Parenting

Mengurus Anak-anak Bukanlah Pekerjaan Mudah, Agar Lebih Sabar Hadapi Anak Lakukan 7 Cara Ini

mengurusanak

Menjadi seorang ibu rumah tangga yang seharian mengurus anak-anak bukanlah pekerjaan mudah. Malah bisa dibilang paling sulit dibanding jadi ibu karier. Tetapi, meski begitu pekerjaan menjadi  seorang ibu rumah tangga adalah tugas yang mulia yang belum tentu bisa dilakukan semua orang.

Saat mengurus anak-anak, ada saja tingkah mereka yang bikin geleng-geleng kepala. Sebagai ibu, kita harus memutar otak agar bisa tetap bersabar dan mengurus mereka dengan baik.

Bunda, mau tahu rahasia tetap bersabar saat menghadapi tingkah lakunya yang bikin pusing 7 keliling? Simak tips ini.
1. Jika Merasa Masalah Sudah Tidak Bisa Ditangani, Tenangkan Diri dengan Diam dan Tinggalkan Sejenak
Mengurus anak tidak hanya menguras energi tapi juga menguras energi. Setiap hari ada saja masalah yang ditemukan saat mengasuh si kecil, entah itu anak yang suka menangis, anak yang tidak menurut ketika diminta untuk makan, anak yang tidak patuh terhadap perintah orangtua, dan sebagainya. Ketika emosi, biasanya melampiaskannya dengan kemarahan. Tetapi, jika ingin marah pada anak sebisa mungkin tahan dulu.

Hal ini karena ibu yang sering memarahi anak-anak dengan bahasa yang kasar dan nada bicara yang tinggi akan berpengaruh buruk terhadap perkembangan psikologis anak. Jadi, bunda harus menenangkan diri terlebih dahulu sebelum melontarkan respon pada tingkah anak yang menurut Bunda tidak baik.

Tenangkan diri dengan diam dan tinggalkan masalah sejenak, jika hati dan pikiran sudah tenang. Barulah kembali pada anak dengan memberinya nasihat dengan kata-kata yang baik.
2. Anak-anak yang terlalu aktif memang bikin lelah, tapi sadarilah mereka itu anak yang cerdas
Anak yang aktif dan sering bergerak mencirikan anak tersebut sehat lho Bun! Keceriaan yang mereka bawa setiap hari akan meningkatkan kecerdasan dan kepekaan mereka akan sesuatu hal yang baru. Anak yang aktif justru patut disyukuri, karena kalau mereka sakit pastinya Anda sebagai orang tua akan sedih melihat anak yang kesakitan dan akan merasa kesepian jika tidak ada ocehan mereka yang selalu mengisi hari-hari Bunda di rumah.
3. Tarik napas panjang-panjang agar tidak timbul keinginan untuk berbicara dengan nada tinggi
Tarik napas yang dalam merupakan sebuah cara yang bisa digunakan untuk meredam emosi. Sering-seringlah bersyukur agar tidak mudah marah kepada anak. Anak butuh sosok seorang pendamping dan penuntun agar mereka bisa menjalani kehidupan dengan baik. Jika bukan Bunda yang mengajari, lalu siapa?
4. Ganti ekspresi marah Anda dengan memeluk dan mencium si buah hati
Daripada marah-marah malah membuang energi dan bikin tangisan si kecil makin kencang, lebih baik ganti ekspresi marah dengan peluk dan cium. Memeluk dan mencium adalah bahasa cinta yang baik yang bisa meredam amarah Anda pada si kecil. Pesan yang ingin disampaikan pun akan sampai an mudah dimengerti oleh anak jika Anda menyampaikannya dengan penuh kasih sayang.
5. Ketika Anda jengkel mempunyai anak seperti mereka, ingatlah tidak semua wanita di luar sana dikaruniai anak
Beruntunglah Anda, karena tidak semua istri diluar sana bisa mendapatkan kesempatan menjadi seorang ibu. Saat Anda sedang jengkel dan ingin mengeluh selalu ingat dan bersyukur bahwa Anda adalah salah satu wanita yang beruntung karena punya keturunan. Masih banyak wanita yang hingga saat ini masih menunggu datangnya anak padahal sudah puluhan tahun menikah.
6. Anak butuh sosok teladan yang baik dari seorang ibu, saat ini mereka mungkin akan meniru segala tindakanmu
Pribadi anak tercipta dari bagaimana orang tua membentuknya. Jadi sebisa mungkin saat ia masih kanak-kanak, Bunda sudah mengajarkan hal yang baik-baik yang bisa jadi teladan hingga ia dewasa nanti. Anda pasti bangga, jika anakmu kelak, saat ia dewasa nanti punya sifat yang bisa membanggakan orangtuanya.

Maka itu, sebisa mungkin jangan perlihatkan perbuatan buruk atau kasar di depan anak-anak, karena anak-anak adalah peniru yang ulung!
7. Ketika Anda merasa lelah, ingatlah bahwa momen tidak akan bisa terulang. Nikmati setiap detik pertumbuhan mereka dengan ikhlas
Waktu akan terus berjalan maju, dan apa yang terjadi saat ini tidak bisa terulang di masa depan. Masa anak-anak tumbuh hingga menjadi dewasa kelak patut dihargai dan dibanggakan, karena saat anak-anak dewasa nanti, Anda sebagai orangtuanya akan merasa kesepian karena saat ia dewasa akan mempunyai kesibukannya sendiri.
Nikmatilah momen yang Bunda alami hari ini, karena Anda akan merindukannya suatu saat nanti.

1 Comment

1 Comment

  1. Desy ariyani

    August 12, 2017 at 3:17 pm

    Anak ku malah kadang harua gimana dia gk mau di atur aku soal baju , kalu menurut ku salah tapi dia keras tth begitu aku nya jadi kesal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

Bun, Anak Bisa Jadi Korban Bila Bunda Terlalu Percaya Mitos Soal Imunisasi

adorable-baby-bed-1556706 (1)

Bun, pasti Bunda menyadari, sekarang ini banyak orangtua yang khawatir apabila anaknya harus divaksinasi. Padahal pemberian vaksin merupakan hal penting harus diberikan kepada anak. Dengan imunisasi yang lengkap dan teratur, tubuh bayi, anak, dan remaja dirangsang oleh vaksin untuk membentuk zat kekebalan spesifik untuk mencegah penularan penyakit.

Sayangnya, masih banyak orangtua yang memutuskan tak memberi imunisasi lengkap pada anak mereka karena banyak hal. Salah satunya termakan informasi palsu yang mereka dapat dari internet atau lingkungan sekitar. Nah, dalam acara Imunisasi Lengkap dan Nutrisi Seimbang Untuk Mendukung Indonesia Lengkap oleh Nestle Indonesia dan Ikatan Dokter Anak Indonesia di Jakarta, Senin (22/4/2019), disampaikan mitos dan fakta tentang imunisasi berikut ini, Bun.

Mitos: Imunisasi Sebabkan Autisme, Lumpuh, dan Mengandung Racun. Benarkah?

Masih banyak orangtua yang ragu memberi imunisasi pada anaknya lantaran sudah banyak isu yang menyebar mengenai efek samping imunisasi. Padahal, isu tersebut hanya hoax belaka. Salah satu hoax yang paling sering didengar adalah vaksinasi dapat menyebabkan autisme pada anak atau sebabkan kelumpuhan.

Padahal berbagai penelitian ilmiah pada 2014-2019 telah menyimpulkan bahwa vaksin tidak terbukti menyebabkan autisme atau berbahaya. Untuk itu, Bunda perlu lebih banyak lagi membaca literasi yang pasti guna mencaritahu informasi yang sebenarnya mengenai imunisasi.

Mitos: Demam Setelah Imunisasi Dianggap Berbahaya

Faktanya, kebanyakan anak akan memberi respon demam setelah imunisasi. Bahkan ada yang mengalami bengkak di area suntikan. Bunda tak usah panik dan menanggapinya berlebihan. Hal ini merupakan reaksi yang wajar dan tidak berbahaya. Hal ini tidak berkaitan dengan kualitas vaksin yang sudah diberikan pada si kecil. Kalau anak demam, berikan anak obat penurun panas tiap 4 jam sesuai dosis yang dianjurkan dokter.

Mitos: Terlambat memberi Imunisasi Sejatinya Tak Masalah

Faktanya, hal ini tentu salah kaprah. Bunda perlu menyadari, si kecil membutuhkan kekebalan dan perlindungan dari penyakit. Dan hal itu akan bekerja bila Bunda mengantarkan si kecil imunisasi sesuai jadwal dan jarak yang direkomendasikan.

Jika terlewat atau tertunda, anak belum memiliki kekebalan spesifik sehingga masih rentan penyakit. Kekebalan menjadi tidak optimal jika jarak antar imunisasi yang sama terlalu jauh atau terlalu dekat dari jadwal yang dianjurkan.

Mitos: Imunisasi Pada Saat Bayi dan Balita Sudah Cukup Sehingga Tak Perlu Vaksin Saat Remaja.

Hal ini salah besar karena imunisasi saat remaja bahkan dewasa masih diperlukan karena kekebalan dapat menurun seiring waktu setelah imunisasi pada saat bayi. Selain itu anak usia sekolah dan remaja makin banyak berinteraksi dengan orang lain sehingga berisiko tertular penyakit. Oleh karena itu IDAI menganjurkan imunisasi lanjutan pada usia sekolah dan remaja.

Mitos: Tak Usah Menambah Imunisasi, Apalagi yang Tak Disubsidi Pemerintah

Bun, sejatinya semua imunisasi tentu penting. Namun pemerintah baru menyediakan subsidi untuk sebagian vaksin seperti hepatitis B, polio, BCG, DPT-Hib, campak rubela, DT, dan Td. Untuk beberapa vaksin pneumokokus, HPV, JE, dan rabies diprioritaskan di beberapa provinsi tertentu.

Di samping itu, ada pula vaksin yang belum mendapat subsidi pemerintah seperti pneumokokus, rotavirus, influenza, japanese encephalitis B, rabies, MMR, demam tifoid, cacar air, hepatitis A, HPV, dan meningitis. Padahal vaksin tersebut sama pentingnya untuk diberikan untuk perlindungan tubuh.

Dokter spesialis anak Soedjatmiko dari IDAI mengatakan untuk melawan hoaks antivaksin adalah dengan cara jangan membaca hoaks, jangan ditanggapi, dan jangan dipercaya.

“Manfaat imunisasi sudah terbukti di semua negara, jadi hoaks anti imunisasi tak perlu dipercaya,” Pungkasnya.

1 Comment

1 Comment

  1. Desy ariyani

    August 12, 2017 at 3:17 pm

    Anak ku malah kadang harua gimana dia gk mau di atur aku soal baju , kalu menurut ku salah tapi dia keras tth begitu aku nya jadi kesal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Bun, Begini Cara Tepat Saat Meghadapi Anak yang Cerewet

beautiful-child-childhood-1805843

Sebagian orangtua merasa senang apabila anaknya aktif berbicara. Namun ada pula yang pusing ketika sang buah hati terus-terusan berbicara. Satu pertanyaan belum selesai dijawab oleh Bunda, tapi sudah muncul pertanyaan-pertanyaan berikutnya. Sampai akhirnya Bunda dibuat kewalahan karena munculnya banyak pertanyaan dari si kecil.

Lantas, bagaimana cara menghadapi anak yang cerewet agar tak bertanya ‘kenapa’ terus menerus? Ini dia tipsnya, Bun:

Tetap Dengarkan Setiap Perkataannya Sepenuh Hati

Bun, saat si kecil terus bicara, rasanya memang menjengkelkan. Tapi jangan sampai Bunda mendiamkannya. Ketika si kecil mulai banyak bicara, ketahuilah bahwa hal tersebut merupakan kemampuan intelektual dari anak tersebut.

Karenanya, luangkan waktu sejenak dan posisikan diri Bunda sejajar dengannya, lalu tatap mata anak dan dengarkan ia berbicara dengan sepenuh hati. Jangan lupa, tunjukkan ketertarikan Bunda dengan segala celoteh atau pertanyaan kecil yang dilontarkan pada Bunda.

Saat si anak merasa didengarkan oleh orangtuanya, maka kemungkinan besarmereka tumbuh besar akan berbicara hal-hal apa saja yang mereka hadapi.

Hargai Si Kecil dan Tak Perlu Membatasi Pembicaraannya

Di usianya, anak senang berbagi hal-hal apa pun dan perasaannya dengan Bunda.Lalu ia akan mulai mendekati dan menanyakan apa saja yang ingin diketahuinya. Bila sudah demikian, maka sebaiknya jangan pernah menyuruh si kecil berhenti bicara. Karena ia malah akan menjauhkan diri dan dapat menyembunyikan apa pun dari orangtuanya.

Sebab kalau bunda justru merasa kesal lantaran ia terlalu cerewet, bisa jadi hal ini memunculkan trauma pada anak sehingga ia enggan bercerita kembali. Oleh karenanya hargai setiap cerita atau pertanyaan yang dilontarkan anak. Dengan menghargai pertanyaan anak, mereka akan memupuk rasa percaya dirinya.

Tak Perlu Emosi ya Bun, Tetaplah Bersikap Tenang

Seiring dengan usianya, anak-anak jadi terlalu aktif berbicara sampai tak kenal tempat dan waktu. Di momen seperti inilah Bunda mulai kehilangan kesabaran dan rentan membentak. Alih-alih anak terus mengoceh, orangtua dapat memberikan pengertian dengan penuh kesabaran. Jangan terpancing emosi hanya karena ia terus berbicara. Usahakan tidak memarahi apalagi membentaknya untuk diam. Selalu sikapi tumbuh kembangnya dengan tenang dan tersenyum ya, Bun.

Bila Si Anak Memiliki Banyak Pertanyaan, Jawablah Sebisa Bunda

Seringkali orangtua akan menerima banyak pertanyaan ‘kenapa’ dari si kecil. Percayalah, mereka tak akan berhenti sebelum akhirnya mendapatkan jawaban dari Bunda. Hal ini lantaran mereka semakin ingin tahu banyak hal. Karenanya, orangtua pun perlu menanggapi dan menjawab setiap kali ia bertanya-tanya. Bunda bisa menjawab dengan tegas dan detail menggunakan bahasa sederhana yang mudah dimengerti.

Dan Jangan Lupa untuk Selalu Melatih Si Kecil Agar Tetap Tenang Sejenak

Saat si anak terus berbicara dan enggan berhenti, latih si kecil untuk mengendalikan diri agar ia bisa tenang sejenak terutama bila Bunda dan ia sedang berada tempat umum. Latihlah ia agar tenang selama 15 menit secara bertahap dan konsisten.

Namun apabila ketika berada di tempat umum seperti tempat ibadah, Bunda dapat menepuk punggungnya atau memberi kode dengan menaruh jari telunjuk ke bibir agar diam sejenak sewaktu ia terus menginterupsi pembicaraan orang.

Ya, anak yanng gemar bicara rentan menyela saat ada orang dewasa yang tengah berdialog. Hal tersebut tentu tidak baik, Bun. Dengan cara ini, maka bisa dijadikan sebuah larangan untuknya agar mereka tidak berbicara tanpa tahu tempat maupun waktu lagi dan anak pun terbiasa memiliki waktu-waktu tenang.

1 Comment

1 Comment

  1. Desy ariyani

    August 12, 2017 at 3:17 pm

    Anak ku malah kadang harua gimana dia gk mau di atur aku soal baju , kalu menurut ku salah tapi dia keras tth begitu aku nya jadi kesal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Si Kecil yang Jadi Anak Tunggal Rentan Alami Perubahan Struktur Otak

boy-child-childhood-235554

Ibu muda zaman sekarang umumnya sering berkelakar hanya ingin memiliki satu anak. Munculnya kelakar ini dipicu karena berbagai faktor dan alasan. Tapi yang paling sering didengar, membesarkan seorang anak saja umumnya butuh biaya besar, dan para orangtua muda ini mulai merasa hanya mampu membiayai hidup satu anak saja.

Tapi Bun, khusus para Bunda yang hanya mau memiliki satu orang anak, pikirkan dulu dampak yang mungkin dirasakan si kecil. Sekalipun urusan kuantitas anak merupakan pilihan masing-masing keluarga, Bun. Tetapi, mungkin, sebelum mengambil keputusan untuk tidak menambah anak, Bunda perlu membaca fakta tentang anak tunggal berdasarkan riset berikut ini.

Anak Tunggal Rentan Alami Sindrom Anak Tunggal 

Selama kurang lebih 30 tahun, peneliti melakukan riset mengenai kehidupan anak tunggal. Riset ini dilakukan dengan didasari keadaan keluarga-keluarga di China yang tidak boleh memiliki anak lebih dari satu. Tapi yang terjadi, generasi anak tunggal di China justru diberi label sebagai generasi yang egois, manja, dan tak bisa beradaptasi.

Peneliti menyebutkan bahwa hal tersebut bukanlah mitos. Mengutip dari Business Insider, anak tunggal cenderung mementingkan dirinya sendiri, sulit bekerja sama dan bergaul dengan anak-anak lain. Nah, masalah ini yang kemudian disebut sebagai sindrom anak tunggal. Hal tersebut terjadi karena anak tunggal tidak memiliki saudara kandung sebagai teman berbagi, rival, dan saingan untuk merebut perhatian dari orangtua.

“Saudara kandung membantu perkembangan sosial seorang anak. Sejak kecil, anak yang memiliki saudara kandung sudah terlatih untuk berbagi, bergiliran, dan kesabaran. Dalam hal mendapat perhatian dari orangtua, anak yang memiliki saudara menjadi lebih gigih dan memiliki jiwa kompetitif,” kata Avidan Milevsky, peneliti tentang sindrom anak tunggal dari Ariel University di Israel.

Di lain sisi, hasil penelitian menemukan jika anak tunggal pun kesulitan menjalin hubungan sosial karena tak dilatih berinteraksi dan membaca tanda-tanda hubungan sosial sejak kecil. Namun, Avidan menemukan bahwa anak-anak tunggal yang orangtuanya mengisi kekosongan pelajaran sosial tersebut dengan baik, bisa tumbuh menjadi orang dewasa yang paham bersosialisasi.

“Orangtua yang membawa anak tunggalnya bergaul dengan anak-anak lain atau saudara seumuran, tidak mengalami sindrom anak tunggal,” kata Avidan.

Struktur Otak Anak Tunggal pun Sedikit Berbeda dengan Anak yang Memiliki Saudara

Peneliti di Southwest University, Chongqing, China melakukan penelitian struktur otak anak tunggal dan anak yang memiliki saudara kandung. Sebanyak 250 responden melakukan skrining otak dan tes kepribadian, kreativitas, dan kecerdasan. Peneliti menemukan bahwa anak tunggal memiliki kreativitas yang lebih tinggi tetapi nilai kepribadiannya rendah.

Pada anak tunggal, bagian otak pre frontal, yang menggambarkan empati, terlihat lebih kecil volumenya. Tetapi, bagian otak anak tunggal yang menyimpan kreativitas, yaitu bagian parietal, jauh lebih besar daripada anak yang memiliki saudara. Hasil penelitian itu menyimpulkan bahwa menjadi anak tunggal dapat mengubah struktur otak.

Anak Tunggal Bisa Mengalami Kegamangan Sewaktu-waktu

Bun, kerugian menjadi anak tunggal salah satunya lantaran mereka jadi tak punya pendukung moral untuk kejadian-kejadian besar seperti kelahiran saudara. Ketika memikirkan kejadian besar yang mungkin dihadapinya, anak tunggal cenderung kebingungan dan merasa gamang.

“Anak tunggal mungkin tidak akan punya teman berbagi ketika menghadapi kegembiraan atau duka cita. Salah satu keuntungan memiliki saudara kandung adalah memiliki teman untuk menghadapi situasi emosional itu,” jelas Avidan.

Karenanya, untuk Bunda dan ayah yang mulai bertekad memiliki satu anak saja, coba pikirkan dulu dampak-dampak di atas ini guna kebaikan buah hati juga, Bun.

1 Comment

1 Comment

  1. Desy ariyani

    August 12, 2017 at 3:17 pm

    Anak ku malah kadang harua gimana dia gk mau di atur aku soal baju , kalu menurut ku salah tapi dia keras tth begitu aku nya jadi kesal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top