Parenting

Hai Orangtua, Ini 3 Dampakk Negatif Tak Memberikan ASI eksklusif

tanpaAsi_lakukanini

Memberikan ASI itu sangat penting. Ibu mana yang tak ingin memberikan ASI untuk bayinya.  Mendapatkan ASI adalah Setiap Hak bayi.

Menolak menyusui bayi mungkin saja terjadi pada beberapa Ibu dengan berbagai alasan. Sebelumnyanya, SayangiAnak.com berbagi alasan Ketika Ibu Tak Menyusui Bayi

tanpaAsi_lakukaniniAkan tetapi ada Ibu yang tak bisa memberikan bayi ASI dengan  alasan khusus semisal terinfeksi HIV atau mengidap Hepatitis B aktif, berarti si Ibu telah menelantarkan bayinya. Lantas, apa yang sebaiknya dilakukan jika tak bisa memberikan ASI

– Bila benar-benar ibu tak bisa memberikan ASI karena kasus khusus, hilangkan rasa bersalah dalam hati. Agar tumbuh kembang si kecil tetap optimal, berikan cairan pengganti ASI yang terbaik dan stimulasi yang tepat. Sementara kelekatan emosi antara ibu dan bayi dapat diperoleh dengan selalu menjalin kemunikasi yang baik dan hubungan yang sehat

– Jika masalahnya masih bisa diatasi, sebaiknya konsultasikan dengan dokter untuk mendapat pemahaman dan teknik yang benar sehingga masalah yang muncul bisa diatasi. Secara prinsip tak ada ibu yang tak bisa memberikan ASI.

 3 Dampakk Negatif Tak Memberikan ASI eksklusif

Jika bayi tak mendapatkan ASI eksklusif selama 6 bulan pertama kehidupan, inilah 3 dampakk negatif yang muncul jika tak memberikan ASI :

1. Kesalahan
ASI adalah cairan kehidupan yang paling lengkap kangdungan nutriennya dan memiliki antibodi. Sehingga bila tak mendapat ASI, bayi akan tubuh lebih ringkih.

2. Kecedasan
Penelitian membuktikan, bayi-bayi tak mendapat ASI eksklusif, di usia 12 tahun, IQ-nya lebih rendah dibanding bayi yang mendapat ASI eksklusif. ini karena minimnya proses pengaktifan simpul-simpul saraf selama menyusi.

3. Emosi
Hubungan emosi dan kelekatan bayi-bayi yang tak mendapatkan ASI eksklusif dengan ibunya tak seintens mereka yang mendapatkannya, karena proses terbentuknya jembatan emosi tak berjalan maksimal. Minimnya dekapan, elusan, pandangan mata dan pancaran ASI membuat jalinan emoso keduanya berjaraka.

adorable-book-boy-1250722 adorable-book-boy-1250722
1 Comment

1 Comment

  1. Pingback: Parenting Indonesia Update dari SayangiAnak.com | Sayangi Anak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Kesehatan Ibu & Anak

Bun, Pastikan Tahu Bedanya ASI Perah yang Layak Konsumsi dan yang Sudah Basi

adult-baby-blur-1667578

Masa menyusui adalah masa-masa yang menyenangkan sekaligus penuh tantangan untuk para ibu baru. Tak hanya mengurusi stok ASI untuk si kecil, Bunda pun perlu tahu lebih jauh lagi tentang ASI yang Bunda hasilkan selama masa menyusui. Salah satunya tentang ASI perah ya Bun.

ASI perah berbeda dengan ASI yang disimpan pada payudara ibu yang tak akan basi. Layaknya susu pada umumnya, ASI perah juga bisa basi lho, Bun. Nah, penyebabnya bisa karena salah cara penyimpanan atau wadah yang dipakai untuk menyimpan memang kurang bersih. Yang sering dilewatkan oleh para ibu, biasanya ibu baru sukar membedakan antara ASI perah yang masih segar dengan ASI perah yang sudah basi.

Padahal, ASI perah yang sudah basi dapat mengganggu sistem pencernaan si kecil niih Bun. Nah, untuk memudahkan Bunda, khususnya para ibu baru, yuk perhatikan tanda ASI perah (ASIP) yang Bunda miliki sudah tidak layak minum dengan cara-cara ini.

Bau ASI Tak Sedap, Bun

Bun, ASIP pun dapat berbau tak sedap. Untuk itu sebelum memberikan ASI pada si kecil, cobalah dahulu perhatikan aroma ASIP ya Bun. Misalnya, bila berbau asam atau mirip seperi susu sapi yang sudah basi, berarti ASIP tersebut tidak layak untuk diminum. Mengutip Kumparan, Senin (10/6), komponen lemak dan non lemak di dalam ASI cenderung akan terpisah saat disimpan. Biasanya, jika ASI perah masih segar, kedua komponen tersebut akan menyatu ketika diaduk pelan. Namun, bila lemak ASI tidak larut juga saat saat bunda mengaduknya, atau ada gumpalan di dalam ASI yang tidak mau larut saat diaduk, itu tandanya ASIP tersebut sudah basi.

Rasanya Asam Saat Bunda Cicip

Bila Bunda ragu dengan kualitas ASIP yang Bunda simpan, maka sebaiknya dicicipi dulu sebelum diberi pada anak. Meski rasa ASI bisa berbeda-beda tergantung makanan yang dikonsumsi ibu, namun tetap ada tanda kalau ASIP sudah basi. Untuk itu, ada baiknya sebelum Bunda simpan di kulkas, cicipi dulu rasa ASI tersebut. Kemudian ulangi dan cicipi ASI tersebut setelah beberapa jam ditaruh di kulkas. Bila Bunda mendapati bau dan rasanya berbeda, maka besar kemungkinan sudah terpapar bakteri atau jamur.

Bunda Menyimpan ASIP di Kulkas Lebih dari 3 Hari

ASIP yang disimpan di kulkas tapi bukan di freezer umumnya hanya bertahan 3-5 hari. Apalagi bila Bunda menyimpannya di kulas bagian pintu lemari es lebih dari lima hari, tentu saja ASI perah bisa basi, karena suhu lemari es yang tidak stabil akibat pintu dibuka-tutup. Nah ini bisa jadi salah satu contoh penyimpanan ASIP yang salah.

1 Comment

1 Comment

  1. Pingback: Parenting Indonesia Update dari SayangiAnak.com | Sayangi Anak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

adorable-book-boy-1250722 adorable-book-boy-1250722

Kesehatan Ibu & Anak

Bun, Pastikan Asupan ASI Si Kecil Terpenuhi dengan Cara Ini

adult-baby-babysitter-698878

Bayi yang baru lahir diusahakan untuk terus mengasup ASI dari Bundanya. Tak ada batasan waktu kapan ia harus menyusu dan kapan berhenti. Namun menariknya, kadang bayi hanya menyusu sebentar, tapi kadang juga dapat menyusu dalam rentang waktu yang relatif lama. Nah, hal semacam ini yang membuat Bunda sering bingung, kira-kira bagaimana ya caranya mengetahui asupan ASI Bunda sudah cukup untuknya si kecil.

Bun, tak perlu panik. Kendati menyusui memang tidak seperti memberi bayi susu dalam botol yang bisa dilihat jumlahnya, Bunda tetap dapat mengetahui si kecil sudah cukup mendapat ASI atau tidak. Mengutip dari Kumparan, Dr. Eveline P. N. Sp.A dalam laman Ikatan Dokter Anak Indonesia atau IDAI menjelaskan cara untuk mengetahui hal itu, yaitu dengan pengecekan pada bayi berdasarkan beberapa tanda-tanda

  • Bayi buang kecil 1 sampai 2 kali per hari dalam 12-24 jam pertama kehidupan
  • Urine si kecil sangat pekat dalam beberapa hari pertama dapat terlihat endapan merah bata yang merupakan kristal asam urat atau brick dust
  • Bayi buang air kecil 6 sampai 8 kali per hari setelah 5 hari
  • Tinja bayi pertama atau mekonium keluar dalam 24 jam pertama
  • Kolostrum membantu pengeluaran mekonium lebih cepat
  • Mekonium akan menipis menjadi hijau kecokelatan atau hijau kekuningan dalam 3 sampai 6 hari. Lebih dari 6 hari, tinja ASI sudah terbentuk yaitu cair, bau asam, bergas.

Sedangkan bayi yang tidak cukup mendapat ASI, kata Dr. Eveline, adalah memiliki tanda-tanda seperti berikut:

  • Urine bayi berwarna merah bata pada popok setelah hari ke 5
  • Bayi buang air kecil kurang dari 6 kali dalam 24 jam setelah hari ke 5
  • Mekonium bayi masih keluar setelah usianya 5 hari
  • Bayi kehilangan berat badan sebesar 7 persen atau lebih dalam 72 jam pertama, atau berat badan belum kembali ke berat lahir pada hari ke 7 sampai 10 maka sebaiknya mendapat evaluasi yang baik.

Jadi jangat khawatir lagi ya Bun, cek tanda-tanda di atas pada bayi Anda untuk mengetahui ia mendapat cukup ASI atau tidak, dan tetaplah terus semangat menyusui si kecil.

1 Comment

1 Comment

  1. Pingback: Parenting Indonesia Update dari SayangiAnak.com | Sayangi Anak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

adorable-book-boy-1250722 adorable-book-boy-1250722

Parenting

Bila Menyapih Dirasa Susah, Mungkin Metodenya Ada yang Salah Bunda

adorable-baby-black-and-white-2015884

Bun, kegiatan menyapih untuk Bunda tentu menjadi momen yang berat. Terlebih bagi para Bunda yang baru pertama memiliki anak. Belum lagi proses menyapih pun sangat menguras fisik, pikiran, hingga emosi. Momen seperti tak tega pada buah hati, akhirnya membuat Bunda kian mengulur waktu proses menyapih si kecil.

Biasanya, anak sudah bisa mulai disapih di usia empat tahun dua bulan. Bagi Bunda yang sedang kebingungan mencari cara menyapih yang tepat, berikut ini ada metode yang direkomendasikan oleh Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia (AIMI).

Tapi yang terpenting menurutnya, anak tidak boleh dipaksa terlalu keras untuk disapih, dan Bunda juga harus siap. Jika Bunda masih belum tega, maka tandanya Bunda belum siap

Pastikan Bunda Melakukan Proses Tersebut Secara Perlahan dan Bertahap

Cara pertama yang dapat Bunda lakukan yaitu dengan mengurangi frekuensi menyusu anak. Misalnya, jika biasanya si kecil akan menyusu setiap 2 atau 3 jam sekali. Cobalah memperpanjang jaraknya menjadi 4 atau 5 jam. Cara ini mungkin akan sulit di awal, yang penting Bunda harus konsisten. Prinsipnya, jangan menawarkan dan jangan mengomelinya juga Bun saat ia masih kesulitan melepaskan kebiasaan menyusu dari payudara Bunda. Intinya, lakukan secara bertahap dan konsisten.

Pastikan Komunikasi dengan Anak Berjalan Dua Arah

Apapun cara yang Bunda terapkan saat proses menyapih, yang penting jangan lupa untuk selalu mengkomunikasikan dengan si anak ya Bun. Saat ia sudah berusia kurang lebih dua tahun, anak sudah memahami kata-kata orang tua meski masih terbatas. Beri pengertian kepada anak bahwa ia tengah dalam proses menyapih tanpa harus melakukan kebohongan.

Alihkan Perhatian Si Kecil Semampu Bunda

Menyapih si kecil butuh skill dan keteguhan dari Bunda. Salah satunya keahlian mengalihkan perhatian si kecil. Misalnya, ketika anak hendak tidur, ibu bisa membacakan buku hingga ia mengantuk dan tertidur tanpa menyusu langsung dari payudara.

Bila ia mengeluhh haus, Bunda bisa memberikannya cairan pengganti ASI seperti air putih atau jus buah yang Bunda berikan lewat gelas. Atau, Bunda juga bisa memperkenalkan susu formula atau susu pengganti lainnya jika dirasa perlu. Satu hal yang penting, hindari penggunaan dot ya Bu.

Bunda Juga bisa Melibatkan Ayah Dalam Proses Ini ya 

Bun, jangan lupa untuk melibatkan ayah dalam proses bonding dengan buah hatinya. Selama ini si kecil mungkin bisa saja bersikeras meminta menyusu di payudara ibu karena ibu berada di sisi anak.  Di momen semacam inilah ayah bisa membantu mengalihkan perhatian anak dengan mendongeng atau melakukan aktivitas lain sampai anak lelah dan tertidur atau mau minum selain ASI dari payudara ibu.

Dan yang Paling Penting, Usahakan Kondisi Si Kecil Memang Sudah Siap untuk Disapih

Yang terpenting, hindari proses menyapih anak jika si kecil memang terlihat belum siap untuk disapih. Misalnya, jika ia sangat rewel atau tengah dalam kondisi marah atau sakit. Bunda juga sebaiknya tunda dulu proses menyapih.  Jika anak tengah mengalami perubahan besar dalam lingkungannya seperti pindah rumah atau berganti pengasuh.

Memang kita akan menemukan banyak sekali dilema dan pertimbangan matang saat hendak menyapih anak, namun bila saatnya sudah tepat dan metode Bunda pun diterima anak, maka si kecil akan mengerti bahwa memang saat itulah yang tepat untuk tak lagi menyusu dari Bundanya.

1 Comment

1 Comment

  1. Pingback: Parenting Indonesia Update dari SayangiAnak.com | Sayangi Anak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

adorable-book-boy-1250722 adorable-book-boy-1250722

Most Share

To Top