Parenting

Terdengar Remeh Sih, Namun 5 Hal Ini Bisa Mengancam Nyawa Anak. Jangan Abaikan Bunda!

pexels-photo-128893

Menjadi orang tua memang menghadirkan kebahagiaan dan tantangan tersendiri. Rasa sayang yang begitu besar membuat orang tua selalu mengutamakan kenyamanan dan keamanan anak. Mereka tak ingin bila sampai ada hal buruk yang menimpa anak, apalagi hingga membahayakan nyawanya.

Meski begitu orang tua biasanya hanya fokus pada hal-hal besar yang sekiranya bisa mengancam keselamatan anak. Nyatanya ada hal-hal kecil yang bsa membahayakan nyawa anak. Mungkin selama ini anda belum menyadarinya karena hal-hal tersebut terlihat remeh. Lalu apa saja hal kecil yang bisa mengancam nyawa anak? Berikut ulasannya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Event and Komunitas

Memilih Produk Perawatan Kulit Bayi dengan Formula yang Alami

Rangkaian Produk Seedlings by Young Living

Jujur saja, meski sudah pernah punya anak tapi kemudian hamil dan melahirkan lagi. Selalu ada saja yang berbeda dalam hal merawat si bayi mungil itu. Sebab, setiap anak lahir dan hadir dengan cara yang berbeda. Maka tak selalu dirawat dengan cara yang sama dengan kakak-kakaknya.

Nah, untuk bunda yang saat ini baru saja melahirkan dan sedang was-was memilih produk-produk apa saja yang baik untuk bayi. Ada sesuatu yang perlu kamu beritahu nih.

Kemarin, bertempat di Hotel Raffles Jakarta, Young Living Indonesia yang merupakan sebuah perusahaan penyediakan produk murni dan ampuh bagi semua keluarga dan semua gaya hidup, dari essential oil miliknya. Baru saja mengeluarkan produk terbarunya yakni Young Living Seedlings.

Opening Remarks by Dyah Ayu Mantili, Country Manager Young Living

Rangkaian produk perawatan kulit bayi dengan formula alami yang aman untuk kulit sensitif bayi ini dilengkapi dengan kandungan essential oils untuk membantu memberikan kenyamanan bagi buah hati. Diformulasikan dengan bahan-bahan alami yang diambil dari tumbuh-tumbuhan, menjadikan produk ini aman untuk kulit bayi.

Lebih lanjut, Dyah Ayu Mantili, selaku Country Manager Young Living Indonesia, mengatakan bahwa “Seedlings ini juga hipoalergenik, tidak lengket, bebas dari berbagai kandungan berbahaya dan teruji secara dermatologis. Keistimewaan Young Living Seedlings lainnya adalah adanya kandungan essential oils Calm scent blend yang khusus dibuat Young Living untuk membantu memberikan kenyamanan bagi bayi, yang terdiri dari Lavender, Bergamot, Coriander, Geranium dan Ylang Ylang. Aroma calm scent blend dalam produk Seedlings akan membantu menenangkan bayi, sehingga bayi dan ibu pun bisa beristirahat dengan baik.”

Talkshow Amy Zhein (MC), Lysa & Roslina (Young Living), dr Nani Shoraya SpKK, Cynthia Riza, Tya (Nujuhbulan Studio)

Menjadi ibu memang jadi salah satu momen paling membahagiakan sekaligus mendebarkan bagi seorang perempuan. Banyak sekali tanggung jawab dan keputusan yang harus diambil ibu setiap saat, dan tentunya diperlukan dukungan dari orang-orang terdekat untuk memastikan seorang ibu dapat menjalankan perannya dengan baik.

Sejalan dengan itu, masih pada acara serupa, Pendiri komunitas Nujuhbulan Studio, Tya Sutignyo menjelaskan, ”Kami memahami bahwa setiap ibu, terutama para ibu baru, membutuhkan banyak dukungan. Seorang ibu bisa saja menghadapi beragam tantangan dalam menyusui, beradaptasi dengan jam tidur bayi, baby blues syndrome, dan sebagainya. Di lain pihak, semakin banyak pilihan terkait pola pengasuhan:  melahirkan normal atau operasi sesar, dibedong atau tidak, tidur bersama orang tua (co-sleeping) atau tidur sendiri, pakai bedak bayi atau tidak, sering digendong atau tidak, makan menggunakan sendok atau baby led weaning, sekolah PAUD atau home schooling, dan seterusnya. Di sini dukungan moril diperlukan, karena tidak ada model pengasuhan yang sempurna, yang penting keamanan dan kenyamanan buah hati dan keluarga selalu menjadi pertimbangan utama dalam setiap langkah dan keputusan yang dipilih.”

Nah, rangkaian produk Young Living Seedlings ini sudah bisa bunda dapatkan mulai september 2018 ya…

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Bila Si Kecil Bersikap ‘Kelewatan’, Perlukah Diberi Hukuman Fisik?

pexels-photo-236164

Mencubit, memukul, bahkan menampar memang sudah mulai ditinggalkan oleh orangtua dalam mendidik anak. Tapi bukan berarti tak ada lagi orangtua yang masih berlaku demikian. Sebab sebagian lainnya masih percaya metode memukul anak demi membuatnya disiplin dianggap sah-sah saja. Padahal hal ini jelas menimbulkan perdebatan di kalangan publik. Nah, menanggapi situasi perdebatan semacam ini, profesor psikiatri sekaligus dosen di State University of New York Upstate Medical University, Dr Ronald W Pies angkat bicara.

pexels-photo-1361766

Orangtua kerap memukul di bagian bokong atau telapak tangan sebagai salah satu bentuk hukuman fisik. Kendati tak menimbulkan luka, Dr Ronald mengatakan hal ini bisa mengakibatkan masalah mental nan serius bagi si anak. Di lain sisi, ada korelasi yang kuat antara hukuman fisik dengan penyiksaan anak.

“Memukul seringkali menjadi tahap awal lingkaran penyiksaan anak. Alasan orangtua untuk mendisiplinkan anak biasanya berujung dengan pelampiasan kemarahan mereka,” ujar Dr. Michelle Knox, profesor psikiatri dari University of Toledo, Ohio, AS,

Ia  merasa kasus ini sangat ironis sebab kalau pemukulan terjadi kepada orang dewasa, perlakuan tersebut dapat dituntut dan diganjar dengan hukuman. Namun giliran diterapkan kepada anak-anak, justru dianggap lumrah.

Sementara itu berdasarkan temuan National Association of Pediatric Nurse Practitioners, hukuman fisik sangat berisiko memengaruhi pola perilaku anak menjadi impulsif dan anti-sosial. Anak yang sering mengalami hukuman fisik juga cenderung berperilaku kasar saat dewasa.

Kendati hukuman fisik umumnya memberikan efek langsung saat diterapkan, tapi Bun dalam jangka panjang justru jadi tidak efektif. Hukuman tersebut pun diasosiasikan dengan peningkatan agresi dan menurunkan pendalaman moral untuk berperilaku baik.

Bunda perlu tahu, anak yang terbiasa dipukul akan belajar bahwa kekerasan fisik merupakan metode yang ‘umum’ digunakan untuk menyelesaikan masalah. Itu akan terbawa di benaknya sampai ia tumbuh besar.

Meski begitu, Dr. Ronald percaya, orangtua memang tidak memiliki niat buruk terhadap anak-anak mereka. Hanya saja, stres yang dialami orangtua sering membuat mereka langsung memilih metode hukuman fisik ya, Bun. Ia menyarankan bahwa ada metode alternatif lain untuk mendisiplinkan anak, seperti menggunakan metode ‘time out‘ Bun, yaitu mendudukkan anak di sebuah kursi dalam jangka waktu tertentu untuk merenungkan kesalahan mereka.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Ajak Si Kecil Mau Merawat dan Mencintai Giginya yuk, Bun!

girl-rabbit-friendship-love-160933

Sebagai orangtua, Bunda pasti tak mau si kecil mengalami hal-hal yang tak menyenangkan. Tumbuh kembangnya harus berjalan dengan baik. Termasuk urusan menjaga kesehatan. Makanan yang diasupnya harus bergizi seimbang, kebutuhan ASI-nya pun harus terpenuhi. Seiring berjalannya waktu, mengasuh si kecil bukan hanya soal membesarkannya lho, Bun. Ada hal-hal lain berupa pembelajaran yang harus Bunda ajarkan padanya. Salah satunya perkara merawat gigi.

Mengenalkan cara hidup higienis pun bisa dilakukan dengan membiasakan si kecil untuk rutin menyikat gigi dan mencuci tangan. Hanya saja, banyak ibu muda yang sering melewatkan sikat gigi dengan alasan gigi si kecil masih cukup bersih. Padahal, yang namanya kuman pasti tak terlihat oleh mata ‘kan, Bun? Di lain sisi, menjaga kesehatan gigi ternyata bisa dimulai dari Bunda yang peduli perihal asupan makanannya.

Kenalkan Menu Makanan Sehat dan Ajak Si Kecil Suka dengan Sayuran

pexels-photo-1073776

Peneliti Duke University mengatakan, konsumsi junk food ternyata bisa jadi penyebab kesehatan gigi pada si kecil jadi menurun. Berdasarkan penelitian, anak-anak yang terbiasa tidak rajin menyikat gigi, mengonsumsi permen, soda, dan karbohidrat dalam jumlah yang tidak dibatasi akan membuat giginya cepat rusak. Karenanya, penting sekali mengubah gaya hidup semacam ini. Bunda tak mau ‘kan, gigi si kecil rusak karena Bunda kurang telaten mengajari cara hidup sehat padanya? Mulai dari sekarang, dibanding mengajaknya makan makanan cepat saji, lebih baik Bunda lebih rutin mengenalkan sayuran dan buah-buahan.

Jangan Biarkan Si Kecil Merasa Tertekan dalam Kesehariannya

pexels-photo-1118429

Bila si kecil tertekan, hal ini akan membuatnya mengalami fase bruxism, atau lebih sering disebut ‘gertak gigi’. Peneliti mengungkapkan, anak-anak yang lebih sering menggertakkan gigi justru lebih sukar bersosialisasi saat di sekolah. Penyebabnya mungkin beragam dan Bunda tak menyadarinya. Keseringan gertak gigi bisa memicu kerusakan pada giginya, lho. Untuk itu, sebisa mungkin ciptakan suasana yang nyaman ya, Bun. Biarkan si kecil memiliki waktu tidur yang teratur dan nyaman. Jangan lupa, seringlah berinteraksi dengannya supaya Bunda tahu apa yang sedang dipikirkan oleh si kecil.

Berikan Minuman yang Cukup Padanya Setiap Hari

girl-rabbit-friendship-love-160933

Jangan sampai si kecil mengalami dehidrasi, Bun! Sebab yang namanya dehidrasi bisa jadi pemicu masalah kebersihan mulut pada si kecil. Kuman akan mudah berdatangan dan bukan tak mungkin nantinya mulut dan gigi si kecil yang jadi korbannya. Untuk itu, demi mencegah agar hal semacam ini tak terjadi, ajaklah si kecil rutin menyikat gigi dan jangan sampai si kecil mengalami dehidrasi. Buatlah jadwal atau pengingat rutin yang bisa Bunda pakai untuk mengingatkan jam minum si kecil setiap harinya.

Jangan Membuatnya Takut pada Dokter Gigi seperti Anak Kecil Kebanyakan

pexels-photo-122101

Jangan membuat si kecil merasa takut dengan dokter gigi, Bun! Justru yang baik adalah membuatnya selalu mau dan nyaman kalau diajak periksa gigi secara rutin. Dengan melunakkan hati si kecil, hal ini akan lebih membantu Bunda untuk urusan menjaga kesehatan mulut dan gigi, bukan? Untuk itu, berhentilah menakut-nakuti kalau dokter gigi itu galak.

Ajaklah Si Kecil Menyikat Gigi secara Rutin

pexels-photo-298611

Carilah tips yang tepat agar membuat aktivitas menyikat gigi itu menyenangkan. Mungkin dengan memilih sikat gigi yang lucu sesuai karakter kesukaannya, menceritakan cerita favoritnya selama menyikat gigi, atau mungkin biasakan menyikat gigi dengan anggota keluarga lainnya. Saat mereka merasa nyaman dan melihat sikat gigi sebagai sebuah aktivitas yang menyenangkan, maka mereka pun akan terbiasa lho, Bun. Bahkan tidurnya akan jauh lebih nyenyak setelah menyikat gigi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top