Hiburan Anak

Memilih Acara TV yang Tepat bagi Anak Penting Sekali. Ini Tips-tips Memilih Acara yang Aman untuk Anak

TVitupasif

Tak bisa dipungkiri bahwa anak-anak sekarang ini tak bisa lepas dari televisi. Keseharian mereka pun banyak dihabiskan di depan layar televisi. Kaiser Family Foundation (KFF)   mengungkapkan bahwa;

• 2/3 balita dan batita rata-rata menonton TV selama 2 jam per hari,
• Anak-anak dibawah usia 6 tahun menonton TV sekitar 2 jam per hari,
• Anak-anak dan remaja usia 8-18 tahun menghabiskan kurang lebih 4 jam per hari di depan televisi dan  2 jam per hari di depan komputer serta bermain game

Padahal The American Academy of Pediatrics menyatakan bahwa menonton TV terlalu berlebihan bisa mempengaruhi cara mereka bersosialisasi dengan dunia luar. Menurut The American Academy of Pediatrics anak-anak dengan usia dibawah 2 tahun tak seharusnya diperbolehkan menonton TV. Mengapa demikian? Hal ini karena di usia 2 tahun pertama hidupnya adalah masa-masa penting pertumbuhan otak anak-anak. Di usia tersebut,normalnya otak si kecil akan berkembang dan belajar mengeksplorasi dunia luar, maka dari itu bermain di luar sangat baik bagi mereka karena

• si kecil bisa bergerak bebas sehingga membuat syaraf-syaraf motoriknya berkembang,
• si kecil bisa belajar bersosialisasi juga berinteraksi dengan bercengkrama bersama orangtua dan orang-orang lain disekitarnya.
Terlalu banyak menonton TV bisa sangat mempengaruhi perilaku buah hati Anda, mereka akan bersikap pasif,  malas membaca & mengerjakan PR, tak mau bermain dan menghabiskan waktu bersama keluarga dan teman-teman lainnnya.
The American Academy of Pediatrics mengungkapkan tak selamanya televisi hanya mempunyai sisi buruk bagi anak. Ada beberapa manfaat yang bisa Anda ambil dari menonton televisi
• Televisi dalam porsi yang tepat sangat bisa membantu dan mengembangkan kemampuan anak Anda.
• Melalui televisi si kecil bisa belajar menghafal huruf dan angka, televisi pun bisa menjadi media pengetahuan yang memberikan pandangan luas mengenai kehidupan di luar sana dan kehidupan di alam liar,
• Televisi bisa sangat membantu Anda dan si kecil mengetahui perkembangan berita dunia terkini.
• Televisi bisa jadi pendidik dan penghibur yang sangat baik bagi anak Anda.

TVitupasif

Namun, Anda tetap harus selalu waspada dan berhati-hati dalam memberikan dan memilih acara televisi untuk anak-anak Anda. Berikut tips-tips agar Anda bisa memilih acara-acara yang aman bagi buah hati Anda

Hidari tontonan yang penuh dengan kekerasan

Anda harus benar-benar selektif terhadap tontonan anak Anda. Pasalnya, kekerasan yang ada dalam tontonan anak-anak bisa berdampak langsung pada perilakunya. Anak-anak yang terpengaruh kekerasan dalam tontonanya bisa bersikap lebih agresif. Kekerasan dalam tontonan anak-anak pun terkadang disisipikan dalam karakter-karakter baik atau pahlawan yang sangat diidolakan oleh anak-anak. Ketika  di rumah Anda mengajarkan pada si kecil bahwa memukul, menghajar, menggigit atau menendang orang lain adalah hal buruk karena menyakiti orang lain, tetapi sebaliknya dalam tontonan anak Anda tokoh-tokoh baik atau super yang mereka idolakan melakukan pemukulan, menghajar orang, atau menendang orang, hal tersebut malah diperbolehkan karena dia berada di pihak baik. Tentu hal ini bisa jadi membingungkan anak Anda. Maka dari itu dampingi anak Anda selalu dan berikanlah informasi yang benar akan segala sesuatunya sehingga anak Anda tak kebingungan nantinya.

Selain itu Anda harus tahu bahwa sebenarnya anak-anak sangat rentan ketakutan melihat hal-hal yang berbau kekerasan. Ketakutan yang ditimbulkan bisa saja menggangu pikiran buah hati Anda. Jadi pantau terus si kecil ketika menonton TV dan berikanlah informasi yang benar karena dengan begitu si kecil tahu bahwa terkadang apa yang ditampilkan di TV tak seluruhnya dapat dipercaya dan hal tersebut pun bisa mengurangi ketakutannya.

TV bisa jadi mempengaruhi perilaku buah hati Anda

Seperti yang kita ketahui banyak program-program dan iklan-iklan di televisi yang menampilkan perilaku yang tak terpuji dan tak layak dicontoh oleh anak-anak. Misalnya saja, minum minuman keras, mengkonsumsi obat-obatan terlarang, merokok dengan bebas atau seks bebas dikalangan remaja, hal tersebut bertentangan dengan norma yang ada tetapi kegiatan tersebut malah digambarkan sebaliknya di televise. Hal tersebut digambarkan sebagai kebiasaan yang keren, menyenangkan dan seru. Pada akhirnya hal tersebut sangat berdampak besar pada perubahan pola pikir dan tingkah laku anak-anak yang melihat dan menontonnya. Contohnya saja, penelitian mengatakan bahwa remaja yang sering menonton acara atau film yang banyak mengandung muatan seks di TV, banyak yang sudah sering melakukan kegiatan intim bersama pasangannya dibandingkan remaja lainnya yang tak memiliki kebiasaan serupa. Center on Alcohol Marketing and Youth (CAMY) menemukan bahwa banyak remaja yang menjadi pecandu alkohol karena tergoda oleh iklan yang mereka lihat di TV, meningkat 30% sejak tahun 2001 hingga 2006. Dari data tersebut tentu Anda haruslah lebih waspada karena lewat televisi pemikiran anak Anda bisa dibentuk dan akan sangat besar dampaknya bagi kehidupan dia di masa datang.

Televisi bisa menyebabkan obesitas pada anak Anda

Para ahli kesehatan telah membuktikan bahwa menonton TV bisa menyebabkan obesitas, salah satu penyakit yang paling banyak diderita sekarang ini. Mengapa demikian? Obesitas bisa terjadi karena ketika anak-anak menonton TV,  mereka tak bergerak dan cenderung ngemil sembari menonton TV. Ditambah lagi, selama menonton TV, anak-anak digiring dan diarahkan agar mereka makan makanan junk food seperti kripik kentang, mie instant atau soda kaleng yang mereka lihat di TV yang mana tak sehat untuk tubuh mereka. Salah satu penelitian pun menunjukan hasil yang mengejutkan bahwa mengurangi jam menonton TV pada anak Anda bisa menurunkan berat badan anak Anda.

Buatlah aturan tegas mengenai waktu menonton bagi anak Anda

Hal ini sangatlah penting, mengingat buah hati Anda bisa saja kecanduan menonton televisi. Maka dari itu Anda harus membuat batasan waktu dari dan sampai jam berapa si kecil bisa menonton TV di rumah. Hal ini pun akan sangat membantu si kecil agar ia tak ketergantungan pada televisi dan hanya menonton untuk sekedar mencari hiburan saja.

Jangan pernah menaruh TV di kamar anak

Menaruh TV dikamar anak sama saja dengan memberikan kebebasan menonton TV pada mereka tanpa batas. Hal tersebut akan menjadi kebiasaan yang sangat buruk tentunya. Maka, taruhlah TV di ruangan yang bisa terkontrol oleh Anda sehingga Anda bisa mengatur waktu kapan dia harus menonton TV, kapan si kecil harus mengerjakan PR, kapan si kecil harus pergi tidur atau bermain dengan teman-temnannya.

Selalu damping anak Anda ketika menonton

Mendampingi anak Anda ketika menonton TV sangatlah penting karena bisa saja acara anak-anak Anda disisipi oleh perilaku-perilaku yang tak wajar atau tak pantas ditampilkan di acara televisi anak-anak. Jadi jangan pernah membiarkan buah hati Anda menonton TV sendirian, dampingilah dia selalu agar tontonan yang dia tonton aman baginya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Kompetisi Foto Wefie Momen Cinta Keluargamu, Kirimkan Foto Terbaik Keluargamu

momenkeluarga

Zaman dahulu kenangan keluarga diceritakan hanya melalui kisah-kisah verbal orang tua kepada anak cucunya. Kemudian datang era tulisan, dimana kenangan dituliskan dalam buku tulis dan untuk diberikan kepada generasi selanjutnya.

Lalu cara itu berganti ketika Kodak memperkenalkan kamera portabel yang bisa dibawa kemana-mana. Momen-momen penting keluarga tersimpan manis dalam album-album foto atau pigura yang dipajang di ruang-ruang tamu.

Tapi kemudian cara itu mulai luntur ketika datang era telepon pintar. Foto-foto kebersamaanmu Kini seringnya hanya tersimpan dalam penyimpanan gadget atau dalam unggahan sosial media. Saat itu pula kita tak lagi melihat keberadaan foto-foto itu sepenting ketika era dalam album dahulu.

Berapa banyak foto yang hilang karena gadgetmu bermasalah dan harus direset? Bagaimana pulak dengan foto jalan pertama si kecil yang kini hilang karena akun sosial mediamu diretas orang tak bertanggung jawab?

Ah, apakah kamu termasuk orang yang sangat telaten menyimpan semua foto-foto kenangan itu? Kamu menyimpan salah satu foto terbaik momen bersama keluargamu yang mungkin tak pernah terulang?

Kirimkan foto terbaikmu itu, agar semua bisa belajar dari kasih dan sayangmu bersama keluarga. Foto terbaik akan memenangkan Smartpone dan Smartfren MIFI

Ikuti Kompetisi Foto Wefie Momen Cinta Keluargamu

Upload

 

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top