Parenting

Meski Terdengar Aman, Sebaiknya Pertimbangkan Dulu Keinginan Memantau Aktivitas Si Kecil Lewat CCTV Bun!

pexels-photo-173666

Bisa siaga 24 jam menjaga buah hati rasanya menjadi keinginan setiap orangtua. Sayangnya harapan itu tak selalu bisa kita wujudkan. Bila sudah begitu, keputusan memasang CCTV menjadi siasat sekaligus alternatif yang sering diterapkan orangtua. Dengan adanya kamera pemantau tersebut, orangtua  yang sedang beraktivitas di luar rumah setidaknya masih bisa melihat aktivitas si kecil lewat layar ponsel yang sudah terkoneksi dengan CCTV. Lantas, apakah keputusan memasang CCTV di dalam rumah sudah efektif untuk memantau si kecil?

Dengan adanya CCTV yang terus menyala, berarti segala bentuk aktivitas orang rumah akan ikut terekam. Jika Bunda tinggal bersama keluarga besar ataupun ada anggota keluarga lain di dalam rumah tersebut, pemasangan CCTV tak boleh sembarangan dilakukan.

Sebelum Memasang CCTV, Pastikan Kondisi Sekitar Lingkungan Rumah Bun!

Menurut psikolog anak sekaligus pendiri Irma and Co, Irma Gustiana A, M.Psi, pemasangan kamera CCTV di rumah tentunya tergantung pada kondisi sekitar lingkungan rumah, sehingga pertimbangannya bukan hanya area rumah bagian dalam. Bila lingkungan rumah Bunda termasuk aman dan dilengkapi fasilitas sekaligus petugas keamanan seperti satpam dan hansip, CCTV komplek, hingga rutin ada jadwal ronda, pemasangan CCTV pribadi di dalam rumah dirasa tak perlu.

pexels-photo-96612

Ketahui Lagi Fungsi Utama CCTV di Dalam Rumah

Namun hal itu bukan berarti larangan, keinginan memasang CCTV tetap sah-sah saja dilakukan. Apalagi jika memang membawa manfaat bagi keamanan rumah terutama untuk mengawasi siapa saja yang  berinteraksi dengan seisi anggota rumah terutama si kecil saat Bunda tak berada di dekatnya. Di lain sisi, pemasangan CCTV ternyata akan memberi efek psikologis yang bisa membuat seseorang mengurungkan niatnya berbuat kriminal.

Telisik Dahulu Hal-Hal yang Harus Dipahami Sebelum Memasang CCTV

Orangtua sebaiknya mempertimbangan secara matang dan melibatkan persetujuan seisi rumah mengenai pemasangan CCTV. Area privasi anggota keluarga menjadi aspek yang harus benar-benar Bunda perhatikan. Hal itu harus dilakukan mengingat setiap orang atau mungkin anak yang sudah lebih dewasa memiliki hak agar privasinya tetap terjaga tanpa perlu diawasi.

Saat menyampaikan keputusan mengenai pemasangan CCTV, sebaiknya utarakan alasan dan manfaat yang akan didapat dengan adanya teknologi tersebut jika dipasang di dalam rumah. Setelah mendapat persetujuan, langkah selanjutnya yang harus anda lakukan adalah rutin memantau dinamika aktivitas buah hati yang terekam lewat CCTV.

nature-people-girl-forest-12165

Memahami Dampak Psikologis Khususnya pada Buah Hati Anda

Sejatinya akan ada beberapa anak yang takut untuk mengeksplorasi lingkungan karena kebebasannya saat bermain selalu diawasi. Irma melanjutkan, fenomena semacam ini akan membuat si kecil semakin terbatas untuk bereksperimen dan akhirnya berpengaruh pada tumbuh kembangnya. Dampak ini sebaiknya harus dipikirkan jauh-jauh hari.

Jika sudah demikian, si kecil dikhawatirkan justru tak rileks dengan kegiatan di dalam rumah sehingga tingkah lakunya terkesan tidak natural. Karenanya, Bunda perlu memberi pengertian dan komunikasi sejak dini mengenai pemanfaatan CCTV dalam konteks positif. Bahkan mungkin hal ini akan membuat si kecil lebih peka untuk menjaga diri dan lingkungannya dari hal-hal yang mencurigakan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Mainan Anak

Mengapa Bermain Sangat Penting bagi Anak-anak? Dengan Bermain Kemampuan Anak bisa Berkembang Secara Sempurna

meimeikarta

Bermain sangatlah penting bagi pertumbuhan dan perkembangan anak-anak. Dengan bermain kemampuan-kemampuan motorik dan kognitif anak Anda bisa berkembang secara sempurna. Dengan bermain anak-anak belajar berinteraksi, berlatih dan mengembangkan kemampuan-kemampuan dalam diri mereka.Selain itu, kemampuan-kemampuan dasar lainnya seperti perkembangan emosi dan psikis anak Anda akan semakin terasah dengan seringnya anak Anda bermain.

Jadi berilah waktu pada anak Anda bermain, jangan pernah menyepelekan waktu bermain bersama anak Anda. Dengan bermain dia mempelajari semua hal mengenai dirinya dan dunia luar serta bagaimana mengembangkan kemampuan semua indera-indera yang ada pada diri buah hati Anda. Lalu tipe permainan seperti apakah yang mampu mengembangkan dan meningkatkan kemampuan juga tumbuh kembang anak Anda?

Simaklah uraian berikut ini yang mungkin bisa menjadi inspirasi bagi Anda, para orangtua ketika akan bermain bersama buah hati Anda.

Permainan ditentukan oleh usia

Ketahuilah bahwa permainan yang baik haruslah membantu mengembangkan kemampuan fisik dan psikis anak Anda. Dan ketahui pula bahwa setiap usia memiliki tahapan-tahapan perkembangan yang harus dicapai. Jadi ada baiknya Anda bisa memilih permainan yang bisa membantu si kecil mencapai tahapan-tahapan perkembangan tersebut.

Sebagai contoh, anak yang berusia 20 bulan sedang senang-senangnya melakukan kegiatan panjat memanjat, maka permainan terbaik yang bisa Anda lakukan untuk meningkatkan kemampuannya tersebut adalah ajak si kecil untuk berolahraga. Pilihlah olahraga yang mengharuskan dia melakukan kegiatan memanjat.

Carilah permainan yang mengharuskan si kecil berinteraksi dengan orang lain

Anak-anak usia 6 bulan-12 bulan mereka sedang berada dalam tahap berinteraksi dengan Anda dan orang di sekitarnya. Berinteraksi dengan orang disekitarnya sangatlah penting dalam tahap tumbuh kembang buah hati Anda. Pada usia ini anak Anda akan sangat menikmati ketika dia tersenyum, tertawa atau memperhatikan lawan bicaranya.

aka dari itu cobalah mengajak si kecil berbicara dan bermain permainan yang mengharuskan dia berinteraksi dengan Anda dan orang sekitar. Misalnya saja Anda mengajak si kecil bermain peekaboo atau cilukba, menggelitik perutnya untuk membuat si kecil tertawa, mengajak si kecil bercanda dengan mimik muka Anda yang dibuat lucu dan banyak berbicara padanya.

Bermain dengan benda-benda di sekitarnya

Anak yang berusia 4 bulan sampai 10 bulan, mereka sedang mengalami fase merasakan indera-inderanya seperti bagaimana menyentuh, memukul, berkata-kata, menendang, melemparkan benda-benda, mendorong dan lain-lain sebagainya. Jadi berilah ruang bagi si kecil untuk bisa mengembangkan indera-inreda pada dirinya dengan bantuan mainan-mainan yang ada di rumah Anda

Biarkan si kecil bermain dengan teman-temannya yang lain

Membiarkan anak Anda bermain sendiri diluar dengan teman-temannya sangatlah penting dan bermanfaat untuk mengembangkan dan meningkatkan kemampuan berinteraksi anak dengan lingkungan sekitar.

Bermain dengan teman-temannya akan Anda tak usah khawatir karena harus meninggalkan si kecil bermain sendiri, karena dengan begitu si kecil bisa mempelajari sendiri bagaimana cara berinteraksi dengan baik pada teman-temannya.

Karena Itu Penting Buat Orang Tua Mencari Hunian Yang Mendukung Kebiasaan Bermain Anak

Karena bermain adalah hal yang penting untuk perkembangan si kecil tentunya orang tua harus menyediakan fasilitas yang mendukung berbagai aktivitas bermain ini. Paling awal adalah dengan memberikan hunian yang nyaman dan memudahkan anak untuk beraktivias bermain.

Salah satunya adalah hunian di Meikarta. Apartemen yang dibangun di Meikarta berada di tengah kota baru di daerah Cikarang yang memiliki fasilitas lengkap dari perkantoran, pendidikan, pusat perbelanjaan, hiburan, pusat kesehatan dan rekreasi.

Faktor kenyamanan bagi penghuni apartemen jadi salah satu faktor penting. Hampir seluruh apartemen di Meikarta memiliki fasilitas yang sangat lengkap seperti lapangan tenis, taman bermain untuk anak, kolam renang, sauna, fitness center dan lainnnya.

Semua fasilitas tersebut dapat kita digunakan secara cuma-cuma oleh penghuni.Meikarta telah membangun Central Park, yakni sebuah taman terbuka hijau seluas 100 hektar. Taman ini memiliki berbagai tanaman, lengkap dengan kebun binatang mini hingga jogging track,  membuat taman tersebut cocok digunakan untuk bersosialisasi, rekreasi dan bersantai, sehingga penghuni bisa menikmati kenyamanan.

Dengan segala fasilitas itu, berapa dana yang harus disiapkan ayah bunda? Harga apartemen di Meikarta Rp 5,8 juta per meter persegi, harga ini bisa naik sewaktu-waktu. Lalu disertai dengan kredit pemilikan rumah atau apartemen selama 20-25 tahun, dengan bunga dimulai dari 8,25 persen. Pembeli juga bisa membayar booking fee hanya Rp 2 juta dan selanjutnya uang muka sebesar 10 persen. Sementara biaya perawatan di Meikarta Rp5.000 per meter persegi.

Nah, tak sulit bukan untuk ayah bunda memperhatikan kepentingan bermain si kecil. Yuk perhatikan kebutuhan main mereka sedari sekarang!

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Sebab Setiap Anak Istimewa, Jangan Paksa Mereka Menjadi Seperti Yang Anda Mau. Kenali Karakter Anak Untuk Lebih Bisa Memahaminya

memilikianak

Tidak ada anak yang sama. Tiap anak hadir dengan karakternya masing-masing. Sekalipun anak kembar, mereka tetap tak sama. Karena perbedaan itu, orangtua pun tak bisa menggunakan cara yang sama untuk menangani buah hatinya.

Setiap karakter tentu membutuhkan cara tersendiri untuk menghadapi. Agar bisa ditangani dengan tepat, orangtua harus lebih dulu mengetahui bagaimana karakter anak tersebut. Dengan demikian salah penangananan yang bisa berakibat buruk pada anak pun tak akan terjadi.

Jangan Memaksa Anak Dengan Karakter Dominan Penakut Dan Pemalu Untuk Aktif Di Depan Orang Banyak

Jika anda merasa karakter anak anda dominan penakut dan juga pemalu, jangan paksakan mereka aktif di depan orang banyak. Karena dengan memaksakan hal tersebut bisa membuat mereka mengalami trauma. Memang tidak mudah baginya untuk bisa langsung bergabung dalam suatu aktivitas dengan mudah.

Hal yang mungkin dilakukan adalah dengan membawa anak anda ketempat yang sama secara berulang, mengenali mereka dengan lingkungan sekitar, menceritakan bahwa tempat tersebut menyenangkan sehingga bisa membuat si anak menjadi nyaman bersosialisasi di tempat tersebut. Jika anak sudah bisa berbaur maka anda bisa pelan-pelan melepaskan anak anda.

Menangani Anak Yang Aktif, Cerewet, Dan Rewel Memang Butuh Tenaga Ekstra Bun!

Berbeda dengan anak yang penakut dan pemalu, menghadapi anak yang aktif akan membuat anda harus menyiapkan tenaga ekstra. Selain tenaga fisik juga harus memiliki kesabaran yang ekstra untuk bisa menghadapi karakter anak yang aktif. Menurut Alice Sterling Honig, Ph.D, penulis secure relationships; nurturing infant-Toddler Attachment in early care settings, anak-anak yang suka rewel, moody, atau gampang ngambek memiliki perasaan yang lebih peka dibandingkan karakter yang lain.

Untuk bisa menghadapi anak yang mempunyai karakter seperti itu cobalah lebih fleksibel terhadapnya. Jika dia sedang asik bermain jangan menghentikan kegiatannya untuk tidur siang. Bukan mengikuti kehendak anda, justru bisa memberikan respon tantrum kepada ada. Berikan pula ruang gerak yang lebih leluasa untuknya bisa berekspresi. Ketika anda ingin dia mengikuti keinginan anda, ada baiknya anda memberikan alasan yang tepat. Jika sudah sesuai berikan apresiasi kepadanya hingga dia merasa senang.

Berbeda Dengan Anak Yang Aktif, Memiliki Buah Hati Yang Manis Dan Penurut Membuat Anda Tidak Perlu Mengeluarkan Banyak Tenaga

Mungkin ini adalah idaman semua orang tua ketika memiliki anak yang manis dan penurut. Karena anda bisa lebih santai melewatkan waktu bersamanya. Karena dia tidak terlalu meminta perhatian, tetapi anda harus lebih peka dengan memberikan dia perhatian yang lebih untuknya, agar dia merasa anda menyayanginya. Karena meskipun anak anda manis dan penurut, hatinya juga tidak kalah peka, yang membedakan adalah dia tidak akan mengatakan apa yang dia rasakan. Jadi anda bertugas untuk melatih dia mengungkapkan apa yang sedang dia rasakan baik itu sedih atau bahagia.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Jadi Ibu Rumah Tangga Atau Ibu Yang Bekerja Itu Sama-sama Baik. Toh Pada Dasarnya Setiap Ibu Tetap Bekerja

Setelah menikah dan menjadi ibu untuk anak pertama, rasanya pilihan membingungkan pun langsung terpampang didepan mata. Cerita yang hingga kini belum mememukan titik temu pun seperti kembali diputar ulang, pertentangan antara ibu rumah tangga dan ibu yang bekerja. Seakan tak ingin jadi pihak yang tersudutkan, masing-masing pihak tentu ingin jadi versi terbaik.

Perempuan cantik dan berpendidikan tinggi namun memilih untuk tinggal di rumah demi mengurus rumah tangga tentu bukanlah suatu kesalahan. Dia yang berkarir cemerlang dan meneruskan mimpinya untuk tetap bekerja juga tak salah. Lalu kenapa masih terus saja diperdebatkan?

Bukan Tanpa Alasan Pilihan Tersebut Sudah Tentu Sudah Dipertimbangkan

Jika bagi sebagian perempuan memilih menjadi ibu rumah tangga adalah sesuatu yang patut disesalkan, maka mereka sudah salah besar. Satu hal yang juga kita perlu ingat sebagai ibu yang memilih untuk dirumah kita tak berhak untuk berpikir bahwa perempuan yang memilih berkarir adalah seseorang yang egois.

Sama halnya ketika kita memilih menikah dengan mereka yang sebaliknya tak ingin menikah. Kedua hal tersebut sudah jadi keputusan pribadi yang tentu sudah melewati beberapa peertimbangan. Lalu masa iya, kita yang tak sepaham datang kemudian menyalahkan?

Lalu apa  kabarnya dengan kita yang juga tentu tak ingin ada orang yang memojokkan. Untuk bisa menemukan sisi terang yang akan sedikit membantu. Cobalah lihat kedua pilihan ini dengan menempatkan diri sebagai orang yang melakoninya. Hal ini akan sedikit membantu daripada bertahan pada anggapan bahwa kamu yang paling benar.

Karena Perdebatan Tersebut Nyatanya Hanya Akan Menghasilkan Dilema Bagi Kita Yang Ingin Menentukan Pilihan

Sama halnya pilihan-pilihan lain yang ada dalam hidup, pertentangan antara ibu rumah tangga dan ibu bekerja juga banyak diperbincangkan. Tapi berita baiknya sudah banyak orang yang jadi penengah untuk perdebatan ini. Mulai dari artikel-artikel yang menjelaskan sisi baik dan buruknya pilihan tersebut. Hingga tanggapan menarik dari mereka yang memang sudah ahli.

Namun untuk yang kesekian kalinya, sebagai perempuan yang baru menjadi ibu. Hal ini justru jadi pertimbangan yang susah untuk diputuskan. Disatu sisi  ada mimpi yang ingin tetap kita jalankan, tapi disisi lain kita pun tak ingin si kecil kurang perhatian. Bukan menemukan titik terang hal ini justru membuat hati semakin tak karuan.

Jika Perkembangan Anak Dijadikan Patokan, Bukankah Setiap Anak Itu Berbeda. Begitu Pula Dengan Ibunya

Memang akan jauh lebih baik jika seorang anak bisa tumbuh dan berkembang dalam pengasuhan ibu setiap saat. Tapi bukan berarti anak yang ibunya bekerja akan memiliki perkembangan yang buruk. Tak selalu begitu, karena setiap anak memiliki tingkat dan cara perkembangan yang berbeda. Bisa jadi naluri dari si kecil yang ibunya bekerja membuatnya lebih pandai memahami situasi, dalam artian ia tak menuntut ibunya harus berada di sampingnya selalu. Semuanya kembali kepada kita lagi sebagai ibu dan orangtua.

Karena pada dasarnya seorang ibu tentu selalu ingin mempersembahkan yang terbaik untuk anaknya. Asal bisa membagi waktu dengan baik, kenapa tidak? Toh hasil dari yang dikerjakan juga bermanfaat untuk si kecil.

Tak Ada Yang Lebih Baik Dan Lebih Buruk, Karena Setiap Ibu Pada Dasarnya Tetaplah Bekerja

Pilihan yang telah kita perbuat akan jadi sesuatu yang terbaik untuk kita, asal dijalani dengan tulus dan sepenuh hati. Tak usah dengar kata orang di luar, hal itu hanya akan membuat kita bimbang.

Jika kedua pilihan ini masih saja di perdebatkan, mungkin orang-orang itu lupa bahwa pada kenyataannya setiap ibu itu bekerja. Dia yang memilih bekerja akan menghabiskan hari dikantor dengan bekerja. Sebaliknya seorang ibu rumah tangga juga akan mendedikasikan waktunya untuk segala pekerjaan rumah. Meski penempatan pekerjaan yang dilakukan berbeda, kita tetaplah jadi ibu rumah tangga yang sama-sama bekerja.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Menjadi Orangtua Yang Dapat Dipercaya Anak Menjelang Remaja Itu Penting Bun. Awali Dengan Membuatnya Merasa Nyaman!

teens

Menghadapi kenyataan bahwa sebentar lagi kita akan menjadi orangtua untuk anak yang akan beranjak remaja tentu terasa istimewa dengan segala suka dukanya. Meski terlihat biasa, fase ini tidaklah sama dengan saat kita menjadi orangtua saat anak belum remaja.

Ada banyak hal yang harus dipersiapkan agar siap menjadi orangtua bagi anak remaja. Salah satu hal penting dalam tahap ini adalah kesiapan menjadi orangtua yang dapat dipercaya oleh anak. Lalu apa saja yang harus dilakukan agar bias dipercaya oleh anak? Berikut langkah-langkahnya!

Penting Menyesuaikan Kemampuan Diri Dengan Kemajuan Teknologi Demi Memberikan Yang Terbaik Untuk Anak

Di zaman yang serba canggih seperti sekarang ini teknologi memaksa kita untuk tetap mengikuti perkembangan zaman agar bisa menyesuaikan diri dengan anak. Pada masa-masa ini kita akan sering dihadapkan pada pertanyaan-pertanyaan tak terduga dari mereka. Daripada kelabakan menjawab rasa ingin tahu anak yang mungkin didapatkan dari hasil browsing, kita bisa membekali diri dengan berbagai ilmu pengetahuan dan teknologi.

Terlihat pintar dan bisa menjawab keingintahuannya akan membuat anda terlihat pintar, Hal ini akan membuat anak percaya bahwa orangtuanya memang bisa diandalkan, Dengan demikian anak akan kian percaya pada orangtuanya.

Memiliki Wawasan dan Pengetahuan Yang Luas Untuk Menjawab Rasa Ingin Tahu Buah Hati

Percaya atau tidak orangtua adalah sosok yang pertama kali mereka harapkan untuk menjawab segala sesuatu yang belum dipahaminya. Anak seusia ini sedang kritis-kritisnya pada semua hal bahkan sering merasa tidak puas untuk jawaban yang dia dapatkan.

Untuk itu sudah sepantasnya kita menjadi sumber informasi yang baik dan terpercaya untuknya. Bisa menjawab segala pertanyaannya dengan pengetahuan yang kita miliki juga akan membuatnya bangga karena ternyata orangtuanya adalah seseorang yang memiliki pengetahuan yang luas.

Terbuka Untuk Membicarakan Masalah Seks Demi Mencegah Pengertian Keliru

Melihat maraknya kasus kekerasan seksual yang sering terjadi pada anak-anak saat usia remaja yang rentan pada informasi yang salah mengenai seks. Kita harus berani untuk terbuka membicarakannya kepada mereka, Memberikan mereka pemahaman yang benar agar anak juga bisa memahami perubahan yang telah mereka alami menuju remaja ini.

Biarkan mereka mengajukan pertanyaan sebebasnya untuk hal-hal yang mereka ingin tanyakan, karena hal ini juga akan membuat mereka percaya bahwa hal ini adalah salah satu bentuk kepedulian orangtua kepada mereka tentang apa yang memang harus mereka jaga.

Jadilah Pendengar dan Teman Yang Baik Untuk Si Kecil Yang Beranjak Dewasa

Bagi mereka peran  orangtua untuk dapat menjadi pendengar sekaligus teman yang baik sangatlah diperlukan, bagaimana cara kita menyediakan waktu untuk mereka walau itu hanya sekedar berbincang santai.

Banyak cerita yang akan mereka bagikan tentang kehidupan mereka di luar rumah, walau hanya sekedar mendengarkan saja itu akan memberikan kesan positif bagi mereka. Sesekali kita juga bisa selipkan beberapa nasehat dan pengertian yang memang mereka butuhkan, itu akan membuat mereka merasa terbantu dan dihargai.

Menjadi Orangtua Yang Keren Akan Membuatnya Bangga Dan Percaya Pada Anda!

Kita mungkin tidak akan membuat anak terkesan dengan kata keren ini, karena mereka sudah terbiasa dengan orangtuanya dalam kehidupan sehari-har. Tapi cobalah terlihat keren di depan teman-temannya. Bersikaplah ramah dan baik. Sekali lakukan jamuan untuk teman-temannya dan buatlah mereka nyaman.

Hal ini akan membuat anak merasa bahwa orangtuanya begitu memerhatikannya, bahkan hingga urusan pertemanannya. Dengan demikian anak kian yakin bahwa orangtuanya memang begitu begitu baik dan layak dia percaya.

Dengan begitu mereka akan percaya bahwa orangtua adalah sosok yang bisa mereka percaya untuk segala hal yang mereka butuhkan, tetaplah jalin komunikasi yang baik untuk hubungan yang baik dengan anak.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top