Buzz

Jika Ingin Mempunyai Anak Cerdas, Carilah Istri yang Cerdas, Kecerdasan Anak Turun Dari Ibu

Faktor genetik adalah salah satu faktor yang mempengaruhi kecerdasan seseorang. Jika Anda ingin mempunyai anak yang cerdas, carilah seorang istri yang cerdas, karena ternyata kecerdasan anak diturunkan dari ibu.

Ibu yang cerdas berpotensi melahirkan anak yang cerdas pula

Menurut Dr. Ben Hamel, seorang ahli genetika dari UMC Nijmegen Netherlands, kecerdasan seseorang terkait dengan kromosom X yang berasal dari Ibu. Ibu yang memiliki 23 pasang kromosom XX tentunya lebih berperan dalam menentukan kecerdasan seseorang. Oleh karena itu, Ibu yang cerdas berpotensi melahirkan anak yang cerdas pula.

Namun demikian, tidak selalu kecerdasan 100% diturunkan dari Ibu kepada anaknya. Penurunan sifat ini bisa saja gagal oleh karena beberapa faktor. Salah satu penyebabnya bisa karena kegagalan peleburan kromosom pada saat fertilisasi. Kegagalan ini dapat menimbulkan kelainan yang berupa retardasi mental.

Dasar pembentukan intelegensia seseorang dipengaruhi oleh 3 hal yaitu nutrisi, stimulasi dan genetik atau keturunan

Menurut neurolog sekaligus Kabid Pemeliharaan Peningkatan Intelegensia Kesehatan Depkes RI, Adre Mayza, SpK (K), Seperti dikutif dari detikhealth (25/02/2016), dasar pembentukan intelegensia seseorang dipengaruhi oleh 3 hal yaitu nutrisi, stimulasi dan genetik atau keturunan.

Meski tidak mempengaruhi seutuhnya, namun banyak juga anak yang terlahir cerdas dari orang tua yang cerdas. “Gen ibu lebih banyak berperan pada kecerdasan anak. Kalau anaknya cerdas, biasanya ibunya juga cerdas. Jadi kalau cari suami nggak perlu yang pintar-pintar amat, tapi kalau cari istri kalau bisa yang pintar,” ujar Adre.

6 Comments

6 Comments

  1. theries

    March 1, 2016 at 5:19 am

    saya mengamati garis keturunan di keluarga saya. dari kakek buyut sampai orang tua yang menonjol kecerdasan nya adalah anak laki lakinya, padahal nenek buyut dan nenek pun tidak cerdas. juga terbukti pada saya sendiri. ibuku bukan lah orang yang cerdas, kecerdasannya jauh di bawah ayahku, tetapi aku anak laki lakinya memiliki kecerdasan seperti ayahku. berlaku juga bagi anak anak ku mereka cerdas padahal istriku tidak secerdas aku. ini bukti bukan hanya sekedar teori, jadi menurut ku walaupun ini hasil penelitan dan menjadi teori yang berkembang saat ini, tetapi saya rasa kecerdasan tidak mutlak sepenuhnya diturunkan dari ibu, karena gen dari ayah pun ikut andil. bahkan lingkungan mempunyai peran penting juga dalam membentuk kecerdasan, jadi jangan terlalu terpaku atau bahkan takut akan teori ini, karena yang diperlukan bagi anak anak bukanlah hanya sekedar kecerdasan yang di turunkan dari gen ibu, tetapi juga sifat, tingkah laku dari ibu yang baik yang mampu memberikan rasa kasih sayang pada anak nya.. buat apa memilih wanita yang hanya cerdas saja tapi mengabaikan sifat baiknya lebih baik memilih wanita yang baik walaupun tidak terlalu cerdas, karena itu yang di butuhkan untuk membesarkan anak-anaknya

    • vie

      March 5, 2016 at 12:37 pm

      knp jaman skrng sngt terobsesi dg kecerdasan anak.. artikel ini akan membuat wanita yg kurang cerdas mjd pilihan yg kurang bagus…sebenarnya mau dibuat mjd apa anak shg harus cerdas… dimasa depannya akan tetap ada 2 pilihan mjd karyawan apa pengusaha itu sj.

    • yeni yulisa

      April 24, 2016 at 5:24 pm

      Ibu biasa aja tp bapakku adalah bintang di kelasny.
      Dan alhamdulillah aku dan adik2ku termasuk siswa2 berprestasi.
      Suamiku biasa aja.
      Tp anak kami jg termasuk siswa berprestasi.
      Nah klo gini kepintarannya dari mn?

  2. Iyus

    April 22, 2016 at 5:12 pm

    Berdasarkan pengalaman pribadi, pengamatan dan beberapa literatur, gen kecerdasan adalah gen yang sifatnya mendominasi. Artinya, gen kecerdasan yang lebih tinggilah yang mendominasi dan diturunkan pada anak2 nya. Jika ayahnya lbh cerdas, maks gen ayah yg akan diturunkan ke anak2 nya, demikian juga sebaliknya….

  3. bangun butarbutar

    May 4, 2016 at 12:06 am

    Menurut teori saya bahwa gen ibu lebih dominan dlm mempengaruhi bentuk fisik si anak, misalnya bila si ibu seorang yg cantik maka anaknya akan cantik atau ganteng, saya udah melihat beberapa buktinya di masyarakat, ya klo dipersentasekan ya 90% lah sesuai

  4. ambar

    July 22, 2016 at 7:36 pm

    menurut saya teori ini terlalu memojokkan ibu yg tidak cerdas dan malah membuat minder si ibu yg merasa “tdk cerdas” untuk membentuk anaknya menjadi cerdas, karena ibu “tdk cerdas” jg ingin menjadikan anaknya jauh lebih baik dari dirinya.. tolong jika membuat artikel yg lebih membangun. apalah artinya cerdas kalo tidak mempunyai ahklak yang baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Agar Mamah Tetap Cantik Ketika Naik Motor Matic

Meski mobil menawarkan kenyamanan lebih, namun sebagian perempuan tetap memilih motor sebagai kendaraannya. Alasannya beragam, mulai dari sesederhana menghindari jalanan macet atau memang hobby menggunakan motor.

Masalahnya banyak yang terkesan ala kadarnya dalam berpenampilan ketika menggunakan motor. Malah sering ada yang salah kaprah menyamakan kegiatan berkendara menggunakan mobil dengan motor. Padahal beberapa hal harus diperhatikan jika kita memilih untuk menggunakan motor.

Naik motor pakai baju apa?

1

Nah, untuk menjawab pertanyaan ini kita harus menjawab pertanyaan sebelumnya. Bunda alias mamah cantik naik motor untuk apa? Sekedaar antar si kecil ke sekolah atau kendaraan rutin untuk menemani kerja dengan jarak yang cukup jauh? Karena banyak yang salah kaprah memilih pakaian untuk naik motor.

Setidaknya jika hanya berkendara untuk mengantar sekolah biasanya perjalanan ditempuh dengan lebih singkat. Karena jarak yang pendek dan jalanan yang tidak begitu macet. Pakaian pun bisa menyesuaikan kondisi santai ini.

Beda cerita ketika Bunda naik motor untuk kegiatan harian. Jalanan yang panas dan macet tentunya membuat kita harus memilih pakaian yang nyaman. Salah pilih malah akan membuat keadaan runyam.

Helm keren itu yang seperti apa?

2

Helm bukan lagi sekedar pelindung kepala. Ia sudah menjelma menjadi salah satu aksesoris fashion di kalangan pengguna motor. Tapi dengan alasan yang sama seperti di atas kita harus cermat dalam memilih helm.

Mungkin tidak masalah jika hanya digunakan sekitaran rumah menggunakan motor kesayangan dengan helm half face tanpa penutup. Tapi jangan coba-coba menggunakan helm favorit jenis ini untuk beraktivitas sehari-hari dengan jarak jauh.

Sekali lagi, ini negara tropis banyak debu dan asap knalpot. Dijamin muka langsung menghitam jika berjibaku langsung tanpa penghalang kaca di helm. Lagi pula dengan kondisi mayoritas jalanan Indonesia yang masih belum terawat, menggunakan helm tanpa penutup bisa mengundang bahaya. Tak terbayang batu krikil terlontar langsung ke muka kita dalam kecepatan tinggi.

Hal penting lainnya adalah siapkan minimal dua helm untuk dipakai bergantian setiap hari. Keringat dari kepala yang bersarang di helm bisa menimbulkan bau yang kurang sedap. Karena itu kita harus punya jadwal harian untuk menjemur bagian dalam helm diterik matahari. Jika anda pengguna motor harian, langkah ini hanya mungkin dilakukan jika anda punya dua helm kan?

Pilih Motor Sesuai Kebutuhan

3

Tidak akan terlihat perbedaanya ketika kita menyetir mobil ferarri yang super pendek dengan mobil off road yang jangkung. Maklum saja kita berada dalam kerangkeng body mobil. Paling banter orang hanya bisa mengintip dari balik jendela.

Beda cerita dengan motor. Semua fisik kita akan dengan bebas dipertontonkan di jalanan. Sayangnya banyak perempuan yang tidak sadar diri dengan kondisi fisik. Akan aneh terlihatnya jika fisik mungil tapi memaksakan naik motor bongsor.

Misalnya untuk Bunda yang punya postur rata-rata perempuan tentunya coccok menggunakan motor yang ukurannya tidak terlalu besar seperti Suzuki Nex. terkait dengan dimensi, pada Suzuki Nex ini memiliki ukuran dimensi dengan panjang 1850 mm, lebarnya 665 mm, dan tinggi 1035 mm serta memiliki berat hingga 90 Kg saja. Jadi Bunda tak akan repot dan keberatan dengan motor satu ini. Bagaimana mau kelihatan cantik kalau bunda direpotkan bentuk motor yang kebesaran bukan?

Bunda juga bisa tetap tampil menarik dengan pilihan warna Mat Titanium Silver, Titanium Silver, dan Matt Black. Warna-warna yang masuk kategori berkelas. Apalagi didukung Desainnya sendiri juga berkelas dengan lampu depan model V.

Oh iya, Motor satu ini memegang rekor MURI untuk kategori motor matic paling irit loh. Ketika pemecahan rekor mampu menempuh jarak 109,8 Kilometer untuk setiap liternya. Hal ini dimungkinkan karena Suzuki Nex dibekali mesin 113cc dengan teknologi SUPER FI (Suzuki Performance Fuel Injection) dan mesin berkonsep LeaP (Light, Efficient and Powerful) yang telah terbukti menghasilkan tenaga besar secara presisi dan minim gesekan sehingga mampu mengoptimalkan efisiensi konsumsi bahan bakar.

Jas Hujan Itu Harus

4

Selain panas matahari, kendala yang harus dihadapi pengendara motor di Indonesia adalah hujan. Dan seiring berjalannya waktu keadaan cuaca agak sulit untuk diprediksi. Karena itu menyediakan rain coat atau jas hujan adalah sebuah keharusan.

Jangan sampai kita terlambat tiba di tujuan hanya karena harus berteduh dari hujan. Atau untuk mengejar waktu kita memaksakan menembus hujan dan tampil basah kuyup dilokasi aktivitas.

Hal penting yang patut diperhatikan adalah jangan membeli dan menggunakan jas hujan yang hanya berbentuk ponco. Pertama, jenis ini tidak melindungi kita sepenuhnya dari terpaan air hujan. Kita masih bisa basah terutama untuk di bagian kaki. Kedua, jas hujan jenis ini sudah banyak memakan korban jiwa. Bentuknya yang memanjang dan menjulur ke bawah riskan untuk terlilit di roda motor.

Sedikit informasi, di beberapa minimarket dijual jas hujan berbahan plastik. Bentuknya tidak lebih tebal dari buku tulis anak sekolah dasar. Sangat cocok untuk diselipkan di bagasi motor. Tentunya dengan tipe seperti ini Bunda bisa membawa dua jas hujan untuk digunakan si kecil yang ikut dibonceng di belakang.

Jangan Paksakan Aksesoris Yang Membahayakan

5

Tampil menarik memang penting, tapi keselematan lebih utama. Jangan pernah memaksakan aksesoris penunjang penampilan yang akan membahayakan aksi berkendara kamu.

Sebagian perempuan masih kerap memaksakan menggunakan sepatu berhak ketika mengendarai motor. Ini jelas membahayakan karena akan mengurangi rekfles dan keseimbanganmu.

Kalaupun kamu akan beraktivitas dengan sepatu berhak tinggi, maka sebaiknya kamu bawa saja dan tidak digunakan ketika bermotor. Itu gunanya bagasi yang luas bukan? Untuk menaruh barang bawaan.

6 Comments

6 Comments

  1. theries

    March 1, 2016 at 5:19 am

    saya mengamati garis keturunan di keluarga saya. dari kakek buyut sampai orang tua yang menonjol kecerdasan nya adalah anak laki lakinya, padahal nenek buyut dan nenek pun tidak cerdas. juga terbukti pada saya sendiri. ibuku bukan lah orang yang cerdas, kecerdasannya jauh di bawah ayahku, tetapi aku anak laki lakinya memiliki kecerdasan seperti ayahku. berlaku juga bagi anak anak ku mereka cerdas padahal istriku tidak secerdas aku. ini bukti bukan hanya sekedar teori, jadi menurut ku walaupun ini hasil penelitan dan menjadi teori yang berkembang saat ini, tetapi saya rasa kecerdasan tidak mutlak sepenuhnya diturunkan dari ibu, karena gen dari ayah pun ikut andil. bahkan lingkungan mempunyai peran penting juga dalam membentuk kecerdasan, jadi jangan terlalu terpaku atau bahkan takut akan teori ini, karena yang diperlukan bagi anak anak bukanlah hanya sekedar kecerdasan yang di turunkan dari gen ibu, tetapi juga sifat, tingkah laku dari ibu yang baik yang mampu memberikan rasa kasih sayang pada anak nya.. buat apa memilih wanita yang hanya cerdas saja tapi mengabaikan sifat baiknya lebih baik memilih wanita yang baik walaupun tidak terlalu cerdas, karena itu yang di butuhkan untuk membesarkan anak-anaknya

  2. Iyus

    April 22, 2016 at 5:12 pm

    Berdasarkan pengalaman pribadi, pengamatan dan beberapa literatur, gen kecerdasan adalah gen yang sifatnya mendominasi. Artinya, gen kecerdasan yang lebih tinggilah yang mendominasi dan diturunkan pada anak2 nya. Jika ayahnya lbh cerdas, maks gen ayah yg akan diturunkan ke anak2 nya, demikian juga sebaliknya….

  3. bangun butarbutar

    May 4, 2016 at 12:06 am

    Menurut teori saya bahwa gen ibu lebih dominan dlm mempengaruhi bentuk fisik si anak, misalnya bila si ibu seorang yg cantik maka anaknya akan cantik atau ganteng, saya udah melihat beberapa buktinya di masyarakat, ya klo dipersentasekan ya 90% lah sesuai

  4. ambar

    July 22, 2016 at 7:36 pm

    menurut saya teori ini terlalu memojokkan ibu yg tidak cerdas dan malah membuat minder si ibu yg merasa “tdk cerdas” untuk membentuk anaknya menjadi cerdas, karena ibu “tdk cerdas” jg ingin menjadikan anaknya jauh lebih baik dari dirinya.. tolong jika membuat artikel yg lebih membangun. apalah artinya cerdas kalo tidak mempunyai ahklak yang baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Apa Bunda Termasuk Orang Yang Bahagia? Simak hasil surveynya yuk!

Bahagia itu sederhana, begitu katanya. Tapi sebetulnya apa bahagia itu? Jawabannya mungkin relatif dan berbeda untuk masing-masing orang. Namun beberapa lembaga mencoba untuk membuat pengukuran kebahagian ini. Salah satunya adalah Badan Pusat Statistik alias BPS.

Lembaga ini melakukan survei yang terdiri atas indeks komposit yang disusun oleh tiga dimensi. Dimana ketiga dimensi ini terdiri dari Kepuasan Hidup (Life Satisfaction), Perasaan (Affect), dan Makna Hidup (Eudaimonia). Nah, berdasarkan tiga kompenen inilah kemudian ditentukan kategori orang-orang yang bahagia itu.

Kalau Bunda Mau Lebih Bahagia Mungkin Bisa Pindah Dari Kota

desa

Lupakan dulu materi dan infrastruktur yang ada, mari bicara soal bahagia dari dalam diri setiap orang. Mereka yang tinggal di desa tentu memiliki lebih banyak waktu untuk sekedar bercengkrama dengan tetangga rumahnya. Sangat jauh berbeda dengan orang-orang yang hidup di kota, dengan predikat yang sangat individualis.

Jika di desa Bunda tak akan susah payah untuk mendapatkan hasil bumi dan tanaman. Sebaliknya di kota Bunda sering kelabakan akan harga dari barang yang sering menguras pendapatan.

Hal ini tercermin dari hasil survei dari BPS. Mulai dari tingkat kenyamanan dan juga keamanan, nilai dari kepuasan hidup di desa terbukti lebih unggul daripada mereka yang di kota. Dengan nilai perbandingan 71,64% untuk orang desa menyatakan dirinya puas dan bahagia. Berbanding hanya 69,75% bagi mereka yang hidup di kota.

Bunda Tinggal Di Provinsi Mana? Maluku Utara Terpilih Sebagai Provinsi Paling Bahagia Loh

maluku

Yap, penduduk dari provinsi yang resmi berdiri sejak 4 Oktober 1999 ini memang nampaknya beda dari penduduk lain di Nusantara. Provinsi yang terdiri dari 1.474 pulau ini jadi urutan pertama untuk gelar provinsi paling bahagia dengan angka 75,68.

Suhariyanto selaku ketua BPS, menyebutkan bahwa hal yang membuat Maluku Utara menjadi provinsi paling bahagia adalah kemampuan mereka dalam soal memaknai hidup jauh lebih tinggi dibanding beberapa provinsi lainnya. Maka tak heran jika provinsi ini jadi provinsi paling bahagia se-Indonesia.

Mana Lebih Bahagia Laki-laki Atau Perempuan? Hasilnya Hanya Selisih Sedikit

lakiperempuan

Ini mungkin bisa jadi perdebatan tiada akhir. Soal mana yang lebih bahagia antara laki-laki dan perempuan. Apalagi struktur sosial di Indonesia belum bisa dikatakan sama kesempatannya untuk laki-laki dan perempuan.

Tapi hasil data dari BPS menujukan bahwa bahagia antara laki-laki dan perempuan cenderung sama. Malah angka tepatnya perempuan justru lebih unggul. Berdasarkan nilai yang dihasilkan, wanita bisa bahagia dengan indeks sebesar 71,12% lebih unggul sedikit dari laki-laki yang cuma 70,30% saja.

Dan Meski Kalah dengan Orang Tua Dalam Hal Pengalaman, Orang Muda Menang Pada Indeks Kebahagiaan

orang-tua

Data terakhir yang disajikan oleh BPS menyebutkan, bahwa kepuasan para milenial lebih tinggi dibandingkan mereka yang sudah lebih senior. Karena semakin seseorang memasuki usia tua, indeks kepuasan hidup personal semakin menurun.

Fakta ini diambil dari usia rata-rata orang tua yang telah 65 Tahun, hanya mendapat indeks kebahagiaan di angka 69,18% sedang mereka kaum muda yang masih 24 tahun berada di nilai 71,29%. Survei indeks kebahagiaan yang dilakukan oleh BPS ini, diambil pada waktu April 2017 di 487 kabupaten atau kota di 34 provinsi, dengan sampel sekitar 72.317 rumah tangga.

Selain BPS, Tabolid Otomotif Juga Mengadakan Survei Kebahagian, Hasilnya…

address

Nah tabloid otomotif juga mengadakan survei tentang kebahagian. Fokusnya adalah soal Indeks Kebahagiaan Berkendara. Indeks Kebahagiaan Berkendara merupakan formulasi dari kepuasan berkendara, kondisi kendaraan dan tingkat emosi saat berkendara yang semuanya mempengaruhi seberapa besar kebahagiaan seseorang dalam berkendara.

Survey IKB 2017 ini diadakan pada bulan Juli hingga Agustus 2017. Melibatkan responden yang berusia lebih dari 18 tahun, mengendarai kendaraan sendiri, tahun produksi kendaraan minimal tahun 2000, serta kendaraan milik pribadi. Para responden yang terdiri dari pria dan wanita dengan kategori SES A sampai SES C melakukan survei IKB 2017 dengan mengisi angket online di website OTOMOTIFNET melibatkan pengguna kendaraan motor dan mobil.

piagam address

Hasilnya? Mereka yang memakai motor Suzuki Address FI merajai kategori Skutik 110-125 cc dalam hal kebahagian berkendara. berkat transmisi CVT yang membuatnya semakin nyaman dikendarai. Apalagi Address FI dilengkapi dengan mesin SOHC 4 langkah kapasitas 113 cc yang menghasilkan performa yang baik. Teknologi full injectionnya mampu menekan konsumsi bahan bakar dengan perbandingan kompresi yang mencapai 9.4:1.

Selain itu, walau memiliki kabin yang luas bodi Suzuki Address FI cukup ramping dengan desain sporty yang menjadi andalan ke-210 responden yang mengendarai motor. Dimensi bodi panjang 1855 mm, lebarnya 655 mm dan tinggi 1095 mm serta memiliki jarak sumbu roda atau wheelbase 1260 mm. Bodi yang cukup mungil dengan jarak pijak hanya 120 mm dan ramping karena hanya memiliki bobot sebesar 97 Kg.

Itu dia list kategori mereka yang bahagia, jadi Bunda sudah masuk kategori mereka yang bahagia atau belum?

6 Comments

6 Comments

  1. theries

    March 1, 2016 at 5:19 am

    saya mengamati garis keturunan di keluarga saya. dari kakek buyut sampai orang tua yang menonjol kecerdasan nya adalah anak laki lakinya, padahal nenek buyut dan nenek pun tidak cerdas. juga terbukti pada saya sendiri. ibuku bukan lah orang yang cerdas, kecerdasannya jauh di bawah ayahku, tetapi aku anak laki lakinya memiliki kecerdasan seperti ayahku. berlaku juga bagi anak anak ku mereka cerdas padahal istriku tidak secerdas aku. ini bukti bukan hanya sekedar teori, jadi menurut ku walaupun ini hasil penelitan dan menjadi teori yang berkembang saat ini, tetapi saya rasa kecerdasan tidak mutlak sepenuhnya diturunkan dari ibu, karena gen dari ayah pun ikut andil. bahkan lingkungan mempunyai peran penting juga dalam membentuk kecerdasan, jadi jangan terlalu terpaku atau bahkan takut akan teori ini, karena yang diperlukan bagi anak anak bukanlah hanya sekedar kecerdasan yang di turunkan dari gen ibu, tetapi juga sifat, tingkah laku dari ibu yang baik yang mampu memberikan rasa kasih sayang pada anak nya.. buat apa memilih wanita yang hanya cerdas saja tapi mengabaikan sifat baiknya lebih baik memilih wanita yang baik walaupun tidak terlalu cerdas, karena itu yang di butuhkan untuk membesarkan anak-anaknya

  2. Iyus

    April 22, 2016 at 5:12 pm

    Berdasarkan pengalaman pribadi, pengamatan dan beberapa literatur, gen kecerdasan adalah gen yang sifatnya mendominasi. Artinya, gen kecerdasan yang lebih tinggilah yang mendominasi dan diturunkan pada anak2 nya. Jika ayahnya lbh cerdas, maks gen ayah yg akan diturunkan ke anak2 nya, demikian juga sebaliknya….

  3. bangun butarbutar

    May 4, 2016 at 12:06 am

    Menurut teori saya bahwa gen ibu lebih dominan dlm mempengaruhi bentuk fisik si anak, misalnya bila si ibu seorang yg cantik maka anaknya akan cantik atau ganteng, saya udah melihat beberapa buktinya di masyarakat, ya klo dipersentasekan ya 90% lah sesuai

  4. ambar

    July 22, 2016 at 7:36 pm

    menurut saya teori ini terlalu memojokkan ibu yg tidak cerdas dan malah membuat minder si ibu yg merasa “tdk cerdas” untuk membentuk anaknya menjadi cerdas, karena ibu “tdk cerdas” jg ingin menjadikan anaknya jauh lebih baik dari dirinya.. tolong jika membuat artikel yg lebih membangun. apalah artinya cerdas kalo tidak mempunyai ahklak yang baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Bunda, Bantu Anak Anda Jadi Orang Sukses Dengan Melatih Kecerdasan Emosinya Sejak Dini

ajarkan kecerdasan emosi anak sejak dini

Memiliki anak yang cerdas dan sukses saat dia dewasa nanti adalah salah satu sumber kebahagiaan terbesar untuk orangtua. Tak heran bila untuk mewujudkan hal itu pun orangtua berusaha untuk memilihkan sekolah yang bagus, mendaftarkan anak ke lembaga kursus, memberikan makan serta vitamin demi memaksimalkan kemampuan buah hati. Sebenarnya semua itu belum cukup, sebab untuk sukses tidak hanya dibutuhkan kecerdasan intelektual atau keahlian tertentu saja.

Lantas apa lagi yang dibutuhkan? Kecerdasan emosi juga menjadi salah satu penentu kesuksesan seseorang. Oleh karena itu, orangtua harus jeli untuk membantu anak melatih kecerdasan emosinya. Bunda pasti tengah bertanya-tanya hal apa yang yang baiknya dilakuknan untuk membuat anak bisa mengendalikan emosi sekaligus mempu mengoptimalkan kecerdasannya bukan? Tenang Bun! Ulasan berikut akan membantu Bunda untuk meningkatkan kecerdasan emosional buah hati.

Tidak Semua Anak Bisa Mencurahkan Kemauannya, Bantu Buah Hati Untuk Melatih Anak Mengungkapkan Perasaannya Bun!

Kebanyakan ibu atau orang tua akan marah disaat anak menangis atau mengamuk. Padahal jika ditelisik lebih dalam lagi, sebenarnya justru inilah waktu yang tepat untuk orang tua melatih kecerdasan emosinya. Saat mereka menginginkan sesuatu atau tidak menyukai sesuatu, latih anak anda untuk mengungkapkannya perasaannya dengan menuntunnya mengubah kemarahan dengan kalimat yang baik.

Tanyakan perasaannya anak anda apakah marah, sedih, bahagia ataupun senang. Dengan begitu anak akan lebih sering menggunakan pilihan kata ketika merasa ada yang perlu orang lain tau tentang keinginannya. Jangan lupa puji anak anda ketika dia bisa mengendalikan emosinya.

Suatu Hari Anak Anda Harus Pandai Bersosialisasi, Ajarkan Dia Bertoleransi Pada Orang Lain

Karena pada hakekatnya manusia tercipta tidak bisa hidup sendiri, maka akan ada saatnya dia akan bersosialisasi dengan lingkungan sekitar. Sebelum itu terjadi, ajarkan anak mengenai toleransi. Misalkan dengan berbagi mainan atau makanan dengan saudaranya, jika dia terlibat pertikaian, bantu dia bagaimana menghindari gangguan. Dan jika anak diolok-olok oleh temannya, ajarkan dia membalas olokan dengan bahasa yang baik dan memberitahukan si pengolok bahwa perbuatan seperti itu tidak baik, jadi jangan pernah diikuti.

Anda juga bisa mengajarinya untuk bersimpati dan berempati pada orang-orang di sekitarnya. Dengan begitu dia akan lebih bisa memahami orang lain. Buah hati pun kelak bisa tumbuh menjadi sosok yang tak bersikap deskriminatif dan menjunjung tinggi toleransi.

Tanggung Jawab Harus Dimulai Sejak Kecil, Bantu Dia Untuk Bertanggung Jawab Atas Diri dan Perbuatannya

Untuk mengantarkan anak menuju kesuksesan, orangtua bisa mengajarkan kebiasaan-kebiasaan baik sejak kecil, termasuk sikap hidup yang bertanggung jawab. Mulai dari hal kecil seperti membereskan mainannya setelah selesai, atau meminta maaf ketika salah dan mengucapkan terima kasih ketika menerima suatu hadiah. Semakin besar semakin berikan tanggung jawab yang lebih sulit kepadanya, jangan lupa berikan kepercayaan penuh terhadapnya agak anak merasa dihargai dan percaya diri.

Perlu diingat agar anak mau bertanggungjawab untuk setiap hal yang dilakukannya, anda harus melakukan hal yang sama. Jangan segan untuk memberikan contoh nyata pada buah hati. Dengan begitu anak akan menganggap bahwa bertanggung jawab adalah hal yang memang sudah seharusnya dilakukan dalam hidup.

 

6 Comments

6 Comments

  1. theries

    March 1, 2016 at 5:19 am

    saya mengamati garis keturunan di keluarga saya. dari kakek buyut sampai orang tua yang menonjol kecerdasan nya adalah anak laki lakinya, padahal nenek buyut dan nenek pun tidak cerdas. juga terbukti pada saya sendiri. ibuku bukan lah orang yang cerdas, kecerdasannya jauh di bawah ayahku, tetapi aku anak laki lakinya memiliki kecerdasan seperti ayahku. berlaku juga bagi anak anak ku mereka cerdas padahal istriku tidak secerdas aku. ini bukti bukan hanya sekedar teori, jadi menurut ku walaupun ini hasil penelitan dan menjadi teori yang berkembang saat ini, tetapi saya rasa kecerdasan tidak mutlak sepenuhnya diturunkan dari ibu, karena gen dari ayah pun ikut andil. bahkan lingkungan mempunyai peran penting juga dalam membentuk kecerdasan, jadi jangan terlalu terpaku atau bahkan takut akan teori ini, karena yang diperlukan bagi anak anak bukanlah hanya sekedar kecerdasan yang di turunkan dari gen ibu, tetapi juga sifat, tingkah laku dari ibu yang baik yang mampu memberikan rasa kasih sayang pada anak nya.. buat apa memilih wanita yang hanya cerdas saja tapi mengabaikan sifat baiknya lebih baik memilih wanita yang baik walaupun tidak terlalu cerdas, karena itu yang di butuhkan untuk membesarkan anak-anaknya

  2. Iyus

    April 22, 2016 at 5:12 pm

    Berdasarkan pengalaman pribadi, pengamatan dan beberapa literatur, gen kecerdasan adalah gen yang sifatnya mendominasi. Artinya, gen kecerdasan yang lebih tinggilah yang mendominasi dan diturunkan pada anak2 nya. Jika ayahnya lbh cerdas, maks gen ayah yg akan diturunkan ke anak2 nya, demikian juga sebaliknya….

  3. bangun butarbutar

    May 4, 2016 at 12:06 am

    Menurut teori saya bahwa gen ibu lebih dominan dlm mempengaruhi bentuk fisik si anak, misalnya bila si ibu seorang yg cantik maka anaknya akan cantik atau ganteng, saya udah melihat beberapa buktinya di masyarakat, ya klo dipersentasekan ya 90% lah sesuai

  4. ambar

    July 22, 2016 at 7:36 pm

    menurut saya teori ini terlalu memojokkan ibu yg tidak cerdas dan malah membuat minder si ibu yg merasa “tdk cerdas” untuk membentuk anaknya menjadi cerdas, karena ibu “tdk cerdas” jg ingin menjadikan anaknya jauh lebih baik dari dirinya.. tolong jika membuat artikel yg lebih membangun. apalah artinya cerdas kalo tidak mempunyai ahklak yang baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Ketahui Rahasia Penting Tumbuh Kembang Anak Dari Sebuah Sentuhan

Merawat dan membesarkan anak rasanya sudah menjadi prioritas kita sebagai orangtua. Mulai dari makanan yang dikonsumsi, perawatan tubuh yang didapatkannya hingga hal-hal lain yang akan membantu tumbuh kembangnya tak pernah luput dari perhatian orangtua. Dari begitu banyak hal yang bisa kita berikan kepadanya ada satu hal yang sebenarnya terlihat sederhana tapi memiliki manfaat luar biasa bagi si kecil, yaitu stimulasi dari sebuah sentuhan.

Bukan hanya ampuh untuk mendekatkan orang tua dengan anak. Hal ini juga jadi isyarat cinta dan kasih sayang orangtua untuknya. Setiap satu sentuhan yang kita berikan akan memberikan ketenangan dan kesenangan baginya. Hal ini juga sudah dibuktikan oleh sebuah riset yang mengatakan bahwa, “Interaksi orangtua dengan anak tidak hanya penting untuk menjalin kedekatan tapi penting juga untuk perkembangan fisik dan sosialnya”. Hal ini tentu membuat kita semakin penasaran, apa saja hal baik apa yang sebenarnya bisa didapat dari sebuah sentuhan. Untuk menjawab rasa penasaran Bunda, ulasan di bawah ini akan menjadi jawababnya.

Sebuah Sentuhan Dari Orangtua Mampu Menstimulasi Perkembangan Si Kecil

Ketika kita sudah membiasakan diri untuk memberikan si kecil sebuah sentuhan dengan rasa cinta, itu berarti kita telah membantunya untuk tumbuh dan berkembang. Setiap sentuhan yang kita berikan akan merangsang terbentuknya hormon pertumbuhan dan beberapa enzim tertentu yang berperan penting dalam masa tumbuh kembang anak. Dimana enzim tersebut akan memberikan rasa sensitif terhadap hormon pertumbuhan, serta mengoptimalkan setiap pertumbuhan dan perkembangan si kecil nantinya.

Bukti nyata yang bisa kita lihat dari hebatnya sebuah sentuhan orangtua adalah kondisi bayi yang terlahir prematur. Untuk bisa tumbuh dan berkembang lebih pesat ia butuh banyak sentuhan terutama dari orangtuanya. Hal ini dipercaya akan meningkatkan berat badannya hingga 47% lebih cepat dibanding anak yang jarang mendapatkan sentuhan. Sentuhan dari orang tua  juga mampu memperkuat ikatan batin dengan anak.

Bahkan Mampu Menghantarkan Energi Positif Bagi Sikap Dan Perilaku Selama Tumbuh Kembangnya

Hasil dari beberapa studi mengungkapkan bahwa seorang anak yang dirawat dengan banyak sentuhan akan lebih mudah untuk diarahkan terutama dalam hal perilakunya. Tak hanya perilakunya, hal ini juga akan merambat kepada beberapa kebiasaan hidup anak. Mulai dari waktu sebelum tidur yang lebih mudah, karena kita tidak akan menjumpai kerewelan-kerewelan kecil darinya. Membuatnya mengerti akan sesuatu yang ingin kita sampaikan, contoh kecilnya ketika ia menangis lalu kita mengusap-usap tubuhnya, anak akan mengartikan itu sebagai perintah bahwa dirinya tidak boleh menangis lagi. Disamping karena rasa nyaman yang dimiliki, ia akan lebih merasa tenang dan bahagia. Ini adalah bukti nyata dari sebuah manfaat baik dari sebuah sentuhan. Kelak ia akan tumbuh sebagai anak yang mudah mengendalikan diri serta jadi pribadi yang hangat dan ramah pada sekelilingnya.

Sebuah Sentuhan Akan Membantu Anak Untuk Meningkatkan Rasa Percaya Diri Yang Dimilikinya Sejak Dini

Percaya diri adalah sesuatu yang sangat penting bagi semua orang tak terkecuali si kecil. Kabar baiknya sentuhan dari orangtua ternyata bisa membantu anak untuk menemukan rasa percaya diri yang dimilikinya. Vera Itabiliana Hadiwidjojo dari Lembaga Psikologi Terapan Universitas Indonesia (LPTUI) juga membenarkan hal ini. Katanya, “ Sentuhan ibu kepada si kecil mampu memberikan kenyamanan sekaligus membangun emosi antara orang tua dengan anak”. Jika selama ini masih ada beberapa ungkapan yang mengatakan, jika sentuhan hanya akan membuat anak manja. Kenyataan yang sebenarnya ternyata berbanding terbalik, justru ini jadi sesuatu yang akan membantu dirinya. Perlakuan yang diterimanya membuatnya merasa berharga, untuk itu ia akan tumbuh sebagai anak dengan rasa percaya diri yang kuat. Setiap sentuhan yang kita berikan pada si kecil itu artinya satu energi positif telah didapatkannya dari kita.

Pun Sentuhan Adalah Alat Penghantar Yang Akan Merangsang Perkembangan Otaknya

Menurut Dr. Nadja Reissland dari Jurusan Psikologi di Durham University, Inggris, ada lima langkah sentuhan yang akan membantu merangsang tumbuh kembang otak pada si kecil. Mulai dari menyentuh, menggendong, memeluk, mencium hingga memijatnya. Meski disampaikan dengan cara-cara yang berbeda tapi inilah cara menyentuh anak yang dianjurkan. Selain itu rasa nyaman yang telah diterima oleh si kecil akan membuatnya merasa lebih baik, perkembangan otaknya dapat lebih optimal karena minimnya produksi hormon kortisol. Suatu  hormon yang hanya akan diproduksi otak ketika seseorang merasa stres. Semakin tinggi produksi hormon kortisol  pada si kecil tentu akan berpengaruh buruk baginya. Bahkan bisa meningkatkan risiko terganggunya jaringan otak pada hippocampus atau bagian otak yang menyimpan ingatan. Itu berarti dirinya akan mengalami hambatan dalam menjalani proses belajar. Untuk itu banyak memberinya sentuhan akan membantu tumbuh kembang otaknya.

Menumbuhkan Ikatan Batin Yang Kuat Antara Orangtua Dengan Dirinya Adalah Kebaikan Yang Diperoleh Dari Sebuah Sentuhan

Memberikan sentuhan tak hanya memberi pengaruh baik pada anak, tapi juga untuk orangtuanya. Ikatan atau bonding yang terjalin selama bersentuhan akan menguatkan ikatan batin. Sebagai orangtua kita akan lebih mudah memahami satiap gerak dan bahasa tubuhnya. Mengerti ketika tidak menyukai sesuatu dan paham jika dirinya memang sedang ingin dekat dengan kita. Dari hal ini akan lahir komunikasi antara orangtua dan si kecil. Dengan kata lain kita akan jauh lebih sensitif untuk hal-hal yang dirasakan anak. Begitupula dengannya yang akan lebih responsif lagi untuk semua hal yang kita sampaikan. Saat komunikasi dan jalinan batin ini berjalan dengan baik, maka secara keseluruhan tumbuh kembangnya akan jauh lebih optimal.

Bukan hanya sentuhan dari orangtuanya, sesekali mintalah anggota keluarga yang lain untuk bersentuhan langsung dengan si kecil demi menumbuhkan ikatan batin yang jauh lebih kuat lagi. Sebuah sentuhan sederhana yang terlihat sepele ini nyatanya mampu memberikan manfaat luar biasa untuknya, hal ini akan menjadi benteng yang kokoh bagi dirinya ketika kelak tumbuh dewasa.

 

6 Comments

6 Comments

  1. theries

    March 1, 2016 at 5:19 am

    saya mengamati garis keturunan di keluarga saya. dari kakek buyut sampai orang tua yang menonjol kecerdasan nya adalah anak laki lakinya, padahal nenek buyut dan nenek pun tidak cerdas. juga terbukti pada saya sendiri. ibuku bukan lah orang yang cerdas, kecerdasannya jauh di bawah ayahku, tetapi aku anak laki lakinya memiliki kecerdasan seperti ayahku. berlaku juga bagi anak anak ku mereka cerdas padahal istriku tidak secerdas aku. ini bukti bukan hanya sekedar teori, jadi menurut ku walaupun ini hasil penelitan dan menjadi teori yang berkembang saat ini, tetapi saya rasa kecerdasan tidak mutlak sepenuhnya diturunkan dari ibu, karena gen dari ayah pun ikut andil. bahkan lingkungan mempunyai peran penting juga dalam membentuk kecerdasan, jadi jangan terlalu terpaku atau bahkan takut akan teori ini, karena yang diperlukan bagi anak anak bukanlah hanya sekedar kecerdasan yang di turunkan dari gen ibu, tetapi juga sifat, tingkah laku dari ibu yang baik yang mampu memberikan rasa kasih sayang pada anak nya.. buat apa memilih wanita yang hanya cerdas saja tapi mengabaikan sifat baiknya lebih baik memilih wanita yang baik walaupun tidak terlalu cerdas, karena itu yang di butuhkan untuk membesarkan anak-anaknya

  2. Iyus

    April 22, 2016 at 5:12 pm

    Berdasarkan pengalaman pribadi, pengamatan dan beberapa literatur, gen kecerdasan adalah gen yang sifatnya mendominasi. Artinya, gen kecerdasan yang lebih tinggilah yang mendominasi dan diturunkan pada anak2 nya. Jika ayahnya lbh cerdas, maks gen ayah yg akan diturunkan ke anak2 nya, demikian juga sebaliknya….

  3. bangun butarbutar

    May 4, 2016 at 12:06 am

    Menurut teori saya bahwa gen ibu lebih dominan dlm mempengaruhi bentuk fisik si anak, misalnya bila si ibu seorang yg cantik maka anaknya akan cantik atau ganteng, saya udah melihat beberapa buktinya di masyarakat, ya klo dipersentasekan ya 90% lah sesuai

  4. ambar

    July 22, 2016 at 7:36 pm

    menurut saya teori ini terlalu memojokkan ibu yg tidak cerdas dan malah membuat minder si ibu yg merasa “tdk cerdas” untuk membentuk anaknya menjadi cerdas, karena ibu “tdk cerdas” jg ingin menjadikan anaknya jauh lebih baik dari dirinya.. tolong jika membuat artikel yg lebih membangun. apalah artinya cerdas kalo tidak mempunyai ahklak yang baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

Ingin Memiliki Anak Cerdas? Lakukan 5 Hal Ini Sejak Dalam Kandungan!

mandidikanakhamil

Anak merupakan kebanggaan orang tua. Kehadirannya telah sangat dinantikan. Orang tua akan sangat berbangga bila memiliki anak yang sehat dan cerdas. Namun tahukan anda bahwa kecerdasan anak bisa dilatih sejak dia di dalam kandungan.

Nyatanya para orang tua memiliki kesempatan bagus untuk memberi rangsangan terhadap otak bayi sebelum proses kelahiran. Hal ini akan membawa pengaruh positif untuk pembentukan sel-sel otak. Dengan begitu kecerdasannya pun bisa meningkat. Lakukan 5 hal ini untuk meningkatkan kecerdasan buah hati anda.

  1. Jagaah asupan nutrisi saat kehamilan demi mendapatkan anak yang sehat dan cerdas

Perhatikan kandungan makanan yang dikonsumsi selama kehamilan. Utamakan jenis makanan yang mengandung protein, vitamin A, B dan C. Mengkonsumsi makanan yang mengandung Omega 3, Asam Folat, DHA, AA, vitamin B1, vitamin B6 dan zat besi juga sangat bagus untuk bayi dalam kandungan anda.

Sebisa mungkin hindari makanan yang mengandung zat berbahaya dan pengawat. Hal ini dapat berpengaruh buruk pada perkembangan otak bayi anda. Konsumsi makanan sehat dan segar akan jauh lebih baik untuk bayi anda, daripada makanan siap saji.

  1. Hindari stres saat kehamilan. Ini tidak baik untuk perkembangan bayia anda

Ketika anda hamil, sebisa mungkin hindari stres demi memiliki bayi yang cerdas. Tingkat stres yang tinggi dapat menurunkan potensi untuk memiliki bayi cerdas. Bukan itu saja, stres bisa menyebabkan resiko hipertansi, kelahiran prematur atau berat badan bayi yang rendah. Istirahat cukup, rajin olahraga dan mengatur pola makan akan membuat anda bisa meminimalisir stres.

  1. Rajin melakukan komunikasi dengan bayi saat masih dalam kandungan bisa meningkatkan kecerdasannya

Nyatanya bayi di dalam rahim tidak hanya diam saja. Dia bisa mendengar, melihat, menendang, memindahkan dan menghisap ibu jarinya. Bahkan bayi yang belum lahir bisa mendengarkan suara ibunya sejak 10 minggu terakhir kehamilan. Melakukan komunikasi dengan bayi sangat baik untuk merangsang kecerdasan bayi, khususnya keterampilan berbahasanya. Pikiran Ibu diketahui memiliki pengaruh terhadap perkembangan janin. Otak bayi dipengaruhi oleh kejadian di luar rahim. Oleh karena itu, rajin-rajinlah melakukan komunikasi yang baik dengan bayi di dalam kandungan.

Anda juga dapat melibatkan anggota keluarga lainnya. Dengan begini ia merasa disayangi. Anda juga dapat bercerita tentang apa yang akan dia temui setelah dia lahir.  Anda dapat mulai memperkenalkan aneka macam bentuk, warna, bunyi atau berbagai macam mainan menarik yang akan dia miliki begitu lahir. Mengajak bayi dalam kandungan bermain merupakan salah satu cara efektif untuk merangsang pertumbuhan otaknya.

  1. Rajin memperdengarkan musik pada bayi akan membawa manfaat baik

Pada awal minggu ke 25, bayi yang berada di dalam kandungan dapat mendengarkan suara-suara yang berasal dari luar. Memperdengarkan musik yang sesuai sangat bagus untuk perkembangan otak bayi Anda dapat memperdengarkan musik klasik atau lagu anak-anak. Hal ini akan memberikan efek yang menenangkan untuk bayi. Buah hati anda pun jadi lebih rileks. Bayi pun bisa belajar membedakan berbagai jenis suara dan membantu memori auditori mereka.

  1. Lakukan terapi sentuhan untuk membuat bayi anda cerdas!

Terapi sentuhan sangat efektif dilakukan menjelang usia kandungan mencapai 8 minggu. Gerakan menepuk maupun mengusap-usap dengan lembut dan berirama  bisa dilakukan ibu kapan saja. Hal ini akan menciptakan kontak batin antara ibu dan bayi dalam kandungan. Bukan itu saja terapi sentuhan akan merangsang perkembangan bayi. Ketika bayi dalam kandungan sudah mulai besar, dia akan mulai mendorong kaki dan tangannya ketika merasakan sentuhan dari ibunya. Ini merupakan respon atas rangsangan yang diterimanya. Simulasi sentuhan ini dapat meningkatkan kecerdasan bayi anda.

6 Comments

6 Comments

  1. theries

    March 1, 2016 at 5:19 am

    saya mengamati garis keturunan di keluarga saya. dari kakek buyut sampai orang tua yang menonjol kecerdasan nya adalah anak laki lakinya, padahal nenek buyut dan nenek pun tidak cerdas. juga terbukti pada saya sendiri. ibuku bukan lah orang yang cerdas, kecerdasannya jauh di bawah ayahku, tetapi aku anak laki lakinya memiliki kecerdasan seperti ayahku. berlaku juga bagi anak anak ku mereka cerdas padahal istriku tidak secerdas aku. ini bukti bukan hanya sekedar teori, jadi menurut ku walaupun ini hasil penelitan dan menjadi teori yang berkembang saat ini, tetapi saya rasa kecerdasan tidak mutlak sepenuhnya diturunkan dari ibu, karena gen dari ayah pun ikut andil. bahkan lingkungan mempunyai peran penting juga dalam membentuk kecerdasan, jadi jangan terlalu terpaku atau bahkan takut akan teori ini, karena yang diperlukan bagi anak anak bukanlah hanya sekedar kecerdasan yang di turunkan dari gen ibu, tetapi juga sifat, tingkah laku dari ibu yang baik yang mampu memberikan rasa kasih sayang pada anak nya.. buat apa memilih wanita yang hanya cerdas saja tapi mengabaikan sifat baiknya lebih baik memilih wanita yang baik walaupun tidak terlalu cerdas, karena itu yang di butuhkan untuk membesarkan anak-anaknya

  2. Iyus

    April 22, 2016 at 5:12 pm

    Berdasarkan pengalaman pribadi, pengamatan dan beberapa literatur, gen kecerdasan adalah gen yang sifatnya mendominasi. Artinya, gen kecerdasan yang lebih tinggilah yang mendominasi dan diturunkan pada anak2 nya. Jika ayahnya lbh cerdas, maks gen ayah yg akan diturunkan ke anak2 nya, demikian juga sebaliknya….

  3. bangun butarbutar

    May 4, 2016 at 12:06 am

    Menurut teori saya bahwa gen ibu lebih dominan dlm mempengaruhi bentuk fisik si anak, misalnya bila si ibu seorang yg cantik maka anaknya akan cantik atau ganteng, saya udah melihat beberapa buktinya di masyarakat, ya klo dipersentasekan ya 90% lah sesuai

  4. ambar

    July 22, 2016 at 7:36 pm

    menurut saya teori ini terlalu memojokkan ibu yg tidak cerdas dan malah membuat minder si ibu yg merasa “tdk cerdas” untuk membentuk anaknya menjadi cerdas, karena ibu “tdk cerdas” jg ingin menjadikan anaknya jauh lebih baik dari dirinya.. tolong jika membuat artikel yg lebih membangun. apalah artinya cerdas kalo tidak mempunyai ahklak yang baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top