Kesehatan Ibu & Anak

Jangan Remehkan Keluhan Sakit Perut pada Anak, Bisa jadi ini Penyebabnya!

anaksakit

Sakit yang diarasakan pada bagian perut merupakan salah satu keadaan yang sering dikeluhkan oleh anak-anak.  Tentu saja untuk mengetahui penyebab pastinya tidak bisa dengan mudah dilakukan dan perlu memperhatikan gejala-gejala yang menyertainya.

Sebagai contoh, anak mengeluh sakit perut setelah makan dalam porsi banyak, bisa saja keluhan sakit muncul karena kekenyangan. Tapi kalau keluhan tersebut disertai dengan gejala mual, muntah bahkan diare tentu ada sebab lain yang harus diwaspadai dan membutuhkan penanganan yang tepat.  Keluhan sakit perut pada anak tidak boleh diremehkan, karena bisa menjadi indikasi adanya gangguan tertentu pada sistem pencernaannya.

Secara medis, sakit perut yang muncul bisa terjadi akibat adanya gangguan pada fungsi pencernaan yang meliputi alat-alat pencernaan seperti lambung, hati, usus, dan pankreas.  Sedangkan berdasarkan lamanya, sakit perut bisa dibedakan menjadi sakit yang akut dan kronis.  Sakit perut akut biasanya terjadi secara tiba-tiba, sementara untuk sakit perut kronis biasanya akan berulang.

Terlepas dari ringan atau beratnya keluhan yang dialami, tetap saja sakit perut yang dialami oleh anak membutuhkan penanganan yang tepat.  Untuk lebih jelasnya, berikut ini adalah beberapa penyebab sakit perut pada anak yang sebaiknya Anda tahu.

Gastroenteritis

Gastroenteritis merupakan keluhan sakit perut pada anak yang ditandai dengan gejala nyeri perut yang disertai dengan diare, demam, muntah dan menurunnya nafsu makan.  Keluhan ini bisa disebabkan oleh inveksi virus (Rotavirus, Calicivirus, Adenovirus, dan Astrovirus)  maupun bakteri seperti Salmonella atau E coli.

Untuk pertolongan pertama, pastikan anak Anda mendapatkan asupan cairan yang banyak agar tidak mengalami dehidrasi.  Dan untuk mencegah resiko yang lebih serius, sebaiknya segera memeriksakan anak ke dokter untuk mendapatkan penanganan medis yang tepat.

Sembelit atau konstipasi

Sembelit merupakan keluhan susah buang air besar yang umum dialami oleh anak-anak yang bisa  disebabkan oleh kurangnya asupan serat dan cairan tubuh.  Untuk mengantisipasi keluhan sakit perut pada anak yang disebabkan oleh sembelit, maka Anda bisa memberikan jenis makanan yang mudah dicerna dan kaya serat, serta minum yang cukup untuk membantu melancarkan BAB pada anak.  Cairan yang mencukupi bisa membantu mempertahankan fungsi normal usus sehingga gerakan usus tidak terhambat dan terhindar dari kemungkinan mengalami sembelit.

Alergi susu

Sakit perut yang disebabkan oleh alergi susu seringkali terjadi pada bayi dan anak-anak.  Biasanya ditandai dengan gejala sakit perut, diare, muntah, serta munculnya ruam pada kulit sebagai bentuk respon sistem kekebalan tubuh terhadap protein yang terkandung di dalam susu.

Sebab lainnya adalah intoleransi laktosa, yang ditandai dengan gejala mual, diare, kembung, dan kram perut.  Kondisi ini lebih disebabkan karena tubuh tidak memproduksi enzim untuk mencerna laktosa.  Jika benar karena susu, maka biasanya dokter akan menyarankan untuk menghentikan pemberian susu.
Kembung

Penumpukan gas di dalam perut sering menyebabkan anak mengalami kembung.  Kembung bisa disebabkan karena udara yang tertelan berlebihan, contohnya adalah ketika bayi menyedot botol kosong.  Kondisi ini membuat anak merasa tidak nyaman, rewel, sering bersendawa dan perut membuncit karena kembung.  Untuk mengatasi keluhan ini, Anda bisa memberikan minuman hangat dan mengoleskan minyak kayu putih pada bagian perut, dada, maupun punggung agar anak merasa lebih nyaman dan bisa buang gas segera.

Radang usus buntu

Keluhan nyeri hebat pada bagian bawah perut sebelah kanan dengan disertai gejala demam dan muntah bisa menjadi indikasi adanya radang usus buntu yang tidak boleh diremehkan begitu saja.  Jika keluhan tidak berkurang dan semakin parah maka harus segera dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan penanganan medis.

Invaginasi

Invaginasi merupaka keluhan sakit perut pada anak yang disebabkan oleh adanya bagian usus yang masuk ke dalam saluran usus di sebelahnya.   Meskipun kelainan ini bisa terjadai pada semua umur, namun biasanya 75% terjadi pada anak-anak di bawah 2 tahun, dimana paling banyak dialami oleh bayi berusia 5-10 bulan.  Adanya sumbatan pada usus sering menimbulkan gejala kembung, muntah lendir maupun darah dan BAB darah yang disertai lendir.  Selain itu, jika diraba pada bagian perut terasa ada benjolan.  Nyeri perut hebat juga bisa menyebabkana anak tiba-tiba menjerit atau menangis kesakitan.  Kondisi ini tentu saja membutuhkan penanganan medis segera, karena bisa menimbulkan resiko yang membahayakan.

Volvulus atau usus berputar

Jenis gangguan pencernaan berupa volvulus atau usus berputar biasanya disertai dengan gejala sakit perut, muntah, kembung, demam, nyeri ketika perut disentuh, susah buang air besar dan BAB darah.  Rasa sakit yang muncul bisa membuat anak menangis kesakitan.  Sama halnya seperti Invaginasi, keluhan sakit perut pada anak yang disebabkan oleh Volvulus juga membutuhkan penanganan medis segera.

Keluhan sakit perut pada anak tentu harus selalui diwaspadai meskipun hanya keluhan ringan sekalipun.  Ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mencegah kemungkinan anak mengalami sakit perut, seperti membiasakan untuk anak untuk menjaga kebersihan, memberikan makanan yang bergizi dan kaya serat, membiasakan anak untuk BAB secara teratur, dan memastikan kebutuhan akan cairan tubuh telah terpenuhi dengan baik dengan membiasakan anak minum dalam jumlah yang cukup setiap harinya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Jangan Remehkan Kesedihan Anak Setelah Kematian Orangtuanya, Terus Dampingi Dan Beri Empati

pexels-photo-236215

Memberitahukan berita kematian kepada anak bukanlah hal yang mudah. Hal ini karena pemahaman anak-anak yang masih terbatas dan belum sesempurna layaknya pemahaman orang dewasa. Sedangkan berita kematian merupakan sebuah berita yang membutuhkan kekuatan hati dan emosi untuk menerimanya.

Menurut Hana Yasmira, M.Si., seorang Parenting Communication Specialist menyatakan bahwa ada 3 topik atau tema yang sukar untuk dibicarakan dengan anak-anak, yaitu topik yang menyangkut dengan Sex, Death, and Divorce (SDD). Hal itu karena 3 topik tersebut menyangkut dengan pornografi dan juga perasaan kehilangan. Tapi dari ketiga tema tersebut, Death (kematian) dan Divorce (perceraian) merupakan topik yang paling sukar untuk dibicarakan dengan anak-anak.

Saat Anak Berduka Karena Kematian Ayah Atau Ibunya, Beri Ruang Padanya Untuk Mengekspresikan Kesedihan

Menurut Hana, ketika anak berduka karena kematian ayah atau ibunya, maka biarkan dia mengekspresikan kesedihannya. Dia juga mengatakan bahwa orang-orang di sekitar perlu belajar untuk memahami bahwa kesedihan yang dialami oleh anak merupakan bagian dari proses si anak untuk bisa menerima kehilangan. Selain itu, Hana juga menyatakan bahwa jangan mengabaikan, apa lagi meremehkan kesedihan anak.

Biarkan Anak Menangis, Jangan Doktrin Dia Dengan Perkataan Yang Tak Masuk Akal

Orangtua bisa membantu anak untuk mengkonfrontasi kesedihannya. Biarkan dia menangis karena itu adalah sebuah ekspresi yang akan membuatnya menjadi lega. Tapi sayangnya banyak orangtua yang tidak melakukan hal itu. Banyak diantara mereka yang justru mendoktrin anaknya dengan perkataan yang tidak masuk akal. Misalnya ketika yang menangis anak laki-laki, maka orangtua akan mengatakan bahwa anak laki-laki sebagai jagoan tidak boleh menangis. Doktrin seperti ini tidak membuat anak menjadi lega tapi justru akan membebani anak.

Dengarkan Dan Terima Apa Yang Dikatakan Anak

Dengarkan dan terima apa pun yang dikatakan oleh si anak, baik itu berupa harapan, perasaannya, maupun ketakutan si anak. Sikap seperti ini akan membuat anak untuk berbicara secara terbuka. Dengan begitu dia akan merasa bahwa anda memahami perasaannya. Bebannya jadi berkurang, karena dia tak merasa sendiri lagi.

Pancing Anak Untuk Berbicara. Berikan Bantuan Padanya Jika Memang Dibutuhkan

Pancinglah apa yang menjadi kesedihan si anak dan anda sebagai orangtua harus dapat memberi jalan keluar. Jika anak tidak bisa mengungkapkan perasaannya secara lisan, maka pancing dengan cara lain, misalnya melalui permainan, boneka, dan lain sebagainya.

Anda Juga Tidak Perlu Menghakimi. Biarkan Kesedihan Anak Reda Dengan Sendirinya

Apa pun yang diungkapkan oleh anak, maka orangtua sebaliknya tidak menyampaikan pesan balik. Menurut Hana, orangtua harus menerima apa pun yang diungkapkan oleh anak. Misalnya saja ketika anak sedang sedih, maka orangtua mengiyakan kesedihannya. Cara ini akan membuat emosi anak menjadi reda dengan sendirinya.

Jangan Ungkapkan “Ayah Atau Ibu Pergi Ke Surga”

Kadang untuk menjawab pertanyaan anaknya, orangtua menjawab “ayah pergi ke surga”, “pergi jauh”, dan lain sebagainya. Jawaban ini justru akan membingungkan anak karena pikiran anak yang masih konkrit bisa saja menunggu dan mencari orang yang dikatakan “pergi jauh” itu. untuk itulah, orangtua sebaiknya jujur dan mengungkapkan apa adanya. Jelaskan kepada anak tentang situasi yang sebenarnya dengan bahasa yang sederhana sehingga mudah dipahami oleh anak.

Kesedihan Anak Akan Usai, Namun Jangan Paksa Anak Untuk Segera Menghilangkan Kesedihannya

Menurut Hana, rasa sedih pada anak tidak selalu mudah untuk pergi. Tapi ketika sudah pergi maka anak pun akan kembali seperti semula. Untuk itulah, saat menemani anak, orangtua tidak boleh membiarkan kesedihannya menumpuk terus, tapi juga tidak boleh mengabaikan lalu menghilangkannya.

Bantu Anak Untuk Tak Merasa Bersalah

Bukan tidak mungkin anak akan merasa bersalah oleh kematian orangtuanya. Mungkin selama orangtuanya sakit, dia jarang menjenguknya. Apakah hal ini bisa hilang? Itu tergantung sejauh mana orang tuanya berempati. Jika orangtuanya kurang peka dan empati pada perasaan anak maka bukan tidak mungkin perasaan itu akan berubah jadi rasa kecewa,dan perasaan kecewa tersebut bisa berdampak negatif. Untuk itulah, dalami perasaan anak agar dia mau mengungkapkannya.

Memang tidak mudah untuk menyampaikan berita duka kepada anak-anak. tapi dengan ketulusan hati maka hal itu akan bisa dilakukan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Kerap Dilakukan Sehari-hari, Menyusui Sambil Bermain Gadget Ternyata Berbahaya

pexels-photo-235243

Gadget telah menjadi gaya hidup masyarakat modern. Sejak kemunculannya beberapa waktu yang lalu, ponsel pintar telah berhasil menarik jutaan orang yang ada di seluruh dunia, bukan hanya mereka yang berusia muda tapi orang tua pun banyak yang tertarik. Aneka fitur yang disematkan di dalamnya, membuat keberadaaan gadget layaknya kebutuhan.

Namun ternyata kecanggihan teknologi yang satu ini tidak selalu menimbulkan dampak baik. Salah satu dampak negatif dari gadget adalah adanya para ibu yang menyusui sambil bermain gadget. Aktivitas ini ternyata memiliki dampak negatif, terutama untuk si kecil loh Bunda.

Dapat Menghilangkan Kepekaan Ibu Terhadap Keadaan Anaknya Yang Tengah Disusui

Keasyikan bermain gadget dapat membuat ibu tak tahu keadaan buah hatinya. Bisa saja karena fokus dengan gadgetnya, ibu jadi tak tahu saat anaknya telah kenyang atau bahkan ngompol. Kondisi-kondisi seperti ini hendaknya diketahui oleh ibu agar dapat memberikan ASI-nya sesuai dengan kebutuhan si kecil.

Belum Lagi Keterikatan Antara Ibu Dan Anak Yang Bisa Ikut Rusak

Keterikatan antara ibu dan anak pada masa-masa awal usianya sangatlah penting. Namun hal itu bisa rusak akibat ibu yang memainkan gadget-nya pada saat menyusui. Kondisi ini dapat berdampak buruk bagi perkembangan emosi anak pada saat telah dewasa nanti. Salah satu dampak yang cukup serius adalah anak jadi bisa memiliki masalah kecemasan saat dia besar nanti.

Lebih Parahnya Lagi, Anak Pun Merasa “Dicuekin”

Bisa dibayangkan bagaimana rasanya jika anda sedang mengajak bicara dengan suami namun dia justru lebih memperhatikan tayangan pertandingan sepak bola yang ada di layar kaca? Rasa kesal dan jengkel tentu akan anda rasakan. Begitu pula dengan bayi anda. Dia akan merasa bahwa ibunya lebih perhatian dengan gadget atau hal lainnya dari pada dengan dirinya.

Sehingga pada beberapa kasus, ada ibu yang putingnya digigit oleh anaknya saat sedang menyusui. Hal itu terjadi karena saat sedang menyusui ibu tidak fokus terhadap anaknya. Mungkin saat itu ibu sedang bermain gadget, menonton TV, atau aktivitas lainnya yang membuat konsentrasi ibu terpecah. Mengigit puting adalah salah satu ekspresi anak untuk mengungkapkan rasa kesalnya pada ibunya.

Meski Begitu Ada Beberapa Ahli Psikologi Anak Yang Memperbolehkan Ibu Menyusui Sambil Memainkan Gadget

Meskipun banyak ahli psikologi anak yang tidak menyarankan para orangtua memainkan gadget sambil menyusui, namun ada beberapa ahli psikologi anak juga yang menganggapnya tidak masalah. Menurut mereka bahwa ibu adalah seseorang yang mampu melakukan beberapa aktivitas sekaligus atau disebut multitasking. Sehingga meskipun sambil menyusui buah hatinya, ibu masih diperbolehkan untuk memainkan gadgetnya.

Pada Akhirnya Fokus Saat Menyusui Dan Hanya Menggunakan Gadget Saat Ada Hal Yang Penting Saja Akan Jauh Lebih Berarti Untuk Anak

Dari kedua pendapat tersebut, manakah yang menurut anda paling bisa diikuti? Tentu yang paling tepat adalah berhati-hati dalam mendidik dan menjaga buah hati kita. Tentu para ibu lebih menyayangi anak-anak daripada sebuah gadget bukan? Untuk itu, fokuskan diri saat sedang menyusuinya. Anda dapat bermain gadget saat sedang menyusui si kecil jika memang ada pesan yang sangat penting dan membutuhkan balasan segera. Cara ini jauh lebih baik dari pada anda keasyikan bermain gadget sementara si kecil yang ada di pangkuan dicuekin begitu saja.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Agar Tak Salah Pakai, Para Ibu Wajib Tahu Kegunaan Dari Produk-produk Perawatan Bayi Yang Sekilas Mirip Ini

pexels-photo-208153

Ada berbagai macam produk perawatan bayi yang ada di sekitar kita. Umumnya produk perawatan bayi akan didapatkan secara lengkap jika kita membelinya dalam satu paket. Meskipun mudah didapatkan secara lengkap, sebaiknya kita sebagai orangtua mengetahui kegunaan dari masing-masing produk produk perawatan bayi tersebut.

Baby Oil Digunakan Untuk Melembabkan Kulit Bayi Dan Menghilangkan Kerak Pada Kulit Kepalanya

Siapa yang tidak mengenal produk perawatan bayi yang satu ini? Sebagai orangtua tentulah sudah sangat familier dengan baby oil. Baby oil adalah produk perawatan bayi yang terbuat dari minyak mineral. Kegunaan dari produk perawatan bayi yang satu ini adalah untuk membantu membersihkan area popok pada bayi. Baby oil juga bermanfaat sebagai pelembut kulit bayi.

Selain kegunaan di atas, Bunda juga menggunakan baby oil ini untuk melembabkan kulit bayi dan menghilangkan kerak pada kulit kepalanya. Seperti kita tahu bahwa pada bayi yang baru lahir akan terdapat kerak di kulit kepalanya. Pada usia tertentu kerak ini akan hilang dengan sendirinya. Namun untuk mempercepat proses pengelupasan kulit tersebut, Bunda dapat menggunakan baby oil ini.

Baby Lotion Bisa Membuat Kulit Bayi Tetap Lembab Dan Wangi

Selain baby oil, ada juga produk perawatan bayi yang disebut baby lotion. Produk perawatan bayi yang satu ini terbuat dari campuran minyak dan air. Namun kandungan airnya lebih banyak. Kegunaan dari produk yang satu ini adalah sebagai pelembab kulit bayi dan untuk melembutkannya. Selain itu, baby lotion juga dapat dimanfaatkan untuk mencegah kekeringan pada kulit bayi sehingga kulitnya pun akan tetap lembab dan wangi tentunya.

Sedangkan Baby Cream Dapat Mengurangi Gesekan Dan Juga Pengelupasan Pada Kulit Bayi

Sedikit berbeda dengan baby lotion yang memiliki jumlah air banyak, baby cream terbuat dari campuran air dengan minyak. Namun komposisinya lebih banyak minyaknya. Kegunaan dari produk perawatan yang satu ini adalah untuk menghambat terjadinya kekeringan kulit bayi, terutama kekeringan yang disebabkan oleh eksim susu.

Kegunaan lainnya dari baby cream adalah untuk mengurangi gesekan dan juga pengelupasan pada kulit bayi. Disamping itu, Bunda pun dapat menggunakan baby cream ini untuk melembutkan dan melembabkan kulit bayi.

Mengoleskan Minyak Telon Saat Bayi Selesai Mandi Akan Membuat Badannya Terasa Hangat Dan Nyaman

Selain baby oil, baby lotion, dan baby cream, Bunda tentunya sudah tidak asing dengan minyak telon. Kegunaan minyak ini adalah untuk menghangatkan bayi. Minyak telon sangat cocok diberikan pada saat bayi selesai mandi untuk membuat badannya terasa hangat dan nyaman.

Manfaatkan Bedak Bayi Untuk Mengatasi Biang Keringat Dan Ruam Kulit Pada Kulit Bayi

Produk perawatan bayi yang lainnya adalah bedak bayi. Jenis produk bayi yang satu ini sangat populer dikalangan masyarakat. Bedak bayi berfungsi untuk mengatasi biang keringat pada kulit bayi. Selain itu, bedak bayi pun dapat dimanfaatkan untuk mengatasi ruam pada kulit bayi. Kebanyakan orangtua juga menggunakan bedak bayi setelah bayi ngompol untuk membuat area sekitar popok menjadi kering.

Nah, itulah beberapa produk perawatan bayi beserta kegunaannya. Jangan sampai Bunda salah dalam pemakaian karena hal itu bisa menyebabkan iritasi dan dampak lainnya pada bayi. Untuk lebih jelasnya, bacalah panduan penggunaan pada setiap produk perawatan bayi yang anda beli.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top