Hiburan Anak

Kita Perlu Hati-Hati, Kebiasaan Dalam Mendidik Anak Ini Ternyata Malah Menjadikan Mereka Penakut

Orangtua Perlu Hati-Hati, Kebiasaan Dalam Mendidik Anak Ini Ternyata Menjadikan Mereka Penakut

Setiap orang pasti pernah memiliki rasa takut tak terkecuali anak-anak kita, rasa takut terhadap binatang, bayangan hantu dan hal-hal lain yang menurut mereka itu menyeramkan. Tak sering pula rasa takut yang dimiliki anak membuat kita orangtua sering kelabakan untuk menghadapinya, karena rasa takut yang dimilikinya membuatnya takut ketika sendiri, takut ke kamar mandi, takut gelap bahkan akan menangis histeris jika mengunjungi tempat baru. Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa sifat penakut pada anak bisa jadi disebabkan oleh kebiasaan orangtua yang membuat anak selalu ragu dan panik menjadi lebih mandiri.

Seorang Psikolog bernama Jodie Benveniste juga mengatakan bahwa kurangnya kehangatan yang diberikan orang tua bisa membuat anak merasa ketakutan hingga cemas. Atau justru sebaliknya, ketika orang tua terlalu protektif dan mendikte buah hatinya, si kecil akan tumbuh menjadi anak yang takut bertindak sesuai dengan kehendaknya. Dan tanpa sadar ternyata rasa takut yang dimiliki anak disebabkan oleh kebiasaan kita dalam mendidik mereka yang ternyata salah.

Berpikir Bahwa Mengontrol Anak Dengan Cara Berlebihan Adalah Baik Justru Malah Sebaliknya

Terbiasa tergantung pada orang tua membuat anak kita mengalami cemas berlebih ketika ia akan melakukan suatu kegiatan. Peran kita yang selalu ada untuknya dalam segala hal, bahkan tak pernah meninggalkannya untuk menyelesaikan suatu masalah yang dibuatnya menjadi kebiasaan. Yang tadinya kita pikir adalah peranan baik bagi orangtua ternyata menjadi alasan mengapa anak menjadi penakut. Mereka terbiasa bergantung kepada kita untuk segala sesuatunya, sehingga ketika menghadapi sesuatu yang diluar kemampuannya dia akan cenderung merasakan takut yang berlebihan. Meski pada dasarnya membantu anak menyelesaikan suatu masalahnya itu sah-sah saja, tapi kita perlu melihat situasi dan kondisinya. Sehingga dia memiliki ruang gerak untuk terbiasa menyelesaikan masalahnya sendiri tanpa perlu merasa cemas atau takut lagi.

Menakut-nakuti Anak Yang Sering Kita Gunakan Jadi Solusi Ketika Mereka Susah Di Atur

Hal ini pasti sering kita lakukan, menakut-nakuti anak untuk sesuatu yang sebenarnya bukan jadi ketakutan, misalnya kita sering sekali berkata “Kalau kakak ga mau makan nanti disuntik dokter loh” kalimat yang kita pikir akan menbantunya untuk bisa makan lebih mudah, perlahan akan membentuknya menjadi anak yang memiliki pandangan bahwa seorang dokter itu adalah sosok yang akan menyakitinya dengan jarum suntik jika dia tidak mau makan dan perlu ditakuti. Yang sering berujung anak akan merasa takut sekali ketika harus bertemu sosok dokter, yang dalam pikirannya ia akan disakiti dengan jarum suntik, padahal belum tentu.

 

Tidak Menghargai dan Mengabaikan Pendapat Yang Sering Mereka Kemukakan

Sebagai orangtua kita pasti sering mendengarkan berbagai macam keinginan dan pendapat yang sering dilontarkan oleh anak, alih-alih merasa apa yang diungkapkanya kadang tidak penting kita malah mengabaikannya atau memintanya berhenti untuk mengungkap hal-hal yang sering diucapkannya itu. Ini akan membuatnya merasa patah semangat dan takut untuk mengungkapkan keinginannya lagi, ada baiknya kita berikan dia waktu untuk mengungkapkan pendapatnya dan mendengarkannya. Jika sekiranya hal-hal yang di utarakannya tidak penting, cobalah beri dia pengertian dengan bahawa yang mudah dipahaminya.

 

Memberinya Hukuman Untuk Beberapa Kesalahannya Mungkin Baik, Tapi Akan Berbeda Jika Hukumannya Terlalu Berlebihan

Memberi anak pelajaran ketika dia melakukan sebuah kesalahan memang wajar, tapi dengan hukuman yang berlebihan akan membuatnya menjadi sangat takut untuk mengulangi kesalahan yang sama. Bahkan ia akan memilih untuk tidak berbuat apa-apa lagi demi menghindari hukuman yang akan diterimanya, karena rasa cemas dan trauma yang telah dialaminya. Bebaskan dia melakukan sesuatu yang dia inginkan tapi tetap berdasarkan aturan yang disesuaikan, karena megekangnya hanya akan mengurasi rasa pencaya diri yang dimilikinya.

 

Coba Ingat Kembali Mungkin Saja Anak Kita Memiliki Pengalaman Pribadi Yang Memang Membuatnya Takut

Pengalaman tidak menyenangkan yang pernah di alami oleh anak juga menjadi salah satu faktor yang perlu kita perhatikan untuk penyebab mengapa ia menjadi penakut. Mungkin anak kita pernah dicakar kucing, atau di gigit serangga dan berbagai kejadian lain yang menyakitinya. Hal tersebut masuk dan terekam dalam memorynya sehingga ketika dai coba mengingat kembali hal tersebut ia akan merasa takut karena benda atau binatang itu pernah mencelakainya.

Kebiasaan Kita Dalam Menceritakan Kisah dan Cerita Fiktif Setan Yang Terlalu Menyeramkan

Memberikan anak cerita memang adalah salah satu yang perlu dilakukan, termaksud cerita-cerita fiktif yang bercerita tentang setan demi menumbuhkan rasa berani dalam dirinya. Akan tetapi kebiasaan kita yang sering menggambarkan setan dengan bentuk yang sangat menyeramkan membuat anak berimajinasi bahwa setan sangat menyeramkan dan menakutkan. Ini akan membuat mereka terbayang-bayang dan akan mempengaruhi rasa takut yang mereka miliki,

 

Niat Orangtua Yang Ingin Memotivasi Dengan Memberikan Perbandingan Malah Berujung Pada Rasa Takut

Sering menjadikan anak sebagai objek untuk perbandingan dengan anak lain malah mungkin bisa jadi salah satu cara untuk memotivasinya. Tapi jika hal ini dilakukan dengan salah hasilnya malah membuat anak menjadi kurang percaya diri dan takut untuk mulai melakukan sesuatu yang baru lagi. Ia akan merasakan bahwa akan ada teman lain yang akan lebih hebat dairnya dan selalu menjadi bahan perbandingan denganya. Biarkan ia melakukan banyak hal meski salah, justru dari kesalah itu dia akan belajar banyak. Kita hanya perlu mengawasi dan membimbingnya.
Untuk menghilangkan rasa takut yang berlebihan pada anak kita perlu memerhatikan pendidikan yang diterimanya, baik dari guru disekolah dan dari kita orangtuanya dirumah. Jangan biarkan rasa takut membuat dirinya enggan untuk melakukan hal-hal baru yang penting bagi perkembangannya. Dan berhentilah untuk menakutinya hanya karena dia tak mengikuti kemauan kita, tanamkan kepada mereka bahwa kita sebagai orangtua siap untuk membantu dan mendukungnya untuk menjadi anak yang lebih berani lagi dengan penuh cinta.

2 Comments

2 Comments

  1. Listi

    June 13, 2017 at 7:09 pm

    Sangat manfaat,semoga yg buat web ini,diberikan anak yg cerdas,soleh soleha

  2. Pingback: Kita Perlu Hati-Hati, Kebiasaan Dalam Mendidik Anak Ini Ternyata Malah Menjadikan Mereka Penakut | TEMBERANG - Media Pemberitaan Online Anak Negeri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Bunda Bijak Harus Belajar Membuat Anak Mengerti Konsep Berbagi

baby-children-cute-264109 (1)

Anak-anak seringkali belum paham betul dengan konsep berbagi. Hal ini yang kemudian memicu munculnya pertengkaran karena hal sepele. Sebagai ibu dengan dua atau tiga anak, kondisi semacam ini pasti selalu dirasakan. Artis Angel Karamoy pun mengamini hal serupa. Ibu dua anak ini pun berbagi tips agar anaknya tak bertengkar dan berebut mainan.

Orangtua Harus Obyektif

Angel bilang hal yang pertama orang tua lakukan adalah harus melihat secara objektif, mana yang benar dan yang salah.

“Jangan kita main menuduh anak kita yang benar atau anak orang lain yang salah. Jadi pokoknya kita harus tahu dahulu nih akar permasalahannya,” kata Angel Karamoy. Saat anak bertengkar, ada baiknya orangtua memang harus bersikap netral dan tidak berpihak. Bunda harus jadi penengah dan negosiator ulung antara sang kakak dan adik.

Tunjukkan dengan Cara yang Sabar

Tips selanjutnya, Bunda harus memberi pengertian ke mereka dengan cara yang sabar. Tak boleh main tangan, jangan memberikan sanksi yang terlalu berat untuk anak-anak, apalagi menegur mereka di depan umum.

“Mereka pasti akan merasa malu dan gengsi dan yang terakhir memberikan anak-anak kita pengertian bahwa mereka harus sabar dan harus sportif terutama harus berbagi dengan yang lain,” ujar Angel Karamoy.

Pahami Bahwa Situasi Semacam Itu Normal Adanya

Di lain sisi, Bunda perlu mengerti bahwa anak-anak di bawah usia tiga tahun biasanya belum paham dengan konsep berbagi. Sekalipun di usia 2 tahun anak sudah bisa diajari untuk berbagi. Namun, ada anak batita yang cenderung ‘pelit’. Bunda tapi tak boleh kesal, karena ini artinya memang tahap tumbuh kembang anak belum mencapai hal itu. Kondisi ini sejatinya adalah hal yang normal. Hal ini diungkapkan oleh psikolog Anna Surti Ariani yang akrab disapa Nina.

“Sebenarnya salah satu yang normal adalah ketika anak batita dia enggak berbagi. Nah kalau dia bisa berbagi, itu bagus banget, tapi bukan berarti dia nggak normal ya. Jadi justru kita pada anak yang belum mau berbagi yang penting jangan dipaksa dan ciptakan momen untuk dia berbagi,” kata Nina dikutip dari detikcom.

Orang tua perlu menciptakan momen bagi anak untuk saling berbagi misalnya saja dengan mengajak teman si anak bermain ke rumah. Kemudian, sediakan kue atau kacang di stoples misalnya, lalu minta anak untuk membagikannya ke temannya.

“Hal terpenting, ketika orang tua mau melatih anak berbagi misalnya berbagi mainan, jangan memaksa karena keinginan berbagi memang baiknya muncul dari diri sendiri. Kepekaan orang tua amat penting untuk melihat bahwa secara tidak langsung anak sudah mau berbagi,” tutur ibu dua anak ini.

2 Comments

2 Comments

  1. Listi

    June 13, 2017 at 7:09 pm

    Sangat manfaat,semoga yg buat web ini,diberikan anak yg cerdas,soleh soleha

  2. Pingback: Kita Perlu Hati-Hati, Kebiasaan Dalam Mendidik Anak Ini Ternyata Malah Menjadikan Mereka Penakut | TEMBERANG - Media Pemberitaan Online Anak Negeri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

Tips Ajarkan Anak Tetap Tenang Saat Ia Tersesat di Jalan

adorable-book-boy-1250722

Sebagai orangtua, Bunda pasti merasa senang saat memiliki anak yang aktif dan punya rasa ingin tahu yang tinggi ya Bun. Apalagi untuk si kecil yang punya hobi sekali bereksplorasi, pasti ia tak betah bila hanya bermain di lingkungan rumahnya. Saking aktifnya, kadang si kecil terlalu jauh mainnya sehingga ia pun rentan tersesat dan hilang lantaran fokus dengan apa yang dilihatnya, Bun.

Sebagai orangtua, Bunda tentu hal tersebut sampai terjadi. Namun memang hal-hal buruk tersebut perlu dicegah dan diantisipasi ya Bun. Dilansir dari The Bumps, berikut lima hal yang bisa Anda sampaikan ke anak jika suatu waktu hilang atau tersesat.

Ajarkan Si Kecil untuk Menghapal Nomor ya Bun

Saat si kecil sadar bahwa ia tersesat, maka orang yang pertama dicari tentu orangtuanya. Untuk itu, ajarkan si kecil menghapal nomor telepon Bunda atau ayahnya ya. Kendati demikian, mengajarkan si kecil untuk mengapal nomor telepon bukanlah hal yang mudah ya Bun. Elisabeth Stitt dari Joyful Parenting Coaching menyarankan untuk membantu proses penghafalan melalui sebuah lagu. Namun Bunda juga bisa menyesuaikan dengan cara lain yang dianggap lebih efektif.

Ajarkan Pula Si Kecil untuk Menghapal Nama Lengkap Bunda

Selain mengajarkan si kecil menghafal nomor telepon, maka beritahu juga ya Bun bil aia perlu tahu siapa saja nama lengkap orangtuanya. Karena bisa saja, si kecil meminta bantuan orang lain untuk mencari Bunda, sehingga hal itu bisa mempermudah pencarian.

Ajarkan untuk Berada Tetap di Satu Tempat

Biasanya, bila orangtua terpisah dengan anaknya, mereka akan kembali menelusuri jalan dan tempat yang akan dilewati. Karenanya, Bunda bisa menjelaskan ke anak betapa pentingnya untuk tetap diam di suatu tempat jika terpisah, agar mudah untuk ditemukan.

Serta, ajarkan agar si kecil tetap tenang dan tidak panik saat berpisah dengan Bunda. Melainkan harus diam di lokasi tersebut menuju tempat yang mudah terlihat ya Bun.

Ajarkan Juga Si Kecil untuk Meminta Bantuan ke Ibu Lainnya

Selanjutnya, ajarkan anak untuk meminta bantuan ke ibu lain yang juga terlihat membawa anak. Menurut Keating, naluri yang dimiliki seorang ibu, biasanya akan membantu anak Bunda ke tempat yang aman atau bahkan hingga bertemu kembali dengan orang tuanya.

Ajarkan Ia untuk Tidak Jauh dari Orang yang Menolongnya

Yang tak kalah penting adalah mengajarkan anak untuk tetap berada di sisi orang yang menolongnya. Namun yang harus lebih ditekankan adalah untuk selalu berada di suatu tempat dan tidak pergi kemana-mana.
Ajarkan anak untuk selalu dekat dengan orang yang membantunya. Kemudian mintalah orang tersebut tersebut untuk menelepon Anda atau mengantarkannya ke pusat informasi.

2 Comments

2 Comments

  1. Listi

    June 13, 2017 at 7:09 pm

    Sangat manfaat,semoga yg buat web ini,diberikan anak yg cerdas,soleh soleha

  2. Pingback: Kita Perlu Hati-Hati, Kebiasaan Dalam Mendidik Anak Ini Ternyata Malah Menjadikan Mereka Penakut | TEMBERANG - Media Pemberitaan Online Anak Negeri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Sering Puji Anak Cantik Tak Selalu Bawa Dampak Baik

bracelets-candy-child-2781197

Sebagai orangtua, tentu kita ingin memberikan apapun yang terbaik untuk si kecil serta tak ingin menyakiti hatinya. Berbagai perlakuan manis rela ditunjukkan orangtua termasuk dengan senantiasa memuji anak kita terutama si anak perempuan dengan mengatakan ia cantik.

Sejatinya tak ada salahnya memuji anak sendiri, bukan? Namun bila terlalu sering, ternyata efeknya tak baik lho Bun. Mengutip laman Practical Parenting, memberi pujian cantik pada anak akan membuat si kecil bahwa wajah cantik adalah segalanya dan aset paling berharga, Bun. Karenanya, secara tak langsung, hal ini akan membuat Bunda mengajarkan si kecil untuk menaruh fokus pada apa yang terlihat, bukan yang ada di dalam.

Bahkan menurut laporan Forbes, terdapat penelitian yang menunjukkan bahwa pujian cantik dapat berdampak buruk. Ini karena ketika anak diberitahu bila dirinya cantik, maka si kecil akan mempertahankan identitas tersebut. Efeknya, ia akan menghindari permainan atau aktivitas yang menurutnya bisa menghapus identitasnya sebagai anak yang cantik. Bagaimanapun, pujian ini membawa pengaruh untuk psikologis mereka.

Apalagi ditambah dengan survei BBC pada 2011, menemukan 6 dari 8 anak berusia 8 hingga 12 tahun, merasa lebih baik jika memiliki tubuh yang kurus. Penelitian yang dilakukan oleh Girl Guiding UK ini juga menemukan bahwa para anak perempuan sering menghubungkan kebahagiaan dengan bentuk tubuh.

Jadi Bun, memuji cantik itu tak masalah, karena pujian pun sebagai bentuk apresiasi, namun sebaiknya dilakukan dengan cara yang wajar dan tidak berlebihan ya Bun.

“Yang jauh lebih penting adalah apa yang ada di dalam anak saya yakni pikirannya, hatinya, dan jiwanya,” tulis Kerri Sackville, penulis Out There – A Survival Guide for Dating in Midlife, seperti dikutip dari Practical Parenting.

Dibanding memperbanyak intensitas pujian secara fisik, justru Bunda disarankan untuk memuji si kecil yang mau melakukan keterampilan atau pekerjaan rumah sehingga membuat kemampuan atau pengetahuannya bertambah.

“Penelitian menunjukan saat anak-anak tidak memiliki masalah kepercayaan diri pada tubuhnya ketika berada di sekolah, mereka cenderung sering mengajukan pertanyaan. Sementara dalam kasus-kasus ekstrem, ada anak yang menderita dysmorphia atau gangguan kejiwaan yang mungkin tidak merasa senang pergi ke sekolah,” tambah Swinson.

Sementara itu, Dr Sandra Wheatley, psikolog dan penulis Helping New Mothers To Help Yourself memberi saran dalam hal memuji anak, yaitu dengan menambahkan aspek karakternya. Sehingga kecantikan bukanlah yang utama dan si kecil tidak akan berpaku pada penampilan saja.

“Wajar untuk mendandani anak perempuan dengan cara yang feminin dan tidak ada yang salah dengan itu, selama kecantikan (dari luar) bukan yang difokuskan,” tutup Wheatley.

2 Comments

2 Comments

  1. Listi

    June 13, 2017 at 7:09 pm

    Sangat manfaat,semoga yg buat web ini,diberikan anak yg cerdas,soleh soleha

  2. Pingback: Kita Perlu Hati-Hati, Kebiasaan Dalam Mendidik Anak Ini Ternyata Malah Menjadikan Mereka Penakut | TEMBERANG - Media Pemberitaan Online Anak Negeri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top