Parenting

Orangtua Mengeluh Karena Anaknya Suka Memukul, Ini yang Perlu Orangtua Pahami

Tidak sedikit orangtua yang mengeluh karena anaknya suka memukul kalau marah atau keinginannya tidak dituruti. Hal ini memang sebaiknya jangan terus dibiarkan agar tidak berkelanjutan hingga dia dewasa.

Anak usia satu tahun, mereka tidak tahu bahwa memukul berarti menyakiti orang lain.

Pada anak usia satu tahun, mereka tidak tahu bahwa memukul berarti menyakiti orang lain. Mungkin Anda akan melihat anak usia satu tahun akan memukul orang lain sambil tertawa.

Perilaku agresif seperti ini dianggap normal karena bagian dari perkembangan anak. Untunglah, perilaku agresif ini hanya sementara.

anakmemukulorangtuatertawa

Namun kebiasaan anak yang suka memukul  bukan hal yang lucu sehingga anda merespons dengan tertawa

Meski demikian, jangan menganggap perilaku agresif ini sebagai hal yang lucu sehingga Anda merespons dengan tertawa. Sebab dari sini si kecil bisa belajar bahwa memukul bisa membuat Anda tertawa.

Tangan dan gigi merupakan alat sosial pertama mereka, jadi wajar jika mereka belajar bagaimana menggunakannya sebagai respons atas apa yang mereka rasakan. Mereka juga ingin tahu reaksi apa yang terjadi jika mereka menggunakan ‘peralatan’ itu.

Jadi sah-sah saja balita Anda menggunakan ‘peralatannya’ tapi tetap tugas orang tua untuk mengajarkan bagaimana cara terbaik menggunakan ‘peralatan’ itu.

Sebagai orang tua, kita harus mengajari bahwa perilaku agresif tidak bisa diterima dan menujukan cara lain untuk mengekspresikan perasaannya

Meskipun ini bagian normal perkembangan balita usia 18-30 bulan, sebagai orang tua tentu Anda tidak boleh membiarkannya. Anak pun perlu belajar bahwa perilaku agresif tidak bisa diterima. Perlu juga Anda tunjukkan cara lain untuk mengekspresikan perasaannya.

Hati-hati, Perilaku agresif pada anak lebih cenderung muncul dalam kelompok

Perilaku agresif pada anak lebih cenderung muncul dalam kelompok. Sebab dalam sekelompok anak sangat memungkinkan dua balita yang memperebutkan mainan, yang mana hal ini bisa meningkat jadi perkelahian fisik.

Jika anak-anak berinteraksi dengan orang banyak, seperti di penitipan, memukul dan menggigit menjadi keterampilan sosial serta bagian dari naluri kelangsungan hidup mereka

Ketika si kecil memukul Anda atau orang lain, jangan lantas balas memukulnya

Jika Anda balas memukul anak, secara tidak langsung itu menegaskan bahwa tidak apa-apa memukul orang lain. Dengan balas memukul anak sebagai upaya menghukum, pada akhirnya hanya akan mengembangkan rasa takut pada anak. Memberikan ‘pelajaran’ pada anak melalui ketakutannya tidak akan berhasil.

Pada balita yang memahami bahwa memukul merupakan upaya pertahanan diri, saat mereka memukul anak lain, ada baiknya jauhkan dia sejenak dari situasi itu. Lalu berilah penjelasan bahwa memukul itu tidak diperbolehkan karena bisa menyakiti orang lain.

Jangan lupa mintalah maaf atas nama anak Anda pada anak yang dipukul

Pastikan si kecil mendengar Anda sedang minta maaf, agar dia bisa menarik pelajaran tentang empati. Bila anak sudah stabil emosinya, ajaklah juga untuk meminta maaf langsung.

Jika ada orang tua anak tersebut di tempat itu, sampaikan juga permintaan maaf dan katakan bahwa Anda sedang berupaya mengatasi perilaku agresif pada si kecil.

Berikan Pengertian dan Ajarkan Kominikasi

Jika anak memukul karena berebut mainan dengan kakak atau adiknya, sampaikan pengertian padanya, bahwa untuk mendapatkan giliran bermain bukan dengan memukul. Anda bisa mengeset waktu agar setiap anak mendapat giliran bermain.

Yang tak kalah penting, ajari anak berkomunikasi dengan baik. Ketika anak lebih mampu mengatakan apa yang dia inginkan dan menyampaikan apa yang dia rasakan, maka mereka akan lebih mampu mengontrol perilaku agresifnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Si Kecil yang Jadi Anak Tunggal Rentan Alami Perubahan Struktur Otak

boy-child-childhood-235554

Ibu muda zaman sekarang umumnya sering berkelakar hanya ingin memiliki satu anak. Munculnya kelakar ini dipicu karena berbagai faktor dan alasan. Tapi yang paling sering didengar, membesarkan seorang anak saja umumnya butuh biaya besar, dan para orangtua muda ini mulai merasa hanya mampu membiayai hidup satu anak saja.

Tapi Bun, khusus para Bunda yang hanya mau memiliki satu orang anak, pikirkan dulu dampak yang mungkin dirasakan si kecil. Sekalipun urusan kuantitas anak merupakan pilihan masing-masing keluarga, Bun. Tetapi, mungkin, sebelum mengambil keputusan untuk tidak menambah anak, Bunda perlu membaca fakta tentang anak tunggal berdasarkan riset berikut ini.

Anak Tunggal Rentan Alami Sindrom Anak Tunggal 

Selama kurang lebih 30 tahun, peneliti melakukan riset mengenai kehidupan anak tunggal. Riset ini dilakukan dengan didasari keadaan keluarga-keluarga di China yang tidak boleh memiliki anak lebih dari satu. Tapi yang terjadi, generasi anak tunggal di China justru diberi label sebagai generasi yang egois, manja, dan tak bisa beradaptasi.

Peneliti menyebutkan bahwa hal tersebut bukanlah mitos. Mengutip dari Business Insider, anak tunggal cenderung mementingkan dirinya sendiri, sulit bekerja sama dan bergaul dengan anak-anak lain. Nah, masalah ini yang kemudian disebut sebagai sindrom anak tunggal. Hal tersebut terjadi karena anak tunggal tidak memiliki saudara kandung sebagai teman berbagi, rival, dan saingan untuk merebut perhatian dari orangtua.

“Saudara kandung membantu perkembangan sosial seorang anak. Sejak kecil, anak yang memiliki saudara kandung sudah terlatih untuk berbagi, bergiliran, dan kesabaran. Dalam hal mendapat perhatian dari orangtua, anak yang memiliki saudara menjadi lebih gigih dan memiliki jiwa kompetitif,” kata Avidan Milevsky, peneliti tentang sindrom anak tunggal dari Ariel University di Israel.

Di lain sisi, hasil penelitian menemukan jika anak tunggal pun kesulitan menjalin hubungan sosial karena tak dilatih berinteraksi dan membaca tanda-tanda hubungan sosial sejak kecil. Namun, Avidan menemukan bahwa anak-anak tunggal yang orangtuanya mengisi kekosongan pelajaran sosial tersebut dengan baik, bisa tumbuh menjadi orang dewasa yang paham bersosialisasi.

“Orangtua yang membawa anak tunggalnya bergaul dengan anak-anak lain atau saudara seumuran, tidak mengalami sindrom anak tunggal,” kata Avidan.

Struktur Otak Anak Tunggal pun Sedikit Berbeda dengan Anak yang Memiliki Saudara

Peneliti di Southwest University, Chongqing, China melakukan penelitian struktur otak anak tunggal dan anak yang memiliki saudara kandung. Sebanyak 250 responden melakukan skrining otak dan tes kepribadian, kreativitas, dan kecerdasan. Peneliti menemukan bahwa anak tunggal memiliki kreativitas yang lebih tinggi tetapi nilai kepribadiannya rendah.

Pada anak tunggal, bagian otak pre frontal, yang menggambarkan empati, terlihat lebih kecil volumenya. Tetapi, bagian otak anak tunggal yang menyimpan kreativitas, yaitu bagian parietal, jauh lebih besar daripada anak yang memiliki saudara. Hasil penelitian itu menyimpulkan bahwa menjadi anak tunggal dapat mengubah struktur otak.

Anak Tunggal Bisa Mengalami Kegamangan Sewaktu-waktu

Bun, kerugian menjadi anak tunggal salah satunya lantaran mereka jadi tak punya pendukung moral untuk kejadian-kejadian besar seperti kelahiran saudara. Ketika memikirkan kejadian besar yang mungkin dihadapinya, anak tunggal cenderung kebingungan dan merasa gamang.

“Anak tunggal mungkin tidak akan punya teman berbagi ketika menghadapi kegembiraan atau duka cita. Salah satu keuntungan memiliki saudara kandung adalah memiliki teman untuk menghadapi situasi emosional itu,” jelas Avidan.

Karenanya, untuk Bunda dan ayah yang mulai bertekad memiliki satu anak saja, coba pikirkan dulu dampak-dampak di atas ini guna kebaikan buah hati juga, Bun.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

Selain Biang Keringat, Beberapa Masalah Kulit Ini Pasti Pernah Dialami Bayi

adorable-baby-beautiful-1172937

Bun, mengurus buah hati yang terbilang masih bayi, memang tidaklah mudah. Terlebih saat bayi mengalami masalah dengan kesehatan tubuhnya. Salah satu diantaranya, bayi rentan mengalami masalah kulit lantaran kulitnya masih sangat sensitif. Bunda pun dituntut untuk selalu menjaga kebersihannya. Tapi tenang, sebagian besar masalah kulit yang dialami bayi tentu ada cara penanganannya tersendiri.

Kulit kering

Kulit kering hingga bersisik termasuk masalah yang cukup umum terjadi. Beberapa bayi bahkan bisa sampai kulitnya mengelupas dan terlalu kering. Misalnya, suhu lingkungan yang panas kering atau justru terlalu dingin sehingga memicu kulitnya kehilangan cairan.

Nah, hal yang paling sering jadi penyebab dari kulit bayi kering adalah mandi atau main air terlalu lama. Sabun mandi yang digunakan juga bisa jadi penyebab kulit bayi kering. Untuk mengatasinya, jangan mandikan bayi terlalu lama ya Bun. Setelah memandikan bayi, sebaiknya biasakan untuk mengoleskan pelembap untuk bayi agar kelembapan kulitnya terjaga. Pastikan juga si kecil mendapatkan cukup cairan.

Biasanya kulit kering pada bayi akan hilang setelah beberapa hari. Namun, jika kondisi ini menganggu atau membuat bayi tidak nyaman, segera diskusikan dengan dokter bayi Anda. Dokter akan memberikan perawatan yang tepat untuk kondisi ini.

Ruam Popok

Ruam popok adalah masalah kulit pada bayi yang paling umum. Kondisi ini pun ditandai dengan iritasi kulit merah mengkilap dan terasa gatal di area bokong yang tertutup popok. Pemicu masalah ini popok basah atau jarang ganti popok. Gesekan antar kulit bayi dan bahan kain popok pun bisa menyebabkan ruam lho Bun.

Namun tenang saja, ruam popok bukan kondisi serius, tapi jangan dibiarkan karena bisa berkembang menjadi infeksi jamur atau infeksi bakteri. Cara mengatasinya, gunakan krim pelembab atau lotion yang mengandung zinc untuk meredakan ruam kulit, serta mencegah iritasi semakin parah. Pastikan Bunda menjaga area bokong bayi tetap kering untuk mencegah ruam popok muncul kembali.

Biarkan bayi Bunda sejenak tanpa menggunakan popok setelah bangun tidur. Selain itu, pastikan juga popok bayi tidak terlalu ketat, tapi pas dengan bokong bayi.

Eksim

Bun, eksim termasuk masalah kulit pada bayi yang paling sering terjadi. Lantaran eksim, kulit si kecil pun menjadi kering, merah dan terasa gatal. Eksim ini biasanya muncul di wajah bayi, siku, dada, atau lengan bayi. Masalah kulit bayi ini umumnya dipicu karena reaksi alergi terhadap sabun, lotion, atau bahkan deterjen untuk mencuci pakaian bayi.

Bun, eksim pada bayi tidak ada obatnya. Tapi umumnya dapat dikendalikan dengan baik dan sering akan hilang setelah beberapa bulan atau tahun. Nah, untuk itu jangan sampai kulit menjadi kering dan gatal, serta menghindari pemicu yang menyebabkan kondisi kambuh. Gunakan pelembab kulit untuk bayi untuk mengurangi kulit kering akibat eksim pada bayi dan menjaga kulit bayi tetap lembap.

Cradle Cap

Cradle cap merupakan masalah kulit pada bayi yang ditandai dengan ruam merah di kulit kepala yang lama-lama berubah menjadi kerak kering berwarna kuning bersisik serta berminyak. Kondisi ini juga disebut dengan dermatitis seboroik, dan umum terjadi pada tiga bulan pertama usia bayi.

Cradle cap juga bisa terjadi di wajah, telinga, dan leher. Kondisi ini tergolong aman, tidak membuat gatal, dan tidak menular. Akan tetapi, adanya kerak di kepala bayi kadang membuat rambut sulit tumbuh.

Cara mengatasinya cradle cap bisa sembuh dengan sendirinya dalam beberapa minggu hingga bulan. Anda bisa mencuci rambut dan kulit kepala dengan lembut menggunakan sampo khusus untuk bayi.

Biduran

Biduran menjadi penyebab kulit gatal yang ditandai dengan kemunculan bentol merah melebar, menonjol, dan menyebar pada kulit. Menurut bahasa medis, biduran disebut dengan urtikaria. Biduran dapat menyerang bagian wajah, badan, lengan, atau kaki.

Penyakit ini terjadi sebagai reaksi alergi makanan, umumnya adalah telur dan susu, tapi bisa juga karena keringat yang bergesekan dengan kulit. Tenang Bun, biduran tak membahayakan, hanya saja membuat bayi akan merasa tidak nyaman saat tidur atau sepanjang hari.

Untuk mengatasi hal ini, segera konsultasikan pada dokter demi mendapat penanganan lebih lanjut ya Bun. Dokter mungkin akan menyarankan resep antihistamin untuk mengurangi gejala yang ditimbulkan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

5 Mitos Demam yang Masih Dipercayai Oleh Sebagian Besar Orangtua

adult-baby-bed-225744

Saat si kecil sedang demam, sebagai orangtua tentu Bunda tak bisa jauh-jauh dari mereka. Apalagi, saat demam biasanya anak jadi lebih rewel. Ironisnya Bun, sebagai orangtua, ada banyak dari kita yang masih salah memahami gejala dan situasi demam.

Merangkum dari beberapa sumber, ada beberapa mitos seputar demam pada anak yang masih sering diyakini oleh orangtua padahal perlu diluruskan.

Jangan Diberi Kompres Air Dingin Ya Bun

Beberapa orang tua sering memberikan kompres dingin pada anak saat si kecil demam. Cara ini dianggap bisa segera mengusir panas berlebihan di tubuh anak. Padahal ini salah. Air dingin justru dapat menyebabkan terjadinya konstriksi atau pengecilan pembuluh darah.

Belum lagi ancaman pengecilan pembuluh darah menyebabkan tidak terjadinya evaporasi di pori-pori kulit sehingga hawa panas dari dalam tubuh anak tidak bisa keluar dan menguap. Karenanya, agar lebih aman, kompres dengan air hangat demi membantu terjadinya evaporasi yang menyebabkan keluarnya hawa panas dari dalam tubuh.

Nah, bagian tubuh yang paling tepat untuk menaruh kompres adalah di dahi, punggung, lipat ketiak dan lipat selangkangan.

Orangtua Masih Sering Memberi Obat atau Antibiotik

Saat si kecil demam biasanya terjadi lantaran infeksi virus. Sementara kalau demam disertai batuk pilek, biasanya disebut common cold. Bunda perlu tahu, sebagian besar penyakit harian sejatinya disebabkan oleh virus, dan tak butuh antibiotik. Di lain sisi, antibiotik tidak mempercepat penyembuhan. Jadi Bunda perlu tahu kapan harus menggunakan antibiotik.

Orangtua Suka Mengira Demam Sebagai Tanda Anak Jadi Lebih Pintar

Ini yang masih sering salah. Demam bukanlah penyakit atau penanda anak jadi lebih pintar. Sekali lagi, pemicu demam adalah virus atau bakteri, aktivitas anak yang berlebih, kelelahan, terlalu banyak stimulasi, kurang minum dan pasca imunisasi. Dan semua penyebab tersebut tak ada korelasi sama sekali antara demam dengan akan bertambahnya kemampuan si kecil.

Jika anak demam, pasti ada sebabnya, pastikan untuk mencari tahu terlebih dahulu dengan baik apa sebabnya ya Bun. Jangan sampai kepercayaan ‘demam tanda bayi akan lebih pintar’ membuat Bunda jadi tenang-tenang saja padahal suhu tubuh si kecil sudah mencapai 40 derajat Celcius atau bahkan lebih.

Bunda Memastikan Demam Hanya dari Rabaan Tangan

Seringkali orangtua panik saat dahi anaknya mulai teraba panas. Bun, punggung tangan ibu atau orang dewasa bukanlah termometer. Pengukuran dengan punggung tangan sangatlah subyektif. Baiknya ukur suhu tubuh dengan termometer. Suhu tubuh normal yaitu 36,5-37,5 derajat Celsius, jika lebih dikatakan sumer dan jika di atas 38 derajat Celcius dikatakan demam atau panas.

Demam Katanya Bisa Memanggang Otak

Mitos semacam ini tentu salah ya Bun. Namun masih banyak orangtua yang masih percaya mitos bahwa demam dapat memanggang otak sehingga mereka jadi buru-buru memberikan obat penurun panas. Faktanya demam biasa tak akan merusak otak bayi.

Demam atas respons infeksi sebetulnya adalah cara tubuh untuk mempertahankan diri dari kuman penyerang. Bakteri dan virus sangat sensitif terhadap perubahan suhu, karenanya tubuh sengaja ‘memanaskan’ dirinya sebagai bentuk perlawanan. Umumnya demam karena respons infeksi tidak akan melebihi batas toleransi.

Namun di beberapa kasus, ada demam yang mencapah suhu 41 derajat Celcius dan berisiko merusak jaringan tubuh. Karenanya bila angka termometer sudah melebiih 38 derajat, segera hubungi dokter ya Bun.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top