Parenting

Bun, Sudah Tahu Berapa Besaran Biaya Sekolah Internasional untuk Si Kecil? Pastikan Dulu Ya

children-class-classroom-1720186

Setiap orangtua mendambakan anak-anaknya mendapatkan pendidikan yang terbaik. Untuk itu tak jarang orangtua yang akhirnya memasukkan anaknya ke sekolah berkelas internasional, tentu dengan biaya selangit. Apalagi pendidikan anak juga termasuk investasi terbaik bagi orangtua.

Bunda yang sudah bertekad bulat menyekolahkan anak di sekolah internasional, sudah tahukah berapa besaran biaya yang harus di keluarkan?

Misalnya saja untuk Sekolah Pelita Harapan. Sekolah bertaraf Internasional ini menggunakan sebuah kurikulum bernama Baccalaureate. Sekolah yang merupakan cabang dari sekolah Internasional di Swiss. Sistemnya juga menggunakan kredit sama seperti anak kuliah.

Jika ingin mendaftar di sekolah ini maka harus menyediakan kurang lebih $ 9.000 atau setara Rp 80 juta hanya untuk membayar SPP tahunan dari sekolah. Biaya itu belum termasuk dalam beban tambahan seperti membeli buku dan lain sebagainya. Uniknya Lebih dari 30% anak yang sekolah di sini didominasi oleh warga Korea Selatan.

Selain kurikulum Baccalaureate, ada juga kurikulum yang sering dipakai di sekolah internasional yakni kurikulum Cambridge. Salah satunya diterapkan oleh sekolah Dwiwarna. Biaya sekolah ini dalam satu tahunnya berkisar Rp 60 juta, sementara biaya SPP sebesar Rp 6,5 Juta yang harus dibayar tiap bulan.
Di sekolah ini juga telah disediakan asrama sendiri bagai para murid, kolam renang serta berbagai macam sarana lainnya. Anak juga bisa mengembangkan bakat dengan mengikuti banyak ekstrakulikuler yang disediakan.

Untuk sekolah internasional yang berada di bilangan Jakarta, ada sekolah Highscope Indonesia. Mengutip dari detikFinance, sekolah tersebut mematok biaya uang pangkal masuk Sekolah Dasar hingga Rp 70 juta. Sementara biaya bulanannya sebesar Rp 6,6 juta.

“Enrollment fee-nya itu Rp 70 juta, untuk paket langsung di grade 1 sampai grade 6, itu sudah paket. Kemudian untuk school fee nya, per bulan kita kena di Rp 6,6 juta,” kata salah seorang staff.

Biaya tersebut juga mencakup berbagai kegiatan sekolah anak lainnya semacam study tour atau agenda lainnya. Tapi belum termasuk program pendidikan seperti ekstrakurikuler yang nantinya bisa diikuti si murid. Namun, kegiatan tersebut bukan merupakan kurikulum wajib yang harus diikuti oleh para murid, melainkan hanya pilihan sehingga dinamai program enrichment.

“Kita ada program enrichment, kalau misalkan anak tertarik dengan program enrichment kami, nanti itu ada pembayaran kembali di luar biaya yang tadi saya sebutkan. Itu kurang lebih di Rp 2 juta,” katanya.

Nah, dengan biaya yang relatif besar, orangtua pun perlu bijak dalam mengatur keuangan. Pastikan kalau besaran SPP di sekolah yang sudah dipilih tak memberatkan keuangan keluarga di kemudian hari. Perbanyak komunikasi dan diskusi dengan ayah juga ya Bun.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Hiburan Anak

Mana yang Lebih Baik, Membeli Banyak Mainan atau Berikan Sedikit Mainan Saja?

boy-child-cute-1598122

Bermain dan menyediakan mainan memang penting guna menstimulasi si kecil. Bahkan selain membelikan pakaian, orangtua pun cenderung gemar belanja mainan untuk anaknya. Apalagi ketika ada diskon mainan. Bahkan sebuah survei menunjukkan jika anak-anak Amerika memiliki lebih dari 100 mainan di rumah mereka. Padahal Bun, kualitas mainan juga perlu dipertimbangkan lho dibanding hanya kuantitas mainan itu sendiri.

Ilmuwan sosial di University of Toledo mempelajari kelompok balita selama sesi permainan bebas. Dalam beberapa sesi, sebagian anak memiliki empat mainan untuk dimainkan. Sedangkan, anak lain mempunyai 16 mainan.

“Ketika ada 16 mainan di ruangan itu, anak cenderung hanya melihat sebentar tiap item maksimal satu menit dan mereka mengambil mainan lain,” kata Alexia Metz, PhD, seorang terapis okupasi di University of Toledo.

Sementara anak-anak yang hanya memiliki empat mainan, justru interaksi mereka lebih terbangun dan berkomunikasi lebih lama. Metz mengatakan, hal ini menunjukkan anak-anak pun memiliki waktu bermain yang berkualitas sekalipun mainan mereka jumlahnya lebih sedikit. Justru dengan kuantitas mainan yang lebih sedikit, mereka menggunakan mainan dengan cara berbeda yang bermanfaat untuk perkembangannya.

“Seiring bertambahnya usia, rentang perhatian mereka menjadi lebih panjang, kemampuan pemecahan masalah yang lebih baik kemudian mereka enggak gampang menyerah,” kata Metz mengutip WFMZ.

Bahkan dengan jumlah mainan yang lebih sedikit, hal ini justru mengurangi distraksi pada anak. Hal senada disampaikan Jennifer Cervantes, pekerja sosial di Texas Children’s Developmental Pediatric. Ia menjelaskan memiliki terlalu banyak mainan ternyata bisa membebani anak karena konsentrasi mereka akan terbagi dan menyebabkan anak-anak mudah pindah dari satu mainan ke mainan berikutnya, tanpa sepenuhnya terlibat dengan mainan atau menggunakan imajinasi mereka.

“Kadang-kadang ketika anak-anak memiliki terlalu banyak mainan, mereka dapat dengan mudah berpindah dari satu mainan ke mainan lainnya. Alhasil mereka punya sedikit kualitas interaksi dengan setiap mainan,” kata Cervantes.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Mom Life

Tabungan Habis untuk Lebaran, Haruskah Berhutang untuk Biaya Sekolah Buah Hati?

cash-cent-child-1246954

Tahun ajaran baru tiba, hal ini tentu disambut penuh semangat oleh anak-anak. Tapi belum tentu semangat yang sama menghampiri para orangtua. Bayangkan, tahun ini orangtua harus dihadapkan pada agenda kalau tahun ajaran baru dimulai tak lama setelah libur lebaran.

Tak sedikit dari para orangtua yang tabungannya sudah menipis karena sudah dipakai untuk keperluan lebaran. Lantas andaikata tabungan habis sebelum waktunya, bolehkah orangtua berhutang demi membiayai sekolah anak-anaknya.

Mengutip detikFinance, Perencana Keuangan dari Mitra Rencana Edukasi (MRE) Andy Nugroho mengatakan sejatinya tak masalah orang tua mengambil utang untuk biaya sekolah anak. Asalkan, kata Andy, orang tua mampu membayar biaya bulanan sekolah si anak.

“Sepanjang memang mereka mampu untuk bayar SPP-nya, karena kan yang lebih penting itu adalah SPP-nya. SPP itu kan nggak cuma di awal doang, sepanjang mereka paham penghasilannya mampu untuk bayar SPP tiap bulan, itu oke-oke saja,” kata Andy.

Biaya bulanan harus menjadi prioritas orangtua mengingat biaya ini harus dikeluarkan untuk jangka waktu panjang. Untuk biaya yang kelihatan berat namun hanya sekali dibayarkan seperti uang pangkal mungkin masih dapat diatasi dengan mengajukan pinjaman, namun untuk SPP tentu ada pertimbangan lain.

Jangan sampai, kata Andy, orang tua mampu membayar biaya masuk sekolah anak dengan harga tinggi, namun tak sanggup untuk membayar biaya bulanan ke depan.

“Jadi itu yang sebenarnpya menurut saya harus lebih diperhatikan oleh para orang tua. Jadi jangan bisa bayar uang pangkalnya doang, tapi ternyata untuk bayar SPP-nya megap-megap, itu kan kasihan anaknya juga kalau nanti di tengah jalan orang tuanya nyerah untuk pindah sekolah,” tuturnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Bukan Tak Lagi Sayang, Tapi Bunda Harus Berhenti Melakukan Ini Ketika Buah Hati Beranjak Remaja

blond-friends-people-55811

Banyak orangtua yang terus memanjakan buah hati mereka lantaran anaknya belum dianggap cukup dewasa. Padahal, kebiasaan memanjakan anak pun tak baik nih Bun. Sebab biasanya anak jadi terus bergantung dan merasa selalu ada yang bisa diandalkan. Padahal ada baiknya, sebelum si kecil memasuki usia 13 tahun, mulailah dengan melatihnya untuk mengurus keperluannya sendiri, Bun.

Misalkan dengan memintanya untuk menyiapkan buku, kemudian mengatur jadwal harian, serta membuat anggaran pengeluaran untuk uang sakunya. Dikutip dari Redtri, jika sudah memasuki usia 13, biarkan ia bertanggung jawab atas dirinya dan menerima konsekuensi logis atas apa yang dilakukan dan tidak dilakukannya. Berikut ini hal-hal yang tak perlu Bunda lakukan saat anak menginjak remaja.

Membangunkannya di Pagi Hari Untuk ke Sekolah

Ada kalanya anak sangat sulit dibangunkan di pagi hari untuk memulai aktivitasnya. Biasanya si anak pun tak kunjung bangun, bahkan cenderung sukar sekali untuk beranjak dari tempat tidur. Nah, akhirnya, orangtua biasanya akan membangunkan anak dengan memangginya secara keras atau masuk ke dalam kamar anak untuk membangunkannya.

Padahal Bun, kebiasaan membangunkan anak itu ternyata kurang baik karena akan membuat anak terus bergantung. Untuk itu, Bunda perlu memberikan tanggung jawab pada anak untuk bangun sendiri. Biarkan anak memanfaatkan alarm untuk membangunkannya tepat waktu. Bila ia telat, diamkan dulu Bun. Tentu akan ada konsekuensi dari sekolah atau hal lain yang jadi dampaknya. Hal ini akan jadi pelajaran berharga baginya.

Memintanya Mengerjakan Tugas

Saat anak masih kecil tentu Bunda pernah membantunya mengerjakan tugas yang diberikan oleh para guru. Bahkan justru Bunda yang mengerjakan tugas itu. Nah, saat remaja, Bunda tak disarankan untuk melakukan hal tersebut.

Justru sebaiknya segera dihentikan. Biarkan anak mengerjakan tugas tersebut sesuai dengan kemampuan yang mereka miliki. Sangat penting mendidik anak untuk mengerjakan tugasnya sendiri. Tanggung jawab dan konsekuensi bakal dirasakan saat remaja dan saat orangtua tak bisa selalu membantunya.

Mengantarkan Keperluan Sekolahnya yang Tertinggal

Semasa anak masih di bangku TK atau SD, sering kali anak melupakan barangnya. Orangtua pun karena merasa kasihan lalu mengantarkannya ke sekolah. Jika sering terjadi sebaiknya biarkan anak mendapatkan efeknya. Biarkan anak menyadari bahwa ia kurang persiapan dan ceroboh bahkan merasa ada yang bisa diandalkan membuat anak jadi terlena. Kerap melupakan kewajiban justru akan jadi bumerang bagi si anak.

Mencucikan Pakaiannya

Faktanya, masih banyak ibu yang tetap mencucikan pakaian anak mereka. Termasuk pakaian dalam, bahkan ketika mereka sudah beranjak remaja. Padahal kebiasaan ini salah besar. Pakaian adalah hal kebutuhan mendasar bagi mereka. Ajarkan ia mencucinya, bisa menggunakan mesin atau sekadar mengucek ringan.

Latih juga ia menggunakan setrika. Pastikan ia sudah bisa mencuci dan menyeterika sebelum ia remaja. Kalau tak dibiasakan, yang ada ia bisa merajuk kalau pakaian yang ingin dikenakannya belum dicuci atau diseterika. Itu adalah kewajiban mereka sendiri. Mulai sekarang biarkan anak mencuci pakaiannya sendiri di akhir pekan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top