Parenting

Untuk Ibu Pemula; Begini Tips Memandikan Bayi Yang Benar

baby-2859657_640

Bagi sebagian orang, memandikan bayi menjadi aktivitas yang mendebarkan. Hal ini karena saat memandikan bayi, Bunda sebagai orang tua harus selalu berhati-hati agar jangan sampai terjadi sesuatu pada si kecil. Tentunya hal yang sama juga dialami oleh para ibu muda, terutama bagi mereka yang baru saja melahirkan anak pertamanya.

Rasa waswas dan berdebar-debar tentu dialami oleh para ibu muda. Untuk itu, agar proses memandikan bayi dapat berjalan lancar, Bunda dapat melakukan tips-tips di bawah ini.

Hindari Memandikan Bayi Dengan Air Dingin

Perlu Bunda ketahui bahwa kulit bayi yang masih sensitif akan menjadi kering jika terkena air dingin. Selain itu, air dingin juga tidak baik untuk kesehatan bayi sehingga hindari menggunakan air dingin saat memandikan bayi. Akan lebih baik bila Bunda memandikannya dengan air hangat.

Minimalisir Penggunaan Busa yang Mengandung Banyak Detergen Saat Memandikannya

Saat ini banyak sekali produk perawatan bayi yang mengandung detergen, terutama pada sabun mandi dan sampo. Untuk bayi yang berusia antara 0-6 bulan, sebaiknya hindari penggunaan produk perawatan yang mengandung banyak busa. Sebagai solusinya, pilihlah sabun bayi yang mengandung vitamin E, dengan sedikit kandungan detergen.

Penggunaan Sabun Antibakteri Dan Antiseptik Sebaiknya Juga Dihindari

Saat ini banyak dijual sabun bayi antibakteri atau antiseptik. Ternyata jenis sabun seperti ini tidak dianjurkan oleh dokter karena sabun-sabun antibakteri bersifat irritant sehingga tidak baik untuk kulit bayi. Bunda bisa memilih sabun bayi dengan kandungan PH balance sehingga tidak pedih di mata.

Jangan Langsung Memandikan Bayi Setelah Selesai Makan, Sebab Dapat Membuatnya Muntah

Sebaiknya Bunda jangan langsung memandikan bayi saat selesai makan atau minum ASI, terutama untuk bayi yang masih berusia beberapa hari. Hal itu karena pada umumnya bayi yang dimandikan setelah makan akan muntah sehingga Bunda harus memandikannya lagi.

Buka Baju Bayi Dengan Hati-hati Dan Letakkan Pada Posisi yang Nyaman

Tahap ini harus dilakukan hati-hati agar si kecil tak terkilir. Untuk bayi dengan usia antara 0 sampai 4 bulan, Bunda harus meletakannya di pangkuan. Sebaiknya alasi dengan handuk supaya posisinya lebih nyaman. Dengan demikian, buah hati pun tidak akan rewel saat dimandikan.

Bersihkan Area Wajah dan Kepala Bayi Dengan Lembut

Proses memandikan bayi diawali dengan membersihkan sekitar area wajah. Mulailah dengan membersihkan area mata dengan kapas yang sudah dibasahi dengan air hangat. Kemudian, bersihkan seluruh wajah secara lembut dan hati-hati. Setelah area wajah dirasa sudah bersih, maka langkah selanjutnya adalah dengan membasuh kepala.

Setelah Itu Bersihkan Seluruh Tubuh Bayi

Jika area wajah dan kepala dianggap sudah bersih, maka langkah yang selanjutnya adalah dengan membersihkan seluruh tubuh. Basuh seluruh tubuh bayi mulai dari leher, tangan, perut, area kemaluan, pantat, dan kaki. Perhatikan juga area-area lipatan seperti ketiak dan lipatan pada kaki.

Selanjutnya Bunda Bisa Mulai Menyabuni Tubuh Bayi

Setelah seluruh tubuh bayi basah oleh air, maka gilirannya untuk memberi sabun. Sabunilah tubuh bayi mulai dari kepala sampai ujung kaki. Sebaiknya gunakan waslap agar proses penyabunan lebih mudah. Tetap lakukan dengan lembut agar bayi tak gelisah ya Bun!

Setelah Penyabunan Selesai, Bilas Badan Bayi Hingga Tak ada Sabun Yang Menempel

Jika penyabunan telah selesai, maka langkah selanjutnya adalah membersihkan sabun dari tubuh bayi. Lakukan seperti saat Bunda membasuhnya diawal mandi. Bilas badannya hingga tidak ada lagi sabun yang masih menempel. Saat akan melakukan tahapan ini, pastikan air yang akan digunakan masih tetap hangat.

Terakhir, Keringkan Tubuh Bayi dengan Handuk Kering dan Pakaikan Baju Untuknya

Kemudian langkah yang berikutnya adalah mengeringkan tubuh bayi. Bungkus bayi dengan handuk yang kering lalu tepuk-tepuklah tubuhnya secara lembut. Biarkan handuk tersebut melekat pada tubuhnya hingga beberapa saat. Dan jika dianggap sudah cukup maka pakaikanlah bajunya.

Ingat, semua proses di atas sebaiknya dilakukan secara lembut dan hati-hati. Mintalah bantuan kepada orang yang lebih berpengalaman untuk mengawasi, sehingga jika terjadi kesalahan dapat segera dibetulkan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Event and Komunitas

Bantu Dukung Masa Depan Anak yang Lebih Sehat, DANCOW Inspiring Mom Hadir Kembali

4

Menjadi ibu mengharuskan kita untuk terus belajar. Seolah tak ada habisnya, setiap hari ada saja hal-hal baru yang butuh kita pahami untuk menemani tumbuh kembang buah hati. Hal inilah yang memicu Dancow Advanced Excelnutri+, untuk bisa membantu dan lebih memahami bunda. Sehingga membuat sebuah gerbrakan yang diberi nama Dancow Inspiring Mom.

Berhasil dilaksanakan dan mendapat respon baik dari para bunda pada batch pertamanya, pembekalan untuk batch kedua diadakan kembali. Jika pada batch pertamanya hanya ada 150 bunda yang dipilih dari 20 kota di seantero nusantara. Pada Batch II ini, sudah ada 200 orang bunda yang terpilih dari 40 kota yang akan mengikuti beragam edukasi pada 10 – 12 Agustus 2018 nanti.

4

Bertempat di Discovery Hotel, Ancol, Jakarta Utara. Para bunda terpilih akan mengikuti beragam sesi edukasi mulai dari kelas parenting, kelas nutrisi termasuk pola makan sehat dan portion-plating, kelas financial management, kelas grooming, kelas literasi media sosial, kelas memasak hingga kelas komunikasi, serta malam apresiasi dan kunjungan ke pabrik Nestle di Karawang.

Pada media gathering yang diadakan di kawasan Jakarta Selatan kemarin, Kamis, 09 Agustus 2018. Onny Wulandari, selaku Senior Brand Executive DANCOW Advanced Excelnutri+ mengatakan bahwa, “DANCOW sangat mengerti bahwa tidak ada sekolah untuk menjadi orang tua, sehingga menjadi bunda merupakan sebuah anugerah sekaligus tantangan terbesar bagi seorang wanita. Untuk itu keberadaan dan dukungan dari sesama Bunda menjadi sebuah kebutuhan. Inilah yang melatarbelakangi kegiatan Arisan Inspirasi yang merupakan rangkaian dari program DANCOW Inspiring Mom”

P1070754

Bahkan konon, selama kurang lebih 4 bulan sejak Dancow Inspiring Mom digelar sudah ada lebih dari 600 lebih Arisan Inspirasi yang diselenggarakan di kota masing-masing para bunda yang menjadi Dancow Inspiring Mom di Batch I. Dan sampai akhir Agustus nanti, total ada 1.200 program Arisan Inspiratif yang sudah mereka terima, yang juga akan melibatkan 45.000 orang bunda di berbagai daerah. 

Arisan tersebut diadakan sebagai bentuk berbagi pada bunda-bunda yang ada disekitarnya oleh para bunda Dancow Inspiring Mom yang terpilih di batch I. Mulai dari kelompok-kelompok ibu di kelurahan, ibu-ibu pkk, arisan keluarga, teman-teman, hingga bunda-bunda lain yang mau turut serta.

3

Sejalan dengan itu, ahli nutrisi Dr. Rita Ramayulis, DCN, M.Kes, menjelaskan, “Mengontrol porsi makanan melalui portion plating memang merupakan salah satu cara untuk mengoptimalkan asupan nutrisi yang dikonsumsi bagi Si Kecil untuk membentuk generasi sehat, cerdas dan percaya diri. Sesuai portion plating, sebaiknya makanan yang dikonsumsi oleh Si Kecil terdiri dari ½ piring berisi buah dan sayuran, ¼ piring berisi karbohidrat dan ¼ piring berisi protein. Penting sekali bagi para Bunda untuk mulai mengimplementasikanportion platingini dalam kesehariannya agar Si Kecil mendapatkan asupan nutrisi yang optimal.”

Hal-hal seperti inilah yang dibagikan oleh para bunda di kelas-kelas Arisan Inspiratif yang diadakan mereka.

P1070742

Nah, jika selama ini ternyata pemahaman bunda akan nutrisi yang dibutuhkan si kecil salah. Sudah seharusnya diperbaiki ya. Tak hanya menghadirkan para pakar dan ahli yang sudah kompeten di bidangnya masing-masing saja. Dancow Inspiring Mom Batch II, juga akan menghadirkan dau pubik figur yang juga di dapuk jadi Brans Ambassador Dancow, yakni Ussy Sulistiawaty dan Intan Nuraini.

Kedua bunda bijak ini, bercerita bahwa banyak sekali pengalaman yang juga mereka dapatkan selama pembekalan di batch pertama. Hal-hal yang tadinya salah diartikan kini lebih dipahami dengan benar. Hingga pada kesalahan-kesalahan dalam memahami nutrisi dan kebutuhan anak yang sesuai usianya, kini lebih mereka ketahui dengan baik. Bahkan jauh lebih baik dari sebelumnya.

Nah, untuk bunda yang penasaran bagaimana acara pembekalan Dancow Inspiring Mom Batch II, akan digelar. Serangkaian acara yang akan dilakukan mulai hari ini sampai, Minggu tanggal 12 Agustus 2018 besok, disiarkan secara lansgung pada facebook live Dancow. Jadi meski belum bisa ikut pada batch ini, bunda bisa melihatnya dari sosial media dulu ya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

Bun, Saat Mencuci Pakaian Buah Hati yang Masih Bayi, Usahakan Jangan Cuci Pakai Mesin ya!

pexels-photo-265987

Jadi ibu memang tidak ada sekolahnya. Persiapan mental dan segala hal dilakukan saat dokter mengatakan kalau Bunda memang tengah mengandung. Setidaknya sekitar sembilan bulan, ya selama itulah Bunda harus memaksimalkan waktu untuk belajar jadi ibu yang cerdas.

Nah, perkara cerdas ini bukan hanya soal bagaimana Bunda memberi asupan terbaik bagi si kecil lho. Tapi juga tentang menumbuhkan kebiasaan berlaku higienis dan menerapkannya baik saat si kecil masih dalam kandungan maupun saat ia sudah lahir dan tumbuh di kemudian hari.

Bun, kalau bicara soal higienis, ternyata bukan hanya jaga kebersihan saat nantinya Bunda mengasuh si kecil lho. Justru pola hidup higienis pun juga wajib diterapkan saat Bunda mulai mencuci pakaian si kecil.

Mencuci Pakai Tangan Dianggap Lebih Aman untuk Pakaian Si Kecil

pexels-photo-266004 (1)

Jadi ibu memang penuh pengorbanan. Begadang untuk menenangkan si kecil, kemudian di pagi hingga siang harinya dimanfaatkan untuk merawat si kecil. Nah, soal perawatan untuk si kecil, Bunda perlu tahu satu hal. Saat mencuci pakaian milik buah hati, yang notabene masih berusia beberapa bulan atau belum genap dua tahun, ada baiknya dicuci secara manual saja menggunakan tangan ya Bun.

Sebab kalau pakai mesin cuci, bisa jadi kotoran pada pakaian tidak terangkat secara maksimal. Bahayanya, kalau justru pakaian anak terkontaminasi noda atau aroma yang tak sedap dari dalam mesin cuci.

Usahakan Jangan Mencampur Pakaian Kotor si Kecil dengan Milik Orangtuanya

pexels-photo-325867

Punya bayi berarti Bunda harus ekstra hati-hati. termasuk urusan mencuci pakaian. Tolong hindari mencuci pakaian si kecil  bareng dengan baju milik orangtuanya ya. Sebab ketakutannya ya serupa kalau Bunda mencucinya di mesin cuci.

Baju si kecil akan terkontaminasi dengan zat yang mungkin membahayakan kulitnya dan memperbesar risiko iritasi kalau zat berbahaya tersebut terlanjur menempel pada baju milik buah hati Anda. Untuk itu, sebisa mungkin cuci pakaian si kecil secara terpisah saja ya Bun.

Saat Mencuci Pakaian Milik Si Kecil, Gunakan Sabun Atau Detergen yang Ramah Anak dan Lingkungan ya Bun

pexels-photo-265987

Bunda, urusan sabun detergen pun ternyata tak bisa asal-asalan lho. Keberadaan sabun yang satu ini memang penting. Terutama untuk urusan mencuci pakaian, bukan? Hanya saja, banyak dari kita yang terlalu cuek untuk soal memilih detergen.

Ah, pakai produk A saja, atau produk B saja, karena memang bertahun-tahun sudah terbiasa pakai produk tersebut. Ya, memang sih Bun, tapi kan Bunda memakainya sebelum melahirkan si kecil. Sekarang ini sudah ada si kecil, urusan detergen pun Bunda harus bijak, janagan sampai salah pilih.

Kenapa demikian? Berdasarkan paparan dari dr Natia Anjasari, SpA dari Brawijaya Women and Children Hospital, di Jakarta, Senin (23/7) dalam acara talkshow bersama Sleek Baby, yang namanya sabun deterjen itu kandungan bahan kimianya sangat banyak.

Kalau zat tersebut menempel pada pakaian Bunda, kemudian tak sengaja terhirup atau tercium oleh si kecil, bisa ada efek sampingnya lho Bun. Bukannya menakut-nakuti, tapi akan lebih baik kalau Bunda lebih selektif untuk urusan detergen yang sekiranya bahannya ramah anak ya Bun.

Bunda Harus Cepat Tanggap Juga Urusan Ganti Popok

brothers-family-siblings-boys-50692

Di samping urusan mencuci pakaian, banyak lho Bunda yang masih sering menyepelekan soal urusan ganti popok. Ada yang beralasan menunggu ‘penuh’ atau mengatakan kalau popoknya belum lama dipakai. Padahal Bun, kulit si kecil itu masih sangat sensitif.

Bunda tidak boleh membiarkan kulitnya terutama di area bokong terpapar terlalu lama dengan air seni atau bahkan kotoran si kecil yang tertampung di popok. Sebab kalau didiamkan yang ada justru akan memperbesar peluang iritasi pada kulit si kecil.

Terakhir, Demi Kebaikan dan Kesehatan si Kecil, Yuk Biasakan untuk Menerapkan Pola Hidup Higienis yang Bisa Dimulai dengan Rutin Mencuci Tangan

pexels-photo-266061

Ini Bun, soal higienis juga jangan sampai disepelekan ya. Sebagai Bunda, hal paling mudah dan murah untuk urusan menerapkan pola hidup higienis adalah dengan rutin mencuci tangan. Yuk Bun, sebelum melakukan aktivitas apapun, sempatkan cuci tangan terlebih dahulu agar tak membahayakan kesehatan si kecil saat kita sedang kontak langsung entah saat mau menyusui, bermain, atau bahkan menyuapi.

Mencuci tangan tak sulit kan Bun? Kalau dari Bundanya sudah rutin cuci tangan, kelak si kecil pasti akan mengikuti cara hidup Bunda. Ke depannya, aktivitas semacam ini baik untuk pola hidupnya juga, bukan?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Supaya Tidak Tantrum, Ajak Si Kecil ke Mall pun Ada Triknya Lho Bun

pexels-photo-266004 (1)

Mengajak bayi sambil bepergian sejatinya bukanlah hal yang mudah. Selain banyak sekali bawaan yang harus disiapkan, orangtua pun harus mengorbankan rencananya untuk sekadar cuci mata maupun belanja. Sebab yang namanya jalan bareng si kecil ya tentunya tugas utama kita sebagai orangtua adalah menjaga buah hati ya Bun. Menjaga supaya dia tetap tenang, nyaman, serta jauh dari macam bahaya.

Jagalah Kebersihan Tangan Si Kecil, Ancaman Kuman Jahat Jauh Lebih Nyata Lho Bun di Tempat Umum

child-childrens-baby-children-s

Bawalah hand sanitizer saat berjalan-jalan ke mall, si kecil mungkin bisa menyentuh permukaan apa saja yang berpotensi banyak kumannya. Karenanya, penting sekali Bunda menjaga kebersihan tangan si kecil. Di lain sisi, Bunda pun perlu menjaga kebersihan tangan juga. Tangan Bunda pasti akan terpapar berbagai hal seperti pegangan eskalator, tombol lift, dan banyak hal lainnya. Untuk itu, biasakan membersihkan tangan sebelum memegang si kecil ya Bun.

Kalau Perlu, Minimalkan Kontak dengan Orang Lain

pexels-photo-532389

Tubuh si kecil itu masih rentan Bun. Salah satunya karena kekebalan tubuhnya belum sempurna. Nah, kalau Bunda membiarkan si kecil digendong oleh orang lain di tempat umum, sejatinya hal ini berisiko karena Bunda membiarkan si kecil terpapar kuman dari orang tersebut. Bukan maksudnya sombong, tapi Bunda punya hak lho menolak orang lain yang ingin menggendong si kecil.

Kalau Bunda Memang Mau Berbelanja, Lakukanlah Saat Si Kecil Sedang Tidur Saja ya…

pexels-photo-266004 (1)

Saat si kecil tertidur, Bunda pasti lebih nyaman untuk memilih pakaian dan belanja barang-barang. Karenanya, kendati mengajak si kecil jalan-jalan, tetap berikan waktu si kecil untuk tertidur. Baru kemudian manfaatkanlah waktu tersebut dengan maksimal, namun ketika bayi bangun, fokuslah menemani dan memenuhi kebutuhannya selama jalan-jalan di mal.

Di lain sisi, Bunda perlu memahami kebiasaan si kecil ya. Ada bayi yang tenang dan bisa tertidur saat berada di tengah keramaian, tapi ada juga yang sebaliknya, malah menangis dan cranky. Pahami kebiasaan anak yang satu ini sebelum memutuskan mengajaknya pergi ke mal. Kalau si kecil tipe yang mudah cranky, coba atur waktu kunjungan Bunda, misalnya di pagi hari sebelum mal benar-benar ramai.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top