Parenting

Anak Anda Memang Cerdas, Tapi Anda Harus Tahu Jenis Kecerdasan Apa yang Ia Miliki

parenting indonesia, permainan anak, bermain untuk anak

Orangtua mana yang tak menginginkan anaknya tumbuh menjadi individu yang cerdas dan terampil. Cerdas tidak hanya kecerdasan otak dan akademis saja.

parenting indonesia, permainan anak, bermain untuk anak

Kecerdasan menurut Thomas Armstrong, Ph.D, seorang ahli di bidang multiple intelligences adalah kepintaran yang tidak hanya dilihat dari segi akademis saja, melainkan juga dari keterampilan maupun bakat anak. Diakui Thomas Armstrong, setiap anak itu sebenarnya pintar, hanya saja jenis dan konsentrasi kepintarannya berbeda-beda.

Berikut adalah 8 jenis kecerdasan anak yang perlu orangtua ketahui menurut Thomas Armstrong, Ph.D:

1. Word Smart: Anak dengan jenis kepintaran ini dapat dilihat dari kegemarannya yang suka membaca, menulis, berbicara dan juga mendengarkan cerita

Orang tua dapat mengajak si kecil untuk membaca buku cerita bersama-sama, melakukan percakapan maupun bermain blok yang bertuliskan kata-kata. Ini 8 jenis kecerdasan anak yang pertama.

2. Number Smart: Anak lebih tertarik pada angka, matematika, sains dan juga hal-hal yang berhubungan dengan logika, misalnya menanyakan “mengapa langit berwarna biru?”

Orang tua dapat mengajak si kecil bermain angka-angka, mengajaknya melakukan permainan yang mengharuskan ia menghitung, seperti monopoli.

3. Nature Smart: Jenis kepintaran yang satu ini dapat Orangtua lihat dari kesukaan si kecil dengan lingkungan

Misalnya suka alam, menyukai binatang, peduli dengan lingkungan alam, bahkan ia dapat menggolongkan tanaman dan mengoleksi dedaunan. Orang tua dapat mengajak si kecil untuk membuat kebun kecil di belakang rumah dan biarkan ia berkreasi apa saja yang ingin ia tanam.

4. Self Smart: Ia cenderung senang bermain sendiri, bahkan ia sudah tahu saat besar nanti ingin jadi apa

Tak hanya itu, ia juga memiliki rasa percaya diri yang kuat dan juga dapat mengkomunikasikan perasaannya. Orang tua dapat mengajak si kecil untuk berbicara dari hati-hati, saat ia memberitahu ingin jadi apa, dukung dan arahkan agar ia dapat meraih apa yang ia cita-citakan.

5. People Smart: Anak yang memiliki kepintaran jenis ini dapat terlihat saat ia suka bermain dengan teman-temannya, memiliki empati, suka memimpin dan bahkan dapat memahami perasaan orang lain

Bermain bersama di luar rumah, mengajaknya datang ke acara keluarga merupakan salah satu cara untuk mengembangkan kepintarannya tersebut.

6. Body Smart: Dapat terlihat dari si kecil yang dapat menciptakan sesuatu dari tangannya, suka menari, berolahraga, serta menyentuh benda-benda dan mempelajarinya.

Agar perkembangan kepintaran si kecil berjalan dengan optimal, orang tua dapat mengajaknya melakukan olahraga bersama atau mengajaknya menonton bioskop. ini 8 jenis kecerdasan anak yang keenam.

7. Picture Smart: Si kecil yang memiliki jenis kepintaran ini biasanya ia suka gambar dan imajinasi

Si kecil yang memiliki jenis kepintaran ini biasanya ia suka menggambar, menyukai seni, suka berimajinasi dan juga bermain dengan menggunakan balok untuk membangun sesuatu. ini 8 jenis kecerdasan anak yang ketujuh.

8. Music Smart: Sudah jelas si kecil suka bernyanyi, memainkan alat musik, mengingat lagu dan berbagai hal yang berhubungan dengan musik

kita sebagai orang tua dapat mengajaknya nonton konser musik, bernyanyi bersama seperti melakukan karaoke. Selain itu, bisa juga mengikutsertakan si kecil dalam kegiatan musik, misalnya les piano atau berlatih vokal.

Tak hanya satu jenis kecerdasan yang dimiliki anak. Armstrong juga menegaskan bahwa setiap anak bisa saja memiliki lebih dari satu jenis kecerdasan, dari delapan kecerdasan yang disebutkan di atas. Jadi sebagai orang tua, kita harus mencoba menstimulasi kedelapan kecerdasan tersebut pada si kecil dan mengobservasinya. Mana kecerdasan paling menonjol dari si anak. Setelah itu baru mengarahkannya pada jalur yang tepat. Selamat mencoba.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Kompetisi Foto Wefie Momen Cinta Keluargamu, Kirimkan Foto Terbaik Keluargamu

momenkeluarga

Zaman dahulu kenangan keluarga diceritakan hanya melalui kisah-kisah verbal orang tua kepada anak cucunya. Kemudian datang era tulisan, dimana kenangan dituliskan dalam buku tulis dan untuk diberikan kepada generasi selanjutnya.

Lalu cara itu berganti ketika Kodak memperkenalkan kamera portabel yang bisa dibawa kemana-mana. Momen-momen penting keluarga tersimpan manis dalam album-album foto atau pigura yang dipajang di ruang-ruang tamu.

Tapi kemudian cara itu mulai luntur ketika datang era telepon pintar. Foto-foto kebersamaanmu Kini seringnya hanya tersimpan dalam penyimpanan gadget atau dalam unggahan sosial media. Saat itu pula kita tak lagi melihat keberadaan foto-foto itu sepenting ketika era dalam album dahulu.

Berapa banyak foto yang hilang karena gadgetmu bermasalah dan harus direset? Bagaimana pulak dengan foto jalan pertama si kecil yang kini hilang karena akun sosial mediamu diretas orang tak bertanggung jawab?

Ah, apakah kamu termasuk orang yang sangat telaten menyimpan semua foto-foto kenangan itu? Kamu menyimpan salah satu foto terbaik momen bersama keluargamu yang mungkin tak pernah terulang?

Kirimkan foto terbaikmu itu, agar semua bisa belajar dari kasih dan sayangmu bersama keluarga. Foto terbaik akan memenangkan Smartpone dan Smartfren MIFI

Ikuti Kompetisi Foto Wefie Momen Cinta Keluargamu

Upload

 

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Salah Satu Pengertian Yang Harus Diajarkan Orangtua,Mengelola Rasa Dendam Pada Anak Dengan Baik

Anakdendam

Membesarkan anak menjadi salah satu pengalaman paling berharga dalam hidup, akan ada banyak fase yang kita lalui dalam mendidik anak. Mulai dari perubahan tumbuh kembang fisik hingga perubahan sikap yang dimilikinya, sebagai orangtua yang akan menjadi panutannya kelak kita juga harus bisa memberikan contoh yang baik untuk sang anak. Baik itu contoh baik dalam perbuatan, ucapan dan pola sikap yang kita tunjukkan.

Kejadian-kejadian buruk dan tidak menyenangkan yang akhir-akhir ini sering menjadi sorotan banyak orang ternyata banyak dipicu oleh sakit hati dan Rasa dendam, tak hanya antara orang dewasa ternyata anak-anak pun tak luput menjadi korban atau bahkan menjadi pelaku untuk berbagai kejadian yang tidak menyenangkan ini.

Hanya karena rasa Sakit hati dan dendam seseorang bisa melukai oranglain bahkan hingga membunuh. Betapa ternyata hal ini bisa berakibat fatal bagi si pelaku juga yang menjadi korban. Cobalah untuk berpikir sejenak apakah dendam yang setiap orang atau setiap anak bisa begitu buruknya ? tentu saja tidak, jika kita bisa mengontrol diri dan mengajari anak. Dendam tak melulu berujung tragis seperti kebanyakan kejadian sekarang ini. Lalu apa saja sih yang perlu kita tanamkan kepada anak untuk mampu mengelola rasa dendamnya dengan baik? Kita bisa lihat di point-point berikut ini

Kita Harus Mampu Menyadari Dendam Yang Dirasakan Oleh Anak

Sebagai langkah awal, kita sebagai orang tua harus mampu menyadari rasa dendam yang dirasakan oleh anak. Bisa dilakukan dengan cara memperhatikan dan memahami emosi yang sedang dirasakannya, dengan menyadari emosi yang dirasakan olehnya, kita akan dapat memahami pengaruh dendam yang sedang dirasakannya tersebut pada caranya berinteraksi dengan kita ataupun oranglain. Untuk mencegahnya tetap memelihara dendam kita bisa memberinya pengertian bahwa menyimpan dendam bukanlah hal yang baik, selain membuatnya mengerti dia juga akan tahu bahwa hal tersebut merupakan salah satu bukti kepekaan kita terhadapnya.

Membantunya Untuk Mengontrol Diri Untuk Segala Dendam Yang Dimilikinya

“Sebenarnya dendam dapat dikendalikan agar tidak merugikan diri sendiri atau menyakiti orang lain. Dendam boleh ada tapi anak tidak boleh jadi pendendam,” – Vera Itabiliana Hadiwidjojo,S.Psi., Psi , Seorang Psikolog Anak dan Remaja
Selama mampu mengotrol anak dengan baik dendamnya takkan mungkin merugikan orang lain, lalu jika sudah mampu mengontrol diri lantas darimana dendam itu bisa datang ? selain dengan karena perbuatan yang memang ditimbulkan orang lain kepadanya, dendam pada diri anak juga bisa tumbuh karena pola didik orangtua yang memang keliru yang kadang kita lakukan secara langsung atau tidak langsung. Contoh sederhananya kita sering menyalahkan lantai ketika anak kita terjatuh, yang secara tidak langsung memberikan dia pandangan untuk melihat suatu masalah sebagai ulah orang lain dibanding intropeksi pada diri sendiri.

Memberikan Contoh Dengan Mengungkapkan dan Menamakan Segala Rasa Yang Dimiliki

Sebagai orang tua kita juga dapat memberi contoh dengan mengungkapkan dan menamakan semua rasa  yang sedang dirasakan. Misalnya dengan mengatakan pada anak “Mama sedih kalau kakak buang-buang makanan” atau “papa bangga kalau adik mau berbagi mainan dengan teman”. Sehingga anak kita akan terbiasa dengan hal tersebut, mengungkapkan segala yang dirasakannya. Menyatakan rasa atau keinginan ke dalam kata-kata (labeling) memiliki fungsi untuk memaknai ulang rasa yang dirasakan sehingga dapat mengalihkan dari tindakan emosional atau menyimpan suatu dendam untuk segala sesuatu dan memberikan rasa bahwa dia dapat mengontrol kondisi yang sedang dihadapi

Mengamati dan Mendengarkan Cara Anak Mengekspresikan Berbagai Macam Emosinya

Untuk hal ini kita tentu mampu melihat semua perubahan ekspresi yang ditunjukkan oleh anak, kita bisa tahu bagaimana wajahnya saat marah, sedih, kecewa dan memelas. Terlebih ketika anak sedang marah dan emosi usahakan untuk tidak menghindari dan mengalihkannya dari rasa marahnya tersebut, tunjukkan bahwa kita memang memahaminya bahkan saat marah sekalipun dan kita dapat membantunya dengan menamakan emosi yang sedang dirasakannya Misalnya “Kakak marah ya ? cakenya mama habisin?”

Kita juga harus memberi mereka pengertian bahwa menyimpan dendam bukanlah cara terbaik untuk menyelesaikan masalah yang ada, selalu ajarkan anak untuk bisa lebih mudah memafkan ketika ada orang lain yang sekiranya berbuat salah karena menyimpan dendam hanyalah akan menyakiti hati dan jiwanya sendiri atau bahkan oranglain.

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Agar Orangtua Paham dengan Jenis-jenis Kecerdasan, Inilah 8 Kecerdasan Anak yang Perlu Diketahui

Cara Mengenali 8 Kecerdasan Anak

Kebanyakan dari orang tua menilai kecerdasan anak hanya dari rengkin atau nilai rapornya saja dan mengabaikan berbagai kecerdasan lainnya. padahal jika anda tahu ada banyak sekali jenis kecerdasan yang dimiliki oleh manusia. Kecerdasan bukanlah hanya dilihat dari nilai-nilai rapor seseorang saja tapi menurut Thomas Armstrong, Ph.D, seorang ahli di bidang multiple intelligences mengatakan bahwa kecerdasan bukan hanya pada sisi akademik saja tapi termasuk juga semua bakat dan keterampilan yang dimiliki oleh seseorang. Menurutnya, setiap orang sebenarnya cerdas atau pintar tapi masing-masing orang memiliki jenis kecerdasan yang berbeda-beda. Untuk itulah, mulai sekarang ini jangan memandang kecerdasan anak hanya dari satu sisi saja tapi kita perlu memandangnya dari banyak hal sehingga kita bisa tahu bahwa dia anak cerdas.

Agar kita bisa lebih paham dengan jenis-jenis kecerdasan, inilah 8 kecerdasan anak yang perlu kita tahu:

  1. Word Smart.

Word Smart adalah salah satu 8 jenis kecerdasan anak yang perlu anda ketahui. Anak yang memiliki kecerdasan yang satu ini akan cenderung suka membaca, menulis, dan juga berbicara. Jika anda menemukan anak yang seperti itu, anda dapat mengajaknya untuk membaca cerita, bermain blok dengan kata-kata, dan lain sebagainya. permainan tersebut akan melatih anak untuk mengembangkan ceritanya.

  1. Number Smart.

Ciri dari anak yang memiliki kecerdasan ini adalah suka untuk berfikir logika. Anak akan menyukai hal-hal yang berhubungan dengan angka. Untuk mengembangkan kecerdasan ini, orang tua dapat membuat permainan yang mengharuskan anak untuk menghitung. Misalnya saja permainan monopoli yang memang mengharuskan orang untuk berhitung saat memainkannya.

  1. Nature Smart.

Anak yang memiliki kecerdasan seperti ini memiliki ciri menyukai alam, suka dengan binatang, menyukai tumbuh-tumbuhan, bahkan ada beberapa anak yang sudah bisa menggolongkan tumbuhan. Untuk mengembangkan kecerdasannya, orang tua bisa membuatkan anak sebuah kebun kecil. Biarkan dia berkreasi disana.

  1. Self Smart.

8 jenis kecerdasan anak yang lainnya adalah Self Smart. Anak yang memiliki kecerdasan ini cenderung suka bermain sendiri. Selain itu, meskipun masih kecil dia sudah bisa menentukan kalau sudah besar mau jadi apa sehingga rasa percaya dirinya cukup besar. untuk mengembangkannya, orang tua bisa mengajaknya untuk berbicara dari hati kehati. Dukung dan arahkan keinginannnya itu.

  1. People Smart.

Ciri dari anak yang memiliki kecerdasan yang satu ini adalah akan terlihat saat dia bermain bersama teman-temannya. Dia akan memiliki sikap empati yang besar, memiliki jiwa kepemimpinan, dan juga dapat memahami perasaan teman-temannya. Untuk mengembangkan kecerdasannya, orang tua dapat mengajak anak untuk datang dalam sebuah acara keluarga, bermain bersama teman-temannya di luar rumah, dan hal lain yang berhubungan dengan orang banyak.

  1. Body Smart.

Yang termasuk dalam 8 jenis kecerdasan anak lainnya adalah Body Smart. Anak yang memiliki kecerdasan ini biasanya suka berolahraga, suka menari, dan dapat berkreasi dengan menggunakan tangannya. Untuk mengembangkan kecerdasannya itu, orang tua bisa mengajaknya berolahraga, menari, atau nonton bioskop.

  1. Picture Smart.

Ciri dari anak yang memiliki kecerdasan ini adalah suka menggambar, memiliki imaginasi, suka dengan seni, dan biasanya memiliki kesukaan membuat sesuatu dengan menggunakan balok. Untuk memgembangkannya, orang tua dapat mengajak anak untuk menggambar, dan melatih anak untuk menari.

  1. Music Smart.

Yang termasuk dalam 8 jenis kecerdasan anak yang terakhir adalah music smart. Anak yang memiliki kecerdasan ini biasanya suka menyanyi, bermain musik, bahkan bisa menghafal beberapa lagu. Untuk mengembangkannya, orang tua dapat mengajak anak untuk nyanyi bersama, bermain alat musik, dan hal lainnya yang berhubungan dengan musik.

Itulah 8 jenis kecerdasan anak yang perlu diketahui oleh orang tua. Semoga setelah mengetahuinya orang tua tidak lagi menganggap kecerdasan anak hanya dari satu sisi saja.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Anak-anak yang Terbiasa Dimanjakan Cenderung Mudah Menyerah dan Tidak mandiri, Kenali Tanda-tanda Umum Anak Manja dan Cara Tepat Mengatasinya!

anakmanja

Dalam kehidupan bekeluarga, kehadiran seorang anak adalah hal yang paling ditunggu-tunggu. Anak yang bisa menurut perkataan orang tua, anak yang bisa menjadi kebanggan orang tua di masa yang akan datang dan memiliki pribadi yang baik.

Kebanyakan orang tua akan melakukan apapun untuk anak tercinta. Apalagi jika kehadiran anak tersebut sudah lama ditunggu-tunggu atau jika anak itu merupakaan anak satu-satunya alias anak tunggal. Memang tidak ada yang salah untuk melakukan yang terbaik pada anak. Namun sebaiknya jangan melulu memberikan kenyamanan dengan memberikan segala yang mereka inginkan.

Anak-anak yang terbiasa dimanjakan oleh orang tua, tidak akan terbiasa hidup dalam kesulitan dan cenderung mudah menyerah serta tidak mandiri. Kenali tanda-tanda umum anak manja dan cara tepat mengatasinya!

BERTERIAK DAN MENANGIS BILA INGIN SESUATU

Anak-anak yang dibiasakan selalu mendapatkan keinginannya dengan mudah akan mudah marah atau menangis ketika meminta sesuatu yang diinginkannya tidak diwujudkan dengan segera. Anak-anak tidak terbiasa melakukan apapun sendiri termasuk untuk memperoleh sesuatu yang diinginkannya dan terbiasa mengandalkan orang lain. Kebiasaan seperti ini tentu baik bagi pertumbuhan mental anak. Anak menjadi tidak peka terhadap orang-orang di sekitarnya dan menjadi egois karena sudah terbiasa hidup dengan nyaman dan mudah dalam memperoleh sesuatu karena terlalu dimanjakan orang tua.

Cara mengatasi anak yang sering berteriak atau menangis ketika menginginkan sesuatu :

Orang tua sebaiknya tidak membiasakan anak-anak mendapatkan segala sesuatunya dengan mudah. Tak ada salahnya mengajarkan anak untuk sedikit bersusah-payah dan bekerja keras ketika ingin mendapatkan sesuatu yang menjadi keinginannya. Hal ini akan menjadikannya pribadi yang menghargai proses untuk mendapatkan hasil yang memuaskan di masa yang akan datang.
Selain itu, Anda juga bisa mengajak buah hati ke wilayah pedesaan agar anak lebih peka dan menghargai orang-orang sekitar yang berjuang ekstra keras dalam kehidupan sehari-hari untuk mendapatkan sesuatu.

MARAH KETIKA MENDAPATKAN HUKUMAN AKIBAT KESALAHANNYA

Terbiasa hidup enak dan nyaman membuat anak tidak peka terhadap kesalahan. Memanjakannya dengan selalu memaklumi perbuatan anak yang salah akan menjadikannya pribadi yang sombong. Ia akan mudah marah bila menapatkan hukuman dari orang akibat kesalahan yang diperbuatnya. Anak-anak yang biasa dimaklumi ketika melakukan kesalahan akan sulit meminta maaf kepada orang lain karena merasa dirinya tidak bersalah.

Cara mengatasi anak yang marah ketika dihukum

Terapkan aturan memberi hadiah bagi kelakuan baik, dan hukuman bagi perilaku buruk yang dilakukan anak Anda. Ketika anak merengek, menangis, atau marah saat diberi hukuman, ajarkan mereka untuk mengakui kesalahan dan meminta maaf atas kesalahannya. Namun usahakan jangan memberikan hukuman fisik seperti memukul atau mencubit, berikan hukuman seperti mereka tidak akan mendapatkan yang mereka suka jika melakukan kesaahan. Bisa juga menyuruh anak berdiri di pojokan sampai ia meminta maaf.

Sebelum menghukum, pastikan Anda sebagai orang tua mengetahui dengan pasti apa kesalahan yang dilakukan sehingga Anda tidak salah ketika perlu menghukumnya.

Berikan hadiah atau reward yang pantas didapatkan oleh anak ketika melakukan sesuatu yang baik, seperti ketika membantu merapikan tempat tidur atau mejadi juara kelas. Tak perlu barang, hadiah seperti pelukan hangat atau cium keningnya akan membuat anak bahagia.

MENOLAK UNTUK TIDUR MALAM

Anak menolak untuk tidur atau sulit diajak tidur biasanya ketika akhir pekan atau musim libur sekolah tiba dimana mereka merasa tidak ada kewajiban bangun pagi hari keesokan harinya. Sebaiknya kebiasaan membiarkan anak tidur larut malam untuk anak karena ia selalu merengek dan menolak ketika hendak diajak tidur dhentikan. Membiarkannya tidur larut hanya akan ‘mencuri’ kebutuhan tidur anak yang seharusnya memakan waktu 10-12 jam.

Cara mengatasi anak yang menolak atau merengek saat diajak untuk tidur ketika malam hari

Dengan cara menetapkan kembali waktu yang seharusnya dilakukan seorang anak yakni selama 10-12 jam. Secara teratur kembalikan anak-anak ke tempat tidur jika sudah waktunya untuk tidur. Jangan biarkan anak-anak merayu Anda untuk tidak tidur pada waktunya. Jika sudah terbiasa, anak-anak akan berhenti keluar dari kamar tidur. Tegaskan dan beri nasihat pada anak-anak Anda tentang pentingnya tidur tepat waktu.

INGIN MENJADI PUSAT PERHATIAN ORANG LAIN

Ciri atau tanda anak-anak manja adalah selalu ingi mendapatkan perhatian dari orang tua maupun orang lain yang ada di sekitarnya. Anak-anak mencari perhatian dari orang yang lebih dewasa dengan ebrbagai cara, seperti berteriak, tidak ingin makan, atau berbuat kenakalan. Apapun dilakukannya untuk mendapat perhatian.

Cara mengatasi anak yang sering mencari perhatian ialah dengan cara

Tidak menggubrisnya atau tidak memarahinya. Memarahinya sama dengan memberi celah untuknya melakukan kenakalannya lebih banyak. Tidak menggubrisnya atau mendiamkannya saat mencari perhatiannya akan lebih baik hingga sang anak merasa capek sendri dan akhirnya kegiatan mencari perhatian tersebut akan ebrakhir dengan sendirinya.

Ketika anak sudah merasa lelah untuk mencari perhatian karena ingin dimanjakan, sebaikya ajak anak Anda untuk melakukan sesuatu yang lebih produktif seperti mengajknya berkebun, membaca buku, dan sebagainya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top