Parenting

Agar Tak Salah Pakai, Para Ibu Wajib Tahu Kegunaan Dari Produk-produk Perawatan Bayi Yang Sekilas Mirip Ini

pexels-photo-208153

Ada berbagai macam produk perawatan bayi yang ada di sekitar kita. Umumnya produk perawatan bayi akan didapatkan secara lengkap jika kita membelinya dalam satu paket. Meskipun mudah didapatkan secara lengkap, sebaiknya kita sebagai orangtua mengetahui kegunaan dari masing-masing produk produk perawatan bayi tersebut.

Baby Oil Digunakan Untuk Melembabkan Kulit Bayi Dan Menghilangkan Kerak Pada Kulit Kepalanya

Siapa yang tidak mengenal produk perawatan bayi yang satu ini? Sebagai orangtua tentulah sudah sangat familier dengan baby oil. Baby oil adalah produk perawatan bayi yang terbuat dari minyak mineral. Kegunaan dari produk perawatan bayi yang satu ini adalah untuk membantu membersihkan area popok pada bayi. Baby oil juga bermanfaat sebagai pelembut kulit bayi.

Selain kegunaan di atas, Bunda juga menggunakan baby oil ini untuk melembabkan kulit bayi dan menghilangkan kerak pada kulit kepalanya. Seperti kita tahu bahwa pada bayi yang baru lahir akan terdapat kerak di kulit kepalanya. Pada usia tertentu kerak ini akan hilang dengan sendirinya. Namun untuk mempercepat proses pengelupasan kulit tersebut, Bunda dapat menggunakan baby oil ini.

Baby Lotion Bisa Membuat Kulit Bayi Tetap Lembab Dan Wangi

Selain baby oil, ada juga produk perawatan bayi yang disebut baby lotion. Produk perawatan bayi yang satu ini terbuat dari campuran minyak dan air. Namun kandungan airnya lebih banyak. Kegunaan dari produk yang satu ini adalah sebagai pelembab kulit bayi dan untuk melembutkannya. Selain itu, baby lotion juga dapat dimanfaatkan untuk mencegah kekeringan pada kulit bayi sehingga kulitnya pun akan tetap lembab dan wangi tentunya.

Sedangkan Baby Cream Dapat Mengurangi Gesekan Dan Juga Pengelupasan Pada Kulit Bayi

Sedikit berbeda dengan baby lotion yang memiliki jumlah air banyak, baby cream terbuat dari campuran air dengan minyak. Namun komposisinya lebih banyak minyaknya. Kegunaan dari produk perawatan yang satu ini adalah untuk menghambat terjadinya kekeringan kulit bayi, terutama kekeringan yang disebabkan oleh eksim susu.

Kegunaan lainnya dari baby cream adalah untuk mengurangi gesekan dan juga pengelupasan pada kulit bayi. Disamping itu, Bunda pun dapat menggunakan baby cream ini untuk melembutkan dan melembabkan kulit bayi.

Mengoleskan Minyak Telon Saat Bayi Selesai Mandi Akan Membuat Badannya Terasa Hangat Dan Nyaman

Selain baby oil, baby lotion, dan baby cream, Bunda tentunya sudah tidak asing dengan minyak telon. Kegunaan minyak ini adalah untuk menghangatkan bayi. Minyak telon sangat cocok diberikan pada saat bayi selesai mandi untuk membuat badannya terasa hangat dan nyaman.

Manfaatkan Bedak Bayi Untuk Mengatasi Biang Keringat Dan Ruam Kulit Pada Kulit Bayi

Produk perawatan bayi yang lainnya adalah bedak bayi. Jenis produk bayi yang satu ini sangat populer dikalangan masyarakat. Bedak bayi berfungsi untuk mengatasi biang keringat pada kulit bayi. Selain itu, bedak bayi pun dapat dimanfaatkan untuk mengatasi ruam pada kulit bayi. Kebanyakan orangtua juga menggunakan bedak bayi setelah bayi ngompol untuk membuat area sekitar popok menjadi kering.

Nah, itulah beberapa produk perawatan bayi beserta kegunaannya. Jangan sampai Bunda salah dalam pemakaian karena hal itu bisa menyebabkan iritasi dan dampak lainnya pada bayi. Untuk lebih jelasnya, bacalah panduan penggunaan pada setiap produk perawatan bayi yang anda beli.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Baterai Gawai Harus Dihemat Karena Takut Ada Hal Darurat

samson-vowles-191386-unsplash

Gawai alias gadget pasti menemani Bunda kemana-mana saat ini. Mulai dari alat untuk selfie ketika ketemu kawan hingga update urusan sosial media. Terkadang malah kita terlupa fungsi utama dari gawai kita, yaitu untuk komunikasi. Seringkali gawai digunakan terus menerus untuk urusan remeh temeh. Tanpa pernah berpikir jika sewaktu-waktu dibutuhkan dalam keadaan mendesak.

Mulai dari hal sederhana misalnya ketika dalam janji bertemu teman sudah di lokasi malah terkendala memberi kabar. Atau ketika di tengah jalan ingin memesan ojek online, jadi terhambat karena baterai habis. Lalu adakah tipsnya untuk memaksimalkan urusan baterai ini?

Jangan Mengaktifkan WiFi dan Bluetooth, Apabila Tak Memakai Karena Berimbas Kepada Baterai

bernard-hermant-667645-unsplash

Mengaktifkan fitur-fitur tersebut saat tidak menggunakannya akan membuat baterai cepat habis karena wifi dan bluetooth dalam kondisi ON membuat sinyal terus bekerja dan mencari. Sehingga ini berimbas terhadap baterai Bunda yang tergerus secara cepat. Maka dari itu apabila tidak digunakan jangan diaktifkan.

Kunci Gawai Bunda Saat Tidak Digunakan, Jangan Dibiarkan

fabian-albert-450447-unsplash

Langkah lainnya yang dapat Bunda lakukan jangan lupa untuk menguci gawai anda. Karena mengunci gawai menjadikan smartphone ke dalam mode rehat dan istirahat, maka dari itu layar pun dalam kondisi mati tidak stand by saat Bunda mengunci gawai. Hal ini dilakukan agar gawai Bunda dapat bertahan lebih lama.

Jangan Membiasakan Menggunakan Gawai Saat Sedang Dicharge

chelsia-qiao-483318-unsplash

Apabila Bunda menggunakan gawai saat sedang dicharge itu akan memicu kerusakan pada baterai. Memang sekilas terlihat kalau gawai nampaknya normal-normal saja dan tak menghasilkan efek apa saja. Tetapi apabila Bunda kerap mekainnya dalam waktu yang lama dan sering, kondisi baterai akan cepat bocor sehingga gawai gampang sekali untuk lowbatt meskipun pemakaian belum menghabiskan waktu sampai seharian.

Lowbat Itu Tanda, Jangan Diabaikan Begitu Saja

fancycrave-698664-unsplash

Gawai memiliki kekuatan masing-masing tergantung seberapa besar daya yang dimiliki. Apabila daya dimiliki sangat banyak mungkin ia dapat bertahan hingga satu hari penuh. Seperti halnya gawai yang memiliki kapasitas baterai 5.000 mAh. Namun, tak berarti saat sedang lowbat Bunda dapat memakai sesuka hati, karena membiarkan gawai dalam kondisi mati baru charger dapat membuat baterai smartphone cepat rusak.

Miliki Tunggangan yang Bisa Charger, Karena Gawai Menyala itu Penting Jadi Jangan Diambil Pusing

Membawa Powerbank kemana-mana mungkin terlalu ribet, belum lagi kalau powerbank mati karena dayanya habis. Mungkin membeli Suzuki Nex II tak ada salahnya, selain dapat membantu Bunda lebih cepat untuk urusan mobilitas di dalam kota. Kuda besi satu ini menawarkan satu fitur yang berguna di era sekarang yakni USB Charger, yang dapat menyelamatkan Bunda saat kehabisan daya gawai di tengah perjalanan.

nex-brilliant-white2

Ditambah lagi kalau Bunda menempuh perjalanan jauh menggunakan motor maka makin pas saja menggunakan motor ini. Karena ukurannya kompak. Dari segi panjang saja Nex II berukuran 1.890 mm, kemudian lebar 675 mm dan tinggi 1.045 mm, yang sangat nyaman untuk di bawa berkendara selama berjam-jam. Apalagi ruang kakinya sangat lega sehingga bisa mengubah-ubah posisi kaki selama perjalanan.

Macet pun bukan lagi masalah serius bagi Suzuki Nex II. Karena motor ini mengusung Suzuki Eco Performance (SEP) dengan konfigurasi 1 silinder SOHC yang berkapasitas 113 cc mampu menyalurkan tenaga ke roda secara maksimal. Dengan kapasitas tangki penuh 3,6 Liter, konon bahan bakar tersebut bisa dipakai untuk jarak tempuh sejauh 176 km. Jadi Bunda tak perlu sering-sering mengisi bahan bakar.

Layaknya gawai yang selalu melengkapi penampilan Bunda, motor Suzuki Nex II ini juga penampilan yang menarik. Dengan bentuk lampu yang modern berbentuk meruncing disematkan pada bagian depannya. Bunda juga punya banyak pilihan warna dan grafis sesuai dengan selera.

Jadi jangan lupa menerapkan tips di atas agar bisa menjaga gawai selalu online ya Bunda.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Bun, Sebelum Si Kecil Masuk Prasekolah, Pastikan Empat Hal Ini Sudah Melekat Padanya

kids school

Setiap orangtua pasti mau anaknya sukses di masa depan. Banyak cara yang dilakukan, termasuk mempersiapkan si kecil sejak dini yaitu dengan mendaftarkannya masuk ke prasekolah. Sebagai orangtua, memang sudah tugas kita memastikan fondasi belajar anak agar ia siap menghadapi masa-masa sekolahnya.

Nah Bun, menyiapkan anak masuk prasekolah, bukan hanya membuatnya lancar menyebutkan angka dan warna. Lebih dari itu, pastikan si kecil juga siap memasuki masa transisi untuk mengenal dunia lebih luas lagi ya Bun. Untuk itu, pastikan si kecil sudah dibekali lima hal ini Bun!

Kemandirian

Bukankah pepatah bilang kalau kegagalan adalah kunci keberhasilan? Karenanya, biarkan si anak belajar dari kesalahan yang dilakukannya ya Bun! Jangan terburu-buru membantunya saat anak melepas sepatunya sendiri, misalnya, beri anak waktu dan terus bimbing dia selalu.

Sebab kalau sudah masuk masa prasekolah, biasanya balita diharapkan sudah bisa melakukan tugas sederhana seperti menyimpan tas atau ikut kegiatan di kelas tanpa perlu didampingi orangtua. Nah Bun, membiarkan si kecil melakukan tugas sederhana sejatinya bisa memupuk kemandiriannya.

Lulus Toilet-Training

Setelah selesai menyapih anak, Bunda masih punya tugas besar yaitu toilet-training. Sebelum anak masuk prasekolah, cek apakah ada kebijakan anak sudah harus lulus toilet-training. Kalau si kecil mungkin belum siap, jangan memaksanya ya Bun.

Bunda harus secara bertahap mengajarinya dengan cara meminta anak mengatakan bila ingin buang air kecil atau buang air besar. Lalu, lanjutkan dengan membawa anak menyelesaikan urusannya di toilet. Ketika anak sudah bisa pergi ke toilet tanpa dibantu, ia akan merasa lebih nyaman saat berada di sekolah.

Bisa Berkomunikasi Dua Arah

Sebelum masuk masa prasekolah, pastikan si kecil sudah mengerti saat orangtuanya berusaha memberikan instruksi. Yuk Bun, mulailah dari instruksi sederhana hingga yang bertahap seperti, “Bereskan mainanmu, kemudian cuci tangan dan masuk ke kamar”.

Dengan menguasai komunikasi dua arah, si kecil pun nantinya akan mudah berinteraksi dengan guru dan teman-temannya di sekolah.

Mau Bersosialisasi dengan Orang Lain

Bun, tujuan masuk sekolah salah satunya agar si kecil mau berkenalan dengan dunia yang lebih luas selain anggota keluarga inti di rumah. Nah, saat anak sudah bisa bermain bersama teman, entah main secara berdampingan atau main dalam kelompok, ia akan lebih mudah merasa nyaman di sekolah.

Karenanya, jangan heran bila sesekali balita Bunda masih suka merebut mainan temannya atau tidak sabar menunggu giliran. Bunda maupun gurunya di sekolah dapat mengingatkannya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Ini Alasan Kenapa Si Kecil Terlalu Pilih-pilih Makanan

Bun, pernah dengar istilah picky eater? Sebutan ini umum untuk anak yang terlalu pemilih soal menu makanan dan hanya mau makan makanan yang itu-itu saja. Kalau akhirnya Bunda menuruti ego si kecil, justru hal ini akan berpengaruh pada kurangnya asupan nutrisi untuk tubuhnya,  Bun.

Anak yang menjelma jadi picky eater umumnya sering terjadi di usia prasekolah atau balita. Hal ini terjadi lantaran si kecil sedang mengalami perkembangan psikis menjadi lebih mandiri dan dapat berinteraksi dengan lingkungannya, serta lebih mengekspresikan emosinya. Nah, faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangannya itulah yang akhirnya memengaruhi pola makan anak.

Di lain sisi, angka kejadian masalah kesulitan makan di beberapa negara cukup tinggi. Sebuah penelitian oleh The Gateshead Millenium Baby Study pada tahun 2006 di Inggris menyebutkan, 20 persen orangtua mengatakan anaknya mengalami masalah makan, dengan prevalensi tertinggi anak hanya mau makan makanan tertentu. Survei lain di Amerika Serikat tahun 2004 menyebutkan, 19-50 persen orangtua mengeluhkan anaknya sangat pemilih dalam makan sehingga terjadi defisiensi zat gizi tertentu.

Sementara itu, penelitian di Tanah Air yang dilakukan oleh National Institute of Health Research and Development terhadap anak prasekolah di Jakarta tahun 2015 menunjukkan hasil prevalensi kesulitan makan sebesar 33,6 persen. Mengutip kompas.com,  44,5 persen di antaranya menderita malnutrisi ringan sampai sedang dan 79,2 persen dari subjek penelitian telah mengalami kesulitan makan lebih dari 3 bulan.

Kelompok usia terbanyak mengalami kesulitan makan adalah usia 1 sampai 5 tahun. Sebanyak 43 persen anak yang mengalami kesulitan makan mengalami gizi buruk.

Kondisi Ini Disebabkan Oleh Kurangnya Variasi Makanan, Bun…

Di lain sisi, menurut Prof. Dr. Rini Sekartini, SpA, picky eater merupakan gangguan perilaku makan pada anak yang berhubungan dengan perkembangan psikologis tumbuh kembangnya dan ditandai dengan keengganan anak mencoba jenis makanan baru. Biasanya kondisi picky eater disebabkan kurangnya variasi makanan anak.

“Anak tidak boleh memilih makanan yang disukai, suasana di rumah tidak menyenangkan, kurang perhatian orangtua, atau contoh yang kurang baik dari orangtua,” katanya. Nah, kalau Bunda menghadapi anak dengan kondisi semacam ini, tetaplah tenang dan kreatif. Coba lebih variatif lagi dalam menyajikan makanan ya Bun.

Kalau anak hanya mau mengonsumsi ikan atau telur, maka sajikan juga makanan kesukaannya itu dengan variasi makanan lain seperti sayur bayam atau sup. Di kesempatan lain, kombinasikan dengan makanan lainnya. Orangtua juga perlu memberi contoh pola makan yang sehat dan bervariasi sambil makan bersama.

Kalau perlu, Bunda pun sesekali bisa melibatkannya saat memasak mulai dari proses belanja sampai proses pembuatan. Aktivitas ini bisa mendorong ketertarikan anak untuk mencicipi makanan pilihannya sendiri. Yang terpenting, orangtua perlu sabar dan tidak memaksa anak untuk makan sehingga anak tidak trauma dan malah semakin jadi pemilih.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Parenting

Kapan Ya Kira-kira Mengajarkan Calistung ke Buah Hati yang Masih Balita?

tessst

Orangtua di zaman dulu beranggapan kalau anak perlu membaca, menulis, dan berhitung dalam usia sedini mungkin. Kalau si anak sudah pandai calistung sebelum masuk Sekolah Dasar, ada anggapan si kecil akan jadi sosok yang cemerlang di kelasnya. Hanya saja, para pakar pendidikan tak sepenuhnya benar.

Bahkan, mengajarkan calistung pada anak terlalu dini justru perlu dihindari, karena dapat berdampak negatif. Jadi di usia berapa sebaiknya si kecil mulai belajar calistung? Setidaknya Bunda perlu tahu dulu tahapan tumbuh kembang si kecil berdasarkan usianya.

1. Fase Pertama(0-24 bulan)

Pada fase ini, si Kecil paling membutuhkan stimulasi motorik, sebab ia perlu mengembangkan berbagai kemampuan motorik kasarnya mulai dari tengkurap, berguling, duduk, merangkak, dan berjalan. Hanya saja, tak Cuma stimulasi motorik, si kecil juga perlu diberi stimulasi bahasa sebagai bekal berinteraksi dengan lingkungannya.

2. Fase Kedua (2-3 Tahun)

Di masa ini, stimulasi yang paling ia butuhkan adalah stimulasi bahasa, Bun. Sesaat lagi ia akan memasuki usia 3 tahun dan mulai menyadari keberadaan orang-orang di sekitarnya serta belajar bersosialisasi dengan mereka.

3. Fase ketiga (4 Tahun)

Pada fase ini, si kecil mulai memasuki tahap mandiri sehingga stimulus yang paling dibutuhkan adalah latihan menjadi anak yang mandiri. Misalnya, Bunda bisa melatihnya atau membiasakannya  untuk menentukan pilihan, berusaha memakai baju atau sepatu sendiri, dan sebagainya. Dengan cara ini, Bunda pun dapat mulai menanamkan nilai-nilai positif pada diri si Kecil.

4. Fase Keempat (5 Tahun)

Pada usia ini, Bunda bisa mulai mengajarinya beberapa pengetahuan dasar seperti nama-nama warna, bentuk bangun datar, simbol-simbol (termasuk angka), serta berbagai bentuk dan pola. Hal yang terpenting di fase ini adalah anak mulai bisa mengasosiasikan simbol-simbol tertentu dengan hal-hal yang ia temui dalam kesehariannya.

Di fase ini, Bunda juga mulai bisa mempersiapkannya memasuki bangku sekolah. Saat berbincang dengannya, pelan-pelan masukkan sedikit bahasan soal gambaran dunia sekolah, dan jelaskan padanya tentang beberapa aturan. Misalnya, saat berada di kelas, ia harus mendengarkan arahan guru dengan baik dan hanya berbicara ketika diberi kesempatan diskusi, atau mengungkapkan pendapatnya.

5. Fase kelima

Nah, ini adalah momen saat si kecil mulai “latihan bersekolah” di lembaga formal, seperti TK atau PAUD. Kenapa perlu sekolah semacam ini, sejatinya tujuannya untuk yaitu pemanasan bagi si Kecil sebelum ia menempuh pendidikan di tingkat Sekolah Dasar. Di fase ini, balita kesayangan Bunda mulai mengenal istilah “jam berangkat sekolah”, “jam pulang sekolah”, “guru”, “belajar”, “teman sekolah”, dan sebagainya.

Batas Usia Minimal si Kecil Diajari Calistung

Setelah memahami tahapan tumbuh kembang anak, yuk Bun, pertimbangkan dan perhatikan sudahkah si kecil siap untuk diajak aktif bercalistung? Pertama-tama, perlu diingat bahwa kemampuan membaca, menulis, dan berhitung adalah kemampuan yang sifatnya lanjutan. Artinya, ada kemampuan dasar yang perlu dikuasai anak dengan baik sebelum akhirnya bisa membaca, menulis, dan berhitung.

Jadi, sebelum mulai belajar membaca huruf, si Kecil harus terlebih dulu mampu “membaca” simbol. Sebelum mulai menulis, si Kecil harus sudah bisa menjumput dan memegang benda hanya dengan dua jari. Jadi, ia bisa memegang pensil dengan benar.

Mengutip dari Friso, Sebelum mulai mengerjakan operasi penjumlahan, si Kecil harus terlebih dulu memahami konsep one-to-one correspondent (maksudnya, ia paham bahwa sesuatu bisa dikatakan “satu” bila jumlahnya hanya sebuah, dan seterusnya. Hal ini bisa dipelajari lewat praktik langsung. Misalnya, minta si Kecil membagikan biji congklak sebutir demi sebutir ke dalam lubang). Jadi Bun, idealnya memberikan pelajaran calistung yaitu saat si kecil menguasai seluruh kemampuan dasarnya, setidaknya saat usianya 6 tahun Bun.

Sayangnya kita masih sering menemukan balita yang terlalu cepat diminta untuk mengerti soal calistung. Kendati memang belum dianggap cukup umur, si kecil bisa saja untuk tetap mengikuti pelajaran. Namun, ini berarti Bunda memaksanya mempelajari sesuatu yang belum saatnya ia pelajari.

Tak hanya itu, secara tidak langsung, Bunda juga mengambil waktu si Kecil yang seharusnya ia gunakan untuk melatih berbagai kemampuannya di luar calistung. Hal ini rentan membuat si Kecil tertekan dan stres, sehingga ke depannya minat belajar si kecil berkurang. Bun, pakai saja beberapa tips ini saat mengajari si kecil soal calistung:

  1. Tak perlu terburu-buru memulainya. Tunggulah hingga si Kecil menguasai seluruh kemampuan dasar calistung.
  2. Ajari ia secara bertahap dan lakukan dengan sabar.
  3. Hindari mengucapkan kalimat dan mengeluarkan ekspresi kecewa saat si kecil belum juga bisa membaca, apalagi di hadapannya. Hal ini bisa membuat si kecil bersedih.
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top