Parenting

Ada Kalanya Anak Susah Tidur Akibat Bunda Tak Mengajarinya Tidur Teratur

Memiliki buah hati yang aktif dan selalu riang tentu jadi kebanggaan tersendiri untuk orangtua. Energi positif yang dipancarkan si kecil turut membuat orangtuanya pun senang. Hanya saja, segala aktivitas yang dilakoni buah hati seringkali juga membuat tenaganya terkuras.

Untuk itu alangkah bijaknya sebagai orangtua, Bunda pun perlu memperhatikan lagi kegiatan si kecil. Sekalipun di siang hari ia memiliki serangkaian kegiatan positif, jangan sampai malamnya justru ia didera masalah sulit tidur.

Mengutip dari Baby Center, orangtua biasanya melakukan beberapa kesalahan umum orangtua saat menyuruh anaknya pergi tidur. Hati-hati Bun, dengan begini dia akan sulit tidur malam dan malah kekurangan waktu istirahatnya. Padahal, istirahat cukup adalah kebutuhan yang diperlukan si kecil agar kesehatannya tak terganggu. Supaya lebih jelas, berikut lima kesalahan orangtua beserta solusinya.

Anak Perlu Jadwal Tidur yang Teratur, Sudahkah Bunda Melakukan Hal Tersebut?

Bun, umumnya waktu tidur anak yang sudah sekolah akan berkurang 60 menit dibanding mereka yang belum masuk sekolah. Untuk itu, diperlukan jadwal tidur yang teratur supaya tidurnya tetap cukup dan berkualitas. Marc Weissbluth, seorang dokter anak dan penulis dari Healthy Sleep Habits, Happy Child mengatakan,

“Membiarkan anak tidur terlambat akan membuat anak menjadi orang yang lemah atau selalu terlihat kelelahan,” ujar Jill Spivack, co-creator dari The Sleepeasy Solution: The Exhausted Parent’s Guide to Getting Your Child to Sleep from Birth to Age 5.

Solusi untuk masalah ini: cukup buat jadwal tidur malam untuk anak yang teratur. Bahkan, jika bisa ditambah tidur siang. Jangan menunggu anak menguap, mengusap mata, hingga merengek, baru Bunda mengajaknya pergi tidur. Lantaran setiap anak berbeda-beda, National Sleep Foundation mengatakan bahwa balita biasanya membutuhkan 12 jam waktu tidur pada malam hari.

Sedangkan anak-anak pra-sekolah butuh sampai 13 jam istirahat pada malam ditambah siang hari. Anak-anak yang sudah beranjak remaja wajib mengistirahatkan tubuh 10 sampai 11 jam per hari. Cari informasi supaya anak selalu konsekuen dengan aturan yang telah dibuat ya Bun.

Orangtua Gemar Menaruh Banyak Mainan di Tempat Tidur Anak

Masih banyak orangtua yang suka menaruh banyak mainan di tempat tidur buah hatinya. Cara ini dilakukan supaya si kecil tidak mudah rewel atau manja pada ibunya jelang tidur. Padahal, kebiasaan ini pun bisa membuat anak jadi kurang tidur karena fokus dengan mainan-mainannya sehingga membuatnya terjaga sepanjang malam.

Solusinya, demi memaksimalkan tidur si kecil, lebih baik Bunda menyetel cahaya kamar buah hati jadi lebih redup supaya otaknya pun beristirahat. Kamar yang redup akan membuat tidur lebih nyenyak daripada kamar yang penuh cahaya.

Jika si kecil takut menghadapi kamar gelap, ajari berhitung 1 sampai 10, lalu matikan lampu pada hitungan ke-10. Hindari juga barang-barang elektronik, seperti televisi, DVD, atau komputer yang bisa mengurangi jam tidur si balita. Biarkan anak terlelap dalam keadaan yang sunyi dan tambahkan pendingin ruangan agar dia semakin pulas ya Bun.

Bunda Terbiasa Melewati Rutinitasnya Jelang Tidur

Melewatkan rutinitas yang seharusnya dilakukan sebelum tidur sejatinya merugikan buah hati Bunda lho. Justru dengan membimbingnya melakukan rutinitas sebelum tidur, hal itu akan membuatnya belajar disiplin dengan waktu tidurnya. Bunda mungkin berpikir belum saatnya balita menggosok gigi atau membaca buku. Namun, jangan sepelkan hal tersebut.

“Sangat penting memiliki berbagai cara untuk membuat anak tahu kapan dia harus pergi tidur,” ujar Judith Owens, seorang direktur klinik gangguan tidur anak di Hasbro Children’s Hospital di Providence, Rhode Island.

Solusinya, mulailah rutin membuat panggilan isyarat supaya si kecil mengerti bahwa dia harus tidur. Misalnya, Bunda menyetel alarm pada jam weker dengan suara yang khas di dalam kamar. Dengan begitu, anak akan merasa terpanggil dan segera meninggalkan aktivitasnya. Bunda juga bisa menceritakan beberapa dongeng dari buku anak pada waktu yang sama setiap harinya sehingga anak terbiasa tidur tepat waktu.

Kebanyakan Orangtua Masih Tak Konsisten dengan Aturan yang Mereka Buat

Kebanyakan orangtua tidak konsisten dengan aturan yang mereka buat. Biasanya dipicu karena Bunda dan si kecil terlalu banyak kegiatan sehingga berimbas pada jadwal tidur anak yang berantakan. Orangtua juga membiarkan anak selalu tidur bukan di tempat tidur mereka. Padahal anak bisa menjadi manja karena kebiasaan ini.

Solusi satu-satunya tentu sebagai orangtua pun harus belajar menaati peraturan dan membimbing si kecil untuk melakukan hal serupa ya Bun. Latih si kecil untuk menaati jadwal tidur yang sudah dibuat orangtuanya. Bahkan ketika anak sedang ngambek dan meminta tidur dengan Anda, berikan persyaratan. Jangan uruti permintaan si kecil terlalu sering. Sedikit memberikan ketegasan bagus buat anak disiplin mematuhi aturan Bunda.

Orangtua Biasanya Terlalu Cepat Memutuskan Membuatkan Kamar untuk Buah Hati 

Ada beberapa orangtua yang sudah menyiapkan kamar sendiri bahkan saat buah hatinya masih dalam kandungan. Padahal, ada lho tipikal anak yang suka sulit tidur kalau tidak ada orangtua di dalam kamarnya.

Terutama yang usianya masih dibawah satu tahun. Namun, orangtua lebih mendahulukan keinginan mereka agar anak tidur di kamar sendiri. Kendati Bunda memang mendambakan si kecil bisa tidur mandiri, ada pertimbangan tersendiri lho urusan kamar.

Nah, solusinya, tunggu hingga anak siap tidur di dalam ruangan yang berbeda kamar dengan orangtuanya. Pelan-pelan atau saat usianya tiga tahun, kenalkan si kecil pada kamar baru mereka. Akan tetapi, jangan langsung memaksanya supaya tidur terpisah dari Bunda. Ada saatnya anak Bunda meminta tidur sendiri yaitu ketika memasuki lingkungan sekolah.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Kesehatan

Waspada! Ini Daftar Penyebab Anak Stunting Alias Gagal Tumbuh

penyebab anak stunting

Stunting alias gagal tumbuh menyebabkan anak-anak memiliki postur tubuh pendek. Selain itu juga diikuti kondisi kesehatan yang tidak baik, serta tumbuh kembangnya terhambat. Yuk, kenali penyebab anak stunting.

Bicara stunting, masalah ini masih jadi perhatian besar di Indonesia lho, Bunda. Jumlah kasus stunting di Indonesia pada tahun 2019 mencapai 27,67 persen. Sebenarnya angka ini lebih baik dari enam tahun sebelumnya, lantaran berhasil ditekan hingga 37,8 persen.

Kendati begitu, angka stunting di Indonesia masih lebih tinggi dibandingkan toleransi maksimal yang ditetapkan Organisasi Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO). Toleransi maksimal angka stunting yang ditetapkan WHO yaitu kurang dari 20 persen.

“Bahkan hingga akhir tahun lalu, status Indonesia masih berada di urutan 4 dunia dan urutan ke-2 di Asia Tenggara terkait kasus balita stunting,” terang Direktur Bina Akses Pelayanan Keluarga Berencana BKKBN dr. Zamhir Setiawan, M.Epid.

Hal itu disampaikan dr. Zamhir dalam peluncuran “Smart Sharing: Program Kerja Sama Penurunan Angka Stunting di Indonesia” yang dihelat pada Rabu (4/5/2021).

Penyebab Anak Stunting

Penyebab anak stunting/ Foto: Canva

Stunting tidak bisa dibiarkan begitu saja. Jika berlarut-larut, stunting bisa menimbulkan persoalan serius dalam pembangunan sumber daya manusia di masa depan.

Nah, berikut ini beberapa penyebab anak stunting yang perlu Bunda ketahui.

1. Bayi Lahir dalam Keadaan Kurang Nutrisi

1.000 hari pertama atau sekitar tiga tahun kehidupan sejak dalam
kandungan adalah masa penting pembangunan ketahanan gizi. Jika hal ini diabaikan, risiko ibu melahirkan bayi stunting cukup besar.

Bayi yang lahir dalam keadaan kurang nutrisi biasanya dipicu ibunya yang juga kurang nutrisi pada saat hamil. Karena itu, sejak sebeluam hamil, nutrisi seorang ibu harus benar-benar optimal.

“Nutrisi memang mengambil peran penting yang perlu menjadi perhatian lebih bagi calon orang tua baik sejak masa perencanaan, kehamilan, hingga menyusui,” ujar Sinteisa Sunarjo, Group Business Unit Head Woman Nutrition KALBE Nutritionals di acara yang sama.

Perlu kita ingat ya, Bunda, kekurangan gizi kronis bisa menyebabkan abortus dan anemia pada bayi baru lahir. Selain itu, bisa mengakibatkan bayi lahir dengan berat badan rendah, cacat bawaan, bahkan bisa mengakibatkan kematian.

2. Anak Dibesarkan dalam Kondisi Kurang Gizi

Seorang anak bisa saja lahir dengan nutrisi cukup. Namun, apabila anak tersebut dibesarkan dengan nutrisi yang tidak memadai, bisa mengakibatkan kurang gizi.

Jadi, nutrisi optimal di 1.000 hari pertama memang tidak bisa diabaikan. Apabila kondisi kurang gizi terlewat hingga lebih dari 1.000 hari pertama, maka dampak buruknya akan sulit diobati.

Untuk itu, nutrisi yang diasup ibu harus terus diperhatikan. Bahkan, nutrisi yang dibutuhkan ibu menyusui jauh lebih besar ketimbang ibu hamil lho.

3. Masalah Kebersihan

Kebersihan lingkungan juga berpengaruh pada kasus stunting. Apabila seorang anak lahir dan tumbuh di lingkungan dengan fasilitas sanitasi buruk, minimnya akses air bersih, serta kurangnya kebersihan lingkungan, bisa meningkatkan risiko stunting.

Mengatasi Anak Stunting

Mengatasi anak stunting/ Foto: Canva

Di tahun 2024, Indonesia menargetkan kasus stunting bisa ditekan hingga di angka 14 persen. Di samping itu, angka kematian ibu juga diharapkan bisa ditekan hingga di bawah 183 kasus per 100.000 ibu melahirkan.

Untuk menyukseskan langkah ini, program “Smart Sharing” yang dimulai pada April 2021 diluncurkan. Smart Sharing meliputi edukasi secara online, edukasi secara offline, dan program intervensi gizi. Ini merupakan kolaborasi BKKBN, PRENAGEN, dan Klikdokter.

Aplikasi KlikKB turut digunakan untuk meminimalkan risiko stunting. Dengan aplikasi ini, para ibu bisa mengakses informasi terkait perencanaan kehamilan, hamil, tumbuh kembang anak, dan penggunaan kontrasepsi. Bahkan para ibu bisa konsultasi gratis dengan bidan-bidan secara online.

Dr. (HC), dr. Hasto Wardoyo, Sp.OG (K), Kepala BKKBN di acara ini menegaskan stunting harus ditekan dari hulu ke hilir. Edukasi hingga intervensi gizi, menurutnya, memegang peranan penting.

“Program edukasi penting agar anak tidak salah gizi dan yang juga harus diperhatikan adalah pengamatan terhadap kondisi gizi anak,” kata dr. Hasto.

Peluncuran Smart Sharing sebagai alternatif mengatasi Stunting.

Untuk mengawal gizi anak, sebenarnya ada Posyandu yang memegang peran vital di masyarakat. Sayangnya, pandemi Covid-19 mengakibatkan kegiatan posyandu di banyak daerah terhenti. Karena itulah, Smart Sharing diharapkan bisa menjadi cara alternatif agar gizi dan kesehatan anak terpantau.

“Smart Sharing” juga merencanakan studi observasional dan program intervensi gizi terhadap ibu hamil, ibu menyusui, dan bayi. Penelitian mendalam bakal dilakukan terhadap tiga kelompok pengujian yaitu ibu hamil dengan usia kandungan 4-6 bulan, ibu menyusui bayi usia 0-3 bulan, dan bayi usia 6-9 bulan.

Studi observasional dan program intervensi gizi ini berlangsung sejak April 2021 hingga Januari 2022. Kabupaten Sleman dan Kota Madiun dipilih sebagai pilot projectnya.

“Studi observasional dan program intervensi gizi ini bertujuan membantu memberikan asupan bernutrisi kepada ibu yang sedang hamil, ibu menyusui, dan bayi usia 6-9 bulan dan mengukur seberapa efektif pengaruhnya terhadap kesehatan ibu dan perkembangan janinnya, serta tumbuh kembang bayi,” papar Sinteisa.

Semoga informasi ini semakin menambah wawasan Bunda tentang bahaya dan penyebab anak stunting. Tentunya kita tidak ingin generasi mendatang tumbuh dewasa dengan kemampuan kognitif yang lambat, mudah sakit, dan kurang produktif. Yuk, cegah stunting!

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Kesehatan

6 Asupan untuk Buka Puasa Ini Bisa Kembalikan Tenaga si Kecil

asupan-buka-puasa

Saat puasa, badan tentu lemas ya, Bunda. Itu pula yang dirasakan oleh si kecil. Nah, untuk mengembalikan tenaganya, kita bisa menyajikan aneka makanan tepat saat buka puasa.

Penasaran makanan seperti apa yang bisa mengembalikan tenaga si kecil? Simak yuk penjelasan dr. Diana Suganda, M. Kes, Sp.GK dalam Kulwap Milkuat bertajuk “Mengajarkan Si Kecil Kuat Puasa Seharian”.

1. Kurma

Kurma untuk buka puasa/ Foto: Canva

Anjuran agar berbuka dengan yang manis memang baik karena makanan manis bisa mengembalikan tenaga. Namun, perlu diingat jangan sampai memberi asupan yang terlalu manis saat buka puasa.

Bunda bisa menyajikan kurma sebagai makanan buka puasa untuk anak. Kurma merupakan makanan yang memiliki indeks glikemik tinggi. Ketika dikonsumsi saat buka puasa, bisa segera meningkatkan kadar gula darah yang turun saat berpuasa.

“Kandungan karbohidrat sederhana pada kurma cukup untuk menggantikan kebutuhan gula selama berpuasa. Selain itu, kurma juga kaya serat, sehingga dapat melancarkan sistem pencernaan,” terang dr. Diana.

2. Potongan Buah Segar

Buah potong untuk mengembalikan tenaga si kecil seusai puasa/ Foto: Canva

Setelah seharian menahan lapar dan dahaga, makan buah potong saat buka puasa tentu menyegarkan sekali. Tak hanya menyegarkan, buah potong juga bisa memenuhi kebutuhan vitamin dan mineral.

Lalu buah seperti apa yang cocok disajikan sebagai buah potong untuk sajian buka puasa? Kata dr. Diana, sebaiknya memilih buah dengan tekstur lembut dan tidak asam.

“Seperti pepaya, pisang, dan melon, agar mudah dicerna oleh usus. Bunda bisa juga memberikan buah yang tinggi kadar airnya seperti semangka, pepaya, dan buah naga,” sarannya.

3. Yoghurt

Yoghurt, sajian sehat untuk buka puasa/ Foto: Canva

Asupan lain yang bisa segera mengembalikan tenaga si kecil yang berpuasa adalah yoghurt. Di dalam produk olahan susu ini terkandung energi, protein, mineral, dan vitamin.

Tak hanya itu, yoghurt juga mengandung probiotik. Nah, probiotik ini bisa turut menjaga kesehatan sistem pencernaan anak.

Agar lebih seru, yoghurt bisa disajikan bersama buah potong. Dengan begitu akan lebih mengenyangkan dan menambah nutrisi di menu berbuka anak.

4. Puding

Puding dengan tekstur lembut, bersahabat untuk pencernaan/ Foto: Canva

Makanan yang ramah bagi usus sekaligus bisa mengembalikan tenaga si kecil di waktu berbuka puasa adalah puding. Teksturnya yang lembut dan rasanya yang enak tentu disukai si kecil.

Bunda bisa mencetak puding dalam berbagai bentuk lucu. Bisa pula menambahkan buah-buahan dalam puding untuk menambah nutrisinya.

5. Air Kelapa Murni

Air kelapa murni mengembalikan elektrolit setelah seharian berpuasa/ Foto: Canva

dr. Diana menjelaskan air kelapa kaya akan mineral yang diperlukan untuk mengganti cairan elektrolit yang hilang selama berpuasa. Dengan begitu, air kelapa bagus sekali untuk mengatasi badan anak yang lemas setelah seharian berpuasa.

Namun ingat ya, Bunda, berikan air kelapa murni yang belum dicampur dengan bahan apa pun. Ini penting agar manfaat sehatnya dapat segera dirasakan tubuh.

6. Salad Sayur

Salad sayur untuk berbuka puasa/ Foto: Canva

“Untuk mengganti kebutuhan nutrisi selama berpuasa, berikan si kecil sayur-mayur agar tubuhnya tetap sehat dan bugar meski telah berpuasa seharian,” ucap dr. Diana.

Salad sayur ini juga dapat dilengkapi potongan daging tanpa kulit dan keju. Hm tentu akan menjadi asupan nikmat nan bergizi di waktu berbuka puasa.

Sayur juga bisa dikombinasikan dengan buah, lantas dibuat smoothies. Caranya campur buah, sayur, susu atau yoghurt, lalu diblender. Agar lebih asyik menikmatinya, smoothies dapat disajikan di gelas dengan sedotan warna-warni.

Oh ya, saat buka puasa mungkin si kecil ingin minum minuman yang dingin. Lalu bagaimana, apakah boleh buka puasa dengan minum es? Saran dr. Diana, sebaiknya berbuka dengan minum air yang sesuai suhu tubuh atau suhu ruangan. Setelah itu, boleh-boleh saja jika ingin minum minuman dingin.

Itu dia daftar asupan untuk buka puasa yang bisa mengembalikan tenaga si kecil yang berpuasa. Semoga bermanfaat.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Kesehatan

Kebiasaan Seperti Ini Bikin Gigi Anak Berlubang Lho

gigi-anak-berlubang

Ada yang bilang, “Lebih baik sakit gigi daripada sakit hati”. Hanya saja saat si kecil sakit gigi, dia bisa rewel dan bundanya pun pusing tujuh keliling. Ya, sakit gigi akibat gigi berlubang pada anak memang tidak bisa diremehkan.

Nah, ternyata ada berbagai kebiasaan sehari-hari yang menyumbang peningkatan peluang gigi berlubang pada anak. Simak pemarannya yuk, Bunda, sekaligus dicek apakah kebiasaan ini juga sering dilakukan si kecil.

6 Kebiasaan yang Bisa Bikin Gigi si Kecil Berlubang

Sesuatu yang serius bermula dari hal yang remeh temeh. Untuk itu, jangan abaikan kebiasaan buruk yang bisa membuat gigi anak berlubang ya, Bunda.

1. Di Rumah Saja Bikin Jarang Gosok Gigi

Di masa pandemi seperti sekarang ini mengharuskan siapa pun untuk lebih banyak di rumah jika tidak ada keperluan. Apabila keluar rumah pun memakai masker. Hal ini terkadang bikin anak dan kita sebagai orang tuanya lupa menggosok gigi secara teratur.

“Di rumah saja jangan sampai nggak sikat gigi. Gosok gigi dua kali dalam sehari itu minimal, dilakukan setelah sarapan dan sebelum tidur malam,” pesan Fiona Anjani Foebe, Head of Marketing Oral Care PT Unilever Indonesia, Tbk.

Hal itu disampaikan Fiona dalam virtual press conference “Kembalikan Senyum Bebas Gigi Sensitif dengan Kekuatan Mineral” sekaligus launching pasta gigi Sensitive Mineral Expert yang digelar pada Rabu (31/3/2021).

2. Menggosok Gigi dengan Cara yang Salah

Yuk, perhatikan cara menggosok gigi agar tidak mengakibatkan terkikisnya mineral gigi/ Foto: Alex dari Unsplash

Bunda, coba deh dicek apakah si kecil sudah menggosok gigi dengan cara yang benar. Terkadang kita bingung saat anak-anak sudah rajin menggosok gigi, tetapi giginya masih saja berlubang. Bisa jadi cara menggosok giginya salah.

Berikut ini cara menggosok gigi yang benar:

  • Menunggu 30 menit setelah makan atau minum sesuatu yang berasam agar tidak merusak email gigi.
  • Saat digunakan, sikat gigi berada di sudut 45 derajat dari gusi.
  • Gerakan menyikat gigi adalah maju dan mundur dengan gerakan pendek.
  • Saat menyikat permukaan dalam gigi depan, gunakan ujung sikat dengan gerakan keatas dan ke bawah.
  • Lidah juga perlu disikat dengan lembut agar terbebas dari bakteri

“Jika menyikat giginya dengan cara yang salah, maka sisa makanan tidak terangkat semua. Akibatnya sisa makanan menumpuk dan jadi mengeras, lalu jadi karang gigi. Terjadilah demineralisasi sehingga timbul masalah gigi sensitif,” jelas drg. Andy Wirahadikusumah, Sp.Pros. di acara yang sama.

drg. Andy Wirahadikusumah, Sp.Pros menjelaskan penyebab gigi sensitif.

3. Menggosok Gigi Terlalu Kuat

Siapa yang berpikir semakin kuat menggosok gigi, maka gigi akan semakin bersih? Duh, jangan sampai pemahaman ini diterapkan pada anak ya, Bunda. Menggosok gigi terlalu kuat justru bisa mengikis mineral pada gigi.

Dampak jangka panjang menyikat gigi terlalu kuat adalah tereksposnya tubulus dentin. Jika ini terjadi, pada anak gigi akan mudah berlubang. Sedangkan pada orang dewasa, gigi akan menjadi sensitif. Saat makan dan minum, gigi akan terasa ngilu.

4. Menggunakan Sikat Gigi Berbulu Kasar

Memilih sikat gigi penting banget dilakukan, lho, Bunda. Sikat gigi berbulu lembut dengan ukuran menyesuaikan mulut anak adalah yang terbaik. Sebaliknya, sikat gigi berbulu kasar dan keras bisa mempercepat terkikisnya mineral pada gigi. Akibatnya gigi anak akan lebih mudah berlubang.

5. Konsumsi Karbo, Manis, dan Asam Berlebihan

Menjaga kesehatan melalui makanan yang diasup adalah kegiatan positif yang perlu terus dilakukan. Biasanya makanan yang diasup adalah buah-buahan dengan rasa asam manis yang diolah menjadi salad dengan dressing-nya.

Meskipun salad buah menyehatkan, tetap saja jangan dikonsumsi secara berlebihan ya, Bunda. Ketika mulut dalam keadaan asam, demineralisasi bakal terjadi. Dampaknya gigi anak akan mudah berlubang. Cara terbaik menghindarinya adalah dengan menggosok gigi secara teratur, 30 menit setelah makan atau minum sesuatu yang asam.

Selain makanan asam, konsumsi karbohidrat dan makanan atau minuman manis berlebihan juga bisa bikin gigi berlubang. “Karbohidrat dan makanan manis yang dikonsumsi anak juga bisa bikin mulut menjadi asam, jangka panjangnya gigi bisa berlubang,” tutur drg. Ratu Mirah Afifah, GCClinDent, MDSc., Head of Sustainable Living Beauty & Home Care and Personal Care, Unilever Indonesia Foundation, di acara yang sama.

drg. Ratu Mirah Afifah, GCClinDent, MDSc.tengah memberikan pemaparan tentang gigi sensitif.

drg. Mirah menegaskan demineralisasi gigi anak bukanlah faktor keturunan. Semua itu terjadi karena kebiasaan tidak sehat yang masih sering dilakukan.

“Jadi gigi susu pada anak harus tetap dijaga karena menentukan gigi tetapnya baik atau tidak,” imbuhnya.

6. Membiarkan Karang Gigi

Coba perhatikan gigi si kecil, Bunda, apakah terdapat karang gigi? Karang gigi terbentuk dari sisa makanan yang mengeras. Saking kerasnya, tidak bisa hilang menggunakan sikat gigi. Butuh scaller untuk merontokkan karang gigi tersebut.

“Karang gigi ini merupakan kumpulan bakteri Streptococcus mutan yang menghasilkan asam. Asam ini menyebabkan demineralisasi, sehingga harus dibersihkan enam bulan sekali,” terang drg. Andy.

Ilustrasi gigi/ Foto: Juan Carlos Rivera dari Unsplash

Saat Gigi Menjadi Sensitif

Gigi sensitif akibat demineralisasi bisa terjadi saat anak berusia di atas 12 tahun. Sebenarnya terkikisnya mineral pada gigi ini tidak mudah, lantaran gigi merupakan organ tubuh yang paling keras. Bahkan kerasnya gigi mengalahkan tulang. Pola makan, faktor usia, dan cara sikat gigi yang salah adalah penyebab terkikisnya mineral di gigi.

Untuk gigi sensitif, sebaiknya jangan dibiarkan saja Bunda. Terkikisnya mineral pada gigi memang tidak bisa diperbaiki secara alami, melainkan perlu perawatan dari luar. Ikhtiar yang bisa dilakukan adalah menggunakan pasta gigi khusus gigi sensitif.

Narasumber di virtual press conference “Kembalikan Senyum Bebas Gigi Sensitif dengan Kekuatan Mineral”.

Bunda perlu tahu, 1 dari 5 orang mengalami gigi sensitif, tetapi hanya 7 persen yang memakai pasta gigi khusus. Tanpa perawatan memadai, rasa ngilu pada gigi bisa datang terus menerus.

Bagaimana cara kerja pasta gigi khusus gigi sensitif? drg. Mirah menjelaskan gigi sensitif yang telah terkikis mineralnya, dapat dikembalikan ke kristal hidroksiapatit (HA) melalui proses remineralisasi. Nah, kandungan active remin complex dalam pasta gigi khusus gigi sensitif membentuk kalsium dan fosfat untuk mengganti mineral yang terkikis.

Kata drg. Mirah, active remin complex mampu bekerja sempurna dalam tujuh hari sejak hari pertama pemakaian. Jadi di hari pertama pemakaian, tubulus dentin akan tertutup sekitar 75-80 persen. Selanjutnya di hari ke-3 tubulus dentin tertutup 100 persen. Nah, di hari ke-7, lapisan mineral stabil yang terbentuk akan memberikan penutupan sempurna pada tubulus dentin.

“Ini dapat efektif ketika melakukan penyikatan gigi setiap hari, sehingga lapisan mineral mengalami penebalan,” tutur drg. Mirah.

Itulah berbagai hal yang dianggap sepele namun bisa memicu munculnya gigi berlubang pada anak. Sekarang Bunda pun lebih paham bahwa pengikisian mineral gigi tak hanya mengakibatkan gigi berlubang, tapi juga gigi sensitif di kemudian hari. Dengan pencegahan dan penanganan tepat, gigi kita dan si kecil akan selalu terjaga kesehatan dan kekuatannya ya, Bunda.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Most Share

To Top