Parenting

Bila Hendak Memasang AC di Rumah, Tetap Utamakan Kenyamanan si Kecil ya Bun

bed-child-cute-101523 (1)

Saat kondisi udara terasa panas, melihat anak yang berkeringat tentu membuat orangtua tak tega. Akhirnya AC pun menjadi alternatif yang tepat untuk mendinginkan ruangan. Tapi Bun, kira-kira penggunaan AC untuk bayi baru lahir apakah tergolong aman?

Untuk sebagian orang mungkin akan was-was dan khawatir jika akan ada efek jangka pendek dan jangka panjang yang akan dirasakan si kecil. Walau pada dasarnya, memilih menggunakan AC untuk mendinginkan suhu ruangan tak ada salahnya lho Bun. Tapi perhatikan lagi beberapa hal agar penggunaanya tak berdampak buruk terhadap kesehatan.

Pastikan Bunda Menyetel AC dalam Suhu yang Tepat

Pastikan suhu udara dikondisikan ideal. Tak panas dan juga tidak dingin. Jagalah range suhu diantara 23-26 derajat Celcius ya Bun. Ingat, tubuh si kecil lebih rentan dan sensitif dibandingkan anak-anak apalagi orang dewasa.

Jangan Mengarahkan Udara AC langsung Pada Tubuh si Kecil ya Bun

Ini juga penting. Usahakan letak AC jangan langsung mengarah pada tempat si kecil biasanya tidur ya Bun. Alangkah baiknya jika udara AC tidak mengarah langsung ke tubuh si kecil karena dikhawatirkan si kecil bisa terserang flu atau masalah kesehatan lainnya terkait udara dingin.

Benar Sekali, Pastikan si Kecil Tetap Terhidrasi dan Kulitnya Pun Tetap Lembab

Sekalipun si kecil berada di ruangan ber-AC, Bunda harus memastikan kesehatannya tetap terjaga dan ia tetap terhidrasi. Untik itu, jadwalkan pemberian ASI yang teratur ya Bun. Selain itu, pendingin udara dapat mengeringkan kulit bayi dengan cukup cepat. Karenanya, penggunaan pelembap pun sebaiknya diperhatikan. Gunakan pelembab yang direkomendasikan dokter pada kulit bayi Anda sebelum menyalakan AC agar kelembapan kulitnya tetap terjaga.

Lindungi Kulit si Kecil ya Bun

Untuk melindungi kulit si kecil, Bunda dapat menggunakan kain ringan dan bersih sebagai selimut untuk menutupi bayi Anda sampai siku. Jika perlu, gunakan topi kain untuk menutupi kepala dan telinga bayi. Pastikan ruangan tidak terlalu dingin untuk bayi sehingga Bunda tak perlu menutupi si kecil dalam beberapa lapisan.

Jangan Sampai Si Kecil Mengalami Perubahan Suhu yang Ekstrim

Saat bayi sudah terbiasa dengan suhu di dalam ruangan ber AC, sebaiknya jangan tiba-tiba membawanya ke tempat yang suhunya panas ya Bun. Peralihan yang tiba-tiba dari suasana yang sejuk ke yang lebih hangat bisa jadi riskan bagi si kecil.

Jadi, sebaiknya matikan AC di kamar terlebih dahulu dan biarkan bayi perlahan menyesuaikan dengan suhu kamar sebelum Anda membawanya keluar ruangan. Hal ini juga berlaku untuk suhu di dalam mobil. Dengan konsep yang sama, ingatlah untuk mematikan AC beberapa saat sebelum Anda mencapai tujuan agar ia bisa lebih beradaptasi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Hiburan Anak

Mana yang Lebih Baik, Membeli Banyak Mainan atau Berikan Sedikit Mainan Saja?

boy-child-cute-1598122

Bermain dan menyediakan mainan memang penting guna menstimulasi si kecil. Bahkan selain membelikan pakaian, orangtua pun cenderung gemar belanja mainan untuk anaknya. Apalagi ketika ada diskon mainan. Bahkan sebuah survei menunjukkan jika anak-anak Amerika memiliki lebih dari 100 mainan di rumah mereka. Padahal Bun, kualitas mainan juga perlu dipertimbangkan lho dibanding hanya kuantitas mainan itu sendiri.

Ilmuwan sosial di University of Toledo mempelajari kelompok balita selama sesi permainan bebas. Dalam beberapa sesi, sebagian anak memiliki empat mainan untuk dimainkan. Sedangkan, anak lain mempunyai 16 mainan.

“Ketika ada 16 mainan di ruangan itu, anak cenderung hanya melihat sebentar tiap item maksimal satu menit dan mereka mengambil mainan lain,” kata Alexia Metz, PhD, seorang terapis okupasi di University of Toledo.

Sementara anak-anak yang hanya memiliki empat mainan, justru interaksi mereka lebih terbangun dan berkomunikasi lebih lama. Metz mengatakan, hal ini menunjukkan anak-anak pun memiliki waktu bermain yang berkualitas sekalipun mainan mereka jumlahnya lebih sedikit. Justru dengan kuantitas mainan yang lebih sedikit, mereka menggunakan mainan dengan cara berbeda yang bermanfaat untuk perkembangannya.

“Seiring bertambahnya usia, rentang perhatian mereka menjadi lebih panjang, kemampuan pemecahan masalah yang lebih baik kemudian mereka enggak gampang menyerah,” kata Metz mengutip WFMZ.

Bahkan dengan jumlah mainan yang lebih sedikit, hal ini justru mengurangi distraksi pada anak. Hal senada disampaikan Jennifer Cervantes, pekerja sosial di Texas Children’s Developmental Pediatric. Ia menjelaskan memiliki terlalu banyak mainan ternyata bisa membebani anak karena konsentrasi mereka akan terbagi dan menyebabkan anak-anak mudah pindah dari satu mainan ke mainan berikutnya, tanpa sepenuhnya terlibat dengan mainan atau menggunakan imajinasi mereka.

“Kadang-kadang ketika anak-anak memiliki terlalu banyak mainan, mereka dapat dengan mudah berpindah dari satu mainan ke mainan lainnya. Alhasil mereka punya sedikit kualitas interaksi dengan setiap mainan,” kata Cervantes.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Chrissy Teigen: Ibu Harus Tahu Batasan Ketika Mengunggah Sesuatu Tentang Anak

chrissy teigen

Nama Chrissy Teigen dan John Legend tentu sudah dikenal publik. Pasangan yang menikah pada 2010 lalu ini tak segan untuk membagikan pandangan dan pola pikirnya mengenai kesehariannya sebagai pesohor di Hollywood. Namun, lewat sebuah wawancara dengan PopSugar, Chrissy mengaku mempunyai aturan tersendiri soal mengunggah keseharian anak-anaknya, Luna dan Miles di media sosial.

“Aku tidak akan mengunggah apa pun yang sekiranya akan membuat mereka kelak malu atau marah karena disampaikan ke banyak orang,” kata model berusia 33 tahun itu. Chrissy mencontohkan banyak orang yang mengunggah foto atau video anak mereka yang sedang tantrum.

Model bernama lengkap Christine Diane Teigen itu mengaku memang gemar membagikan momen yang dilewatinya bersama sang anak. Namun ia memastikan akan melindungi anak-anaknya dengan cara apapun.

“Selain anak-anak, tidak ada batasan (unggahan) apa pun,” katanya sambil tertawa.

Mengutip Kompas.com, alasan Chrissy masih gemar bermain media sosial adalah ia sering merasa sangat tersentuh dengan apa yang dilakukan para penggemarnya. Misalnya, ketika banyak orang membuka diri dengannya soal cerita pasca-melahirkan. Atau saat para penggemar mengenalinya di ruang publik. Para pengemar itu lalu menyampaikan bahwa mereka pernah membaca pandangan-pandangan yang pernah disampaikan oleh Chrissy di medsos.

“Itu sangat luar biasa. Aku senang berbincang dengan orang-orang tentang itu. Mereka selalu punya cerita untuk dibagikan,” kata dia.

Hal lainnya adalah betapa para penggemarnya juga begitu mencintai anak-anaknya. Misalnya, dengan memberikan hadiah untuk ulang tahun putra bungsunya, Miles. Chrissy mengaku sangat tersentuh karena mereka bersedia meluangkan waktunya untuk memberikan hadiah bagi putranya.

“Itu sangat berkesan bagiku. Benar-benar para penggemar yang luar biasa. Itulah yang membuatku tetap ada di media sosial. Aku menganggap mereka seperti sahabat yang sebenarnya,” kata Chrissy.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Hadapi Karakter Anak yang Pemalu dengan Cara-cara Terbaik Bunda

beautiful-blonde-hair-child-160477

Bun, rasa malu pada anak biasa terjadi. Setidaknya 20-48 persen orang memiliki kepribadian pemalu. Bunda perlu menerima kalau kebanyakan anak pemalu memang sudah dari lahir begitu. Tapi mungkin ada beberapa pengalaman yang pernah dialami si kecil sehingga menyebabkan ia jadi pemalu sehingga mungkin si kecil perlu bantuan guna menghilangkan rasa malunya itu.

Biarkan Si Kecil Terus Bereksplorasi dengan Lingkungan Sekitarnya

Pertama, eksplorasi adalah hal yang wajib dilakukan oleh anak-anak. Sebagai orangtua pun Bunda perlu menerapkan pola asuh yang baik pada anak sejak ia masih bayi, dengan cara memberikan kesempatan untuknya untuk melakukan eksplorasi terhadap segala hal yang ia inginkan. Biarkan ia melakukan apapun yang menggugah rasa penasarannnya namun tetap dalam pengawasan Bunda. Dengan membiarkannya bereksplorasi, maka ia pun akan tumbuh jadi anak yang berkembang dan mau membangun citra dirinya.

Hindari Melabeli Anak Tersebut

Saat Bunda mengenali jika si kecil memiliki sikap pemalu, maka jangan sekalipun memberikan predikat atau label yang menyebutnya sebagai pemalu. Hal ini justru akan membuatnya berpikir bahwa ia akan selalu menjadi pemalu. Bila ia sering dikatai sebagai pemalu, bukan tidak mungkin ia menjadi sadar dan lebih malu yang akhirnya berujung pada psikologis anak yang memilih menarik diri dari lingkungannya. Ada baiknya saat anak kurang percaya diri berkembang dilingkungannya, berikan ia dorongan dan kepercayaan bahwa ia bisa melakukannya. Dengan begini anak akan lebih termotivasi untuk lebih berani.

Bawa Si Kecil Turut Serta Saat Melakukan Kunjungan

Bun, bila Bunda mampir atau hendak berkunjung ke kerabat atau teman lama, bujuk si kecil agar mau ikut bersama Bunda ya. Termasuk bila ada undangan pernikahan. Sebab dengan mengajak si kecil berkunjung ke tempat-tempat baru dan bertemu dengan orang-orang baru akan membuatnya terbiasa dengan lingkungan dan orang-orang baru sehingga ia pun jadi lebih berani dan percaya diri ya Bun.

Biarkan Si Kecil Masuk Ke Sekolah Umum ya Bun

Bun, ajak si kecil untuk membuka interaksi sesering mungkin dengan anak-anak sebayanya. Salah satu cara yang dapat Bunda pilih yaitu memasukkannya ke sekolah atau taman kanak-kanan umum. Hindari memilih home schooling sebab dengan membiarkan si kecil masuk ke sekolah biasa, Bunda mampu menumbuhkan kepercaya dirian anak yang lebih tinggi. Di sekolah, anak akan menjumpai serta mengenal berbagai karakter orang dan mencoba menyesuaikan diri dengan lingkungan diluar rumahnya. Bila dibiasakan, ia pun akan mampu bersosiaisasi dengan teman-teman seusianya, Bun.

Pastikan Si Kecil Selalu Mendapat Dukungan dari Orangtuanya

Dukungan serta dorongan orang tua adalah hal paling penting untuk menumbuhkan rasa percaya diri anak. Bila si kecil belum berhasil melakukan sesuatu, maka jangan pernah mengucilkan atau menganggapnya lemah ya Bun. Biasanya hal ini hanya akan membuat anak tertekan dan semakin tidak percaya diri. Untuk itu, tetap berikan motivasi dan kepercayaan anda bahwa anak bisa melewati dan melakukannya. Sifat pemalu atau minder yang dimiliki oleh seorang anak dapat membuat bakat dan potensi yang dimilikinya jadi tak kelihatan sebab ia enggan untuk menggalinya. Untuk itu, berikan dukungan sepanjang waktu untuk buah hati Bunda ya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top