Kesehatan

Jangan Sembarangan Cium Bayi Karena Dapat Menularkan Penyakit, Sebelum Cium Bayi, Perhatikan 5 Hal Ini Agar Tak Tularkan Penyakit

menciumbayi

Bayi memang menggemaskan. Bertemunya selalu saja ingin menciumnya, entah dalam kondisi sehat atau tidak. Tapi hati-hati mencium bayi loh.

Kaiden McCormick ( 2 bulan), bayi asal Inggris, harus dirawat dan dibantu mesin penunjang hidup selama 6 minggu, sebelum akhirnya bayi prematur itu  meninggal. Ia mengalami hal tersebut karena ayahnya, Carl Maclaren yang sedang mengalami sakit tenggorokan mencium bibir Kaiden. Akibatnya ia menularkan virus herpes simplex (HSP).

Kebiasaan mencium bayi dengan mulut memang berisiko menularkan penyakit infeksi

Kebiasaan mencium bayi memang berisiko menularkan penyakit infeksi, namun jika dilakukan sembarangan. Pakar mengatakan boleh-boleh saja mencium bayi, hanya saja ada beberapa hal yang harus diperhatikan.

Beberapa penyakit memang bisa ditularkan melalui ciuman. Sebut saja infeksi mononukleosis, herpes, batuk pilek hingga flu Singapura. Bayi yang dijenguk tak dicium di mulut, lebih baik di pipi atau keningnya. Karena mencium dengan mulut risikonya tertular infeksi lebih besar.

Orang tua memiliki hak untuk melarang anaknya dicium

Memang akan terkesan tidak enak atau sombong, tapi melarang orang lain untuk mencium bayi memang termasuk hak orang tua. Langsung katakan secara jujur bahwa kita sebagai orang tua merasa keberatan kalau anak dicium-cium.

Selain larangan diatas, orang tua perlu membuataturan, demi kesehatan si bayi mungil :

1. Sebelum mencium bayi, pastikan urusan kebersihan

orangtua, keluarga dan siapapun boleh saja menciumnya asal pastikan tangan dan wajah Anda bersih. Selain itu juga Anda tidak sedang sakit.

Berikan ciuman kilat di wajahnya dan hindari mencium bibirnya karena dikhawatirkan dapat mentransfer kuman maupun virus melalui air liur dan udara yang kemudian bisa dihirup bayi.

Hal tersebut berpotensi membawa penyakit Invasive Pneumococcal Disease (IPD) atau infeksi pneumokokus akibat bakteri Streptococcus pneumonia, yang dapat menyebabkan infeksi saluran napas atas dan berpotensi menimbulkan komplikasi radang paru-paru, infeksi bakteri di darah, dan meningitis.

2. Tegas aturan mencium bayi dan jelaskan aturannya dengan seolah si bayi yang bicara menjelaskan atuan

Demi kesehatan si kecil, buang perasaan tidak enak atau takut menyakiti perasaan tamu dengan meminta mereka untuk tidak mencium bayi Anda, terutama di mulut.

Agar mereka tidak tersinggung,  sambil menggendong si kecil atau berada di sampingnya Anda bisa mengatakan, seolah si bayi yang bicara, “Om dan tante, tangan dan kakiku boleh disentuh. Tapi gak perlu cium wajahku ya…”

3. Hindari area wajah bayi

Wajah merupakan daerah sensitif. Sebab penyebaran virus selain bisa tertempel, juga bisa terhirup. Pada bayi, virus kuman bisa ditularkan melalui bersin, batuk, dan air liur.

Bahkan selain mencium, sebaiknya, hindari bersentuhan pada area wajah dan tunda berinteraksi dengan bayi, terlebih bila Anda sedang kurang sehat. Bagian tubuh lain seperti kaki bisa dijadikan opsi mencium.

4. Ekstra waspada pada bayi prematur

Aturan tegas mencium bayi ‘naik tingkat’ lebih ekstra bila dihadapkan dengan bayi yang prematur. Salah satu masalah yang kerap ditemui pada BBLR dan prematur adalah mengalami gangguan pernapasan dan lebih rentan terinfeksi kuman akibat daya tahan tubuh yang lemah.

Pada kasus bayi dengan alergi, maka risikonya lebih tinggi dan cepat terhadap infeksi pada kulit bayi,  akibat bila bersentuhan kulit langsung dengan orang yang terinfeksi. Begitu pun melalui udara yang terhirup (dari aroma tubuh seseorang) pada bayi yang memiliki asma dapat memicu alergunya kambuh.

5. Waspada penyakit gigi

Dr. Jane Soxman, seorang dokter gigi anak dari Allison Park, Pennsylvania, AS menjelaskan, begitu banyak penelitian  mengungkap mencium bibir anak itu tidak disarankan, karena banyak kerugian yang mengintai.

Ciuman bisa menstransfer  air liur ibu yang  memiliki karies gigi yang  mengandung bakteri Streptococcus mutans. Bukan hanya lewat ciuman saja, berbagi sikat gigi dan meniup makanan juga bisa menyebarkan bakteri.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Parenting

Manfaat Mengelus Perut Istri Saat Hamil

Cover Artikel Sayangianak

Kehamilan adalah momen yang ditunggu-tunggu oleh setiap pasangan saat menantikan kehadiran sang buah hati. Umumnya ibu hamil akan mengalami ngidam sehingga membuatnya lebih ingin dimanja dan diperhatikan oleh suami. Perubahan hormon pada ibu hamil akan membuat moodnya ikut berubah-ubah dan kadang menjadi lebih sensitif. Hal tersebut normal terjadi, sehingga sang suami harus memberikan perhatian yang lebih banyak.

Itulah sebabnya, kehadiran dan perhatian suami akan membuat ibu hamil merasa tenang dan nyaman. Kebahagiaan ibu hamil pun sangat sederhana, suami yang sering mengelus perutnya merupakan sumber kebahagiaan tersendiri bagi ibu hamil. Hal itu terlihat sangat sepele dan sederhana, tapi bisa menjadi salah satu sumber bahagia dan kenyamanan bagi ibu hamil.

Misalnya, saat pillow talk sebelum tidur atau saat santai bersama suami bisa sambil mengelus perut istri yang sedang hamil. Selain membuat istri senang, mengelus perut ibu hamil mempunyai banyak manfaat lho. Salah satunya, jadi bentuk rasa bahagia yang bisa suami perlihatkan pada istri.

Karena kehadiran buah hati merupakan hal yang ditunggu setiap pasangan suami istri setelah menikah. Maka mengelus perut istri yang sedang hamil, merupakan salah satu bentuk rasa bahagia dan syukur suami atas kehamilan sang istri. Hal itu menunjukkan bahwa suami juga merasa bahagia dan menantikan kehadiran sang buah hati. Dengan begitu istri akan merasa mendapat dukungan dan bahwa dia tidak berjuang sendiri.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Mom Life

Bahaya Menaruh Si Kecil Berlama-lama di Car Seat

baby-child-close-up-1132688

Keberadaan car-seat memudahkan para balita untuk merasa nyaman saat berada di dalam mobil ya Bun. Tapi tahukah Bunda, bila si kecil dibiarkan tertidur terlalu lama di car seat, ternyata hal tersebut berbahaya lho Bun. Hal ini diungkapkan berdasarkan penelitian yang dipublikasikan oleh Pediatrics pada Juli 2019.

Para peneliti menyelidiki tentang kematian bayi yang berhubungan langsung dengan kebiasaan tidur di perangkat duduk — car seat, stroller, ayunan— menemukan bahwa lebih dari 90 persen kematian di car seat. Car seat tidak digunakan sesuai petunjuk, artinya bayi itu tidak diikat ke car seat berukuran tepat. Lebih dari setengah kematian di car seat terjadi di rumah dan yang menjadi korban justru bukan bayi yang kondisinya lemah.

Ketika bayi tidur dalam posisi duduk, kondisi kepala mereka akan jatuh ke depan, Bun. Hal ini yang akhirnya membatasi saluran udara dan menyebabkan mereka berhenti bernapas. Fenomena yang dikenal sebagai sesak napas posisional ditemukan sebagai penyebab 48 persen kematian di kursi mobil dalam sebuah studi yang diterbitkan dalam The Journal of Pediatrics. 52 persen sisanya karena tercekik oleh tali yang tidak diamankan dengan baik.

Di lain sisi, kendati orangtua mengira aman bagi bayi untuk tetap tidur siang di car seat dalam waktu singkat saat Bunda berkendara, menurut Canadian Pediatric Society, bayi tidak boleh dibiarkan terus tertidur di car seat ketika sudah sampai tujuan ya Bun. Bahkan ketika car seat tersebut dikeluarkan dari mobil, orangtua biasanya akan melonggarkan tali pengikat atau melepas ikatan karena merasa keadaan sudah aman dan nyaman bagi bayi.

Namun ini sangat berbahaya, bayi akan merosot di mana dagunya menyentuh dada. Car seat juga memungkinan bayi menggeliat dan bergerak-gerak sehingga posisi mereka menjadi miring atau terbalik. Ini membuat bayi menjadi terjebak di car seat dan membahayakan jalan napasnya. Lamanya waktu bayi berada di car seat adalah faktor dalam banyak kematian dalam penelitian ini.

Lantas, apa yang Dapat Dilakukan oleh Orangtua?

Bunda dapat membatasi waktu perjalanan atau beristirahat guna memeriksa bayi dan mengeluarkan mereka dari kursi mobil ya Bun. Jika saat tiba di tempat tujuan sementara bayi masih tertidur, maka hal yang paling aman dilakukan adalah membangunkan si kecil dengan lembut dan diam-diam mengeluarkan bayi dari car seat dan meletakannya di tempat tidur. Hal terakhir yang ingin dilakukan orangtua adalah adalah membangunkan bayi yang sedang tidur, tetapi ini adalah hal yang tepat untuk dilakukan.]

Agar bayi dapat dipindahkan ke tempat tidur dengan lancar, Sukkie Sandhu, spesialis tidur bayi dan anak dan pemilik HappyBaby Sleep Solutions di Victoria, BC, menyarankan untuk membawa car seat ke kamar dan memastikan ruangan gelap dan sunyi. Baru kemudian Bunda mengangkatnya dari car seat dan pindahkan ia ke tempat tidur. Tapi jika bayi terbangun saat Bunda berusaha memindahkannya, buat ia kembali mengantuk dengan membacakan buku, atau menyanyiak lagu pengantar tidur ya Bun.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Kesehatan

Tiga Masalah Kulit yang Biasanya Dialami Bayi Baru Lahir

adorable-baby-blanket-1973270 (1)

Kemampuan adaptasi diperlukan setiap orang, bahkan bayi pun perlu melakukan adaptasi begitu ia lahir. Tak terkecuali bagian kulitnya, mengingat sebelumnya selama dalam kandungan, ia terlindungi oleh air ketuban, begitu lahir maka kondisinya berbeda. Untuk itu, para orangtua baru sangat disarankan untuk selalu menjaga kondisi kulit bayi ditahun pertama yakni 0-12 bulan.

“Bicara soal kulit jika kalau direntangkan bisa 1 sampai 2 meter persegi. Salah satu organ terbesar dan paling penting, karena sebagai pertahanan tubuh, keluar masuknya partikel lewat kulit. Kalau kulit sakit otomatis kita gampang sakit,” kata Caessar di acara media gathering Bambi Baby, di Grand Indonesia, Jakarta Pusat, beberapa waktu lalu.

Ia mengatakan ketebalan kulit bayi sejatinya hanya sepertiga kulit orang dewasa lho Bun. Belum lagi karena adanya proses adaptasi, tak sedikit bayi akan mengalami kelainan kulit. Tapi Bunda tak perlu khawatir karena kata dokter spesialis anak yang berpraktik di RSPI Bintaro ini hanya bersifat sementara. Apa saja kelainan kulit bayi yang bersifat sementara? Berikut jenisnya, Bun.

1. Erythema Toxicum Neonatorum

Kelainan ini ditandai dengan ruam kemerahan yang dapat mulai timbul saat bayi usia 3 hari. Menurut Caessar, umumnya terjadi di wajah, dada, dan punggung. Bentuknya seperti bercak, bentol ataupun menyerupai jerawat.

“Kelainan ini diduga merupakan bentuk adaptasi kulit bayi, dapat hilang dalam 2 – 4 minggu tanpa pengobatan,” kata Caessar

2. Deskuamasi

Pernah mendengar istilah deskuamasi, Bun? Ya, deskuamasi adalah pengelupasan kulit yang terjadi pada hari-hari pertama kehidupan. Kelainan ini merupakan proses normal pembentukan lapisan kulit dan hilang dalam sekitar 4 minggu.

“Dapat diatasi dengan mengoleskan pelembap segera setelah dimandikan,” ujar Caessar.

3. Cradle cap

“Kalau mengalami ini orang tua baru pasti bertanya-tanya, ‘Bayi kok ketombean ya?’ Nah, cradle cap ini kulit mati yang berwarna kekuningan di kulit kepala dan dahi bayi yang timbul dalam usia beberapa hari atau bulan,” kata Caessar.

Cradle cap disebabkan oleh produksi kelenjar minyak kulit yang berlebih. Cara menanganinya cukup dengan memandikan bayi dan keramas seperti biasa, oleskan minyak mineral atau petrolatum, cradle cap akan hilang dalam beberapa hari atau minggu.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Most Share

To Top