Community

Pelajaran Dalam Mendidik Anak yang Harus Otangtua Tahu

Dari kisah nyata seorang guru. Di suatu sekolah dasar, ada seorang guru yang selalu tulus mengajar dan selalu berusaha dengan sungguh-sungguh membuat suasana kelas yang baik untuk murid-muridnya.

Ketika guru itu menjadi wali kelas 5, seorang anak–salah satu murid di kelasnya– selalu berpakaian kotor dan acak-acakan. Anak ini malas, sering terlambat dan selalu mengantuk di kelas. Ketika semua murid yang lain mengacungkan tangan untuk menjawab kuis atau mengeluarkan pendapat, anak ini tak pernah sekalipun mengacungkan tangannya.

Guru itu mencoba berusaha, tapi ternyata tak pernah bisa menyukai anak ini. Dan entah sejak kapan, guru itu pun menjadi benci dan antipati terhadap anak ini. Di raport tengah semester, guru itu pun menulis apa adanya mengenai keburukan anak ini.

Suatu hari, tanpa disengaja, guru itu melihat catatan raport anak ini pada saat kelas 1. Di sana tertulis “Ceria, menyukai teman-temannya, ramah, bisa mengikuti pelajaran dengan baik, masa depannya penuh harapan,”

“..Ini pasti salah, ini pasti catatan raport anak lain….,” pikir guru itu sambil melanjutkan melihat catatan berikutnya raport anak ini.

Di catatan raport kelas 2 tertulis, “Kadang-kadang terlambat karena harus merawat ibunya yang sakit-sakitan,”

Di kelas 3 semester awal, “Sakit ibunya nampaknya semakin parah, mungkin terlalu letih merawat, jadi sering mengantuk di kelas,”

Di kelas 3 semester akhir, “Ibunya meninggal, anak ini sangat sedih terpukul dan kehilangan harapan,”

Di catatan raport kelas 4 tertulis, “Ayahnya seperti kehilangan semangat hidup, kadang-kadang melakukan tindakan kekerasan kepada anak ini,”

Terhentak guru itu oleh rasa pilu yang tiba-tiba menyesakkan dada. Dan tanpa disadari diapun meneteskan air mata, dia mencap memberi label anak ini sebagai pemalas, padahal si anak tengah berjuang bertahan dari nestapa yang begitu dalam…
Terbukalah mata dan hati guru itu. Selesai jam sekolah, guru itu menyapa si anak: “Bu guru kerja sampai sore di sekolah, kamu juga bagaimana kalau belajar mengejar ketinggalan, kalau ada yang gak ngerti nanti Ibu ajarin,”

Untuk pertama kalinya si anak memberikan senyum di wajahnya.

Sejak saat itu, si anak belajar dengan sungguh-sungguh,

prepare dan review dia lakukan dibangkunya di kelasnya.

Guru itu merasakan kebahagian yang tak terkira ketika si anak untuk pertama kalinya mengacungkan tanganya di kelas. Kepercayaan diri si anak kini mulai tumbuh lagi.

Di Kelas 6, guru itu tidak menjadi wali kelas si anak.

Ketika kelulusan tiba, guru itu mendapat selembar kartu dari si anak, di sana tertulis. “Bu guru baik sekali seperti Bunda, Bu guru adalah guru terbaik yang pernah aku temui.”

Enam tahun kemudian, kembali guru itu mendapat sebuah kartu pos dari si anak. Di sana tertulis, “Besok hari kelulusan SMA, Saya sangat bahagia mendapat wali kelas seperti Bu Guru waktu kelas 5 SD. Karena Bu Guru lah, saya bisa kembali belajar dan bersyukur saya mendapat beasiswa sekarang untuk melanjutkan sekolah ke kedokteran.”

Sepuluh tahun berlalu, kembali guru itu mendapatkan sebuah kartu. Di sana tertulis, “Saya menjadi dokter yang mengerti rasa syukur dan mengerti rasa sakit. Saya mengerti rasa syukur karena bertemu dengan Ibu guru dan saya mengerti rasa sakit karena saya pernah dipukul ayah,”

Kartu pos itu diakhiri dengan kalimat, “Saya selalu ingat Ibu guru saya waktu kelas 5. Bu guru seperti dikirim Tuhan untuk menyelamatkan saya ketika saya sedang jatuh waktu itu. Saya sekarang sudah dewasa dan bersyukur bisa sampai menjadi seorang dokter. Tetapi guru terbaik saya adalah guru wali kelas ketika saya kelas 5 SD.”

Setahun kemudian, kartu pos yang datang adalah surat undangan, di sana tertulis satu baris,

“mohon duduk di kursi Bunda di pernikahan saya,”

Guru pun tak kuasa menahan tangis haru dan bahagia.

Konten ini adalah kiriman dari user Sayangianak.com, isi dari story di luar tanggung jawab redaksi Sayangianak.com. Sayangianak.com tidak bertanggung jawab atas hak cipta dan isi artikel ini, dan tidak memiliki afiliasi dengan penulis

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Tips Mendongeng dari Pakar Sastra Anak Indonesia

story-4220329_640

Kebanyakan orangtua, khususnya Bunda kadang kala dilema tiap kali hendak mencoba mendongeng untuk si kecil di rumah. Biasanya kita takut gagal, tak didengar, takut tak bisa berekspresi di depan anak atau hal-hal lain yang membuat kita mengurungkan niat dan tak jadi mendongeng untuk si kecil. Padahal, sebenarnya semua orangtua bisa mendongeng kok Bun.

Nah Bun, Dr.Murti Bunanta SS., MA, selaku seorang Peneliti dan Pakar Sastra Anak Indonesia yang sudah berkecimpung dalam dunia dongeng sejak puluhan tahun lalu, menyebutkan jika peran orangtua dalam mendongeng sebenarnya adalah hal positif yang patut diaperisiasi.

Ditemui di acara Peluncuran ‘Dongeng Aku dan Kau’ dari Dancow, Kamis (18/7/2019) di The Dharmawangsa, Jakarta Selatan. Beliau memberikan beberapa tips untuk bunda yang ingin mulai mendongeng buat si kecil namun masih bingung cara memulainya. Diantaranya :

  1. Ambil dan pilih cerita yang Bunda senangi, yang tak bersikap memaksa si kecil atau menakuti.
  2. Saat Bunda hendak mendongeng, jadilah seperti anak kecil dan ikut berimajinasi.
  3. Gunakan benda yang ada di sekitar sebagai objek untuk memberinya gambaran cerita yang sedang Bunda sampaikan.
  4. Bunda juga boleh mengarang cerita apa saja.
  5. Cari waktu yang nyaman untuk si kecil dan untuk Bunda juga.
  6. Jangan memaksa anak untuk mendengarkan, tetap bacakan dongeng meski ia tak memerhatikan. Perlahan, si kecil nanti akan mulai mendekat dan mendengarkan dongeng dari Bunda.
  7. Dan kalau anak terus meminta satu cerita yang sama secara terus menerus, Bunda jangan bosan, karena itu artinya ia sedang ingin memahami cerita itu secara mendalam.

Selain itu, Dr.Murti juga menyarankan, agar Bunda tak memaksa anak untuk diam atau meyelesaikan permainan yang ia sedang lakukan hanya untuk mendengar dongeng dari Bunda. Karena itu tak akan memberinya stimulasi  apa-apa.

Selain itu, pilih juga waktu yang tepat dimana Bunda sedang merasa nyaman dan senggan, dan begitu pula dengan anak. Sebab menurut beliau, anak akan lebih mudah mencerna kosa kata dan cerita yang kita sampaikan ketika ia sedang merasa nyaman dibanding ketika ia sedang mengantuk karena mendengar dongeng saat sedang tertidur pada malam hari.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Ajar Si Kecil Agar Ia Semakin Berani Latihan Jalan

active-adorable-baby-1776134

Karena takut jatuh, biasanya bayi enggan untuk memulai latihan berjalan. Tenang Bun, ada beberapa tips yang dapat Bunda manfaatkan untuk mengajari si kecil latihan berjalan dengan aman dan menyenangkan. Apalagi bila usianya sudah menginjak 9 bulan, si kecil pun harusnya mulai latihan berjalan.

Bagaimanapun, kunci utama kesuksesan belajar berjalan adalah kepercayaan diri Si Kecil. Kegagalan saat berlatih, seperti jatuh atau terantuk oleh benda keras, seringkali menurunkan kepercayaan dirinya. Yuk Bun pakai cara ini.

Pastikan Si Kecil Mampu Berdiri dengan Stabil ya Bun

Beri Si Kecil kesempatan berdiri tanpa takut terjatuh dengan menyediakan pegangan. Bun, langkah ini dapat dimulai ketika ia berusia sembilan bulan. Untuk permulaan, ia dapat mencoba berpegangan pada kepala tempat tidur, kemudian ajak ia berdiri di atas matras sambil berpegangan pada meja ketika ia bosan dengan tempat tidurnya. Lakukan latihan ini selama satu jam per hari sampai ia bisa stabil berdiri.

Biarkan Dulu Ia Melangkah dengan Berpegangan

Setelah Si Kecil mampu berdiri dengan stabil, letakkan mainan di atas meja atau kepala tempat tidur, dan minta ia untuk melangkah dan meraihnya. Agar ia tidak langsung terjatuh ke lantai, duduklah di belakangnya dengan kedua kaki Anda menahan Si Kecil ya Bun. Dengan demikian, Anda akan lebih mudah menopangnya ketika ia kehilangan keseimbangan.

Ajaklah Ia Berjalan Sembari Bergandeng Tangan

Nah, baru ketika ia sudah lebih percaya diri dengan kemampuan berjalannya, giliran Bunda melatihnya berjalan dengan menggandeng satu tangannya dan biarkan tangan yang satunya berpegangan pada meja ya Bun.

Di Fase Terakhir, Temani Ia Berjalan Tanpa Berpegangan

Ketika si kecil sudah memiliki keseimbangan yang lebih baik lagi, maka mulailah melatihnya berjalan tanpa berpegangan ya Bun. Bunda dapat mengulurkan tangan Bunda kepadanya sambil berjalan mundur. Teruslah mendorongnya untuk berjalan meraih tangan Bunda. Meski pada fase ini kontrol Bunda semakin sedikit, tetaplah lindungi anak agar kepalanya tidak terbentur ya, Bun.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Jauhi Makanan Ringan Pemicu Diabetes pada Anak

boy-child-drinking-1210005

Tak ada satu orangpun yang mau putra atau putrinya terkena penyakit diabetes ya Bun. Karenanya, sedari dini orangtua dianjurkan untuk mengenalkan pola makan yang sehat untuk si kecil. Urusan pola makan tak bisa disepelekan. Tak jarang orangtua justru sering memberikan asupan makanan yang memicu meningkatnya risiko diabetes.

Nah, melansir dari Healthline, balita di Amerika pada umumnya konsumsi pemanis buatan lebih banyak dibandingkan orang dewasa. Hasil riset ini berasal dari data 800 anak usia 6-23 bulan yang berpartisipasi, 85% bayi dan balita dalam riset itu konsumsi pemanis buatan pada waktu tertentu. Padahal pemanis buatan sudah pasti menjadi salah satu bahan yang memicu masalah kesehatan untuk si kecil. Bukannya mengasup nutrisi, justru memicu diabetes lho Bun. Yuk mulai sekarang kenali makanan atau minuman yang berpotensi memicu diabetes.

Minuman yang Diberikan Pemanis Buatan Seperti Jus

Ngaku deh Bun, siapa yang masih gemar memberikan jus kemasan pada si kecil? Sekalipun kelihatannya sehat, jus yang dikemas dan dijual eceran mengandung pemanis buatan nih Bun. Jadi, kalau si kecil meminta jus, berikan saja jus buah buatan Bunda. Atur pemberian gula sehingga tak meningkatkan kadar gula dalam tubuh mereka ya Bun.

Selain jus, minuman apapun yang rasanya manis namun dijual dalam kemasan sebaiknya jauhkan dari jangkauan si kecil. Ada studi yang menyatakan bahwa kebiasaan konsumsi gula berlebih membuat ukuran gula darah Si Kecil naik dan turun sehingga mereka mudah mendapatkan lonjakan dan penurunan energi yang bisa menjadikan Si Kecil rewel.

Memberikan Yoghurt dalam Kemasan Juga Tak Disarankan

Untuk Bunda yang gemar memberikan minuman dengan label sehat, coba lebih berhati-hati Bun. Bahkan minuman pun seperti yoghurt rendah lemak belum tentu sehat. Terkadang masih banyak yoghurt rendah lemak yang memiliki kandungan gula yang tinggi. Karenanya, carilah yoghurt yang memang memiliki kadar rendah gula atau direkomendasikan untuk kesehatan si kecil.

Bumbu Instan pun Kadar Gulanya Tinggi

Tidak asing dengan ini kan Moms? Berbagai jenis saus juga menyelipkan kandungan gula yang cukup tinggi. Si Kecil cenderung menyukai saus tomat dan kecap untu menjadi teman makannya. Tidak perlu menghilangkan bumbu itu dari dapur, tetapi akan lebih baik kalau Moms bisa mengatur kadar saus untuk makanan Si Kecil.

Sereal untuk Sarapan Bahkan Tinggi Gula

Bagi para Bunda yang gemar memberikan sereal untuk sarapan Si Kecil, jangan lupa untuk lihat juga komposisinya ya. Makanan seperti sereal pun mengandung pemanis buatan. Disini kejelian Bunda saat membeli jelas diperlukan. Batasi konsumsi sereal dan latih si kecil untuk suka dengan masakan atau sayur-sayuran yang Bunda siapkan. Sebagai ibu, Bunda pun memang perlu memperkenalkan makanan sehat dan bergizi untuk Si Kecil sejak dini.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top