Parenting

Orang Tua Wajib Tahu! Inilah Hal-Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Menyiapkan Dana Pendidikan Anak

pendidikananak

Pendidikan untuk anak memang sesuatu yang perlu dipersiapkan sedini mungkin. Sebab jika tidak kedepannya akan merasa keteteran dan tidak bisa mencukupinya. Padahal mendidik dan memberikan pendidikan yang layak merupakan kewajiban dari orang tua. Pendidikan adalah investasi yang baik bagi anak-anak untuk menuju masa depan.

Jika kita sudah siap untuk menikah dan memiliki anak, itu berarti siap juga dengan dana pendidikannya. Pasti sudah tahu bahwa biaya pendidikan anak tidaklah sedikit, artinya harus perlu perjuangan yang maksimal untuk mencapai harapannya.

Lalu apa sajakah yang perlu dipersiapkan ketika menyiapkan dana pendidikan untuk anak? Dalam artikel ini penulis akan mencoba menguraikannya.

Tips jitu menyiapkan dana pendidikan untuk anak

Seperti yang telah kita ketahui bahwa biaya pendidikan di indonesia ini sekarang sudah sangat mahal, bahkan ada yang sampai ratusan juta. Tentu hal itu membuat para orang tua bekerja keras untuk terus menyiapkan biaya pendidikan untuk anak-anaknya. Tak peduli pekerjaan mereka apa, namun keinginannya hanya satu yakni untuk menyiapkan dana pendidikan anak sejak dini.

Nah bagi anda yang mungkin sedang galau atau bingung bagaimana sebenarnya cara menyiapkan dana pendidikan untuk anak sejak dini yang tepat? Maka di bawah ini ada beberapa cara yang bisa anda terapkan dalam menyiapkan dana pendidikan untuk anak.

  1. Menentukan sekolah yang terbaik untuk anak.

Perlu diketahui bahwa besarnya nominal dana pendidikan harus direncanakan sejak dini, mulai anak masuk TK sampai dengan anak menempuh jenjang Universitas. Dalam memilih instutusi pendidikan harus disesuaikan dengan kemampuan anak dan juga kemampuan ekonomi orang tua tersebut. Jika untuk pendidikan jenjang dasar tentu orang tua tidak harus menyekolahkan anaknya di tempat yang eksklusif, namun yang paling penting anak mampu menyerap ilmu yang diberikan oleh para pendidiknya dan merasa nyaman. Untuk jenjang pendidikan anak usia dini tentu masih menjadi tanggung jawab sepenuhnya orang tua dalam lingkup keluarganya, karena didalamnya terjadi pembentukan karakter anak.

Orang tua pun juga tidak perlu ngotot untuk menyekolahkan anak-anaknya di tempat yang mahal, karena ada jenjang berikutnya yang harus ditempuh demi kelanjutan pendidikan anaknya nanti, terutama sampai ke perguruan tinggi. Semua keperluan dana pendidikan harus disesuaikan dengan kondisi perekonomian orang tua dan penghasilan yang dimiliki dalam setiap bulannya. Jangan sampai untuk berhutang hanya untuk dana pendidikan di tempat yang mahal jika memang tidak mampu.

  1. Menghitung perkiraan dari keseluruhan dana pendidikan anak.

Memang kita tidak bisa mengetahui dengan pasti berapa biaya pendidikan untuk beberapa tahun ke depan. Namun yang bisa dilakukan adalah mencoba memperkirakan berapa kisaran biaya untuk pendidikan anak-anak kita. Untuk biaya pendidikan jangka pendek mulai dari TK sampai SD, orang tua bisa menyisihkan dengan menabung sebagian penghasilannya untuk memenuhi kebutuhan dana pendidikan anaknya. Setelah itu, ketika anak sudah mulai memasuki usia sekolah sesuai jenjangnya, maka orang tua bisa mengumpulkan berbagai informasi terkait dengan dana pendidikan anaknya, mulai dari SPP, biaya pembangunan, buku-buku, tekxt wajib dan masih banyak yang lain. Apabila anda memutuskan anak anda sekolah jauh dari tempat anda tinggal, maka anda harus memikirkan juga biaya untuk keperluan sehari-hari seperti makan, sewa tempat tinggal, dan biaya operasional lainnya.

  1. Perhatikan tingkat inflasi dan bunga.

Seperti yang telah kita ketahui saat ini bahwa tingkat inflasi semakin naik, dan akan mengalami perkembangan dari tahun ke tahun. Tentu hal tersebut sangat berpengaruh dengan meningkatnya biaya pendidikan untuk anak nantinya. Maka dari itulah, untuk mengembangkan nilai inflasi maka orang tua harus mempersiapkan dana pendidikan yang dapat menekan nilai inflasi tersebut, misalnya bisa diwujudkan dalam reksadana saham, deposito berjangka, properti, investasi emas, dan lainya sebagai dana pendidikan jangka panjang.

  1. Menentukan nominal tabungan.

Apabila dana yang diperlukan dan jumlah waktu anak untuk sampai pada jenjang tersebut, dapat diketahui oleh orang tua, maka orang tua dapat menentukan jumlah tabungan dalam setiap bulannya. Dana pendidikan untuk anak sebaiknya dibedakan, baik yang jangka pendek maupun yang jangka panjang. Peran orang tua adalah mengusahakan untuk memberikan pendidikan yang terbaik untuk anak-anaknya yang disesuaikan dengan kondisi financial yang dimilikinya.

  1. Membantu anak mencari beasiswa.

Mungkin jika anda termasuk orang tua yang ingin menyekolahkan anak-anaknya sampai tinggi tetapi untuk penghasilan kurang mencukupi maka anda bisa mencarikan beasiswa untuk anak anda. Mencari beasiswa tidak harus karena kemiskinan, tetapi karena kecerdasan anak anda. Jadi, doakan anak anda supaya memiliki otak yang cerdas sehingga bisa menempuh pendidikan yang sesuai harapan anda.

Selain menyiapkan dana pendidikan untuk anak, ada pula hal lain yang harus orang tua lakukan untuk anak-anaknya yakni selalu memberikan arahan pada anak-anak mengenai pendidikan yang ingin ditempuh oleh mereka nantinya. Selain itu, orang tua juga memiliki kewajiban untuk membimbing anak untuk membentuk kepribadian dan karakteristik yang berbudi luhur.

Demikianlah pembahasan tentang hal-hal yang harus disiapkan dalam menyiapkan dana pendidikan anak. Semoga dapat bermanfaat.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Karena Setiap Anak Terlahir Berbeda, Maka Mendidiknya Pun Perlu Cara Unik

panadol anak

“Semua orang itu pintar. Tapi kalau kamu menilai ikan dari kemampuannya memanjat pohon, maka seumur hidupnya si ikan akan menganggap dirinya bodoh”

Mungkin tak satu dua kali kita membaca atau mendengar kalimat tersebut. Istilah yang sering digunakan untuk menggambarkan bahwa setiap anak itu unik dan berbeda. Kemampuan, keinginan dan mimpi setiap anak tentulah tak serupa. Memaksanya “sama” dengan orang lain sementara kemampuannya berbeda, ibarat menyuruh seekor ikan yang paling pandai berenang untuk memanjat pohon.

Namun meski sudah sering mendengar istilah serupa itu, tak sedikit dari kita yang melulu membandingkan anak kita dengan anak lainnya. Beberapa bahkan baru bangga sebagai orang tua jika si anak bisa melakukan hal melebihi yang bisa dilakukan oleh anak lainnya. Jika tak sama maka anak belum lah berhasil dan kita sebagai orang tua masih gagal.

Lantas bagaimana agar tak terjebak dengan kondisi pemikiran seperti itu?

Setiap Anak Berkembang Dengan Fasenya Masing-Masing, Karena Itu Bersabarlah

Dari sisi kesehatan dan medis memang ada fase perkembangan anak. Namun yang sering kita lupa bahwa daftar tersebut adalah patokan yang tidak kaku. Karena masing-masing anak tentunya punya fase perkembangannya sendiri.

Jangan lantas panik apalagi memarahi seandainya anak belum lancar membaca sementara kawannya sudah. Jangan pula panik terburu-buru jika jumlah gigi si kecil belum nampak sebanyak temannya. Kuncinya adalah kesabaran. Bisa jadi anak kita unggul di beberapa bidang perkembangan, dan sedikit tertinggal di area perkembangan yang lain. Tidak lekas jalan tapi lekas bicara misalnya. Atau sebaliknya.

Sayangnya orang tua yang tak sabaran sering kali akhirnya hanya melihat area-area yang anaknya tertinggal tanpa perduli area yang anaknya unggul. Padahal memaksakan sesuatu kepada anak, tentunya akan membuatnya tak nyaman. Dan bukan tak mungkin malah akan menghambat perkembangannya yang lain bukan?

Setiap Anak Akan Menghadapi Jenis Dan Tingkat Kesulitannya Masing-Masing, Karena Itu Berhentilah Membandingkan

Sebagai mana kelebihan yang berbeda-beda, masing-masing anak juga akan punya tingkat kesulitan yang berbeda-beda. Kita tak bisa memaksakannya sama seperti anak lainnya. Coba kembalikan ke diri kita yang sudah dewasa, apakah kita nyaman jika diminta menyamai atlit rekor atlit lari misalnya. Atau bagaimana perasaan kita jika diminta bekerja di belakang meja sementara kita orang yang senang keluar. Tentunya tidak akan nyaman bukan?

Demikian juga dengan anak. Jadi kalau anak tak semudah itu makan sayur atau tak mau minum susu, kita tak boleh lantas mengatakan bahwa kawannya yang lain bisa menghabiskan sayur dan susu dengan segera. Atau kalau si anak masih takut bermain air, tentunya kitalah yang harus pintar mengajaknya bermain tanpa perlu mengatakannya penakut, dan sejenisnya.

Setiap Anak Punya Keinginan Yang Berbeda, Karena Itu Dengarkanlah

Cara termudah untuk membuat anak kecewa dan minder adalah dengan mentertawakan dan menganggap remeh ide dan mimpi-mimpi ajaibnya. Banyak dari kita yang dengan mudahnya mengatakan “itu tidak mungkin” ketika anak sedang bercerita.

Padahal, coba misalnya bayangkan jika dulu kita diceritakan bahwa memesan makanan dan transportasi tinggal tekan handphone yang pintar dengan petanya. Tentunya 10-20 tahun lalu ide dan impian itu terasa sangat aneh dan tidak mungkin.

Itulah yang terjadi pada anak-anak kita. Mereka sedang membangun mimpi-mimpinya yang bisa jadi sangat tak terbayangkan oleh kita. Karena itu cobalah untuk mendengarkannya. Misalnya, apa alasannya tak mau tidur. Perhatikan misalnya kenapa si kecil belum mau melepas jempolnya yang terus dihisap.

Anakmu Juga Unik? Coba Ceritakan Pengalaman Istimewamu Ketika Menganjarkannya Hal Baru, Biar Orang Lain Bisa Mendapat manfaatnya!

panadol anak

Tentu Bunda punya anak yang unik dan berbeda juga bukan? Pastinya punya pengalaman istimewa juga mengahadapi uniknya calon-calon pemimpin masa depan ini. Terkadang, ada saja tingkah Si Kecil yang membuat kita menggelengkan kepala. Maka itu sebagai seorang ibu, kita harus belajar dari satu sama lain untuk menghindari kesalahan dalam mengasuh anak.

Nah, coba ceritakan pengalaman Bunda ini, karena Panadol Anak sedang mengadakan kontes #TipsPanadolAnak. Kontes ini mengajak Bunda untuk mengirimkan tips dalam mengasuh anak yang tentunya harus kreatif, berguna, dan mampu menginspirasi Bunda lainnya!

Caranya?

1. Peserta wajib Peserta wajib follow akun social media dari Panadol Anak Indonesia di halaman Facebook (Panadol Ibu Peduli) ini.

2.Kemudian upload foto atau video beserta captionnya yang berkaitan dengan tips mengasuh anak sesuai tema mingguan yang telah ditetapkan berikut ini di akun facebook bunda masing-masing:

Minggu 1 (18 – 24 Juli): Tips Mengatasi Anak Susah Makan Sayur
Minggu 2 (25 – 31 Juli): Tips Mengatasi Anak Yang Takut Air
Minggu 3 (1 – 7 Agustus): Tips Mengatasi Sakit Kepala Pada Anak
Minggu 4 (8 – 14 Agustus): Tips Mengatasi Demam Pada Anak Setelah Imunisasi
Minggu 5 (15 – 21 Agustus): Tips Mengajari Anak Membaca
Minggu 6 (22 – 28 Agustus): Tips Mengatasi Anak Susah Minum Susu
Minggu 7 (29 Agustus – 4 September): Tips Mengatasi Demam Pada Anak Saat Flu
Minggu 8 (5 – 11 September): Tips Mengatasi Demam Saat Anak Tumbuh Gigi
Minggu 9 (12 – 18 September): Tips Membuat Anak Berhenti Melakukan Kebiasaan Menghisap Jempol
Minggu 10 (19 – 25 September): Tips Mengatasi Anak Yang Susah Tidur Siang

3. Jangan lupa posting photo dan  tips seting privasinya harus public

4. Tag ke social media Panadol Anak Indonesia dengan menggunakan hashtag #TipsPanadolAnak #TipsIbuPeduli #MakeNoMistake #KLNpanadol di caption Anda

5. #TipsPanadolAnak yang dikirim harus orisinal, kreatif dan inspiratif serta belum pernah dipublikasikan sebelumnya

Akan ada 5 pemenang yang mendapatkan hadiah menarik setiap minggunya dan 2 pemenang yang mendapatkan hadiah utama: Giant Keyboard dan Bip Bip Watch. #TipsPanadolAnak yang paling orisinal, kreatif dan menginspirasi berhak menjadi pemenang. Yuk berbagi tips mengasuh anak versi anda.

Untuk keterangan lengkapnya bisa dilihat di sini.

tips panadol anak

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Inilah Cara Menghadapi Anak Yang Nakal, Bandel Dan susah diatur

Inilah Cara Menghadapi Anak Yang Nakal, Bandel Dan susah diatur

Apakah anak anda termasuk anak yang nakal, bandel dan susah diatur? Anda merasa kewalahan mengurusinya? Tenang dalam artikel kali ini penulis akan mencoba untuk memaparkan bagaimana cara menghadapi anak-anak yang nakal, sulit diatur dan bandel.

Pada beberapa kasus mungkin anda menemukan anak-anak anda yang periang dan juga penurut terhadap nasehat anda. Namun anda pasti akan terkejut jika tiba-tiba anak anda berubah menjadi sosok yang nakal, pembangkang, mudah marah, hiperaktif, cengeng dan sikap-sikap lain yang tidak disenangi. Maka dari itulah terkadang anda sebagai orang tua merasa jengkel dan marah ketika menghadapinya. Namun, sebagai orang tua tentulah tidak bisa jika hanya dengan marah-marah, melainkan peranan orang tua begitu penting untuk menghadapi anak yang semacam itu. Lalu bagaimana caranya? Berikut ini adalah beberapa cara yang bisa anda lakukan.

Tips pintar untuk menghadapi anak yang nakal, bandel dan sulit untuk diatur:

  1. Lakukan pendekatan kepada anak.

Ketika anak anda rewel, nakal dan susah diatur sebaiknya jangan hadapi dia dengan keras, emosional, dan penuh amarah. Sebab cara itu tidak akan bisa menyelesaikan permasalahan yang ada, justru anak akan semakin rewel dan nakal. Jika itu sudah terjadi, maka anda pun akan merasa kerepotan untuk mengurusinya.

Oleh karena itulah, anda harus melakukan pendekatan yang baik, berilah nasehat dengan lembut bahwa apa yang dilakukannya itu tidak baik. Selain itu, anda sebagai orang tua juga harus menjaga kekonsistenan, jangan sampai goyah karena anak merengek menangis. Sebagai contoh, ketika anak anda meminta terus mainan yang harganya mahal, katakan tidak, jika anda sudah mengatakan tidak maka jangan luluh karena tangisannya, melainkan biarkanlah sampai dia pada akhirnya menurut dengan anda. Dengan demikian, anak anda akan terbiasa dengan apa yang anda ajarkan.

  1. Tunjukanlah tekat yang kuat terhadap anak.

Selain harus menjaga kekonsistenan, anda sebagai orang tua juga harus memiliki tekat yang kuat dalam menghadapi anak anda yang memang nakal. Ketika si kecil sedang bertengkar hebat, dan anda sebagai orang tua sulit untuk melerainya, anda harus menunjukan tekad yang kuat. Tentu hal itu sangatlah penting anda miliki sebab jika kita menyerah, meski pun sebenarnya anak-anak tidak tahu apakah mereka bisa menang atau tidak. Maka dari itulah, dengan tekad yang kuat secara internal yang anda miliki akan menjauhkan anak anda dari hal-hal yang buruk.

  1. Buatlah peraturan yang khusus untuk anak.

Buatlah peraturan khusus yang sebelumnya telah dibicarakan terlebih dahulu dengan anak-anak anda. Peraturan yang anda buat harus memiliki konskuensi supaya anak dapat berusaha menghindari perbuatan nakal tersebut. Semakin anda sabar maka anak-anak anda akan semakin mudah untuk dikendalikan oleh anda. Jangan lupa untuk selalu memberlakukan peraturan yang sudah anda buat supaya anak anda mengingat batasannya. Selain itu, anda harus selalu memberikan anak penghargaan pada saat anak melakukan hal-hal yang baik, seperti memberi pujian kepadanya.

  1. Tunjukan sikap yang manis dan lembut kepada anak.

Ketika anak kita melakukan hal yang buruk ditempat umum tentu kita sebagai orang tua merasa dongkol dan ingin memarahi anak tersebut. Namun ternyata tindakan semacam itu sangat salah didalam upaya mendidik anak yang nakal, karena anak akan semakin menangis keras-keras, semakin berontak dan semakin bertingkah yang nakal. Namun anda harus memberikan sikap yang penuh kelembutan, berikanlah dia pengertian dan berusaha untuk memaafkannya.

Cobalah untuk bertanya pada anak anda, mengapa melakukan kesalahan, karena terkadang mereka melakukan hal yang salah bukan karena keinginannya sendiri, melainkan karena dorongan dari lingkungan sekitar.

  1. Jangan terlalu memanjakan anak.

Tentu kita tahu bahwa sikap memanjakan anak yang ditanamkan sejak dini akan berpengaruh buruk bagi perkembangan anak. Hal itu akan mengakibatkan anak menjadi terbiasa dengan jalan yang mudah ketika dia ingin mendapatkan sesuatu. Hal tersebut akan terlihat ketika suatu saat nanti keinginannya tidak terpenuhi maka dia akan menunjukan sikap yang membangkang kepada anda sebagai orang tuanya. Maka dari itulah, anda sebagai orang tua jangan memanjakan anak-anak anda, tetapi perlakukanlah dia dengan baik dan sewajarnya saja.

  1. Berikanlah contoh yang baik untuk anak-anak anda.

Perlu anda tahu bahwa anak yang masih berada dalam tahap pengembangan dan pertumbuhan akan cenderung menirukan apa yang telah anda lakukan. Dia sangat mudah menyerap apapun yang terjadi disekitarnya, maka jika anda ingin anak-anak anda tumbuh menjadi sosok yang baik, patuh dan tidak nakal, sebaiknya berikanlah contoh dengan baik. Berikanlah sikap yang baik, jangan berkata yang kasar atau yang buruk ketika dihadapan anak. Selain itu, usahakan untuk menjauhkan anak-anak anda dari perbuatan-perbuatan yang buruk yang nantinya akan berpengaruh terhadap perkembangan dan pertumbuhan anak anda.

Sebagai contoh anda harus menjauhkan dari tontonan televisi yang menayangkan kekerasan, teman yang nakal dan tontonan kriminilitas.

  1. Jangan memberikan label buruk pada anak-anak anda.

Ketika anak anda nakal dan bandel, maka anda sebagai orang tua janganlah sekali-kali memberikan label yang buruk pada mereka. Sebagai contoh “kamu anak yang nakal, bandel, susah diatur.” Justru pemberian label itu akan menjadikan anak semakin nakal, dia beranggapan bahwa sifat nakal yang dimiliki adalah karakternya, sehingga akan menyusahkan anda sebagai orang tua untuk mendidiknya.

Demikian tadi pembahasan tentang cara menghadapi anak yang nakal, bandel dan susah diatur. Semoga artikel di atas dapat bermanfaat untuk anda para orang tua.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Inilah Pentingnya Peran Seorang Ayah Untuk Kecerdasan Anak

Inilah Pentingnya Peran Seorang Ayah Untuk Kecerdasan Anak

Perlu diketahui bahwa peran dari seorang ayah sangat penting untuk tumbuh kembang anak sampai dia dewasa nanti. Di zaman sekarang ini baik ayah atau pun ibu memiliki peranan yang sama didalam memantau pertumbuhan dan perkembangan anak supaya optimal. Tidak ada lagi pemisahan yang mengatakan bahwa ayah hanya bertugas mencari nafkah saja, sementara untuk anak sepenuhnya tanggung jawab seorang ibu.

Apabila pandangan itu sampai saat ini masih diterapkan, maka seorang anak akan kehilangan figur dari sosok ayah. Mengapa demikian? Karena peran seorang ayah dalam kehidupan anak sangat berarti, terutama untuk membangun kecerdasan emosional, meningkatkan kemampuan untuk berkomunikasi, dan untuk memberi motifasi anak dikemudian hari. Apabila seorang anak sama sekali tidak merasakan peran dari seorang ayah maka dia akan merasa kesulitan untuk melakukan adaptasi baik di sekolah, lingkungan sosial atau pun dalam perubahan yang lain. Hasil dari reset juga menunjukan bahwa seorang anak yang tanpa peran ayah:

  1. Sebanyak 63 % anak akan mengalami masalah psikologis seperti: merasa gelisah, suasana hati yang mudah sekali berubah, fobia, dan juga depresi.
  2. Sebanyak 56 % lebih memiliki daya tangkap di bawah rata-rata.
  3. Sebanyak 43 % anak sangat agresif terhadap orang tua.

Menurut pakar psikologi dari PBKP Fakultas Psikologi Universitas taruma negara, Agustina, M.Psi., dia pun telah menyeret perbedaan antara ayah pada zaman dulu dengan ayah pada zaman sekarang. Terutama dilihat dari segi waktu. Namun yang lebih membedakan antara ayah zaman dulu dengan ayah zaman sekarang adalah adanya peningkatan dalam hal pendidikan. Jadi, secara gamblang dapat disimpulkan bahwa ayah pada zaman sekarang hampir semua memiliki pendidikan yang relatif tinggi, sehingga dia memiliki cara tersendiri untuk ikut andil dalam memberikan pendidikan untuk anak-anaknya. Dengan demikian, anak akan merasa nyaman dan mampu menjadi sosok anak yang memiliki dua figur, yakni dari seorang ayah dan ibu.

Bentuk perhatian yang harus diberikan dari ayah meski sibuk bekerja

Menjadi seorang ayah memang bukan perkara yang mudah, sebab dia memiliki tanggungjawab yang amat berat yakni menafkahi keluarga. Terlepas dari itu dia juga memiliki peranan yang amat penting dalam mendidik anak-anaknya, meski telah sibuk di luar rumah. Lalu perhatian seperti apakah yang harusnya diberikan untuk anak disela-sela kesibukannya? Berikut ini adalah bentuk perhatian yang harus diterapkan oleh seorang ayah pada anak-anaknya.

  1. Usahakan untuk selalu meluangkan waktu untuk sang anak.

Dalam satu hari minimal ayah harus memiliki waktu 15 sampai 30 menit untuk melakukan cengkrama dengan keluarga. Dalam momen tersebut ayah bisa menanyakan kepada anak tentang kegiatan hari ini dan mengajaknya bermain.

Dengan demikian, anak akan merasa diperhatikan dan cara tersebut memiliki makna untuk perkembangan anak. Seorang ayah yang positif akan memberikan dampak yang positif pula untuk tumbuh kembangnya.

  1. Selalu usahakan untuk menampakan ungkapan sayang pada anak-anak.

Cobalah untuk sejenak memerhatikan anak, dengan bertanya tentang apa saja kegiatan di sekolah, bagaimana belajarnya, bagaimana teman-temannya. Cara seperti itu bisa meningkatkan kemampuan akademis anak. Oleh karena itulah, sesibuk apa pun seorang ayah sebisa mungkin harus meluangkan waktu untuk si buah hati karena sesibuk apapun ayah anak memerlukan perhatian, kasih sayang, dan juga dukungan penuh dari seorang ayah.

Selain ucapan ferbal, ayah juga bisa memberikan perhatian yang berupa belaian sayang, pelukan hangat, dan penghargaan berupa pujian kepada sang anak ketika dia mencapai sesuatu atau ketika dia sudah bisa melakukan hal yang menunjukan perkembangannya. Selain kata-kata, pelukan, sentuhan hangat dari seorang ayah juga amat penting bagi anak. Misalnya ayah bisa menggendong dia saat bersamanya.

  1. Selalu usahakan untuk bisa makan bersama di rumah bersama anak.

Sebisa mungkin ayah harus meluangkan waktunya untuk selalu bisa makan bersama atau berdoa bersama. Jika malam tidak bisa, maka bisa ketika sarapan pagi. Sebab dengan begitu anak dapat merasakan kehangatan dan kedekatan yang erat antara anggota keluarga. Selain itu, momen tersebut dapat dijadikan sebagai ajang untuk saling mengobrol antara anggota keluarga mengenai kegiatan masing-masing pada hari tersebut.

  1. Serasikan antara kesibukan dengan perhatian anak.

Selain harus menyerasikan antara kesibukan dengan perhatian anak, ayah juga harus pandai-pandai dalam menjaga kekompakan di depan anak. Ibu dalam hal ini juga harus ikut serta mendukung demi tumbuh kembangnya.

  1. Menikmati masa liburan bersama anak.

Usahakan ketika ayah libur bekerja selalu bersama menemani anak dalam bermain. Dengan begitu anak akan merasa nyaman dan dekat selayaknya bersama ibunya.

Demikian tadi pembahasan tentang pentingnya peran ayah dalam perkembangan dan pertumbuhan anak. Semoga bisa memberi manfaat yang positif bagi kita semua.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Setiap Anak Memiliki Bakat yang Beragam, Begini Melihat Bakat Dan Membimbing Potensi Anak

bakat

Setiap anak memiliki bakat yang begitu beragam. Banyak juga yang menganggap bahwa bakat beberapa anak justru sangat berkenaan dengan potensi yang memang dimiliki oleh orang tuanya. Dengan begitu banyak macam bakat atau hal-hal yang berkaitan akan potensi, maka tidak jarang pula yang memberikan pengertian bahwa bakat bisa diolah atau diasah.

Memang benar adanya, banyak yang menjadi bakat namun belum sampai tereksplorkan dengan baik, namun juga tidak jarang mengenai potensi yang begitu beragam, akan tetapi menjadi hal yang mampu berkembang karena asahan yang dilakukan.

Dengan banyaknya komentar atau pengertian mengenai hal tersebut, maka terdapat pula anggapan mengenai pentingnya melihat bakat serta cara membimbing anak pada potensi yang memang dimilikinya, berikut merupakan pembahasannya,

Peka Terhadap Anak

Banyak orang tua yang bisa dibilang “kecolongan” karena telah kehilangan perkembangan anak yang memang sangat baik untuk mengolah daya bakat yang dimilikinya dari usia 3-14 tahun. Itulah yang sering menjadi penyebab adanya kesenjangan atau arah yang tertinggal, yang artinya orang tua telah terlalu lama tanggap akan potensi anak. Karena itulah yang nantinya membuat anak kurang mampu mengeksplor diri, hingga terkadang anak mengerti mengenai potensi dan bakat dirinya justru pada usia diatas 20 tahun. Sedangkan pada masa perkembangannya, ia belum mengetahui dan tidak terdapat dukungan dari orang tua untuk mengembangkan potensi tersebut.

Dorongan Dan Arahan

Anak akan memiliki rasa percaya diri tinggi apabila ia mengerti tentang olahan daya pikir serta keikutsertaan dari orang tuanya untuk selalu memberi semangat, sehingga orang-orang yang ada di sekitarnya juga akan memiliki anggapan serupa untuk terus mendorong anak dalam meraih sebuah prestasi dan mengasah bakat hingga menjadi hal yang ia kehendaki. Karena pada dasarnya, potensi seorang anak adalah hal yang sangat penting untuk diketahui orang tuanya, namun juga harus terdakat arahan untuk membuat potensi yang dimiliki oleh anak mampu berkembang dengan kesesuaian yang tepat sekaligus terarah.

Pengembangan Potensi

Hal yang tidak kalah pentingnya adalah pengembangan potensi tersebut. Dengan banyak sekali macam potensi akan membuat orang tua mengetahui arahan mana yang dapat membuat anak semakin banyak mengolah rasa dan karsa yang ia miliki menjadi sesuatu yang nantinya mampu berarti dalam hidupnya. Karena bakat seorang anak menjadi salah satu citra khusus yang dimiliki oleh seorang anak, sehingga terdapat rasa ingin mengembangkan, melakukan yang terbaik, hingga mengeksplorkan bakat yang ia miliki tersebut.

Misalnya saja tentang potensi atau bakat menyanyi seorang anak, tidak aka nada salahnya jika orang tua mengetahui dan membimbing anak agar dapat mengaplikasikan tingkat bakat menyanyinya semakin berkembang, dengan les dan meningkatkan kemampuan percaya akan dirinya sendiri mampu membuat anak semakin melebarkan sayapnya, terlebih lagi apabila terdapat kesempatan-kesempatan emas tertentu yang mampu membuatnya semakin percaya diri, mengembangkan bakat, hingga mencapai prestasi diri.

Bakat Bukan Penghapus Tanggung Jawab

Pengertian satu ini juga menjadi sebuah arahan dari orang tua pada anaknya. Menjadikan bakat berupa upaya pengembangan diri anak, bukan menghapuskan tanggung jawa tertentu yang memang seharusnya dilaksanakan oleh anak dengan baik. Misalnya saja dengan membiarkan anak yang memiliki bakat menari untuk meninggalkan pendidikan formalnya begitu saja diatas bakat atau secara potensial yang ingin anak kembangkan. Inilah PR yang harus diaksanakan orang tua, sehingga anak mampu memberikan keseimbangan antara eksplorasi bakat dengan kewajiban mutlak. Dengan demikian, anak akan mampu mengembangkan bakat, tetapi juga tidak melupakan begitu saja mengenai kewajibannya.

Pengertian Yang Sesuai Pengembangan

Dalam berkembangnya anak, tentu memiliki tingkat pengertian hingga potensi yang berbeda. Maka dari itulah, orang tua tidak dapat menyamaratakan, atau memukul rata nilai-nilai aspek pengembangan bakat dengan usia anak. Karena berbeda tingkat usia, juga berbeda pula pengertian hingga himbauan bagi mereka. Jadi, anak harus tetap dibimbing untuk mengembangkan bakatnya, namun juga sesuai akan usia yang ia miliki saat itu.

Maka dari itulah, snagat penting mengenai pengembangan bakat anak, karena itu salah salah satu tanggung jawab dan kewajiban orang tua, selain hal tersebut juga menjadi faktor yang tidak kalah pentingnya adalah keselarasan anak untuk mengembangkan diri sekaligus tetap melaksanakan kewajiban. Jadi, saling melaksanakan kewajiban dan menyeimbangkan hak adalah kata kunci yang tepat antara orang tua dan anak dalam pengembangan potensi anak.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top