Parenting

Mengurus Anak-anak Bukanlah Pekerjaan Mudah, Agar Lebih Sabar Hadapi Anak Lakukan 7 Cara Ini

mengurusanak

Menjadi seorang ibu rumah tangga yang seharian mengurus anak-anak bukanlah pekerjaan mudah. Malah bisa dibilang paling sulit dibanding jadi ibu karier. Tetapi, meski begitu pekerjaan menjadi  seorang ibu rumah tangga adalah tugas yang mulia yang belum tentu bisa dilakukan semua orang.

Saat mengurus anak-anak, ada saja tingkah mereka yang bikin geleng-geleng kepala. Sebagai ibu, kita harus memutar otak agar bisa tetap bersabar dan mengurus mereka dengan baik.

Bunda, mau tahu rahasia tetap bersabar saat menghadapi tingkah lakunya yang bikin pusing 7 keliling? Simak tips ini.
1. Jika Merasa Masalah Sudah Tidak Bisa Ditangani, Tenangkan Diri dengan Diam dan Tinggalkan Sejenak
Mengurus anak tidak hanya menguras energi tapi juga menguras energi. Setiap hari ada saja masalah yang ditemukan saat mengasuh si kecil, entah itu anak yang suka menangis, anak yang tidak menurut ketika diminta untuk makan, anak yang tidak patuh terhadap perintah orangtua, dan sebagainya. Ketika emosi, biasanya melampiaskannya dengan kemarahan. Tetapi, jika ingin marah pada anak sebisa mungkin tahan dulu.

Hal ini karena ibu yang sering memarahi anak-anak dengan bahasa yang kasar dan nada bicara yang tinggi akan berpengaruh buruk terhadap perkembangan psikologis anak. Jadi, bunda harus menenangkan diri terlebih dahulu sebelum melontarkan respon pada tingkah anak yang menurut Bunda tidak baik.

Tenangkan diri dengan diam dan tinggalkan masalah sejenak, jika hati dan pikiran sudah tenang. Barulah kembali pada anak dengan memberinya nasihat dengan kata-kata yang baik.
2. Anak-anak yang terlalu aktif memang bikin lelah, tapi sadarilah mereka itu anak yang cerdas
Anak yang aktif dan sering bergerak mencirikan anak tersebut sehat lho Bun! Keceriaan yang mereka bawa setiap hari akan meningkatkan kecerdasan dan kepekaan mereka akan sesuatu hal yang baru. Anak yang aktif justru patut disyukuri, karena kalau mereka sakit pastinya Anda sebagai orang tua akan sedih melihat anak yang kesakitan dan akan merasa kesepian jika tidak ada ocehan mereka yang selalu mengisi hari-hari Bunda di rumah.
3. Tarik napas panjang-panjang agar tidak timbul keinginan untuk berbicara dengan nada tinggi
Tarik napas yang dalam merupakan sebuah cara yang bisa digunakan untuk meredam emosi. Sering-seringlah bersyukur agar tidak mudah marah kepada anak. Anak butuh sosok seorang pendamping dan penuntun agar mereka bisa menjalani kehidupan dengan baik. Jika bukan Bunda yang mengajari, lalu siapa?
4. Ganti ekspresi marah Anda dengan memeluk dan mencium si buah hati
Daripada marah-marah malah membuang energi dan bikin tangisan si kecil makin kencang, lebih baik ganti ekspresi marah dengan peluk dan cium. Memeluk dan mencium adalah bahasa cinta yang baik yang bisa meredam amarah Anda pada si kecil. Pesan yang ingin disampaikan pun akan sampai an mudah dimengerti oleh anak jika Anda menyampaikannya dengan penuh kasih sayang.
5. Ketika Anda jengkel mempunyai anak seperti mereka, ingatlah tidak semua wanita di luar sana dikaruniai anak
Beruntunglah Anda, karena tidak semua istri diluar sana bisa mendapatkan kesempatan menjadi seorang ibu. Saat Anda sedang jengkel dan ingin mengeluh selalu ingat dan bersyukur bahwa Anda adalah salah satu wanita yang beruntung karena punya keturunan. Masih banyak wanita yang hingga saat ini masih menunggu datangnya anak padahal sudah puluhan tahun menikah.
6. Anak butuh sosok teladan yang baik dari seorang ibu, saat ini mereka mungkin akan meniru segala tindakanmu
Pribadi anak tercipta dari bagaimana orang tua membentuknya. Jadi sebisa mungkin saat ia masih kanak-kanak, Bunda sudah mengajarkan hal yang baik-baik yang bisa jadi teladan hingga ia dewasa nanti. Anda pasti bangga, jika anakmu kelak, saat ia dewasa nanti punya sifat yang bisa membanggakan orangtuanya.

Maka itu, sebisa mungkin jangan perlihatkan perbuatan buruk atau kasar di depan anak-anak, karena anak-anak adalah peniru yang ulung!
7. Ketika Anda merasa lelah, ingatlah bahwa momen tidak akan bisa terulang. Nikmati setiap detik pertumbuhan mereka dengan ikhlas
Waktu akan terus berjalan maju, dan apa yang terjadi saat ini tidak bisa terulang di masa depan. Masa anak-anak tumbuh hingga menjadi dewasa kelak patut dihargai dan dibanggakan, karena saat anak-anak dewasa nanti, Anda sebagai orangtuanya akan merasa kesepian karena saat ia dewasa akan mempunyai kesibukannya sendiri.
Nikmatilah momen yang Bunda alami hari ini, karena Anda akan merindukannya suatu saat nanti.

1 Comment

1 Comment

  1. Desy ariyani

    August 12, 2017 at 3:17 pm

    Anak ku malah kadang harua gimana dia gk mau di atur aku soal baju , kalu menurut ku salah tapi dia keras tth begitu aku nya jadi kesal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Supaya Si Kecil Mau Mendengarkan Bunda tanpa Harus Diancam

boy-child-cute-1598122

Bun, saat si kecil tak mau menuruti nasihat orangtua, biasanya hal ini membuat para orangtua kehabisan akal untuk mengendalikan si kecil. Apalagi kalau kondisi orangtua sudah lelah, misalnya baru pulang kerja atau sedang sibuk mengurus adiknya. Akhirnya, alih-alih menasehati, tak sedikit orangtua yang akhirnya mengancam sang anak. Ini karena ancaman, dianggap salah satu cara paling mudah untuk mendapatkan hasil secepat mungkin.

Sebenarnya, kita para orang tua, perlu tahu: ancaman tidak efektif untuk membuat anak menurut. Ya Bun, pasalnya ancaman hanya ampuh sesaat saja tapi tidak untuk jangka panjang.

Lagipula anak yang sering diancam kelak menjadi anak yang terbiasa diancam dulu baru mau melakukan sesuatu. Tentu kebiasaan semacam ini jadi tak mendidik si kecil, kan? Tugas orangtua tak hanya mengasuh si kecil, tapi juga menumbuhkan sifat tanggung jawab dan rasa percaya diri padanya. Lantas bagaimana solusinya, Bun?

Adele Feber, seorang penulis buku berjudul How to Talk so Kids Will Listen and Listen so Kids Will Talk menyampaikan tiga tips ini, Bun.

Berikan Pilihan Padanya dan Jangan Mengekangnya

Berikan pilihan yang mudah dipahami oleh anak. Misalnya, “Rapikan mainanmu sekarang supaya kamu masih punya waktu nonton televisi sebelum tidur, atau rapikannya nanti saja tapi kamu enggak nonton televisi sama sekali.” Dengan memberikan pilihan, si kecil merasa mendapat kepercayaan sehingga ia akan percaya diri untuk melakukan hal tersebut. Selanjutnya, biarkan ia memilih dan Bunda tak perlu mengekangnya.

Beri Batasan

Bila Bunda memberikan perintah, maka berikan batasan yang jelas padanya. Batasan ini melatih kepekaan dan rasa tanggung jawabnya, Bun. Misalnya, “Ibu akan pergi ke rumah Nenek 30 menit lagi. Kamu bisa ikut kalau sekarang segera mandi dan berpakaian. Kalau kamu belum siap saat ibu akan berangkat, kamu bisa tidak bisa ikut dan main di rumah saja.”

Dan Tetapkan aturan

Buatlah aturan yang jelas dan sampaikan aturan ini di awal serta pastikan anak paham apa saja yang menjadi tugas atau kewajibannya berikut konsekuensi jika ia tidak memenuhinya. Entah mengenai jam main, atau hal-hal seputar aktivitasnya. Bila si kecil menunjukkan perilaku melanggar aturan, maka Bunda tak perlu kesal. Tetap ingatkan ia lagi dan lagi. Dengan begitu, Bunda tidak perlu lagi mengancam.

1 Comment

1 Comment

  1. Desy ariyani

    August 12, 2017 at 3:17 pm

    Anak ku malah kadang harua gimana dia gk mau di atur aku soal baju , kalu menurut ku salah tapi dia keras tth begitu aku nya jadi kesal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Mom Life

Viral Anak Kecil Habiskan Nastar Setoples, Ajarkan Si Kecil Adab Bertamu ya Bun

adorable-blur-child-1261408

Bun, mengenalkan adab bertamu pada anak-anak kita jelas pentingnya. Baru-baru ini warganet dikejutkan dengan sebuah kisah seorang anak yang dibiarkan oleh orangtuanya untuk melahap setoples kue nastar saat sedang bertamu di rumah teman sang orangtua.

Lewat laman Facebooknya, Fitra Wilis menceritakan perjumpaannya dengan keluarga tersebut. Ia mengaku sangat tidak nyaman ketika bertamu dalam rangka silaturahmi Lebaran ke sebuah rumah dan ternyata sang tuan rumah sedang kelabakan menghadapi ketidaksopanan seorang anak, tapi kedua orangtuanya mendiamkan begitu saja.

Berikut ini kisah viral di Facebook yang dituturkan Fitra Wilis selengkapnya .

Pada suatu hari, karena macet, kami memutar balik perjalanan, kami arahkan mobil ke sebuah perumahan untuk numpang muter aja, lalu tanpa sengaja, ternyata kami melewati rumah seorang teman lama suami.

Dan dia meminta kami mampir.

Kami serombongan dengan 4 anak. Menuju ruang tamunya yang mungil dan bersih.

Singkat cerita, di sana, juga ada tamu yang baru datang. sebuah keluarga -ayah, ibu dan 1 anak 7 tahunan.

Si anak langsung membuka toples kue nastar, membawa toples ke pangkuannya, dan lalu asyik makan.

Kita panggil saja si anak “Boy” yaa. Badannya bongsor.

Nastar itu terlihat “mahal”. Bentuknya seperti buah jambu. Cantik banget.

Hampir setengah toples berpindah ke perut Boy.

Sang Ayah sibuk mengobrol dengan tuan rumah, sang ibu sibuk dengan HP.

Aku mengajak anak-anak ke teras luar yang adem, aku takut menjadi ‘tertuduh’ terlibat menghabiskan 1 toples kue mahal

Nyonya rumah, santun berkata “namanya siapa Sayang? toplesnya taro sini aja yaa…biar nggak jatuh”, nyonya berusaha ‘meminta’ toples kaca itu agar dikembalikan ke meja.

Menurutku ini ‘kode’ kalo dia keberatan dengan adab si Boy. Boy menolak. Tangannya tetap mengeruk kue yang udah abis nyaris separo.

Mereka juga gak akrab kayaknya, buktinya nyonya rumah aja gak tau nama si anak.

Nyonya rumah masih bersabar kendati melihat isi toples nastar telah berkurang cukup banyak. Alih-alih meminta langsung toples tersebut dari sang anak, si nyonya menyarankan agar Boy mau membagikan kue tersebut kepada teman-temannya dan menawarkannya toples yang lain.

“Dibagi dong teman-temannya, itu belum kebagian,” kata si nyonya lagi menunjuk ke anak-anakku. “Nggak mau!” Jawab Boy

Lama kemudian.

“Mau coba ini?” Nyonya rumah membuka toples astor. Sepertinya berusaha menawarkan alternatif agar gak hanya nastar jambu yang dimakan si Boy.

“Nggak mau,” jawab si Boy lagi, berteriak.

“Boy suka banget sama nastar yaa,” tutur nyonya rumah, suaranya tenang.

“Oiya… bisa abis setoples dia,” sahut sang ayah. Si ibu mendongak sedikit dari HP.

“Dia sukanya nastar sama sagu keju, bisa setoples sekali duduk abis, tapi kalo kastengel, sebiji pun dia lepeh, gak suka,” kata si ibu tersenyum, lalu kembali ke HP.

Bun, situasi semacam ini tentu membuat tamu yang lainnya jadi tak nyaman, kan? Apalagi tuan rumah memang tak mengadakan open house besar-besaran, tentu stok kuenya tak banyak ya Bun. Belum lagi harga setoples kue kering lebaran yang relatif mahal, belum tentu si pemilik rumah memiliki stok kue kering tambahan.

Untuk itu, saat berkunjung ke rumah saudara dalam rangka bersilaturahmi, memang penting memberikan pemahaman tentang adab pada si kecil. Bunda dapat mengajarkan beberapa hal baik tentang silaturahmi. Contohkan waktu-waktu yang tepat untuk bertamu dan bagaimana menghargai tuan rumah dengan meminum atau memakan sajian yang disuguhkan.

1 Comment

1 Comment

  1. Desy ariyani

    August 12, 2017 at 3:17 pm

    Anak ku malah kadang harua gimana dia gk mau di atur aku soal baju , kalu menurut ku salah tapi dia keras tth begitu aku nya jadi kesal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

Hidup Sehat Ala Denmark yang Bisa Kita Contoh untuk Seluruh Keluarga

boy-children-couple-2253879

Bun, tahukah negara mana yang warganya dianggap paling bahagia? Jawabannya adalah Denmark. Negara yang satu ini memang langganan terpilih jadi ‘juara’ dalam berbagai studi internasional yang mengukur kebahagian, kesehatan dan kualitas hidup manusia. Bahkan ibukota Denmark, Copenhagen secara konsisten dinobatkan sebagai kota percontohan dalam inisiatif Kota Sehat dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Sementara data OECD Better Life Index menunjukkan angka harapan hidup masyarakat Denmark mencapai usia 81 tahun! Jauh dari Indonesia yang mencapai 69 tahun saja. Tidak heran kalau menurut data OECD 72% orang di Denmark dilaporkan dalam keadaan sehat, lebih dari rata-rata 36 negara maju anggota OECD lain yang ‘hanya’ mencapai 69%.

Kira-kira apa rahasianya ya Bun? Mengutip dari Kumparan, berikut ini rahasia hidup bahagia dan sehat ala orang Denmark.

Pilihlah Menu Makanan yang Segar dan Serba Organik

Orang Denmark, suka segala sesuatu yang segar dan ringan. Maksudnya, bahan-bahan makanan yang mereka pilih selalu diusahakan masih segar, baik kondisinya dan bukan merupakan makanan yang diberi banyak pengawet atau makanan kalengan.

Selain itu, mereka pun mengusahakan untuk mengonsumsi bahan makanan atau produk organik lantaran mereka percaya dengan memberikan makanan yang berbahan dasar produk organik, maka hal itu tak akan memperbesar risiko terpapar residu pestisida dan hal-hal yang tak baik lainnya.

Organic Denmark, sebuah asosiasi perusahaan, petani organik, dan konsumen di dengan lebih dari 200 perusahaan anggota mencatat penjualan organik di Denmark terus meningkat cepat. Misalnya, dari 2016 hingga 2017 penjualan makanan organik meningkat 31%. Selain itu, 51,4 % penduduk Denmark diketahui membeli makanan organik setiap minggu, baik itu sayuran, buah-buahan, hingga susu.

Usahakan untuk Mengonsumsi Susu

Penduduk Denmark dikenal gemar sekali minum susu dan mengonsumsi beragam olahan susu setiap hari. Anak-anak di bawah usia satu tahun direkomendasikan untuk mengonsumsi ASI atau susu formula, sementara anak-anak yang berusia 2 tahun ke atas diberi susu rendah lemak.

Tidak hanya di rumah, anak-anak Denmark minum setidaknya satu porsi susu di sekolah tiap hari. Mengutip laman resmi Danish Agriculture & Food Council, Denmark masuk 10 besar negara konsumsi susu perkapita terbanyak.

Mereka rata-rata mengonsumsi hingga 117 liter susu per kapita per tahun! Mungkin itu juga sebabnya pemerintah Denmark mematok standar peternakan dan pengolahan susu yang sangat tinggi. Hal ini kontras sekali dengan Indonesia yang hanya mengonsumsi 12 liter susu per kapita setiap tahunnya.

Biasakan Bawa Bekal ke Sekolah

Jurnal akademis yang ditulis oleh Christensen LM, Kørup K, Trolle E, dari Technical University of Denmark dengan judul Dietary Habits of Children and Adolescent (2012) menyebutkan, kebanyakan siswa sekolah dasar di Denmark membawa bekal ke sekolah.

Menariknya, bekal sekolah mereka merupakan menu khas Denmark dengan isian daging sapi, ayam, ikan atau babi ditambah buah-buahan dan sayuran. Tentu saja semua ini dinikmati dengan seporsi susu segar yang anak peroleh di sekolah. Jadi, tak ada budaya jajan di sekolah lho Bun.

Biasakan Anggota Keluarga untuk dekat Dengan Alam

Orang Denmark suka dengan segala kegiatan yang sifatnya natural dan alami. Mereka suka bersepeda dan jalan-jalan. Bahkan tak jarang ada yang gemar rebah-rebahan atau bermain di taman. Sebab, mereka suka sekali berada di luar ruangan.

Rasa suka ini juga berkembang menjadi cinta dan kepedulian yang besar akan alam atau lingkungan. Itulah kenapa selain label organik, orang Denmark juga akan lebih memilih produk yang berlabel ramah lingkungan bahkan ramah pada hewan.

1 Comment

1 Comment

  1. Desy ariyani

    August 12, 2017 at 3:17 pm

    Anak ku malah kadang harua gimana dia gk mau di atur aku soal baju , kalu menurut ku salah tapi dia keras tth begitu aku nya jadi kesal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top