Mom Life

Bun, Hindari Tiga Kesalahan Ini Saat Bermain Medsos ya

Tanda Masa Subur

Hampir setiap hari kita pasti disibukkan dengan aktivitas yang ada di media sosial. Ada yang menyediakan waktu bermain medsos hanya satu jam, sementara yang lainnya ada yang betah hingga berjam-jam.

Keberadaan media sosial pun tak boleh dilewatkan dalam keseharian. Namun seiring berjalannya waktu serta tanggung jawab yang kian bertambah, apa iya Bunda mau terus-terusan berkutat dengan media sosial? Sebab yang terjadi justru lantaran terlalu fokus dengan medsos, ada orangtua yang rentan melakukan kesalahan bahkan efeknya sampai mengancam keselamatan anggota keluarga.

Menyeramkan, bukan? Untuk itu yuk lebih hati-hati lagi ketika main medsos ya Bun.

Bunda Tak Mengatur Privasi di Media Sosial

Banyak orang yang semakin senang dan merasa aman menggunakan media sosial untuk banyak hal. Bahkan tak masalah bila harus membagikan informasi pribadi. Data anak mulai dari tanggal lahir hingga kegiatan apapun yang ia lakukan bisa diketahui banyak orang.

Bun, sejatinya tak masalah bila Bunda ingin berbagi informasi tersebut, namun ada baiknya Bunda mengubah privacy setting yang disediakan di setiap media sosial. Biarlah informasi tersebut hanya dilihat oleh teman-teman Bunda saja dan tidak terbuka untuk publik.

Bunda Memposting Foto Si Kecil Tanpa Mempertimbangkan Banyak Hal

Si kecil boleh jadi sedang dalam pose yang lucu. Namun, jangan sesekali memposting foto anak dengan pose yang tidak pantas seperti sedang memegang minuman keras atau hal buruk lainnya. Hal ini bisa disalahgunakan oleh orang lain nih Bun.

Selain itu, jangan memposting foto yang mempermalukan anak karena akan membuat anak mudah dibully. Belum lama ini penyanyi Gisella Anastasia bahkan sempat ditegur warganet lantaran mengunggah video sang putri, Gempita sedang bermain balon air saat sedang mandi. Di momen seperti inilah Bunda sejatinya diharapkan mempertimbangkan dulu efek yang akan muncul setelahnya sebelum mengunggah video tersebut.

Bunda Memposting foto orang lain yang tidak pantas

Dalam bermain media sosial, tentu ada etika yang perlu Bunda perhatikan. Terutama saat hendak berbagi foto. Jangan sampai Bunda memposting foto yang justru mempermalukan orang lain. Misalnya foto seseorang sedang tidur. Hal ini akan menimbulkan konflik sosial. Apalagi jika Bunda memposting foto anak dari teman  Bunda.

Tidak etis rasanya jika mengumbar sesuatu tanpa izin orangtua anak tersebut ya Bun. Untuk itu, jangan sesekali menaruh alamat lengkap di media sosial ya Bun. Kita tak pernah tahu berapa juta orang yang bisa mengetahuinya. Apalagi informasi mengenai nomor telepon sebab hal tersebut sudah mengancam privasi Bunda dan keluarga.

Media sosial diciptakan untuk membantu Bunda berkomunikasi dengan orang sekitar tanpa melihat jarak dan waktu. Untuk itu, Bunda perlu menghindari kesalahan orangtua dalam menggunakan media sosial. Jangan sampai media sosial malah membuat masalah di kehidupan nyata dan justru membahayakan keluarga.

adorable-book-boy-1250722 adorable-book-boy-1250722
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Mom Life

Amankah Ibu Hamil Memakai Produk AHA?

ciri ciri hamil muda

Sederet produk kecantikan saat ini dibuat dan mengandung banyak Alpha Hyddroxy Acid atau AHA yang memang diklaim bagus untuk kulit, Bun. Secara umum memang zat yang satu ini aman-aman saja untuk diaplikasikan ke kulit wajah. Lantas bagaimana bila ibu hamil juga ikut menggunakannya?

Mengutip dari Baby Center, penggunaan AHA pada masa kehamilan memang belum diteliti. Namun karena pemakaiannya hanya sejumlah kecil yang akan diserap ke dalam kulit, penggunaan bahan tersebut dianggap berisiko rendah ketika digunakan dalam perawatan kulit. Ya Bun, disarankan memang lebih aman bila menggunakan produk tersebut dalam jumlah kecil.

Heidi Waldorf, M.D, dari Mount Sinai School of Medicine di New York mengatakan selama kehamilan sebaiknya ibu hamil menghindari retinoid atau turunan dari vitamin A, seperti retin-A atau renova serta salisilat, termasuk produk yang mengandung asam salisilat (yang juga dikenal sebagai asam beta hidroksi).

Bunda perlu tahu, semua kandungan tersebut justru dapat menyebabkan potensi kerusakan pada bayi Bunda yanng sedang berkembang.

“Sebaiknya para ibu hamil mencari produk yang mengandung asam laktat atau asam glikolat,” ujar Heidi, seperti dikutip dari Parents.

Sementara itu, untuk pemakaian produk perawatan kullit yang lebih aman, Bunda disarankan untuk mencari produk yang berbahan gliserin, asam haluronat atau shea butter yang aman digunakan untuk tubuh selama kehamilan.

Agar lebih aman, penggunaan make up mineral mungkin menjadi pilihan terbaik selama kehamilan dan ketika kulit dapat bereaksi secara tidak terduga. Selain itu, make up mineral juga diketahui tidak mengandung bahan yang dapat mengiritasi kulit seperti pewangi ataupun pengawet.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

adorable-book-boy-1250722 adorable-book-boy-1250722

Mom Life

Pasutri Bisa Coba Posisi Yab Yum Demi Memperkuat Relasi

anticipation-belly-body-1376959

Bunda dan suami bosan dengan posisi seks yang begitu-begitu saja? Faktanya, penting sekali untuk bereksplorasi dengan cara baru, Bun. Hal ini supaya kehidupan rumah tangga semakin harmonis dan mempererat ikatan Bunda dan suami. Meski lelah setelah beraktivitas sehari penuh, Bunda dan suami tentu harus meluangkan waktu untuk bercinta.

Bahkan penulis sekaligus penasihat pernikahan asal Kanada Daniel Arseneault mengatakan, penting bagi pasangan suami istri meluangkan waktu untuk cinta.

“Satu hal paling penting yang bisa Anda lakukan untuk meningkatkan koneksi Anda dengan pasangan adalah membuat komitmen nyata dalam hubungan dan meluangkan waktu untuk cinta,” tutur Arseneault.

Apalagi bagi pasangan yang sudah memiliki kesibukan masing-masing, misalnya Bunda yang menghabiskan waktu mengurus anak atau memang ada pekerjaan di luar rumah, demikian juga ayah. Nah, itulah pentingnya Bunda dan ayah perlu meluangkan waktu berdua. Supaya keintiman pernikahan tetap terjaga. Kalau Ayah dan Bunda termasuk pasangan yang ingin menjajal hal baru, bagaimana dengan posisi seks yab yum?

Pernah dengar Bun? Mengutip dari HuffPost, yab yum merupakan trik bercinta yang berasal dari seks tantra, yaitu aktivitas seks yang sudah ada selama ribuan tahun lalu dan diwariskan dalam garis keturunan Buddha Tibet.

Seorang terapis hubungan seks dan tantra, Devika Singh mengatakan, dengan seks tantra, hubungan spiritual pernapasan yang disinkronkan, kontak mata yang dalam, dan perhatian tentu menjadi hal penting.

“Yab yum sering digambarkan sebagai ‘pelukan penuh’ dalam terjemahan tantra tertentu, ketika kita melihat dewa-dewa Buddha Tibet yang digambarkan dalam posisi ini. (Posisi) ini intens. Lihatlah bagaimana posisi ini dalam visualisasi yoga dan karya seni yang menghasilkan energi,” katanya.

Bunda perlu tahu, posisi yab yum digambarkan dimana ada pria duduk bersila dan wanita duduk di pangkuan menghadap wajahnya dengan kedua kaki yang disilangkan ke belakang tubuh serta tangan memegang punggung pria.

Bun, sekalipun kelihatannya mudah, mereka yang mengaku pernah mencoba posisi ini ternyata harus berlatih selama berjam-jam. Disarankan penulis buku Diana Daffner, cobalah melakukan posisi yab yum secara menyamping.

“Dengan sedikit manuver, pria melakukan penetrasi dengan lembut, lalu selama 10 menit, pasangan bisa fokus menyinkronkan energi mereka bersama dengan napas dan kontak mata. Ini membangkitkan aliran orgasme yang secara fisik menyenangkan, ikatan emosional, dan bermanfaat secara spiritual.”

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

adorable-book-boy-1250722 adorable-book-boy-1250722

Mom Life

Waktu Terbaik Berhubungan Seks untuk Pasutri

Hasrat berhubungan badan tiap pasutri tentu saja berbeda-beda. Hormon pun turut berperan dalam hal ini. Di lain sisi, bicara soal hubungan seks, sejatinya bisa dilakukan kapan saja. Bisa di pagi hari, siang, atau malam. Namun kapankah waktu paling tepat untuk melakukan aktivitas ini?

Dilansir dari laman Reader’s Digest, sebuah studi di Frontiers in Psychology menunjukkan, terdapat perbedaan waktu dalam kenaikan libido antara pria dan perempuan. Pria merasa lebih terangsang pada pagi hari, sedangkan perempuan pada malam hari. Jalan tengah dari perbedaan tersebut ada di tangan perempuan.

Mengutip Liputan6.com, studi ini menemukan, rata-rata pasangan melakukan hubungan seks antara pukul 21.00 malam hingga tengah malam, atau pada jam tidur. Kendati demikian, para ahli berpendapat seks sebelum tidur belum tentu ideal.

“Seks di waktu tidur tidak buruk; hanya saja kebanyakan orang kelelahan,” kata pakar kesehatan tidur Michael Breus.

Waktu yang dianggap nyaman untuk berhubungan seks memang bergantung pada masing-masing orang. Menurut terapis seks Lisa Thomas, seks pada malam hari dapat membuat kita bersemangat sehingga jam tidur menjadi lebih larut. Namun, bagi pasangan lain, hal itu mungkin memiliki efek sebaliknya.

“Bagi sebagian besar orang, seks adalah peredam ketegangan dan relaksasi. Orang-orang berhubungan seks di malam hari untuk membantu mereka tertidur,” katanya.

Breus dan Thomas setuju, langsung tidur bersama setelah bercinta merupakan hal yang baik. Menurut Breus, hubungan seks di pagi hari merupakan saat di mana tubuh lebih banyak energi dan gairah. Ini karena saat tidur malam tubuh tengah bekerja membangun hormon.

Namun, seks saat pagi hari tak melulu cocok bagi setiap orang. Jika merasa kurang tepat, Thomas merekomendasikan untuk berkreasi dengan waktu bercinta. Cobalah bertemu di rumah saat sore hari, atau ketika waktu menonton film bersama.

“Cara apa pun yang dilakukan pasangan untuk mengetahui trik membuatnya menyenangkan dan berhubungan adalah hal yang baik,” katanya. “Pasangan yang menggunakan seks untuk bersantai dan terhubung serta mengurangi stres dan ketegangan adalah mereka yang melakukan hubungan seks sepanjang hidup mereka.”

Namun jika Bunda sekali waktu ingin menyenangkan hati suami, maka lebih baik lakukan seks di pagi hari. Dr Shahzadi Harper mengatakan, pagi hari adalah waktu yang tepat untuk pasutri berhubungan seks. Ini karena pada pagi hari hormon testosteron pada pria maupun wanita sedang dalam keadaan tinggi.

“Waktu terbaik untuk berhubungan seks adalah di pagi hari. Kadar testosteron tengah memuncak pada pria dan wanita. Testosteron adalah hormon yang secara dominan dimiliki oleh pria, namun wanita juga memilikinya,” ujar Dr Shahzadi pada Daily Star.

Menurut Harper, hormon tersebut diperlukan untuk seseorang merasa berenergi dan terjaga sehingga mampu menimbulkan perasaan seksi.

“Menurut saya pagi hari adalah waktu yang paling baik,” ujarnya.

Mengutip laman Daily Star, hormon testosteron berfungsi untuk menstimulasi produksi sperma pada pria, meningkatkan massa tulang dan otot serta mengontrol hasrat seksual. Pria yang memiliki kadar testosteron rendah umumnya akan mengalami tanda-tanda seperti kelelahan, bertambahnya lemak tubuh, rambut rontok, serta kesulitan ereksi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

adorable-book-boy-1250722 adorable-book-boy-1250722

Most Share

To Top