Parenting

Orangtua Mengeluh Karena Anaknya Suka Memukul, Ini yang Perlu Orangtua Pahami

Tidak sedikit orangtua yang mengeluh karena anaknya suka memukul kalau marah atau keinginannya tidak dituruti. Hal ini memang sebaiknya jangan terus dibiarkan agar tidak berkelanjutan hingga dia dewasa.

Anak usia satu tahun, mereka tidak tahu bahwa memukul berarti menyakiti orang lain.

Pada anak usia satu tahun, mereka tidak tahu bahwa memukul berarti menyakiti orang lain. Mungkin Anda akan melihat anak usia satu tahun akan memukul orang lain sambil tertawa.

Perilaku agresif seperti ini dianggap normal karena bagian dari perkembangan anak. Untunglah, perilaku agresif ini hanya sementara.

anakmemukulorangtuatertawa

Namun kebiasaan anak yang suka memukul  bukan hal yang lucu sehingga anda merespons dengan tertawa

Meski demikian, jangan menganggap perilaku agresif ini sebagai hal yang lucu sehingga Anda merespons dengan tertawa. Sebab dari sini si kecil bisa belajar bahwa memukul bisa membuat Anda tertawa.

Tangan dan gigi merupakan alat sosial pertama mereka, jadi wajar jika mereka belajar bagaimana menggunakannya sebagai respons atas apa yang mereka rasakan. Mereka juga ingin tahu reaksi apa yang terjadi jika mereka menggunakan ‘peralatan’ itu.

Jadi sah-sah saja balita Anda menggunakan ‘peralatannya’ tapi tetap tugas orang tua untuk mengajarkan bagaimana cara terbaik menggunakan ‘peralatan’ itu.

Sebagai orang tua, kita harus mengajari bahwa perilaku agresif tidak bisa diterima dan menujukan cara lain untuk mengekspresikan perasaannya

Meskipun ini bagian normal perkembangan balita usia 18-30 bulan, sebagai orang tua tentu Anda tidak boleh membiarkannya. Anak pun perlu belajar bahwa perilaku agresif tidak bisa diterima. Perlu juga Anda tunjukkan cara lain untuk mengekspresikan perasaannya.

Hati-hati, Perilaku agresif pada anak lebih cenderung muncul dalam kelompok

Perilaku agresif pada anak lebih cenderung muncul dalam kelompok. Sebab dalam sekelompok anak sangat memungkinkan dua balita yang memperebutkan mainan, yang mana hal ini bisa meningkat jadi perkelahian fisik.

Jika anak-anak berinteraksi dengan orang banyak, seperti di penitipan, memukul dan menggigit menjadi keterampilan sosial serta bagian dari naluri kelangsungan hidup mereka

Ketika si kecil memukul Anda atau orang lain, jangan lantas balas memukulnya

Jika Anda balas memukul anak, secara tidak langsung itu menegaskan bahwa tidak apa-apa memukul orang lain. Dengan balas memukul anak sebagai upaya menghukum, pada akhirnya hanya akan mengembangkan rasa takut pada anak. Memberikan ‘pelajaran’ pada anak melalui ketakutannya tidak akan berhasil.

Pada balita yang memahami bahwa memukul merupakan upaya pertahanan diri, saat mereka memukul anak lain, ada baiknya jauhkan dia sejenak dari situasi itu. Lalu berilah penjelasan bahwa memukul itu tidak diperbolehkan karena bisa menyakiti orang lain.

Jangan lupa mintalah maaf atas nama anak Anda pada anak yang dipukul

Pastikan si kecil mendengar Anda sedang minta maaf, agar dia bisa menarik pelajaran tentang empati. Bila anak sudah stabil emosinya, ajaklah juga untuk meminta maaf langsung.

Jika ada orang tua anak tersebut di tempat itu, sampaikan juga permintaan maaf dan katakan bahwa Anda sedang berupaya mengatasi perilaku agresif pada si kecil.

Berikan Pengertian dan Ajarkan Kominikasi

Jika anak memukul karena berebut mainan dengan kakak atau adiknya, sampaikan pengertian padanya, bahwa untuk mendapatkan giliran bermain bukan dengan memukul. Anda bisa mengeset waktu agar setiap anak mendapat giliran bermain.

Yang tak kalah penting, ajari anak berkomunikasi dengan baik. Ketika anak lebih mampu mengatakan apa yang dia inginkan dan menyampaikan apa yang dia rasakan, maka mereka akan lebih mampu mengontrol perilaku agresifnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Bunda Tak Perlu Bingung Apalagi Kesal ketika Si Kecil Terus Bertanya “Kenapa”, Ini Penjelasan Ilmiahnya Dan Cara Menghadapinya

Ketika si kecil sudah mulai bisa berkomunikasi, umumnya mereka akan mulai banyak bertanya. Pertanyaan ini akan terus bersambung ke pertanyaannya berikutnya, menggunakan kata tanya “kenapa”.

Si Kecil: “Kenapa aku harus makan, Bunda?”
Bunda: “Kamu makan supaya kamu sehat.”
Si Kecil: “Kenapa aku harus sehat, Bunda?”
Bunda: “Kalau kamu sehat, kamu jadi bisa main.”
Si Kecil: “Kalau aku tidak bisa main, kenapa jadinya, Bunda?”
dan seterusnya.

Banyak orang tua yang panik menghadapi pertanyaan-pertanyaan semacam ini. Tak jarang, mereka malah sedikit terbawa emosi karena pertanyaan si anak seolah tidak ada habisnya. Buntutnya, orang tua melakukan berbagai cara agar pertanyaan si kecil berhenti.

Sering Bertanya “Kenapa” Merupakan Ciri Perkembangan yang Baik, Lho, Bunda. Yup, seringnya anak bertanya merupakan bagian dari perkembangan otak anak. Hal ini ditemukan oleh Leon Hoffman, MD, direktur dari Pacella Parent Child Center di New York Psychoanalytic Society & Institute. Penelitiannya menemukan bahwa salah satu yang melatarbelakangi anak-anak suka bertanya “kenapa” adalah untuk memahami kata-kata baru.

Hal ini karena anak dengan rentang usia 1-5 tahun sedang dalam masa untuk belajar berbicara dan berlogika, sehingga anak sering kali mengulang pertanyaan atau bertanya untuk mendapatkan kejelasan dari setiap kata yang didengar atau diucapkannya.

Seringnya anak bertanya “kenapa” juga disebut Leon Hoffman, berguna untuk membangun memori. Tahapan ini juga menjadi ciri anak berada di tahap perkembangan yang baik. Karena dibutuhkan waktu beberapa saat bagi anak yang sedang berkembang untuk menyimpan informasi baru di dalam memorinya.
Mendengar orang tua yang dipercayainya memberikan jawaban bisa membantu mendorong anak untuk memahami konsep kata baru.

Jadi mungkin bagi ayah bunda, pertanyaan si buah hati terkesan tidak penting. Padahal sesungguhnya ketika itu mereka sedang membangun konsep, melatih kemampuan komunikasi, menambah perbendaharaan kata, dan menambah pengetahuan mereka.

Si Kecil Banyak Bertanya Karena Ingin Dekat dengan Bunda dan Ingin Tahu Lebih Banyak

1

Bunda mungkin masih ingat ketika mereka menangis karena ingin menyusu saat masih bayi. Ketika itu, sesungguhnya mereka bukan hanya ingin memenuhi rasa laparnya. Namun mereka juga menginginkan kehadiran orang yang disayanginya. Si kecil ingin diberikan makanan lewat bunda yang disayanginya.

Nah, hal itu juga yang ditemukan oleh Leon Hoffman dalam penelitiannya. Ketika banyak bertanya, anak juga sedang menemukan kenyamanan. Sejak balita, anak-anak biasanya menemukan kenyamanan dalam hal pengulangan dan mengajukan pertanyaan yang sama kembali sebagai salah satu cara untuk meminta dukungan emosional. Jadi si kecil bukan hanya ingin rasa ingin tahunya terpenuhi, namun juga ingin rasa ingin tahunya dipenuhi oleh orang yang disayanginya. Ia ingin pertanyaannya dijawab oleh orang yang membuatnya merasa aman.

Hindari Meminta Anak Bertanya Ke Orang Lain Ya Bunda

Portrait of young asian mother guiding her children to draw on the paper. shot in the library

Portrait of young asian mother guiding her children to draw on the paper. shot in the library

Ketika si kecil memilih Bunda untuk menjawab pertanyaannya, artinya ia memercayai dan merasa aman bersama bunda. Itulah kenapa sangat tidak bijak meminta anak bertanya kepada orang lain ketika ia sedang bertanya kepada kita. Sayangnya, banyak orang tua mengelak ketika lelah dibombardir dengan pertanyaan oleh si kecil?

“Tanya Ayah, ya”
“Coba tanya sama Nenek”
“Kakak tuh bisa jawab”

Begitu biasanya kita mencoba mengalihkan pertanyaan mereka. Padahal hal ini bisa menurunkan minat mereka untuk menambah pengetahuan. Sebab, ia hanya akan bertanya kepada orang yang membuatnya merasa aman dan nyaman. Memintanya bertanya ke orang lain yang bukan pilihannya jelas akan membuatnya ragu sekaligus kecewa kepada kita.

Seandainya Bunda memang tidak bisa menjawab, maka tawarkan si kecil untuk ditemani bertanya kepada orang lain di sekitarnya. Bunda dapat mengajak si kecil dengan kalimat, “Kita tanya sama Ayah yuk, mungkin Ayah tahu jawabannya”.

Rasa Ingin Tahu Ini Harus Dijaga, Bunda Harus Membuatnya Terus Tertarik

Happy Asian Family enjoying their time in the park

Ketika Bunda sudah memahami pentingnya rasa ingin tahu anak, tentunya yang diperlukan saat ini adalah menjaga agar keingintahuan itu tetap ada. Caranya adalah dengan ikut melibatkannya dalam kegiatan yang menyenangkan sekaligus merangsang rasa ingin tahunya.

Nah salah satu cara menyenangkannya adalah dengan mengenalkan anak kepada Shimajiro. Siapa itu? Shimajiro merupakan karakter edukatif nomer satu di Jepang yang aktif dan selalu tertarik dengan hal-hal baru. Shimajiro dapat menjadi teman belajar yang menyenangkan melalui Ruang Ingin Tahu Shimajiro. Di #RuangInginTahuShimajiro, anak dapat bereksplorasi mengasah rasa ingin tahunya sambil bermain, bersama Shimajiro dan Kak Rini yang merupakan teman Shimajiro sekaligus bertindak sebagai narasumber.

Ada tanya jawab bersama Shimajiro yang ditunjukkan melalui video pertanyaan anak-anak untuk kemudian dibahas bersama dan dijawab oleh Kak Rini. Lalu ada juga Tantangan Shimajiro. Kali ini, Shimajiro bersama Kak Rini akan mencoba berbagai macam tantangan sambil bermain.

Serunya lagi, Shimajiro akan mengajak si kecil di rumah untuk turut mencoba hal tersebut. Tantangan yang diberikan merupakan hal-hal sederhana yang biasa dilakukan dalam kehidupan sehari-hari dan tentunya aman untuk dilakukan oleh anak-anak. Jadi Bunda bersama si kecil bisa ikut keseruan bersama Shimajiro.
Yuk, Bunda, asah terus rasa ingin tahu si kecil melalui Rasa Ingin Tahu Shimajiro di sini!

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Anak Sering Tidak Mendengarkan Perintah? Bunda Tidak Sendiri! Ini 20 Cara Mendidik Anak Supaya Mendengar Perintah

alvaro-reyes-492359

Berbagai macam teori cara mendidik anak sudah Bunda terapkan, anehnya tak satupun dari perintah Bunda yang didengar. Jangan merasa patah arang bun, sebab faktanya bunda tak sendirian.

Yaap, perkaran ini sepertinya menjadi masalah utama orang tua jaman sekarang. Tapi sebagai orangtua kita juga tak boleh terlalu lembek dalam hal mengajar si kecil. Sebab biar bagaimanapun, terus menerus mengikuti keinginan mereka itu akan membuatnya manja.

Lalu, harus bagaimana cara mendidik anak agar mereka mau mendengar perintah Bunda?

edward-cisneros-415590

 

Demi Meyakinkan Jika Bunda Maksud Adalah Dirinya, Cobalah Bunda Panggil Namanya

Tak perlu dijelaskan lagi, bunda tentu paham jika berteriak bukanlah sikap yang baik dalam hal mendidik anak. Tak hanya kesan kasar yang akan terdengar, suara yang terlalu kantang hanya akan meningkatkan emosi. Sebab meski mereka masih kecil, untuk urusan diperlakukan mereka memiliki rasa yang sama. Bunda juga tentu tak mau kan, jika tiba-tiba atasan di kantor berteriak hanya karena masalah sepele? nah anak pun demikian.

Trik sederhananya, pastikan bunda memanggil nama mereka, baik disaat mereka sedang bermain atau kegiatan lain. Dan ketika ia yang dipanggil menoleh dan memerhatikan bunda, katakan apa yang unda mau dari mereka. Ini jauh lebih baik daripada harus berteriak dan memanggil namanya.

Sama Halnya dengan Orangtua, Ada Kalanya Mereka Juga Ingin Didengarkan Oleh Kita

Bunda perlu ingat, jika kita adalah orangtua dari mereka jangan bertindak seperti atasan kepadda bawahan yang sering sekali tak mau mendengar keluhan. Ketika bunda memintanya untuk melakukan sesuatu, namun sepertinya ia mengalami kesulitan atau kendala, cobalah siapkan sedikit waktu untuk mendengar keluhan yang ingin ia sampaikan.

Cobalah untuk lebih peka, barangkali mereka memang sedang capek belajar, sedang tidak enak hati dengan suasana sekolah, misalnya, atau masalah apa saja yang mereka alami.

Sebab mau mendengarkan, adalah kunci dari cara mendidik anak yang baik. Jika bunda menunjukkan sikap mau mendengar keluhan mereka, atau menangkap kesan bahwa mereka sedang kesal dengan masalah mereka, maka mereka pun akan melakukan hal yang sama, yakni mendengar perintah bunda.

Isyaratkan Kesungguhan Bunda dengan Kontak Mata yang Baik Kepadanya

Mungkin bunda pernah lihat, ada satu anak yang akan langsung mengerti ketika orangtuanya memberi perintah hanya dengan memandangnya saja. Nah, ini jadi salah satu alternatif lain yang bisa kita lakukan juga loh bun.

Karena adanya kontak mata juga menandakan, jika kita bersungguh-sungguh terhadap apa yang diucapkan. Hanya cukup dengan menatap matanya, anak pun merasa mendapat perhatian dan keberadaannya begitu penting.

Akan tetapi bunda juga perlu jika, teguran dan perintah yang dimaksud sebaiknya disampaikan dengan kalimat-kalimat positif. Dengan demikian anak akan menganggap apa yang baru saja kita sampaikan memang benar-benar penting.  Misalnya, dalam rangka menegur perbuatan salahnya, kontak mata pun tetap diperlukan manakala orangtua dan anak berdialog biasa.

Dan hal ini juga bisa bunda pakai saat sedang ingin memberi perintah, atau menanyakan sesuatu kepada dirinya.

Usianya yang Masih Belia, Tak Memungkinkan Untuk Memahami Kalimat-kalimat yang Sukar, Usahakan Untuk Memakai Kalimat yang Pendek ya Bun!

Bunda tak perlu memakai bahasa atau kalimat-kalimat perumpamaan, pakailah kalimat atau kata yang tidak terlalu panjang dan sederhana namun bermakna.

Dan demi mencapai titik penyampaian yang baik, sesekali perhatikan bagaimana ia berkomunikasi dengan teman sebayanya. Cermatilah caranya, bila anak memperlihatkan gejala bahwa dirinya tak berminat diajak ngobrol, boleh jadi itu karena ucapan kita tak dipahaminya entah karena bertele-tele, atau karena berupa kalimat-kalimat perintah dan melarang.

Karena semakin kita bertele-tele, maka anak akan semakin menutup telinganya dan tak mau mendengar apa yang ingin kita sampaikan kepadanya.

Teknik Lain yang Perlu Bunda Perhatikan Adalah Posisi Badan yang Memang Harus Sejajar dengan Dirinya 

Misalnya bunda sedang berada di kursi ruang makan, sedang ia sedang asyik menonton di depan televisi. Dengan alasan kepentingan sesuatu bunda berteriak dari belakang dan memintanya melakukan sesuatu. Hal-hal seperti ini kadang jadi penghalang komunikasi, sebab ia tak bisa melihat ekspresi bunda ketika menyampikan itu kepadanya.

Posisikan badan kita sejajar dengan tinggi badannya,  dan jangan terlalu jauh darinya. Dengan begitu, perhatian anak bisa lebih mudah terfokus dan menangkap pesan atau dialog yang dilontarkan orangtua. Jika anak terlihat tidak memerhatikan, sentuhlah dia untuk menarik perhatiannya. Sikap itu menunjukkan keseriusan kita dalam berkomunikasi. Kalau perlu, bunda boleh mendekap anak saat kita mengajaknya berbicara.

Teknik Lain Untuk Mengajarinya Memahami Sesuatu Adalah dengan Menyampaikan Peraturan dalam Bentuk Ajakan Bukan Perintah yang Terkesan Paksaan

Ini jadi sesuatu yang terbilang cukup mudah, dan tentu akan lebih bisa diterima oleh dirinya. Bunda boleh berkreasi dengan kata dan kalimat apa saja. Selama tak terdengar sebagai paksaan, dengan senang hati ia akan melakukan.

Misalnya sebagai ganti dari ucapanmu ”Setelah bermain bereskan kembali mainanmu ” bisa diganti dengan  ”Kakak, mau bantu bunda tidak? kalau mau yuk simpan lagi mainannya”. Dengan perkataan semacam ini, anak tidak akan merasa sebagai objek perintah tetapi dia merasa diperhatikan dan menjadi subjek. Dirinya merasa bahwa ada upaya yang ternyaata melibatkan perannya, sehingga ia akan mempunyai rasa tanggung jawab terhadap barang-barangnya.

Jelaskan Aturan-aturan Tersebut Kepadanya dengan Cara yang Baik, Sembari Membimbingnya Agar Lebih Memahami Dia

Pemahaman ini memang membutuhkan kemampuan bunda untuk mengeksplorasi hal-hal dan kalimat baru yang enak didengar. Darinya kita mungkin akan lebih belajar bagaimana memahami dirinya yang benar, jika sudah merasa menemukan caranya mungkin bunda akn lebih mudah untuk menyampaikan komunikasi kepada dirinya.

Misalnya nih, setelah sibuk bermain dan mengacaukan rumah, sebagai ganti dari kalimat “Semuanya jadi berantakankan, udah simpan mainannya” dengan “Kakak suka nggak kalau mainannya rapih? kalau suka diberesin lagi ya” nah jika ternyata ia masih menolak bunda boleh menawarkan bantuan kepadanya “Yaudah, bunda bantuin ya”. Hal-hal sederhana seperti ini akan memicunya mengikuti apa yang kita telah tunjukkan.

Jika Ia Berbuat Salah, Bunda Jangan Pernah Menyalahkan Pribadinya, Tapi Jelaskan Bahwa Sikap Seperti Itu Tak Boleh Diulangi Lagi Oleh Dirinya  

Ini memang jelas jadi sesuatu yang tidak bisa disama ratakan, karena biar bagaimanapun perbuatan yang salah tak melulu berarti ia juga harus disalahkan.

Misalnya ketika ia menjatuhkan sesuatu barang dari atas rak meja, kalimat “Tuh kan gara-gara kamu jatuh jatuh dan pecah” bisa bunda gantikan dengan kalimat “Yah, padahal kalau adek lebih hati-hati pasti nggak jatuh. Lain kali lihat-lihat dulu ya” 

Hal lain yang perlu bunda juga hindari adalah,  berujar dengan kalimat yang bernama memojokkan dirinya. Menyebutnya Bodoh, malas, atau tak bisa apa-apa. Kalimat-kalimat seperti ini hanya akan membuatnya rendah diri, dan berpikir bahwa ia tak dihargai.

Mereka Memang Masih Kecil, Tapi Bunda Perlu Juga Untuk Menggargai Setiap Keinginan-keinginan yang Mereka Inginkan

Suatu waktu, si kecil juga mungkin akan memiliki keinginan yang mungkin akan disampaikan kepada kita. Meminta mainan baru, ingin bermain dengan suasana yang berbeda, hingga hal lain yang jadi keinginnya.

Dan untuk mengganti kalimat larangan yang sebenarnya tak boleh, alangkah lebih baik jika bunda akan berujar “Kakak boleh pilih mainan yang mana saja, tapi untuk kali ini satu dulu ya. nanti lain kali kita ke sini lagi” sebab ini akan terdengar jauh lebih baik daripada “Pilih satu saja, jangan banyak-banyak”, atau bunda juga boleh membuat sebuah kesepakatan dengannya, sesaat sebelum akan pergi, beritahu ia jika apapun yang akan diingininya nanti, ia hanya boleh meminta satu saja, tak boleh lebih.

Tak hanya membuatnya belajar berjanji, ini juga akan memberinya pengertian bahwa biar bagaimanapun sebagai orangtua kita akan selalu mengerti keinginan hatinya.

Dan dari Sikap Tidak Taatnya, Boleh Jadi Ada Sesuatu yang Sedang Ia Alami

Sama halnya seperti kita sedang tak enak hati, meski apapun kata orang kadang kita lebih memilih diam. Bukan karena tak suka namun sesuatu yang mengganjal dihati lebih berat. Nah, hal yang sama mungkin juga sedang ia rasakan.

Cobalah sediakan waktu sebentar untuk lebih mengerti ia, tanyakan apa yang sedang terjadi dan mengapa ia tak mau mendengar bunda berbicara. Sikap dan kalimat yang baik akan membuatnya berbicara dan menyampaikan semua keluh kesah. Dengan begitu bunda bisa membaca jika ternyata ada sesuatu yang sedang ia rasakan.

Selanjutnya Hal yang Bunda Perlu Hindari Adalah, Mengajarnya dengan Cara Mengancam atau Menyuap dengan Imbalan

Satu kali si kecil mungkin akan takut, karena merasa akan menerima hukuman jika tidak melakukan apa yang bunda perintahkan. Namun jika terus meneru dilakukan tentu tak akan merubahnya jadi lebih baik juga. Dan begitu pula dengan imbalan atau suap berupa hal-hal yang mereka inginkan. Misalnya, “Kalau kamu beresin mainan bunda kasih uang”, dengan begitu apa yang dilakukan bisa jadi semata-mata demi uang. Bukan karena merasa bertanggung jawab atas mainan yang berantakan.

Demi Rasa Dihargai, Sesekali Pujilah Ia  Atas Segala yang Telah Dilakukannya

Semua orang tentu akan senang sekali jika, apa kerja keras atau upaya yang ia lakukan mendapat pujian atau apresiasi dari orang lain. Maka untuk itu, setelah berhasil melakukan apa  yang bunda minta berilah sepatah-dua patah kata yang berisi pujian atas apa yang ia telah kerjakan.

Misalnya “Anak yang rajin, bunda bangga deh sama kakak” Isyarat rasa bangga yang bunda sampaikan akan jadi sesuatu yang ia ingat selalu. Dengan begitu suatu waktu ia akan jauh lebih termotivasi lagi utnuk melakukan hal-hal yang sedang bunda ingin perintahkan.

Dan Bunda Juga Perlu Untuk Memahami dan Mengetahu Sejauh Mana Ia Mampu Memahami Sesuatu yang Kita Sampaikan

Hal ini jelas tak bisa bunda samakan, sebab setiap anak memiliki kemampuan memahami yang berbeda-beda. Bunda mungkin berpikir jika anak si anu mengerti dengan cukup begini, lalu mengapa anakku tidak ya? Ini adalah salah satu pemikiran yang keliru bun.

Setiap anak datang dan lahir dengan cerita yang berbeda.Untuk itu bunda perlu menakar sejauh mana ia memahami apa yang akan bunda sampaikan. Misalnya, bunda akan bertanya “Kenapa kakak berantakan semua mainannya?” barangkali akan, lebih baik jika diganti dengan pertanyaan “Bunda, mau tahu dong tadi kakak ngapain aja sampai mainannya dikeluarin semua?” 

Sebab kalimat-kalimat menghakimi, dan mengancam atau menuduh, hanya akan membuat anak merasa terpojok. Dan memang ini tak hanya memahami ia saja, kita juga perlu belajar untuk mengekplorasi kemampuan berbahasa.

Hindari Juga Untuk Memberinya Pertanyaan yang Akan Memicunya Menjawab dengan Kalimat “Tidak”

Misalnya bunda akan bilang, “Mau nggak beresin mainannya?” mulai sekarang mungkin bisa digantikan dengan , “Sayang deh kalau mainannya berantakan di mana-mana. Kita bereskan yuk kak!” Ingat bun, anak tak mau diperintah. Jadi daripada mengatakan, “Awas, makan jangan sampai berantakan, ya. Habis makan, taruh piring di tempat cucian,” lebih baik ucapkan, “Kak, ayo tebak dimana coba kamu harusnya menyimpan piring ini?” Terdengar menjadi sebuah pertanyaan, tak hanya berasa sedang ebrmain ia juga belajar untuk berpikir mencari solusi.

Berbicaralah dengan kalimat-kalimat yang tak sekadar menjurus pada jawaban ya atau tidak bun. Misalnya contoh lain itu dengan, “Senang di sekolah tadi?” menjadi kalimat yang lebih bijak seperti, “Tadi mainan apa yang seru di sekolah?” Setelah itu, bicarakan topik-topik yang menarik bagi dirinya.

Untuk Meminta dan Menyampaikan Sesuatu Bunda Juga Perlu Tahu Kapan Momen yang Tepat Untuk Itu

Jangan main asal perintah ya bun, bunda perlu menunggu momen yang tepat. Perhatikan, apakah anak sedang asyik dengan kegiatannya? Kalau memang iya, mungkin percuma saja mengajaknya bicara. Lebih bijak kalau kita tunggu dulu sejenak, sampai setidaknya ia tak sibuk-sibuk amat atau sudah menyelesaikan aktivitasnya.

Kadang, sulit mengalihkan perhatian anak dari hal yang sedang ditekuninya. Kalau dia sedang asyik main mobil-mobilan, jangan langsung diinterupsi. Mulailah dengan pendekatan dulu agar anak tak merasa kegiatannya diganggu atau tak dipaksa menimpali omongan kita. Apalagi kalau yang dikatakan orangtua berupa perintah atau larangan.

Beri waktu beberapa menit sebelum meminta anak melakukan sesuatu. Contoh, “kak, kalau jarum jam yang pendek menunjuk angka 12, kamu makan ya. Setelah makan, kamu boleh main lagi.” Dengan begitu ia tak merasa aktivitasnya terganggu. Lagi pula, dengan cara itu anak memiliki persiapan ketika harus menghentikan kegiatannya loh bun.

Jangan Pelit Untuk Berkata “Tolong” dan “Terimakasih”

Faktanya, ini tak hanya untuk mereka yang dewasa saja, ajarlah anak sedari kecil untuk tak enggan berucap “Tolong” dan “Terimakasih”.

Berbicaralah kepada anak dengan cara seperti yang kita harapkan jika orang lain berbicara kepada kita. Jika hendak minta bantuan, yang pertama kali harus diucapkan adalah “tolong”, bukan? Niscaya anak tak merasa dipaksa saat diperintah. Ini jadi ajang lain untuk menunjukkan sikap bahwa meski sebagai orang tua, kita juga menunjukkan sikap yang sama dengan berkata “Tolong” dan “Terimakasih”. 

Demi Pemahaman yang Lebih Mudah Disampaikan, Bunda Juga Harus Memberinya Contoh Nyata yang Bisa Ditiru Olehnya

Dan memang benar, sebaik-baiknya contoh yang akan memudahkan dirinya untuk belajar adalah kita sebagai orang tua.

Bunda harus ajarkan bagaimana pentingnya mendengarkan, jika anak merasa dirinya didengar, maka ia pun akan belajar mendengarkan kita sebagai orang tua yang memberi perintah kepadanya. Berilah contoh atau teladan yang baik dengan memberi perhatian yang tulus saat si kecil berbicara.

Dengan contoh yang konkrit anak akan menyerap dan meniru bagaimana menjadi pendengar yang baik untuk orang lain.

Pages: 1 2 3 4

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Setiap Orangtua Ingin Anak Patuh pada Orangtua, Ini Cara Mendidik Anak Agar Patuh pada Orangtua Tanpa Paksaan

StockSnap_HA3JD0XRX2

Cara mendidik anak agar patuh terhadap orang tua bukan dengan cara kekerasan fisik maupun mental. Kepatuhan anak akan lebih baik jika dimunculkan dari kesadaran anak kita sendiri atau tanpa paksaan. Hal ini bisa dilakukan dengan cara mendidik anak agar mengerti bahwa patuh kepada orang tua adalah hal yang baik dan bernilai positif.

Namun, hal ini tentu tidaklah mudah, karena orang tua harus memiliki kesabaran ekstra dan usaha yang keras. Dalam video ini digambarkan beberapa cara mendidik anak agar patuh terhadap orang tua:

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top