Kesehatan

Hubungan Seks Setelah Melahirkan Sempat Sakit? Ini Pemicunya

Hubungan Seks Setelah Melahirkan

Bun, banyak ahli kesehatan yang menyarankan jika hubungan seks setelah melahirkan sebaiknya dilakukan satu bulan setelah si kecil lahir. Coba sampaikan pada ayah ya Bun, sebab tak dipungkiri tentu masih banyak ibu yang takut melakukan hubungan seks setelah melahirkan lantaran khawatir merasa sakit setelah melahirkan.

Bahkan sebuah riset menyebutkan, 41 persen wanita kembali berhubungan seks baru enam minggu setelah melahirkan. Sementara 78 persen lainnya setelah 12 minggu dan 94 persen memilih melakukannya setelah 6 bulan. Faktanya, rekomendasi yang disarankan memang antaran 4-6 minggu setelah proses melahirkan normal, Bun.

Tujuannya untuk menghindari risiko infeksi yang mungkin timbul, Bun. Namun bila setelah 8 bulan ternyata saat hubungan suami istri masih terasa menyakitkan, mungkin Bunda perlu mencari tahu pemicu dan solusi untuk mengatasinya.

Baca juga: Mitos Soal Hubungan Seks yang Sebaiknya Tak Perlu Dipercaya

Efek Jahitan yang Memang Masih Menyakitkan

Kalau Bunda melahirkan dengan normal, mungkin vagina akan robek secara alami, atau dokter yang memang sengaja melakukannya yaitu artinya Bunda akan mendapatkan beberapa jahitan pada perinium. Ya, Bunda perlu tahu, dokter pun mempertimbangkan untuk meningkatkan kualitas kehidupan seksual pasiennya dengan memberikan jahitan tersebut. Hanya saja, jahitan ini bisa jadi justru menimbulkan rasa sakit karena vagina Bunda justru menjadi lebih sempit.

Terlepas Bunda mendapat jahitan tersebut atau tidak, tetap saja robekan dan jahitan tersebut membuat luka pada perinium. Karenanya, wajar bila Bunda merasa sakit saat intercourse karena sejatinya tubuh sedang berusaha menutupi kembali bekas luka yang terjadi.

Wajar jika Bunda merasa sakit saat intercourse karena tubuh sebetulnya sedang berusaha menutup kembali bekas luka yang terjadi. Nah, cara mengatasinya adalah dengan menggosok atau melakukan pijatan perineal guna membuat vagina jadi lebih rileks, Bun.

Tingkat Hormon sedang Rendah, Alias Kurang Bergairah

Bila hormon dalam tubuh sedang rendah, hal ini memicu Bunda kurang bergairah saat berhubungan intim, belum lagi masalah vagina yang jadi lebih kering setelah melahirkan. Bunda perlu tahu, proses menyusui pun diketahui sebagai salah satu penurun level hormon. Jadi wajar Bun kalau akhirnya Bunda jadi kurang bergairah.

Akhirnya, bila melakoni hubungan seks dengan kondisi lubrikasi yang kurang pada vagina, bisa menyebabkan vagina pedih seperti tergosok-gosok amplas. Cara mengatasinya, Bunda dapat menggunakan bahan lubrikan alternatif yang lembut seperti minyak kelapa atau minyak zaitun. Sementara bagi Bunda yang sensitif, sebaiknya tak menggunakan KY Jelly ya Bun.

Pasca Operasi Caesar

Bun, layaknya melahirkan normal, operasi caesar pun dapat meninggalkan jaringan di perut. Untuk itu sebaiknya Bunda rawat bekas luka bekas operasi dengan obat-obatan seperti vitamin E atau cocoa butter. Atau cara lain mengatasi rasa sakit tersebut adalah dengan melakukan terapi.

Biasanya akan ada beberapa prosedur yang dilakukan terapis untuk memastikan penyebab sakit saat berhubungan seks. Bunda akan mendapat terapi di area sekitar vagina dan diminta untuk melakukan beberapa latihan di rumah.

Dipicu Rasa Khawatir

Kondisi mental pun juga berpengaruh, Bun. Yakni ketidakstabilan emosi dan mental juga dapat berpengaruh terhadap respon fisik nih Bun. Misalkan karena Bunda khawatir si kecil terbangun saat Bunda sedang sibuk dengan ayah.

Perasaan ini bisa membuat vagina menegang. Dasar panggul (otot di daerah panggul yang juga mencakup vagina, klitoris, dan dan pinggul) merespon apa yang Bunda pikirkan. Jadi, ketika Bunda gugup, cemas, takut atau tidak nyaman, dasar panggul pun menciut sebagai respon terhadap perasaan tersebut.

Respon ini adalah cara tubuh guna melindungi bagian reproduksi agar lebih siap untuk memproduksi kembali. Jadi Bun, bukan hanya perkara fisik yang siap memutuskan kapan mulai hubungan seks pasca melahirkan, tapi juga dengan kesiapan mental.

Solusi untuk dapat menikmati kembali keindahan hubungan seks setelah melahirkan mungkin terdengar sulit dan melelahkan, tapi tentu saja hasilnya sesuai dengan apa yang Bunda rasakan, bukan?

Baca juga: Untuk Pengantin Baru, Ketahui Posisi Seks Agar Cepat Hamil

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Extra

Kenali Beberapa Jenis Makanan yang Dibutuhkan Ibu Menyusui

ASI menjadi kebutuhan utama bayi yang baru lahir sampai umur 2 tahun. Penting sekali bagi ibu untuk memberikan ASI hingga umur ideal sang anak. Namun, terkadang ada yang kesusahan dalam memproduksi air susu ibu ini sehingga penting untuk mengetahui makanan yang dibutuhkan ibu menyusui.

Apa Saja M

 

Artikel ini merupakan bagian Sayangi Anak Extra

Sayangi Anak Extra adalah konten mendalam dan premium dari Sayangianak.com. Langganan Sayangi Anak Extra akan membantu Bunda & Ayah mengakses artikel premium, ebook, video dan kelas – kelas dari Sayangi Anak. Yuk Bantu Sayangi Anak membuat konten – konten berkualitas..

Lebih Detail

Already a subscriber? Log in here.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Parenting

Jangan Merusak Mental Anak dengan Memberikan Segala yang Dia Mau

Orang tua memanjakan anak-anak untuk memastikan mereka tidak mengalami kesusahan yang dialami orang tua di masa lalu. Orang tua semacam ini berpikir bahwa jika anak diberikan segala yang mereka inginkan, maka mereka akan sangat bahagia, mencintai orang tuanya, dan tidak akan merasakan penderitaan yang dirasakan orang tua tersebut sebelumnya.

Benarkah begitu? Sayangnya, tidak. Anak yang mengalami kemudahan dan perlindungan yang berlebihan dari orang tua dapat mengalami kerusakan mental dan kepribadian di masa mendatang. Hal yang tidak disadari banyak orangtua adalah, memanjakan anak adalah sama berbahayanya dengan mengabaikan kebutuhan mereka, dimana kedua tindakan itu memiliki efek psikologis yang parah pada perkembangan kepribadiannya.

Tak Bisa Diabaikan Begitu Saja, Ada Efek Jangkan Panjang yang Dapat Terjadi Atas Sikap Orangtua yang Seperti Ini

Loni Coombs dalam tulisannya yang berjudul “You’re Perfect…” and Other Lies Parents Tell: The Ugly Truth About Spoiling Your Kids (2012) menyebutkan beberapa masalah yang bisa saja terjadi ketika mereka dewasa, jika sedari kecil terbiasa mendapat semua keinginannya. 

Efek-efek tersebut diantaranya: 

• Menuntut dan mengharapkan hanya yang terbaik.

• Kurang memiliki inisiatif.

• Kurang memiliki empati.

• Tidak tahu cara menangani frustrasi.

• Mengalami kesulitan untuk bertanggung jawab.

• Percaya bahwa aturan bukan dibuat untuknya.

• Memiliki teman-teman yang menggunakan obat-obatan atau minum minuman keras.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Mom Life

Sering Main Gawai Saat Hamil, Berbahayakah? Waspadai Efek Buruknya Bagi Janin

Betapa gawai memudahkan aktivitas. Namun, kemudahan yang diberikan gawai tersebut tidak boleh melenakan bunda, terutama jika bunda sedang hamil. Karena ternyata, menurut beberapa ahli dan penelitian, terdapat efek negatif dari paparan gawai terhadap janin di dalam kandungan. Pancaran gelombang radiasi dari gawai dapat memberikan beberapa efek buruk bagi janin sehingga bunda perlu waspada dan mempertimbangkan waktu memakai gawai.

Terdapat Penelitian Tentang Efek Negatif Gawai Terhadap Janin dan Anak Setelah Lahir

Dilansir dari laman academic.oup.com, sebuah penelitian mengungkap bahwa terdapat pengaruh antara paparan radiasi gawai terhadap lamanya kehamilan. Kehamilan normal adalah antara 37-40 minggu, namun pada penelitian tersebut ditemukan hasil bahwa paparan gawai pada masa kehamilan dapat menyebabkan kelahiran kurang bulan atau prematur.

Selain itu, dilansir dari laman WebMD, dari sebuah penelitian yang dimuat di Journal of Epidemiology and Community Health, paparan gawai dapat memberikan efek buruk dalam pertumbuhan anak. Anak bisa menjadi hiperaktif, sulit untuk fokus, dan kesulitan untuk berinteraksi dengan teman sebaya. 

Para ahli menyebutkan bahwa masih dibutuhkan penelitian yang lebih mendalam mengenai hal tersebut. Namun, bukan berarti hal itu membolehkan bunda untuk berlama-lama bermain gawai. Masa kehamilan adalah masa saat janin masih berkembang, terutama pada awal kehamilan, otak janin masih berkembang. Oleh karena itu, jangan sampai perkembangannya terganggu hanya karena bunda terlena dengan gawai ya.

Lebih Baik Melakukan Pencegahan, Kurangi Penggunaan Gawai dalam Masa Kehamilan

Walaupun masih diperlukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui efek paparan gawai dengan kehamilan, tetapi sebaiknya bunda mencegah agar tidak terjadi hal yang buruk. Kurangi memakai gawai saat bunda sedang hamil. Jika terpaksa memakai gawai ketka hamil, sebisa mungkin hanya menggunakan untuk hal penting dan durasi yang sebentar. Gunakanlah headset atau speaker ketika menelepon, jauhkan gawai dari jangkauan bunda, dan jangan menyimpannya di kantong.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Most Share

To Top