Parenting

Berikan anak-anak Tantangan, Maka Mereka akan Menjadi Pemimpin

berianaktantangan

Editor note: Artikel ini ditulis oleh Prof Rhenald Kasali  di kompas.com kemudian oleh sayangianak.com di publish ulang di website ini. Prof Rhenald Kasali  adalah Guru Besar Ilmu Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Ia mendirikan Rumah Perubahan, yang menjadi role model social business di kalangan para akademisi dan penggiat sosial yang didasari entrepreneurship dan kemandirian.  Terakhir, buku yang ditulis berjudul “Self Driving”: Merubah mental passengers menjadi drivers.
berianaktantanganPada abad ke-15, seorang pelaut tangguh mengangkat layar kapalnya menyeberangi lautan. Tujuannya adalah pusat rempah-rempah di timur.

“India.” Ia berseru pada semua awak kapalnya. “Kita telah mendarat di India.”

Anda mungkin sudah bisa mereka siapa yang saya maksud. Ya, dia adalah Christopher Colombus. Alih-alih mendarat di India seperti janjinya pada ratu Isabel yang membiayai misi perjalanannya (untuk memperkuat posisi Spanyol dalam perdagangan rempah-rempah yang terputus akibat Perang Salib), Colombus justru mendarat di  Amerika.

Ini tentu di luar harapannya. Saat menghadap ratu, ia pun dicemooh para penjelajah dunia lainnya yang sudah sampai di Tanjung Harapan. Ketika  itulah Columbus berfilsafat, “Kalau Anda tak pernah kesasar, maka kita tak akan pernah menemukan jalan baru.”

Tetapi bagaimana orang seperti Columbus bisa menjadi penjelajah dunia, menemukan dunia baru? Sama pertanyaannya, mengapa orang-orang Jepang, India, Yahudi, China dan Korea ada di seluruh dunia?

Bahkan sekarang, orang Malaysia dan Singapura mulai banyak buka usaha di sini? Ada apa dengan anak-anak kita yang masih senang berada dalam “ketiak” keluarga besarnya, menjadi PNS dan sebagainya?

Saya ingin katakan, sesungguhnya anak-anak Anda sama seperti saya. Kita semua sebenarnya rajawali, dan bukanlah burung dara yang sayapnya diikat (dikodi) serta tak pernah bisa terbang tinggi, diberi kandang yang sempit agar selalu dekat dengan tuannya.

Berikan anak-anak Tantangan, Maka Mereka akan Menjadi Pemimpin

Saya kira Columbus benar. Kita semua tahu tidaklah penting apa yang kita capai hari ini, atau saat ini.  Yang lebih penting sesungguhnya adalah apa yang bisa kita pelajari dari sebuah perjalanan itu sendiri. Apalagi perjalanan itu adalah sebuah proses, bukan penghentian akhir.   Anak-anak tak boleh berhenti belajar walau katanya “sudah tamat” sekolah.

Sebaliknya, Anda tahu hari ini, jutaan manusia Indonesia setiap hari sangat takut “menjelajahi” dunia baru yang sama sekali belum dikenalnya. Teman saya, seorang guru matematika misalnya, marah besar saat disuruh mengajar matematika dengan cara digabungkan dengan ilmu lainnya secara holistik. Dia biasa nyaman dalam silonya yang parsial dan merasa paling pandai. Dia juga gemar mengatakan orang lain salah.

Banyak orang menghindari sesuatu yang namanya kegagalan, kesasar, atau segala hal baru  yang bakal menyulitkan hidupnya. Bahkan, menghindari sesuatu kalau ada tantangannya karena takut terlihat kurang pandai karena orang lain bisa melakukannya sedang kita mungkin tidak. Kita maunya anak-anak kita menjadi juara kelas, lulus cepat dan dapat pekerjaan yang baik, dimudahkan jalannya.

Kita bahkan carikan mereka pekerjaan dari koneksi kita, yang mudah-mudah. Tak banyak orang yang mengerti bahwa keunggulan yang dicapai manusia sebenarnya tak pernah lepas dari seberapa hebat ia terlatih menghadapi aneka kesulitan dan tantangan kehidupan.

Tanpa kita sadari, sebenarnya kita terperangkap dalam kenyamanan. Persis seperti perjalanan pulang-pergi rumah-kantor yang selalu melewati jalan yang sama berulang-ulang, yang sesungguhnya mencerminkan kemalasan berpikir belaka. Kita takut kesasar, menjaga agar anak-anak tidak tersesat. Padahal jalan yang buntu itu bukan dead end, tetapi pertanda perlunya putar arah (reroute).

Ingatlah, masalah baru terus bermunculan dan pengambilan keputusan tak bisa dihafalkan. Habit kita telah kita wariskan pada bangsa melalui anak-anak kita.

“Self Driving”

Bepergian ke tempat baru, dengan informasi, uang, waktu dan pengetahuan terbatas sesungguhnya bisa mengubah nasib manusia. Dan keterbatasan itu belum tentu membuat kita tersudut tanpa kemampuan keluar (dari kesulitan) sama sekali. Dan anak-anak remaja kita, sesungguhnya memiliki kemampuan untuk men-drive diri masing-masing, yang membuat mereka mampu mencari dan menemukan “pintu keluar” dari kesulitan sehari-hari.

Namun tradisi kita ternyata jauh dari harapan itu. Kita lebih banyak membentuk mereka menjadi passengers ketimbang drivers. Persis seperti penumpang angkutan kota yang boleh mengantuk, bahkan tertidur, tak perlu tahu arah jalan, merawat kendaraan, berinisiatif pindah jalur. Semua sudah ada yang urus, tahu-tahu sudah sampai di tempat tujuan.

Anak-anak kita sesungguhnya adalah rajawali, bukan burung dara. Tetapi secara psikologis dan tradisi, kita telah mengikat (meng-‘kodi’) sayapnya, sehingga mereka tak bisa terbang tinggi. Mereka hanya menjadi  “burung dara” yang  hanya bisa melompat ke atap gedung, lalu turun lagi ke bawah tidak jauh-jauh dari rumah kita.

Kita “kodi” sayapnya dengan berbagai belenggu, apakah itu proteksi dan kenikmatan yang berlebihan, keputusan yang tidak pernah kita ijinkan untuk diambil mereka sendiri, hanya untuk memotong rambut atau membeli sepatu.

Banyak masalah mereka kita ambil alih cepat-cepat sebelum mereka bergulat mengatasinya sendiri dalam kecemasan, dalam ketakberdayaan.

Juga  dogma, ancaman, ketakberdayaan dari pengalaman kita, serta kehadiran kita yang harus ada kemanapun mereka pergi.

Cerita mereka bisa anda baca dalam buku aplikasi Self Driving (terbit dua minggu lalu) yang kemarin diluncurkan mahasiswa saya di UI.  Judulnya 30 Paspor di Kelas Sang Profesor. Isinya suka duka dan curhat mereka melepas kodi-kodi itu agar menjadi rajawali yang hebat dalam program one person-one nation, kesasar di manca-negara.

Buku itu jadi sebagai akibat provokasi yang saya lakukan pada mereka, dengan fakta bahwa para tenaga kerja wanita kita di luar negri ternyata lebih mampu menangani tantangan dan ketidakpastian di luar negri ketimbang para calon sarjana yang hanya duduk manis di bangku kuliah.

Saya katakan, era jagoan bicara telah berakhir, kini jagoan itu hanya akan dihormati kalau mereka punya karya, punya langkah. Dan TKW itu adalah manusia yang terhormat karena mereka punya langkah dan membawa berkah.

Jadi hari pertama kuliah, mereka harus urus paspor. Seminggu kemudian, membuat rencana perjalanan ke luar negri. Satu negara hanya boleh dikunjungi oleh satu orang. Dan itu harus cepat, karena 30 mahasiswa berebut negara tujuan dengan syarat tak boleh yang bahasa dan penduduknya mirip dengan kita. Kalau terlambat, biayanya makin besar, negeri yang dikunjungi makin jauh, makin rumit pengurusan visa dan mungkin saja makin tak menarik untuk dikunjungi. Misalnya  Bangladesh.

Ada dua situasi kebatinan yang akan mereka hadapi: terasing sekaligus tertantang. Dalam keterasingan, mereka hanya berbicara dengan diri sendiri, bukan bergantung pada orang lain. Di tengah kesibukan banyak berdialog dengan orang lain dan media sosial, dalam keterasingan, bagus bagi anak muda untuk membangun diri. Dialog diri ini akan menimbulkan self awareness (kesadaran diri) untuk membentuk karakter yang kuat.

Sebab, kuliah saja di bangku kelas tak menjamin manusia belajar menghadapi tantangan yang sebenarnya. Kini, semua persiapan harus diurus sendiri dalam waktu yang sangat singkat, dilarang memakai jasa calo atau travel, juga dilarang menerima bantuan keluarga.

Paspor, penginapan, rencana perjalanan, apa yang mau dilihat, biaya dan sebagainya. Laporannya pun bebas, diutamakan refleksi kehidupan, bukan soal produk atau pasar. Jadi perjalanan mereka tidak dimulai di pintu keberangkatan bandara, melainkan di hari pertama kuliah dengan saya.

Sambil belajar teori saya ajak mereka melihat sendiri dunia, dan hadapi sendiri segala masalah. Makin kesasar makin bagus. Lama-lama “kodian” itu lepas, sayap mereka membuka, tanpa disadari mereka mulai bisa terbang jauh.

Satu hal yang dapat dipastikan adalah; mereka akan mulai mengaktifkan otaknya. Dari situ secara tidak sadar mereka sudah memulai praktik manajemen yang sebenarnya. Selama ini buku-buku sudah pasti menjelaskan segala teknik mengatasi masalah dengan amat jelas.

Masalahnya, pernahkah mereka sendiri menggunakanya dalam kehidupan di dunia nyata?

Faktanya pula, kebanyakan sarjana kita belum banyak yang mampu bekerja dengan baik meski di bangku perkuliahan mereka terlihat sangat berprestasi. Inilah yang disebut sarjana kertas dengan kehebatan memindahkan isi buku ke dalam lembar kertas ujian.

Sebagai guru, saya merenungkan kehadiran saya dalam kehidupan mereka: apakah saya hanya menjadi pentransfer pengetahuan atau seorang pendidik?  Saya menyadari betul bahwa pendidik bukanlah sekedar penyampai teori. Kemampuan mewadahi keingintahuan, memperbaiki watak dan karakter, membentuk masa depan mereka adalah sama pentingnya dengan memperaktikan teori.

Masalahnya, maukah mereka berubah? Apakah perubahan ini diijinkan orangtua mereka yang “percaya” bahwa menjadi burung dara lebih baik daripada menjadi rajawali…

adorable-book-boy-1250722 adorable-book-boy-1250722
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Parenting

Mengatasi Si Kecil yang Kecanduan Gawai Bukanlah Dimarahi, Melainkan Ajaklah Ia Bernegosiasi

Innocent little kid using mobile phone

Bun, kalau si kecil mulai menunjukkan gejala kecanduan gawai, seperti tak bisa lepas dari gawai atau bahkan sampai merasa gelisah saat tak memegang gawai, jangan langsung melarang, memarahi, atau melakukan berbagai cara kasar demi membuat mereka jera. Cara semacam itu bukanlah cara yang efektif untuk membuat si kecil memahami perintah atau larangan dari Bunda.

Tapi kalau ditanya, pernahkah Bunda sebagai orangtua mencoba bernegoisasi dengan anak? Tanya Goodin, pendiri Time to Log off, mengatakan bahwa bernegosiasi dengan anak yang kecanduan gadget merupakan pendekatan yang lebih seimbang, Bun. Dibandingkan kalau Bunda hanya memarahi dan melarang.

Bunda perlu tahu, dalam bernegosiasi dengan anak, perlu siasat yang pintar lho. Hal pertama yang bisa dilakukan adalah dengan meluangkan waktu dengan buah hati. Nah, di saat Bunda dan buah hati berbicara empat mata, jelaskan padanya kalau gawai memang dibuat untuk membuat orang kecanduan, dengan segala kemudahan berhubungan dengan orang di berbagai tempat dan waktu, serta notifikasi yang selalu memanggil-manggil.

“Diskusikan sebagai sebuah keluarga. Anak-anak yang lebih besar pasti akan tertarik dan itu akan membuat mereka lebih sadar akan jebakan kecanduan gadget yang dapat mereka alami,” jelas Tanya.

Penulis buku Stop Staring at Screens ini juga yakin, untuk “mengobati” anak yang kecanduan gawai tentu dimulai dari orangtuanya. Coba evaluasi sejenak Bun, kalau Bunda juga justru sering ‘bercengkrama’ dengan gawai, maka akan sulit untuk bernegosiasi dengan buah hati. Ini karena anak kemungkinan akan mengikuti Bunda. Jadi, Bunda pun juga perlu melakukan langkah yang resolutif yaitu mengurangi penggunaan gawai di depan buah hati.

Selain itu, yang terpenting menurut Tanya adalah tidak perlu berteriak, yang justru hanya akan membuat situasi menjadi lebih rumit. Ajak anak untuk mengungkapkan perasaan mereka dengan tenang dan temukan jalan keluar yang terbaik untuk semua.

“Terkadang pendekatan terbaik adalah membiarkan anak merasa bosan tanpa gadget, sehingga mereka menemukan solusi hiburan sendiri atau bisa dengan bantuan Anda, yang bisa membuat kecanduan gawai mereka dapat teratasi,” saran Tanya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

adorable-book-boy-1250722 adorable-book-boy-1250722

Mom Life

Mengajak si Kecil yang Susah Mandi Tak Sesukar yang Bunda Bayangkan

pexels-photo-1097496

Seringkali anak-anak di usia balita agak susah ya Bun kalau disuruh mandi. Banyak alasan dipakai agar ia tak pergi mandi. Padahal, aktivitas yang sudah mereka lakoni di luar ruangan menyebabkan mereka berkeringat dan perlu mandi untuk membersihkan badan, kan?

Tapi Bun, urusan si kecil susah mandi bukan hanya Bunda yang merasakannya. Hal ini juga turut dirasakan orangtua lainnya. Kuncinya jangan patah arang mengajak si kecil mandi. Anak yang malas mandi bisa berdampak pada kesehatannya, selain itu nantinya si kecil terbiasa malas mandi sehingga jadi kebiasaan buruk sampai ia besar nanti.

Padahal jika dibiasakan mandi 2 kali sehari, tentu ia akan tumbuh menjadi anak yang sehat, bersih, dan terbebas dari penyakit. Nah, demi mensiasatinya agar tak susah diajak mandi, ada beberapa tips dan trik yang bunda perlu coba.

Jangan Langsung Mengajaknya Mandi Air Dingin

Salah satu alasan anak malas mandi yaitu karena airnya dingin. Cara ini bisa Bunda akali dengan mengubah cara mandinya menggunakan air hangat. Dengan mandi pakai air hangat, si kecil tak akan kedinginan dan tentunya ia akan nyaman saat mandi.

Di Usianya Kini, Ia Selalu ingin Bermain, Maka Ajaklah Ia Mandi Sembari Bermain

Cara kedua ini bisa Bunda terapkan agar anak tak lagi malas mandi, yaitu membiarkan si Kecil mandi sambil bermain. Biarkan si kecil membawa barang atau mainan kesukaannya supaya kegiatan mandinya menyenangkan. Dengan begini, tak terasa mandinya pun selesai. Atau, gunakan gelembung atau busa mandi yang biasanya bisa dihasilkan dari sabun.

Cara ini adalah pilihan tepat untuk si Kecil jadi rajin mandi. Suasana yang menyenangkan sembari bermain dengan Bunda akan membuat si Kecil tak malas untuk diajak mandi. Sembari si kecil bermain busa, Bunda bisa membersihkan seluruh area badannya.

Nasihati dengan Sabar dan Tenang

Apabila anak tidak mau mandi, Bunda bisa mengajaknya mandi secara perlahan dan sabar tanpa menakut-nakutinya. Bunda bisa menasehati sembari memberi contoh baik seperti lewat tokoh kesukaannya. Misalnya tokoh atau karaktun kesukaannya itu pintar dan lucu karena rajin mandi sehingga disukai banyak orang. Dengan cara itu anak pun akan antusias dan melakukan apa yang dilakukan tokoh kartunnya.

Berikan Penghargaan Terbaik untuknya, Setiap Kali Menuruti apa yang Bunda Minta

Namanya juga anak-anak, mereka paling suka dikasih hadiah. Oleh karena itu Bunda harus memberikan penghargaan untuk si Kecil jika berhasil melakukan misi yang Bunda berikan. Barang-barang seperti handuk baru, shampoo dengan aroma favoritnya, atau mainan, apapun itu bisa Bunda jadikan penghargaan karena si kecil jadi tak malas mandi. Dengan begitu anak akan merasa disayangi orangtuanya dan juga sayang jika melewatkan waktu mandinya.

 

 

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

adorable-book-boy-1250722 adorable-book-boy-1250722

Parenting

Supaya Tidak Tantrum, Ajak Si Kecil ke Mall pun Ada Triknya Lho Bun

pexels-photo-266004 (1)

Mengajak bayi sambil bepergian sejatinya bukanlah hal yang mudah. Selain banyak sekali bawaan yang harus disiapkan, orangtua pun harus mengorbankan rencananya untuk sekadar cuci mata maupun belanja. Sebab yang namanya jalan bareng si kecil ya tentunya tugas utama kita sebagai orangtua adalah menjaga buah hati ya Bun. Menjaga supaya dia tetap tenang, nyaman, serta jauh dari macam bahaya.

Jagalah Kebersihan Tangan Si Kecil, Ancaman Kuman Jahat Jauh Lebih Nyata Lho Bun di Tempat Umum

child-childrens-baby-children-s

Bawalah hand sanitizer saat berjalan-jalan ke mall, si kecil mungkin bisa menyentuh permukaan apa saja yang berpotensi banyak kumannya. Karenanya, penting sekali Bunda menjaga kebersihan tangan si kecil. Di lain sisi, Bunda pun perlu menjaga kebersihan tangan juga. Tangan Bunda pasti akan terpapar berbagai hal seperti pegangan eskalator, tombol lift, dan banyak hal lainnya. Untuk itu, biasakan membersihkan tangan sebelum memegang si kecil ya Bun.

Kalau Perlu, Minimalkan Kontak dengan Orang Lain

pexels-photo-532389

Tubuh si kecil itu masih rentan Bun. Salah satunya karena kekebalan tubuhnya belum sempurna. Nah, kalau Bunda membiarkan si kecil digendong oleh orang lain di tempat umum, sejatinya hal ini berisiko karena Bunda membiarkan si kecil terpapar kuman dari orang tersebut. Bukan maksudnya sombong, tapi Bunda punya hak lho menolak orang lain yang ingin menggendong si kecil.

Kalau Bunda Memang Mau Berbelanja, Lakukanlah Saat Si Kecil Sedang Tidur Saja ya…

pexels-photo-266004 (1)

Saat si kecil tertidur, Bunda pasti lebih nyaman untuk memilih pakaian dan belanja barang-barang. Karenanya, kendati mengajak si kecil jalan-jalan, tetap berikan waktu si kecil untuk tertidur. Baru kemudian manfaatkanlah waktu tersebut dengan maksimal, namun ketika bayi bangun, fokuslah menemani dan memenuhi kebutuhannya selama jalan-jalan di mal.

Di lain sisi, Bunda perlu memahami kebiasaan si kecil ya. Ada bayi yang tenang dan bisa tertidur saat berada di tengah keramaian, tapi ada juga yang sebaliknya, malah menangis dan cranky. Pahami kebiasaan anak yang satu ini sebelum memutuskan mengajaknya pergi ke mal. Kalau si kecil tipe yang mudah cranky, coba atur waktu kunjungan Bunda, misalnya di pagi hari sebelum mal benar-benar ramai.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

adorable-book-boy-1250722 adorable-book-boy-1250722

Most Share

To Top