Kesehatan

Cara Cepat Langsing yang Bisa Dicoba Ibu Baru Melahirkan

pexels-photo-1007788 (2)

Bagi para pasangan suami istri muda, wajar sepertinya jika setiap hari mencari berbagai tips dan cara cepat hamil agar segera memperoleh momongan. Apalagi jika mengingat, pasangan mana sih yang tidak ingin memiliki anak setelah menikah?

Nah, setelah sang istri mendapatkan kehamilan dan lancar melakukan persalinan, masalah lainnya pun muncul, yaitu bagaimana mengembalikan bentuk tubuh kembali ke bentuk semula seperti masih remaja. Tenang saja, sebenarnya banyak cara cepat langsing yang mudah dilakukan setelah proses kehamilan, demi tubuh Bunda yang kembali ramping.

Caranya? Nah, simak terus artikel berikut, nih!

  • Pola makan yang sehat

Langsung mengurangi makan setelah hamil memang bisa jadi cara cepat langsing bagi ibu yang baru melahirkan, namun jangan sampai akhirnya kehilangan nutrisi, nanti yang ada Bunda jadi tidak memiliki tenaga untuk mengurus anak dan menyusuinya.

Lebih baik mengatur pola makan dengan asupan yang kaya protein, vitamin, dan mineral agar si kecil juga akan mendapatkan ASI yang bergizi. Jangan lupa juga banyak minum air putih untuk menjaga cairan tubuh Bunda, ya!

  • Lakukan pekerjaan rumah atau bermain dengan bayi

Alternatif gerakan sehari-hari yang bisa dicoba di rumah seperti menyapu, mengepel, hingga membereskan perabotan bisa jadi cara cepat langsing, lho. Namun, apabila hal tersebut terlalu berat, Bunda bisa menggantinya dengan bermain bersama bayi, misalnya mengajaknya jalan-jalan, bercanda, atau menggendongnya.

  • Olahraga

Hal ini tentunya sudah diyakini memang berefek bagi pembentukan tubuh, tidak terkecuali bagi Bunda yang baru melahirkan. Bedanya, Bunda lebih baik melakukan olahraga secara bertahap, artinya jangan langsung dengan porsi dan intensitas yang berat.

Olahraga seperti jalan, jogging, senam atau yoga bisa dicoba dulu agar tubuh kembali terbiasa berolahraga, setelah 9 bulan mengandung. Ketika tubuh sudah mulai terbiasa, Bunda dapat melakukan olahraga cardio yang lebih berat.

  • Menyusui

Tahukah Bunda, kalau menyusui bisa menjadi cara cepat langsing setelah hamil 9 bulan? Ya, ternyata menyusui membutuhkan setidaknya 500 kalori per harinya. Karena itu, Bunda tidak boleh mengurangi asupan nutrisi yang masuk ke dalam tubuh saat masih menyusui, ya. Akan semakin lebih baik jika Bunda pun menerapkan pola makan yang sehat.

  • Tidur yang cukup

Jangan lupa untuk tidur yang cukup, Bun! Gunanya agar lemak-lemak dalam tubuh tidak tertimbun dan dapat diolah secara normal ketika sedang tidur sesuai jam yang seharusnya.

Normalnya, setiap orang harus tidur dalam waktu 7-8 jam perhari. Hal ini juga berlaku untuk Bunda, demi tubuh tetap sehat.

  • Hindari stres

Cara cepat langsing terakhir cukup simpel sih. Jangan stres, ya! Ingat untuk terus membahagiakan pikiran Bunda. Hindari stres yang berlebihan dan lakukanlah aktivitas yang menyenangkan untuk menjaga pikiran dari hal-hal yang negatif. Dengan begitu, hormon stres yang dapat menyebabkan gemuk tidak akan dapat mengganggu.

Nah, bagaimana Bunda, kini sudah tahukan apa saja cara cepat langsing bagi Bunda yang baru melahirkan. Dengan begitu, Bunda pun tak ragu lagi untuk memberi adik bagi si kecil, deh! Selamat mencoba!

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Kesehatan

Le Minerale Bersama POGI Jakarta Hadirkan Sentra Vaksin untuk Ibu Hamil

Sesuai yang Pemerintah telah tetapkan, tentang ibu hamil yang termasuk dalam salah satu kelompok sasaran prioritas program vaksinasi Covid-19. Dikarenakan, ibu hamil memiliki risiko gejala berat apabila terinfeksi Covid-19. Selain melakukan vaksinasi, ibu hamil juga dihimbau untuk memenuhi kebutuhan dan kecukupan mineral dalam tubuh agar daya tahan tubuh tetap terjaga di tengah pandemi saat ini.

Mendukung upaya pemerintah Indonesia, Le Minerale bekerja sama dengan Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI) cabang Jakarta dengan menghadirkan sentra vaksinasi  bagi ibu hamil di wilayah Jabodetabek. Upaya ini dilakukan guna mempercepat proses vaksinasi bagi ibu hamil dan mencapai kekebalan kelompok. 

Kementerian Kesehatan Indonesia melalui situs resminya merilis sejumlah pernyataan terkait perlunya vaksinasi Covid-19 yang diperlukan oleh ibu hamil. Vaksinasi Covid-19 kepada ibu hamil merupakan langkah tepat untuk melindungi ibu hamil dan bayi yang dikandungnya. Beberapa ibu hamil sempat dilaporkan yang terkonfirmasi positif Covid-19 berpotensi mengalami gejala berat bahkan meninggal dunia.

“Menanggapi kebijakan dari pemerintah, kami sudah siap untuk melakukan vaksinasi kepada seluruh ibu hamil. Persyaratan yang harus dipenuhi oleh ibu hamil sebelum menerima vaksin Covid-19 yaitu pemberian dosis pertama pada trimester kedua kehamilan dan dosis kedua yang dilakukan sesuai dengan interval dari jenis vaksin,” ucap dr. Ulul Albab selaku Perwakilan POGI Cabang Jakarta. 

Terdapat tiga jenis vaksin yang dapat diberikan kepada ibu hamil, antara lain seperti yaitu CoronaVac (Sinovac), Pfizer, dan Moderna. Ibu hamil direkomendasikan untuk menjaga pola hidup sehat sebelum menerima vaksin Covid-19. 

dr. Ulul Albab menambahkan, “Program kerjasama ini diharapkan mampu meredam kekhawatiran akan infeksi virus Covid-19. Para ibu hamil juga tidak perlu ragu untuk menerima vaksin Covid-19. Karena vaksin Covid-19 ini sudah dipastikan aman dan tidak memiliki efek samping apapun untuk ibu hamil. Selain itu, pola hidup sehat dengan menjaga asupan gizi dan asupan air mineral dalam tubuh juga penting untuk proses kelancaran vaksinasi untuk ibu hamil. Selama ibu hamil memenuhi persyaratan penerima vaksin, selalu menjaga pola hidup sehat, mencukupi kebutuhan gizi dan asupan mineral maka dipastikan aman.”

Ibu hamil perlu memiliki imunitas tubuh yang kuat. Upaya meningkatkan imunitas tubuh dapat dilakukan dengan rutin konsumsi air mineral sebagai zat gizi mikro. Di sisi lain, mineral termasuk salah satu asupan yang berperan penting untuk menjaga daya tahan tubuh. Asupan mineral bisa didapatkan dari berbagai sumber, salah satunya melalui air minum mudah diserap oleh tubuh.

“Sebagai salah satu kelompok prioritas vaksinasi Covid-19, ibu hamil harus memiliki imunitas tubuh yang kuat. Oleh karena itu, kerja sama ini merupakan bentuk kepedulian kami terhadap ibu hamil dan kami ingin agar ibu hamil terfasilitasi secara cepat, mudah dan nyaman sehingga ibu hamil tidak perlu menunggu terlalu lama dengan tetap mengedepankan protokol kesehatan. Le Minerale akan terus mendorong dan mengedukasi masyarakat Indonesia untuk terus menerapkan pola hidup sehat baik dari asupan makanan dan juga kecukupan akan konsumsi air mineral,” ujar Dolphin Siregar selaku Regional Sales Promotion Manager Le Minerale.

Kedepannya, Le Minerale akan terus berkomitmen mendukung berbagai kegiatan positif demi masyarakat Indonesia yang lebih sehat. Le Minerale sebagai produk air mineral dalam kemasan memberikan produk air mineral berkualitas yang mengandung mineral alami, dikemas secara terproteksi sehingga aman dikonsumsi oleh seluruh anggota keluarga.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Kesehatan

Waspadai Beberapa Gangguan Perkembangan Balita Pada Usia 3 – 4 Tahun yang Sering Terjadi

Tumbuh kembang si kecil, jadi sesuatu yang wajib diperhatikan dengan sungguh-sungguh. Karena jika telat mendapat perhatian, bisa jadi fatal karena tak segera ditangani. Meski gangguan perkembangan balita pada usia 3 – 4 tahun kadang sulit didetiksi. Sebagai orangtua, kita wajib untuk mengetahui tahap perkembangan anak mulai dari lahir hingga dewasa. Tujuannya tidak lain untuk mengetahui apakah si kecil mengalami tanda-tanda gangguan atau tidak.

Tahap Perkembangan Anak Usia 3 – 4 Tahun yang Patut Dijadikan Ajuan oleh Orangtua

Usia 3 – 4 tahun termasuk dalam kategori masa golden age bagi si kecil. Pertumbuhan di masa ini sangat penting untuk membangun karakternya nanti ketika mereka dewasa kelak. Oleh karena itu, penting sekali untuk terus mendampingi mereka saat masih di masa keemasan. Apa saja tahap perkembangannya?

  1. Kemampuan Gerak Tubuh untuk Melakukan Sesuatu yang Ia Inginkan

Dari segi fisik, anak yang sudah memasuki usia 3 sampai 4 tahun biasanya sedang sangat aktif bergerak. Mereka sedang menikmati masa-masa mengeksplor banyak hal dan mulai muncul banyak pertanyaan kritis. Anak-anak sudah bisa melakukan gerak tubuh seperti berjalan dan berlari.

Di usia ini mereka juga sudah bisa naik turun tangga dengan kaki secara bergantian. Menendang bola, melempar, dan menangkapnya juga menjadi keahlian lain yang sudah harus dimiliki si kecil pada usia 3 sampai 4 tahun. Mereka juga sudah bisa memanjat, melompat, hingga menggunakan / melepas pakaian.

  1. Kemampuan Berbahasa Sebagai Caranya Berkomunikasi dengan Orangtua dan Orang lain di Sekitar

Kosakata yang dikuasai anak usia 3-4 tahun sudah semakin banyak sehingga biasanya mereka akan banyak berbicara. Banyak hal yang berhubungan dengan bahasa dan komunikasi yang seharusnya sudah bisa dilakukan oleh anak dalam usia tersebut. Contohnya seperti menyebutkan nama dan usia.

Biasanya mereka sudah mampu mengucapkan hingga ratusan kosakata dengan lebih jelas. Anak-anak juga sudah mampu menjawab pertanyaan sederhana yang diajukan kepada mereka. Si kecil juga sudah bisa menyusun kalimat dengan runtut dan bicaranya sudah bisa dipahami dengan sangat jelas.

  1. Kemampuan Tangan dan Jari untuk Melakukan Sesuatu dan Beraktivitas

Kemampuan tangan dan jari sekecil di usia 3 sampai 4 tahun juga sudah semakin membaik. Mereka sudah bisa melakukan banyak hal seperti memegang benda kecil, membuka halaman buku, menggunting menggunakan gunting mainan, menggambar kotak dan lingkaran, hingga mewarnai.

Kemampuan memegang alat tulis bisa dikuasai dengan baik oleh anak usia 3-4 tahun. Mereka bahkan mampu menulis beberapa huruf kapital dan menggambar beberapa bentuk gambar yang ada di lingkungan sekitarnya. Hal sederhana seperti memutar gagang pintu, membuka toples juga sudah bisa dilakukan. 

Dan Ada Pula Gangguan Perkembangan Balita Pada Usia 3 – 4 Tahun yang Wajib Bunda Waspadai

Anak usia 3 – 4 tahun juga bisa mengalami gangguan perkembangan tertentu. Anda harus waspada dan terus mengawasi bagaimana tumbuh kembang si kecil setiap harinya. Berikut ini beberapa jenis gangguan perkembangan yang mungkin bisa dialami dan patut diwaspadai, di antaranya:

  1. Kesulitan Berbicara untuk Mengutarakan Isi Hati dan Perasaanya

Jika anak usia 3 – 4 tahun belum bisa diajak berkomunikasi karena kosakata yang diucapkan belum jelas, maka Anda patut waspada. Bisa jadi mereka mengalami keterlambatan bicara atau gangguan pendengaran sehingga sulit untuk mengucapkan kata yang mudah dipahami oleh orang dewasa.

Dalam berkomunikasi, anak-anak juga tidak tertarik untuk mengekspresikan perasaannya. Mereka cenderung diam dan enggan untuk berbicara. Oleh karena itu, penting untuk menstimulasi kemampuan anak berbicara sejak mereka lahir untuk mengantisipasi terjadinya keterlambatan seperti ini.

  1. Sering Berhenti Sejenak Saat Berbicara, Karena Kesulitan Menemukan Kosakata yang Ingin Disampaikan

Anak usia 3 – 4 tahun yang tiba-tiba berhenti sejenak saat berbicara, mungkin bisa menjadi pertanda bahwa ia mengalami kesulitan untuk mengucapkan kata-kata dari mulutnya. Jika mereka malas untuk belajar, maka hal tersebut akan terbawa terus-menerus hingga mereka dewasa. Tentu Anda tidak ingin itu terjadi. 

Ketika anak mengalami kesulitan saat berbicara dan mengeluarkan kosakata tertentu dari mulutnya, biasanya mereka akan mudah menyerah dan mengatakan “tidak jadi”. Jika mereka sering mengucapkan kata tersebut maka patut waspada dan coba uji beberapa kata pada anak untuk diucapkan.

  1. Tidak Bisa Memahami Instruksi atau Kalimat Perintah yang Diterimanya

Saat memasuki usia 3 – 4 tahun, seharusnya anak-anak sudah bisa memahami kalimat perintah dengan baik. Sehingga mereka bisa dimintai tolong untuk melakukan atau mengambil sesuatu. Namun, ada anak yang mungkin mengalami gangguan sehingga mereka tidak bisa memahami instruksi sederhana. 

Saat diminta untuk melakukan sesuatu, mereka cenderung memilih diam dan tidak melakukannya karena tidak paham apa yang diinginkan oleh orang yang memberikan instruksi tersebut. Bicaranya juga masih tidak jelas dan sulit untuk dipahami oleh orang dewasa.

  1. Kesulitan Menggunakan Struktur Kalimat yang Tepat Ketika Sedang Berbicara atau Mengutarakan Maksudnya

Anak usia 3 – 4 tahun bisa dianggap mengalami keterlambatan perkembangan ketika mereka masih belum bisa menggunakan kata aku dan kamu dengan cara yang tepat. Mereka juga masih kesulitan untuk menceritakan kembali cerita atau kisah favorit yang pernah diperdengarkan untuk si kecil.

Bicaranya masih cenderung belum jelas dan belum bisa menggunakan struktur kalimat dengan tepat. Mereka juga kesulitan untuk mendeskripsikan sesuatu secara rinci dan detail.

  1. Ketidaktertarikan Pada Aktivitas Fisik Tertentu yang Lazim Dilakukan Anak Seusianya

Anak usia 3 – 4 tahun harusnya sudah bisa belajar dengan mandiri dan melakukan beberapa hal sendiri. Namun, anak yang mengalami gangguan biasanya tidak mau mencoba untuk belajar hal-hal seperti memakai dan melepas baju, atau belajar menggunakan sendok dan garpu.

Mereka juga enggan belajar untuk menggosok gigi, membantu orang tua di rumah, menggunakan toilet, makan sendiri, atau menyiapkan makanan dan minumannya sendiri. Beberapa gangguan perkembangan balita pada usia 3 – 4 tahun tersebut memang bisa dialami oleh siapa saja. Oleh karena itu, sebagai orang tua jangan sampai lengah untuk mengawasi tumbuh kembang si kecil agar bisa mendidik dan mengajari dengan cara yang tepat.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Mom Life

Mahalnya Biaya Persalinan yang Perlu Bunda Ketahui untuk Berjaga-jaga

Mahalnya biaya persalinan seringkali menjadi momok yang menakuti ibu hamil. Bunda pasti terbayang-bayang biaya yang mahal hingga bingung bagaimana harus mempersiapkannya. Terlebih lagi jika suaminya hanya memiliki biaya yang pas-pasan. Biar punya persiapan yang matang, kita perlu loh mencari tahu berapa kisaran nominal yang sekiranya akan dibutuhkan. 

Nah, kali ini sayangianak.com sudah merangkum apa-apa saja kebutuhan bumil untuk persalinan beserta nominalnya. 

Ini Kisaran Biaya Persalinan yang Pada Umumnya

Biaya persalinan memang bervariatif tergantung dari kondisi ibu dan anak. Biaya akan semakin mahal jika Bunda akan menjalani prosedur sesar dibandingkan dengan melahirkan secara normal. Belum lagi jika ada kondisi tertentu yang menyebabkan si kecil harus dirawat secara intensif. 

Selain ditentukan dari kondisi ibu dan anak, biaya persalinan juga berbeda-beda tergantung dari fasilitas dan nama besar rumah sakit tersebut. Biaya akan semakin murah jika melahirkan di desa melalui bidan, puskesmas, atau rumah sakit di daerah tersebut. Biaya bersalin di kota cenderung lebih mahal. 

Untuk biaya persalinan normal di Indonesia sendiri berkisar antara Rp2.000.000,00 hingga Rp15.000.000,00. Sementara itu, untuk persalinan cesar perkiraan biayanya adalah sekitar Rp11.000.000,00 hingga Rp50.000.000,00 tergantung dari kelas ruang perawatan dan rumah sakitnya.

Cara Menghitung Biaya Persalinan Sesar 

Persalinan secara sesar memang cenderung lebih mahal karena ada tindakan operasi yang harus dilakukan. Sementara itu, lahiran secara normal memang lebih murah dan pemulihannya juga lebih cepat. Namun, tidak semua beruntung bisa lahiran normal. Pada beberapa kondisi tertentu, ada Ibu yang memang terpaksa harus melahirkan secara sesar. Berikut ini cara menghitung biaya persalinanya :

  1. Biaya Kontrol Ibu Hamil

Biaya pertama yang harus disiapkan sebelum melahirkan adalah kontrol ibu hamil. Pengecekan rutin setiap bulan sangat diperlukan untuk mengetahui kondisi bayi saat usia di bawah 7 bulan. Biaya yang dikeluarkan juga bervariasi tergantung jenis pengecekan yang diambil dan fasilitas dari rumah sakit tersebut. 

Biaya sekali kontrol rata-rata menghabiskan Rp200.000,00. Sehingga jika ditotal biaya kontrol di bawah usia 7 bulan adalah Rp1.200.000,00. Kontrol semakin rutin saat kandungan 7 bulan ke atas yakni menjadi 2 x setiap bulan. Sehingga total biaya dari umur 1 bulan hingga 9 bulan adalah Rp2.400.000,00.

  1. Biaya Ultrasonografi (USG) Bayi

USG merupakan cara memeriksa kondisi bayi yang masih di dalam perut ibu. Pemeriksaan ini sangat diperlukan sekaligus untuk mengecek jenis kelamin dan detak jantung bayi. USG sebaiknya dilakukan kurang lebih 3 – 5 kali sebelum melahirkan. Biayanya juga berbeda-beda tergantung jenisnya. 

USG 2D biasanya berkisar Rp400.000,00 – Rp500.000,00. Sedangkan biaya USG 3D dan 4D berkisar Rp700.000,00 – Rp800.000,00. Biaya pemeriksaan ini biasanya lebih murah di bidang dengan taksiran Rp100.000,00 – Rp200.000,00 untuk semua jenis. Untuk lebih pasti, Bunda bisa survey terlebih dahulu terkait biaya USG ke Klinik atau Rumah Sakit tempat USG. 

  1. Biaya Bersalin Cesar

Biaya persalinan untuk cesar memang lebih mahal dibandingkan dengan melahirkan secara normal. Terlebih lagi jika Bunda memilih Rumah Sakit dengan kelas VVIP tentu akan lebih mahal lagi biayanya. Karena biasanya sudah satu paket termasuk biaya fasilitas, operasi, makanan, hingga obat-obatan. 

Jika terpaksa harus cesar, maka setidaknya Bunda harus menyiapkan biaya sebesar 10 – 12 juta untuk kelas kamar 3, 13 – 16 juta untuk kelas kamar 2, dan 17 – 20 juta untuk kelas kamar 1. Kelas kamar VIP lebih mahal lagi dengan kisaran 23 – 25 juta dan SVIP 25 – 30 juta. 

  1. Biaya Pasca Persalinan

Biaya setelah melahirkan juga harus dipikirkan terutama bagi ibu yang cesar. Karena Anda harus kontrol lagi ke dokter untuk lepas jahitan atau perawatan tambahan agar bekas operasi cepat sembuh. Biaya yang diperlukan biasanya berkisar Rp500.000,00 dan itu sudah termasuk vitamin plus obat. 

Biaya sebesar itu merupakan biaya yang berlaku di rumah sakit umum. Sedangkan jika Bunda memilih rumah sakit elit dengan fasilitas yang lebih bagus, tentu saja biayanya akan lebih mahal. Selain itu, biaya pasca persalinan yang diperlukan berkaitan dengan vitamin dan kebutuhan bayi. 

Cara Menyiapkan Mahalnya Biaya Persalinan Normal

Setiap orang tua tentu ingin memberikan yang terbaik untuk anak-anaknya sejak dalam kandungan hingga mereka dewasa. Menyiapkan biaya persalinan sangat penting untuk direncanakan jauh-jauh hari agar saat hari tersebut tiba, Bunda lebih siap secara finansial, mental, dan fisik. 

  1. Cari Tahu Biaya Persalinan

Penting sekali untuk mencari tahu terlebih dahulu berapa biaya persalinan baik untuk normal maupun sesar. Jika perlu survey dan cari tahu ke beberapa rumah sakit untuk perbandingan. Banyak ibu menginginkan persalinan normal, namun tidak semua kondisi bisa melahirkan secara normal. 

Sehingga sebagian ibu hamil harus melahirkan dengan metode cesar melalui operasi bedah. Dari segi biaya, lahiran normal tentu lebih murah karena tidak perlu tindakan operasi bedah. Sementara itu, biaya sesar membutuhkan biaya yang jauh lebih mahal karena harus ada operasi, induksi, epidural, dan lainnya. 

  1. Menyusun Rencana Persalinan

Langkah selanjutnya setelah mengetahui perbandingan biaya bersalin antara Rumah Sakit yang satu dengan yang lainnya adalah mulai menyusun rencana persalinan. Bunda bisa membuat rencana mulai dari persalinan normal atau cesar dengan detail. Tentukan akan lahiran di rumah sakit mana. 

Selain itu, Bunda juga harus merencanakan ingin mengambil kelas ruang inap dan fasilitas apa saja selama proses bersalin. Asumsikan biaya dari yang paling murah hingga paling mahal agar jika mengharuskan adanya tindakan darurat, maka sudah ada biaya yang dipersiapkan dengan matang. 

  1. Mengantisipasi Kondisi Darurat

Tidak ada yang pernah tahu kondisi apa saja yang akan dialami oleh seseorang yang akan melahirkan. Sebagai tindakan antisipasi dari awal, maka Bunda bisa menyiapkan dana darurat melalui asuransi kesehatan yang bisa memberikan manfaat untuk biaya persalinan. 

Saat ini juga sudah tersedia BPJS Kesehatan yang bisa kita manfaatkan untuk membantu biaya bersalin baik di bidan atau rumah sakit. Namun, perlu diketahui bahwa layanan yang diberikan adalah tingkat dasar sehingga jika membutuhkan tindakan lebih lanjut maka harus menyiapkan dana darurat lebih. 

  1. Mengecek Tunjangan Kelahiran Anak

Beberapa perusahaan ada yang memberikan tunjangan kepada karyawannya untuk istri yang melahirkan. Tentu ini akan sangat membantu karena setidaknya Bunda memiliki back up meskipun nominal yang diberikan oleh perusahaan ada batasannya. Jangan lupa untuk menanyakan ke pihak kantor. 

Tujuannya untuk memastikan bentuk coverage atau pertanggungan biaya yang diberikan apakah sifatnya penuh atau terbatas. Jika tidak mendapatkan tunjangan dari perusahaan, maka coba dengan mengecek di BPJS Kesehatan atau asuransi lainnya yang Bunda ikuti dan rutin membayar premi bulanan.

  1. Segera Kumpulkan Dana

Orangtua yang sigap tentu harus mulai memperhitungkan dana mulai dari sejak sang ibu hamil. Mengingat kebutuhan untuk pemeriksaan ibu hamil dan persalinan cukup mahal. Maka Bunda harus pintar-pintar mengumpulkan dana dengan cara menabung dan perkirakan berapa target tabungan per bulan. 

Dana ini bisa didapatkan melalui sisa dari gaji setelah dikurangi kebutuhan sehari-hari dan tanggungan lainnya. Bisa juga dengan mencari dana tambahan melalui pekerjaan part time demi bisa mendapatkan uang untuk persiapan bersalin. Tentukan target agar lebih semangat mengumpulkan dana persalinan. 

Persiapan Persalinan yang Perlu Bunda Lakukan

Menjelang hari H persalinan menjadi masa yang sangat menegangkan bagi ibu hamil. Di satu sisi mereka tidak sabar ingin segera bertemu dengan buah hati. Namun, di satu sisi ada perasaan cemas dan khawatir bagaimana proses bersalin nantinya akan berjalan. 

  1. Bunda Boleh Mulai Mempelajari Teknik Melahirkan

Setiap ibu tentu menginginkan agar bisa melahirkan secara normal sehingga penting sekali untuk mencari tahu teknik dan ilmu bagaimana cara bersalin normal. Mulai dari persiapan fisik, mental, cara mengejan, dan lain sebagainya. Termasuk mencari tahu tentang tanda-tanda dan fase melahirkan. 

Namun, jika harus melahirkan secara sesar maka Bunda juga harus mencari tahu tindakan apa saja yang dilakukan saat operasi bedah. Tujuannya agar mental dan psikis lebih siap menghadapi segala jenis persalinan nantinya. Sehingga sang ibu pun bisa lebih rileks dan tenang saat melahirkan. 

  1. Menyiapkan Semua Perlengkapan Termaksud Kebutuhan Ibu Hamil

Ketika hari H melahirkan sudah mulai dekat, jangan lupa untuk segera packing kebutuhan yang diperlukan saat bersalin. Mulai dari baju ibu hamil untuk ganti minimal 3 hari, sarung atau kain jarit, celana dalam dan bra, sandal dan kaus kaki, peralatan mandi, dan lain sebagainya. 

Perlengkapan tersebut setidaknya harus cukup untuk tiga hari ke depan sebagai cadangan. Jika bisa pulang lebih cepat maka jangan lupa untuk bersyukur. Biasanya untuk persalinan secara sesar akan memakan waktu yang lebih lama di rumah sakit jika dibandingkan dengan persalinan normal. 

  1. Menyiapkan Perlengkapan yang Akan Dibutuhkan Bayi

Selain perlengkapan untuk ibu yang akan melahirkan, perlengkapan bayi juga sangat penting untuk dipersiapkan. Masukkan perlengkapan bayi yang akan dibawa ke dalam tas yang berbeda dari perlengkapan ibu. Siapkan baju-baju bayi minimal untuk 3 hari ke depan dan popok sebanyak-banyaknya. 

Jangan lupa untuk membawa topi atau penutup kepala, penutup kaki, dan penutup tangan untuk menghangatkan si kecil. Bedong dan selimut juga diperlukan untuk membungkus bayi agar mereka tetap merasa nyaman layaknya di dalam perut ibu. Perlengkapan mandi dan tissue juga jangan ketinggalan juga ya Bun.  

  1. Siapkan Dana Sesuai Perkiraan yang Sudah Dibuat

Dana menjadi persoalan utama yang harus ada sebelum Bunda melahirkan. Pilihlah Rumah Sakit dan kelas perawatan yang sesuai budget agar biaya tidak membengkak. Sebaiknya lakukan survey terlebih dahulu ke beberapa rumah sakit atau bidan untuk mencari perbandingan biaya persalinan. 

Dana untuk persalinan sebaiknya sudah disiapkan jauh-jauh hari untuk mengantisipasi kondisi tidak terduga seperti cesar atau perawatan yang lebih lama di rumah sakit. Jika sudah memiliki asuransi kesehatan maka manfaatkan dan jangan lupa membawa kartu identitas serta dokumen lain.

  1. Bunda Juga Perlu untuk Mempersiapkan Mental

Persiapan mental adalah hal yang tidak kalah penting lainnya. Memang rasa deg-degan, khawatir, takut, dan cemas menjelang melahirkan itu pasti ada. Namun, Bunda tidak perlu terlalu berlebihan dan tetap tenang sambil terus berdoa meminta agar proses persalinan dilancarkan. 

Bunda harus yakin bahwa ibu dan anak akan selamat. Jauhkan dari pikiran yang buruk karena hal tersebut akan membuat down sehingga situasi saat melahirkan menjadi lebih tegang. Lakukan hal yang membuat rileks seperti mendengar murotal, musik, dan lainnya. Mahalnya biaya persalinan memang tergantung dari masing-masing rumah sakit. Sebaiknya Bunda menyiapkan dana untuk melahirkan jauh-jauh hari agar lebih tenang saat tiba waktunya bersalin nanti.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Most Share

To Top