kira kapan ya Bun waktu yang tepat untuk mengajari si kecil makan pakai sendok?

“Sekitar usia 6 bulan, bayi sudah bisa menggenggam makanan di telapak tangan mereka, kemudian diikuti dengan kemampuan menjepit makanan dengan jarinya.”, jelas Eileen Behan, RD, LD, seorang penulis buku berjudul The Baby Food Bible, seperti dilansir dari The Bump.

Di usia tersebut, bayi tentu sudah mampu menggenggam sendok dan peralatan makan lainnya yang ringan. Tapi belum tentu ia bisa menyendok dengan benar. Kemungkinan besar ia hanya akan menggerakkan sendok plastik ringan ke atas ke bawah dengan beberapa kali jatuh terlepas. Baru ketika bayi mencapai usia 13 hingga 18 bulan, umumnya mereka sudah bisa diajari makan sendiri dengan menggunakan sendok. Tiga bulan setelahnya, anak sudah bisa sangat mahir menggunakan sendok dan peralatan makan lainnya.

Tapi yang perlu diperhatikan, melatih si kecil dengan menggunakan garpu sejatinya perlu perhatian ekstra. Ini karena garpu memiliki ujung yang tajam dan bisa membahayakan bayi. Jadi, Bunda sebaiknya lebih hati-hati terutama saat mengajari penggunaan garpu setelah anak mampu menggunakan sendok dengan baik.

Saat melatih anak menggunakan sendok, mungkin saja si kecil berkali-kali akan menjatuhkan sendok atau mengotori meja atau bahkan membuat cucian menumpuk karena bajunya yang kotor kena makanan. Namun ada beberapa hal yang perlu Bunda perhatikan ketika mengajari anak pakai sendok, antara lain:

Kenali Dulu Tanda-tanda Si Kecil Mau Belajar

Perkembangan dan kemampuan motorik setiap anak itu berbeda-beda ya Bun. Ada yang cepat, ada juga pula yang lambat. Meski anak sudah lebih dari satu tahun, jangan memaksa anak jika ia belum siap. Bunda harus perhatikan bagaimana respons anak dengan sendok, apakah ia terlihat tertarik dan penasaran atau tidak.

Jangan Lupa, Pilih Sendok yang Sesuai untuk Usianya ya Bun

Mungkin orang dewasa terbiasa memakai sendok atau garpu dari alumunium. Tapi Bun, peralatan berbahan dasar alumunium tidak cocok jika digunakan si kecil untuk latihan. Pilih sendok yang ringan, biasanya terbuat dari plastik dan bentuknya lebih kecil. Bunda juga bisa memilih sendok yang ujungnya dilapisi karet sehingga tidak mudah lepas dari tangan si kecil.

Terpenting, Si Kecil Sudah Mulai Tahu Kapan Harus Pakai Sendok atau Garpu

Biarkan si kecil mengenal dan tahu jika sendok dan garpu memiliki fungsi yang berbeda ya Bun. Sendok dipakai untuk mengambil makanan yang ukurannya cukup kecil atau berair, seperti sup, nasi, bubur, yogurt, atau puding. Sementara garpu digunakan untuk mengambil makanan yang cukup licin atau lebih besar, misalnya potongan buah, pasta, atau mie.

Melatihnya untuk Mau Makan Sendiri Harus Dilakukan Sejak Dini

Jangan lupa, latih si kecil untuk mau duduk tertib sebelum makan. Sediakan kursi khusus makan untuknya. Mulailah dengan mencuci tangan terlebih dahulu kemudian memakai celemek kecil. Biasakan untuk duduk di kursinya saat makan ya Bun.

Sajikan makanan terpisah antara nasi dan lauknya. Minta dia untuk memakan nasi dan lauknya dahulu. Jangan berikan terlalu banyak jenis makanan ya biar dia bisa konsentrasi ke makanannya dan latihan memakai sendok.

Dan Terakhir, Kuncinya yaitu Tetap Latihan ya Bun

Setiap perkembangan balita tidaklah sama. Ada balita yang diajari sebentar sudah bisa makan pakai sendok. Tapi jika si kecil masih susah, Bunda jangan menyerah untuk melatihnya terus menerus. Pertama-tama boleh bantu dia menyuapkan makanannya ke dalam mulut. Lama-kelamaan dia akan terampil memakai sendok untuk makan sendiri.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Parenting

Cara Menstimulasi Anak , Agar Memiliki Pola Pikir yang Kritis

Critical thinking atau berpikir kritis perlu diajarkan kepada anak. Zaman sekarang, banyak sekali informasi yang beredar dengan banyaknya sarana komunikasi. Namun, sayangnya tidak semua informasi  tersebut benar. Banyak hoax yang menyesatkan beredar dan dipercaya oleh masyarakat. Oleh karena itu, anak perlu diajarkan untuk berpikir kritis, salah satunya agar anak tidak mudah tertipu oleh berita hoax.

Berpikir kritis adalah kemampuan untuk melihat dan membaca suatu informasi dan situasi, lalu mengelola informasi tersebut agar menjadi sebuah solusi. Jika terdapat sebuah informasi dan situasi yang tidak dimengerti anak atau tidak sesuai dengan yang diketahui anak, maka anak akan mempertanyakannya. Oleh karena itu, anak yang kritis biasanya sering bertanya.

Menstimulasi Pola Pikir Kritis Anak

Pola pikir yang kritis perlu diajarkan kepada anak sejak dini. Dengan pola pikri yang kritis, anak tidak akan menelan sebuah informasi secara mentah-mentah. Sehingga anak bisa lebih tanggap, membedakan mana yang baik dan buruk, dan memecahkan suatu masalah. Berikut beberapa cara untuk menumbuhkan pola piker kritis pada anak.

1. Biarkan Anak Melakukan Berbagai Aktivitas

Melakukan berbagai macam kegiatan dan bermain akan membuat anak banyak belajar. Misalnya dengan bermain menyusun balok lalu roboh, anak akan mencari tahu kenapa kubusnya roboh dan bagaimana agar bisa disusun lebih tinggi lagi. Atau dengan mengajak anak memasak minta anak mencicipi rasanya, lalu berikan kesempatan untuk mengoreksi rasa. Anak akan berpikir seperti, “Ini kurang asin, jadi perlu ditambah apa ya? Oh, ditambah garam!” Jadi perbanyak aktivitas anak agar anak belajar berbagai macam hal.

2. Ketika Anak Mengalami Kesulitan, Jangan Langsung Dibantu

Ketika bermain atau melakukan sesuatu, mungkin anak akan mengalami beberapa kesulitan. Pasti orang tua ingin segera membantu. Namun, sebaiknya biarkan anak mencoba menyelesaikan kesulitannya tersebut. Dengan begitu, anak akan mencoba berbagai cara dan anak belajar menyelesaikan masalah.

3. Berikan Kesempatan Bertanya untuk Anak

Ketika ada hal yang tidak dimenegrti atau tidak sesuai dengan harapannya, anak akan bertanya. Biarkan anak bertanya dan jangan mengomel karena anak cerewet ya. Ketika anak bertanya jangan langsung memberikan jawaban, tapi berikan stimulasi agar anak menemukan jawabannya sendiri.

4. Stimulasi Cara Berpikir Anak dengan Memberi Pertanyaan

Selain membiarkan anak bertanya, orang tua juga perlu bertanya untuk melatih pola piker anak. Berikan pertanyaan terbuka, seperti pertanyaan dengan kalimat tanya kenapa. Dengan begitu anak akan belajar menganalisa sesuatu.

Mengajarkan pola piker kritis bisa dimulai ketika anak sudah bisa berbicara dan komunikasi dua arah. Yuk, mulai ajarkan anak berpikir kritis.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Parenting

Tips Menjadi Orangtua yang Lebih Positif

Tingkah laku anak yang kadang tidak terkontrol mungkin bisa membuat bunda pusing. Ditambah dengan tugas lain misalnya pekerjaan rumah yang tidak ada habisnya atau pekerjaan di kantor yang menumpuk bisa membuat bunda sakit kepala. Kondisi tersebut bisa membuat bunda emosi dan kesal sehingga mengeluarkan omelan panjang.

Menjadi orangtua memang memiliki banyak tantangan agar bisa mengasuh anak dalam koridor yang benar. Oleh karena itu, ayah dan bunda perlu belajar dan memperbaiki sikap agar menjadi orangtua yang lebih positif dan terhindar dari stres. Berikut beberapa tips untuk menjadi orangtua yang lebih positif.

1. Sediakan Waktu Khusus untuk Anak

Orangtua tidak bisa setiap saat berada di dekat anak. Ayah dan bunda harus bekerja atau anak sudah mulai sekolah akan mengurangi waktu bersama anak. Namun, berkurangnya waktu bersama tidak seharusnya membuat kedekatan dan komunikasi terbatas. Ayah dan bunda tetap harus menjalin kedekatan dengan si kecil. Sediakan waktu khusus bersama si kecil tanpa ada gangguan apapun misalnya malam hari sebelum tidur. Gunakan waktu berkualitas tersebut untuk fokus bersama anak, dengarkan semua yang cerita si kecil, mengajakny berdiskusi, membacakan buku kesukaan, atau bermain bersama.

2. Pandang Masalah dengan Pikiran yang Positif

Hidup tidak bisa dihindarkan dari masalah. Apalagi ketika sudah menjadi orangtua, sepertinya setiap hari ada saja insiden yang membuat bunda harus tarik napas dalam. Mungkin bunda harus menghadapi anak yang tidak mau makan, tidak mau mandi atau anak sudah mulai suka membantah. Namun, daripada mengomel atau marah-marah, lebih baik bunda mencoba untuk menghadapinya dengan positif. Ketika anak tidak mau makan, cobalah untuk memikirkan penyebabnya, apakah anak bosan dengan menunya atau memang sudah kenyang. Dengan mengetahui penyebabnya bunda bisa mengambil jalan keluarnya.

Selain itu, bagaimana orangtua bereaksi terhadap suatu masalah juga akan dicontoh oleh anak. Jika orangtua bereaksi negatif saat menghadapi masalah misal dengan marah-marah, teriak, atau bahkan merusak barang maka anak juga akan mencontohnya. Oleh karena itu, ayah dan bunda perlu mengubah cara pandang terhadap suatu masalah dari sisi yang positif. 

3. Hindari Kalimat Negatif 

Ketika sedang menghadapi masalah, sedang lelah, atau stres mungkin secara tidak sadar akan mengucapkan hal yang negatif tentang diri sendiri, misalnya, “Aku sudah gagal,” atau “aku nggak bisa melakukan ini.” Jika anak mendengar perkataan bunda tersebut maka anak akan mencontohnya. Oleh karena itu, hindari kalimat negatif, apalagi saat berkomunikasi dengan anak. Sebaiknya gunakan kata-kata yang positif misalnya, “Kali ini belum bisa, lain kali aku bisa mencoba lagi sampai berhasil ya.” Jika ayah dan bunda terbiasa menggunakan kalimat positif maka si kecil juga akan menirunya sehingga kelak saat menghadapi masalah tetap bisa berpikir positif.

Karena anak adalah peniru ulung. Sebagai orangtua tentunya harus berusaha memberikan contoh sebaik mungkin. Semoga tips di atas bermanfaat untuk ayah dan bunda dalam belajar menjadi orangtua yang lebih positif.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Mainan Anak

Manfaat Aktivitas Mewarnai untuk Perkembangan Anak Usia Dini

Mewarnai adalah salah satu aktivitas yang banyak disukai oleh anak-anak. Awalnya anak hanya akan mencoret-coret kertas secara tidak beraturan, seiring dengan bertambahnya usia dan kemampuan anak maka dia akan semakin mengerti cara mewarnai. Berbagai macam warna akan membuat anak tertarik.

Walaupun sederhana, kegiatan ini mempunyai banyak manfaat untuk perkembangan anak usia dini loh bun. Anak akan menuangkan imajinasi dan kreativitasnya. Tidak hanya itu, beberapa hal di bawah ini adalah manfaat lain dari mewarnai bagi perkembangan buah hati.

1. Meningkatkan Kreativitas Anak

Aktivitas mewarnai bisa meningkatkan kreativitas anak. Mereka akan menuangkan imajinasi dan kreativitasnya ke dalam berbagai warna. Ketika mewarnai biarkan anak memilih warna sendiri, sebaiknya ayah dan bunda jangan banyak mengintervensi atau mengkoreksi warna yang dipilih anak. Biarkan ia menentukan, warna mana yang ia suka.

2. Melatih Motorik Halus

Menggenggam pensil warna atau crayon akan melatih motorik halus anak. Kekuatan otot jari-jari juga akan semakin terlatih ketika anak mencoretkan pensil warna di kertas. Motorik halus dan kekuatan otot tangan sangat penting untuk perkembangan anak karena banyak aktivitas sehari-hari yang menggunakan tangan dan jari-jari.

3. Anak Belajar Menggenggam Pensil

Ternyata menggenggam pensil butuh latihan juga loh bun. Hal yang mungkin sepele ini bagi anak-anak bisa menjadi sangat membingungkan. Agar anak bisa menggenggam pensil  dengan benar, bunda bisa membelikan triangular pencil grip. Triangular pencil grip adalah pensil dengan model segitiga untuk memudahkan anak meletakkan jari-jarinya pada posisi yang benar ketika memegang pensil.

4. Melatih Koordinasi Mata dan Tangan

Ketika mewarnai mata dan tangan akan berkoordinasi agar warnanya tidak keluar dari garis gambar. Dalam kehidupan sehari-hari, banyak kegiatan yang membutuhkan koordinasi mata dan tangan misalnya menulis, menangkap benda, memotong, menggunting dan masih banyak lagi.

5. Melatih Konsentrasi Anak

Mewarnai juga melatih daya konsentrasi anak. Ketika asyik mewarnai anak akan terlihat fokus dan konsentrasi dengan gambarnya. Kemampuan berkonsentrasi juga penting untuk kehidupan anak. Misal ketika sekolah, belajar, dan ketika bekerja saat anak dewasa kelak.

6. Belajar Macam-macam Warna

Dengan mewarnai anak bisa belajar berbagai macam warna. Anak juga bisa belajar percampuran warna misalnya dengan menggunakan cat air, ternyata dua atau beberapa warna ketika dicampur akan menjadi warna lain. Dengan begitu secara tidak langsung, anak tela belajar sains yang sederhana.

Wah, ternyata banyak ya manfaat mewarnai. Apakah si kecil suka mewarnai? Yuk ajak si kecil mewarnai dan lihat bagaimana ekspresinya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Most Share

To Top