Parenting

Bunda Ingin Punya Anak Cerdas? Mulailah Rajin Membaca Buku Sejak Buah Hati Dalam Kandungan

pexels-photo-396133

Ibu mana yang tidak ingin punya anak cerdas? Bahkan mungkin segala upaya dilakukan oleh Bunda demi melahirkan si kecil nan cerdas meski buah hati Bunda masih dalam kandungan. Faktanya, demi mendapatkan buah hati yang tangkas dan dikaruniai kecerdasan dalam berpikir, memang ada beberapa hal yang perlu Bunda lakukan dan jadikan kebiasaan demi merangsang kecerdasan si kecil. Berikut ini hal-hal yang bisa Bunda lakukan selama masa kehamilan.

Bacalah Buku Sebelum Tidur demi Merangsang Pembentukan Otak Janin

pexels-photo-59894

Menurut Dr Miriam Stoppard, seorang pakar pola asuh anak, semenjak semester ketiga ibu hamil harus membiasakan diri membacakan buku dongeng untuk janin. Mungkin tak banyak ibu yang menyadarinya, namun ini merupakan latihan awal kemampuan bicara pada si kecil kelak. Bunda perlu tahu, janin di semester ketiga kandungan biasanya sudah mampu menyimpan memori dan bunyi yang biasa didengarnya dari lingkungan sekitarnya. Biasa membacakan buku sebelum tidur akan mempercepat kemampuan bicaranya.

Tetaplah Aktif dan Milikilah Waktu untuk Berolahraga Selama Masa Kehamilan

pexels-photo-618923

Ibu yang tetap aktif dan bersemangat berolahraga akan membuat kandungannya semakin kuat. Ya, janin yang ada di dalam kandungan Bunda pun menyukai energi positif tersebut. Bunda perlu tahu, hormon yang tercipta selama latihan dibawa oleh plasenta sehingga bayi pun ikut memperoleh reaksi kimiawi bahagia selama delapan jam. Dengan sering berolahraga menurut studi bisa meningkatkan perkembangan otak bayi terutama di bagian otak yang nantinya berperan untuk belajar dan menghapal.

Dengarkan Musik Setiap Hari demi Memicu Hormon Bahagia

pregnant-belly-baby-belly-months-157724

Menyetel dan mendengarkan musik klasik telah menjadi teori yang paling umum dan banyak dilakukan oleh ibu hamil. Ya, janin sangat menyukai musik apa  pun genrenya. Mungkin karena musik bisa memicu hormon bahagia yaitu serotonin yang membuat bayi lebih tenang dan bahagia. Rasa bahagia, menurut Dr Stappord akan terus terekam dalam memori bayi sampai ia lahir. Karenanya, saat bayi mendengarkan musik, memorinya akan membawanya kembali ke masa bahagia saat ia menikmati musik dalam kandungan.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Bun, Ketahui Tips Negosiasi Saat Hendak Berdamai Kembali dengan Buah Hati

pexels-photo-701014 (2)

Ada kalanya si kecil bertindak mengesalkan, entah makan di dalam kamar sehingga membuat kamar jadi kotor, atau bahkan menumpahkan semua mainan tapi tak mau membereskannya lagi. Yang pasti, hal semacam ini yang kemudian menyulut amarah Bunda. Belum lagi ketika mereka menumpahkan makanan dengan sengaja karena tak mau memakannya, sehingga membuat Bunda harus membersihkan sekaligus menyiapkan makanan yang baru.

Menghadapi situasi semacam ini butuh kesabaran ekstra. Hanya saja, kadang kalau Bunda sudah naik pitam, akhirnya anak kerap merasa ketakutan dan membuat suasana antara Bunda dan buah hati mendadak terasa jauh.

Tak jarang juga, akhirnya si kecil merasa teriakan Bunda sebagai rasa benci. Padahal dalam lubuk hati Bunda, ada penyesalan kaarena terlalu keras pada anak. Bun, agar anak tidak merasa dibenci karena dimarahi, dan Ibu tidak menyesal belakangan, ikuti enam hal yang perlu dilakukan usai memarahi anak:

Tenangkan Diri Bunda

Hal pertama sebelum bernegosiasi dengan buah hati adalah menenangkan diri Bunda terlebih dahulu. Kelelahan atau frustrasi kerap menjadi pemicu Bunda marah. Saat hal itu terjadi, sebaiknya Bunda ambil beberapa menit untuk menenangkan diri dan menyadari hal apa yang menyebabkan Bunda dengan mudah meledakkan amarah.

Beritahukan pada buah hati bahwa Bunda perlu waktu untuk menenangkan diri. Di satu sisi, cara ini dapat menjadi pembelajaran untuk anak, bahwa mereka memerlukan waktu untuk memahami apa yang dirasakan sebelum akhirnya melupakan kejadian yang menyebalkan tersebut.

Mintalah Maaf Terlebih Dulu pada Buah Hati

Untuk mengawali negosiasi, dan setelah suasana hati jadi lebih tenang, meminta maaf adalah hal yang penting. Minta maaflah pada anak atas kemarahan yang Bunda tunjukkan bahkan sampai membuat anak ketakutan. Cara ini dapat menuntun anak mengerti bahwa manusia kadang membuat pilihan yang salah namun harus tetap bertanggungjawab dan meminta maaf saat hal itu terjadi.

Sampaikan Alasan Bunda Sampai Tega Memarahinya

Bun, berikan juga penjelasan pada si kecil kenapa Bunda marah. Jelaskan kalau Bunda marah lantaran perbuatan yang dilakukan anak, dan bukan benci padanya. Sampaikan kepada anak bahwa Bunda sedang lelah, stres atau sudah kehabisan tenaga, yang kemudian membuat Bunda mudah kesal ketika melihat rumah berantakan atau makanan tumpah.

Berikan Solusi pada Setiap Masalah yang Dihadapi si Buah Hati

Setelah menjelaskan kepada anak, sebaiknya beritahu anak tentang hal-hal apa saja yang bisa membuat Bunda kesal karena tidak dilakukan sesuai yang diminta. Sampaikan agar sebaiknya anak tidak mengulangi hal itu lagi. Hal penting lainnya, tetap usahakan untuk mendekatkan diri pada buah hati lewat dialog atau bicara dari hati ke hati.

Cara ini akan membuat anak lebih mudah mendengarkan Bunda tanpa harus berteriak terlebih dulu. Kadang-kadang, anak lebih mudah mendengarkan ketika kita berbicara dengan lembut lho.

Maafkan Diri Bunda Terlebih Dulu

Bun, bagaimanapun, semua orang pasti pernah membuat kesalahan. Dari kesalahan itu tentunya akan terpicu keinginan untuk memperbaiki diri. Karenanya, usai memarahi anak, hal terakhir yang harus dilakukan oleh Ibu adalah menghapus rasa bersalah, karena Bunda dan anak mendapat pelajaran yang berharga dari kejadian tersebut.

Ada kalanya tak usah menyesal setelah memarahi anak, ya. Karena, anak tetap harus ditegur jika berbuat salah. Intinya, lima hal ini perlu dilakukan agar setelah memarahi anak, ia tak merasa dibenci, dan Bunda dapat berdamai dengan diri sendiri.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Mom Life

Begini Caranya Memenuhi Asupan Nutrisi Saat Bunda Hamil Bayi Kembar

pexels-photo-396133

Bunda sedang mengandung anak kembar? Seturut kondisi ini, Bunda pasti akan akan mengalami kenaikan berat badan serta membutuhkan asupan nutrisi lebih dibanding ibu yang mengandung anak tunggal. Untuk itu, Bunda memerlukan nutrisi berupa asam folat, kalsium, zat besi, karbohidrat, serta zat penting lainnya.

Di lain sisi, pola makan selama mengandung bayi kembar juga perlu diperhatikan ya. Ini dia menu makanan yang wajib ada pada menu Bunda.

Kacang-kacangan

Kacang kaya vitamin dan omega-3 yang bisa memasok cukup kebutuhan nutrisi bagi si calon anak kembar. Selain itu, protein dalam kacang juga dapat memenuhi kebutuhan protein sehari-hari calon ibu.

Telur

Telur kaya sejumlah nutrisi seperti vitamin, protein dan mineral, dan ini sangat bermanfaat bagi kehamilan kembar. Bunda perlu tahu, satu porsi telur mengandung 347 kalori dan 31 gram protein, jumlah sebanyak ini tentu sangat berguna baik untuk ibu hamil maupun si janin kembar.

Yoghurt

Yoghurt mengandung banyak kalsium yang bisa membantu perkembangan tulang dan gigi bayi. Tidak hanya itu, kalsium dalam yoghurt juga berfungsi dalam menjaga kesehatan tulang punggung dan kaki ibu hamil, agar bisa menopang dua janin sekaligus.

Ikan

Ikan memiliki kandungan vitamin E yang wajib dikonsumsi oleh ibu hamil kembar. Vitamin E berfungsi mengalirkan oksigen ke janin. Perlu Anda ketahui, anak kembar membutuhkan suplai oksigen lebih banyak dibandingkan dengan kehamilan biasa.

Bayam

Bayam merupakan salah satu makanan yang mengandung nutrisi baik selama kehamilan kembar. Kandungan zat besi yang sangat tinggi, membantu dalam pengembangan sel darah merah bagi janin kembar. Selain itu bayam juga mengandung vitamin A, vitamin C dan kalsium yang juga baik untuk tumbuh kembang janin. Sebaliknya, kekurangan zat besi membuat ibu rentan mengalami anemia.

Selain Itu, Bunda Juga Perlu Memperhatikan Pola Makan Selama Kehamilan

Karena sedang hamil anak kembar, penting bagi Bunda memiliki energi yang cukup. Nah, energi yang cukup bisa didapat dengan mengonsumsi karbohidrat kompleks yang sehat. Karbohidrat kompleks terkandung dalam makanan yang mengandung gandum seperti roti gandum, sereal gandum, oatmeal atau nasi merah.

Disarankan Bunda mengurangi konsumsi nasi putih yang memiliki kandungan gula tinggi dan memperbanyak konsumsi sumber karbohidrat kompleks.

Ya, Bunda perlu mengonsumsi makanan yang mengandung vitamin C dan D, mineral yang cukup serta kalsium. Bunda wajib mengonsumsi banyak sayuran terutama sayuran hijau kemudian konsumsi susu atau yoghurt yang tinggi kalsium. Makanan dengan kandungan serat tinggi bisa juga membantu mencegah konstipasi.

Terakhir, Jauhi Makanan yang Mengandung Lemak Jahat

Pola makan tak sehat memang sebaiknya ditinggalkan. Terlebih konsumsi lemak jahat sangat tidak baik untuk kesehatan Bunda dan si kembar di kandungan. Maka, hindari makanan yang mengandung lemak jahat dan kurangi konsumsi makanan berkadar gula tinggi, bahan pengawet dan bahan kimia lain.

Untuk memenuhi kebutuhan lemak, Bunda bisa mengonsumsi lemak sehat seperti minyak zaitun, minyak kelapa, dan minyak sayur. Selama kehamilan, usahakan untuk minum 10 gelas air putih per hari sebagai salah satu upaya detoksifikasi tubuh.

Namun, kurangi konsumsi air putih di atas jam 8 malam agar Bunda dapat tidur dengan nyenyak, tanpa harus terbangun untuk buang air kecil.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Karena Saudara Kembar Rentan Cemburu, Atasi dengan Cara Ini Ya Bun

children-girl-brothers-and-sisters-friendship-160504

Pertikaian kecil dengan saudara pasti ada. Terlebih antara dua anak kembar yang kemana-mana selalu bersama. Tapi Bun, saat si kecil mulai marah atau kesal bahkan sampai menunjukkan sikap yang kurang baik, berarti Bunda perlu turun tangan. Pertama, Bunda perlu ajak mereka untuk berbicara dan mengungkapkan kekesalannya pada diri anda. Latih keduanya untuk bisa mengevaluasi sikap masing-masing termasuk orangtuanya untuk kemudian diperbaiki.

Selisih paham biasanya bisa dipicu karena adanya rasa cemburu. Nah, sebagai orangtua, Bunda perlu bijak dalam menghindarkan kecemburuan antara si anak kembar agar mereka tetap merasa nyaman dengan keluarga dan lingkungannya. Seperti apa tipsnya? Ini dia Bun.

Hindari Memperlakukan Anak sebagai Individu yang Sama

Sekalipun si kembar punya paras yang sama, bahkan perawakan yang mirip, lantas tak berarti membuat keduanya harus terikat satu sama lain menjadi sebuah kesatuan dimana mereka tidak bisa terpisah. Bunda dan ayah perlu menyadari jika si kembar adalah dua pribadi berbeda yang harus dididik dan dibangun karakternya. Mereka pun perlu untuk bisa hidup mandiri dengan identitas diri mereka sendiri.

Sementara, kalau orangtuanya justru mengajarkan anak kembarnya untuk tetap terikat satu sama lain, maka yang terjadi adalah anak-anak akan saling tergantung dan sulit untuk bisa mandiri sedini mungkin. Misalnya, salah satu dari si kembar tidak mengerjakan pekerjaan rumahnya sementara si kembar lainnya mengerjakan pekerjaan rumah dengan rapih, maka tidak sebaiknya ibu menghukum keduanya.

Kalau sampai Bunda melakukan hal itu, yang terjadi justru memicu kecemburuan pada si kembar yang menjalankan tugas, yang menganggap bahwa keadilan tidak bisa ditegakan dikeluarganya. Karenanya, kurangilah berpikir bahwa anak kembar harus selalu bersama dan menjadi kesatuan, sebaliknya mulailah mengembangkan minat dan bakat sesuai dengan keinginan si anak.

Pastikan Si Kembar Memiliki Ruang dan Kebebasan untuk Menamai Milik Mereka Masing-masing

Saat si kembar masih kecil, pasti Bunda sering sekali melihat keduanya berebut mainan bahkan sampai menggigit saudaranya. Sebagai orangtua yang baik, kita bisa memberitahu mereka sejak mereka masih dini bahwa barang tersebut adalah milik si A, bukanlah milik si B. Di usianya yang masih kecil,  tentu mereka kesulitan memahaminya. Tapi Bunda bisa mulai membuat perencanaan untuk mencegah dan menghindari perselisihan pada anak-anak.

Salah satu cara yang efektif yaitu dengan membuat identifikasi barang-barang mereka. Bunda bisa berdiskusi dengan keduanya dan membicarakan secara terbuka barang dan peralatan mana yang menjadi miliki si A dan si B.

Jadi ketika si A hendak meminjam atau menggunakan benda atau barang miliki si B, maka si A harus meminta izin terlebih dahulu pada si B. Dengan begini anak-anak akan paham betul mana yang menjadi haknya mana yang menjadi hak saudaranya. Selain mereka akan menjadi lebih akur, perselisihan antara saudara kembar akan juga bisa dihindari.

Tanamkan Nilai Kerja Sama, Bukanlah Kompetisi!

Hal yang satu ini memang gampang-gampang susah. Orangtua harus memberikan teladan yang baik dalam bekerja sama, bukan membentuk kompetisi meskipun mereka hidup berdampingan. Ketika ibu sedang memasak, ayah mereka akan mengawasi anak-anak atau sebaliknya.

Dengan begini, secara tidak langsung anak-anak akan melihat dan meniru apa yang dilakukan oleh orangtuanya. Hal ini akan secara perlahan membentuk pemahaman dalam diri anak-anak bahwa bekerja sama adalah hal yang indah dan membuat mereka tentram sementara pekerjaan dan masalah bisa diselesaikan dengan lebih baik.

Orangtua Pun Harus Bijak, Tidak Pilih Kasih Antara Satu dengan yang Lain

Meskipun kelak ada kecenderungan lebih tertarik dengan kepribadian salah satu dari kedua anak kembar anda. Hal ini tidak sebaiknya ditunjukan lewat sikap Bunda kepada salah satunya. Sebaliknya, kontrol emosi anda dihadapan mereka. Upayakan segala hal yang membuat anda bisa bersikap netral pada mereka ya Bun.

Banyak orangtua yang masih salah kaprah dengan menunjukan sikap kasih sayang pada salah satu anak. Hal ini justru akan menumbuhkan kecemburuan pada salah satu anak kembar Bunda. Ketika rasa cemburu sudah tertanam dalam diri mereka, maka yang terjadi adalah perselisihan dan kompetisi. Sebaliknya, jika Bunda tahu solusi dan tips menghadapi segala sikap dan tindakan anak yang kurang baik, maka akan semakin mudah untuk kita mendisiplinkan mereka, Bun.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top