Parenting

Mengurus Anak-anak Bukanlah Pekerjaan Mudah, Agar Lebih Sabar Hadapi Anak Lakukan 7 Cara Ini

mengurusanak

Menjadi seorang ibu rumah tangga yang seharian mengurus anak-anak bukanlah pekerjaan mudah. Malah bisa dibilang paling sulit dibanding jadi ibu karier. Tetapi, meski begitu pekerjaan menjadi  seorang ibu rumah tangga adalah tugas yang mulia yang belum tentu bisa dilakukan semua orang.

Saat mengurus anak-anak, ada saja tingkah mereka yang bikin geleng-geleng kepala. Sebagai ibu, kita harus memutar otak agar bisa tetap bersabar dan mengurus mereka dengan baik.

Bunda, mau tahu rahasia tetap bersabar saat menghadapi tingkah lakunya yang bikin pusing 7 keliling? Simak tips ini.
1. Jika Merasa Masalah Sudah Tidak Bisa Ditangani, Tenangkan Diri dengan Diam dan Tinggalkan Sejenak
Mengurus anak tidak hanya menguras energi tapi juga menguras energi. Setiap hari ada saja masalah yang ditemukan saat mengasuh si kecil, entah itu anak yang suka menangis, anak yang tidak menurut ketika diminta untuk makan, anak yang tidak patuh terhadap perintah orangtua, dan sebagainya. Ketika emosi, biasanya melampiaskannya dengan kemarahan. Tetapi, jika ingin marah pada anak sebisa mungkin tahan dulu.

Hal ini karena ibu yang sering memarahi anak-anak dengan bahasa yang kasar dan nada bicara yang tinggi akan berpengaruh buruk terhadap perkembangan psikologis anak. Jadi, bunda harus menenangkan diri terlebih dahulu sebelum melontarkan respon pada tingkah anak yang menurut Bunda tidak baik.

Tenangkan diri dengan diam dan tinggalkan masalah sejenak, jika hati dan pikiran sudah tenang. Barulah kembali pada anak dengan memberinya nasihat dengan kata-kata yang baik.
2. Anak-anak yang terlalu aktif memang bikin lelah, tapi sadarilah mereka itu anak yang cerdas
Anak yang aktif dan sering bergerak mencirikan anak tersebut sehat lho Bun! Keceriaan yang mereka bawa setiap hari akan meningkatkan kecerdasan dan kepekaan mereka akan sesuatu hal yang baru. Anak yang aktif justru patut disyukuri, karena kalau mereka sakit pastinya Anda sebagai orang tua akan sedih melihat anak yang kesakitan dan akan merasa kesepian jika tidak ada ocehan mereka yang selalu mengisi hari-hari Bunda di rumah.
3. Tarik napas panjang-panjang agar tidak timbul keinginan untuk berbicara dengan nada tinggi
Tarik napas yang dalam merupakan sebuah cara yang bisa digunakan untuk meredam emosi. Sering-seringlah bersyukur agar tidak mudah marah kepada anak. Anak butuh sosok seorang pendamping dan penuntun agar mereka bisa menjalani kehidupan dengan baik. Jika bukan Bunda yang mengajari, lalu siapa?
4. Ganti ekspresi marah Anda dengan memeluk dan mencium si buah hati
Daripada marah-marah malah membuang energi dan bikin tangisan si kecil makin kencang, lebih baik ganti ekspresi marah dengan peluk dan cium. Memeluk dan mencium adalah bahasa cinta yang baik yang bisa meredam amarah Anda pada si kecil. Pesan yang ingin disampaikan pun akan sampai an mudah dimengerti oleh anak jika Anda menyampaikannya dengan penuh kasih sayang.
5. Ketika Anda jengkel mempunyai anak seperti mereka, ingatlah tidak semua wanita di luar sana dikaruniai anak
Beruntunglah Anda, karena tidak semua istri diluar sana bisa mendapatkan kesempatan menjadi seorang ibu. Saat Anda sedang jengkel dan ingin mengeluh selalu ingat dan bersyukur bahwa Anda adalah salah satu wanita yang beruntung karena punya keturunan. Masih banyak wanita yang hingga saat ini masih menunggu datangnya anak padahal sudah puluhan tahun menikah.
6. Anak butuh sosok teladan yang baik dari seorang ibu, saat ini mereka mungkin akan meniru segala tindakanmu
Pribadi anak tercipta dari bagaimana orang tua membentuknya. Jadi sebisa mungkin saat ia masih kanak-kanak, Bunda sudah mengajarkan hal yang baik-baik yang bisa jadi teladan hingga ia dewasa nanti. Anda pasti bangga, jika anakmu kelak, saat ia dewasa nanti punya sifat yang bisa membanggakan orangtuanya.

Maka itu, sebisa mungkin jangan perlihatkan perbuatan buruk atau kasar di depan anak-anak, karena anak-anak adalah peniru yang ulung!
7. Ketika Anda merasa lelah, ingatlah bahwa momen tidak akan bisa terulang. Nikmati setiap detik pertumbuhan mereka dengan ikhlas
Waktu akan terus berjalan maju, dan apa yang terjadi saat ini tidak bisa terulang di masa depan. Masa anak-anak tumbuh hingga menjadi dewasa kelak patut dihargai dan dibanggakan, karena saat anak-anak dewasa nanti, Anda sebagai orangtuanya akan merasa kesepian karena saat ia dewasa akan mempunyai kesibukannya sendiri.
Nikmatilah momen yang Bunda alami hari ini, karena Anda akan merindukannya suatu saat nanti.

1 Comment

1 Comment

  1. Desy ariyani

    August 12, 2017 at 3:17 pm

    Anak ku malah kadang harua gimana dia gk mau di atur aku soal baju , kalu menurut ku salah tapi dia keras tth begitu aku nya jadi kesal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Baterai Gawai Harus Dihemat Karena Takut Ada Hal Darurat

samson-vowles-191386-unsplash

Gawai alias gadget pasti menemani Bunda kemana-mana saat ini. Mulai dari alat untuk selfie ketika ketemu kawan hingga update urusan sosial media. Terkadang malah kita terlupa fungsi utama dari gawai kita, yaitu untuk komunikasi. Seringkali gawai digunakan terus menerus untuk urusan remeh temeh. Tanpa pernah berpikir jika sewaktu-waktu dibutuhkan dalam keadaan mendesak.

Mulai dari hal sederhana misalnya ketika dalam janji bertemu teman sudah di lokasi malah terkendala memberi kabar. Atau ketika di tengah jalan ingin memesan ojek online, jadi terhambat karena baterai habis. Lalu adakah tipsnya untuk memaksimalkan urusan baterai ini?

Jangan Mengaktifkan WiFi dan Bluetooth, Apabila Tak Memakai Karena Berimbas Kepada Baterai

bernard-hermant-667645-unsplash

Mengaktifkan fitur-fitur tersebut saat tidak menggunakannya akan membuat baterai cepat habis karena wifi dan bluetooth dalam kondisi ON membuat sinyal terus bekerja dan mencari. Sehingga ini berimbas terhadap baterai Bunda yang tergerus secara cepat. Maka dari itu apabila tidak digunakan jangan diaktifkan.

Kunci Gawai Bunda Saat Tidak Digunakan, Jangan Dibiarkan

fabian-albert-450447-unsplash

Langkah lainnya yang dapat Bunda lakukan jangan lupa untuk menguci gawai anda. Karena mengunci gawai menjadikan smartphone ke dalam mode rehat dan istirahat, maka dari itu layar pun dalam kondisi mati tidak stand by saat Bunda mengunci gawai. Hal ini dilakukan agar gawai Bunda dapat bertahan lebih lama.

Jangan Membiasakan Menggunakan Gawai Saat Sedang Dicharge

chelsia-qiao-483318-unsplash

Apabila Bunda menggunakan gawai saat sedang dicharge itu akan memicu kerusakan pada baterai. Memang sekilas terlihat kalau gawai nampaknya normal-normal saja dan tak menghasilkan efek apa saja. Tetapi apabila Bunda kerap mekainnya dalam waktu yang lama dan sering, kondisi baterai akan cepat bocor sehingga gawai gampang sekali untuk lowbatt meskipun pemakaian belum menghabiskan waktu sampai seharian.

Lowbat Itu Tanda, Jangan Diabaikan Begitu Saja

fancycrave-698664-unsplash

Gawai memiliki kekuatan masing-masing tergantung seberapa besar daya yang dimiliki. Apabila daya dimiliki sangat banyak mungkin ia dapat bertahan hingga satu hari penuh. Seperti halnya gawai yang memiliki kapasitas baterai 5.000 mAh. Namun, tak berarti saat sedang lowbat Bunda dapat memakai sesuka hati, karena membiarkan gawai dalam kondisi mati baru charger dapat membuat baterai smartphone cepat rusak.

Miliki Tunggangan yang Bisa Charger, Karena Gawai Menyala itu Penting Jadi Jangan Diambil Pusing

Membawa Powerbank kemana-mana mungkin terlalu ribet, belum lagi kalau powerbank mati karena dayanya habis. Mungkin membeli Suzuki Nex II tak ada salahnya, selain dapat membantu Bunda lebih cepat untuk urusan mobilitas di dalam kota. Kuda besi satu ini menawarkan satu fitur yang berguna di era sekarang yakni USB Charger, yang dapat menyelamatkan Bunda saat kehabisan daya gawai di tengah perjalanan.

nex-brilliant-white2

Ditambah lagi kalau Bunda menempuh perjalanan jauh menggunakan motor maka makin pas saja menggunakan motor ini. Karena ukurannya kompak. Dari segi panjang saja Nex II berukuran 1.890 mm, kemudian lebar 675 mm dan tinggi 1.045 mm, yang sangat nyaman untuk di bawa berkendara selama berjam-jam. Apalagi ruang kakinya sangat lega sehingga bisa mengubah-ubah posisi kaki selama perjalanan.

Macet pun bukan lagi masalah serius bagi Suzuki Nex II. Karena motor ini mengusung Suzuki Eco Performance (SEP) dengan konfigurasi 1 silinder SOHC yang berkapasitas 113 cc mampu menyalurkan tenaga ke roda secara maksimal. Dengan kapasitas tangki penuh 3,6 Liter, konon bahan bakar tersebut bisa dipakai untuk jarak tempuh sejauh 176 km. Jadi Bunda tak perlu sering-sering mengisi bahan bakar.

Layaknya gawai yang selalu melengkapi penampilan Bunda, motor Suzuki Nex II ini juga penampilan yang menarik. Dengan bentuk lampu yang modern berbentuk meruncing disematkan pada bagian depannya. Bunda juga punya banyak pilihan warna dan grafis sesuai dengan selera.

Jadi jangan lupa menerapkan tips di atas agar bisa menjaga gawai selalu online ya Bunda.

 

1 Comment

1 Comment

  1. Desy ariyani

    August 12, 2017 at 3:17 pm

    Anak ku malah kadang harua gimana dia gk mau di atur aku soal baju , kalu menurut ku salah tapi dia keras tth begitu aku nya jadi kesal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Bun, Untuk Mengorek Aktivitasnya di Sekolah, Tak Cukup Hanya Dengan Bertanya “Gimana Tadi di Sekolah?”

ibu anAK

Bun, salah satu hal yang ingin Bunda tahu dari si kecil tentu soal aktivitasnya di sekolah, kan? Sayangnya ada tipikal anak yang sukar sekali membagikan cerita. Padahal menurut pakar parenting Michele Borba, Ed. D., Plus, seperti dikutip dari parents.com, ketika terjadi komunikasi dua arah, berarti Bunda telah membantu supaya pikiran anak tetap terbuka. Untuk itu perlu kreativitas dari Bunda demi membangun komunikasi yang lebih menyenangkan lagi. Tidak hanya bertanya “Gimana tadi di sekolah?” Melainkan, ini dia beberapa model pertanyaan yang bisa Bunda ajukan.

  1. Apa yang bikin kamu senang?
  2. Gimana kabar teman kamu?
  3. Kamu suka melamun apa, Nak?
  4. Kalau kamu Mama izinkan melakukan apa saja sekarang, kamu pilih ngapain?
  5. Apa yang kamu harapkan saat bangun tidur?
  6. Karakter kartun apa yang paling membuat kamu banyak tertawa?
  7. Kalau kamu membuka toko, apa yang akan kamu jual?
  8. Misalnya kamu sedang di pantai, apa hal pertama yang akan kamu lakukan?
  9. Apa yang membuat kamu merasa berani?
  10. Apa yang membuat kamu merasa dicintai?
  11. Bagaimana perasaanmu saat Mama peluk?
  12. Bagaimana kamu menunjukkan rasa sayang pada orang lain?
  13. Apa yang membuat kamu merasa dicintai?
  14. Kalau boneka kamu bisa bicara, mereka bilang apa?
  15. Apa yang kamu suka berikan pada orang lain?
  16. Apa kamu hari ini banyak tertawa bahagia di sekolah? Kenapa?
  17. Kalau kamu menulis buku, itu tentang apa?
  18. Kalau kamu merancang baju, akan seperti apa kelihatannya?
  19. Bagaimana cara terbaik membantu orang lain?
  20. Misalnya kamu jadi koki, coba ceritakan ke Mama, seperti apa restoran kamu? Makanan apa yang akan kamu jual?
  21. Selamat tidur, Nak. Kira-kira nanti kamu akan mimpi apa?
  22. Apa yang membuat kamu merasa bersyukur?
  23. Kalau punya teman di seluruh dunia, bagaimana cara komunikasi kamu supaya kalian tetap berhubungan?
  24. Suara apa yang kamu suka?
  25. Kalau kamu membuat sebuah gua di hutan, apa yang ada di dalamnya?
  26. Misalnya kamu bisa bicara dengan hewan liar, apa yang akan kamu tanyakan?
  27. Apa saja hal terbaik dari alam ini menurut kamu?
  28. Jika kamu jadi fotografer, kamu akan memotret apa?
  29. Apa memori yang membuat kamu senang?
  30. Apa yang menganggu kamu?
  31. Hal apa yang membuat kamu senang mempelajari bahasa lain?
  32. Apa yang akan membuat kamu jadi orang hebat?
  33. Menurutmu, teman sekelas kamu yang pintar itu karena apa?
  34. Jika yang Anda lihat ternyata anak tidak begitu antusias menjawab pertanyaan Anda, jangan buru-buru mengalihkan perhatian dan mengganti pertanyaan lain.

Sejatinya pertanyaan-pertanyaan di atas juga bermanfaat bagi orang tua lho. Mungkin saja dulu tak pernah mendapat stimulasi berupa pertanyaan-pertanyaan itu. Jadi kali ini yang belajar mengembangkan imajinasi bukan hanya anak, tapi orang tua juga. Interaksi yang Bunda lakukan dari kegiatan ini bermanfaat untuk meningkatkan bonding sekaligus mencontohkan pada anak tentang pentingnya keingintahuan.

 

1 Comment

1 Comment

  1. Desy ariyani

    August 12, 2017 at 3:17 pm

    Anak ku malah kadang harua gimana dia gk mau di atur aku soal baju , kalu menurut ku salah tapi dia keras tth begitu aku nya jadi kesal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Mainan Anak

Habiskan Quality Time Keluarga dengan Susun LEGO Bersama

Tak ada yang lebih menyenangkan dibanding melihat keseriusan anggota keluarga saat menyusun keping-keping lego bersama. Keluarga kami sudah kehabisan ide ihwal quality time. Tak semua senang jalan-jalan di akhir pekan, sebab kemacetan jalanan hanya membuat stress dan lelah setibanya di rumah. Akhirnya, kami pun jadi lebih sering mengisi waktu dengan menonton televisi atau bercengkrama sebentar setelah makan bersama.

Tapi hari itu berbeda, kami memutuskan untuk membawa sekotak LEGO di tengah perbincangan keluarga. Sepertinya ini akan jadi cara yang menyenangkan sebagai alternatif mendapatkan waktu yang berkualitas bersama keluarga. Seru sekali membayangkan setiap anggota keluarga terlibat dan mau bekerjasama untuk menyusun LEGO sesuai desain yang sudah disepakati.

Semua setuju, akhirnya di ruang tengah, tempat kami biasa menonton televisi, aku pun menyiapkan sekotak LEGO. Adikku, Bagus Christian Prasojo yang berusia 11 tahun kelihatan tak sabar untuk memulai aktivitas ini.

Benar saja, Bagus yang paling antusias. Ia seolah-olah menjadi ‘kapten’ yang siap memberi instruksi kepada dua kakak dan dua orangtuanya dalam menyusun keping demi keping LEGO yang kami taruh di satu wadah besar. Aku sendiri yang jarang sekali mau melibatkan diri dalam menyusun LEGO, tetiba jadi antusias. Akankah hasilnya nanti sesuai dengan ekspetasi atau tidak.

Untung saja ada buku panduan yang sangat membantu pemula seperti anggota keluargaku lainnya kecuali Bagus. Kami yang merasa kebingungan saat hendak menyematkan keping tersebut supaya menjadi kerangka yang padu, bisa terbantu karena visualisasi yang ada di buku panduan sangatlah membantu.

Dengan aktivitas semacam ini, akhirnya canda dan tawa pun bergulir. Belum lagi keinginan kami agar LEGO cepat tersusun, tapi memang, permainan ini pun melatih kami sekeluarga untuk bekerjasama bahkan dalam hal menyusun rangkaian terkecil. Setidaknya kami menuntaskan tantangan bermain LEGO sekitar dua jam. Akhirnya tersusun sesuai gambar yang ditampilkan di halaman depan buku panduan. Ternyata semacam ada kepuasan tersendiri yang kami temukan sekeluarga. Di lain sisi, kami jadi tahu, Bagus ternyata sangat menyukai permainan semacam ini.

P1090225

Faktanya, LEGO memang salah satu permainan yang bisa membangun kreativitas dan mengembangkan kecerdasan buah hati. Tak cuma menawarkan sisi edukatifnya, berkat cara kerja permainan lego berupa susun menyusun, hal ini pun jadi meningkatkan kedekatan anak dan orangtua. Para Bunda sudah tahu manfaat ini?

Ratih Ibrahim, seorang psikolog anak pernah mengungkapkan, “Bermain LEGO, terutama bersama teman sebaya, membuat anak-anak didorong untuk mengeksplorasi dan mengembangkan seluruh aspek kecerdasannya tersebut,” katanya.

Saat Buah Hati Sedang Dalam Masa Tumbuh Kembang, LEGO Adalah Mainan Terbaik dibanding Mengenalkan Gawai padanya

zhen-hu-674293-unsplash

Untuk anak-anak yang sedang dalam usia tumbuh kembang, bermain LEGO adalah cara yang paling mudah untuk mengenalkan konsep dasar soal bentuk, warna, jumlah, jarak dan ruang. Setelahnya, permainan ini pun melatih imajinasi dan kreativitas anak yaitu dengan cara membuat bangunan, mengkombinasikan warna, dan sebagainya.

Sementara itu, soal logika pada anak, mereka pun akhirnya belajar membangun konsep dan strategi. Bermain LEGO pun mengajak si kecil memecahkan masalah saat menyusun mainan supaya bisa membentuk bangunan yang mereka inginkan. Saat menyusun, si kecil pun butuh konsentrasi penuh, hal ini juga merupakan latihan tersendiri untuknya.

kelly-sikkema-685119-unsplash

Seperti dikutip dari Okezone, Ratih melanjutkan, untuk kecerdasan psikomotor, lewat bermain LEGO anak-anak belajar koordinasi mata dan motorik. Motorik halusnya berkembang dan motorik kasarnya juga ikut bermain lewat gerakan meraih, menekan, mengambil warna LEGO yang sesuai, menarik, dan sebagainya.

Saat anak-anak ekspresif menyusun LEGO bahkan terlihat gembira, maka ini baik untuk emosinya. Sementara kalau menyusun lego bersama teman atau keluarga, maka hal ini akan melatihnya untuk interaksi, diskusi, kerjasama, sharing mainan, belajar memberi, mengalah, dan hal-hal lainnya yang didapatkan dengan bersosialisasi.

P1090073

Dan kepada orangtua, jangan lupa memberi apresiasi saat karya lego buah hati sudah tersusun rapi. Hal ini akan meningkatkan rasa percaya diri pada buah hati karena hasil karyanya diapresiasi. Kalau buah hati sudah terbiasa bermain LEGO, maka lama kelamaan si kecil pun akan bisa bereksplorasi lebih jauh lagi, bahkan bisa menyusun bentuk baru tanpa buku panduan.

Ini tandanya orangtua harus bangga, sebab buah hati semakin bisa bereksplorasi dengan imajinasinya. Tapi kalau si kecil masih berpaku pada buku panduan, Bunda tak usah kecewa padanya. Justru ini tanda kalau si kecil tipikal yang disiplin dan taat mengikuti aturan.

1 Comment

1 Comment

  1. Desy ariyani

    August 12, 2017 at 3:17 pm

    Anak ku malah kadang harua gimana dia gk mau di atur aku soal baju , kalu menurut ku salah tapi dia keras tth begitu aku nya jadi kesal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Golongan Darah si Kecil Apa? Pahami si Kecil Berdasarkan Golongan Darahnya

michal-parzuchowski-224092-unsplash

Tanpa bisa kita hindari, setiap anak dicintakan dengan cara unik yang berbeda-beda. Bahkan meski si kecil adalah dua anak kembar, pasti ada satu-dua hal yang membedakan mereka berdua. Namun terlepas dari sikap berbeda dari setiap anak, golongan darah jadi sesuatu yang akan menggabungkan kemiripan mereka.

Yap, golongan darah disebut-sebut sebagai salah satu hal yang akan memudahkan kita untuk tahu bagaimana karakter setiap anak. Dari sini, kita akan bisa menemukan bagaimana cara yang tepat untuk menghadapinya, dan mengawasi tumbuh kembangnya sesuai dengan karakter aslinya.

Si Kecil yang Bergolongan Darah A

enis-yavuz-387710-unsplash

Dia yang memiliki golongan darah A kerap jadi anak manis yang jadi penurut baik. Anak yang memiliki golongan darah A, cenderung untuk memilih menghindari masalah yang mungkin akan membuatnya merasa terbebani. Jadi tak heran, jika ia akan mematuhi semua saran dan aturan yang bunda berikan.

Bahkan jika harus diminta mengalah, dengan senang hati akan ia lakukan. Selama itu jadi sesuatu yang benar. Anak ini mudah belajar sesuatu yang baru, dan senantiasa memegang teguh janji dan tugas yang mungkin kita beri. Tapi sejalan dengan itu, ia sedikit tidak berani. Nah, disinilah peran kita mungkin akan dibutuhkannya. Cobalah bunda berikan suntikan semangat untuk menumbuhkan rasa percaya dirinya lebih besar. Sampaikan padanya, bahwa apapun bisa ia lakukan dengan baik.

Si Kecil dengan Golongan Darah B

Berbanding terbalik dengan si kecil yang bergolongan darah A, anak yang memiliki golongan darah B, cenderung lebih aktif. Ia merasa gelisah jika harus dihadapkan dengan sesuatu yang itu-itu saja secara terus menerus. Dirinya juga dikenal mudah bosan, tapi juga tak pernah kehabisan akal untuk berkreasi sesuka hati.

ashton-bingham-113943-unsplash

Dirinya senang mencobai hal-hal baru, disaat bersamaan bunda mungkin bisa memberikannya wadah yang tepat untuk berkreasi. Jangan sibuk memberi aturan, karena biasanya itu akan dilanggar. Sebaliknya, kita hanya perlu mengawasinya dan memberikan arahan bagaiman bersikap yang benar. Tanpa terkesan sedang menuntunnya untuk mengikuti aturan yang kita buat.

Si Kecil dengan Golongan Darah AB

Sulit ditebak dan sedikit sulit untuk menentukan pilihan, jadi dua gambaran yang akan menunjukkan sikap asli dari anak bergolongan darah AB. Tak hanya itu saja, si kecil ini juga dikenal jadi sosok yang kritis dan idealis. Ia akan bersuara untuk menyatakan hal-hal yang tak ia suka, dan memberikan kita gambaran seperti apa yang ia mau.

jeshoots-com-357165-unsplash

Memang sih, bunda akan sedikit kesulitan dalam hal menghadapinya dirinya. Tapi kita bisa dengan mudah memahami dia ketika kita  mampu membebaskan ia dengan privasinya. Ia tak suka mengambil benda atau mainan orang lain, untuk itu pula ia tak suka ada orang yang mengusiknya. Tapi pelan-pelan, bunda bisa memberinya arahan. Jika berbagi dengan teman, adalah sesuatu yang baik.

Si Kecil dengan Golongan Darah O

tina-floersch-39144-unsplash

Anak yang memiliki golongan darah ini, terbilang spesial. Karena selain terkenal sangat aktif sekali, ia juga memiliki rasa ingin tahu yang tinggi akan semua hal. Dan tak sampai disitu saja, sosoknya juga dipercaya mampu berbaur dengan mudah bersama orang baru.

Ia tak suka menyendiri, untuk itu ia akan merasa sangat senang setiap kali ada beberapa temannya yang datang bermain ke rumah. Tapi, ia terbilang cukup mudah terbawa emosi. Kadang-kadang kala ia akan melakukan sesuatu yang menurutnya menyenangkan. Tapi bunda jangan terlalu khawatirnya, karena kita hanya perlu memberinya pemahaman akan resiko yang akan didapatkan dari semua pilihan.

Berikan ia kebebasan untuk melakukan apapun, tapi ajari juga untuk bertanggung jawab untuk segala hal.

1 Comment

1 Comment

  1. Desy ariyani

    August 12, 2017 at 3:17 pm

    Anak ku malah kadang harua gimana dia gk mau di atur aku soal baju , kalu menurut ku salah tapi dia keras tth begitu aku nya jadi kesal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top