Parenting

Sebentar Lagi Tahun Ajaran Baru Tiba, Pertimbangkan Hal-hal Ini Untuk Memilih Sekolah yang Tepat Bagi Anak

portrayal-89193_640

Pendidikan merupakan sesuatu yang sangat penting dalam kehidupan ini. Setiap orang membutuhkan pendidikan untuk meningkatkan kualitas hidupnya. Untuk itu, tak heran jika banyak orangtua yang begitu antusias saat mencarikan sekolah untuk anak-anaknya. Tapi pertanyaannya adalah apakah sekolah tersebut benar-benar tepat untuk anak? Inilah yang mungkin menjadi kebingungan sebagian orangtua.

Sebagai orangtua, Bunda tentulah menginginkan sebuah sekolah yang tepat agar benar-benar membentuk anak menjadi seseorang yang berkualitas, tapi disisi lain Bunda juga belum tahu bagaimana sih sebenarnya sekolah yang tepat tersebut. Untuk itulah, disini akan dibahas tentang tips untuk mendapatkan sekolah yang tepat bagi anak.

Sekolah yang Mampu Memahami Psikologis Anak

Psikologis adalah faktor yang sangat berpengaruh kepada pendidikan anak di sekolah. Sekolah yang baik adalah sekolah yang dapat memahami psikologis siswanya. Sebagai contoh sekolah tersebut dapat mengikutkan anak pada setiap kompetisi meskipun dia belumlah berprestasi. Ini sangat penting untuk anak. Bukan hanya memberi kesempatan kepadanya untuk berkompetisi tapi cara ini juga bisa menumbuhkan rasa percaya diri bagi anak.

Dapat Memenuhi Kebutuhan Individual Masing-masing Anak

Perlu Bunda ketahui bahwa setiap anak adalah berbeda. bahkan ada yang bilang bahwa masing-masing anak itu memiliki keunikan. Untuk itu, antara satu anak dengan anak lainnya memiliki kebutuhan yang berbeda-beda. Sekolah yang dapat memenuhi kebutuhan individual anak adalah mereka yang bisa memberi pengajaran sesuai dengan kebutuhan anak. Misalnya untuk anak yang memiliki pemahaman lebih, maka akan diberikan soal yang sedikit lebih sulit. Atau untuk anak yang memiliki gaya belajar visual, maka guru akan menggunakan gambar-gambar saat memberi penjelasan di kelas.

Memiliki Tujuan yang Sama Dengan Orangtua

Sekolah yang terbaik untuk anak adalah sekolah yang memiliki visi dan misi yang sama dengan Bunda. Misalnya saja Bunda menginginkan anak untuk menjadi seorang yang kuat dalam menganalisis sesuatu, maka pilihlah sekolah yang memiliki kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan kemampuan analisis. Dengan begitu kemampuan anak pun akan terasah.

Bunda Juga Perlu Melakukan Pengamatan Pada Kondisi Fisik Sekolah

Selain dari ketiga tips di atas, Bunda juga perlu melakukan pengamatan ke sekolah secara langsung. Hal ini untuk mengetahui secara langsung tentang kondisi sekolah yang sebenarnya. Beberapa bagian yang perlu Bunda amati adalah:

1. Pengaturan kelas

Bunda perlu memperhatikan bagaimana kelas itu diatur. Apakah memiliki ukuran yang ideal? Apakah memiliki ruang yang cukup untuk siswa bergerak? Apakah memungkinkan terjadinya komunikasi yang baik antara siswa dengan gurunya? Semua itu harus Bunda perhatikan.

2. Dinding kelas

Amati juga dinding kelasnya. Apakah dinding tersebut dipenuhi dengan hasil karya siswa atau tidak? Jika iya, perhatikan kualitas karya-karya yang tertempel di sana!

3. Suasana di dalam kelas

Bunda juga bisa memperhatikan ekspresi para siswa yang belajar di kelas. Apakah mereka menunjukan ekspresi senang dan tampak antusias belajar, ataukah justru ekspresi sebaliknya.

4. Lingkungan

Bunda juga perlu memperhatikan kondisi lingkungan sekolah dan lingkungan di sekitarnya. Hal ini berpengaruh pada kenyamanan siswa dalam belajar. Selain itu, perhatikan juga kebersihan sekolah beserta kebersihan kelas-kelasnya.

Memang untuk menentukan sekolah yang terbaik untuk anak bukanlah hal yang bisa dilakukan begitu saja. Namun dengan usaha yang gigih pastilah hal itu bisa kita dapatkan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Sering Puji Anak Cantik Tak Selalu Bawa Dampak Baik

bracelets-candy-child-2781197

Sebagai orangtua, tentu kita ingin memberikan apapun yang terbaik untuk si kecil serta tak ingin menyakiti hatinya. Berbagai perlakuan manis rela ditunjukkan orangtua termasuk dengan senantiasa memuji anak kita terutama si anak perempuan dengan mengatakan ia cantik.

Sejatinya tak ada salahnya memuji anak sendiri, bukan? Namun bila terlalu sering, ternyata efeknya tak baik lho Bun. Mengutip laman Practical Parenting, memberi pujian cantik pada anak akan membuat si kecil bahwa wajah cantik adalah segalanya dan aset paling berharga, Bun. Karenanya, secara tak langsung, hal ini akan membuat Bunda mengajarkan si kecil untuk menaruh fokus pada apa yang terlihat, bukan yang ada di dalam.

Bahkan menurut laporan Forbes, terdapat penelitian yang menunjukkan bahwa pujian cantik dapat berdampak buruk. Ini karena ketika anak diberitahu bila dirinya cantik, maka si kecil akan mempertahankan identitas tersebut. Efeknya, ia akan menghindari permainan atau aktivitas yang menurutnya bisa menghapus identitasnya sebagai anak yang cantik. Bagaimanapun, pujian ini membawa pengaruh untuk psikologis mereka.

Apalagi ditambah dengan survei BBC pada 2011, menemukan 6 dari 8 anak berusia 8 hingga 12 tahun, merasa lebih baik jika memiliki tubuh yang kurus. Penelitian yang dilakukan oleh Girl Guiding UK ini juga menemukan bahwa para anak perempuan sering menghubungkan kebahagiaan dengan bentuk tubuh.

Jadi Bun, memuji cantik itu tak masalah, karena pujian pun sebagai bentuk apresiasi, namun sebaiknya dilakukan dengan cara yang wajar dan tidak berlebihan ya Bun.

“Yang jauh lebih penting adalah apa yang ada di dalam anak saya yakni pikirannya, hatinya, dan jiwanya,” tulis Kerri Sackville, penulis Out There – A Survival Guide for Dating in Midlife, seperti dikutip dari Practical Parenting.

Dibanding memperbanyak intensitas pujian secara fisik, justru Bunda disarankan untuk memuji si kecil yang mau melakukan keterampilan atau pekerjaan rumah sehingga membuat kemampuan atau pengetahuannya bertambah.

“Penelitian menunjukan saat anak-anak tidak memiliki masalah kepercayaan diri pada tubuhnya ketika berada di sekolah, mereka cenderung sering mengajukan pertanyaan. Sementara dalam kasus-kasus ekstrem, ada anak yang menderita dysmorphia atau gangguan kejiwaan yang mungkin tidak merasa senang pergi ke sekolah,” tambah Swinson.

Sementara itu, Dr Sandra Wheatley, psikolog dan penulis Helping New Mothers To Help Yourself memberi saran dalam hal memuji anak, yaitu dengan menambahkan aspek karakternya. Sehingga kecantikan bukanlah yang utama dan si kecil tidak akan berpaku pada penampilan saja.

“Wajar untuk mendandani anak perempuan dengan cara yang feminin dan tidak ada yang salah dengan itu, selama kecantikan (dari luar) bukan yang difokuskan,” tutup Wheatley.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Supaya Si Kecil Mau Mengonsumsi Sayur, Bujuk dengan Cara-cara yang Menyenangkan

baby-baby-eating-chair-973970 (3)

Banyak sekali manfaat yang akan didapat bila si kecil terbiasa mengonsumsi sayur. Di masa tumbuh kembangnya, sayur merupakan makanan sumber energi yang mengandung vitami, antioksidan, serat, serta air. Anak yang gemar makan sayur, bisa membantu melindungi mereka dari berbagai penyakit di kemudian hari, seperti jantung, stroke hingga kanker.

Mengutip dari laman raisingchildren, menurut Australian Dietary Guidelines, berikut ini porsi sayur yang sebaiknya dikonsumsi anak-anak, Bun.

– Anak 1-2 tahun, 2-3 porsi sayuran setiap hari
– Anak 2-3 tahun, 2 ½ porsi sayuran setiap hari
– Anak 4-8 tahun, 4 ½ porsi sayuran setiap hari.

Namun memberikan makanan seperti sayur tak semudah yang kita bayangkan. Tak sedikit anak-anak yang mengaku tak suka makan sayur. Untuk itu, perlu cara kreatif untuk mengenalkan sayur pada si kecil. Ingat Bun, tak perlu memarahi atau pusing sendiri. Berikut ini cara-cara yang dapat Bunda aplikasikan.

Berikan Contoh yang Baik tentang Sayuran, Bun

Mendorong anak makan sayur bisa dilakukan dengan memberinya contoh, seperti membiarkan anak melihat orangtuanya makan sayuran. Cobalah cara ini saat sedang kumpul makan bersama keluarga. Lalu beritahukan anak untuk mengonsumsi makanan sehat diawali dengan makan sayur ya Bun. Dengan begitu, anak secara perlahan akan meniru kebiasaan Moms makan sayur.

Terus Mencoba Berikan Sayuran

Salah satu alasan anak tak suka sayur bisa jadi lantaran tekstur atau rasanya. Alasan ini normal lho Bun. Kendati begitu, teruslah berusaha untuk memberikan sayur sampai ia mau mencobanya suatu saat nanti. Beberapa anak biasanya perlu mencoba makanan baru sampai 10 kali sebelum mereka mengonsumsinya. Kemudian 10 kali lagi sebelum anak memutuskan untuk menyukai sayur.

Bunda Juga Bisa, Berikan Pujian Saat Si Kecil Mencoba Makan Sayur

Berikan pujian pada si kecil setiap mau makan sayur ya Bun. Dengan cara ini, si kecil tentu akan menyukainya. Yang perlu diingat, berikan pujian yang bijak ya Bun sehingga si kecil memang benar-benar menyukai sayur, bukan karena hanya ingin mendapatkan pujian dari Bunda saja.

Dan Cobalah Melibatkan Anak Memasak Sayur Bersama saat di Dapur Bun

Melibatkan anak memasak sayuran di dapur, lalu menyiapkan segalanya bersama dengan Bunda, bisa membantu anak untuk menyukai sayuran secara perlahan. Untuk anak yang sudah mulai besar, ajak ia untuk memotong sayuran. Atau sekali waktu, ajak si kecil berbebelanja sayuran sehingga ia dapat memilih sendiri sayur apa yang diinginkannya, Bun.

Jadikan Sayur Sebagai Pilihan Camilan untuknya

Jika si kecil tak suka sayur, Bunda bisa mencari alternatif lain dengan menjadikan sayur sebagai camilan sehat sehingga bila tak ada camilan di rumah, si kecil akan memilih mengonsumsi sayuran saat ia lapar.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

Hindari Ucapan yang Bisa Membuat Percaya Diri Anak Menurun, Bun

baby-boy-child-1361766 (2)

Orangtua yang sedang emosi dengan perilaku si kecil mungkin sering lupa dengan ucapan yang terlontar dari mulutnya. Bahkan tanpa disadari, ucapan orangtua bisa saja menyakiti bahkan mempengaruhi harga diri si kecil, Bun.

Linda Bress Silbert, Ph.D dan Alvin J Silbert, Ed.D, yang merupakan founder STRONG Learning Centers, New York, mengatakan kendati ada keluarga dan teman sebaya, sejatinya ucapan orangtua tentu membawa pengaruh besar terhadap anak-anak.

Jadi, orang tualah yang membantu anak-anak merasa nyaman dengan dirinya sendiri. Lantas bagaimana caranya? Silbert mengatakan, cara pertama yang dapat dilakukan adalah dengan mendukung dan menerimanya sepenuh hati, Bun. Bukan justru merendahkannya.

Hindari ucapan bahwa dia tidak cukup kuat, tidak cukup tampan, atau tidak cukup pintar untuk melakukan sesuatu. Kata-kata dan tindakan Bunda bisa mencegah harga diri anak tumbuh. Karenanya, Silbert mengatakan sebaiknya orang tua membiarkan anak tahu kalau Bunda berpikir dia hebat.

“Anda mungkin tidak menyadari betapa pentingnya untuk menyadari bagaimana Anda berbicara dengan anak,” kata Silbert mengutip bukunya yang berjudul Why Bad Grades Happen to Good Kids; What Parents Need to Know, What Parents Need to Do.

Guna meningkatkan harga diri si kecil, sampaikan pesan dengan lebih hati-hati lagi, Bun. Termasuk saat mereka mengamati wajah dan suara ortu, juga bahasa tubuhnya saat berbicara.

“Anak bisa saja menangkap pesan yang berbeda,” ujar Silbert.

Menurut Silbert, apabila anak-anak percaya orang penting mereka yakni orang tuanya menghargai mereka, mereka pun merasa layak dihargai. Faktor ini sangat penting dalam perkembangan emosional dan keberhasilan sekolah anak-anak, Bun.

“Persepsi anak-anak didasarkan pada firasat, pendapat, gerak tubuh, dan hal-hal lembut lainnya. Anak-anak sangat subyektif dengan tindakan. Karena itu, kita perlu memastikan bahwa kita tidak sengaja mengirimi mereka pesan yang tidak diinginkan,” kata Silbert.

Brynn Burger, seorang ibu yang juga berprofesi sebagai guru pernah mengatakan orang tua yang membesarkan anak-anaknya dengan cara ekstrem hanya membuat masa dewasanya menuju ke jurang kehancuran, Bun. Sebab, yang diperlukan anak-anak adalah sikap positif dari orang tua dan sesuai untuk anak-anak.

“Ketika kita menjadi orang tua, kita tidak menerima instruksi manual atau penjelasan tentang apa yang diharapkan dari setiap anak. Setiap anak, bahkan di rumah yang sama, mungkin memerlukan hal-hal yang berbeda dari orang tua yang berbeda, dan ini bisa sulit diarahkan,” kata Brynn dilansir Addidutemag.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top