Kesehatan Ibu & Anak

Bunda, Jaga Kulit Lembut Bayi Agar Tak Kering Dengan Perlindungan Menyeluruh

baby-cute-child-lying-40724

Tahukah Bunda jika tubuh bayi dibekali kemampuan untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan yang ada di sekitarnya? Termasuk juga dengan kulitnya. Jika kita perhatikan, kulit bayi tidak sama dengan orang dewasa. Ketebalan kulit bayi hanya 2/3 ketebalan kulit orang dewasa. Selain itu, kulit bayi pun 5 kali lebih cepat kehilangan kelembaban alaminya. Dengan produksi minyak pelembab alami yang lebih sedikit membuat kulit bayi jadi lebih mudah iritasi.

Sebenarnya Ada Beberapa Penyebab Kulit Bayi Menjadi Kering

Ada beberapa faktor yang membuat kulit bayi menjadi kering yang harus Bunda ketahui. Antara lain cuaca dingin dan juga udara yang kering, pemanas ataupun pendingin ruangan yang dioperasikan secara berlebihan, akibat terpapar sinar matahari yang menyengat, terkena air laut, atau klorin yang ada di dalam air kolam renang.

Agar Kulit Bayi Tak Jadi Kering, Bunda Perlu Memberikan Perhatian Khusus Pada Saat Dia Mandi

Ketika bayi mandi maka kulit akan kehilangan minyak alaminya. Hal ini akibat dari kotoran yang menempel pada kulit tersapu oleh sabun dan air. Kondisi tersebut dapat membuat kulit bayi menjadi kering.

Agar kulit bayi tak jadi kering, sebaiknya Bunda membatasi waktu mandinya tidak lebih dari 10 menit, gunakan air suam-suam kuku atau hangat untuk mandi, pilihlah sabun mandi yang lembut, tanpa pewangi, dan sudah teruji hipoalergenik. Sebisa mungkin jangan biarkan bayi berendam dalam air sabun, keringkan kulit bayi dengan menepuk-nepuk handuk secara perlahan pada badan bayi, dan pilihkan pakaian yang sesuai dengan kondisi cuaca saat itu.

Menggunakan Pelembab Kulit Juga Akan Membuat Kulit Bayi Tetap Lembut

Bukan hanya orang dewasa, bayi juga membutuhkan pelembab kulit agar kulitnya tidak kering. Hal ini untuk menjaga agar kelembaban kulit bayi tidak hilang. Produk ini paling baik dipakai 3 menit sebelum mandi. Meski begitu, Bunda juga harus tetap jeli dalam memilih pelembab kulit yang cocok untuk buah hati ya Bun!

Berikan Perlindungan Saat Si Kecil Bermain Air Di Kolam Renang Bun

Perlu Bunda tahu bahwa setelah bayi bermain air di kolam renang, kulitnya akan kering. Hal ini disebabkan oleh kandungan klorin dan garam yang berada di dalam air tersebut. Untuk itu, memandikan bayi setelah berenang tetap harus Bunda lakukan. Agar efektif, gunakan air dan sabun agar klorin hilang dari kulitnya.

Agar Kulitnya Tak Iritasi, Bunda Juga Harus Mencukupi Kebutuhan Cairan Si Kecil

Selain perlindungan secara eksternal, Bunda juga perlu melakukan perlindungan dari dalam. Mencukupi kebutuhan cairan bayi adalah langkah yang bagus untuk mengatasi kulit bayi yang kering. ASI, susu formula, sayur-sayuran, buah-buahan, dan air putih dapat Bunda berikan pada si kecil untuk mencukupi kebutuhan cairannya.

Sesuaikan Bahan Pakaian Yang Digunakan Si Kecil Dengan Kondisi Udara Ya Bun!

Indonesia merupakan negara yang memiliki iklim tropis. Sebagai negara yang beriklim tropis tentunya memiliki kondisi udara yang bervariasi. Untuk mengatasi hal ini, lindungi si kecil dari perubahan cuaca.

Saat dingin, lindungi bayi dengan pakaian yang tebal dan hangat. Sebaliknya, saat udara terasa panas, berikan dia pakaian yang tidak membuat badannya kian gerah. Perhatikan juga bahan pakaian yang digunakan. Sebaiknya gunakan pakaian yang dapat menyerap keringat.

Selain itu, Bunda perlu memperhatikan pendingin ruangan yang digunakan. Sebaiknya beri jeda beberapa saat pada bayi agar tidak terus menerus berada di dalam ruangan ber-AC. Atau Bunda juga bisa menggunakan air humidifier agar kelembaban udara di ruangan tetap terjaga.

Bunda juga bisa mengurangi penggunaan bahan-bahan pakaian yang membuat rasa gatal dan tidak nyaman, seperti bahan wol dan sebagainya. Selain itu, penggunaan detergen yang komposisinya terlalu keras juga akan berpengaruh pada kulit bayi.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Bunda yang Sedang Hamil, Ketika Tidur Usahakan Miring Ke Kiri Ya

pexels-photo-1464822

Selama kehamilan Bunda mungkin dilanda kecemasan karena khawatir terjadi sesuatu pada bayi dalam kandungan karena kesalahan perilaku. Karena itu kemudian Bunda berlaku sangat berhati-hati dalam melakukan segala sesuatu.

Setelah si kecil lahir, bukan berarti perasaan langsung lega begitu saja. Bunda lagi-lagi merasa cemas melakukan kekeliruan dalam merawat si kecil. Semua hal itu wajar dan tak perlu panik ya Bunda.

Sebab semua orang tua pasti ingin yang terbaik bagi anaknya. Namun kebanyakan dari kita tidak punya pengetahuan yang cukup untuk menangani bayi yang baru lahir. Karena itu Bunda dilanda kecemasan soal hal ini.

Nah mari coba menenangkan diri ya Bunda, setidaknya ada beberapa hal yang menjadi dasar penting yang wajib bunda kuasai dalam hal merawat bayi yang baru lahir. Dengan melakukannya sesuai petunjuk, si kecil akan baik-baik saja dan Bunda akan membantunya dalam perkembangannya di kemudian hari kelak.

Selama Tali Pusat Belum Puput, Harus Dirawat Ya Bunda

newborn-1399193_640

Tali pusat jadi bagian penting dari bayi ketika dalam kandungan karena organ ini menjadi sumber makanan dan mengalirkan oksigen dari Bunda. Setelah bayi lahir, tali pusat yang tadinya jadi penghubung oksigen dari bunda pada bayi akan dipotong sekitar 2 sampai 3 cm. Sisa tali pusat nantinya akan puput dengan sendirinya.

Meski akan puput secara alami, ada hal penting yang harus Bunda perhatikan ketika menanganinya. Gusti Ayu Puspita Devi S.Keb, seorang Bidan yang sudah mengedukasi lebih dari 1.000 bayi menuturkan bahwa selama tali pusat belum puput, bunda disarankan untuk tetap memastikan tali pusat tetap bersih dan kering. Sebisa mungkin mandikan bayi dengan washlap atau spons. Hindari pula memandikan bayi ke dalam bak mandi yang airnya penuh, agar tali pusat tidak terendam air.

Sebab hal ini akan mengakibatkan tali pusat basah dan lembap, yang tidak baik untuk kesehatan si Bayi. Hindari pula untuk membersihkan tali pusat dengan sabun atau cairan antiseptik lainnya. Seusai mandi, keringkan tali pusat dengan kain bersih dan balut dengan kain kasa yang steril.

Selanjutnya bunda juga perlu memastikan pemasangan popok. Pastikan jika tali pusat tak akan terkena air seni dan tinja untuk menghindari infeksi pada tali pusat. Jangan pula menarik tali pusat dengan paksa, karena ini bisa menyebabkan pendarahan pada pusat. Biarkan ia kering dan puput dengan sendirinya, dengan memastikan tali pusat tetap bersih dan tidak basah.

Bayi Boleh Dipijat Dari Usia 0, Tapi…

Mother massaging her child's foot, shallow focus

Faktanya pemijatan pada bayi dapat dilakukan sejak bayi baru lahir, dari usia 0 hingga 3 tahun. Namun alangkah lebih baik, jika dilakukan pada masa 6 atau 7 bulan kehidupannya. Dengan catatan, si kecil sedang dalam kondisi baik dan stabil dari segi medis.

Bunda bisa memberikan sentuhan-sentuhan lembut untuk memijatnya. Bunda juga boleh melakukannya dengan penyertaan komunikasi secara verbal kepada dirinya sebagai bentuk cinta kasih. Hal ini akan jadi salah satu cara untuk meningkatkan bonding antara bunda dan bayi.

Stimulasi ini akan jadi pengaruh baik yang akan mendukung tumbuh kembang si kecil. Mulai dari meningkatkan sistem imunitas tubuh, membantu bayi belajar rileksasi, serta meningkatkan kualitas dan kuantitas tidur miliknya.

Bayi Boleh Dimandikan, Tapi Jangan Terlalu Sering

279228-P5UI7Z-794

Tak ada patokan pasti, sebaiknya berapa kali bayi dimandikan dalam sehari. Ada yang 2 kali sehari, dan ada pula yang 1 kali sehari. Atau pagi hari dimandikan, sorenya cukup diseka saja.

Namun yang utama beberapa ahli pun menganjurkan untuk memandikan bayi 2 hingga 3 kali per minggu. Dan frekuensinya bisa ditingkatkan, seiring bertambahnya usia.

Caranya? Setidaknya ada 3 cara yang biasa digunakan oleh beberapa perawat, untuk memandikan bayi yang baru saja lahir. Pertama dengan memakai washlap dan diusapkan ke Bayi. Kedua memandikan bayi dengan dicelupkan ke bak mandi. Sedangkan ketiga memandikan bayi dengan dibedong menggunakan selimut. Bunda boleh memilih. Kira-kira cara mana yang paling sesuai untuk bunda lakukan pada si kecil sesuai dengan kebutuhan.

Meski tata cara memandikannya berbeda, hal lain yang perlu dilakukan dalam proses memandikan hampir serupa untuk ketiga tekniknya. Diawali dengan membersihkan area mata dari dalam keluar, mulut, dan membersihkan wajah bayi hingga ke kepala sampai ujung kakinya. Selanjutnya, bunda boleh mengeringkan bayi dengan menggunakan handuk berbahan lembut.

Hal Lain yang Juga Perlu Bunda Perhatikan Adalah Tata Cara Mengganti Popok yang Sesuai Anjuran

pexels-photo-1556706

Sekilas kegiatan ini mungkin terlihat sepele, karena dalam bayangan bunda mungkin mengganti popok hanyalah membuka dan memasang pakaian bawah pada tubunya si kecil saja. Tapi, untuk mengganti popok pada bayi baru lahir beda loh bun.

Karena setidaknya ada beberapa hal yang bunda perlu siapkan, mulai dari matras pelapis, popok yang bersih, wadah berisi air hangat, kapas untuk membersihkan bokong bayi dan baby cream.

Mulailah dengan meletakkan si kecil di atas matras dengan memastikan posisinya aman. Lepaskan popok yang ia kenakan, lalu bersihkan bagian pinggang kebawah menggunakan kapas yang dibasahi dengan air hangat dari depan ke belakang. Keringkan bagian lipatan bokongnya dengan handuk bersih dan oleskan baby cream.

Selanjutnya, pasang popok yang bersih dengan posisi menutupi bokong dan tubuh bagian depan dengan baik, lalu ikat tali popok dengan tidak terlalu longgar tapi juga tidak terlalu kencang.

Jika Masih Dirasa Kurang, Bunda Juga Boleh Belajar Tentang Cara Perawatan Bayi yang Baru Lahir Lainnya dari Para Ahli di Bidangnya

pexels-photo-789786

Menjadi orangtua baru atau kembali merawat bayi yang baru lahir, memang bukanlah sebuah tugas mudah. Tapi bukan berarti juga, bunda tak bisa melakoninya. Beruntungnya, kini kita ada pada masa yang bisa dengan mudah mempelajari banyak hal hanya dengan telepon genggam saja. Termasuk tata cara perawatan si kecil yang baru saja lahir.

Menariknya, untuk urusan hal terbaik dan perawatan bayi baru lahir, bunda bisa menengok beberapa video yang disajikan oleh JOHNSON’S® . Menjadi, standar dunia dalam perawatan kulit bayi selama lebih dari 125 tahun ini, kali ini JOHNSON’S® menghadirkan 125 video edukasi yang mencakup hal-hal yang “Terbaik Untuk Bayi”, dan salah satunya bagiannya adalah “Perawatan Bayi Baru Lahir” yang bisa bunda lihat disini.

Informasi yang disajikan tersebut bekerja sama dengan beberapa tenaga ahli kesehatan yang ahli di bidangnya masing-masing. Video-video ini ditujukan oleh JOHNSON’S® sebagai bentuk apresiasi kepada para ibu di seluruh Indonesia.

Bagaimana bunda? Yuk, belajar bersama-sama agar lebih paham tata cara perawatan bayi baru lahir yang benar.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Bunda yang Sedang Hamil, Ketika Tidur Usahakan Miring Ke Kiri Ya

pexels-photo-1464822

Selama kehamilan Bunda mungkin dilanda kecemasan karena khawatir terjadi sesuatu pada bayi dalam kandungan karena kesalahan perilaku. Karena itu kemudian Bunda berlaku sangat berhati-hati dalam melakukan segala sesuatu.

Setelah si kecil lahir, bukan berarti perasaan langsung lega begitu saja. Bunda lagi-lagi merasa cemas melakukan kekeliruan dalam merawat si kecil. Semua hal itu wajar dan tak perlu panik ya Bunda.

Sebab semua orang tua pasti ingin yang terbaik bagi anaknya. Namun kebanyakan dari kita tidak punya pengetahuan yang cukup untuk menangani bayi yang baru lahir. Karena itu Bunda dilanda kecemasan soal hal ini.

Nah mari coba menenangkan diri ya Bunda, setidaknya ada beberapa hal yang menjadi dasar penting yang wajib bunda kuasai dalam hal merawat bayi yang baru lahir. Dengan melakukannya sesuai petunjuk, si kecil akan baik-baik saja dan Bunda akan membantunya dalam perkembangannya di kemudian hari kelak.

Selama Tali Pusat Belum Puput, Harus Dirawat Ya Bunda

newborn-1399193_640

Tali pusat jadi bagian penting dari bayi ketika dalam kandungan karena organ ini menjadi sumber makanan dan mengalirkan oksigen dari Bunda. Setelah bayi lahir, tali pusat yang tadinya jadi penghubung oksigen dari bunda pada bayi akan dipotong sekitar 2 sampai 3 cm. Sisa tali pusat nantinya akan puput dengan sendirinya.

Meski akan puput secara alami, ada hal penting yang harus Bunda perhatikan ketika menanganinya. Gusti Ayu Puspita Devi S.Keb, seorang Bidan yang sudah mengedukasi lebih dari 1.000 bayi menuturkan bahwa selama tali pusat belum puput, bunda disarankan untuk tetap memastikan tali pusat tetap bersih dan kering. Sebisa mungkin mandikan bayi dengan washlap atau spons. Hindari pula memandikan bayi ke dalam bak mandi yang airnya penuh, agar tali pusat tidak terendam air.

Sebab hal ini akan mengakibatkan tali pusat basah dan lembap, yang tidak baik untuk kesehatan si Bayi. Hindari pula untuk membersihkan tali pusat dengan sabun atau cairan antiseptik lainnya. Seusai mandi, keringkan tali pusat dengan kain bersih dan balut dengan kain kasa yang steril.

Selanjutnya bunda juga perlu memastikan pemasangan popok. Pastikan jika tali pusat tak akan terkena air seni dan tinja untuk menghindari infeksi pada tali pusat. Jangan pula menarik tali pusat dengan paksa, karena ini bisa menyebabkan pendarahan pada pusat. Biarkan ia kering dan puput dengan sendirinya, dengan memastikan tali pusat tetap bersih dan tidak basah.

Bayi Boleh Dipijat Dari Usia 0, Tapi…

Mother massaging her child's foot, shallow focus

Faktanya pemijatan pada bayi dapat dilakukan sejak bayi baru lahir, dari usia 0 hingga 3 tahun. Namun alangkah lebih baik, jika dilakukan pada masa 6 atau 7 bulan kehidupannya. Dengan catatan, si kecil sedang dalam kondisi baik dan stabil dari segi medis.

Bunda bisa memberikan sentuhan-sentuhan lembut untuk memijatnya. Bunda juga boleh melakukannya dengan penyertaan komunikasi secara verbal kepada dirinya sebagai bentuk cinta kasih. Hal ini akan jadi salah satu cara untuk meningkatkan bonding antara bunda dan bayi.

Stimulasi ini akan jadi pengaruh baik yang akan mendukung tumbuh kembang si kecil. Mulai dari meningkatkan sistem imunitas tubuh, membantu bayi belajar rileksasi, serta meningkatkan kualitas dan kuantitas tidur miliknya.

Bayi Boleh Dimandikan, Tapi Jangan Terlalu Sering

279228-P5UI7Z-794

Tak ada patokan pasti, sebaiknya berapa kali bayi dimandikan dalam sehari. Ada yang 2 kali sehari, dan ada pula yang 1 kali sehari. Atau pagi hari dimandikan, sorenya cukup diseka saja.

Namun yang utama beberapa ahli pun menganjurkan untuk memandikan bayi 2 hingga 3 kali per minggu. Dan frekuensinya bisa ditingkatkan, seiring bertambahnya usia.

Caranya? Setidaknya ada 3 cara yang biasa digunakan oleh beberapa perawat, untuk memandikan bayi yang baru saja lahir. Pertama dengan memakai washlap dan diusapkan ke Bayi. Kedua memandikan bayi dengan dicelupkan ke bak mandi. Sedangkan ketiga memandikan bayi dengan dibedong menggunakan selimut. Bunda boleh memilih. Kira-kira cara mana yang paling sesuai untuk bunda lakukan pada si kecil sesuai dengan kebutuhan.

Meski tata cara memandikannya berbeda, hal lain yang perlu dilakukan dalam proses memandikan hampir serupa untuk ketiga tekniknya. Diawali dengan membersihkan area mata dari dalam keluar, mulut, dan membersihkan wajah bayi hingga ke kepala sampai ujung kakinya. Selanjutnya, bunda boleh mengeringkan bayi dengan menggunakan handuk berbahan lembut.

Hal Lain yang Juga Perlu Bunda Perhatikan Adalah Tata Cara Mengganti Popok yang Sesuai Anjuran

pexels-photo-1556706

Sekilas kegiatan ini mungkin terlihat sepele, karena dalam bayangan bunda mungkin mengganti popok hanyalah membuka dan memasang pakaian bawah pada tubunya si kecil saja. Tapi, untuk mengganti popok pada bayi baru lahir beda loh bun.

Karena setidaknya ada beberapa hal yang bunda perlu siapkan, mulai dari matras pelapis, popok yang bersih, wadah berisi air hangat, kapas untuk membersihkan bokong bayi dan baby cream.

Mulailah dengan meletakkan si kecil di atas matras dengan memastikan posisinya aman. Lepaskan popok yang ia kenakan, lalu bersihkan bagian pinggang kebawah menggunakan kapas yang dibasahi dengan air hangat dari depan ke belakang. Keringkan bagian lipatan bokongnya dengan handuk bersih dan oleskan baby cream.

Selanjutnya, pasang popok yang bersih dengan posisi menutupi bokong dan tubuh bagian depan dengan baik, lalu ikat tali popok dengan tidak terlalu longgar tapi juga tidak terlalu kencang.

Jika Masih Dirasa Kurang, Bunda Juga Boleh Belajar Tentang Cara Perawatan Bayi yang Baru Lahir Lainnya dari Para Ahli di Bidangnya

pexels-photo-789786

Menjadi orangtua baru atau kembali merawat bayi yang baru lahir, memang bukanlah sebuah tugas mudah. Tapi bukan berarti juga, bunda tak bisa melakoninya. Beruntungnya, kini kita ada pada masa yang bisa dengan mudah mempelajari banyak hal hanya dengan telepon genggam saja. Termasuk tata cara perawatan si kecil yang baru saja lahir.

Menariknya, untuk urusan hal terbaik dan perawatan bayi baru lahir, bunda bisa menengok beberapa video yang disajikan oleh JOHNSON’S® . Menjadi, standar dunia dalam perawatan kulit bayi selama lebih dari 125 tahun ini, kali ini JOHNSON’S® menghadirkan 125 video edukasi yang mencakup hal-hal yang “Terbaik Untuk Bayi”, dan salah satunya bagiannya adalah “Perawatan Bayi Baru Lahir” yang bisa bunda lihat disini.

Informasi yang disajikan tersebut bekerja sama dengan beberapa tenaga ahli kesehatan yang ahli di bidangnya masing-masing. Video-video ini ditujukan oleh JOHNSON’S® sebagai bentuk apresiasi kepada para ibu di seluruh Indonesia.

Bagaimana bunda? Yuk, belajar bersama-sama agar lebih paham tata cara perawatan bayi baru lahir yang benar.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Hadapi Buah Hati yang Susah Makan dengan Cara-cara Ini Yuk Bun

kids no eat

Menghadapi balita dengan segala tingkah lakunya kuncinya memang harus banyak-banyak sabar ya Bun. Termasuk kalau si kecil mulai punya alasan ini itu saat diminta melahap makanan yang disediakan orangtuanya. Dalam beberapa kondisi, ada anak yang tetiba berubah jadi picky eater alias suka pilih-pilih makanan.

Alih-alih segera melahap habis, ia selalu punya cara untuk menolak menu yang sudah disajikan. Dan bukan tanpa alasan, sejatinya ada banyak faktor kenapa si kecil bisa jadi begitu selektif. Sebagai orangtua, Bunda pun harus mencari tahu penyebab dan jalan keluarnya. Jangan sampai kebiasaan ini justru jadi membuat proses tumbuh kembang si kecil jadi tergganggu.

Saat Anak Gemar Pilih-pilih Makanan, Bunda Harus Apa?

Perilaku balita yang tetiba suka pilah pilih makanan sejatinya normal untuk anak seusianya. Ada kemungkinan si kecil pada satu waktu suka dengan satu jenis makanan saja dan enggan mengonsumsi makanan yang lain. Untuk itu, kenalkan beragam makanan bernutrisi sejak dini supaya ia mau memilih apa yang ia makan ya Bun.

Di lain sisi, menurut dokter anak dari Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), dr Kurniawan Taufiq Kadafi, pada saat memberi makan buah hati, sebaiknya berikan ketika saat anak merasa lapar.

“Hindari memaksakan memberikan makan kepada anak ketika anak menolak, karena justru akan menimbulkan penolakan yang lebih hebat bila diberikan makan selanjutnya,” kata dr Dafi kepada tim SayangiAnak.com.

Biasakan Si Kecil untuk Makan di Meja Makan

Lanjut dr Dafi, proses makan adalah proses serius, jadi ketika anak sudah mulai belajar makan sebaiknya dibiasakan makan dengan menghindari beberapa gangguan, misalnya makan sambil menonton tv, memberikan mainan serta buku. Bunda perlu tahu, posisi nyaman ketika makan adalah posisi meja sejajar perut anak. Dengan begini, anak sebaiknya makan dengan posisi duduk di kursi dengan meja makannya yang ideal atau nyaman.

Di lain sisi, keluarga sebaiknya mendukung proses makan anak dengan membiasakan makan bersama ya Bun. Makan bersama dengan anggota keluarga yang lain akan menumbuhkan interaksi dan ikatan orang tua dan anak. Makan bersama dengan anggota keluarga lain akan mengajarkan anak kebiasaan makan yang sehat, baik, sopan dan santun di meja makan.

Supaya Si Kecil Tak Kelaparan, Pastikan Bunda Tetap Tenang dan Hindari Pertengkaran dengannya

Bun, hindari memulai pertengkaran dengan buah hati saat waktunya makan. Memang, rasanya kesal sekali saat si kecil menolak makanan, tapi tetaplah coba untuk bersabar ya Bun. Tak usah memaksanya menyantap makanan yang memang tak ia suka. Kalau Bunda justru membiarkan adanya pertengkaran dan tetap memaksanya untuk mau makan, bisa jadi dampaknya akan lebih buruk untuk psikologisnya.

Cara Lain Menyiasatinya yaitu Siapkan Snack atau Camilan yang Tinggi Kalori Agar Ia Tak Mudah Lapar

Demi memastikan si kecil tetap dapat asupan energi sepanjang hari, sekalipun ia tak makan di waktu makannya. Bunda perlu menyediakan snack atau camilan yang tinggi kalori yang bisa ia konsumsi kapanpun ia mau ya Bun. Yang terpenting, hindari menjanjikan hadiah camilan manis bila anak mau makan, oleh karena anak akan cenderung berorientasi kepada hadiah dibandingkan kepada proses makannya.

Dari sekian banyak menu, Bunda bisa memilih makanan seperti selai kacang, keju, camilan dengan kacang-kacangan lainnya. Tak apa lho Bun si kecil terbilang susah saat diminta mengonsumsi nasi. Atau selain kacang, menyiapkan menu seperti buah-buahan segar yang disukai si kecil juga dianjurkan lho. Yang penting asupan kalorinya tercukupi lewat camilan sehat yang Bunda sediakan.

Pastikan Bunda Membuat Daftar Mengenai Makanan Apa Saja yang Ia Sukai

Saat Bunda menyadari kalau si kecil mulai selektif pilih pilih makanan, maka lebih pekalah memperhatikan menu makanan yang ia konsumsi ya Bu. Termasuk urusan cemilan. Kalau Bunda proaktif melakukan hal ini, maka Bunda akan mendapatkan data apa saja yang biasanya diasup buah hati dalam satu hari. Di lain sisi, Bunda pun jadi tak perlu pusing memikirkan varian makanan yang harus disiapkan agar si kecil mau makan.

Coba Turuti Dulu Apa Kemauannya

Mengutip dari Healthy Children, menghadapi anak yang susah makan, sejatinya tak bisa dengan paksaan lho. Sekalipun Bunda tahu bahwa buah hati butuh nutrisi untuk makan seimbang, tetap cari cara yang lebih ramah ya Bun. Salah satu cara yang bisa Bunda coba yaitu turuti kemauan buah hati.

Mungkin ia meminta makanan tertentu di sekali waktu, maka cobalah berikan makanan tersebut selagi aman dan tak membuatnya kelaparan. Yang penting Bunda mengawasi kandungan nutrisi yang diasupnya. Akan lebih baik pakai cara yang demikian kan Bun? Dibanding memaksanya makan tapi akhirnya terbuang karena ia tak mau makan.

Jangan Membandingkan Si Kecil dengan Anak yang Lain ya Bun

Bun, tak usah merasa sedih bila melihat anak lain yang seusianya makan dengan lahap, atau jika ada orang yang berkomentar kenapa si kecil kelihatan kurus. Intinya, jangan sampai si kecil merasa dia memiliki masalah dengan pola makan karena menghadapi komentar tersebut. Yang penting Bunda yakin jika si kecil sehat dan tumbuh kembangnya aman, maka abaikan saja komentar tersebut ya Bun.

Sebagai Orangtua, Berikan Contoh Padanya untuk Makan Apapun yang Sudah Tersaji

Kalau Bunda mendambakan si kecil mau mengonsumsi sayur atau makanan lainnya, maka berikan contoh yang dapat mereka teladani ya Bun. Mulailah dari orangtuanya dulu. Misalnya Bunda ingin dia mau melahap brokoli, maka Bunda dan ayah harus membiasakan diri mengonsumsi brokoli dalam sajian sehari-hari. Dengan begini, ia pun kelak meniru kebiasaan orangtuanya.

Selain itu, jangan lupa mendorong anak makan secara mandiri, tanpa mempedulikan makanan akan tercecer. Orang tua menjadikan proses makan secara menyenangkan. Misalnya menyajikan makanan dengan potongan yang menarik dan bervariasi.

Selain itu, Bunda juga bisa mencoba saran di bawah ini demi memudahkan si kecil mengatur pola makannya dan belajar disiplin dengan jam makan supaya ia tak kelaparan:

  1. Beri tahu anak Anda 5 – 10 menit sebelum jam makan, bahwa sebentar lagi ia harus makan. Anak-anak mungkin akan kelelahan setelah beraktivitas, akibatnya mereka akan malas makan dan lebih memilih untuk istirahat. Dengan pemberitahuan menjelang waktu makan, ini akan memberikan waktu padanya untuk menenangkan diri sebelum makan.
  2. Kenalkan buah hati dengan rutinitas. Anak akan merasa lebih nyaman dengan rutinitas dan jadwal yang bisa ia prediksi, jadi tentukan waktu makan yang teratur.
  3. Pastikan waktu makan dihabiskan untuk makan dan bercengkerama dengan sesama anggota keluarga. Jangan biarkan si kecil bermain saat makan. Begitu pula dengan membaca buku atau menonton tv. Bunda bisa pelan-pelan menjelaskan kenapa Bunda dan ayah melarang aktivitas tersebut dan apa pentingnya menghabiskan waktu bersama keluarga di meja makan sampai semua orang selesai dengan makanannya.
  4. Jadikan waktu makan sebagai momen menyenangkan. Jika waktu yang dihabiskan saat makan terasa menyenangkan, anak tentu akan menantikan waktu makan bersama keluarga. Hindari pertengkaran di meja makan ya Bun.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Untuk Ibu Muda, Kenali Gerak Gerik Tubuh Buah Hatimu yang Membawa Banyak Makna

sharon-mccutcheon-519968-unsplash

Saat melihat si Kecil yang masih berusia beberapa bulan dan belum bisa bicara, tentu gerak-geriklah yang Bunda jadikan cara untuk mengetahui maunya dan apa ia pikirkan dan rasakan. Seperti, apa yang sebenarnya dirasakannya saat tertawa dan menangis, atau bahkan saat ia terdiam.

Sebagai orangtua, kita hanya bisa menebak-nebak jawaban yang paling memungkinkan karena si Kecil belum bisa berbicara untuk mengungkapkannya. Namun ternyata, para pakar anak berpendapat bahwa bayi Bunda sebenarnya memiliki cara berkomunikasi sendiri. Misalnya dengan gerakan-gerakan ini.

Memalingkan Pandangan

Saat Bunda mencoba menarik perhatiannya namun si kecil justru memalingkan pandangannya terus, Bunda perlu mencari tahu penyebabnya. Biasanya ini karena anak bayi seusianya sejatinya tak tertarik melakukan aktivitas tersebut atau mungkin saja, tertarik dengan hal lain yang lebih menyenangkan untuknya.

Nah, kalau sudah begini, Bunda disarankan untuk membiarkan si kecil fokus kepada hal lain yang menarik perhatiannya. Setelah itu, mulailah untuk menarik perhatiannya lagi apabila aktivitas yang Bunda tengah upayakan harus dilakukan saat itu juga.

Mengucek Atau Menutup Mata

Saat menjaganya, Bunda pasti sesekali melihat si kecil tampak mengucek-ucek matanya saat sedang terbangun dan menjalani aktivitas. Tidak jarang, ia menutup matanya begitu saja yang terkadang dibarengi dengan gerak-gerik menguap. Ini sejatinya tanda paling mudah yang ditunjukkan buah hati saat mereka mengantuk dan ingin tidur.

Mungkin karena aktivitas yang dianggapnya membosankan atau hal lainnya sehingga ia memilih untuk tidur. Hanya saja, diatas segalanya, Bunda harus paham kalau anak kecil seusianya memang perlu jam tidur yang sangat banyak. Tidak aneh, ia sering mengantuk dan ingin istirahat.

Memainkan Rambut

Si kecil kian cermat dan pintar memperhatikan lingkungan sekitar sekaligus apa yang ada di dirinya. Tidak aneh, ia suka meraba-raba beberapa bagian tubuhnya yang mungil termasuk rambutnya. Saat si kecil memainkan rambut, bisa jadi ia sebenarnya ingin memberitahukan kalau dirinya risih akan sesuatu.

Memainkan rambut secara berulang-ulang diketahui sebagai salah satu cara anak bayi “melarikan diri” dari perasaan gelisah atau risih yang tengah digumulinya. Jadi Bun, saat si kecil menunjukkan gerak-gerik tersebut, Bunda diharapkan memberi atau merespon dengan kontak fisik yang membuat buah hati merasa tenang. Bunda bisa mengelus rambutnya, memeluknya atau mengeluarkan suara yang halus untuk menenangkannya.

Menggenggam Telapak Tangan

Selama ini si kecil menunjukkan gerak-gerik tubuh dimana ia menyentuh bagian tubuh lainnya dengan jari-jemarinya. Tapi Bun, akan ada momen dimana ia akanmenggenggam kedua telapak tangannya sendiri. Maksud si kecil melakukan hal ini ternyata untuk menyatakan bahwa tubuhnya merasa kedinginan.

Itu kenapa, tidak aneh, apabila Mama mengamatinya seusai mandi, ia cenderung berupaya untuk menggenggam kedua telapak tangannya dengan erat. Saat Bunda melihat si kecil melakukan hal itu, Bunda sangat dianjurkan untuk memberikan kehangatan dengan handuk, selimut atau mengganti bajunya dengan pakaian yang lebih hangat.

Merentangkan Tangan

Salah satu gerak-gerik tubuh yang sering diperlihatkan oleh anak bayi adalah merentangkan tangan atau membiarkan kedua tangannya terbuka ke atas atau ke masing-masing sisi. Bila si kecil melakukan ini, kemungkinan supaya Bunda mengerti kalau ia ingin pindah dari satu tempat ke tempat lainnya. Bisa jadi, ia ingin digendong oleh ibunya. Tapi tak menutup kemungkinan, gerak gerik tubuh si kecil ini juga menandai suasana hatinya yang sedang gembira.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top