Parenting

Perkembangan Motorik Anak usia 1 – 5 tahun

SA16

Dalam perkembangan anak dikenal proses tumbuh kembang kemampuan geran seorang anak disebuat perkembangan motorik. Secara umum, perkembangan motorik terbagi kedalam perkembangan motorik kasar dan motorik halus.

Masa 5 tahun pertama adalah masa emas bagi perkembangan motorik anak. Hal ini disebabkan pada usia ini bada anak masih begitu lentur dan mudah diarahkan.

Berikut ini tabel perkembangan anak berupa perkembangan motorik kasar dan halus pada usia 1 – 5 tahun

Perkembangan motorik anak pada usia 1 – 2 Tahun

Motorik Kasar Motorik Halus
Merangkak Mengambil benda kecil dengan ibu jari dan telunjuk
Berdiri dan berjalan beberapa langkah pada sekitar 12 bulan Mengambil benda kecil dalam membungkuk
Berjalan cepat pada sekitar usia 15 bulan Membuka 2 – 3 halaman buku secara bersamaan
Cepat-cepat duduk agar tidak jatuh Menyusun beberapa balok menjadi menara
Merangkak ditangga Menuang cairan dari wadah ke wadah lainnya
Berdiri dikursi tanpa berpegangan Memakai kaus kaki, sepatu sendiri dengan hasil kurang sempurna
Menarik dan mendorong benda keras seperti kursi Memutar tombol Radio atau TV
Melempar bola Mengupas Pisang dengan hasil kurang sempurna

Perkembangan motorik anak pada usia 2 – 3 Tahun

Motorik Kasar Motorik Halus
Melompat ditempat Melakukan kegiatan dengan satu tnagan seperti mencoret-coret
Berjalan Mundur hingga 3 meter Menggambar garis lurus serti lingkarang tak beraturan
Menendang bola dengan mengayunkan kaki Membuka Gerdel pintu
Memanjat mebel dan berdiri diatasnya Menggenggam Pensil
Langsung bangun tanpa berpegangan ketika berbaring Menggunting dengan hasil yang kurang sempurna
Berjinjit dan berdiri sebelah kaki Mengancingkan Baju
Naik tangga dengan kaki dan lompat dari anak tangga terakhir membuka tutup toples
Mengayuh sepeda Memakai baju lengkap sendiri

Perkembangan motorik anak pada usia 3 – 4 Tahun

Motorik Kasar Motorik Halus
Berdiri dengan tumit, tangan di samping tanpa kehilangan keseimbangan Menggambar badan manusia
Melompat dengan satu kaki Menyendok cairan
Berdiri dengan satu kaki selama 5 detik Mencuci dan melap tangan sendiri
Menggunakan bahu dan siku pada saat melempat bola hingga 3 meter Membawa wadah tanpa menumpahkan isinya
Menangkap bola besar
Mengendarai sepeda roda 3

Perkembangan motorik anak pada usia 4 – 5 Tahun

Motorik Kasar Motorik Halus
Menuruni tangga langkah demi Langkah Nebggunakan gunting dengan baik, tidak, meski belum lurus
Tetap seimbang ketika berjalan Memasukan surat kedalam amplop
Melompat selokan sekitar 1/2 meter dengan satu kaki Membawa Secangkir kopi beberapa meter tanpa tumpah
Melempar bola melebihi 4 meter! Memasukan benang kedalam jarum
Membuat belokan tajam dengan seperti roda 3 Mengoleskan selai diatas roti
Memanjat tanggal dilapangan bermain

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Menegur Anak Tak Perlu dengan Membentak apalagi Saat Berada di Depan Umum ya Bun

pexels-photo-1139613

Bun, kita hidup di zaman yang serba sulit lantaran ada tekanan hidup yang terus bertambah dari hari ke hari. Sebagai seorang ibu, setiap waktu kita diwajibkan menjaga buah hati. Bukan hanya fisik, tapi juga mental serta hatinya. Hanya saja, banyak hal yang memicu emosi kita meledak begitu saja. Adilkah jika kita tidak mau mengatasi marah pada anak dan menjadikan dirinya sebagai pelampiasan kemarahan kita? Tentu tidak kan Bun?

Bila Masih Sanggup Menasehati, Kenapa Harus Membentak?

Sebuah kalimat seru yang disampaikan dengan nada membentak berpotensi besar menyakiti hati buah hati. Mungkin Bunda bisa meminta maaf setelahnya, tapi memori yang terlanjur terjadi akan ia simpan sampai dewasa. Untuk itu, selagi masih ada kata-kata nasehat yang bisa Bunda ucapkan, mengapa harus membentak? Coba ikuti dulu tips-tips ini Bun.

Pintar-pintarlah Bernegosiasi dengan si Kecil

Membuka obrolan dengan si kecil bukanlah pekara sukar. Tapi mungkin hal tersebut jadi terasa lebih berat bila Bunda dan si kecil sedang berselisih paham. Alih-alih si kecil mau mendengarkan nasehat Bunda, ia justru menunjukkan sikap ‘ngambek’ dan tak mau bicar adengan Bunda. Untuk itu, ketahui dulu caranya melunakkan hati si kecil.

Supaya Si Kecil Punya Karakter yang Baik, Pantang Ucapkan Lima Kalimat ini Padanya

Bun, apa yang Bunda ucapkan terhadap si kecil akan membawa pengaruh bagi karakternya. Termasuk bila Bunda mengucapkan kalimat yang justru membuatnya tersudut atau sedih. Tak mau kan si kecil patah hati karena ucapan orangtua sendiri? Memang pada dasarnya pantang sekali Bunda mengucapkan lima kalimat ini sekalipun Bunda sedang kesal pada buah hati.

Sebagai Orang Dewasa, Tahanlah Emosi Bunda

Sekalipun susahnya bukan main, tapi demi kesehatan mental buah hati, lebih baik dari Bundanya yang mencoba mengontrol diri. Kuasai beberapa langkah meredam emosi seperti dalam artikel ini bila si kecil selalu membuat Bunda kesal. Senakal-nakalnya ia, tetaplah buah hati Bunda yang perlu dijaga dengan segenap hati, kan?

Selain Kata-kata, Hindari Membentak Anak di Hadapan Orang Lain ya Bun

Tingkah anak yang beragam seperti merengek minta sesuatu, sering menjadi penyebab orangtua kehilangan kesabaran. Ternyata memarahi anak di depan umum bukan hal yang patut Bunda lakukan sebagai orangtua karena memberi dampak buruk bagi anak. Ini dia dampak-dampak yang mungkin muncul bila Bunda terlanjur memarahi anak di depan umum.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Bun, Siapkan Mental Kuat Saat Memiliki Bayi Kembar dan Menghadapi Segala Dinamikanya

pexels-photo-225017

Beberapa orang mungkin ingin punya anak kembar. Bahkan anak kembar seringkali membuat para orangtua baru bertanya-tanya dan bingung. Dari mana munculnya anak kembar? Apa harus memiliki keturunan kembar baru bisa punya anak kembar? Atau apa harus melompati satu generasi baru akan punya anak kembar?

Nah bun, kali ini Tim Sayangianak akan berbagi hal-hal yang berhubungan dengan anak kembar. Baca sampai selesai ya.

Selalu Ada Peluang untuk Mendapatkan Bayi Kembar

Kendati faktor genetik memiliki peran cukup penting dalam menentukan seberapa besar peluang pasangan bisa memiliki anak kembar, untuk Bunda yang mendambakan anak kembar, tak usah berkecil hati. Nyatanya, ada peluang yang bisa Bunda lakukan dan usahakan bersama ayah demi mendapatkan keturunan berupa sepasang anak kembar. Berikut ulasannya.

Eits, Tapi Mengasuh Anak Kembar Tak Semudah Kelihatannya

Ya, Bun. Mengasuh anak kembar butuh energi ekstra. Jika satu anak saja sudah menguras tenaga, memiliki anak kembar tentu ada tantangannya tersendiri. Mulai dari keduanya ada di dalam perut, sudahkah Bunda terpikir bagaimana cara yang tepat memberikan asupan nutrisi supaya tumbuh kembang keduanya terjaga? Nutrisi untuk bayi kembar harus diawasi dengan ketat semenjak si kembar masih dalam kandungan ya Bun. Simak tips-tips ini.

Di lain sisi, salah satu yang penting dan tak bisa diabaikan oleh Bunda adalah momen menyusui. Seperti apa kira-kira menyusui si kembar dalam waktu bersamaan? Cek disini ya Bun.

Dan Jangan Lupa, Ajarkan Keduanya untuk Tak Jadi Saudara yang Saling Cemburu

Saat mereka sudah mulai tumbuh jadi balita, setiap interaksi yang terjalin diantara keduanya pun juga akan menemui banyak hal baru. Salah satunya saat mereka saling cemburu satu sama lain. Disinilah peran Bunda sebagai penasehat ulung jelas diperlukan.

Sekalipun mereka selalu berbagi dalam banyak hal, jangan biarkan rasa cemburu tumbuh dan jadi dinding pemisah diantara keduanya ya Bun. Mengajarkan tentang cinta terhadap saudara jelas perlu. Ini tips-tipsnya.

Di lain sisi, menurut Bunda, perlukah membelikan barang-barang yang sama pada si kembar? Sebab ternyata ada alasan tersendiri lho kenapa anak kembar dianjurkan untuk memiliki barang yang berbeda-beda. Untuk alasannya, bisa bunda cek disini ya.

 

 

 

 

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Karena Saudara Kembar Rentan Cemburu, Atasi dengan Cara Ini Ya Bun

children-girl-brothers-and-sisters-friendship-160504

Pertikaian kecil dengan saudara pasti ada. Terlebih antara dua anak kembar yang kemana-mana selalu bersama. Tapi Bun, saat si kecil mulai marah atau kesal bahkan sampai menunjukkan sikap yang kurang baik, berarti Bunda perlu turun tangan. Pertama, Bunda perlu ajak mereka untuk berbicara dan mengungkapkan kekesalannya pada diri anda. Latih keduanya untuk bisa mengevaluasi sikap masing-masing termasuk orangtuanya untuk kemudian diperbaiki.

Selisih paham biasanya bisa dipicu karena adanya rasa cemburu. Nah, sebagai orangtua, Bunda perlu bijak dalam menghindarkan kecemburuan antara si anak kembar agar mereka tetap merasa nyaman dengan keluarga dan lingkungannya. Seperti apa tipsnya? Ini dia Bun.

Hindari Memperlakukan Anak sebagai Individu yang Sama

Sekalipun si kembar punya paras yang sama, bahkan perawakan yang mirip, lantas tak berarti membuat keduanya harus terikat satu sama lain menjadi sebuah kesatuan dimana mereka tidak bisa terpisah. Bunda dan ayah perlu menyadari jika si kembar adalah dua pribadi berbeda yang harus dididik dan dibangun karakternya. Mereka pun perlu untuk bisa hidup mandiri dengan identitas diri mereka sendiri.

Sementara, kalau orangtuanya justru mengajarkan anak kembarnya untuk tetap terikat satu sama lain, maka yang terjadi adalah anak-anak akan saling tergantung dan sulit untuk bisa mandiri sedini mungkin. Misalnya, salah satu dari si kembar tidak mengerjakan pekerjaan rumahnya sementara si kembar lainnya mengerjakan pekerjaan rumah dengan rapih, maka tidak sebaiknya ibu menghukum keduanya.

Kalau sampai Bunda melakukan hal itu, yang terjadi justru memicu kecemburuan pada si kembar yang menjalankan tugas, yang menganggap bahwa keadilan tidak bisa ditegakan dikeluarganya. Karenanya, kurangilah berpikir bahwa anak kembar harus selalu bersama dan menjadi kesatuan, sebaliknya mulailah mengembangkan minat dan bakat sesuai dengan keinginan si anak.

Pastikan Si Kembar Memiliki Ruang dan Kebebasan untuk Menamai Milik Mereka Masing-masing

Saat si kembar masih kecil, pasti Bunda sering sekali melihat keduanya berebut mainan bahkan sampai menggigit saudaranya. Sebagai orangtua yang baik, kita bisa memberitahu mereka sejak mereka masih dini bahwa barang tersebut adalah milik si A, bukanlah milik si B. Di usianya yang masih kecil,  tentu mereka kesulitan memahaminya. Tapi Bunda bisa mulai membuat perencanaan untuk mencegah dan menghindari perselisihan pada anak-anak.

Salah satu cara yang efektif yaitu dengan membuat identifikasi barang-barang mereka. Bunda bisa berdiskusi dengan keduanya dan membicarakan secara terbuka barang dan peralatan mana yang menjadi miliki si A dan si B.

Jadi ketika si A hendak meminjam atau menggunakan benda atau barang miliki si B, maka si A harus meminta izin terlebih dahulu pada si B. Dengan begini anak-anak akan paham betul mana yang menjadi haknya mana yang menjadi hak saudaranya. Selain mereka akan menjadi lebih akur, perselisihan antara saudara kembar akan juga bisa dihindari.

Tanamkan Nilai Kerja Sama, Bukanlah Kompetisi!

Hal yang satu ini memang gampang-gampang susah. Orangtua harus memberikan teladan yang baik dalam bekerja sama, bukan membentuk kompetisi meskipun mereka hidup berdampingan. Ketika ibu sedang memasak, ayah mereka akan mengawasi anak-anak atau sebaliknya.

Dengan begini, secara tidak langsung anak-anak akan melihat dan meniru apa yang dilakukan oleh orangtuanya. Hal ini akan secara perlahan membentuk pemahaman dalam diri anak-anak bahwa bekerja sama adalah hal yang indah dan membuat mereka tentram sementara pekerjaan dan masalah bisa diselesaikan dengan lebih baik.

Orangtua Pun Harus Bijak, Tidak Pilih Kasih Antara Satu dengan yang Lain

Meskipun kelak ada kecenderungan lebih tertarik dengan kepribadian salah satu dari kedua anak kembar anda. Hal ini tidak sebaiknya ditunjukan lewat sikap Bunda kepada salah satunya. Sebaliknya, kontrol emosi anda dihadapan mereka. Upayakan segala hal yang membuat anda bisa bersikap netral pada mereka ya Bun.

Banyak orangtua yang masih salah kaprah dengan menunjukan sikap kasih sayang pada salah satu anak. Hal ini justru akan menumbuhkan kecemburuan pada salah satu anak kembar Bunda. Ketika rasa cemburu sudah tertanam dalam diri mereka, maka yang terjadi adalah perselisihan dan kompetisi. Sebaliknya, jika Bunda tahu solusi dan tips menghadapi segala sikap dan tindakan anak yang kurang baik, maka akan semakin mudah untuk kita mendisiplinkan mereka, Bun.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top