Parenting

Kenali Ancaman bagi Anak di Social Media

tips sosmed buat anak

Para ortu wajib juga mengingatkan beberapa ancaman di social media ke anak-anak. Apa saja itu?

tips sosmed buat anak1. Penipuan

Anak-anak dan remaja masih sangat polos, sehingga bisa dengan mudah diperdaya oleh para criminal dunia maya. Mereka akan menyamar menjadi teman sebaya, mengajak bertukar info, bahkan curhat. Ujung-ujungnya si korban akan dimintai tolong mentransfer uang dengan banyak alasan. Atau bisa juga diajak bertemu di suatu tempat, lalu dimanipulasi. Seram ya? Tekankan pada anak-anak kita agar jangan pernah percaya pada orang di dunia maya, walau bujuk rayunya sangat meyakinkan.

2. Pelecehan seksual

Abege sering merasa bangga memasang foto mereka dalam pose cantik atau sexy di social media. Misalnya foto saat berlibur ke pantai dengan baju minim. Ia tidak sadar bahwa itu sangat mengundang para pelaku pelecehan seksual yang dengan mudah mengambil foto itu, lalu dipakai sebagai koleksi mereka. Di sinilah terjadi pelecehan seksual tanpa disadari pemilik foto. Atau bisa juga langsung terjadi serangan ke pemilik foto di social media dalam bentuk komentar yang melecehkan berkaitan dengan foto sexy miliknya.

3. Penyalahgunaan data

Ini masih terkait dengan nomor 1, dimana anak-anak dan remaja terperangkap dalam bujuk rayu predator dunia maya. Mereka akan meminta data-data penting seperti nomor ponsel, nomor telepon rumah, alamat rumah, bahkan nomor rekening orang tuanya. Si anak dan remaja yang masih polos akan dengan mudah memberikannya, tanpa menyadari bahwa semua data tersebut bisa disalahgunakan oleh pihak yang meminta.

4. Cyberbully

Ini sudah sering terjadi di antara anak dan remaja. Antara mereka terjadi clash, lalu berakhir dengan saling meledek, menghina, di Facebook atau Twitter. Lebih parah lagi jika sudah merebak kemana-mana dalam bentuk pencemaran nama baik yang bersangkutan. Ingatkan pada anak dan remaja kita untuk tidak memulai “peperangan” di dunia maya, sebab bisa fatal akibatnya, dan sangat merugikan mental mereka. Jika sudah terjadi, coba untuk menenangkannya, menutup akun sementara, dan mengalihkan perhatian ke aktivitas lain.

5. Penculikan

Sudah banyak lho kasus penculikan anak dan remaja akibat salah bergaul di social media. Awalnya berteman di social media, lalu saling menelepon, diajak copy darat, dan ternyata yang mengajak adalah orang yang berniat jahat atau bahkan anggota jaringan penculikan dan penjualan manusia. Aduh, seram sekali kan? Ingatkan ke anak-anak kita untuk jangan mau menerima ajakan bertemu orang yang dikenal di internet.

Sumber: ictwatch.com

adorable-book-boy-1250722 adorable-book-boy-1250722
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Most Share

To Top