Kesehatan Ibu & Anak

Yang Perlu Dilakukan Seandainya Bunda Sekeluarga Terjebak Kerusuhan

Cover sayangianak14

Kendati terlihat dramatis, massa yang sedang mengamuk sama berbahaya dan mengancam nyawa orang-orang di sekitarnya yang tak ikut dalam kerumunan tersebut. Bahayanya pun tak terprediksi seperti bencana alam. Berdasarkan data dari seluruh dunia, ribuan orang mati dalam kerusuhan setiap tahunnya. Mengerikan ya Bun? Untuk Bunda yang sewaktu-waktu terjebak di tengah kerumunan orang yang hendak melakukan kerusuhan, tentu rasanya sukar sekali merlarikan diri. Namun Bunda tetap dapat mengambil beberapa langkah guna melindungi diri dari bahaya. Mengutip dari WikiHow, berikut in langkah preventif yang dapat Bunda lakukan bila terjebak di kerumunan massa yang ricuh.

Bun, Bersiap-siaplah dan Siaga Terus Sepanjang Waktu

Bun, kenalilah area Bunda. Bila Bunda sedang berkunjung ke sebuah lokasi, biasakan untuk mengenali area-area di sekitar Bunda. Penting sekali memahami peta dimana Bunda tinggal, bekerja, atau tempat-tempat utama di kota Bunda. Pikirkan rute-rute pelarian dan tempat-tempat berlindung sebelum apa pun benar-benar terjadi. Persimpangan adalah pilihan yang baik karena Bunda memiliki setidaknya lebih dari satu jalur untuk keluar dari kerumunan jika menjadi kekacauan menggila atau polisi mulai berdatangan. Siapkan sedikit uang tunai untuk berjaga-jaga bila Bunda perlu untuk ongkos transportasi atau untuk membeli kebutuhan dasar Bunda.

Tetap Tenang dan Jangan Panik ya Bun

Tetaplah tenang. Kerusuhan membuat emosi menjadi tegang, tetapi jika Bunda ingin selamat lebih baik, Bunda harus tetap sadar emosi dan bersikap tenang. Insting untuk bertahan akan muncul, bahkan adrenalin Bunda akan terpacu. Namun berusahalah berpikir secara rasional dan pilihlah cara-cara yang aman. Yang penting, hindari konfrontasi dengan cara tetap menjaga posisi tubuh yang tidak mencolok.
Teruslah berjalan. Jika Bunda berlari atau bergerak terlalu cepat, Bunda dapat menarik perhatian yang tidak diinginkan.

Tetap Jaga Anak-anak Bunda yang Masih di Bawah Umur

Bila Bunda tak sedang sendirian, hal pertama yang Bunda harus lakukan adalah memegang tangan atau menggandeng orang-orang yang sedang bersama dengan Bunda. Terlebih bila Bunda sedang bersama si kecil, maka gendong ia agar ia tetap aman. Tetap berada bersama-sama dengan orang-orang yang Bunda kasihi harus menjadi prioritas pertama ya Bun. Lalu setelahnya baru mencari jalan keluar. Pastikan orang yang bersama dengan Bunda tetap berjumlah sama. Bunda akan baik-baik saja jika semua tetap bersama.

Bila Sedang di Dalam Kendaraan, Kemudikan Mobil dengan Benar

Bila Bunda sedang berada di dalam mobil atau bahkan dibalik kemudi, maka kemudikan mobil dengan benar. Cobalah untuk mencari jalan yang bebas dari kerusuhan, dan hindari jalan-jalan utama yang biasanya digunakan oleh mereka. Teruslah berjalan maju dan jangan berhenti hanya untuk melihat keadaan. Jika ada orang yang berusaha menghalangi mobil Bunda, bunyikan klakson dan teruslah mengemudi sampai Bunda keluar dari kerumunan itu (tentunya, ini bukan berarti Anda menabrak orang tersebut).

Mengemudilah dengan kecepatan yang pas agar mereka punya waktu untuk minggir dan menyadari bahwa Bunda serius. Ingat ya Bun, saat Bunda mengemudi, artinya Bunda pada posisi yang lebih kuat dibanding orang yang sedang berkerumun. Jangan biarkan beberapa orang yang marah menghentikan laju mobil Bunda. Justru lebih baik mengemudi karena faktanya banyak perusuh yang takut kepada mobil melaju karena pada beberapa kasus, pengemudi menabrak orang-orang yang protes di jalan. Ingatlah untuk tetap bersikap teguh, tetapi bukan agresif, untuk mencegah timbulnya kesan yang salah.

Hindari Area yang Macet Total ya Bun

Hindari area-area yang macet total. Meskipun mungkin area yang macet total itu adalah jalur pulang yang paling cepat, namun area tersebut bukanlah jalur yang aman untuk dilalui. Karenanya, inilah yang Anda harus lakukan:

Hindari jalan-jalan utama. Jalan-jalan utama, persimpangan, dan area yang ramai biasanya menjadi target kerusuhan. Sebisa mungkin, tetaplah berada di jalan-jalan yang jarang dilewati untuk menghindari kerumunan tersebut. Selanjutnya, sementara waktu hindari transportasi umum. Bus,, kereta bawah tanah, dan kereta api/listrik biasanya tidak akan berfungsi. Selain itu, stasiun-stasiun dan halte-halte mungkin akan dipenuhi oleh orang banyak.

Carilah Area yang Tertutup dan Aman

Kerusuhan biasanya terjadi di jalan-jalan, bukan di dalam gedung. Salah satu upaya menyelamatkan diri adalah dengan masuk ke dalam gedung yang kokoh dan terkendali. Gedung apa pun dengan lantai bawah tanah, atau bahkan area sub-bawah tanah, dapat menolong Bunda bersembunyi dari kerusuhan. Berada di dalam gedung yang aman lebih aman daripada berada di jalan-jalan. Carilah rumah-rumah yang terbuka untuk korban kerusuhan untuk bersembunyi dimana penghuni rumahnya pun bersedia memberikan tumpangan di dalam rumahnya.

Kuncilah Pintu dan Jendela Serta Jauhi Para Perusuh

Bila kerusuhan terjadi di dekat rumah Bunda, maka hal pertama yang perlu Bunda lakukana adalah kuncilah pintu-pintu dan jendela-jendela, dan jauhi para perusuh. Sekalipun ada keinginan untuk menyaksikan kerusuhan dari jendela, jangan melakukannya, karena ini akan meningkatkan risiko keamanan Bunda dan anggota keluarga. Berpindahlah ke ruangan yang tidak langsung menghadap ke luar, untuk menghindari lemparan batu atau tembakan peluru atau roket. Sembari berlindung, tetap pantau kerusuhan melalui berita di stasiun televisi maupun media sosial ya Bun.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Mom Life

Bun, Tak Apa Bila Sekali Waktu Bunda Menangis di Depan Anak

kids

Sebagai orangtua, ada kalanya kita dilanda rasa kesal, marah, atau bahkan ingin menangis. Ya Bun, namanya juga manusia. Tapi ada lho orangtua yang berprinsip tak mau memperlihatkan air mata di depan anaknya. Alih-alih meluapkan emosi secara alami, Bunda biasanya terburu-buru menyeka air mata agar tak terlihat oleh anak. Padahal sejatinya menunjukkan emosi atau keadaan Bunda di depan anak itu normal lho Bun.

“Jika anak melihat orangtua atau pengasuhnya menangis ketika merespon situasi atau momen tertentu, hal itu bermanfaat baginya. Setiap manusia memang perlu mengekspresikan perasaannya,” kata konselor dan psikolog Tammy Lewis Wilborn.

Ya Bun, hal ini membantu anak memiliki kecerdasan emosional, maka penting baginya untuk merasa normal pada setiap emosi yang dialami. Pemicu orangtua tiba-tiba menangis biasanya karena mungkin saat merespon kematian anggota keluarga besar. Untuk hal semacam ini, maka biarkan anak tahu emosi orangtuanya. Apalagi bila ia juga mengenal dekat sosok yang telah berpulang. Dengan menunjukkan emosi yang sama, anak akan merasa ia tidak sendirian dalam kesedihan tersebut.

“Karena anak-anak belum punya banyak pengalaman kehidupan, ketika mereka merasakan perasaan yang berbeda-beda ia juga akan berpikir ‘Apakah hal itu normal? Apakah ada sesuatu yang salah denganku?,” kata Willborn.

Saat anak merasa sedih, orangtua bisa mengajak anak berbicara bahwa kesedihan itu wajar dan akan membantu mereka belajar mengatasi perasaannya secara lebih baik. Nah Bun, hal sama juga dirasakan oleh anak-anak, mereka yang melihat orangtuanya menangis juga akan membuat sosok ayah dan ibunya lebih manusiawi. Mereka juga akan menyadari bahwa orang dewasa pun bisa terpengaruh oleh hal-hal menyedihkan.

“Anak-anak juga bisa bingung dan takut ketika orangtuanya marah. Setelah itu, penting untuk memberi penjelasan sesuai usia anak, bahwa orangtua juga mengalami momen emosional. Yakinkan mereka bahwa Anda baik-baik saja,” kata psikolog anak Jillian Roberts.

Untuk itu, pastikan Bunda pun memberikan informasi yang cukup guna membantu mereka memahami bahwa tak ada alasan untuk takut atau bingung. Bunda dapat bertanya pada orangtuanya tentang hal-hal yang membuat tidak nyaman.

“Ketika membicarakan ke anak tentang pengalaman emosional dan bagaimana kita menghadapinya, kita mengajarkannya tentang keterampilan hidup dan memberi mereka ijin untuk mendiskusikan pengalaman mereka sendiri, dan itu sangat sehat,” kata Roberts.

Komunikasi semacam itu juga akan membuat ikatan antara orangtua dan anak lebih kuat. Yang perlu diingat, sesuaikan bahasa yang dipakai dengan perkembangan mental anak.

Terkadang, ada alasan mengapa orangtua menangis yang tidak bisa diungkapkan kepada anak karena mereka masih terlalu kecil, tetapi yang terpenting adalah memberikan konteks agar anak mengerti bahwa bukan mereka yang menyebabkan ayah atau ibunya menangis. Misalnya saja kita tak bisa menjelaskan bahwa sedang ada masalah utang dengan bank sehingga rumah akan disita. Tapi kita bisa mengatakan,

“Ayah tahu kamu tadi melihat ayah menangis. Ayah sedang menghadapi masalah berat, tapi akan mencari jalan keluar dan kita akan baik-baik saja”.

“Orangtua juga bisa menanyakan pada si kecil tentang perasaannya ketika melihat ayah atau ibunya menangis. Ini akan memberi mereka kesempatan untuk mengungkapkan perasaannya,” ujarnya. Walau orangtua boleh saja mengekspresikan kesedihannya, tetapi jangan melakukannya terlalu sering karena anak akan merasa bersalah sebab mereka ingin melakukan sesuatu tetapi tidak tahu harus bagaimana.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

Bagaimana Kita Tahu Kapan Saat Melahirkan itu Sudah Tiba?

female-lady-mother-59894

Untuk para Bunda yang baru pertama kali merasakan kehamilan, tentu ada perasaan gugup saat usia kehamilan memasuki trimester akhir. Menantikan proses kelahiran menjadi momen langka karena Bunda sendiri tak tahu secara pasti kapan si kecil akan lahir. Hanya saja, Bunda dapat mengetahui waktu yang tepat untuk melahirkan melalui beberapa tanda.

Tahukah Bunda, ada kalanya kita sukar mengetahui apakah kontraksi yang Bunda rasakan adalah kontraksi menjelang melahirkan atau justru kontraksi palsu. Tapi yang pasti, kapan Bunda harus melahirkan adalah ketika air ketuban pecah. Nah, sebelum air ketuban pecah, Bunda atau Ayah harus menghubungi dokter saat kontraksi terjadi tiap 5 menit dan berlangsung selama 30-40 detik. Biasanya dokter akan meminta Bunda segera ke rumah sakit.

Tetap Tenang Saat Bunda Menelpon Dokter

Mungkin Bunda akan langsung berangkat ke rumah sakit begitu merasakan tanda-tanda melahirkan. Tapi ada juga yang menghubungi dokter sebelum memutuskan berangkat ke rumah sakit. Melalui telepon, biasanya dokter akan menanyakan beberapa hal di bawah ini:

  1. Kapan terakhir kali Bunda merasakan gerakan janin di dalam kandungan?
  2. Sejak kapan kontraksi terjadi, berapa sering dan berapa lamanya?
  3. Apakah ketuban Bunda sudah pecah atau Bunda mengalami pendarahan di vagina.

Bila Kontraksi Terasa Sakit, Ayah Jangan Tinggal Diam

Berdasarkan hal itu, dokter akan menyarankan apa Bunda masih harus menunggu di rumah atau segera ke rumah sakit. Nah itu tadi tanda-tanda umum, sementara untuk tanda-tanda darurat, dimana Bunda harus langsung berangkat ke rumah sakit dan menghubungi dokter jika Bunda merasakan hal-hal ini:

  1. Terjadi kontraksi, padahal kehamilan Bunda kurang dari 37 minggu.
  2. Bunda tidak merasakan gerakan bayi sekitar 8-10 jam atau kurang dari 10 gerakan dalam 24 jam.
  3. Kontraksi terlalu menyakitkan. Segera katakan pada Ayah kalau Bunda perlu ke Rumah Sakit.

Kenali Perbedaan Kontraksi  Nyata dan Palsu

Nah, mengenai kontraksi, ketika merasakan kontraksi, jangan terkecoh dengan kontraksi palsu atau dikenal juga dengan nama Braxton Hicks. Kalau ini kehamilan pertama dan Bunda belum mengenali kontraksi sebenarnya, mungkin Bunda mengira sudah saatnya melahirkan. Tapi tidak ada salahnya kalau Bunda menghubungi dokter untuk memastikannya. Jaga kondisi tubuh Bunda di masa kehamilan untuk mengoptimalkan kesehatan Bunda dan janin. Klik di sini untuk mendapatkan informasi lengkap seputar nutrisi seimbang di masa kehamilan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Hadapi Karakter Anak yang Pemalu dengan Cara-cara Terbaik Bunda

beautiful-blonde-hair-child-160477

Bun, rasa malu pada anak biasa terjadi. Setidaknya 20-48 persen orang memiliki kepribadian pemalu. Bunda perlu menerima kalau kebanyakan anak pemalu memang sudah dari lahir begitu. Tapi mungkin ada beberapa pengalaman yang pernah dialami si kecil sehingga menyebabkan ia jadi pemalu sehingga mungkin si kecil perlu bantuan guna menghilangkan rasa malunya itu.

Biarkan Si Kecil Terus Bereksplorasi dengan Lingkungan Sekitarnya

Pertama, eksplorasi adalah hal yang wajib dilakukan oleh anak-anak. Sebagai orangtua pun Bunda perlu menerapkan pola asuh yang baik pada anak sejak ia masih bayi, dengan cara memberikan kesempatan untuknya untuk melakukan eksplorasi terhadap segala hal yang ia inginkan. Biarkan ia melakukan apapun yang menggugah rasa penasarannnya namun tetap dalam pengawasan Bunda. Dengan membiarkannya bereksplorasi, maka ia pun akan tumbuh jadi anak yang berkembang dan mau membangun citra dirinya.

Hindari Melabeli Anak Tersebut

Saat Bunda mengenali jika si kecil memiliki sikap pemalu, maka jangan sekalipun memberikan predikat atau label yang menyebutnya sebagai pemalu. Hal ini justru akan membuatnya berpikir bahwa ia akan selalu menjadi pemalu. Bila ia sering dikatai sebagai pemalu, bukan tidak mungkin ia menjadi sadar dan lebih malu yang akhirnya berujung pada psikologis anak yang memilih menarik diri dari lingkungannya. Ada baiknya saat anak kurang percaya diri berkembang dilingkungannya, berikan ia dorongan dan kepercayaan bahwa ia bisa melakukannya. Dengan begini anak akan lebih termotivasi untuk lebih berani.

Bawa Si Kecil Turut Serta Saat Melakukan Kunjungan

Bun, bila Bunda mampir atau hendak berkunjung ke kerabat atau teman lama, bujuk si kecil agar mau ikut bersama Bunda ya. Termasuk bila ada undangan pernikahan. Sebab dengan mengajak si kecil berkunjung ke tempat-tempat baru dan bertemu dengan orang-orang baru akan membuatnya terbiasa dengan lingkungan dan orang-orang baru sehingga ia pun jadi lebih berani dan percaya diri ya Bun.

Biarkan Si Kecil Masuk Ke Sekolah Umum ya Bun

Bun, ajak si kecil untuk membuka interaksi sesering mungkin dengan anak-anak sebayanya. Salah satu cara yang dapat Bunda pilih yaitu memasukkannya ke sekolah atau taman kanak-kanan umum. Hindari memilih home schooling sebab dengan membiarkan si kecil masuk ke sekolah biasa, Bunda mampu menumbuhkan kepercaya dirian anak yang lebih tinggi. Di sekolah, anak akan menjumpai serta mengenal berbagai karakter orang dan mencoba menyesuaikan diri dengan lingkungan diluar rumahnya. Bila dibiasakan, ia pun akan mampu bersosiaisasi dengan teman-teman seusianya, Bun.

Pastikan Si Kecil Selalu Mendapat Dukungan dari Orangtuanya

Dukungan serta dorongan orang tua adalah hal paling penting untuk menumbuhkan rasa percaya diri anak. Bila si kecil belum berhasil melakukan sesuatu, maka jangan pernah mengucilkan atau menganggapnya lemah ya Bun. Biasanya hal ini hanya akan membuat anak tertekan dan semakin tidak percaya diri. Untuk itu, tetap berikan motivasi dan kepercayaan anda bahwa anak bisa melewati dan melakukannya. Sifat pemalu atau minder yang dimiliki oleh seorang anak dapat membuat bakat dan potensi yang dimilikinya jadi tak kelihatan sebab ia enggan untuk menggalinya. Untuk itu, berikan dukungan sepanjang waktu untuk buah hati Bunda ya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top