Mom Life

10 Beban Ibu Rumah Tangga yang Sering Dipandang Remeh oleh Orang Lain, Bunda Pasti Pernah Merasakannya!

Setelah menikah, wanita yang bekerja di rumah memiliki beban ibu rumah tangga. Menjadi seorang ibu rumah tangga tidak semudah yang dipikirkan banyak orang. Bahkan, membutuhkan waktu sendiri untuk menyegarkan pikiran agar tidak stress dan frustasi. Tak ada batas jam kerja, tak terbatas pula jumlah pekerjaannya. Dan beberapa hal ini, tentu pernah bunda rasakan selama menjadi Ibu rumah tangga. 

Macam-Macam Beban Ibu Rumah Tangga yang Sering Dianggap Remeh oleh Orang, Padahal Kenyataannya Berat!

Ibu rumah tangga dalam sehari melakukan lebih dari satu pekerjaan. Mulai dari bangun pagi, memasak, membersihkan semua ruangan, mencuci baju dan mengurus anak. Aktivitas seperti ini dilakukan setiap hari rentan mengakibatkan seorang ibu stress. Selain itu, ada lagi beban-beban dalam rumah tangga yang dipandang remeh oleh orang lain. 

1. Jangan Cuma Ingat Saat Sedang Bertingkah Lucu Saja, Anak Tantrum Sering Buat Ibu Pusing Tak Terhingga

Anak rewel, bertingkah dan susah diatur cukup membuat orang tua stress. Apalagi jika sudah berbagai cara dilakukan tetapi si kecil tetap tidak mau tenang. Kondisi ini membuat ibu rumah tangga pusing sendiri karena keributan yang disebabkan anak. 

Pekerjaan lain dilakukan ibu menjadi tidak konsentrasi. Anak akan mengganggu pekerjaan ibunya, terkadang ibu kesal sampai memarahi si kecil. Beban ini jangan dianggap remeh oleh orang lain yang tidak merasakannya. 

2. Kerap Jadi Sumber Masalah, Jika Mertua Terlalu Ikut Campur Perihal Rumah Tangga Kita

Mertua yang terlalu ikut campur dalam rumah tangga juga menjadi beban bagi seorang ibu rumah tangga. Sebab setelah menikah, maka rumah tangga adalah urusan suami istri sepenuhnya. Boleh saja mertua memberikan nasihat atau saran jika diminta. 

Pikiran, prinsip ataupun pendapat antara mertua dan ibu rumah tangga tidak selalu sama. Terlalu ikut campur rentan terjadi kesalahpahaman. Apalagi mertua yang selalu menyalahkan istri atas semua hal yang terjadi di rumah. 

3. Sudah Lelah dengan Pekerjaan Rumah, Tapi Suami Tidak Peka 

Ibu rumah tangga sangat senang dengan suami yang peka pada pekerjaan rumah tangga dan perasaan istri. Banyak suami saat ini jika melihat piring kotor menumpuk tidak mau peduli, malahan sibuk bermain game. Sedangkan istrinya dari tadi menenangkan si kecil yang bertingkah.

Lebih menjadi beban saat suami baru pulang kerja langsung marah-marah melihat rumah berantakan. Padahal, sebelumnya sudah dibersihkan tetapi anak kembali membuatnya berserakan. Ibu rumah tangga tidak sempat merapikan lagi karena harus memasak dan lain sebagainya.

4. Bukannya Membantu Berbagi Tugas Pekerjaan Rumah, Suami Malah Sibuk Main Handphone dengan Santainya 

Suami yang terus bersama ponsel, laptop atau tabletnya setiap jam tentu membuat ibu rumah tangga stress. Karena banyak pekerjaan yang diselesaikan dan suami akan lebih baik membantu bukan main ponsel. 

Misalnya saat istri sedang memasak, maka tugas suami menjaga anak. Bukan membiarkan anak sendiri bahkan menangis tetapi tidak dipedulikan. Ibu rumah tangga yang sudah lelah dari tadi meluapkannya melalui marah, membanting piring atau mengomel. 

5. Punya Tetangga yang Selalu Berkomentar Nyiyir Atas Hidup Kita

Tetangga yang sibuk mengurusi rumah tangga orang lain juga membuat pusing seorang istri. Karena sebagai wanita memiliki perasaan dimana semua perkataan orang langsung masuk ke hatinya. Bukan sengaja dipedulikan, tetapi memang teringat-ingat sendiri. 

Akhirnya stress sendiri di rumah. Tetangga bukannya membantu atau saling menyemangati, malahan suka sekali berkomentar negatif. Bagi orang lain mungkin sepele karena tidak merasakannya, tetapi hal ini beban yang berat bagi ibu rumah tangga. 

6. Belum Lagi Jika Uang Belanja Kurang 

Uang belanja yang diberikan suami setiap harinya selalu kurang. Istri harus memutar otak demi mendapatkan bahan makanan terbaik dengan harga terjangkau. Karena jika dibuat masakan seadanya nanti juga tidak disukai suami. 

Ini menjadi beban tersendiri bagi istri. Karena tidak mudah mengatur uang belanja kurang untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Apalagi ketika bumbu dapur, bawang, cabai, tomat dan yang lainnya sedang naik harganya. Belum lagi harus beli ikan untuk lauk. 

7. Suami Kerap Mengeluh Capek dengan Nada Bicara yang Terdengar Seolah-olah Ibu Rumah Tangga Tak Ada Lelahnya

Suami sepulang kerja asik mengeluh tentang betapa dirinya lelah di kantor. Saat diminta bantuan oleh istri suami langsung marah bahkan sampai membentak. Kondisi ini menyakiti perasaan istri. Karena dalam rumah tangga kedua pihak pasti kelelahan. 

Jadi, jangan egois dan hanya mementingkan diri sendiri. Penting sekali bagi suami mengambil beberapa pekerjaan rumah setelah pulang kerja. Meskipun lelah, saat dikerjakan bersama-sama dengan istri akan lebih menyenangkan. 

8. Semua Tanggung Jawab Rumah Diserahkan pada Istri, Tanpa Bantuan Suami

Tanggung jawab rumah tangga setelah menikah dilakukan bersama, bukan oleh istri saja. Oleh karena itu, bagi suami harus mau membantu ibu rumah tangga menjalankan perannya di rumah. Apalagi jika istri juga bekerja di luar rumah, ini lebih rentan stress. 

Beban tanggung jawab tidak bisa hanya diwajibkan kepada istri. Sebab, hidup bersama bukan hidup sendiri-sendiri. Apalagi pekerjaan rumah yang diselesaikan istri bukan satu jenis saja. Ada banyak sekali aktivitas dari pagi hingga menjelang tidur. 

9. Terlalu Stress Sampai-sampai Merasa Tidak Produktif 

Ibu rumah tangga seringkali merasa tidak produktif karena hanya mengerjakan pekerjaan itu-itu saja. Tidak ada perubahan yang drastis pada hidupnya sebab selalu melakukan aktivitas yang sama. Ini menjadi beban pikiran dimana orang lain sering menganggap remeh. 

Aktivitas yang sama cenderung merasa bosan, muak tetapi harus dilakukan. Ibu rumah tangga yang terus merasa tidak produktif mengakibatkan pekerjaan rumah terbengkalai. Sebab tidak menyenangkan lagi untuk menyelesaikan semua tanggung jawab yang ada. 

10. Suami Sering Kesal Hanya Karena Kita Meminta Bantuan Atau Menyuruhnya Ikut Membantu Pekerjaan 

Semua suami tidak suka mendengar keributan ocehan dan omelan istri. Padahal ini wujud dari stress yang tengah dihadapi. Jika tidak dikeluarkan, beban dalam pikiran semakin bertambah. Jika suami kesal karena hal ini, juga meningkatkan beban dirasakan istri. Itulah sejumlah beban ibu rumah tangga yang sering kali dianggap remeh oleh suami maupun orang lain. Beban membuat ibu rumah tangga stress dan bisa berdampak negatif pada si kecil. Tidak sedikit Ibu mencelakai anaknya hanya karena frustasi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Extra

7 Tanda-Tanda Melahirkan Semakin Dekat

Mengetahui dan mengenali tanda-tanda melahirkan sangat penting bagi seorang calon ibu. Pada umumnya, tubuh akan merasakan sejumlah perubahan yang terjadi secara bertahap dan konsisten. Apabila tanda-tanda tersebut semakin sering muncul, Bunda harus segera mempersiapkan diri untuk menyambut momen kelahiran si kecil.

Bagi setiap wanita, momen melahirkan adalah pengalaman yang sangat unik. Sering kali, persiapan yang dilakukan justru tidak sesuai dengan kenyataan yang terjadi. 

Namun, tidak ada salahnya untuk mempersiapkan diri dengan informasi yang lengkap seputar tanda-tanda menjelang persalinan. Melatih diri dengan metode khusus untuk meredakan nyeri juga akan membantu menghadapi momen menegangkan ini.

Tanda-Tanda Melahirkan, Hitungan Hari Hingga Jam

Persalinan tidak terjadi secara tiba-tiba, tetapi melalui proses yang cukup panjang. Sebagian ibu mungkin akan merasakan tiap fase dalam waktu yang singkat, sedangkan sebagian ibu yang lain butuh waktu berjam-jam. Yuk, simak penjelasan para ahli di Mayo Clinic mengenai tahap-tahap persalinan beserta tanda-tanda yang mengiringinya.

 

Artikel ini merupakan bagian Sayangi Anak Extra

Dengan Sayangi Anak EXTRA, orang tua dapat mengakses semua artikel premium, kelas & event eksklusif dan video – video seputar parenting, kesehatan dan ibu & anak baik dari para ahli Sayangi Anak maupun dari Team Sayangi Anak..

Lebih Detail

Already a subscriber?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Extra

Hiburan yang Diperlukan Oleh Setiap Ibu Agar Tidak Mengalami Stress

Menjadi ibu rumah tangga yang full mengurus rumah dan anak terkadang memang melelahkan. Selama 24 jam harus berkutat dengan pekerjaan rumah dan anak yang terkadang rewel. Maka tidak ada salahnya Anda melakukan hiburan yang diperlukan ibu agar pikiran lebih rileks dan tidak stress.

Beberapa Hiburan yang Diperlukan Ibu

Menjadi ibu rumah tangga adalah kewajiban yang harus dijalani setelah menikah. Ada yang masih tetap menjalankannya sambil berkarir. Namun, ada juga yang memilih untuk fokus menjadi ibu rumah tangga dan meninggalkan karirnya. Berikut ini contoh hiburan yang mungkin Anda perlukan sebagai seorang ibu:

Skincare-an Sendiri di Rumah atau Memakai Make Up untuk Mempercantik Diri

Bagi seorang wanita, tampil cantik setiap saat adalah ekspektasi sekaligus kepuasan untuk diri sendiri. Melakukan perawatan sendiri di rumah dengan menggunakan produk-produk skincare menjadi andalan bagi ibu rumah tangga untuk mengatasi penat dan rutinitas sehari-hari di rumah.

 

Artikel ini merupakan bagian Sayangi Anak Extra

Dengan Sayangi Anak EXTRA, orang tua dapat mengakses semua artikel premium, kelas & event eksklusif dan video – video seputar parenting, kesehatan dan ibu & anak baik dari para ahli Sayangi Anak maupun dari Team Sayangi Anak..

Lebih Detail

Already a subscriber?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.


Extra

Ciri-ciri Hamil Muda dan Hal Lain yang Wajib Bunda Ketahui

Selain memeriksakan diri ke dokter, menggunakan alat tes kehamilan adalah cara untuk memastikan kehamilan. Namun sebelum melakukan pemeriksaan, Bunda perlu tahu ciri-ciri hamil muda yang bisa diamati.

Dengan mengamati tanda-tanda awal ini, Bunda bisa menentukan langkah lanjutan yang akan ditempuh. Yuk simak informasi selengkapnya.

Ciri-ciri Umum Hamil Muda yang Sering Tak Disadari

Terkadang seorang perempuan tidak sadar dirinya sedang hamil. Utamanya di awal-awal kehamilan. Nah, berikut ini beberapa ciri-ciri hamil muda yang paling umum.

Menstruasi yang Terlewat

Jika Bunda berada di usia subur dan mengalami keterlambatan menstruasi selama seminggu atau lebih, bisa jadi Bunda hamil. Namun tanda ini bisa jadi tidak valid jika siklus menstruasi tidak teratur.

Payudara Terasa Lembut dan Bengkak

Di awal kehamilan, perubahan hormonal bisa menyebabkan payudara menjadi sensitif dan terasa sakit. Payudara akan membengkak atau lebih besar, namun teraba lembut. Kondisi ini kadang disalahartikan sebagai tanda akan datangnya menstruasi.

 

Artikel ini merupakan bagian Sayangi Anak Extra

Dengan Sayangi Anak EXTRA, orang tua dapat mengakses semua artikel premium, kelas & event eksklusif dan video – video seputar parenting, kesehatan dan ibu & anak baik dari para ahli Sayangi Anak maupun dari Team Sayangi Anak..

Lebih Detail

Already a subscriber?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Most Share

To Top