Parenting

Agar Orangtua Paham dengan Jenis-jenis Kecerdasan, Inilah 8 Kecerdasan Anak yang Perlu Diketahui

Cara Mengenali 8 Kecerdasan Anak

Kebanyakan dari orang tua menilai kecerdasan anak hanya dari rengkin atau nilai rapornya saja dan mengabaikan berbagai kecerdasan lainnya. padahal jika anda tahu ada banyak sekali jenis kecerdasan yang dimiliki oleh manusia. Kecerdasan bukanlah hanya dilihat dari nilai-nilai rapor seseorang saja tapi menurut Thomas Armstrong, Ph.D, seorang ahli di bidang multiple intelligences mengatakan bahwa kecerdasan bukan hanya pada sisi akademik saja tapi termasuk juga semua bakat dan keterampilan yang dimiliki oleh seseorang. Menurutnya, setiap orang sebenarnya cerdas atau pintar tapi masing-masing orang memiliki jenis kecerdasan yang berbeda-beda. Untuk itulah, mulai sekarang ini jangan memandang kecerdasan anak hanya dari satu sisi saja tapi kita perlu memandangnya dari banyak hal sehingga kita bisa tahu bahwa dia anak cerdas.

Agar kita bisa lebih paham dengan jenis-jenis kecerdasan, inilah 8 kecerdasan anak yang perlu kita tahu:

  1. Word Smart.

Word Smart adalah salah satu 8 jenis kecerdasan anak yang perlu anda ketahui. Anak yang memiliki kecerdasan yang satu ini akan cenderung suka membaca, menulis, dan juga berbicara. Jika anda menemukan anak yang seperti itu, anda dapat mengajaknya untuk membaca cerita, bermain blok dengan kata-kata, dan lain sebagainya. permainan tersebut akan melatih anak untuk mengembangkan ceritanya.

  1. Number Smart.

Ciri dari anak yang memiliki kecerdasan ini adalah suka untuk berfikir logika. Anak akan menyukai hal-hal yang berhubungan dengan angka. Untuk mengembangkan kecerdasan ini, orang tua dapat membuat permainan yang mengharuskan anak untuk menghitung. Misalnya saja permainan monopoli yang memang mengharuskan orang untuk berhitung saat memainkannya.

  1. Nature Smart.

Anak yang memiliki kecerdasan seperti ini memiliki ciri menyukai alam, suka dengan binatang, menyukai tumbuh-tumbuhan, bahkan ada beberapa anak yang sudah bisa menggolongkan tumbuhan. Untuk mengembangkan kecerdasannya, orang tua bisa membuatkan anak sebuah kebun kecil. Biarkan dia berkreasi disana.

  1. Self Smart.

8 jenis kecerdasan anak yang lainnya adalah Self Smart. Anak yang memiliki kecerdasan ini cenderung suka bermain sendiri. Selain itu, meskipun masih kecil dia sudah bisa menentukan kalau sudah besar mau jadi apa sehingga rasa percaya dirinya cukup besar. untuk mengembangkannya, orang tua bisa mengajaknya untuk berbicara dari hati kehati. Dukung dan arahkan keinginannnya itu.

  1. People Smart.

Ciri dari anak yang memiliki kecerdasan yang satu ini adalah akan terlihat saat dia bermain bersama teman-temannya. Dia akan memiliki sikap empati yang besar, memiliki jiwa kepemimpinan, dan juga dapat memahami perasaan teman-temannya. Untuk mengembangkan kecerdasannya, orang tua dapat mengajak anak untuk datang dalam sebuah acara keluarga, bermain bersama teman-temannya di luar rumah, dan hal lain yang berhubungan dengan orang banyak.

  1. Body Smart.

Yang termasuk dalam 8 jenis kecerdasan anak lainnya adalah Body Smart. Anak yang memiliki kecerdasan ini biasanya suka berolahraga, suka menari, dan dapat berkreasi dengan menggunakan tangannya. Untuk mengembangkan kecerdasannya itu, orang tua bisa mengajaknya berolahraga, menari, atau nonton bioskop.

  1. Picture Smart.

Ciri dari anak yang memiliki kecerdasan ini adalah suka menggambar, memiliki imaginasi, suka dengan seni, dan biasanya memiliki kesukaan membuat sesuatu dengan menggunakan balok. Untuk memgembangkannya, orang tua dapat mengajak anak untuk menggambar, dan melatih anak untuk menari.

  1. Music Smart.

Yang termasuk dalam 8 jenis kecerdasan anak yang terakhir adalah music smart. Anak yang memiliki kecerdasan ini biasanya suka menyanyi, bermain musik, bahkan bisa menghafal beberapa lagu. Untuk mengembangkannya, orang tua dapat mengajak anak untuk nyanyi bersama, bermain alat musik, dan hal lainnya yang berhubungan dengan musik.

Itulah 8 jenis kecerdasan anak yang perlu diketahui oleh orang tua. Semoga setelah mengetahuinya orang tua tidak lagi menganggap kecerdasan anak hanya dari satu sisi saja.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Kompetisi Foto Wefie Momen Cinta Keluargamu, Kirimkan Foto Terbaik Keluargamu

momenkeluarga

Zaman dahulu kenangan keluarga diceritakan hanya melalui kisah-kisah verbal orang tua kepada anak cucunya. Kemudian datang era tulisan, dimana kenangan dituliskan dalam buku tulis dan untuk diberikan kepada generasi selanjutnya.

Lalu cara itu berganti ketika Kodak memperkenalkan kamera portabel yang bisa dibawa kemana-mana. Momen-momen penting keluarga tersimpan manis dalam album-album foto atau pigura yang dipajang di ruang-ruang tamu.

Tapi kemudian cara itu mulai luntur ketika datang era telepon pintar. Foto-foto kebersamaanmu Kini seringnya hanya tersimpan dalam penyimpanan gadget atau dalam unggahan sosial media. Saat itu pula kita tak lagi melihat keberadaan foto-foto itu sepenting ketika era dalam album dahulu.

Berapa banyak foto yang hilang karena gadgetmu bermasalah dan harus direset? Bagaimana pulak dengan foto jalan pertama si kecil yang kini hilang karena akun sosial mediamu diretas orang tak bertanggung jawab?

Ah, apakah kamu termasuk orang yang sangat telaten menyimpan semua foto-foto kenangan itu? Kamu menyimpan salah satu foto terbaik momen bersama keluargamu yang mungkin tak pernah terulang?

Kirimkan foto terbaikmu itu, agar semua bisa belajar dari kasih dan sayangmu bersama keluarga. Foto terbaik akan memenangkan Smartpone dan Smartfren MIFI

Ikuti Kompetisi Foto Wefie Momen Cinta Keluargamu

Upload

 

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan Ibu & Anak

Stimulasi Dini Dapat Bantu Cerdaskan Bayi, Lakukan 5 Stimulasi Sederhana ini

Setelah dilahirkan, bayi perlu mendapatkan stimulus agar menjadi anak cerdas di masa belajarnya nanti. Stimulus pada bayi sejak dini dapat membantu kematangan struktur otak dan sistem saraf.

stimulusbayi

Pemberian stimulasi pada bayi mencakup enam yakni stimulus taktil (perabaan, belaian dan sentuhan), stimulus visual, stimulus auditori (pendengaran), stimulus vestibular (keseimbangan), stimulus olfaktori (penciuman), stimulus proprioseptif (otot, sendi dan ligamen) dan stimulus gustatory (pengecap).

Keenam stimulus ini dapat diterapkan ke dalam sejumlah ritual perawatan sehari-hari bayi. Di antaranya pemijatan dan sentuhan (stimulus taktil), mandi (stimulus vestibular) dan pemberian wewangian (stimulus olfaktori).

Anda pun tak perlu jungkir balik untuk melakukan stimulasi.  Asalkan Anda mau, Anda dapat lakukan kapan saja dan dimana saja:

1.  Dengan dicium, bayi tahu ada orang yang melindungi dan menjaganya

Itu sebabnya bayi suka sekali  dicium, karena dia merasa aman.

Cium di pipi, perut, lengan atau kaki bayi. Anda dapat menghujani bayi dengan ciuman, tapi lakukan dengan lembut karena bayi tidak suka dikejutkan atau gerakan kasar.

Tiup bagian tubuh bayi hingga berbunyi. Bunyi “bbrrppp” dari mulut Anda  sangat disukai bayi dan sensasi rasa geli membuat bayi senang.

2. Menggendong dan membuai penting untuk pengembangan rasa percaya, empati, belas kasih, dan hati nurani bayi

Selanjutnya bayi mengembangkan kecerdasan dan kemampuannya untuk menerima, memberikan kasih sayang, keintiman, cinta dan kebahagiaan.

Gendong bayi pada posisi tidur, dengan bagian leher bayi ditopang oleh lengan Anda. Bagian leher bayi baru masih lemah, belum bisa menopang kepalanya.  Untuk bayi usia 2 – 3 bulan, gendonglah bayi dengan posisi kepala berada di bahu Anda dengan tetap menopang lunggung, leher dan kepala.

3. Sandarkan di dada karena Bunyi detak jantung yang teratur terekam  dalam meori otak hingga tercipta keseimbangan antara kognitif dan emosi

Irama jantung Bunda yang teratur akan membuat sirkuit otak bayi khususnya di bagian korteks yang menjadi pusat ingatan dan pengendalian emosi terbentuk dengan sempurna. Bunyi detak jantung yang teratur terekam  dalam meori otak hingga tercipta keseimbangan antara kognitif dan emosi.

4. Pelukan terbukti bisa mengurangi depresi dan meningkatkan kekebalan tubuh

Pelukan adalah obat yang mujarab. Secara ilmiah pelukan terbukti bisa mengurangi depresi dan meningkatkan kekebalan tubuh. Pelukan juga bisa memberi energi baru pada tubuh lelah menjadi segar dan merasa muda. Pelukan yang dilakukan di rumah secara rutin akan memperkokoh tali kasih.

5. Tatap matanya! Dengan menatap mata bayi, Anda mendapat balasan, dia juga menatap Anda

Meski penglihatan bayi masih samar, dia bisa melihat wajah Anda dalam jarak pandang 20 – 30 cm. Dengan menatap mata bayi, Anda mendapat balasan, dia juga menatap Anda. Saat menatap wajah Anda, dia sedang mempelajari dan mengingat wajah Anda.

Ajak bayi bermain “ciluk ba” dan fokuslah menatap matanya saat membuka kedua tangan Anda.Anda juga bisa sering-sering ajak keluar rumah agar ia melihat pemandangan berbeda.

4. Meski bayi belum paham kalimat Anda,  mengajak bayi ngobrol dapat menjadi landasan bagi perkembangan bahasa bayi kelak

Beberapa bulan sebelum bayi bisa berbicara dengan baik, kata-kata yang sering didengarnya akan berperan  penting dalam perkembangan otaknya.

Bicaralah sambil menatap matanya, dengan kalimat singkat, jelas pengucapannya, intonasi naik-turun dan ekspresi menarik sesuai cerita yang Anda sampaikan.

5. Sentuhan dapat mengenalkan  bayi akan arti nilai kasih sayang dan menyayangi

Bayi tak hanya akan tumbuh menjadi pribadi yang lebih percaya diri, namun juga tumbuh menjadi pribadi yang bisa menyayangi dan peka pada lingkungan sekitarnya.

Bayi yang banyak diber sentuhan dan belaian, perilakunya akan lebih mudah diatur,  tidur lebih nyenyak dan  tidak rewel.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Anak Anda Memang Cerdas, Tapi Anda Harus Tahu Jenis Kecerdasan Apa yang Ia Miliki

parenting indonesia, permainan anak, bermain untuk anak

Orangtua mana yang tak menginginkan anaknya tumbuh menjadi individu yang cerdas dan terampil. Cerdas tidak hanya kecerdasan otak dan akademis saja.

parenting indonesia, permainan anak, bermain untuk anak

Kecerdasan menurut Thomas Armstrong, Ph.D, seorang ahli di bidang multiple intelligences adalah kepintaran yang tidak hanya dilihat dari segi akademis saja, melainkan juga dari keterampilan maupun bakat anak. Diakui Thomas Armstrong, setiap anak itu sebenarnya pintar, hanya saja jenis dan konsentrasi kepintarannya berbeda-beda.

Berikut adalah 8 jenis kecerdasan anak yang perlu orangtua ketahui menurut Thomas Armstrong, Ph.D:

1. Word Smart: Anak dengan jenis kepintaran ini dapat dilihat dari kegemarannya yang suka membaca, menulis, berbicara dan juga mendengarkan cerita

Orang tua dapat mengajak si kecil untuk membaca buku cerita bersama-sama, melakukan percakapan maupun bermain blok yang bertuliskan kata-kata. Ini 8 jenis kecerdasan anak yang pertama.

2. Number Smart: Anak lebih tertarik pada angka, matematika, sains dan juga hal-hal yang berhubungan dengan logika, misalnya menanyakan “mengapa langit berwarna biru?”

Orang tua dapat mengajak si kecil bermain angka-angka, mengajaknya melakukan permainan yang mengharuskan ia menghitung, seperti monopoli.

3. Nature Smart: Jenis kepintaran yang satu ini dapat Orangtua lihat dari kesukaan si kecil dengan lingkungan

Misalnya suka alam, menyukai binatang, peduli dengan lingkungan alam, bahkan ia dapat menggolongkan tanaman dan mengoleksi dedaunan. Orang tua dapat mengajak si kecil untuk membuat kebun kecil di belakang rumah dan biarkan ia berkreasi apa saja yang ingin ia tanam.

4. Self Smart: Ia cenderung senang bermain sendiri, bahkan ia sudah tahu saat besar nanti ingin jadi apa

Tak hanya itu, ia juga memiliki rasa percaya diri yang kuat dan juga dapat mengkomunikasikan perasaannya. Orang tua dapat mengajak si kecil untuk berbicara dari hati-hati, saat ia memberitahu ingin jadi apa, dukung dan arahkan agar ia dapat meraih apa yang ia cita-citakan.

5. People Smart: Anak yang memiliki kepintaran jenis ini dapat terlihat saat ia suka bermain dengan teman-temannya, memiliki empati, suka memimpin dan bahkan dapat memahami perasaan orang lain

Bermain bersama di luar rumah, mengajaknya datang ke acara keluarga merupakan salah satu cara untuk mengembangkan kepintarannya tersebut.

6. Body Smart: Dapat terlihat dari si kecil yang dapat menciptakan sesuatu dari tangannya, suka menari, berolahraga, serta menyentuh benda-benda dan mempelajarinya.

Agar perkembangan kepintaran si kecil berjalan dengan optimal, orang tua dapat mengajaknya melakukan olahraga bersama atau mengajaknya menonton bioskop. ini 8 jenis kecerdasan anak yang keenam.

7. Picture Smart: Si kecil yang memiliki jenis kepintaran ini biasanya ia suka gambar dan imajinasi

Si kecil yang memiliki jenis kepintaran ini biasanya ia suka menggambar, menyukai seni, suka berimajinasi dan juga bermain dengan menggunakan balok untuk membangun sesuatu. ini 8 jenis kecerdasan anak yang ketujuh.

8. Music Smart: Sudah jelas si kecil suka bernyanyi, memainkan alat musik, mengingat lagu dan berbagai hal yang berhubungan dengan musik

kita sebagai orang tua dapat mengajaknya nonton konser musik, bernyanyi bersama seperti melakukan karaoke. Selain itu, bisa juga mengikutsertakan si kecil dalam kegiatan musik, misalnya les piano atau berlatih vokal.

Tak hanya satu jenis kecerdasan yang dimiliki anak. Armstrong juga menegaskan bahwa setiap anak bisa saja memiliki lebih dari satu jenis kecerdasan, dari delapan kecerdasan yang disebutkan di atas. Jadi sebagai orang tua, kita harus mencoba menstimulasi kedelapan kecerdasan tersebut pada si kecil dan mengobservasinya. Mana kecerdasan paling menonjol dari si anak. Setelah itu baru mengarahkannya pada jalur yang tepat. Selamat mencoba.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top