Parenting

Agar Orangtua Paham dengan Jenis-jenis Kecerdasan, Inilah 8 Kecerdasan Anak yang Perlu Diketahui

Cara Mengenali 8 Kecerdasan Anak

Kebanyakan dari orang tua menilai kecerdasan anak hanya dari rengkin atau nilai rapornya saja dan mengabaikan berbagai kecerdasan lainnya. padahal jika anda tahu ada banyak sekali jenis kecerdasan yang dimiliki oleh manusia. Kecerdasan bukanlah hanya dilihat dari nilai-nilai rapor seseorang saja tapi menurut Thomas Armstrong, Ph.D, seorang ahli di bidang multiple intelligences mengatakan bahwa kecerdasan bukan hanya pada sisi akademik saja tapi termasuk juga semua bakat dan keterampilan yang dimiliki oleh seseorang. Menurutnya, setiap orang sebenarnya cerdas atau pintar tapi masing-masing orang memiliki jenis kecerdasan yang berbeda-beda. Untuk itulah, mulai sekarang ini jangan memandang kecerdasan anak hanya dari satu sisi saja tapi kita perlu memandangnya dari banyak hal sehingga kita bisa tahu bahwa dia anak cerdas.

Agar kita bisa lebih paham dengan jenis-jenis kecerdasan, inilah 8 kecerdasan anak yang perlu kita tahu:

  1. Word Smart.

Word Smart adalah salah satu 8 jenis kecerdasan anak yang perlu anda ketahui. Anak yang memiliki kecerdasan yang satu ini akan cenderung suka membaca, menulis, dan juga berbicara. Jika anda menemukan anak yang seperti itu, anda dapat mengajaknya untuk membaca cerita, bermain blok dengan kata-kata, dan lain sebagainya. permainan tersebut akan melatih anak untuk mengembangkan ceritanya.

  1. Number Smart.

Ciri dari anak yang memiliki kecerdasan ini adalah suka untuk berfikir logika. Anak akan menyukai hal-hal yang berhubungan dengan angka. Untuk mengembangkan kecerdasan ini, orang tua dapat membuat permainan yang mengharuskan anak untuk menghitung. Misalnya saja permainan monopoli yang memang mengharuskan orang untuk berhitung saat memainkannya.

  1. Nature Smart.

Anak yang memiliki kecerdasan seperti ini memiliki ciri menyukai alam, suka dengan binatang, menyukai tumbuh-tumbuhan, bahkan ada beberapa anak yang sudah bisa menggolongkan tumbuhan. Untuk mengembangkan kecerdasannya, orang tua bisa membuatkan anak sebuah kebun kecil. Biarkan dia berkreasi disana.

  1. Self Smart.

8 jenis kecerdasan anak yang lainnya adalah Self Smart. Anak yang memiliki kecerdasan ini cenderung suka bermain sendiri. Selain itu, meskipun masih kecil dia sudah bisa menentukan kalau sudah besar mau jadi apa sehingga rasa percaya dirinya cukup besar. untuk mengembangkannya, orang tua bisa mengajaknya untuk berbicara dari hati kehati. Dukung dan arahkan keinginannnya itu.

  1. People Smart.

Ciri dari anak yang memiliki kecerdasan yang satu ini adalah akan terlihat saat dia bermain bersama teman-temannya. Dia akan memiliki sikap empati yang besar, memiliki jiwa kepemimpinan, dan juga dapat memahami perasaan teman-temannya. Untuk mengembangkan kecerdasannya, orang tua dapat mengajak anak untuk datang dalam sebuah acara keluarga, bermain bersama teman-temannya di luar rumah, dan hal lain yang berhubungan dengan orang banyak.

  1. Body Smart.

Yang termasuk dalam 8 jenis kecerdasan anak lainnya adalah Body Smart. Anak yang memiliki kecerdasan ini biasanya suka berolahraga, suka menari, dan dapat berkreasi dengan menggunakan tangannya. Untuk mengembangkan kecerdasannya itu, orang tua bisa mengajaknya berolahraga, menari, atau nonton bioskop.

  1. Picture Smart.

Ciri dari anak yang memiliki kecerdasan ini adalah suka menggambar, memiliki imaginasi, suka dengan seni, dan biasanya memiliki kesukaan membuat sesuatu dengan menggunakan balok. Untuk memgembangkannya, orang tua dapat mengajak anak untuk menggambar, dan melatih anak untuk menari.

  1. Music Smart.

Yang termasuk dalam 8 jenis kecerdasan anak yang terakhir adalah music smart. Anak yang memiliki kecerdasan ini biasanya suka menyanyi, bermain musik, bahkan bisa menghafal beberapa lagu. Untuk mengembangkannya, orang tua dapat mengajak anak untuk nyanyi bersama, bermain alat musik, dan hal lainnya yang berhubungan dengan musik.

Itulah 8 jenis kecerdasan anak yang perlu diketahui oleh orang tua. Semoga setelah mengetahuinya orang tua tidak lagi menganggap kecerdasan anak hanya dari satu sisi saja.

1 Comment

1 Comment

  1. Sri kartiningsih

    May 16, 2017 at 1:49 pm

    Kompetisi foto wefie paling lambat kapan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

Mengenal Lebih Dekat Metode Mpasi Baby Led Weaning, Si Kecil Yang Makan Sendiri

Tumbuh kembang si kecil memang jadi proses istimewa yang harus kita ikuti. Bagaimana dirinya mulai berkata-kata, merangkak hingga akhirnya belajar untuk makan. Saat si kecil memasuki enam bulan, biasanya ini adalah masa aktif untuknya melakukan banyak hal. Bahkan menjadi momen bagus untuk mulai memberinya makan padat. Nah, untuk memberinya makan, ada beberapa jenis Mpasi yang kita berikan pada si kecil.

Dari beberapa teknik Mpasi yang bisa kita terapkan, saat ini Mpasi dengan metode Baby Led Weaning sedang digemari oleh sebagian besar ibu. Ini adalah metode memperkenalkan makanan pada bayi dengan cara self-feeding, yaitu bayi memberi makan dirinya sendiri. Sebelum memutuskan untuk mencoba metode ini, Bunda dapat membaca ulasan berikut.

Sama Halnya Dengan Metode Lain, Baby Led Weaning Juga Bertujuan Memperkenalkan Makanan Kepada Si Kecil

Dipopulerkan oleh Gill Rapley, seorang health visitor dari Inggris, Baby Led Weaning adalah cara memperkenalkan makanan kepada si kecil dengan membiarkannya makan sendiri. Si kecil pun jadi berkesempatan untuk memegang dan menyuapi makanannya sendiri. Intinya BLW adalah kebebasan untuk anak bisa mengeksplorasi makanannya sendiri.

Ketahui Waktu Yang Pas Untuk Mulai Melakukan Baby Led Weaning

Meski usia bukanlah satu-satunya patokan yang harus kita jadikan syarat untuk memperbolehkannya makan sendiri. Tapi hal ini memang jadi faktor penting yang tak boleh luput dari perhatian. Untuk itu para ahli dari The American Academy of Pediatric (AAP) merekomendasikan waktu yang tepat bagi bayi untuk mulai melakukan Baby Led Weaning pada usia 6 bulan.  Pada usia tersebut fungsi lidah untuk mengecap rasa juga sudah berfungsi lebih baik, si kecil pun sudah bisa mengunyah dan melepehkan makanan jika dirasanya tak enak.

Pilihan Makanan Yang Diberikan Saat BLW Juga Harus Diperhatikan

Sebelum memutuskan untuk memperkenalkannya pada Baby Led Weaning kita perlu tahu makanan apa saja yang cocok. Karena si kecil masih baru ingin memulai makan, tidak ada salahnya jika kita memberinya makanan dengan jenis yang berbeda-beda. Pastikan juga jika makanan yang ia konsumsi mengandung gizi yang tinggi.

Seperti wortel, brokoli dan beberapa jenis sayuran dan buah-buah lainnya. Untuk cara penyajian, sayuran sebaiknya dikukus agar memudahkan si kecil mengunyah makanan. Sedangkan untuk buah-buahan, Bunda bisa menyajikannnya dengan ukuran yang cukup bisa dia pegang. Tidak terlalu besar juga tak kelewat kecil untuk meminimalisir kemungkinan buah hati tersedak.

Lalu Bagaimana Teknik Pemberian Baby Led Weaning Yang Tepat Untuk Si Kecil?

Untuk yang satu ini kita mungkin masih banyak bertanya-tanya, tentang bagaimana teknik yang tepat dan benar. Seperti yang dikatakan penyanyi Andien pada akun instagramnya beberapa waktu lalu. Andien menjelaskan bahwa proses makan adalah proses stimulasi. Anak belajar, dia belajar menggigit, mengunyah, menghaluskan, dan menelan. Mereka bermain-main dan mengeksplor setiap makanan yang dipegangnya. Ketika makanan yang berhasil dimasukkan mulut terlalu besar, terlalu panjang, atau tidak bisa dikunyah dengan baik sehingga tidak bisa tertelan, maka bayi secara naluriah akan mengeluarkannya.

Nah jika Bunda masih merasa khawatir jika ternya si kecil akan tersedak, sebaiknya hindari makanan yang bisa membuatnya tersedak, seperti kacang, anggur utuh, serta apel dengan kulitnya. Pastikan pula jika kita tetap bersama dengannya ketika dia sedang makan. Pastikan pula dia tetap duduk selama makan dan hindari juga pemberian makanan yang mengundang alergi untuk si kecil.

Kecemasan Karena Si Kecil Makan Sendiri Memang Wajar Tapi Ini Bukan Berarti Hal Yang Tak Boleh Di Lakukan, Karena BLW Adalah Hal Yang Patut Di Coba

Untuk permulaan mungkin kita akan merasa sedikit was-was ketika buah hati mulai mengambil beberapa makanan dan mengunyahnya sendiri. Pada tahap itu tentu akan sangat wajar jika dia berkali-kali akan menjatuhkan beberapa makanannya. Daripada harus repot-repot untuk membersihkan lantai sebaiknya kita memberinya alas di lantai, untuk menampung semua makanan yang dia jatuhkan.

Karena ini adalah awalan untuk si kecil belajar makan, mungkin dia akan mengalami kekurangan zat besi. Untuk itu selain memberinya makanan yang mengandung asupan zat besi yang tinggi, kita juga bisa menyiasatinya dengan makanan lain yang bisa diterimanya dengan baik. Bunda harus tetap bersamanya ketika si kecil sedang makan untuk  memastikan sudah seberapa banyak makanan yang dia masukkan ke dalam mulutnya. Dengan begitu kita bisa mengukur seberapa banyak asupan gizi yang telah masuk ke dalam tubuhnya

 

1 Comment

1 Comment

  1. Sri kartiningsih

    May 16, 2017 at 1:49 pm

    Kompetisi foto wefie paling lambat kapan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Kerap Tak Dianggap Masalah, Terbiasa Tidur Malam Ternyata Berpengaruh Buruk Pada Perkembangan Anak Bun

portrait-child-hands-57449

Membuat anak cepat tertidur itu memang susah ya Bun. Apalagi jika si kecil malah rentan rewel saat diajak ke tempat tidur. Kalau sudah begitu, pekerjaan sebagai ibu pun terasa sangat menguras tenaga. Tapi Bunda, tak boleh begitu saja menyerah. Karena menidurkan dan membuat anak punya jam tidur yang cukup itu banyak manfaatnya. Justru yang harus dihindari itu ketika si kecil sudah mulai terbiasa begadang.

Begadang dan terjaga berbeda makna ya Bun. Saat terjaga, ada kemungkinan rasa kantuk masih melekat padanya sehingga lebih mudah menidurkan si kecil. Namun jika ia menolak tidur pada waktu tidur yang Bunda tetapkan, kali ini Bunda pun harus memberinya pengertian mengenai risiko begadang.

Si Kecil Cenderung Mudah Berperilaku Agresif Jika Terbiasa Begadang Loh Bun!

sad

Bunda mungkin tak sadar, tapi anak yang terbiasa begadang umumnya akan mudah menunjukkan perilaku agresif. Saat tidur, baik anak-anak maupun orang dewasa akan mengeluarkan hormon endorphin yang membuat diri merasa nyaman dan bahagia. Tapi sebaliknya, jika anak-anak tidak mendapatkan jam tidur yang berkualitas, maka tubuhnya justru akan memproduksi hormon adrenalin. Hormon itulah yang membuat emosinya jadi tidak stabil dan cenderung emosional. Belum lagi lantaran dia harus menahan rasa kantuknya saat siang hari di sekolah.

Belum Lagi Akan Timbul Masalah dengan Perkembangan Kognitifnya, Hati-hati ya Bun!

pexels-photo-437747

Saat anak sudah mulai duduk di bangku sekolah, kebiasaan begadang bisa berpengaruh pada perkembangan kognitifnya. Mereka pasti akan sulit menjaga konsentrasi dan kesulitan untuk fokus pada materi pelajaran. Alhasil, pelajaran yang terserap pun minim karena fungsi otak tidak dapat bekerja maksimal. Jika sudah demikian, dampaknya akan terlihat pada rapor atau evaluasi hasil pembelajarannya.

Akibat Kurang Tidur, Daya Tahan Tubuhnya Akan Menurun Juga Loh Bun!

kid-girl-child-cute-160433

Kurang tidur tidak hanya mengganggu aktivitas dan kesehatan si kecil. Bunda perlu tahu, saat si kecil sibuk beraktivitas dengan tubuh yang tidak fit bahkan cenderung kelelahan, hal ini bisa membuat daya tahan tubuhnya semakin menurun. Bunda tahu kan, dengan kondisi yang demikian, si kecil akan lebih mudah terserang penyakit semisal flu, batuk, demam, dan sebagainya. Mulai sekarang, ingatkan si kecil agar tidak begadang ya Bun!

Karena Kurang Tidur, Bukan Tak Mungkin Si Kecil Akan Jadi Sosok yang Cenderung Menutup Diri. Ini Alasannya

anak takut

Bunda, anak yang kurang tidur akan memanfaatkan jam istirahat di sekolahnya untuk terlelap sementara. Hal ini yang akhirnya membuat mereka enggan bermain dan berinteraksi dengan teman-temannya. Bahkan yang cukup krusial, ia akan melupakan jam makan dan memilih untuk tak melahap bekal buatan Bunda. Jika terus dibiarkan, mereka cenderung menutup diri dari lingkungan sekitar.

Tapi yang Paling Penting, Bunda Perlu Tahu dan Menyadari Bahaya Kurang Tidur yang dapat Merusak Otaknya

pexels-photo-101523

Hal ini terungkap lewat sebuah penelitian kecil di University Hospital of Zurich, Swiss. Para peneliti mengamati pengaruh kurang tidur terhadap 13 anak berusia 5 sampai 12 tahun, dan mereka menemukan bahwa anak-anak yang kekurangan waktu tidur atau memiliki kualitas tidur yang buruk, terdeteksi mengalami kerusakan otak secara keseluruhan, tak hanya bagian otak yang bertanggung jawab untuk daya ingat mereka.

Dalam penelitian itu, setelah durasi tidur anak-anak tersebut berkurang hingga setengahnya dari yang seharusnya mereka butuhkan sesuai usia mereka, terlihat kerusakan yang signifikan pada bagian belakang otak, yang berhubungan dengan gerakan yang direncanakan, penalaran ruang, dan fokus atau perhatian. Padahal, yang selama ini diketahui, kekurangan tidur berefek buruk bagi bagian depan otak. Meski begitu, baik anak-anak maupun orang dewasa sama-sama membutuhkan satu periode tidur lelap untuk dapat pulih setelah begadang.

 

1 Comment

1 Comment

  1. Sri kartiningsih

    May 16, 2017 at 1:49 pm

    Kompetisi foto wefie paling lambat kapan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

Boleh Sih Gemes, Tapi Mencium Bibir Si Kecil Bukan Kebiasaan Yang Baik Loh Bun!

Sejak awal kehadiran si kecil memang jadi kebahagian besar untuk kita sebagai orangtua. Tingkahnya yang lucu dan menggemaskan menjadi sumber kegembiraan. Saking gemesnya pada si kecil, kita sering sekali melampiaskannya dengan sebuah ciuman pada pipi bahkan bibirnya.

Meski dianggap sebagai ungkapan kasih sayang, justru kebiasaan ini harus dihentikan. Bukan ingin mengurangi kedekatan kita dengan si kecil, justru hal ini dilakukan untuk melindunginya dari bahaya penyakit yang bisa saja tertular. Bukti nyata yang bisa kita percaya adalah pengakuan seorang ibu bernama Claire Henderson, asal Doncaster, Inggris. Dimana dirinya pernah menghebohkan jagat dunia maya karena postingan status yang menjelaskan penyakit yang diderita anaknya yang dirawat di rumah sakit akibat luka dari virus herpes.

Lebih mengejutkan lagi, penularan virus herpes ini disebabkan oleh orang lain yang mencium bayinya tepat di bibir. Dokter yang menangani menjelaskan ada beberapa virus herpes pada dagu, pipi, dan bibir si kecil tersebut. Tanpa bermaksud untuk menjauhkan anak-anak dari siapa saja yang ingin menciumnya, kebiasaan ini memang tak boleh dilakukan. Untuk itu kita harus tahu apa saja yang bisa menimpa si kecil jika ada orang yang menciumnya tepat di bibir.

Terkena Ancaman Penyakit Berbahaya Salah Satunya IPD!

Pada satu kesempatan dalam acara seminar, dr. Theresia Adhitirta, Product Manager PT Wyeth Indonesia,  mengatakan bahwa kebiasaan mencium si kecil berpotensi menyebabkan bayi terkena penyakit Invasive Pneumococcal Disease (IPD), yaitu sekelompok penyakit infeksi pneumokokus seperti radang paru (pneumonia), infeksi darah (bakteremia), dan radang selaput otak (meningitis). Tak tanggung-tanggung penyakit ini jadi salah satu jenis penyakit yang bisa menyebabkan kematian atau kecacatan pada anak.

Mengingat banyak virus yang bisa tertular kepadanya lewat percikan air ludah, atau sentuhan bibir yang ia terima, mencium si kecil yang tadinya kita anggap jadi bentuk sayang malah bisa menjadi pemicu penyakit yang sangat berbahaya. Hal ini terjadi karena sistem kekebalan tubuhnya masih sangat rentan. Jadi masih sangat mudah terserang penyakit, meski hanya lewat sebuah sentuhan atau kecupan saja.

Tubuhnya Akan Lebih Gampang Demam Hingga Tertular Flu

Suatu waktu anda mungkin pernah menemukan adanya perubahan kesehatan dan kondisi fisik si kecil. Dia yang tadinya masih ceria tiba-tiba tampak lesu dan tak bersemangat. Hingga sering sekali berujung dengan kondisi anak yang kemudian demam dan flu yang tiba-tiba menyerang. Anehnya kejadian ini tak berselang lama  dari sejak anda menciumnya.

Kita tak boleh lengah dan menganggap hal tersebut sebagai gejala yang sepele. Pertolongan pertama yang bisa kita berikan padanya adalah dengan memberikan obat penurun panas dan antibiotik yang berfungsi untuk meningkatkan kekebalan tubuh. Namun jika demamnya tak juga reda sebaiknya lekas konsultasikan pada dokter untuk menghindari sesuatu yang tak diinginkan.

Terdengar Tak Mungkin, Tapi Ini Bisa Meningkatkan Potensi Radang Otak Meski Dia Masih Belia

Kita memang tak bisa memastikan kesehatan orang dewasa yang sedang menciumnya, bisa saja tampilan fisiknya  terlihat sehat namun sebenarnya ia tak benar-benar sehat. Sedikit saja lalai dalam menjaganya dari orang-orang yang mungkin terlihat gemas, tubuh kecilnya bisa saja terserang penyakit menular yang berbahaya. Jenis penyakit yang bisa saja terjadi pada tubuh mungilnya adalah radang otak atau meningitis. Untuk itu kita perlu selalu waspada dengan memerhatikan tanda-tanda perubahan kesehatannya. Gejala ini biasanya ditandai dengan demam tinggi, sakit kepala, mual, muntah. Jadi tak ada salahnya jika kita dengan tegas menolak siapa saja yang ingin menciumnya.

Virus Cytomegalovirus Yang Dapat Menginfeksi Siapa Saja, Apalagi Jika Si Kecil Memang Sering Dicium

Lebih dikenal dengan sebutan virus CMV, salah satu bentuk virus yang menyerupai herpes. Ditandai dengan gejala  si kecil yang mendadak flu, atau bahkan tidak ditandai dengan gejala apapun. Penularannya biasanya menyebar lewat air liur dari orang yang menciumnya. Jika ternyata orang yang mencium anak tersebut mengidap CMV, maka besar kemungkinan si kecil juga akan terjangkit. Penyakit ini cukup berbahaya, karena bisa bertahan bertahun-tahun dalam tubuhnya. Sekaligus jadi ancaman bagi nyawa si kecil, karena memang cukup berbahaya.

Penyakit Lain Yang Bisa Saja Diterimanya Adalah Virus Herpes

Salah satu penyebaran virus ini terjadi atas hubungan seksual yang diantaranya adalah berciuman. Bukan tak mungkin anak kita jadi salah satu korban dari orang lain yang tak sengaja menularkannya. Tak hanya itu herpes juga bisa ditularkan kepadas si kecil dari kontak langsung antar kulit yang terjadi, karena kulit merupakan bagian tubuh yang sering kali terjangkit oleh virus ini. Hampir sama dengan cacar air, penyakit juga ditandai dengan munculnya beberapa gelombang air bening yang kemudian berubah menjadi seperti luka bakar. Lebih parah lagi, penyakit ini bisa bersarang dalam tubuhnya dalam waktu lama.

Tanpa bermaksud untuk menjauhkan si kecil dari orang-orang yang mungkin merasa gemas terhadapnya, cobalah untuk sedikit tega untuk menolak orang yang ingin menciumnya. Apa lagi jika orang tersebut bukanlah orang terdekat yang kita sendiri belum tahu riwayat kesehatannya. Lakukan hal ini demi menjaga si kecil dari beberapa penyakit yang bisa mengancam kesehatannya.

1 Comment

1 Comment

  1. Sri kartiningsih

    May 16, 2017 at 1:49 pm

    Kompetisi foto wefie paling lambat kapan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top