Parenting

Cerita Mona Ratuliu tentang pentingnya parenting

menjadi teman anak

Editor note: tulisan tentang pentingnya parenting ini di tulis oleh Mona Ratuliu di blognya. Sangat menarik untuk di share ke sayangianak.com.

monaparentingEnam tahun pertama sebagai orang tua, saya sempat terombang-ambing tanpa arah. Nggak tau tujuan mengasuh anak saya. Cita-cita sih banyak, pengen anaknya pinter, sehat, bertanggung jawab, mandiri, dan segudang cita-cita lainnya. Tapi caranya gimana? Ini dia yang saya nggak tau. Nggak tau juga harus cari informasi kemana pada saat itu.

Setelah mempelajari ilmu-ilmu parenting, akhirnya saya temukan jawabannya. Ilmu parenting itu apa sih? Parenting itu adalah proses pengasuhan dan pendidikan anak mulai dari kelahirannya hingga menjapai kedewasaan personal. Jadi parenting dimulai sejak anak baru dilahirkan, dan selesai pada saat anak sudah memenuhi kriteria untuk disebut sebagai pribadi yang dewasa. Dewasa dalam fungsi parenting adalah dewasa secara mental atau psikologis.

Banyak sekali orang tua, termasuk saya dulu, lebih fokus kepada pertumbuhan fisik anak saja. Langsung bingung saat berat badan anak turun sedikit saja gara-gara sakit. Padahal kedewasaan fisik akan terus berkembang otomatis seiring pertumbuhan fisik sese orang. Sementara kedewasaan mentalnya kan nggak bisa tumbuh kalau orang tersebut nggak belajar. Kedewasaan mental nggak berlangsung secara otomatis seperti kedewasaan fisik. Keedewasaan mental memerlukan keterlibatan orang lain, yang secara naluriah biasanya dilakukan oleh orang tua. Membangun kedewasaan mental tersebutlah yang disebut dengan parenting.

Coba deh lihat disekitar kita, banyak sekali orang-orang secara fisik bisa disebut ‘sudah besar’, sementara secara mental belum dewasa. Ciri orang yang bermental dewasa adalah sanggup bersikap peduli. Banyak banget kan disekitar kita yang bersikap nggak peduli. Boro-boro peduli dengan lingkungan dan masyarakat sekitar, seringkali dengan kesehatan fisik sendiri aja masih kurang peduli, hehehehee…

Secara prinsip, kedewasaan mental dapat diperiksa dengan ukuran sebagai berikut:

1. Kesanggupan mengelola dirinya secara mandiri.
Untuk itu, perlu memiliki kesanggupan berpikir. Sanggup ini artinya adalah: mau dan mampu. Soalnya, kalaupun seseorang memiliki kesanggupan berpikir yang memadai, belum tentu dia mau berpikir. Jadi biasanya akan memilih untuk bergantung kepada orang lain, atau berusaha memanfaatkan orang lain. Untuk itu, setiap anak perlu dibantu mengenal, terbiasa dan menjadi mampu mengelola dirinya sendiri.

2. Kesanggupan belajar dan menguasai hal baru.
Seringkali kita harus menghadapi hal-hal baru yang belum pernah kita temui sebelumnya. Dan ini menjadi sulit karena kita harus mempelajari hal baru tersebut untuk dapat beradaptasi. Karna itulah anak perlu dibantu untuk kenal, terbiasa dan mampu belajar, juga menguasai hal baru.

3. Kesanggupan terlibat dalam kehidupan sosial. Selama kita masih berstatus sebagai manusia, kita selalu perlu keterlibatan manusia lain agar dapat menjalani kehidupan secara aman nyaman. Untuk itu, anak-anak juga perlu dibantu untuk kenal, terbiasa, dan mampu menjalin relasi dengan orang lain secara harmonis.

Orang tua perlu mengupayakan agar kedewasaan mental dapat dicapai seiring dengan proses pencapaian kedewasaan fisik yang belakangan makin cepat saja prosesnya. Kesiapan reproduktif yang pada masa lalu baru dicapai pada usia belasan, belakangan sudah mulai tercapai pada anak yang berusia 9-10 tahun. Sementara proses pendewasaan mental masih sulit dicapai pada usia tersebut.

Bila parenting gagal dituntaskan pada waktu yang seharusnya, akibatnya kesenjangan antara kedewasaan fisik dengan kedewasaan mental, akan menimbulkan masalah yang rumit. Karena kesiapan anak-anak menghadapi perubahan kondisi fisiknya kan juga perlu kemantapan kualitas mental yang memadai. Nah, ini dia nih cikal bakal kesulitan orang tua mengelola anak-anak remaja, termasuk yang berkaitan dengan urusan sex dan juga hal lainnya.

Lebih rajin belajar parenting yuk parents! Kita kejar kewajiban kita mengasuh dan mendidik anak hingga jadi pribadi dewasa tepat waktu. Mulai dari, SEKARANG

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Baterai Gawai Harus Dihemat Karena Takut Ada Hal Darurat

samson-vowles-191386-unsplash

Gawai alias gadget pasti menemani Bunda kemana-mana saat ini. Mulai dari alat untuk selfie ketika ketemu kawan hingga update urusan sosial media. Terkadang malah kita terlupa fungsi utama dari gawai kita, yaitu untuk komunikasi. Seringkali gawai digunakan terus menerus untuk urusan remeh temeh. Tanpa pernah berpikir jika sewaktu-waktu dibutuhkan dalam keadaan mendesak.

Mulai dari hal sederhana misalnya ketika dalam janji bertemu teman sudah di lokasi malah terkendala memberi kabar. Atau ketika di tengah jalan ingin memesan ojek online, jadi terhambat karena baterai habis. Lalu adakah tipsnya untuk memaksimalkan urusan baterai ini?

Jangan Mengaktifkan WiFi dan Bluetooth, Apabila Tak Memakai Karena Berimbas Kepada Baterai

bernard-hermant-667645-unsplash

Mengaktifkan fitur-fitur tersebut saat tidak menggunakannya akan membuat baterai cepat habis karena wifi dan bluetooth dalam kondisi ON membuat sinyal terus bekerja dan mencari. Sehingga ini berimbas terhadap baterai Bunda yang tergerus secara cepat. Maka dari itu apabila tidak digunakan jangan diaktifkan.

Kunci Gawai Bunda Saat Tidak Digunakan, Jangan Dibiarkan

fabian-albert-450447-unsplash

Langkah lainnya yang dapat Bunda lakukan jangan lupa untuk menguci gawai anda. Karena mengunci gawai menjadikan smartphone ke dalam mode rehat dan istirahat, maka dari itu layar pun dalam kondisi mati tidak stand by saat Bunda mengunci gawai. Hal ini dilakukan agar gawai Bunda dapat bertahan lebih lama.

Jangan Membiasakan Menggunakan Gawai Saat Sedang Dicharge

chelsia-qiao-483318-unsplash

Apabila Bunda menggunakan gawai saat sedang dicharge itu akan memicu kerusakan pada baterai. Memang sekilas terlihat kalau gawai nampaknya normal-normal saja dan tak menghasilkan efek apa saja. Tetapi apabila Bunda kerap mekainnya dalam waktu yang lama dan sering, kondisi baterai akan cepat bocor sehingga gawai gampang sekali untuk lowbatt meskipun pemakaian belum menghabiskan waktu sampai seharian.

Lowbat Itu Tanda, Jangan Diabaikan Begitu Saja

fancycrave-698664-unsplash

Gawai memiliki kekuatan masing-masing tergantung seberapa besar daya yang dimiliki. Apabila daya dimiliki sangat banyak mungkin ia dapat bertahan hingga satu hari penuh. Seperti halnya gawai yang memiliki kapasitas baterai 5.000 mAh. Namun, tak berarti saat sedang lowbat Bunda dapat memakai sesuka hati, karena membiarkan gawai dalam kondisi mati baru charger dapat membuat baterai smartphone cepat rusak.

Miliki Tunggangan yang Bisa Charger, Karena Gawai Menyala itu Penting Jadi Jangan Diambil Pusing

Membawa Powerbank kemana-mana mungkin terlalu ribet, belum lagi kalau powerbank mati karena dayanya habis. Mungkin membeli Suzuki Nex II tak ada salahnya, selain dapat membantu Bunda lebih cepat untuk urusan mobilitas di dalam kota. Kuda besi satu ini menawarkan satu fitur yang berguna di era sekarang yakni USB Charger, yang dapat menyelamatkan Bunda saat kehabisan daya gawai di tengah perjalanan.

nex-brilliant-white2

Ditambah lagi kalau Bunda menempuh perjalanan jauh menggunakan motor maka makin pas saja menggunakan motor ini. Karena ukurannya kompak. Dari segi panjang saja Nex II berukuran 1.890 mm, kemudian lebar 675 mm dan tinggi 1.045 mm, yang sangat nyaman untuk di bawa berkendara selama berjam-jam. Apalagi ruang kakinya sangat lega sehingga bisa mengubah-ubah posisi kaki selama perjalanan.

Macet pun bukan lagi masalah serius bagi Suzuki Nex II. Karena motor ini mengusung Suzuki Eco Performance (SEP) dengan konfigurasi 1 silinder SOHC yang berkapasitas 113 cc mampu menyalurkan tenaga ke roda secara maksimal. Dengan kapasitas tangki penuh 3,6 Liter, konon bahan bakar tersebut bisa dipakai untuk jarak tempuh sejauh 176 km. Jadi Bunda tak perlu sering-sering mengisi bahan bakar.

Layaknya gawai yang selalu melengkapi penampilan Bunda, motor Suzuki Nex II ini juga penampilan yang menarik. Dengan bentuk lampu yang modern berbentuk meruncing disematkan pada bagian depannya. Bunda juga punya banyak pilihan warna dan grafis sesuai dengan selera.

Jadi jangan lupa menerapkan tips di atas agar bisa menjaga gawai selalu online ya Bunda.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top