Kesehatan Ibu & Anak

6 Masalah Ini Diam-diam Kerap Dihadapi Anak Di Sekolahnya Bunda

anak sekolah
http://www.ummi-online.com/4-tanda-anak-terkena-bully-di-sekolah.html

Dunia sekolah tidak selamanya menyenangkan. Nyaris setiap hari anak bertemu  banyak siswa dengan karakteristiknya masing-masing. Tak heran bila sesekali terjadi konflik di lingkungan sekolah. Sebagai orangtua, tentu kita selalu  ingin membantu anak menyelesaikan persoalannya. Namun yang terjadi anak sering kali tidak mau menceritakan semua hal yang dia alami di sekolah pada orangtuanya.

Tak bisa dipungkiri kadang ada kecemasan yang menyelinap dalam benak kita setiap melihat anak  pulang sekolah dengan wajah murung. Orang tua hendaknya memiliki kepekaan terhadap masalah yang mungkin saja dihadapi oleh anak di sekolah. Berikut ini adalah 6 tantangan terbesar yang akan dihadapi anak di sekolah dan solusinya menurut Vera Itabiliana Hadiwidjojo, Psi.

Anak Sering Membandingkan Dirinya Sendiri Dengan Orang Lain, Termasuk Soal Prestasi Dan Barang Yang Dimiliki Temannya

Anak yang memiliki kecenderungan seperti ini berarti dia kurang percaya diri dengan dirinya sendiri. Mungkin dia terlalu asyik melihat kelebihan orang lain, hingga lupa jika dirinya pun memiliki sederet kelebihan yang tak kalah membanggakan. Terlalu asyik memperhatikan orang lain, justru membuatnya lupa pada kelebihannya sendiri.

Jika anak anda memiliki perilaku seperti ini, dekati dia. Ajak bicara dari hati ke hati. Katakan padanya bahwa setiap orang memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Ajak putra anda untuk membuat daftar hal positif yang ada pada dirinya. Jangan pernah memberi tuntutan berlebihan pada anak anda. Hargai usahanya dan berilah pujian. Terima dan hargai anak anda, agar dia juga bisa sepenuhnya menerima dirinya sendiri.

Anak Suka Mem-bully Temannya. Tangani Dan Segera Cari Tahu Penyebabnya Bunda!

Anak yang suka mem-bully biasanya memiliki kebutuhan tinggi untuk mendominasi orang lain. Mereka gemar mengintimidasi orang lain dan membanggakan superioritasnya. Kemampuan berkompromi anak yang mem-bully biasanya juga kurang. Mereka  cenderung menghalalkan cara untuk sampai pada tujuannya. Anak yang suka mem-bully biasanya enggan mengakui kesalahannya. Bahkan mereka tak segan untuk melimpahkan kesalahannya pada orang lain.

Bila anak anda seperti itu nasihati dia bahwa mem-bully orang lain adalah tindakan yang tak bisa dianggap benar apapun alasannya. Dorong dia untuk meminta maaf pada anak-anak yang pernah di-bully. Setelah itu orangtua dapat mengajari anak cara menyelesaikan masalah tanpa kekerasan. Beri pujian ketika dia telah berhasil menyelesaikan masalahnya tanpa kekerasan. Orangtua juga perlu memastikan anaknya tak lagi menonton tayangan yang mengandung unsur kekerasan. Pastikan juga tidak ada bullying yang terjadi di  rumah anda.

Bila Anak Anda Yang Si-bully, Berikan Perhatian Lebih Untuknya. Latih Anak Untuk Menghadapi Bullying Bunda!

Memilki anak yang di-bully di sekolah tentu rasanya tidak mengenakkan. Ada perasaan tidak rela yang berkecamuk. Untuk meminimalisir hal ini, anda dapat menjalin komunikasi yang baik dengan pihak sekolah. Pastikan tidak ada perubahan sikap yang terjadi pada anak. Sebab perubahan sikap bisa saja terjadi karena dia menjadi objek bullying dan tidak mau mengatakan hal ini pada orang tua. Hal itu bisa terjadi mungkin karena dia merasa malu, diancam atau malah ingin menyimpannya sendiri.

Jika anak anda di-bully di sekolahnya, sesegera mungkin ajak pihak sekolah dan lingkungannya untuk menghentikan bully. Anda juga dapat menghubungi orangtua murid lainnya untuk bersama-sama menghentikan perilaku yang tidak baik tersebut. Selanjutnya anda dapat berbicara baik-baik dengan anak. Fokuslah pada emosi anak, bukan pada emosi diri anda sendiri. Dengarkan ceritanya dan tunjukkan empati anda. Jangan anggap remeh kejadian yang dialami anak. Selanjutnya anda dapat berdiskusi dengan anak mengenai langkah apa yang harus dilakukan bila dia merasa terancam. Ajari anak untuk tetap tenang saat dia di-bully. Katakan bahwa membalas tindakan bullying dengan perilaku bullyng bukan tindakan yang benar.

Saat Anak Anda Mencontek Demi Nilai Bagus, Jangan Langsung Marah Padanya Bunda

Mencontek bisa terjadi karena anak kurang mampu secara akademis. Tuntutan yang terlalu tinggi atau rasa percaya diri yang kurang. Katakan pada anak bahwa mencontek bukan perbuatan terpuji. Beri semangat pada anak untuk percaya pada kemampuannya diri sendiri. Tawarkan pada anak untuk mengikuti les tambahan selepas jam sekolah. Bila anak mencontek karena target yang terlalu tinggi, berikanlah target sesuai dengan kemampuan anak. Penting juga untuk menghargai hasil yang didapatkan anak, meski sebenarnya masih jauh dari harapan anda.

Ketika Anak Suka Berbohong, Ajari Dia Untuk Belajar Bertanggungjawab Pada Dirinya Sendiri Maupun Orang Lain

Berbohong biasanya dilakukan anak untuk menutupi kesalahannya. Anak berbohong karena mereka tidak siap menanggung konsekuensi dari kesalahan yang dilakukan. Terlebih berbohong bisa membuat mereka tak lagi menanggung rasa malu ataupun menerima hukuman untuk kesalahan yang mereka lakukan.

Jika anak anda memiliki kecenderungan seperti itu, ajari anak untuk menerima segala resiko dan  konsekuensi dari perbuatan mereka. Buat mereka merasa nyaman dan menerima dirinya sendiri apa adanya. Jelaskan pada anak bahwa berkata jujur akan membuatnya jauh merasa lebih baik.

Jika Anak Anda Mengalami Behaviors Problem, Segera Cari Tahu Penyebabnya. Berikan Solusi Untuknya!

Ada anak yang memiliki kecenderungan untuk memiliki perbedaan sikap antara di sekolah dan di rumah. Bisa saja di rumah mereka cenderung pendiam, namun di sekolah mereka bisa menjadi cerewet. Solusi dari masalah ini disesuaikan dengan penyebabnya.

Anak yang menjadi lebih  pendiam di rumah, bisa disebabkan kerena mereka merasa tertekan. Mereka lebih merasa bebas berekspresi saat berada di luar rumah. Kalau sudah seperti ini perlu dicari tahu apa yang membuat anak cenderung menjadi pendiam saat berada di rumah.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Social News

Manfaat Yoga untuk Ibu Muda Ala Sandra Dewi

sandra dewi

Jadi ibu sekaligus publik figur bukanlah tugas yang mudah. Dan itulah yang dirasakan aktris Sandra Dewi. Ia mengaku harus bisa multitasking. Terlebih, buah hatinya, Raphael Moeis masih berada di fase golden age. Demi memprioritaskan sang putra dan juga kesehatan tubuhnya, Sandra mengaku memilih olahraga yoga.

“Pas punya anak, jadi seorang ibu dan istri ternyata sibuk banget, harus ‘on’ 24 jam. Anakku Rafa usianya 8 bulan lagi golden age, jadi harus diperhatikan banget tumbuh kembangnya,” kata Sandra Dewi seperti dikutip dari Haibunda.com, Kamis (20/9/2018).

Bagi istri Harvey Moeis ini, menjadi ibu yang kesehatannya terjaga dan tetap cantik bisa jadi kepuasan tersendiri bagi dirinya mengingat seorang ibu pun juga berperan sebagai fondasi keluarga dan menjaga keharmonisan hubungan rumah tangga. Kalau hal itu sudah bisa terwujud, pasti seorang ibu pun akan merasa bahagia.

“Bisa berkarir, bisa melakukan semuanya untuk anak dan suami. Nah, untuk itu yoga jadi salah satu olahraga favoritku terlebih setelah menjadi seorang ibu,” tutur Sandra Dewi.

Sandra mengaku takut mengalami sakit punggung pasca memiliki momongan. Sebagai ibu, sudah pasti Sandra sering mengangkat anak dari boks dan menggendongnya selama di rumah. Selain itu, hampir setiap anggota keluarga Sandra Dewi termasuk sang ayah memiliki riwayat sakit punggung.

“Bagiku yoga banyak sekali manfaatnya bikin rileks dan happy saat melahirkan, dan bersyukur banget bisa melahirkan dengan normal berkat rajin yoga,” lanjutnya.

Ia menambahkan, karena suaminya selisih dua tahun lebih muda, maka ia harus tetap berpenampilan cantik dan memiliki tubuh yang sehat. Sandra menyebutkan yoga membuatnya merasa lebih awet muda, Bun.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Mom Life

Bunda Termasuk Tipe Ibu yang Mana? Apa Termasuk Ibu Tradisional?

home

Jadi orangtua bukanlah pekerjaan mudah Tak ada buku, seminar, atau sekolah yang secara pasti ada demi memberikan informasi detail mengenai bagaimana caranya jadi orangtua. Baik jadi ayah maupun jadi ibu.

Kalau bicara soal ibu, kita masing-masing punya cerita dan pengalaman pribadinya mengenai sosok ibu di dalam benaknya. Bunda sendiri, akankah Bunda tipe ibu yang akan meneruskan pola asuh yang sama dari orangtua Bunda untuk diturunkan ke anak-anak? Sebab ternyata tak semua ibu berlaku demikian. Ini dia tipe-tipenya, Bun.

  1. Ibu Tradisional

Kenapa dikatakan ibu tradisional? Karena ibu yang satu ini selalu mengutamakan nilai-nilai yang sudah mengakar dalam hidupnya dan mengusungnya sebagai pedoman saat dirinya jadi ibu. Ibu tradisional punya jiwa yang hangat dan jadi pengasuh yang baik. Tak lupa, mereka adalah tipe-tipe ibu yang suka bekerja keras dan perfeksionis.

Mereka selalu mengutamakan kepentingan anak. Tipe ibu semacam ini ditandai dengan hobinya yang suka membuatkan makanan kesukaan anak-anaknya. Yup! Ibu tipe tradisional adalah mereka yang mampu membuat anak merasa menjadi pusat perhatian, serta merasa dicintai dan dipuja tanpa pamrih.

  1. Ibu sekaligus Teman bagi Buah Hati

Ibu yang satu ini adalah tipe perempuan yang sejatinya tak ingin membuat jarak dengan si kecil. Bunda dengan tipikal ini berusaha rileks dan mengikuti apa yang sedang disenangi buah hatinya sehingga seringkali si kecil lebih sering menganggap ibunya sebagai kakak daripada ibu yang konvensional.

Menariknya, ibu semacam ini sanggup menerima anak dengan segala kelebihan dan kekurangannya sehingga buah hatinya merasa dimengerti dan tak harus berpura-pura hanya demi mendapatkan perhatian ibunya. Tapi Bunda harus hati-hati, sebab ada risiko anak jadi rentan membantah karena menganggap ibunya sebagai teman.

  1. Ibu yang Bebas

Bunda yang satu ini selalu luwes dan mendambakan buah hatinya bisa mandiri. Bunda selalu punya prinsip kalau setiap orang berhak mendapatkan me time, termasuk dirinya maupun buah hatinya. Di lain sisi, Bunda dengan tipe ini selalu mendorong anaknya untuk berani berpendapat dan membuat keputusan.

Mereka adalah tipikal Bunda yang yakin bahwa seorang ibu yang baik seharusnya membiarkan kebebasan dan kemandirian anaknya. Dengan prinsip yang sudah dibangun, akhirnya Bunda pun bisa memberikan ruang bagi anak untuk mengembangkan kepribadiannya, dan menciptakan kehidupannya sendiri. Bunda pun bisa mendorong mereka untuk belajar dari kesalahan dan mengakui pencapaian yang dilakukannya. Di lain pihak, Bunda pun juga masih bisa menikmati kegiatan Bunda.

  1. Ibu Mata-mata

Sampai anak dewasa, ada lho tipikal ibu yang selalu tak bisa memberikan hukuman atau time out pada buah hatinya. Satu-satunya cara yang baik adalah berusaha untuk mempengaruhi anaknya. Kadang, atau bahkan sering, tipikal ibu semacam ini tak secara langsung memberikan nasihat atau berkomunikasi dengan anak, namun selalu menyimpan apa keinginan anak dalam hati.

Bun, mungkin kelak Bunda bisa selalu terlibat dalam kehidupan buah hati bahkan bisa dengan jeli memperhatikan perkembangan dan kesehatan jiwa raganya. Tapi yang harus diperhatikan, Bunda jangan sampai terbentur dengan kondisi dimana Bunda berusaha menyeimbangkan antara selalu ada di sisinya dan membiarkannya membuat keputusan sendiri.

  1. Ibu yang Komplet

Mungkin ibu dengan karakter yang satu ini yang paling sering muncul sebagai karakter di film-film keluarga. Mereka muncul sebagai karakter yang kuat yang membuat keluarga jadi harmonis. Bun, jadi ibu yang komplet sejatinya bisa lho dilakukan oleh ibu manapun. Kuncinya yaitu belajar dari kesalahan dan tak ragu untuk memperbaiki.

Sewaktu-waktu, Bunda bisa bersikap sebagai teman, tetapi juga tetap dihormati dan ditaati oleh anak. Dengan begini, Bunda pun akhirnya bisa membuat si kecil merasa bangga dengan kehadiran ibunya.. .

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Mom Life

Bunda pun Patut Selektif Dalam Memilih Teman, Tipe Ibu-ibu Ini yang Sebaiknya Dihindari untuk Jadi Teman

pexels-photo-1253592

Sejak resmi jadi ibu, pasti Bunda senang kalau bertemu dan menambah teman baru dengan sesama ibu lainnya. Teman baru, ilmu dan pengalaman baru. Begitu pikir Bunda. Mulai dari saling berbagi informasi, sampai membagikan soal pertumbuhan anak hari-hari, rasanya senang sekali bila bertemu kawan ‘senasib’ yang bisa saling diajak tukar pikiran sebab sama-sama saling memahami.

Padahal, seperti prinsip pertemanan yang selama ini Bunda anut. Namanya berteman itu harus tetap selektif ya Bun. Sebab ternyata ada lho tipikal ibu-ibu yang sebaiknya jangan terlalu dekat dengannya Bun. Bukan apa-apa, ini semua demi ketentraman hati Bunda.

Mengutip dari PopSugar, ini dia tipe ibu-ibu yang sebaiknya jaga jarak saja ya Bun.

The Judger

pexels-photo-756080

Teman semacam ini selalu punya komentar perihal apapun yang akan Bunda lakukan. Mereka tampaknya berusaha memberi masukan tapi sekaligus sindiran pada Bunda. Mulai dari seperti cara menyusui anak yang salah, MPASI yang dianggap kurang bergizi, dan semacamnya. Cara pengasuhan bahkan kondisi anaknya yang menurutnya jadi patokan untuk ibu-ibu lainnya dalam hal mengurus anak. Dalam situasi ini, ibu tersebut merasa yang paling benar. Ia sangat senang membuat ibu-ibu yang lain merasa minder. Padahal, setiap ibu tentu punya caranya tersendiri dalam mengasuh anak, kan? Untuk  itu, sebaiknya jaga jarak dulu ya dengan ibu yang semacam ini.

The Taker

pexels-photo-821054 (1)

Sementara tipe ibu yang ini selalu mengambil keuntungan dari Bunda. Misalnya, ibu ini akan jadi ibu yang paling pertama merencanakan playdate di rumah Anda, mengajak si kecil ikut kelas gym dan mengambil bonusnya, sampai-sampai ibu tipe ini bahkan tak ragu menitipkan anaknya pada baby sitter yang mengurus si kecil. Sadar tak sadar, justru keseringan Bunda juga jadi repot mengurus anak sendiri sekaligus anaknya. Kalau sekali dua kali mungkin tak masalah, tapi kalau terlalu sering berarti Bunda itu sedang dimanfaatkan. Jauhi tipe ibu seperti ini ya Bun karena bisa menguras energi, pikiran, dan dompet Bunda

The Flaker

pexels-photo-1206059

Ada juga tipe ibu-ibu yang senang sekali mengajak Bunda hangout kesana kemari. Saat Bunda sibuk bekerja, anak-anak sibuk les, dan teman yang satu ini tak hentinya membujuk Bunda agar mau menemaninya ke mall. Mungkin jadwalnya kosong, tapi jika dia teman yang baik seharusnya dia melihat kalau Bunda sedang sibuk dan kerepotan, Kalau Bunda tak menuruti, ia tetap merengek di hari-hari berikutnya. Kalau sudah begini, lebih baik pertimbangakan lagi pertemanan Bunda ya. Pindahkan pertemanan Bunda ke ibu lainnya yang lebih pengertian.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Share

To Top