Kesehatan Ibu & Anak

Sebab Daging Sapi Memiliki Banyak Kebaikan, 5 Resep MPASI Dari Olahan Daging Sapi Giling Ini Pun Bisa Bunda Coba!

pexels-photo-416458

Bukan hanya nikmat, nyatanya daging sapi juga menyimpan banyak protein. Pun daging sap mengandung vitamin B, D, dan zat besi yang baik untuk tubuh. Mengingat kebaikan-kebaikan yang dimiliki oleh daging sapi, anda dapat memasukkan daging sapi dalam MPASI bayi anda.

Agar lebih mudah dicerna, usahakan untuk memberikan daging sapi yang telah digiling untuk bayi anda. Berikan secukupnya. Bila anda masih bingung bagaimana cara membuat MPASI dengan bahan dasar daging sapi giling, anda dapat melihat resep berikut ini!

Bubur Brokoli Daging Sapi Giling Yang Nikmat Bisa Anda Berikan Untuk Si Kecil

Perpaduan antara brokoli dan daging sapi giling akan membuat bayi anda lahap makan. Sudah menjadi rahasia umum jika daging sapi memiliki cita rasa yang lezat. Berikut resepnya.

Bahan:

  • 25 gram beras
  • 50 gram brokoli
  • 25 gram daging giling

Cara Membuat:

  • Masak 25 gram beras dan 25 gram daging giling hingga matang dan menjadi bubur. Kemudian masukkan 50 gram brokoli yang sudah dipotong kecil. Masak hingga matang.

Bubur brokoli daging sapi giling siap disajikan!

 

Bukan Hanya Lezat, Tim Daging Sapi Giling Bayam Merah Bisa Menjadi Sumber Nutrisi Yang Tepat Untuk Buah Hati

Campuran protein dari daging sapi giling dan serat yang terkandung dalam bayam merah akan memberi asupan nutrisi yang cukup untuk bayi anda.

Bahan:

  • 2 sendok makan beras merah
  • 20 gram daging sapi giling
  • 10 gram daun bayam merah
  • 750 ml kaldu sapi

Cara Membuat:

  • Cuci bersih beras merah
  • Giling daging sapi
  • Cuci bersih daun bayam dan iris halus
  • Campur beras merah, daging cincang dan kaldu, masak sampai menjadi bubur
  • Masukkan irisan bayam, masak sampai matang, angkat dari kompor
  • Biarkan sampai hangat, kemudian saring dengan saringan kawat dan siap dihidangkan.

 

Kaserol Daging Sapi Wortel Pasti Akan Disukai Oleh Si Kecil

Perpaduan daging sapi dan rasa wortel yang cenderung manis akan membuat MPASI ini terasa lezat.

Bahan:

  • 1 batang daun sledri
  • 25 gram bawang bombay
  • 50 gram daging sapi giling
  • 20 ml jus apel
  • 40 ml kaldu sapi
  • 15 gram keju cheddar
  • ½ sendok teh mentega tawar
  • 1 sendok teh tepung terigu
  • 30 gram tomat
  • 50 gram wortel

Cara Membuat:

  • Kupas wortel, cuci bersih dan potong kecil-kecil
  • Kupas bawang bombay dan iris halus
  • Haluskan tomat
  • Parut keju
  • Panaskan mentega, tumis bawang bombay hingga harum
  • Tambahkan daging sapi giling, wortel dan tomat. Masak hingga layu dan matang
  • Tambahkan jus apel, kaldu dan daun seledri. Taburi dengan tepung terigu. Masak hingga air berkurang
  • Sajikan dalam mangkok, taburi keju

Sop Daging Kacang Merah Juga Tak Kalah Lezat Loh Bunda

Anda dapat memberikan sup yang berisi daging sapi giling dan kacang merah. Rasa kaldunya yang nikmat akan disukai bayi anda.

Bahan:

  • 25 gram buncis
  • 25 gram daging ayam giling
  • 1 sendok makan daun bawang
  • 1 sendok teh garam
  • 15 gram kacang merah
  • 250 cc kaldu
  • 1 sendok makan margarin
  • 1 sendok teh seledri
  • 25 gram tomat

Cara Membuat:

  • Pertama rebus kacang merah hingga lunak dan tiriskan
  • Kemudian iris halus daun bawang dan seledri
  • Selanjutnya buang serat buncing, cuci bersh, dan potong halus
  • Kemudian cuci tomat dan potong kecil
  • Lalu tumis daun bawang, daging ayam giling, buncis dan tomat dengan margarin
  • Tuang kaldu, rebus hingga sayuran matang
  • Masukkan kacang merah, beri garam,dan seledri
  • Masak hingga matang, angkat
  • Hidangkan sup dengan nasi lembek

 

Agar Si Kecil Tak Bosan Dengan Menu Yang Itu-itu Saja, Tim Jagung Daging Sapi Giling Akan Membuat Dia Lahab Makan

Daging sangat baik untuk bayi. Agar bayi tidak bosan, anda dapat mengkombinasikan daging dengan bahan lainnya. Tim jagung daging sapi giling ini dapat anda berikan untuk bayi anda. Berikut resepnya.

Bahan:

  • 1 siung bawang putih
  • 50 gram daging sapi giling
  • 50 gram jagung serut
  • 1 sendok teh mentega tawar
  • 75 gram nasi tim
  • 25 gram sawi hijau
  • 25 gram wortel parut

Cara Membuat:

  • Tumis 1 siung bawang putih yang sudah dihaluskan menggunakan 1 sendok teh mentega tawar
  • Masukkan 50 gram daging sapi giling, 50 gram jagung serut, dan 25 gram wortel diparut kasar. Masak hingga lunak dan matang
  • Tambahkan 25 gram sawi hijau yang diiris halus. cetak 75 gram nasi tim, tambahkan tumisan daging di atasnya

Selamat Mencoba!

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Tumbuh Kembang Balita Adalah Indikator Penting Status Kesehatannya, Oleh Karena Itu Pastikan Tumbuh kembangnya Sudah Sesuai Usianya

StockSnap_AXIRTFTYRA

Pertumbuhan memiliki kaitan yang alamiah dan sangat erat mengenai perubahan dalam besar, jumlah, atau juga ukuran yang memang bisa diukur dengan menggunakan ukuran berat, ukuran panjang, usia, hingga struktur tulang yang berkembang secara alami sesuai dengan usianya dan keseimbangan metabolisme.

Sedangkan perkembangan adalah bertambahnya kemampuan pada struktur serta fungsi tubuh yang semakin bertambah komplit dalam sistem pola yang teratur dan mampu untuk diramalkan, sebagai hasil dari pelaksanaan proses pematangan.

Begitupun yang terjadi pada anak. Setelah melewati masa tumbuh kembang di dalam rahim, si kecil akan mulai mengenal dan beradaptasi dengan lingkungannya. Berbagai aspek perkembangan motorik, kognitif, serta bahasa pada anak balita terjadi sangat pesat. Lantas bagaimana perkembangan dan pertumbuhan yang terjadi pada anak balita?

Pada Usia 0-4 Bulan Bayi Mulai Berbicara

Melatih senyum dan bicara dari si kecil, membiasakan bayi usia ini untuk mengenal tentang music juga sangat membantu dalam pertumbuhan dan perkembangannya. Bayi juga sudah mampu diajak tersenyum dan mulai berbicara.

Bayi Berusia 1 Bulan Mengeluarkan suara “o….o…o…”, Menggerakkan Tangan Serta Kakinya, Dan Tersenyum.

Fokus si kecil akan semakin bertambah pada usia ini. karena bayi akan mampu fokus menatap ke Ibu jika sedang di ajak berbicara. Mengeluarkan suara “o….o…o…”, menggerakkan tangan serta kakinya, dan tersenyum.

Pada Usia 3 Bulan Bayi Bisa mengangkat kepala secara tegap saat tengkurap Dan Mengoceh

Pertumbuhan dengan mengangkat kepala secara tegap saat tengkurap dan spontanitas mulai mengoceh adalah langkah lanjutan pertumbuhan dan perkembangannya.

Di Usia 4-6 Bulan Bayi Mulai Bisa Diajak Bermain Bun

Pada usia 4-6 bulan bayi akan lebih sering tengkurep. Bayi juga sudah mulai dapat diajak bermain dengan bantuan benda yang menarik motoriknya, dan matanya dengan warna-warna dari benda tersebut.

Pada Usia 6 Bulan Bayi Dapat Berbalik Dari Posisi Tengkurap Ke Telentang

Mulai dapat berbalik dari posisi tengkurap ke posisi telentang, dan si kecil juga sudah mulai mampu mempertahankan kepalanya dalam posisi tegak.

Saat Si Kecil Berusia 6-12 Bulan, Dia Sudah Mulai Bisa Duduk

Permainan ci-luk-ba sudah mulai dimainkan, karena bayi sudah mulai bisa duduk, memegang biskuitnya sendiri, hingga mulai berjalan dengan berpegangan.

“Ma…ma…Pa…pa…” Akan Mulai Terdengar Saat Bayi Berumur 9 Bulan

Ma…ma…Pa…pa… sudah mulai bisa memanggil sapaan pada orang tua dengan baik, bayi juga sudah mulai bisa mencari atau mengikuti mainannya yang bergerak atau yang jatuh.

Pada Usia 12 Bulan Bayi Mulai Berjalan Dengan Cara Berpegangan

Bayi sudah mulai dapat berjalan dengan cara berpegangan, bayi juga bisa mengenali anggota keluarga, hingga respon menangis jika ada orang baru.

Bayi Berusia 1-2 Tahun Sudah Dapat Mencoret-coret Kertas Dan Bercerita

Memulai mengajari anak berjalan di anak tangga dapat mulai Anda lakukan, bayi juga sudah dapat mencorat-coret di kertas, hingga menyebut anggota tubuh dan juga bercerita.

Pada Usia 2 Tahun Anak Dapat Berlari-lari Dan Menyebut 3-6 Kata Yang Mempunyai Arti

Naik tangga dan berlari-lari, selanjutnya adalah menyebut 3-6 kata yang mempunyai arti, seperti bola, piring dan sebagainya, mengajari anak untuk mulai berpakaian sendiri, cuci tangan, juga buang air kecil dan buang air besar di tempatnya.

Anak Dapat Berdiri Satu Kaki Tanpa Berpegangan Tangan Saat Berusia 3 Tahun

Anak sudah dapat mengayuh sepeda roda tiga, anak juga bisa mulai berdiri satu kaki tanpa berpegangan tangan, serta mampu memakai sepatunya sendiri.

Pada usia 3-5 tahun Anak Sudah Dapat Menceritakan Apa Yang Dilakukannya

Anak sudah dapat menceritakan apa yang dilakukan, bahkan anak juga mampu menceritakan sesuatu yang merupakan hal baru yang ia coba.

Di Usia 5 Tahun Anak Bisa Melakukan Banyak Hal. Dari Berinteraksi Dengan Temannya, Melompat, Berlari, Hingga Bersekolah

Anak sudah dapat melakukan banyak hal, dari berinteraksi dengan teman seumurannya, melompat, berlari, sekolah, hingga menyebut angka dan pengertian tentang pelajaran si sekolah, anak juga sudah mampu diberikan tanggung jawab seperti berpakaian sendiri serta menggosok giginya saat mandi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Film Superhero Semakin Marak, Perlukah Pendampingan Orangtua Meski Sudah Dilabeli Rating PG?

1

Anak-anak pasti kenal dengan Captain America, Iron Man, Superman, hingga Wonder Woman. Kehadiran para superhero tentu meninggalkan kesan tersendiri nantinya jika mereka sudah beranjak remaja. Namun zaman berubah, saat ini kehadiran superhero terasa lebih nyata. Jika dulu anak-anak cukup menikmati cerita heroik lewat komik, sekarang industri perfilman Hollywood justru tengah gencar membuat film dengan tokoh utama para superhero yang semula hanya populer di komik.

Kemunculan para superhero tentu memberi dampak, entah positif maupun negatif. Jeff Greenberg, professor psikologi sosial dari University of Arizona mengatakan, salah satu dampak positifnya yaitu kehadiran superhero ternyata memberi kekuatan pada anak-anak berupa panutan. Hal ini mengacu lantaran di usianya, anak-anak masih membutuhkan pelindung dari berbagai macam bahaya yang terlintas di benak mereka. Karenanya mereka membutuhkan sosok yang dapat diandalkan selain orangtua. Tak heran, figure superhero yang kuat dan hebat kemudian meninggalkan kesan mendalam di benak anak-anak.

Meski demikian, Bunda tetap perlu mengarahkan jika si kecil mulai mengidolakan figur superhero, termasuk mengawasinya ketika menonton film keluaran Marvel dan DC Comic. Terlebih jika film itu sudah diberi rating PG (Parental Guide). Karena tanpa disadari, film superhero pun meninggalkan dampak negatif tersendiri bagi si kecil.

photo_original_1606345_577ad1e067ad1

Si Kecil Akan Meniru Cara Berpikir Superhero Idolanya dalam Berbagai Aspek di Kehidupan Nyata

Tak sedikit anak-anak yang mulai menganggap para tokoh superhero adalah representasi dirinya. Mereka merasa kisah Superman atau Iron Man mewakili kehidupannya. Saat itulah biasanya si kecil mulai meresapi setiap perilaku superhero untuk kemudian ditiru.

Mereka dengan daya imajinasi yang tinggi bahkan ikut menantikan keajaiban semisal Peter Parker yang digigit laba-laba tetiba jadi Spiderman. Bunda perlu mengarahkan jika hal seperti itu tidak akan benar-benar terjadi di dunia nyata. Karena jika terlambat diarahkan, hal itu membuat si kecil memiliki perilaku pasif ketika mencari solusi dari sebuah masalah. Di kemudian hari mereka biasanya melarikan diri dalam dunianya sendiri.

Four-kids-watching-a-movie

Peran dan Arahan Orangtua Sangat Penting Agar Si Kecil Tak Ketergantungan dengan Imajinasi Superhero

Ada kalanya anak-anak akan memposisikan dirinya sebagai tokoh inferior. Mereka merasa tidak berdaya dan tak punya kekuatan untuk mengatasi berbagai gangguan yang datang. Karenanya ia mulai berimajinasi akan superhero dan berharap ada sosok penyelamat yang datang.

Di sini, peran orangtua dalam mengarahkan si kecil sangatlah penting. Bunda patut memberitahunya jika ia harus memiliki keberanian mengatasi berbagai hal yang dipandangnya sebagai sebuah masalah serius. Tekankan pada si kecil jika mereka bukan korban atau obyek dari suatu peristiwa. Jika tak ada peran aktif dari orangtua, bukan tak mungkin si kecil akan tumbuh jadi pribadi yang punya komitmen lemah dan tidak bertanggung jawab.

Meski Dirasa Punya Banyak Dampak Negatif, Tekankan Nilai-nilai Positif yang Diajarkan Lewat Film Superhero

Melatih si kecil agar mau bekerjasama adalah salah satu fase yang tak boleh dilewatkan. Bunda bisa menilik, film superhero meski hanya ditekankan satu pahlawan super yang menjadi tokoh utama, biasanya ia punya tim yang membantunya memenangkan perlawanan atas villain yang muncul di film tersebut. Latih si kecil agar mau diarahkan mengenai kerjasama dan kekompakan yang dimiliki para tokoh tersebut. Meski di dunia nyata tak ada pahlawan super, tekankan pada si kecil jika tetap ada orangtua, kakak, kakek, nenek, atau bahkan teman-teman yang akan selalu mendukungnya.

pexels-photo-173666 (1)

Pentingnya Mengatakan Pada Si Kecil Jika Sosok Pahlawan Sejati Tak Berharap Pamrih dan Tidak Merusak Sesuatu

Para superhero selalu lekat dengan reward berupa wanita cantik di akhir film. Hal ini jelas bukan contoh yang baik. Jika bunda tidak mengarahkannya, bukan tak mungkin anak-anak terutama anak laki-laki akan beranggapan bahwa wanita adalah properti yang layak diberikan kepadanya sebagai hadiah. Mengajarkannya agar respect terhadap wanita adalah satu hal yang harus ditanamkan sejak kecil.

Film superhero seringkali menampilkan aksi vandalism atau pengrusakan. Secara tidak langsung, si kecil akan menangkap jika barang orang lain kalau untuk tujuan kebaikan itu tidak masalah. Padahal kenyataannya tidak demikian. Akan jauh lebih baik kalau anak belajar bahwa cara terbaik untuk menyelesaikan masalah adalah dengan menimbulkan kerusakan sesedikit mungkin.

Dari segala kemungkinan negatif yang diulas di atas, sejatinya orangtua masih punya banyak cara untuk menghalau dampak tersebut. Misalnya dengan:

  1. Mendampingi anak ketika menonton film. Bukan hanya duduk berdampingan, tapi mengajaknya berbincang tentang film itu.
  2. Mengajak anak berkomunikasi tentang dirinya sesering mungkin. Banyak hal positif yang akan diperoleh orangtua.
  3. Mengalihkan atau membatasi jenis film yang ditonton anak. Biarkan anak menangis, protes, dan sebagainya karena keinginannya tidak terpenuhi.
  4. Mencari kesibukan lain sebagai ganti menonton film. Misalnya dengan bermain permainan-permainan edukatif, menghafal Al Qur’an, membaca buku, mendengar cerita sahabat Nabi, dongeng, dan sebagainya.

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Kerap Tak Dianggap Masalah, Terbiasa Tidur Malam Ternyata Berpengaruh Buruk Pada Perkembangan Anak Bun

portrait-child-hands-57449

Membuat anak cepat tertidur itu memang susah ya Bun. Apalagi jika si kecil malah rentan rewel saat diajak ke tempat tidur. Kalau sudah begitu, pekerjaan sebagai ibu pun terasa sangat menguras tenaga. Tapi Bunda, tak boleh begitu saja menyerah. Karena menidurkan dan membuat anak punya jam tidur yang cukup itu banyak manfaatnya. Justru yang harus dihindari itu ketika si kecil sudah mulai terbiasa begadang.

Begadang dan terjaga berbeda makna ya Bun. Saat terjaga, ada kemungkinan rasa kantuk masih melekat padanya sehingga lebih mudah menidurkan si kecil. Namun jika ia menolak tidur pada waktu tidur yang Bunda tetapkan, kali ini Bunda pun harus memberinya pengertian mengenai risiko begadang.

Si Kecil Cenderung Mudah Berperilaku Agresif Jika Terbiasa Begadang Loh Bun!

sad

Bunda mungkin tak sadar, tapi anak yang terbiasa begadang umumnya akan mudah menunjukkan perilaku agresif. Saat tidur, baik anak-anak maupun orang dewasa akan mengeluarkan hormon endorphin yang membuat diri merasa nyaman dan bahagia. Tapi sebaliknya, jika anak-anak tidak mendapatkan jam tidur yang berkualitas, maka tubuhnya justru akan memproduksi hormon adrenalin. Hormon itulah yang membuat emosinya jadi tidak stabil dan cenderung emosional. Belum lagi lantaran dia harus menahan rasa kantuknya saat siang hari di sekolah.

Belum Lagi Akan Timbul Masalah dengan Perkembangan Kognitifnya, Hati-hati ya Bun!

pexels-photo-437747

Saat anak sudah mulai duduk di bangku sekolah, kebiasaan begadang bisa berpengaruh pada perkembangan kognitifnya. Mereka pasti akan sulit menjaga konsentrasi dan kesulitan untuk fokus pada materi pelajaran. Alhasil, pelajaran yang terserap pun minim karena fungsi otak tidak dapat bekerja maksimal. Jika sudah demikian, dampaknya akan terlihat pada rapor atau evaluasi hasil pembelajarannya.

Akibat Kurang Tidur, Daya Tahan Tubuhnya Akan Menurun Juga Loh Bun!

kid-girl-child-cute-160433

Kurang tidur tidak hanya mengganggu aktivitas dan kesehatan si kecil. Bunda perlu tahu, saat si kecil sibuk beraktivitas dengan tubuh yang tidak fit bahkan cenderung kelelahan, hal ini bisa membuat daya tahan tubuhnya semakin menurun. Bunda tahu kan, dengan kondisi yang demikian, si kecil akan lebih mudah terserang penyakit semisal flu, batuk, demam, dan sebagainya. Mulai sekarang, ingatkan si kecil agar tidak begadang ya Bun!

Karena Kurang Tidur, Bukan Tak Mungkin Si Kecil Akan Jadi Sosok yang Cenderung Menutup Diri. Ini Alasannya

anak takut

Bunda, anak yang kurang tidur akan memanfaatkan jam istirahat di sekolahnya untuk terlelap sementara. Hal ini yang akhirnya membuat mereka enggan bermain dan berinteraksi dengan teman-temannya. Bahkan yang cukup krusial, ia akan melupakan jam makan dan memilih untuk tak melahap bekal buatan Bunda. Jika terus dibiarkan, mereka cenderung menutup diri dari lingkungan sekitar.

Tapi yang Paling Penting, Bunda Perlu Tahu dan Menyadari Bahaya Kurang Tidur yang dapat Merusak Otaknya

pexels-photo-101523

Hal ini terungkap lewat sebuah penelitian kecil di University Hospital of Zurich, Swiss. Para peneliti mengamati pengaruh kurang tidur terhadap 13 anak berusia 5 sampai 12 tahun, dan mereka menemukan bahwa anak-anak yang kekurangan waktu tidur atau memiliki kualitas tidur yang buruk, terdeteksi mengalami kerusakan otak secara keseluruhan, tak hanya bagian otak yang bertanggung jawab untuk daya ingat mereka.

Dalam penelitian itu, setelah durasi tidur anak-anak tersebut berkurang hingga setengahnya dari yang seharusnya mereka butuhkan sesuai usia mereka, terlihat kerusakan yang signifikan pada bagian belakang otak, yang berhubungan dengan gerakan yang direncanakan, penalaran ruang, dan fokus atau perhatian. Padahal, yang selama ini diketahui, kekurangan tidur berefek buruk bagi bagian depan otak. Meski begitu, baik anak-anak maupun orang dewasa sama-sama membutuhkan satu periode tidur lelap untuk dapat pulih setelah begadang.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top