Mom Life

Susu untuk Bunda yang Sedang Promil

Susu Khusus Ibu Hamil

Rasanya senang sekali saat dinyatakan positif hamil, apalagi Bunda memang sudah menjalankan program hamil dengan suami demi memiliki keturunan. Seiring fakta bahwa ada janin yang berada dalam kandungan Bunda, sebagai orangtua tentu ingin mempersiapkan segala kebutuhan di masa kehamilan. Bukan hanya pakaian, bahkan Bunda juga mempertimbangkan untuk membeli dan mengonsumsi makanan kaya gizi. Satu menu yang tak boleh ditinggalkan yaitu susu ya Bun. Namun benarkah ibu hamil memang perlu mengonsumsi susu?

Secara umum, susu untuk ibu hamil punya banyak manfaat untuk tubuh. Sebuah penelitian menunjukkan jika ibu hamil yang mengonsumsi susu 150 ml per hari, memiliki kemungkinan melahirkan anak yang lebih tinggi dan sehat dibandingkan ibu hamil yang tak mengonsumsi susu.

Ini Manfaat Susu yang Perlu Bunda Tahu

Tentu Bunda tahu bila susu tinggi akan kalsium. Sementara ibu hamil membutuhkan 1000 hingga 1300 mg kalsium per hari guna kebutuhan janin dan ibu itu sendiri. Selain kalsium, mengonsumsi susu selama masa kehamilan amat disarankan karena adanya zat besi, vitamin D, bahkan juga sumber protein yang diperlukan janin untuk perkembangan sistem syaraf dan tulang.

Di lain sisi, susu juga memiliki manfaat mengurangi sakit perut atau heartburn yang sering dirasakan. Bahkan keluhan lambung lain juga dapat diatasi dengan mengonsumsi susu. Selain itu, dengan mengonsumsi air dan susu yang cukup, maka ibu hamil terhindar dari dehidrasi.

Lantas Apa Bedanya Susu Ibu Hamil dengan Susu Sapi Biasa?

Di pasaran, susu ibu hamil djual dalam bentuk susu bubuk dan biasanya terbuat dari susu sapi pasteurisasi. Lantas apa bedanya dengan susu sapi? Bun, susu khusus ibu hamil sudah ditambahkan beberapa kandungan tambahan yang bermanfaat untuk Bunda dan janin.

Misalnya, kandungan kalsium dan zat besi pada susu ibu hamil diperbanyak karena ibu hamil membutuhkan lebih banyak kalsium dan zat besi untuk kesehatan dirinya dan janin. Susu ibu hamil juga mengandung nutrisi berupa asam folat dan DHA yang memang diperlukan janin. Zat tersebut dapat menurunkan risiko janin mengalami kelainan dan bisa lahir dengan sehat.

Sekalipun kaya akan kandungan nutrisi, menariknya susu ibu hamil ternyata rendah lemak dan kaya serat. Bunda perlu ingat, kenaikan berat badan yang terlalu banyak juga tak baik untuk ibu hamil lantaran dapat mempersulit proses persalinan. Sementara susu ibu hamil mengandung sedikit lemak dan lebih banyak serat, sehingga Bunda akan merasa tetap berenergi tanpa harus berisiko kelebihan berat badan.

Lantas Bagaimana Bila Ibu Hamil Alergi atau Menghindari Komposisi Susu?

Jika karena beberapa alasan tertentu semisal vegetarian atau alergi susu sapi sehingga Bunda tak bisa mengonsumsi susu khusus ibu hamil, maka konsumsilah susu jenis lain yang dapat dijadikan alternatif. Jenis susu ini diantaranya:

Susu Kambing

Mungkin rasanya akan sedikit terasa asing, tapi susu kambing juga kaya akam protein, dapat menurunkan kolesterol, dan melancarkan pencernaan. Segelas susu kambing mengandung 283 mg kalsium.

Susu Kedelai

Selain kadar protein yang hamper sama dengan susu sapi, susu kedelai juga kaya akan antioksidan dan tidak mengandung kolesterol. Segelas susu kedelai mengandung sekitar 300 mg kalsium.

Susu Almond

Susu yang satu ini popular di kalangan ibu menyusui karena bermanfaat untuk menambah suplai ASI. Susu almond kaya akan asam folat dan mengandung kalsium, zat besi, protein, serat, dan vitamin.

Ibu hamil dapat minum susu hingga 3 kali sehari. Pastikan susu yang diminum sudah bebas bakteri ya, Bun. Jadi jangan minum susu mentah tanpa dihangatkan terlebih dahulu, kecuali susu tersebut sudah melalui proses pasteurisasi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

Tips Ajarkan Anak Tetap Tenang Saat Ia Tersesat di Jalan

adorable-book-boy-1250722

Sebagai orangtua, Bunda pasti merasa senang saat memiliki anak yang aktif dan punya rasa ingin tahu yang tinggi ya Bun. Apalagi untuk si kecil yang punya hobi sekali bereksplorasi, pasti ia tak betah bila hanya bermain di lingkungan rumahnya. Saking aktifnya, kadang si kecil terlalu jauh mainnya sehingga ia pun rentan tersesat dan hilang lantaran fokus dengan apa yang dilihatnya, Bun.

Sebagai orangtua, Bunda tentu hal tersebut sampai terjadi. Namun memang hal-hal buruk tersebut perlu dicegah dan diantisipasi ya Bun. Dilansir dari The Bumps, berikut lima hal yang bisa Anda sampaikan ke anak jika suatu waktu hilang atau tersesat.

Ajarkan Si Kecil untuk Menghapal Nomor ya Bun

Saat si kecil sadar bahwa ia tersesat, maka orang yang pertama dicari tentu orangtuanya. Untuk itu, ajarkan si kecil menghapal nomor telepon Bunda atau ayahnya ya. Kendati demikian, mengajarkan si kecil untuk mengapal nomor telepon bukanlah hal yang mudah ya Bun. Elisabeth Stitt dari Joyful Parenting Coaching menyarankan untuk membantu proses penghafalan melalui sebuah lagu. Namun Bunda juga bisa menyesuaikan dengan cara lain yang dianggap lebih efektif.

Ajarkan Pula Si Kecil untuk Menghapal Nama Lengkap Bunda

Selain mengajarkan si kecil menghafal nomor telepon, maka beritahu juga ya Bun bil aia perlu tahu siapa saja nama lengkap orangtuanya. Karena bisa saja, si kecil meminta bantuan orang lain untuk mencari Bunda, sehingga hal itu bisa mempermudah pencarian.

Ajarkan untuk Berada Tetap di Satu Tempat

Biasanya, bila orangtua terpisah dengan anaknya, mereka akan kembali menelusuri jalan dan tempat yang akan dilewati. Karenanya, Bunda bisa menjelaskan ke anak betapa pentingnya untuk tetap diam di suatu tempat jika terpisah, agar mudah untuk ditemukan.

Serta, ajarkan agar si kecil tetap tenang dan tidak panik saat berpisah dengan Bunda. Melainkan harus diam di lokasi tersebut menuju tempat yang mudah terlihat ya Bun.

Ajarkan Juga Si Kecil untuk Meminta Bantuan ke Ibu Lainnya

Selanjutnya, ajarkan anak untuk meminta bantuan ke ibu lain yang juga terlihat membawa anak. Menurut Keating, naluri yang dimiliki seorang ibu, biasanya akan membantu anak Bunda ke tempat yang aman atau bahkan hingga bertemu kembali dengan orang tuanya.

Ajarkan Ia untuk Tidak Jauh dari Orang yang Menolongnya

Yang tak kalah penting adalah mengajarkan anak untuk tetap berada di sisi orang yang menolongnya. Namun yang harus lebih ditekankan adalah untuk selalu berada di suatu tempat dan tidak pergi kemana-mana.
Ajarkan anak untuk selalu dekat dengan orang yang membantunya. Kemudian mintalah orang tersebut tersebut untuk menelepon Anda atau mengantarkannya ke pusat informasi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Mom Life

Mengenal Treatment Femilift untuk Vagina yang Lebih Sehat

bed-bedroom-blanket-545015 (2)

Sebagai wanita, kita tak hanya mendambakan kulit yang sehat atau wajah cantik. Sebab ada hal lain yang tak boleh dilewatkan yakni kesehatan organ intim. Bunda sendiri, apakah tetap rutin merawat organ intim? Terutama untuk yang baru atau memang sudah pernah melahirkan, biasanya merawat organ intim akan jadi prioritas demi menyenangkan suami ya Bun.

Tapi tak hanya itu, dari sisi kesehatan, merawat organ intim memang perlu sebab banyak penyakit yang bisa Bunda alami apabila tidak menjaga kesehatan vagina. Nah, salah satu perawatan peremajaan vagina yaitu dengan femilift, Bun. Apa itu femilift, simak ulasannya berikut ini ya.

Apa Itu Treatment Femilift?

Femilift adalah sebuah proses peremajaan vagina dengan memakai teknologi laser CO2 guna memanaskan jaringan kulit dan mukosa yang dapat meningkatkan pembentukan kolagen baru. Rejuvenation tersebut berguna untuk mengembalikan rasa percaya diri yang hilang sebelumnya karena banyak hal yang terjadi di area vagina.

Apalagi untuk ibu yang baru melahirkan, pasti biasanya merasa vagina lebih kendur sehingga merasa kehilangan sensasi sensual. Atau wanita yang memang menjalani pengobatan akibat radiasi penyakit kanker. Lantas, siapa saja yang dapat melakukan treatment ini?

Tentunya semua wanita yang sudah pernah berhubungan intim bisa melakukan perawatan ini biasanya dari umur 18 ke atas. Namun perlu dipertimbangkan lagi, untuk perempuan yang masih perawan, disarankan untuk tidak melakukan perawatan ini ya Bun lantaran saat proses perawatan, dokter akan memasukkan sebuah alat berukuran kecil yakni sebuah laser ke dalam vagina.

Namun, untuk perempuan yang masih virgin disarankan untuk tidak melakukan perawatan ini karena saat melakukan treatment ini dokter akan memasukan sebuah alat berukuran kecil semacam laser ke dalam vagina.

Prosedur Femilift Seperti Apa Sih?

Sejatinya prosedur femilift adalah berupa laser yang membentuk vagina terasa lebih kenyal serta merangsang pembentukan kolagen. Tapi perlu diketahui, prosedur laser ini tidak menggantikan prosedur operasi. Tetapi operasi benar-benar menutup celah yang longgar dengan menghilangkan mukosa dan menarik otot yang longgar jadi tidak bisa mengembalikan bentuk pada vagina.

Tenang, untuk urusan keamanan, perawatan ini tidak berbahaya bahkan Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat letah menyetujui fraksional perawatan ini.

Perawatan rejuvenation vagina tidak berbahaya, bahkan food and drug administration (FDA) telah menyetujui fraksional perawatan ini pada brand-brand tertentu sehingga diklaim aman dan tikda menimbulkan efek samping jangka panjang, Bun.

Perlu diingat pula, melakukan perawatan ini juga perlu pengulangan, sama halnya seperti melakukan laser di wajah. Pengulangan bisa dilakukan setelah 6 bulan untuk hasil maksimal. Biasanya memerlukan sampai 3 kali treatment agar hasil sempurna.

Dan Ada Sesi Pemeriksaan Sebelum Kamu Melakukan Perawatan

Bun, ternyata melakukan perawatan femilift bukanlah hal yang mudah untuk dilakukan. Perlu ketelitian dan pemeriksaan lebih dulu jika Bunda memang ingin melakukan perawatan ini. Bahkan dokter yang bertanggungjawab pun sudah harus dengan dokter yang memiliki sertifikat internasional.

Dengan melakukan prosedur perawatan ini, maka masalah seperti vagina yang kering. Dan tentu saja, untuk pasien yang ingin melakukan femilift, diutamakan pasien yang memiliki kondisi kesehatan yang baik akan lebih mendapatkan hasil yang lebih efektif jika melakukan perawatan Femilift.

Bagi pasien yang mungkin memiliki riwayat merokok, sebaiknya hentikan dulu rutinitas tersebut lantaran pasien yang merokok akan lebih lama mengalami perubahan dari perawatan ini.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

Benarkah Bentuk Perut Ibu Hamil Tentukan Jenis Kelamin Bayi?

anticipation-belly-body-1376959 (1)

Sebagai seorang ibu, Bunda mungkin pernah mendengar beberapa mitos tentang bayi dalam kandungan. Mitos yang paling sering terdengar juga tentang jenis kelamin bayi yang bisa ditebak dari bentuk perut ibunya. Bunda sendiri apakah percaya dengan hal itu? Kendati sumber pastinya tak dapat dipastikan, kenyataannya banyak ibu yang percaya dengan mitos tersebut.

Misalnya, konon katanya bila perut bagian atas lebih besar maka bayi yang dikandung adalah perempuan. Sebaliknya, jika yang besar bagian bawah maka bayinya adalah laki-laki. Selain teori itu, ada juga yang mengatakan kalau perut ibu hamil melebar maka anaknya perempuan. Sementara, apabila perut ibu hamil lonjong ke depan maka ibu mengandung bayi laki-laki. Lantas, benar tidak ya anggapan tersebut?

Dikutip dari Kumparan.com, dalam bukunya yang berjudul Mitos Seputar Masalah Seksualitas & Kesehatan Reproduksi, dokter umum dr. Handrawan Nadesul dan dr. Kartono Mohamad menjelaskan bahwa kedua teori itu tidak benar. Sebab, bentuk dan tinggi perut ditentukan oleh otot perut, rahim dan bayi yang ada di dalamnya.

Sementara untuk perut yang besar di bagian bawah–dekat pelvis atau selangkangan, justru menandakan ibu hamil semakin dekat dengan waktu melahirkan. Bentuk perut yang lebar atau menonjol ke depan juga dipengaruhi oleh kandungan kemih dan posisi bayi di dalam perut.

Sementara mengenai tinggi atau rendahnya bentuk perut saat hamil lantaran dikarenakan bentuk tubuh serta riwayat kehamilan, Bunda perlu tahu lebih lanjut. Justru misalnya Bunda tengah mengandung anak kedua, otot perut sudah lebih kendur sehingga bentuk perut tampak lebih rendah. Dilansir BBC, sebuah penelitian menunjukkan rata-rata bayi laki-laki memang lebih berat daripada bayi perempuan saat lahir. Sehingga logikanya, perut ibu hamil cenderung lebih besar saat mengandung bayi laki-laki.

Jadi jika suatu waktu keluarga ataupun tetangga melihat bentuk perut Bunda dan mengomentari jenis bayi di dalam kandungan, jangan percaya sepenuhnya ya. Berikan saja senyuman padanya dan berterima kasih atas perhatian mereka.Kalaupun tebakan mereka benar, ya memang mungkin terjadi. Apalagi memang lantaran semua kehamilan punya peluang 50 persen bayi perempuan dan 50 persen bayi laki-laki.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top