Parenting

Hal-Hal Yang Harus Disiapkan Ibu Ketika Akan Kembali Bekerja

mempersiapkandirikembalibekerja

Sama halnya ketika sebelum cuti, Anda belajar membiasakan diri berada di rumah dengan bayi Anda dan akhirnya merasa bekerja seperti kenangan. Namun, kini, Anda menyadari bahwa cuti hamil Anda akan segera berakhir. Pikiran bangun pagi dan bergegas menuju tempat bekerja pekerjaan seakan tidak bisa Anda jalani, terlebih setelah bergadang mengurus bayi. Dan, Anda pun merasa bersalah: Bagaimana bisa Anda bisa menghabiskan begitu banyak waktu jauh dari bayi Anda?

Tidak peduli berapa lama dan keras Anda berpikir tentang keputusan Anda untuk kembali bekerja, dan bagaimana Anda memastikan bahwa itu adalah pilihan yang tepat, Anda tetap harus menyiapkan diri. Berikut ini beberapa tips agar perjalanan Anda sebagai Ibu bekerja lebih tenang dan bebas stres.

Miliki benda-benda penting sebelum mulai bekerja.

Ada beberapa benda penting yang perlu dimiliki untuk perjuangan anda. Pertama, pompa ASI. Carilah merek yang sesuai dengan Anda, dari bujet hingga model. Kedua, tas termal untuk membawa ASI. Sekarang ini, banyak model tas yang sangat menarik untuk Anda jadikan tas perjuangan. Ketiga, foto bayi Anda. Beberapa ibu menemukan bahwa foto memudahkan mereka merasa dekat dengan bayi mereka. Keempat, cemilan sehat. Hal ini penting karena ketika anda kembali ke dalam kesibukan sehari-hari, sangat mudah untuk lupa makan teratur makanan yang sehat. Kelima, siapkan makan malam. Terkadang kelelahan membuat Anda melupakannya.

Biasakan Mengatakan Tidak.

Jangan membiarkan diri tenggelam dalam kewajiban untuk orang lain. Ingatlah bahwa prioritas Anda berubah setelah si kecil lahir. Usahakan jangan lembur dan aturlah waktu dengan baik agar Anda bisa pulang cepat.

Latihlah rutinitas baru Anda.

Hal ini masih akan memerlukan waktu untuk belajar untuk menyeimbangkan peran baru Anda – dan Anda akan melakukannya lebih cepat jika rutinitas harian Anda efisien dan terorganisasi dengan baik. Cara terbaik untuk memastikan jadwal baru Anda akan bekerja? Melakukan beberapa latihan berjalan minggu sebelum Anda karena di kantor. Jika memungkinkan, aturlah perawatan anak Anda mulai seminggu sebelumnya atau lebih awal sehingga Anda dapat mencoba rutinitas Anda – dan mulai terbiasa berpisah dengan bayi Anda. Pastikan Aturlah alarm Anda jauh lebih cepat dari waktu seharusnya di awal minggu untuk memberikan diri Anda waktu bekerja keluar sesuai jadwal Anda. Dan jangan lupa siapkan rencana cadangan baik untuk hari-hari ketika bayi Anda (atau pengasuh bayi Anda) sakit.

Istirahat sebanyak mungkin.

Salah satu keluhan terbesar dari ibu bekerja adalah kelelahan. Kebutuhan tidur Anda sendiri harus mengambil prioritas di atas mencuci pakaian atau membersihkan dapur. Minta bantuan suami Anda bila memungkinkan. Karena Anda akan bangun begitu awal, Anda harus berusaha untuk mendapatkan tidur lebih awal juga.

Carilah teman-teman yang mendukung.

Anda mungkin telah membuat beberapa baru “teman ibu” saat cuti. Jangan lupakan persahabatan itu setelah Anda mulai bekerja. Hubungan dengan ibu-ibu lain sangat penting untuk dukungan emosional. Cobalah berkumpul secara reguler untuk tidak kehilangan hubungan dengan teman-teman baru ketika kembali bekerja baik offline maupun online.

Fokus dengan Profesionalitas Anda.

Meskipun Anda merasa seperti berat secara fisik dan lelah secara mental, dan terkadang gentar melihat tumpukan pekerjaan yang Anda tinggal semasa cuti – jangan biarkan atasan Anda berpikir Anda demikian. Jauhkan kekhawatiran Anda untuk diri sendiri, dan hindari celah untuk rekan kerja Anda. Ingat, tindakan multitasking baru Anda bahkan mungkin membuat Anda lebih produktif. Berpikirlah, aku bos yang lebih baik karena aku seorang ibu dan aku mampu mendelegasikan, lebih kreatif, dan pasti lebih mampu multitasking.

Tetap bertahan.

Dalam beberapa bulan pertama kembali bekerja, Anda pasti akan menemukan hari-hari ketika Anda memutuskan bahwa Anda tidak dapat mengelola semua dan harus berhenti. Para ahli mengatakan kebanyakan ibu perlu waktu untuk membiasakan diri dengan rutinitas baru. Jika setelah beberapa bulan Anda masih tidak mampu mengatasi, cobalah meminta atasan Anda untuk jadwal fleksibel yang memungkinkan Anda bekerja dari rumah satu atau dua hari dalam seminggu, atau untuk pengaturan paruh waktu. Datanglah dengan rencana konkret sebelum mendekati atasan Anda. Tapi bersiaplah untuk kemungkinan bahwa bos Anda akan menolak proposal Anda dan memberi Anda ultimatum. Tujuan Andaadalah untuk menemukan keseimbangan antara karir, keluarga, dan diri sendiri.

Membuat jadwal mempompa ASI.

Jika Anda berencana untuk terus menyusui, Anda akan perlu membuat jadwal memompa ASI sebelum Anda kembali bekerja. Mulailah memompa dan membekukan susu sebulan sebelum Anda kembali pada pekerjaan. Anda akan mendapatkan kebiasaan memompa dan memiliki stop ASIP yang cukup. Bicaralah dengan atasan Anda mengenai jadwal memompa yang dapat diterapkan dengan rutinitas pekerjaan yang bisa diterime kedua belah pihak. Anda dapat menyarankan untuk membagi jam makan siang Anda ke sesi memompa: mengambil 15- atau 20-menit istirahat, dua sampai tiga kali sehari. Cari lokasi pribadi. Jika perusahaan Anda tidak memiliki ruang laktasi, mungkin ada kantor atau ruangan kosong yang dapat Anda gunakan untuk memompa. Beberapa ibu cukup kreatif dengan menggantung tirai di sekitar bagian luar bilik mereka ketika tidak ada privasi yang tersedia.

adorable-book-boy-1250722 adorable-book-boy-1250722
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Most Share

To Top