Parenting

Anak Sering Tidak Mendengarkan Perintah? Bunda Tidak Sendiri! Ini 20 Cara Mendidik Anak Supaya Mendengar Perintah

alvaro-reyes-492359

Berbagai macam teori cara mendidik anak sudah Bunda terapkan, anehnya tak satupun dari perintah Bunda yang didengar. Jangan merasa patah arang bun, sebab faktanya bunda tak sendirian.

Yaap, perkaran ini sepertinya menjadi masalah utama orang tua jaman sekarang. Tapi sebagai orangtua kita juga tak boleh terlalu lembek dalam hal mengajar si kecil. Sebab biar bagaimanapun, terus menerus mengikuti keinginan mereka itu akan membuatnya manja.

Lalu, harus bagaimana cara mendidik anak agar mereka mau mendengar perintah Bunda?

edward-cisneros-415590

 

Demi Meyakinkan Jika Bunda Maksud Adalah Dirinya, Cobalah Bunda Panggil Namanya

Tak perlu dijelaskan lagi, bunda tentu paham jika berteriak bukanlah sikap yang baik dalam hal mendidik anak. Tak hanya kesan kasar yang akan terdengar, suara yang terlalu kantang hanya akan meningkatkan emosi. Sebab meski mereka masih kecil, untuk urusan diperlakukan mereka memiliki rasa yang sama. Bunda juga tentu tak mau kan, jika tiba-tiba atasan di kantor berteriak hanya karena masalah sepele? nah anak pun demikian.

Trik sederhananya, pastikan bunda memanggil nama mereka, baik disaat mereka sedang bermain atau kegiatan lain. Dan ketika ia yang dipanggil menoleh dan memerhatikan bunda, katakan apa yang unda mau dari mereka. Ini jauh lebih baik daripada harus berteriak dan memanggil namanya.

Sama Halnya dengan Orangtua, Ada Kalanya Mereka Juga Ingin Didengarkan Oleh Kita

Bunda perlu ingat, jika kita adalah orangtua dari mereka jangan bertindak seperti atasan kepadda bawahan yang sering sekali tak mau mendengar keluhan. Ketika bunda memintanya untuk melakukan sesuatu, namun sepertinya ia mengalami kesulitan atau kendala, cobalah siapkan sedikit waktu untuk mendengar keluhan yang ingin ia sampaikan.

Cobalah untuk lebih peka, barangkali mereka memang sedang capek belajar, sedang tidak enak hati dengan suasana sekolah, misalnya, atau masalah apa saja yang mereka alami.

Sebab mau mendengarkan, adalah kunci dari cara mendidik anak yang baik. Jika bunda menunjukkan sikap mau mendengar keluhan mereka, atau menangkap kesan bahwa mereka sedang kesal dengan masalah mereka, maka mereka pun akan melakukan hal yang sama, yakni mendengar perintah bunda.

Isyaratkan Kesungguhan Bunda dengan Kontak Mata yang Baik Kepadanya

Mungkin bunda pernah lihat, ada satu anak yang akan langsung mengerti ketika orangtuanya memberi perintah hanya dengan memandangnya saja. Nah, ini jadi salah satu alternatif lain yang bisa kita lakukan juga loh bun.

Karena adanya kontak mata juga menandakan, jika kita bersungguh-sungguh terhadap apa yang diucapkan. Hanya cukup dengan menatap matanya, anak pun merasa mendapat perhatian dan keberadaannya begitu penting.

Akan tetapi bunda juga perlu jika, teguran dan perintah yang dimaksud sebaiknya disampaikan dengan kalimat-kalimat positif. Dengan demikian anak akan menganggap apa yang baru saja kita sampaikan memang benar-benar penting.  Misalnya, dalam rangka menegur perbuatan salahnya, kontak mata pun tetap diperlukan manakala orangtua dan anak berdialog biasa.

Dan hal ini juga bisa bunda pakai saat sedang ingin memberi perintah, atau menanyakan sesuatu kepada dirinya.

Usianya yang Masih Belia, Tak Memungkinkan Untuk Memahami Kalimat-kalimat yang Sukar, Usahakan Untuk Memakai Kalimat yang Pendek ya Bun!

Bunda tak perlu memakai bahasa atau kalimat-kalimat perumpamaan, pakailah kalimat atau kata yang tidak terlalu panjang dan sederhana namun bermakna.

Dan demi mencapai titik penyampaian yang baik, sesekali perhatikan bagaimana ia berkomunikasi dengan teman sebayanya. Cermatilah caranya, bila anak memperlihatkan gejala bahwa dirinya tak berminat diajak ngobrol, boleh jadi itu karena ucapan kita tak dipahaminya entah karena bertele-tele, atau karena berupa kalimat-kalimat perintah dan melarang.

Karena semakin kita bertele-tele, maka anak akan semakin menutup telinganya dan tak mau mendengar apa yang ingin kita sampaikan kepadanya.

Teknik Lain yang Perlu Bunda Perhatikan Adalah Posisi Badan yang Memang Harus Sejajar dengan Dirinya 

Misalnya bunda sedang berada di kursi ruang makan, sedang ia sedang asyik menonton di depan televisi. Dengan alasan kepentingan sesuatu bunda berteriak dari belakang dan memintanya melakukan sesuatu. Hal-hal seperti ini kadang jadi penghalang komunikasi, sebab ia tak bisa melihat ekspresi bunda ketika menyampikan itu kepadanya.

Posisikan badan kita sejajar dengan tinggi badannya,  dan jangan terlalu jauh darinya. Dengan begitu, perhatian anak bisa lebih mudah terfokus dan menangkap pesan atau dialog yang dilontarkan orangtua. Jika anak terlihat tidak memerhatikan, sentuhlah dia untuk menarik perhatiannya. Sikap itu menunjukkan keseriusan kita dalam berkomunikasi. Kalau perlu, bunda boleh mendekap anak saat kita mengajaknya berbicara.

Teknik Lain Untuk Mengajarinya Memahami Sesuatu Adalah dengan Menyampaikan Peraturan dalam Bentuk Ajakan Bukan Perintah yang Terkesan Paksaan

Ini jadi sesuatu yang terbilang cukup mudah, dan tentu akan lebih bisa diterima oleh dirinya. Bunda boleh berkreasi dengan kata dan kalimat apa saja. Selama tak terdengar sebagai paksaan, dengan senang hati ia akan melakukan.

Misalnya sebagai ganti dari ucapanmu ”Setelah bermain bereskan kembali mainanmu ” bisa diganti dengan  ”Kakak, mau bantu bunda tidak? kalau mau yuk simpan lagi mainannya”. Dengan perkataan semacam ini, anak tidak akan merasa sebagai objek perintah tetapi dia merasa diperhatikan dan menjadi subjek. Dirinya merasa bahwa ada upaya yang ternyaata melibatkan perannya, sehingga ia akan mempunyai rasa tanggung jawab terhadap barang-barangnya.

Jelaskan Aturan-aturan Tersebut Kepadanya dengan Cara yang Baik, Sembari Membimbingnya Agar Lebih Memahami Dia

Pemahaman ini memang membutuhkan kemampuan bunda untuk mengeksplorasi hal-hal dan kalimat baru yang enak didengar. Darinya kita mungkin akan lebih belajar bagaimana memahami dirinya yang benar, jika sudah merasa menemukan caranya mungkin bunda akn lebih mudah untuk menyampaikan komunikasi kepada dirinya.

Misalnya nih, setelah sibuk bermain dan mengacaukan rumah, sebagai ganti dari kalimat “Semuanya jadi berantakankan, udah simpan mainannya” dengan “Kakak suka nggak kalau mainannya rapih? kalau suka diberesin lagi ya” nah jika ternyata ia masih menolak bunda boleh menawarkan bantuan kepadanya “Yaudah, bunda bantuin ya”. Hal-hal sederhana seperti ini akan memicunya mengikuti apa yang kita telah tunjukkan.

Jika Ia Berbuat Salah, Bunda Jangan Pernah Menyalahkan Pribadinya, Tapi Jelaskan Bahwa Sikap Seperti Itu Tak Boleh Diulangi Lagi Oleh Dirinya  

Ini memang jelas jadi sesuatu yang tidak bisa disama ratakan, karena biar bagaimanapun perbuatan yang salah tak melulu berarti ia juga harus disalahkan.

Misalnya ketika ia menjatuhkan sesuatu barang dari atas rak meja, kalimat “Tuh kan gara-gara kamu jatuh jatuh dan pecah” bisa bunda gantikan dengan kalimat “Yah, padahal kalau adek lebih hati-hati pasti nggak jatuh. Lain kali lihat-lihat dulu ya” 

Hal lain yang perlu bunda juga hindari adalah,  berujar dengan kalimat yang bernama memojokkan dirinya. Menyebutnya Bodoh, malas, atau tak bisa apa-apa. Kalimat-kalimat seperti ini hanya akan membuatnya rendah diri, dan berpikir bahwa ia tak dihargai.

Mereka Memang Masih Kecil, Tapi Bunda Perlu Juga Untuk Menggargai Setiap Keinginan-keinginan yang Mereka Inginkan

Suatu waktu, si kecil juga mungkin akan memiliki keinginan yang mungkin akan disampaikan kepada kita. Meminta mainan baru, ingin bermain dengan suasana yang berbeda, hingga hal lain yang jadi keinginnya.

Dan untuk mengganti kalimat larangan yang sebenarnya tak boleh, alangkah lebih baik jika bunda akan berujar “Kakak boleh pilih mainan yang mana saja, tapi untuk kali ini satu dulu ya. nanti lain kali kita ke sini lagi” sebab ini akan terdengar jauh lebih baik daripada “Pilih satu saja, jangan banyak-banyak”, atau bunda juga boleh membuat sebuah kesepakatan dengannya, sesaat sebelum akan pergi, beritahu ia jika apapun yang akan diingininya nanti, ia hanya boleh meminta satu saja, tak boleh lebih.

Tak hanya membuatnya belajar berjanji, ini juga akan memberinya pengertian bahwa biar bagaimanapun sebagai orangtua kita akan selalu mengerti keinginan hatinya.

Dan dari Sikap Tidak Taatnya, Boleh Jadi Ada Sesuatu yang Sedang Ia Alami

Sama halnya seperti kita sedang tak enak hati, meski apapun kata orang kadang kita lebih memilih diam. Bukan karena tak suka namun sesuatu yang mengganjal dihati lebih berat. Nah, hal yang sama mungkin juga sedang ia rasakan.

Cobalah sediakan waktu sebentar untuk lebih mengerti ia, tanyakan apa yang sedang terjadi dan mengapa ia tak mau mendengar bunda berbicara. Sikap dan kalimat yang baik akan membuatnya berbicara dan menyampaikan semua keluh kesah. Dengan begitu bunda bisa membaca jika ternyata ada sesuatu yang sedang ia rasakan.

Selanjutnya Hal yang Bunda Perlu Hindari Adalah, Mengajarnya dengan Cara Mengancam atau Menyuap dengan Imbalan

Satu kali si kecil mungkin akan takut, karena merasa akan menerima hukuman jika tidak melakukan apa yang bunda perintahkan. Namun jika terus meneru dilakukan tentu tak akan merubahnya jadi lebih baik juga. Dan begitu pula dengan imbalan atau suap berupa hal-hal yang mereka inginkan. Misalnya, “Kalau kamu beresin mainan bunda kasih uang”, dengan begitu apa yang dilakukan bisa jadi semata-mata demi uang. Bukan karena merasa bertanggung jawab atas mainan yang berantakan.

Demi Rasa Dihargai, Sesekali Pujilah Ia  Atas Segala yang Telah Dilakukannya

Semua orang tentu akan senang sekali jika, apa kerja keras atau upaya yang ia lakukan mendapat pujian atau apresiasi dari orang lain. Maka untuk itu, setelah berhasil melakukan apa  yang bunda minta berilah sepatah-dua patah kata yang berisi pujian atas apa yang ia telah kerjakan.

Misalnya “Anak yang rajin, bunda bangga deh sama kakak” Isyarat rasa bangga yang bunda sampaikan akan jadi sesuatu yang ia ingat selalu. Dengan begitu suatu waktu ia akan jauh lebih termotivasi lagi utnuk melakukan hal-hal yang sedang bunda ingin perintahkan.

Dan Bunda Juga Perlu Untuk Memahami dan Mengetahu Sejauh Mana Ia Mampu Memahami Sesuatu yang Kita Sampaikan

Hal ini jelas tak bisa bunda samakan, sebab setiap anak memiliki kemampuan memahami yang berbeda-beda. Bunda mungkin berpikir jika anak si anu mengerti dengan cukup begini, lalu mengapa anakku tidak ya? Ini adalah salah satu pemikiran yang keliru bun.

Setiap anak datang dan lahir dengan cerita yang berbeda.Untuk itu bunda perlu menakar sejauh mana ia memahami apa yang akan bunda sampaikan. Misalnya, bunda akan bertanya “Kenapa kakak berantakan semua mainannya?” barangkali akan, lebih baik jika diganti dengan pertanyaan “Bunda, mau tahu dong tadi kakak ngapain aja sampai mainannya dikeluarin semua?” 

Sebab kalimat-kalimat menghakimi, dan mengancam atau menuduh, hanya akan membuat anak merasa terpojok. Dan memang ini tak hanya memahami ia saja, kita juga perlu belajar untuk mengekplorasi kemampuan berbahasa.

Hindari Juga Untuk Memberinya Pertanyaan yang Akan Memicunya Menjawab dengan Kalimat “Tidak”

Misalnya bunda akan bilang, “Mau nggak beresin mainannya?” mulai sekarang mungkin bisa digantikan dengan , “Sayang deh kalau mainannya berantakan di mana-mana. Kita bereskan yuk kak!” Ingat bun, anak tak mau diperintah. Jadi daripada mengatakan, “Awas, makan jangan sampai berantakan, ya. Habis makan, taruh piring di tempat cucian,” lebih baik ucapkan, “Kak, ayo tebak dimana coba kamu harusnya menyimpan piring ini?” Terdengar menjadi sebuah pertanyaan, tak hanya berasa sedang ebrmain ia juga belajar untuk berpikir mencari solusi.

Berbicaralah dengan kalimat-kalimat yang tak sekadar menjurus pada jawaban ya atau tidak bun. Misalnya contoh lain itu dengan, “Senang di sekolah tadi?” menjadi kalimat yang lebih bijak seperti, “Tadi mainan apa yang seru di sekolah?” Setelah itu, bicarakan topik-topik yang menarik bagi dirinya.

Untuk Meminta dan Menyampaikan Sesuatu Bunda Juga Perlu Tahu Kapan Momen yang Tepat Untuk Itu

Jangan main asal perintah ya bun, bunda perlu menunggu momen yang tepat. Perhatikan, apakah anak sedang asyik dengan kegiatannya? Kalau memang iya, mungkin percuma saja mengajaknya bicara. Lebih bijak kalau kita tunggu dulu sejenak, sampai setidaknya ia tak sibuk-sibuk amat atau sudah menyelesaikan aktivitasnya.

Kadang, sulit mengalihkan perhatian anak dari hal yang sedang ditekuninya. Kalau dia sedang asyik main mobil-mobilan, jangan langsung diinterupsi. Mulailah dengan pendekatan dulu agar anak tak merasa kegiatannya diganggu atau tak dipaksa menimpali omongan kita. Apalagi kalau yang dikatakan orangtua berupa perintah atau larangan.

Beri waktu beberapa menit sebelum meminta anak melakukan sesuatu. Contoh, “kak, kalau jarum jam yang pendek menunjuk angka 12, kamu makan ya. Setelah makan, kamu boleh main lagi.” Dengan begitu ia tak merasa aktivitasnya terganggu. Lagi pula, dengan cara itu anak memiliki persiapan ketika harus menghentikan kegiatannya loh bun.

Jangan Pelit Untuk Berkata “Tolong” dan “Terimakasih”

Faktanya, ini tak hanya untuk mereka yang dewasa saja, ajarlah anak sedari kecil untuk tak enggan berucap “Tolong” dan “Terimakasih”.

Berbicaralah kepada anak dengan cara seperti yang kita harapkan jika orang lain berbicara kepada kita. Jika hendak minta bantuan, yang pertama kali harus diucapkan adalah “tolong”, bukan? Niscaya anak tak merasa dipaksa saat diperintah. Ini jadi ajang lain untuk menunjukkan sikap bahwa meski sebagai orang tua, kita juga menunjukkan sikap yang sama dengan berkata “Tolong” dan “Terimakasih”. 

Demi Pemahaman yang Lebih Mudah Disampaikan, Bunda Juga Harus Memberinya Contoh Nyata yang Bisa Ditiru Olehnya

Dan memang benar, sebaik-baiknya contoh yang akan memudahkan dirinya untuk belajar adalah kita sebagai orang tua.

Bunda harus ajarkan bagaimana pentingnya mendengarkan, jika anak merasa dirinya didengar, maka ia pun akan belajar mendengarkan kita sebagai orang tua yang memberi perintah kepadanya. Berilah contoh atau teladan yang baik dengan memberi perhatian yang tulus saat si kecil berbicara.

Dengan contoh yang konkrit anak akan menyerap dan meniru bagaimana menjadi pendengar yang baik untuk orang lain.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Baterai Gawai Harus Dihemat Karena Takut Ada Hal Darurat

samson-vowles-191386-unsplash

Gawai alias gadget pasti menemani Bunda kemana-mana saat ini. Mulai dari alat untuk selfie ketika ketemu kawan hingga update urusan sosial media. Terkadang malah kita terlupa fungsi utama dari gawai kita, yaitu untuk komunikasi. Seringkali gawai digunakan terus menerus untuk urusan remeh temeh. Tanpa pernah berpikir jika sewaktu-waktu dibutuhkan dalam keadaan mendesak.

Mulai dari hal sederhana misalnya ketika dalam janji bertemu teman sudah di lokasi malah terkendala memberi kabar. Atau ketika di tengah jalan ingin memesan ojek online, jadi terhambat karena baterai habis. Lalu adakah tipsnya untuk memaksimalkan urusan baterai ini?

Jangan Mengaktifkan WiFi dan Bluetooth, Apabila Tak Memakai Karena Berimbas Kepada Baterai

bernard-hermant-667645-unsplash

Mengaktifkan fitur-fitur tersebut saat tidak menggunakannya akan membuat baterai cepat habis karena wifi dan bluetooth dalam kondisi ON membuat sinyal terus bekerja dan mencari. Sehingga ini berimbas terhadap baterai Bunda yang tergerus secara cepat. Maka dari itu apabila tidak digunakan jangan diaktifkan.

Kunci Gawai Bunda Saat Tidak Digunakan, Jangan Dibiarkan

fabian-albert-450447-unsplash

Langkah lainnya yang dapat Bunda lakukan jangan lupa untuk menguci gawai anda. Karena mengunci gawai menjadikan smartphone ke dalam mode rehat dan istirahat, maka dari itu layar pun dalam kondisi mati tidak stand by saat Bunda mengunci gawai. Hal ini dilakukan agar gawai Bunda dapat bertahan lebih lama.

Jangan Membiasakan Menggunakan Gawai Saat Sedang Dicharge

chelsia-qiao-483318-unsplash

Apabila Bunda menggunakan gawai saat sedang dicharge itu akan memicu kerusakan pada baterai. Memang sekilas terlihat kalau gawai nampaknya normal-normal saja dan tak menghasilkan efek apa saja. Tetapi apabila Bunda kerap mekainnya dalam waktu yang lama dan sering, kondisi baterai akan cepat bocor sehingga gawai gampang sekali untuk lowbatt meskipun pemakaian belum menghabiskan waktu sampai seharian.

Lowbat Itu Tanda, Jangan Diabaikan Begitu Saja

fancycrave-698664-unsplash

Gawai memiliki kekuatan masing-masing tergantung seberapa besar daya yang dimiliki. Apabila daya dimiliki sangat banyak mungkin ia dapat bertahan hingga satu hari penuh. Seperti halnya gawai yang memiliki kapasitas baterai 5.000 mAh. Namun, tak berarti saat sedang lowbat Bunda dapat memakai sesuka hati, karena membiarkan gawai dalam kondisi mati baru charger dapat membuat baterai smartphone cepat rusak.

Miliki Tunggangan yang Bisa Charger, Karena Gawai Menyala itu Penting Jadi Jangan Diambil Pusing

Membawa Powerbank kemana-mana mungkin terlalu ribet, belum lagi kalau powerbank mati karena dayanya habis. Mungkin membeli Suzuki Nex II tak ada salahnya, selain dapat membantu Bunda lebih cepat untuk urusan mobilitas di dalam kota. Kuda besi satu ini menawarkan satu fitur yang berguna di era sekarang yakni USB Charger, yang dapat menyelamatkan Bunda saat kehabisan daya gawai di tengah perjalanan.

nex-brilliant-white2

Ditambah lagi kalau Bunda menempuh perjalanan jauh menggunakan motor maka makin pas saja menggunakan motor ini. Karena ukurannya kompak. Dari segi panjang saja Nex II berukuran 1.890 mm, kemudian lebar 675 mm dan tinggi 1.045 mm, yang sangat nyaman untuk di bawa berkendara selama berjam-jam. Apalagi ruang kakinya sangat lega sehingga bisa mengubah-ubah posisi kaki selama perjalanan.

Macet pun bukan lagi masalah serius bagi Suzuki Nex II. Karena motor ini mengusung Suzuki Eco Performance (SEP) dengan konfigurasi 1 silinder SOHC yang berkapasitas 113 cc mampu menyalurkan tenaga ke roda secara maksimal. Dengan kapasitas tangki penuh 3,6 Liter, konon bahan bakar tersebut bisa dipakai untuk jarak tempuh sejauh 176 km. Jadi Bunda tak perlu sering-sering mengisi bahan bakar.

Layaknya gawai yang selalu melengkapi penampilan Bunda, motor Suzuki Nex II ini juga penampilan yang menarik. Dengan bentuk lampu yang modern berbentuk meruncing disematkan pada bagian depannya. Bunda juga punya banyak pilihan warna dan grafis sesuai dengan selera.

Jadi jangan lupa menerapkan tips di atas agar bisa menjaga gawai selalu online ya Bunda.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Mainan Anak

Tak Hanya Laki-laki, Anak Perempuan Juga Boleh Main LEGO Kok Bun…

Bunda mungkin pernah berpikir bahwa mainan untuk si kecil, baiknya dipilih sesuai gendernya saja. Robot-robotan untuk anak laki-laki dan bonerka barbie untuk anak perempuan. Padahal nih bun, di Inggris ada satu kampanye “Let’s Toys Be Toys” yang sudah dimulai sejak 2012 lalu yang masih berlangsung hingga saat ini.

Bertujuan untuk menyetarakan mainan anak-anak, sehingga perlu ada label untuk perempuan dan laki-laki lagi. Menariknya lagi, menurut Kementrian Pendidikan Inggris, kampanye ini dipercaya mampu untuk mengurangi ketimpangan gender dalam sektor-sektor tertentu. Entah itu pekerjaan, hobi atau hal lain yang akan mereka lakukan.

Nah, jika selama ini bunda juga berpikir bahwa mainan LEGO hanya diperuntukkan untuk anak laki-laki saja. Nyatanya nggak loh bun. Karena pada beberapa serinya, ada juga yang memang diperuntukkan untuk anak perempuan dengan beberapa seri. Kalau bunda masih bingung, kira-kira seri mana yang sekira pas untuk si kecil cantik di rumah. LEGO Friends 41329 yang diperuntukkan dia yang berusia 6-12 tahun ini mungkin sangatlah pas.

P1090216

Seperti karakter perempuan pada LEGO Friends yang biasanya, Olivia nama dari gadis kecil di seri ini, juga mendapatkan kamar tidur dengan alas tempat tidur bentuk hati dengan beberapa benda lain yang memang jadi kebutuhan khususnya. Seri LEGO Friends Olivia’s Deluxe Bedroom 41329 adalah salah satu yang terbesar dari tiga seri yang dirilis pada awal 2018 lalu. Memiliki tempat tidur yang mirip roket dengan satu set pc yang terlihat nyaman.  

P1090235

Seperti yang tadi kami sudah bilang,sebagian besar warna dari komponen seri ini didominasi oleh warna merah muda. Jadi warna yang mungkin disukai si kecil di rumah. Ia juga memiliki robot bernama Zobito, yang terletak di sisi tempat tidurnya, yang memiliki sistem lift dan track yang berfungsi untuk naik turun hingga ke atas bagian ruangan. Tidak terlalu memiliki banyak komponen, si kecil pasti bisa merakitnya dengan mudah tanpa halangan hanya dalam waktu satu atau dua jam.

P1090404

Oh iya bun, satu benda lucu yang si kecil juga pasti suka adalah Elemen aksesori termasuk tablet, cangkir kopi, dan botol susu, dan grinder kopi yang juga dimilikinya.

Bagaiamana bun, menarik kan? Jadi mainan yang akan disukainya, LEGO Friends 41329 Olivia ini bisa bunda temukan di beberapa marketplace dan LEGO Store di seluruh Indonesia dengan kurang lebih 300 ribu rupiah.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Mainan Anak

Bantu si Kecil Berimajinasi dengan Permainan LEGO City

Tak ada yang lebih menyenangkan, daripada bisa melihat si kecil bermain dengan bahagia. Dan akan semakin terasa sempurna, jika permainan yang dimainkannya membantunya tumbuh jadi anak yang lebih bijak dan pintar. Nah, untuk bunda yang masih bingung kira-kira jenis mainan seperti apa yang baik untuk si kecil di rumah. Kali ini, Sayangianak ingin berbagi informasi tentang satu seri LEGO City yang bisa bunda pilih.

P1090223

Dari tampilannya, bunda bisa lihat jika Seri LEGO City 60176 ini, konon diperuntukkan untuk si kecil yang berusia 5 sampai 12 tahun. Terdiri dari dua buah, yakni satu set perahu speedboat polisi dengan minifigure plus rakit ban lengkap dan dayungnya serta satu kotak harta karun miliknya.

Jadi salah satu permaianan yang cukup menyenangkan. Bunda bisa menemani si kecil untuk merangkainya bersama, atau hanya sekedar menemani dan memerhatikannya berkreasi. Ini akan jadi seri yang menarik, sekaligus menyenangkannya.

P1090255

Tak begitu susah untuk disusun, speedboat milik sang Polisi memiliki bentuk yang cukup menarik. Walau hanya terdiri dari 6 rangkaian yang lebar, kerangka lain memiliki panjang yang cukup menarik. Hingga membuat penampilannya cukup terlihat unik. 

P1090355

Warna biru yang diaplikasikan dengan dua lampu dibelakang kemudi dari sang kapten Polisi, jadi detail lain yang pasti disukai si kecil loh bun. Untuk itu, kami sepakat jika Design pemilihan bentuk dan warna perahu polisi ini jadi sesuatu yang cukup menarik dan epik.

P1090360

Tak kalah menarik dari perahu cepat milik sang polisi, rakit karet dari sang penjahat pun terlihat kuat. Membawa seekor binatang, dengan satu kotak hasil curian. Jika harus digambarkan, minifigure ini sedang jadi target yang akan dikejar oleh sang polisi.

Oh iya bun, bukan hanya membantunya berpikir untuk mampu menyatukan bagian per bagian saja, hasil jadi perahu polisi rakitan di kecil ini, jadi sesuat yang nanti juga membantunya, mengenali hal-hal yang mungkin sederhana namun bermakna. Si kecil jadi bisa tahu, bagaimana gambaran bentuk perahu yang mungkin dipakai oleh seorang polisi.

Condong diperuntukkan untuk anak laki-laki, mainan blok dan puzzle ini didesain untuk memberikan tantangan bermain yang cukup menyenangkan. Terdiri dari 126 pcs bricks , LEGO City 60176 ini dipercaya bisa membantu si kecil untuk mengembangkan imajinasi. Dilabeli harga sebesar Rp. 299.000,-, bunda bisa membelikannya untuk si kecil di beberapa LEGO Store yang ada di seluruh wilayah Indonesia dan beberapa market place yang ada.

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Mainan Anak

Habiskan Quality Time Keluarga dengan Susun LEGO Bersama

Tak ada yang lebih menyenangkan dibanding melihat keseriusan anggota keluarga saat menyusun keping-keping lego bersama. Keluarga kami sudah kehabisan ide ihwal quality time. Tak semua senang jalan-jalan di akhir pekan, sebab kemacetan jalanan hanya membuat stress dan lelah setibanya di rumah. Akhirnya, kami pun jadi lebih sering mengisi waktu dengan menonton televisi atau bercengkrama sebentar setelah makan bersama.

Tapi hari itu berbeda, kami memutuskan untuk membawa sekotak LEGO di tengah perbincangan keluarga. Sepertinya ini akan jadi cara yang menyenangkan sebagai alternatif mendapatkan waktu yang berkualitas bersama keluarga. Seru sekali membayangkan setiap anggota keluarga terlibat dan mau bekerjasama untuk menyusun LEGO sesuai desain yang sudah disepakati.

Semua setuju, akhirnya di ruang tengah, tempat kami biasa menonton televisi, aku pun menyiapkan sekotak LEGO. Adikku, Bagus Christian Prasojo yang berusia 11 tahun kelihatan tak sabar untuk memulai aktivitas ini.

Benar saja, Bagus yang paling antusias. Ia seolah-olah menjadi ‘kapten’ yang siap memberi instruksi kepada dua kakak dan dua orangtuanya dalam menyusun keping demi keping LEGO yang kami taruh di satu wadah besar. Aku sendiri yang jarang sekali mau melibatkan diri dalam menyusun LEGO, tetiba jadi antusias. Akankah hasilnya nanti sesuai dengan ekspetasi atau tidak.

Untung saja ada buku panduan yang sangat membantu pemula seperti anggota keluargaku lainnya kecuali Bagus. Kami yang merasa kebingungan saat hendak menyematkan keping tersebut supaya menjadi kerangka yang padu, bisa terbantu karena visualisasi yang ada di buku panduan sangatlah membantu.

Dengan aktivitas semacam ini, akhirnya canda dan tawa pun bergulir. Belum lagi keinginan kami agar LEGO cepat tersusun, tapi memang, permainan ini pun melatih kami sekeluarga untuk bekerjasama bahkan dalam hal menyusun rangkaian terkecil. Setidaknya kami menuntaskan tantangan bermain LEGO sekitar dua jam. Akhirnya tersusun sesuai gambar yang ditampilkan di halaman depan buku panduan. Ternyata semacam ada kepuasan tersendiri yang kami temukan sekeluarga. Di lain sisi, kami jadi tahu, Bagus ternyata sangat menyukai permainan semacam ini.

P1090225

Faktanya, LEGO memang salah satu permainan yang bisa membangun kreativitas dan mengembangkan kecerdasan buah hati. Tak cuma menawarkan sisi edukatifnya, berkat cara kerja permainan lego berupa susun menyusun, hal ini pun jadi meningkatkan kedekatan anak dan orangtua. Para Bunda sudah tahu manfaat ini?

Ratih Ibrahim, seorang psikolog anak pernah mengungkapkan, “Bermain LEGO, terutama bersama teman sebaya, membuat anak-anak didorong untuk mengeksplorasi dan mengembangkan seluruh aspek kecerdasannya tersebut,” katanya.

Saat Buah Hati Sedang Dalam Masa Tumbuh Kembang, LEGO Adalah Mainan Terbaik dibanding Mengenalkan Gawai padanya

zhen-hu-674293-unsplash

Untuk anak-anak yang sedang dalam usia tumbuh kembang, bermain LEGO adalah cara yang paling mudah untuk mengenalkan konsep dasar soal bentuk, warna, jumlah, jarak dan ruang. Setelahnya, permainan ini pun melatih imajinasi dan kreativitas anak yaitu dengan cara membuat bangunan, mengkombinasikan warna, dan sebagainya.

Sementara itu, soal logika pada anak, mereka pun akhirnya belajar membangun konsep dan strategi. Bermain LEGO pun mengajak si kecil memecahkan masalah saat menyusun mainan supaya bisa membentuk bangunan yang mereka inginkan. Saat menyusun, si kecil pun butuh konsentrasi penuh, hal ini juga merupakan latihan tersendiri untuknya.

kelly-sikkema-685119-unsplash

Seperti dikutip dari Okezone, Ratih melanjutkan, untuk kecerdasan psikomotor, lewat bermain LEGO anak-anak belajar koordinasi mata dan motorik. Motorik halusnya berkembang dan motorik kasarnya juga ikut bermain lewat gerakan meraih, menekan, mengambil warna LEGO yang sesuai, menarik, dan sebagainya.

Saat anak-anak ekspresif menyusun LEGO bahkan terlihat gembira, maka ini baik untuk emosinya. Sementara kalau menyusun lego bersama teman atau keluarga, maka hal ini akan melatihnya untuk interaksi, diskusi, kerjasama, sharing mainan, belajar memberi, mengalah, dan hal-hal lainnya yang didapatkan dengan bersosialisasi.

P1090073

Dan kepada orangtua, jangan lupa memberi apresiasi saat karya lego buah hati sudah tersusun rapi. Hal ini akan meningkatkan rasa percaya diri pada buah hati karena hasil karyanya diapresiasi. Kalau buah hati sudah terbiasa bermain LEGO, maka lama kelamaan si kecil pun akan bisa bereksplorasi lebih jauh lagi, bahkan bisa menyusun bentuk baru tanpa buku panduan.

Ini tandanya orangtua harus bangga, sebab buah hati semakin bisa bereksplorasi dengan imajinasinya. Tapi kalau si kecil masih berpaku pada buku panduan, Bunda tak usah kecewa padanya. Justru ini tanda kalau si kecil tipikal yang disiplin dan taat mengikuti aturan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top