Parenting

Bisa Jadi Solusi Mudah, Nyatanya Menyerahkan Pengasuhan Anak Pada Kakek Dan Neneknya Tetap Memiliki Dampak Positif Dan Negatif

pexels-photo-302083

Jaman terus mengalami perubahan dari waktu ke waktu. Bukan hanya perubahan pada berkembangnya teknologi dan informasi saja, tapi juga pada sektor tatanan masyarakat atau sosial pun ikut berubah. Sebagai contoh adalah kini banyak sosok ibu mencari nafkah. Jika pada jaman dulu suami atau ayah adalah satu-satunya orang yang menjadi tulang punggung keluarga, maka kini ibu pun memiliki peran yang sama.

Keputusan ibu untuk mencari nafkah ternyata membawa konsekuensi sendiri, khususnya pada pola pengasuhan anak. Ibu yang bekerja di luar akan menyerahkan pengasuhan anaknya kepada baby sitter atau pembantu. Atau beberapa orang menyerahkan pengasuhan anaknya kepada kakek dan neneknya. Lalu apakah keputusan menyerahkan pengasuhan anak kepada kakek dan nenek juga memiliki dampak negatif?

Terbantu Dari Segi Teknis dan Vinansial Merupakan Dampak Positifnya Yang Sangat Berarti

Jika anda menyerahkan pengasuhan anak kepada kakek dan neneknya atau kedua orang tua anda sendiri, maka itu merupakan bantuan teknis dan vinansial yang tidak ternilai. Mereka adalah pengasuh yang baik sebagaimana dulu mengasuh anda. Mereka dapat melakukan semua pekerjaan pengasuhan, mulai dari menidurkannya, mengajaknya bermain, membuatkan mainan untuk anak, dan sebagainya.

Menyerahkan pengasuhan anak pada kakek dan neneknya juga memberikan bantuan finansial untuk anda. Bisa anda bayangkan berapa uang yang harus anda keluarkan jika menyerahkan pengasuhan anak kepada baby sitter ataupun daycare. Tapi dengan menyerahkan pengasuhan kepada kakek dan neneknya,  biaya-biaya tersebut tidak perlu anda keluarkan.

Anda Pun Dapat Bekerja Dengan Lebih Tenang Sebab Anak Benar-benar Berada Dalam Asuhan Orang Terpercaya

Meskipun telah lanjut usia tapi kedua orangtua anda adalah orang-orang yang dapat dipercaya. Mereka memiliki pengalaman yang sangat banyak dalam hal pengasuhan pada anak. Hal ini membuat anda relatif tenang saat meninggalkan anak-anak untuk bekerja.

Kakek Nenek Si Kecil Pun Tak Lagi Merasa Sepi. Celoteh Dan Gelak Tawanya Akan Membuat Seisi Rumah Penuh Kebahagiaan

Salah satu beban yang biasanya ditanggung oleh para lansia adalah rasa kesepian. Sedikit demi sedikit orang-orang yang dulu dekat dengan mereka akan pergi, mulai dari teman kerja, anak-anak yang sudah menikah, hingga teman-teman sebayanya yang sudah meninggal. Namun dengan diberikannya tanggung jawab untuk mengasuh cucu, maka semangat hidupnya pun berkobar kembali. Mereka menganggap bahwa mengasuh cucu bukanlah sebuah beban tapi hiburan yang dapat mengusir kesepiannya.

Bukan Tanpa Dampak Negatif, Dalam Pengasuhan Kakek Neneknya Pun Biasanya Anak Akan Cenderung Dimanja

Dalam kebanyakan kasus, kakek dan nenek justru lebih memanjakan cucunya daripada orangtuanya sendiri. Hal ini terjadi karena bagi mereka kehadiran cucu merupakan hiburan tersendiri. Jika terus dibiarkan, hal itu akan memiliki dampak kurang baik untuk perkembangan anak. Anak pun akan cenderung manja dan kurang mandiri.

Bisa Jadi Ada Perbedaan Pola Pengasuhan Anak Yang Bisa Membuat Si Kecil Kebingungan

Meskipun anda tinggal dalam satu atap dengan kedua orangtua tapi kadang terjadi perbedaan dalam hal mengasuh anak. Orangtua anda merasa lebih berpengalaman dalam mengasuh anak, sedangkan anda merasa  memiliki hak sepenuhnya terhadap pola pengasuhan buah hati.

Akibatnya terjadi pola pengasuhan yang tidak konsisten. Misalnya anda melarang anak untuk makan permen, tapi ternyata oleh kakek dan neneknya diperbolehkan untuk makan permen. Kondisi ini jika dibiarkan terus menerus akan membingungkan anak. Maka jangan heran jika anak akan memilih aturan yang dianggap menguntungkannya.

Hingga Terjadi persaingan Dalam Hal Mengasuh Anak Antara Anda Dan Orangtua

Saat kedua belah pihak merasa memiliki hak yang sama untuk mengasuh anak, maka disitulah persaingan pengasuhan anak terjadi. Kondisi ini dapat menyebabkan keretakan hubungan antara anda dengan kedua orangtua anda. Untuk menyikapinya anda dapat melakukan komunikasi dua arah dengan orangtua anda.

1 Comment

1 Comment

  1. April Hamsa

    October 9, 2017 at 6:37 pm

    Betul banget. Kdng kakek nenek tu lbh sayang pd cucu ketimbang anaknya sendiri, jd apa yg blm mereka lakukan di masa lampau buat anak2nya ya dilakukan ke cucu2nya, sampai kdng memanjakan. Cuma menurut saya, kalau misal ayah ibu kerja trus ninggalin anak kepada kakek neneknya masih lbh aman sih ketimbang noitip ke org lain. Mengingat zaman skrng ngeri ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Apa Bunda Termasuk Orang Yang Bahagia? Simak hasil surveynya yuk!

Bahagia itu sederhana, begitu katanya. Tapi sebetulnya apa bahagia itu? Jawabannya mungkin relatif dan berbeda untuk masing-masing orang. Namun beberapa lembaga mencoba untuk membuat pengukuran kebahagian ini. Salah satunya adalah Badan Pusat Statistik alias BPS.

Lembaga ini melakukan survei yang terdiri atas indeks komposit yang disusun oleh tiga dimensi. Dimana ketiga dimensi ini terdiri dari Kepuasan Hidup (Life Satisfaction), Perasaan (Affect), dan Makna Hidup (Eudaimonia). Nah, berdasarkan tiga kompenen inilah kemudian ditentukan kategori orang-orang yang bahagia itu.

Kalau Bunda Mau Lebih Bahagia Mungkin Bisa Pindah Dari Kota

desa

Lupakan dulu materi dan infrastruktur yang ada, mari bicara soal bahagia dari dalam diri setiap orang. Mereka yang tinggal di desa tentu memiliki lebih banyak waktu untuk sekedar bercengkrama dengan tetangga rumahnya. Sangat jauh berbeda dengan orang-orang yang hidup di kota, dengan predikat yang sangat individualis.

Jika di desa Bunda tak akan susah payah untuk mendapatkan hasil bumi dan tanaman. Sebaliknya di kota Bunda sering kelabakan akan harga dari barang yang sering menguras pendapatan.

Hal ini tercermin dari hasil survei dari BPS. Mulai dari tingkat kenyamanan dan juga keamanan, nilai dari kepuasan hidup di desa terbukti lebih unggul daripada mereka yang di kota. Dengan nilai perbandingan 71,64% untuk orang desa menyatakan dirinya puas dan bahagia. Berbanding hanya 69,75% bagi mereka yang hidup di kota.

Bunda Tinggal Di Provinsi Mana? Maluku Utara Terpilih Sebagai Provinsi Paling Bahagia Loh

maluku

Yap, penduduk dari provinsi yang resmi berdiri sejak 4 Oktober 1999 ini memang nampaknya beda dari penduduk lain di Nusantara. Provinsi yang terdiri dari 1.474 pulau ini jadi urutan pertama untuk gelar provinsi paling bahagia dengan angka 75,68.

Suhariyanto selaku ketua BPS, menyebutkan bahwa hal yang membuat Maluku Utara menjadi provinsi paling bahagia adalah kemampuan mereka dalam soal memaknai hidup jauh lebih tinggi dibanding beberapa provinsi lainnya. Maka tak heran jika provinsi ini jadi provinsi paling bahagia se-Indonesia.

Mana Lebih Bahagia Laki-laki Atau Perempuan? Hasilnya Hanya Selisih Sedikit

lakiperempuan

Ini mungkin bisa jadi perdebatan tiada akhir. Soal mana yang lebih bahagia antara laki-laki dan perempuan. Apalagi struktur sosial di Indonesia belum bisa dikatakan sama kesempatannya untuk laki-laki dan perempuan.

Tapi hasil data dari BPS menujukan bahwa bahagia antara laki-laki dan perempuan cenderung sama. Malah angka tepatnya perempuan justru lebih unggul. Berdasarkan nilai yang dihasilkan, wanita bisa bahagia dengan indeks sebesar 71,12% lebih unggul sedikit dari laki-laki yang cuma 70,30% saja.

Dan Meski Kalah dengan Orang Tua Dalam Hal Pengalaman, Orang Muda Menang Pada Indeks Kebahagiaan

orang-tua

Data terakhir yang disajikan oleh BPS menyebutkan, bahwa kepuasan para milenial lebih tinggi dibandingkan mereka yang sudah lebih senior. Karena semakin seseorang memasuki usia tua, indeks kepuasan hidup personal semakin menurun.

Fakta ini diambil dari usia rata-rata orang tua yang telah 65 Tahun, hanya mendapat indeks kebahagiaan di angka 69,18% sedang mereka kaum muda yang masih 24 tahun berada di nilai 71,29%. Survei indeks kebahagiaan yang dilakukan oleh BPS ini, diambil pada waktu April 2017 di 487 kabupaten atau kota di 34 provinsi, dengan sampel sekitar 72.317 rumah tangga.

Selain BPS, Tabolid Otomotif Juga Mengadakan Survei Kebahagian, Hasilnya…

address

Nah tabloid otomotif juga mengadakan survei tentang kebahagian. Fokusnya adalah soal Indeks Kebahagiaan Berkendara. Indeks Kebahagiaan Berkendara merupakan formulasi dari kepuasan berkendara, kondisi kendaraan dan tingkat emosi saat berkendara yang semuanya mempengaruhi seberapa besar kebahagiaan seseorang dalam berkendara.

Survey IKB 2017 ini diadakan pada bulan Juli hingga Agustus 2017. Melibatkan responden yang berusia lebih dari 18 tahun, mengendarai kendaraan sendiri, tahun produksi kendaraan minimal tahun 2000, serta kendaraan milik pribadi. Para responden yang terdiri dari pria dan wanita dengan kategori SES A sampai SES C melakukan survei IKB 2017 dengan mengisi angket online di website OTOMOTIFNET melibatkan pengguna kendaraan motor dan mobil.

piagam address

Hasilnya? Mereka yang memakai motor Suzuki Address FI merajai kategori Skutik 110-125 cc dalam hal kebahagian berkendara. berkat transmisi CVT yang membuatnya semakin nyaman dikendarai. Apalagi Address FI dilengkapi dengan mesin SOHC 4 langkah kapasitas 113 cc yang menghasilkan performa yang baik. Teknologi full injectionnya mampu menekan konsumsi bahan bakar dengan perbandingan kompresi yang mencapai 9.4:1.

Selain itu, walau memiliki kabin yang luas bodi Suzuki Address FI cukup ramping dengan desain sporty yang menjadi andalan ke-210 responden yang mengendarai motor. Dimensi bodi panjang 1855 mm, lebarnya 655 mm dan tinggi 1095 mm serta memiliki jarak sumbu roda atau wheelbase 1260 mm. Bodi yang cukup mungil dengan jarak pijak hanya 120 mm dan ramping karena hanya memiliki bobot sebesar 97 Kg.

Itu dia list kategori mereka yang bahagia, jadi Bunda sudah masuk kategori mereka yang bahagia atau belum?

1 Comment

1 Comment

  1. April Hamsa

    October 9, 2017 at 6:37 pm

    Betul banget. Kdng kakek nenek tu lbh sayang pd cucu ketimbang anaknya sendiri, jd apa yg blm mereka lakukan di masa lampau buat anak2nya ya dilakukan ke cucu2nya, sampai kdng memanjakan. Cuma menurut saya, kalau misal ayah ibu kerja trus ninggalin anak kepada kakek neneknya masih lbh aman sih ketimbang noitip ke org lain. Mengingat zaman skrng ngeri ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Benarkah Kopi Dapat Mencegah Step Pada Anak?

pexels-photo (1)

Ketika orangtua sedang minum kopi, biasanya mereka akan memberikan satu atau dua sendok kepada anaknya yang masih balita. Para orangtua zaman dulu sangat percaya, dengan memberikan minum kopi maka akan  menghindarkan anak dari step atau kejang-kejang. Kebiasaan memberikan minum kopi kepada anak, nampaknya memang sudah menjadi tradisi bagi sebagian masyarakat kita. Lalu bagaimana sebenarnya?

Anggapan Jika Memberikan Kopi Dapat Menghindarkan Anak Dari Step Ternyata Hanya Mitos, Bahkan Malah Membahayakan Anak

Padahal sejauh ini ternyata kabar tersebut masih mitos dan belum pernah ada penelitian yang bisa membuktikan anggapan tersebut, ungkap Dr. Rifan Fauzie, SpA. Lebih mengkhawatirkan lagi, ada beberapa orangtua justru memberikan anaknya kopi pada saat anak tersebut mengalami kejang, lanjutnya. Dr. Rifan mengungkapkan jika kondisi tersebut sangatlah berbahaya, karena ketika sedang kejang, kemampuan menelan anak akan terganggu.

Menurut dokter yang berpraktek di RSAB Harapan Kita ini, kopi yang diberikan ketika anak sedang kejang tidak akan masuk ke dalam pencernaan atau ke lambung, tetapi akan masuk ke dalam paru-paru. Nantinya kopi tersebut akan menimbulkan reaksi yang bisa mengakibatkan peradangan di paru-paru.

Memberikan Kopi Pada Anak Balita Justru Mendatangkan Lebih Banyak Efek Samping Ketimbang Manfaatnya Bun

Kopi yang telah dikonsumsi ternyata bisa merangsang sistem simpatik. Oleh karena itu, orang dewasa yang mengkonsumsi kopi akan mengalami jantung berdetak lebih cepat atau menyebabkan diare jika minum kopi berlebihan. Tentu hal itu juga berlaku pada anak balita yang telah diberi kopi meski jumlahnya tidak banyak atau sangat sedikit. Menurut Dr. Rifan, pada intinya memberikan kopi pada anak balita justru akan lebih banyak efek sampingnya jika dibandingkan dengan manfaatnya.

Untuk Mengatasi Anak Kejang, Bunda Harus Menurunkan Demamnya

Salah satu cara yang tepat untuk mengatasi anak kejang adalah dengan menurunkan demamnya, misalnya dengan cara mengompresnya menggunakan air hangat, memberikan minum yang banyak atau obat penurun demam. Oleh karena itulah sangat penting bagi para orangtua untuk memiliki termometer di rumahnya. Sehingga kenaikan suhu badannya bisa segera diketahui. Jika sudah mencapai suhu 37-38°C segeralah memberinya pertolongan.

Saat Anak Kejang, Usahakan Memindahkannya Ke Tempat Tidur Untuk Meminimalisir Resiko Terbentur Benda Keras

Jika si kecil terdapat riwayat  kejang pada demam sebelumnya, maka disarankan untuk menurunkan temperaturnya. Jika sudah mengalami kejang, maka Bunda juga harus cepat tanggap terhadap kondisi tempat kejadian demi meminimalisir resiko anak terbentur benda keras. Saat si kecil mengalami kejang pada saat bermain atau berada di lantai, maka berikanlah pengamanan bagi anak, misalnya dengan meletakan bantal atau sesuatu yang empuk di sekitarnya dan jika memungkinkan pindahkan anak ke tempat tidur.

Jadi Bun, Memberi Balita Kopi Bukanlah Upaya Tepat Untuk Mencegah Terjadinya Step Atau Kejang

Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa memberi kopi bukanlah upaya yang tepat untuk mencegah terjadinya step atau kejang pada anak-anak balita. Hingga saat ini belum ada penelitian yang dapat membuktikan khasiat dari kopi untuk pencegahan step atau kejang. Jadi daripada memberinya kopi, akan lebih baik bila Bunda berupaya agar demam anak bisa turun.

 

1 Comment

1 Comment

  1. April Hamsa

    October 9, 2017 at 6:37 pm

    Betul banget. Kdng kakek nenek tu lbh sayang pd cucu ketimbang anaknya sendiri, jd apa yg blm mereka lakukan di masa lampau buat anak2nya ya dilakukan ke cucu2nya, sampai kdng memanjakan. Cuma menurut saya, kalau misal ayah ibu kerja trus ninggalin anak kepada kakek neneknya masih lbh aman sih ketimbang noitip ke org lain. Mengingat zaman skrng ngeri ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Dear Calon Ibu; Begini Ciri Tempat Tidur yang Aman dan Nyaman untuk Bayi!

pexels-photo-266061

Setiap orangtua tentu ingin memberikan yang terbaik untuk buah hatinya. Termasuk dalam hal memilihkan tempat tidur untuk bayi. Apa lagi sebagian besar bayi memang akan menghabiskan waktunya di atas tempat tidur.

Dengan demikian, maka Bunda pun harus memilih tempat tidur yang aman dan nyaman untuk bayi. Mengingat bayi yang baru lahir bisa tidur selama 16-20 jam dalam sehari. Lantas bagaimana kriteria tempat tidur yang aman dan nyaman untuk bayi? Simak ulasan di bawah ini Bun!

Pilih Tempat Tidur Dengan Jarak Antar Bilah Kurang Dari 6 Cm Agar Kepala Bayi Tak Terselip Di Antara Bilah

Saat memilih tempat tidur untuk bayi Bunda juga harus memperhatikan keamanan bayi. Salah satunya dengan memperhatikan jarak antar bilah. Tentu akan sangat berbahaya bila kepala bayi terselip di antara bilah tempat tidurnya. Oleh karena itu, sebaiknya Bunda mengantisapasi hal itu dengan memilih tempat tidur yang jarak antar bilahnya kurang dari 6 cm.

Sebaiknya Hindari Tempat Tidur yang Bilahnya Bisa Dinaikan atau Diturunkan

Tempat tidur seperti ini sebaiknya Bunda hindari, karena terkadang bisa saja terjadi kesalahan ketika merakitnya dengan desain bilah yang semacam itu. Apabila salah dalam merakit, maka bayi bisa terjepit atau terjatuh pada saat sedang berpegangan pada bilah yang kurang kokoh.

Perhatikan Baut, Sekrup, Paku, dan Bahan-bahan Material Lainnya

Pastikan material tersebut terpasang dengan kencang supaya tempat tidur bayi bisa berdiri dengan kuat dan kokoh. Akan lebih baik jika Bunda rutin mengeceknya demi memastikan keamanan bayi. Sebab bukan tak mungkin jika pemasangan baut, sekrup, dan paku pada tempat bayi yang tidak sempurna bisa berakibat fatal pada buah hati.

Sangat Dianjurkan untuk Membeli Tempat Tidur yang Baru demi Kenyamanan dan Keamanannya

Perlu Bunda ketahui bahwa tempat tidur yang telah lama dibuat terkadang menggunakan cat yang mengandung bahan beracun, seperti halnya timah. Nah, untuk menghindari resiko tersebut, sebaiknya Bunda membeli tempat tidur yang baru. Apa lagi bayi dikenal suka menggerogoti benda-benda yang ada di dekatnya. Jangan sampai keputusan Bunda untuk tidak membeli tempat tidur baru, justru jadi berdampak fatal bagi buah hati!

Perhatikan Juga Matras Yang Akan Digunakan Bayi

Untuk tempat tidur bayi sebaiknya menggunakan matras yang didesain khusus. Beberapa produsen ada yang menjual tempat tidur tanpa diberi matras.Ketika Bunda memilih matras, maka pilihlah matras yang didesain khusus untuk bayi. Matras yang didesain untuk bayi pada umumnya sangat kuat, kokoh, serta keras untuk mencegah terjadinya SIDS (sudden infant death sydrome) atau sindrom kematian bayi mendadak, dan mampu menopang tulang punggung bayi. Tetapi hindari pula menggunakan matras yang terlalu empuk.

Sesuaikan Luas Matras dengan Ukuran Bayi

Sebaiknya Bunda juga memberikan matras yang sesuai dengan ukuran bayi, Dengan begitu si kecil akan merasa nyaman. Usahakan jangan sampai ada celah sedikit pun antara matras dengan bilah. Pastikan telah melepas plastik sebelum memasang matras ya Bun!

Barang-barang yang Lembut pun Sebaiknya Dihindari

Meski terlihat lucu dan menggemaskan, barang-barang yang lembut seperti boneka berbulu halus, selimut, sprai, dan bantal yang lembut sebaiknya dihindari  dengan tujuan untuk mencegah SIDS. Barang dengan tekstur lembut bisa menjadikan bayi sulit bernafas karena memiliki resiko menutupi wajah si kecil.

Setelah Itu, Sebaiknya Bunda Menidurkan Bayi Dalam Posisi Terlentang Untuk Mencegah Terjadinya SIDS

Mama, sebaiknya bayi tidur dalam posisi terlentang, hal itu untuk menghindari kesulitan bernafas yang bisa mengakibatkan SIDS. Untuk mencegah terjadinya SIDS pada bayi sebaiknya tempat tidur bayi diletakan di kamar Bunda. Sehingga sewaktu-waktu bayi menangis atau memerlukan pertolongan, Bunda bisa dengan cepat menanganinya.

Sebaiknya hindarilah meletakan tempat tidur bayi di dekat jendela, hal ini untuk menghindari segala sesuatu yang tidak diinginkan, tertimpa besi yang menopang tirai misalnya. Selain itu penempatan tempat tidur di dekat jendela juga bisa membuat leher bayi terlilit tirai.

1 Comment

1 Comment

  1. April Hamsa

    October 9, 2017 at 6:37 pm

    Betul banget. Kdng kakek nenek tu lbh sayang pd cucu ketimbang anaknya sendiri, jd apa yg blm mereka lakukan di masa lampau buat anak2nya ya dilakukan ke cucu2nya, sampai kdng memanjakan. Cuma menurut saya, kalau misal ayah ibu kerja trus ninggalin anak kepada kakek neneknya masih lbh aman sih ketimbang noitip ke org lain. Mengingat zaman skrng ngeri ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Bunda, Produk Perawatan Bayi Ini Bisa Diandalkan Untuk Mengatasi Kulit Bayi Yang Sensitif

baby-feet-847202_640

Bayi memiliki kulit yang sangat halus dan lembut. Kulit bayi juga tipis, serta lebih rentan jika dibandingkan dengan kulit anak-anak maupun orang dewasa, baik itu dari segi strukturnya, fungsi, maupun komposisinya.

Ketebalan kulit bayi yang hanya 2/3 dari kulit orang dewasa membuatnya memiliki pelindung alami yang belum optimal. Kondisi ini menyebabkan kulit bayi rawan mengalami iritasi, kering, dan juga lebih sensitif terhadap beberapa benda-benda yang ada di sekitarnya. Lalu bagaimanakah untuk mengatasinya?

Sebenarnya Ada Beberapa Hal Yang Menyebabkan Kulit Bayi Menjadi Lebih Sensitif

Ada sejumlah faktor yang menyebabkan kulit bayi menjadi sensitif. Tidak dapat dipungkiri bahwa pada bayi berusia antara 0-6 bulan memiliki kulit yang lebih tipis. Kondisi ini menjadi salah satu penyebab sensitifnya kulit bayi. Penggunaan popok yang tidak tepat juga bisa menyebabkan kulit bayi menjadi sensitif. Bahan popok yang terlalu kerap ataupun penggantian popok yang sering terlambat pun menjadi salah satu faktor penyebab kulit bayi menjadi sensitif.

Makanan ternyata memiliki pengaruh terhadap sensitifnya kulit bayi. Area kurang bersih seperti kasur, selimut, lantai, dan tempat-tempat lain yang seringkaliimenjadi pusat aktivitas bayi dapat menjadi penyebab sensitifnya kulit bayi. Tempat-tempat tersebut jika tidak dijaga kebersihannya akan menyebabkan kulit bayi menjadi sensitif.

Untuk Mengatasi Kulit Sensitif Pada Bayi, Bunda Dapat Memanfaatkan Baby Oil

Syarat utama untuk menjaga kualitas kulit bayi adalah dengan menjaga agar kulit bayi tetap dalam kondisi yang lembab dan tidak teriritasi dengan benda-benda yang ada di sekitarnya. Untuk mengatasinya Bunda dapat menggunakan baby oil.

Hampir setiap ibu mengenal minyak bayi yang satu ini. Baby oil dibuat dari minyak mineral yang sangat bagus untuk kulit bayi. Baby oil dapat menjaga kelembaban kulit bayi sehingga kulit pun akan terus dalam kondisi yang lembab. Hal ini dapat mengatasi iritasi yang terjadi pada kulit bayi.

Bedak Bayi Juga Memiliki Khasiat Untuk Menangani Kulit Sensitif Si Kecil

Produk perawatan bayi lainnya yang bisa digunakan untuk mengatasi kulit sensitif bayi adalah dengan memanfaatkan bedak bayi. Saat ini sudah banyak produsen kosmetika bayi yang menawarkan bedak untuk mengatasi kulit sensitif pada bayi. Bunda dapat memanfaatkan produk perawatan yang satu ini untuk mengatasi kulit sensitif pada bayi.

Baby Lotion Bisa Bunda Andalkan Untuk Menjaga Kelembapan Kulit Bayi

Selain baby oil dan bedak, Bunda juga bisa memanfaatkan baby lotion. Baby lotion adalah produk perawatan bayi yang dibuat dari campuran minyak dan air. Selain bisa menghaluskan kulit, baby lotion pun dapat dimanfaatkan untuk menjaga kelembaban kulit bayi. Dengan terjaganya kelembaban kulit bayi, maka tingkat sensitivitas kulit bayi pun akan berkurang.

Meski Begitu, Bunda Juga Harus Tetap Cermat Dalam Memilih Produk Perawatan Bayi yang Cocok Untuk Si Kecil

Jeli dalam memilih produk perawatan bayi juga harus Bunda lakukan. Produk perawatan bayi memang dapat diguankan untuk mengatasi kulit sensitif pada bayi, tapi disisi lain juga produk tersebut bisa menjadi penyebab sensitifnya kulit bayi. Untuk itulah, pilih produk perawatan bayi yang sesuai dengan kulit bayi Bunda.

Tentu setiap anak memiliki kecocokan yang berbeda-beda terhadap produk kosmetika bayi. Untuk itu, amati perkembangan kulit bayi saat Bunda memutuskan untuk menggunakan kosmetika bayi dari produk tertentu. Jika tidak ada perubahan apa pun maka artinya kulit bayi Bunda cocok dengan produk tersebut, tapi jika muncul bintik-bintik ataupun gatal-gatal pada kulit bayi, maka hentikan pemakaian. Itu berarti kulitnya tidak cocok dengan produk perawatan bayi yang Bunda pilih.

1 Comment

1 Comment

  1. April Hamsa

    October 9, 2017 at 6:37 pm

    Betul banget. Kdng kakek nenek tu lbh sayang pd cucu ketimbang anaknya sendiri, jd apa yg blm mereka lakukan di masa lampau buat anak2nya ya dilakukan ke cucu2nya, sampai kdng memanjakan. Cuma menurut saya, kalau misal ayah ibu kerja trus ninggalin anak kepada kakek neneknya masih lbh aman sih ketimbang noitip ke org lain. Mengingat zaman skrng ngeri ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top