Hiburan Anak

Kita Perlu Hati-Hati, Kebiasaan Dalam Mendidik Anak Ini Ternyata Malah Menjadikan Mereka Penakut

Orangtua Perlu Hati-Hati, Kebiasaan Dalam Mendidik Anak Ini Ternyata Menjadikan Mereka Penakut

Setiap orang pasti pernah memiliki rasa takut tak terkecuali anak-anak kita, rasa takut terhadap binatang, bayangan hantu dan hal-hal lain yang menurut mereka itu menyeramkan. Tak sering pula rasa takut yang dimiliki anak membuat kita orangtua sering kelabakan untuk menghadapinya, karena rasa takut yang dimilikinya membuatnya takut ketika sendiri, takut ke kamar mandi, takut gelap bahkan akan menangis histeris jika mengunjungi tempat baru. Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa sifat penakut pada anak bisa jadi disebabkan oleh kebiasaan orangtua yang membuat anak selalu ragu dan panik menjadi lebih mandiri.

Seorang Psikolog bernama Jodie Benveniste juga mengatakan bahwa kurangnya kehangatan yang diberikan orang tua bisa membuat anak merasa ketakutan hingga cemas. Atau justru sebaliknya, ketika orang tua terlalu protektif dan mendikte buah hatinya, si kecil akan tumbuh menjadi anak yang takut bertindak sesuai dengan kehendaknya. Dan tanpa sadar ternyata rasa takut yang dimiliki anak disebabkan oleh kebiasaan kita dalam mendidik mereka yang ternyata salah.

Berpikir Bahwa Mengontrol Anak Dengan Cara Berlebihan Adalah Baik Justru Malah Sebaliknya

Terbiasa tergantung pada orang tua membuat anak kita mengalami cemas berlebih ketika ia akan melakukan suatu kegiatan. Peran kita yang selalu ada untuknya dalam segala hal, bahkan tak pernah meninggalkannya untuk menyelesaikan suatu masalah yang dibuatnya menjadi kebiasaan. Yang tadinya kita pikir adalah peranan baik bagi orangtua ternyata menjadi alasan mengapa anak menjadi penakut. Mereka terbiasa bergantung kepada kita untuk segala sesuatunya, sehingga ketika menghadapi sesuatu yang diluar kemampuannya dia akan cenderung merasakan takut yang berlebihan. Meski pada dasarnya membantu anak menyelesaikan suatu masalahnya itu sah-sah saja, tapi kita perlu melihat situasi dan kondisinya. Sehingga dia memiliki ruang gerak untuk terbiasa menyelesaikan masalahnya sendiri tanpa perlu merasa cemas atau takut lagi.

Menakut-nakuti Anak Yang Sering Kita Gunakan Jadi Solusi Ketika Mereka Susah Di Atur

Hal ini pasti sering kita lakukan, menakut-nakuti anak untuk sesuatu yang sebenarnya bukan jadi ketakutan, misalnya kita sering sekali berkata “Kalau kakak ga mau makan nanti disuntik dokter loh” kalimat yang kita pikir akan menbantunya untuk bisa makan lebih mudah, perlahan akan membentuknya menjadi anak yang memiliki pandangan bahwa seorang dokter itu adalah sosok yang akan menyakitinya dengan jarum suntik jika dia tidak mau makan dan perlu ditakuti. Yang sering berujung anak akan merasa takut sekali ketika harus bertemu sosok dokter, yang dalam pikirannya ia akan disakiti dengan jarum suntik, padahal belum tentu.

 

Tidak Menghargai dan Mengabaikan Pendapat Yang Sering Mereka Kemukakan

Sebagai orangtua kita pasti sering mendengarkan berbagai macam keinginan dan pendapat yang sering dilontarkan oleh anak, alih-alih merasa apa yang diungkapkanya kadang tidak penting kita malah mengabaikannya atau memintanya berhenti untuk mengungkap hal-hal yang sering diucapkannya itu. Ini akan membuatnya merasa patah semangat dan takut untuk mengungkapkan keinginannya lagi, ada baiknya kita berikan dia waktu untuk mengungkapkan pendapatnya dan mendengarkannya. Jika sekiranya hal-hal yang di utarakannya tidak penting, cobalah beri dia pengertian dengan bahawa yang mudah dipahaminya.

 

Memberinya Hukuman Untuk Beberapa Kesalahannya Mungkin Baik, Tapi Akan Berbeda Jika Hukumannya Terlalu Berlebihan

Memberi anak pelajaran ketika dia melakukan sebuah kesalahan memang wajar, tapi dengan hukuman yang berlebihan akan membuatnya menjadi sangat takut untuk mengulangi kesalahan yang sama. Bahkan ia akan memilih untuk tidak berbuat apa-apa lagi demi menghindari hukuman yang akan diterimanya, karena rasa cemas dan trauma yang telah dialaminya. Bebaskan dia melakukan sesuatu yang dia inginkan tapi tetap berdasarkan aturan yang disesuaikan, karena megekangnya hanya akan mengurasi rasa pencaya diri yang dimilikinya.

 

Coba Ingat Kembali Mungkin Saja Anak Kita Memiliki Pengalaman Pribadi Yang Memang Membuatnya Takut

Pengalaman tidak menyenangkan yang pernah di alami oleh anak juga menjadi salah satu faktor yang perlu kita perhatikan untuk penyebab mengapa ia menjadi penakut. Mungkin anak kita pernah dicakar kucing, atau di gigit serangga dan berbagai kejadian lain yang menyakitinya. Hal tersebut masuk dan terekam dalam memorynya sehingga ketika dai coba mengingat kembali hal tersebut ia akan merasa takut karena benda atau binatang itu pernah mencelakainya.

Kebiasaan Kita Dalam Menceritakan Kisah dan Cerita Fiktif Setan Yang Terlalu Menyeramkan

Memberikan anak cerita memang adalah salah satu yang perlu dilakukan, termaksud cerita-cerita fiktif yang bercerita tentang setan demi menumbuhkan rasa berani dalam dirinya. Akan tetapi kebiasaan kita yang sering menggambarkan setan dengan bentuk yang sangat menyeramkan membuat anak berimajinasi bahwa setan sangat menyeramkan dan menakutkan. Ini akan membuat mereka terbayang-bayang dan akan mempengaruhi rasa takut yang mereka miliki,

 

Niat Orangtua Yang Ingin Memotivasi Dengan Memberikan Perbandingan Malah Berujung Pada Rasa Takut

Sering menjadikan anak sebagai objek untuk perbandingan dengan anak lain malah mungkin bisa jadi salah satu cara untuk memotivasinya. Tapi jika hal ini dilakukan dengan salah hasilnya malah membuat anak menjadi kurang percaya diri dan takut untuk mulai melakukan sesuatu yang baru lagi. Ia akan merasakan bahwa akan ada teman lain yang akan lebih hebat dairnya dan selalu menjadi bahan perbandingan denganya. Biarkan ia melakukan banyak hal meski salah, justru dari kesalah itu dia akan belajar banyak. Kita hanya perlu mengawasi dan membimbingnya.
Untuk menghilangkan rasa takut yang berlebihan pada anak kita perlu memerhatikan pendidikan yang diterimanya, baik dari guru disekolah dan dari kita orangtuanya dirumah. Jangan biarkan rasa takut membuat dirinya enggan untuk melakukan hal-hal baru yang penting bagi perkembangannya. Dan berhentilah untuk menakutinya hanya karena dia tak mengikuti kemauan kita, tanamkan kepada mereka bahwa kita sebagai orangtua siap untuk membantu dan mendukungnya untuk menjadi anak yang lebih berani lagi dengan penuh cinta.

2 Comments

2 Comments

  1. Listi

    June 13, 2017 at 7:09 pm

    Sangat manfaat,semoga yg buat web ini,diberikan anak yg cerdas,soleh soleha

  2. Pingback: Kita Perlu Hati-Hati, Kebiasaan Dalam Mendidik Anak Ini Ternyata Malah Menjadikan Mereka Penakut | TEMBERANG - Media Pemberitaan Online Anak Negeri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Kerap Dilakukan Sehari-hari, Menyusui Sambil Bermain Gadget Ternyata Berbahaya

pexels-photo-235243

Gadget telah menjadi gaya hidup masyarakat modern. Sejak kemunculannya beberapa waktu yang lalu, ponsel pintar telah berhasil menarik jutaan orang yang ada di seluruh dunia, bukan hanya mereka yang berusia muda tapi orang tua pun banyak yang tertarik. Aneka fitur yang disematkan di dalamnya, membuat keberadaaan gadget layaknya kebutuhan.

Namun ternyata kecanggihan teknologi yang satu ini tidak selalu menimbulkan dampak baik. Salah satu dampak negatif dari gadget adalah adanya para ibu yang menyusui sambil bermain gadget. Aktivitas ini ternyata memiliki dampak negatif, terutama untuk si kecil loh Bunda.

Dapat Menghilangkan Kepekaan Ibu Terhadap Keadaan Anaknya Yang Tengah Disusui

Keasyikan bermain gadget dapat membuat ibu tak tahu keadaan buah hatinya. Bisa saja karena fokus dengan gadgetnya, ibu jadi tak tahu saat anaknya telah kenyang atau bahkan ngompol. Kondisi-kondisi seperti ini hendaknya diketahui oleh ibu agar dapat memberikan ASI-nya sesuai dengan kebutuhan si kecil.

Belum Lagi Keterikatan Antara Ibu Dan Anak Yang Bisa Ikut Rusak

Keterikatan antara ibu dan anak pada masa-masa awal usianya sangatlah penting. Namun hal itu bisa rusak akibat ibu yang memainkan gadget-nya pada saat menyusui. Kondisi ini dapat berdampak buruk bagi perkembangan emosi anak pada saat telah dewasa nanti. Salah satu dampak yang cukup serius adalah anak jadi bisa memiliki masalah kecemasan saat dia besar nanti.

Lebih Parahnya Lagi, Anak Pun Merasa “Dicuekin”

Bisa dibayangkan bagaimana rasanya jika anda sedang mengajak bicara dengan suami namun dia justru lebih memperhatikan tayangan pertandingan sepak bola yang ada di layar kaca? Rasa kesal dan jengkel tentu akan anda rasakan. Begitu pula dengan bayi anda. Dia akan merasa bahwa ibunya lebih perhatian dengan gadget atau hal lainnya dari pada dengan dirinya.

Sehingga pada beberapa kasus, ada ibu yang putingnya digigit oleh anaknya saat sedang menyusui. Hal itu terjadi karena saat sedang menyusui ibu tidak fokus terhadap anaknya. Mungkin saat itu ibu sedang bermain gadget, menonton TV, atau aktivitas lainnya yang membuat konsentrasi ibu terpecah. Mengigit puting adalah salah satu ekspresi anak untuk mengungkapkan rasa kesalnya pada ibunya.

Meski Begitu Ada Beberapa Ahli Psikologi Anak Yang Memperbolehkan Ibu Menyusui Sambil Memainkan Gadget

Meskipun banyak ahli psikologi anak yang tidak menyarankan para orangtua memainkan gadget sambil menyusui, namun ada beberapa ahli psikologi anak juga yang menganggapnya tidak masalah. Menurut mereka bahwa ibu adalah seseorang yang mampu melakukan beberapa aktivitas sekaligus atau disebut multitasking. Sehingga meskipun sambil menyusui buah hatinya, ibu masih diperbolehkan untuk memainkan gadgetnya.

Pada Akhirnya Fokus Saat Menyusui Dan Hanya Menggunakan Gadget Saat Ada Hal Yang Penting Saja Akan Jauh Lebih Berarti Untuk Anak

Dari kedua pendapat tersebut, manakah yang menurut anda paling bisa diikuti? Tentu yang paling tepat adalah berhati-hati dalam mendidik dan menjaga buah hati kita. Tentu para ibu lebih menyayangi anak-anak daripada sebuah gadget bukan? Untuk itu, fokuskan diri saat sedang menyusuinya. Anda dapat bermain gadget saat sedang menyusui si kecil jika memang ada pesan yang sangat penting dan membutuhkan balasan segera. Cara ini jauh lebih baik dari pada anda keasyikan bermain gadget sementara si kecil yang ada di pangkuan dicuekin begitu saja.

2 Comments

2 Comments

  1. Listi

    June 13, 2017 at 7:09 pm

    Sangat manfaat,semoga yg buat web ini,diberikan anak yg cerdas,soleh soleha

  2. Pingback: Kita Perlu Hati-Hati, Kebiasaan Dalam Mendidik Anak Ini Ternyata Malah Menjadikan Mereka Penakut | TEMBERANG - Media Pemberitaan Online Anak Negeri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

Mengenal Lebih Dekat Metode Mpasi Baby Led Weaning, Si Kecil Yang Makan Sendiri

Tumbuh kembang si kecil memang jadi proses istimewa yang harus kita ikuti. Bagaimana dirinya mulai berkata-kata, merangkak hingga akhirnya belajar untuk makan. Saat si kecil memasuki enam bulan, biasanya ini adalah masa aktif untuknya melakukan banyak hal. Bahkan menjadi momen bagus untuk mulai memberinya makan padat. Nah, untuk memberinya makan, ada beberapa jenis Mpasi yang kita berikan pada si kecil.

Dari beberapa teknik Mpasi yang bisa kita terapkan, saat ini Mpasi dengan metode Baby Led Weaning sedang digemari oleh sebagian besar ibu. Ini adalah metode memperkenalkan makanan pada bayi dengan cara self-feeding, yaitu bayi memberi makan dirinya sendiri. Sebelum memutuskan untuk mencoba metode ini, Bunda dapat membaca ulasan berikut.

Sama Halnya Dengan Metode Lain, Baby Led Weaning Juga Bertujuan Memperkenalkan Makanan Kepada Si Kecil

Dipopulerkan oleh Gill Rapley, seorang health visitor dari Inggris, Baby Led Weaning adalah cara memperkenalkan makanan kepada si kecil dengan membiarkannya makan sendiri. Si kecil pun jadi berkesempatan untuk memegang dan menyuapi makanannya sendiri. Intinya BLW adalah kebebasan untuk anak bisa mengeksplorasi makanannya sendiri.

Ketahui Waktu Yang Pas Untuk Mulai Melakukan Baby Led Weaning

Meski usia bukanlah satu-satunya patokan yang harus kita jadikan syarat untuk memperbolehkannya makan sendiri. Tapi hal ini memang jadi faktor penting yang tak boleh luput dari perhatian. Untuk itu para ahli dari The American Academy of Pediatric (AAP) merekomendasikan waktu yang tepat bagi bayi untuk mulai melakukan Baby Led Weaning pada usia 6 bulan.  Pada usia tersebut fungsi lidah untuk mengecap rasa juga sudah berfungsi lebih baik, si kecil pun sudah bisa mengunyah dan melepehkan makanan jika dirasanya tak enak.

Pilihan Makanan Yang Diberikan Saat BLW Juga Harus Diperhatikan

Sebelum memutuskan untuk memperkenalkannya pada Baby Led Weaning kita perlu tahu makanan apa saja yang cocok. Karena si kecil masih baru ingin memulai makan, tidak ada salahnya jika kita memberinya makanan dengan jenis yang berbeda-beda. Pastikan juga jika makanan yang ia konsumsi mengandung gizi yang tinggi.

Seperti wortel, brokoli dan beberapa jenis sayuran dan buah-buah lainnya. Untuk cara penyajian, sayuran sebaiknya dikukus agar memudahkan si kecil mengunyah makanan. Sedangkan untuk buah-buahan, Bunda bisa menyajikannnya dengan ukuran yang cukup bisa dia pegang. Tidak terlalu besar juga tak kelewat kecil untuk meminimalisir kemungkinan buah hati tersedak.

Lalu Bagaimana Teknik Pemberian Baby Led Weaning Yang Tepat Untuk Si Kecil?

Untuk yang satu ini kita mungkin masih banyak bertanya-tanya, tentang bagaimana teknik yang tepat dan benar. Seperti yang dikatakan penyanyi Andien pada akun instagramnya beberapa waktu lalu. Andien menjelaskan bahwa proses makan adalah proses stimulasi. Anak belajar, dia belajar menggigit, mengunyah, menghaluskan, dan menelan. Mereka bermain-main dan mengeksplor setiap makanan yang dipegangnya. Ketika makanan yang berhasil dimasukkan mulut terlalu besar, terlalu panjang, atau tidak bisa dikunyah dengan baik sehingga tidak bisa tertelan, maka bayi secara naluriah akan mengeluarkannya.

Nah jika Bunda masih merasa khawatir jika ternya si kecil akan tersedak, sebaiknya hindari makanan yang bisa membuatnya tersedak, seperti kacang, anggur utuh, serta apel dengan kulitnya. Pastikan pula jika kita tetap bersama dengannya ketika dia sedang makan. Pastikan pula dia tetap duduk selama makan dan hindari juga pemberian makanan yang mengundang alergi untuk si kecil.

Kecemasan Karena Si Kecil Makan Sendiri Memang Wajar Tapi Ini Bukan Berarti Hal Yang Tak Boleh Di Lakukan, Karena BLW Adalah Hal Yang Patut Di Coba

Untuk permulaan mungkin kita akan merasa sedikit was-was ketika buah hati mulai mengambil beberapa makanan dan mengunyahnya sendiri. Pada tahap itu tentu akan sangat wajar jika dia berkali-kali akan menjatuhkan beberapa makanannya. Daripada harus repot-repot untuk membersihkan lantai sebaiknya kita memberinya alas di lantai, untuk menampung semua makanan yang dia jatuhkan.

Karena ini adalah awalan untuk si kecil belajar makan, mungkin dia akan mengalami kekurangan zat besi. Untuk itu selain memberinya makanan yang mengandung asupan zat besi yang tinggi, kita juga bisa menyiasatinya dengan makanan lain yang bisa diterimanya dengan baik. Bunda harus tetap bersamanya ketika si kecil sedang makan untuk  memastikan sudah seberapa banyak makanan yang dia masukkan ke dalam mulutnya. Dengan begitu kita bisa mengukur seberapa banyak asupan gizi yang telah masuk ke dalam tubuhnya

 

2 Comments

2 Comments

  1. Listi

    June 13, 2017 at 7:09 pm

    Sangat manfaat,semoga yg buat web ini,diberikan anak yg cerdas,soleh soleha

  2. Pingback: Kita Perlu Hati-Hati, Kebiasaan Dalam Mendidik Anak Ini Ternyata Malah Menjadikan Mereka Penakut | TEMBERANG - Media Pemberitaan Online Anak Negeri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Bumi Semakin Tua, Ajak Si Kecil Peduli Lingkungan Mulai Dari Sekarang Bun

pexels-photo-193035

Banyak hal yang bisa kita tanamkan pada anak untuk bekal hidupnya kelak, salah satunya kepedulian terhadap lingkungan. Tentang bagaimana pemanasan global bisa memberikan pengaruh buruk pada kondisi bumi yang kita tinggali. Disamping itu si kecil juga perlu memahami bahwa kondisi lingkungan yang semakin buruk akan membunuh bumi secara perlahan. Dan sebagai anak yang akan bertumbuh semakin besar, si kecil akan menjadi sosok yang sangat berperan untuk hal ini.

Mulailah Dari Hal Kecil, Beri Pemahaman Pada Buah Hati Untuk Membuang Sampah Pada Tempatnya

Poin ini akan menjadi hal dasar untuk menanamkan kepeduliannya terhadap lingkungan. Tunjukkan sikap yang memperlihatkan bahwa kita harus membuang sampah pada tempatnya. Dengan begitu buah hati pun akan mulai belajar untuk meniru sikap Bunda.

Selain itu kita juga perlu memberinya pemahaman akan bahaya membuang sampah sembarang. Pakailah objek nyata yang bisa kita jadikan contoh dalam kehidupan sehari-hari. Tentang bagaimana sampah yang dibuang di sungai dengan sembarangan akan mengakibatkan banjir. Pada momen tersebut, Bunda dapat sekaligus melatih buah hati untuk dapat membedakan jenis-jenis sampah yang ada. Jika si kecil sudah terbiasa sejak dini untuk selalu membuang sampah pada tempatnya, hal ini akan menjadi kebiasaan yang akan selalu terbawa, bahkan hingga kelak ia dewasa.

Berikan Ruang Untuk Melakukan Beberapa Aktivitas Di Alam Bebas

Ada banyak hal yang sedang digalang oleh orang-orang untuk menanggulangi kondisi bumi. Kesempatan ini bisa kita gunakan untuk memberinya pemahaman pada buah hati. Kita bisa mengajak si kecil untuk ikut serta berpartisipasi dalam beberapa kegiatan yang bisa dilakukan di alam bebas, misalnya menanam pohon. Beri tahu mereka bahwa setiap pohon sangat berperan dalam menopang bumi dan kehidupan manusia.

Pemahaman Untuk Peduli Terhadap Kelestarian Hewan Juga Harus Diajarkan

Mengajari si kecil untuk selalu berlaku baik terhadap orang lain dan lingkungan adalah penting yang memang harus diajarkan. Namun seringnya kita lupa untuk menyertakan kepedulian pada hewan sebagai faktor penting yang harus disematkan. Meski terdengar sepele, hal ini jadi faktor penting yang akan membantu buah hati untuk mengerti pentingnya menjaga kelestarian hewan.

Bunda Bisa Mengajak Buah Hati Untuk Berkreasi Dengan Barang-barang Bekas

Barang atau sampah anti lingkungan bisa kita jadikan objek untuk mengajari si kecil berkreasi dan mengembangkan imajinasinya. Selain memberinya kesenangan akan kegiatan yang dia lakukan, hal ini juga akan membuatnya sadar pentingnya menjaga lingkungan dari sampah yang sulit di uraikan oleh tanah, dan mengurangi pemakaian barang-barang anti lingkungan.

Ajak Dirinya Untuk Mulai Berhemat Pada Beberapa Hal Penting Yang Akan Membantu Kelestarian Lingkungan

Untuk kegiatan yang satu ini kita bisa melakukannya dari hal kecil yang dekat dengan aktivitas sehari-hari. Misalnya dengan berhemat agar tidak terlalu konsumtif akan pengeluaran dan sumber daya alam yang ada. Salah satunya berhemat dalam hal pemakaian listrik yang sedang banyak dikampanyekan oleh media.

Kita bisa menjelaskan pada buah hati dengan cara yang sangat sederhana tentang apa yang akan terjadi dimasa depan bila memakai listrik dan air yang secara berlebihan. Untuk itu kita perlu mengoptimalkan pemakaian barang-barang elektronik sesuai dengan aturan dan porsinya. Ajak mereka untuk terbiasa mematikan segala barang elektronik yang tidak sedang dipakai. Buatlah hal tersebut semenarik mungkin sehingga menjadi hal yang menyenangkan untuk dilakukan.

Bunda Juga Harus Menjadi Contoh Yang Baik Dengan Menjadikan Semua Hal Tersebut Mudah Dipahami Oleh Si Kecil

Membuat si kecil mengerti dan paham akan pentingnya menjaga lingkungan jadi bagian tersulit yang akan kita hadapi. Sebisa mungkin kita harus bisa menjelaskannya dengan bahasa dan contoh yang mudah untuk dipahaminya. Meski ini adalah permasalahan yang cukup kompleks, percayalah mereka bisa dengan mudah memahaminya.

Kita juga harus jadi contoh yang baik untuknya. Karena segala sesuatu yang kita ajarkan padanya akan dengan senang hati dilakukan jika diikuti dengan contoh nyata. Dengan demikian dirinya akan tumbuh jadi seseorang yang peduli terhadap lingkungannya.

2 Comments

2 Comments

  1. Listi

    June 13, 2017 at 7:09 pm

    Sangat manfaat,semoga yg buat web ini,diberikan anak yg cerdas,soleh soleha

  2. Pingback: Kita Perlu Hati-Hati, Kebiasaan Dalam Mendidik Anak Ini Ternyata Malah Menjadikan Mereka Penakut | TEMBERANG - Media Pemberitaan Online Anak Negeri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top